English

Aku Hanya Ingin BerpacaranCh19 - Aku Ingin Meneruskan Koi di Weibo

0 Comments

Sebenarnya, kursi Huo Qu ada di barisan depan dengan sangat jelas. Tetapi, dia tetap tidak bisa menemukannya. Sudah hampir waktunya pramugari mulai memeriksa rak, namun Huo Qu masih belum menemukan tempat duduknya sendiri.

Dan kebetulan, kelompok ilmuwan ini tidak begitu mengenal Huo Qu. Ketika mereka melihat bahwa dia berjalan mondar-mandir di kabin, mereka mengira Huo Qu si jenius sedang memikirkan sesuatu yang serius. Dalam hati mereka mendesah, para genius benar-benar berbeda dari orang kebanyakan. Kemudian, mereka pum semua menyapa Huo Qu. Z1J8Q7

“Hai, Profesor Huo!”

“Profesor Huo, sungguh suatu kehormatan bertemu dengan Anda!”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Profesor Huo, jika … maksud saya, jika Anda punya waktu, bisakah kita membicarakan sesuatu tentang astrofisika?”

Z7W3qy

Huo Qu adalah pemuda yang sopan. Jadi, setiap kali seseorang berbicara dengannya, dia akan berhenti hanya untuk mengangguk sebagai jawaban.

Wajahnya cukup menipu. Cantik dan juga mempesona saat dia sedang serius. Jadi, setiap orang yang lewat tidak menyadari kesulitannya.

Hingga akhirnya, ayah Cheng Ya memperhatikan sesuatu yang tidak benar, bergegas mendekatinya dan membawanya kembali ke kursinya sendiri.

Sebenarnya, dia telah melihat segalanya ketika putrinya berbicara dengan Huo Qu. Dia mulanya tidak berencana untuk membiarkan putrinya memiliki hubungan begitu awal. Tetapi, semua akan berbeda jika orang itu adalah Huo Qu. 9bDQ32

Huo Qu adalah fisikawan muda dan tampan dengan masa depan yang cerah. Selain itu, dia memiliki hati yang baik. Dia adalah kandidat yang ideal untuk menjadi menantunya. Terlebih lagi, gen Huo Qu hanya bisa dilihat sekali dalam seratus tahun. Dan jika mereka memiliki bayi, mungkin nantinya menjadi jenius tanpa paralel seperti Huo Qu!

Dia telah memanjakan imajinasinya sepanjang waktu, jadi dia tidak menghentikan putrinya berbicara dengan Huo. Tapi, yang tidak dia duga adalah Huo Qu sama sekali tidak tertarik pada putrinya!

Ayah Cheng Ya mengintip wajah Huo Qu yang memesona. Dia kemudian memutar matanya dan memutuskan memanfaatkan keuntungan ‘first come first serve‘, untuk mengantongi bibit yang bagus ini!

Karena putrinya gagal, itu tidak masalah! Dia akan ‘menjatuhkannya’ secara langsung! XmDe5w

“Ekhem! Ekhem!” Ayah Cheng Ya batuk kering, mencoba menarik perhatian Huo Qu.

Sayang sekali, saat ini Huo Qu benar-benar fokus pada ponselnya dan mengabaikannya sepenuhnya.

Sebelum Huo Qu pergi, dia telah belajar dari Huo Rong bagaimana cara mengirim pesan berulang kali. Jadi sekarang, dia mengirim SMS dengan canggung — sesuai dengan tip yang dia tulis di buku catatannya.

Dia berkeringat karena takut tidak punya cukup waktu. Tapi semakin cemas dia, semakin banyak kesalahan yang dia buat. Dia mengirim beberapa pesan tetapi semuanya dengan kata berantakan. 8nqGyZ

“Profesor Huo, apakah Anda ingin mengirimkan pesan?” Ayah Cheng Ya menunggu lama hingga akhirnya tidak bisa menahan diri. Dia memutuskan untuk mencoba untuk berbicara dengan Huo Qu.

“Hm.” Huo Qu menjawab, masih dengan kepala tertunduk. Sebenarnya telapak tangannya benar-benar basah oleh keringat.

Itu sulit! Sangat sulit untuk mengirim pesan!

“Mungkin aku bisa membantu,” kata Ayah Cheng Ya. Setelah terdiam beberapa saat, takut kehilangan harga dirinya dia akhirnya menambahkan kalimatnya. “Saya seorang ahli dalam mengirim pesan.” PGZgbi

Kalimat ini berhasil menarik perhatian Huo Qu. Dia segera berbalik dan menyerahkan ponselnya, kemudian berkata dengan serius. “Maaf merepotkanmu.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Tidak ada masalah! Tidak masalah!” Ayah Cheng Ya, yang mengira telah meninggalkan kesan yang baik di hati Huo Qu, dengan senang hati mengangkat telepon dan berjanji. “Apa isinya? Bacakan saja. Saya akan mengetik sangat cepat!”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Huo Qu menjilat bibirnya dan tersenyum menunjukkan lesung pipi di wajah kirinya. “Oke.”

“Profesor Huo,” Ayah Cheng Ya mencoba untuk berbicara lagi dengannya sambil mengetik. “Apa pendapatmu tentang putri saya, Cheng Ya?” UvQyVD

Huo Qu memandangnya dengan lembut, sama sekali tidak mengerti apa yang ingin dia katakan.

Ayah Cheng Ya juga telah mendengar sedikit tentang Huo Qu, jadi dia tahu mungkin pertanyaannya sedikit tidak pantas dan sulit untuk dipahami. Dia pun segera mengubah cara bicaranya. “Gadis yang berbicara denganmu sebelumnya adalah putriku. Apa yang kamu pikirkan tentang dia?”

Huo Qu: “?”

Dia masih tidak mengerti apa yang Ayah Cheng Ya coba katakan. hTsYae

Huo Qu menggigit bibirnya, tampak cukup malu. Dia memeras otaknya dan akhirnya ingat bahwa saudara lelakinya yang kedua pernah mengatakan bahwa, ketika seseorang membesarkan anaknya di hadapanmu, sebenarnya dia ingin kamu memuji anaknya.

Saat memikirkan itu, Huo Qu menepuk pundak Ayah Cheng Ya dengan ekspresi serius. “Selamat!”

Ayah Cheng Ya: “….”

Tercekik oleh kata ini untuk beberapa waktu, Ayah Cheng Ya hampir mengirim pesan yang salah. Ketika dia tanpa sengaja menatap mata cemas Huo Qu, dia menyadari dia melakukan kesalahan dan segera memperbaikinya. eldxS3

Ayah Cheng Ya merasa sangat frustrasi sekarang.

Dia hanya menginginkan menantu yang pintar. Mengapa begitu sulit?

Di bawah dorongan kemarahan, dia memutuskan untuk tidak menyembunyikan niat sebenarnya lagi. Dia memutuskan untuk mengatakannya secara langsung!

“Profesor Huo, anak saya sedang belajar fisika di Universitas Huo. Apakah Anda punya pacar? Bagaimana jika saya memperkenalkannya kepada Anda?” Setelah jeda, dia melanjutkan dengan nada menggoda. “Dan kemudian Anda dapat belajar dan melakukan percobaan bersama. Bukankah itu ide yang bagus?” tTuPVR

“Mengapa kita harus belajar bersama?” tanya Huo Qu sambil menatap Ayah Cheng Ya, bingung. “Aku bisa melakukannya sendiri.”

Ayah Cheng Ya: “….”

Tapi, dia terus berusaha mencuci otak Huo Qu. “Pria dan wanita akan membuat pekerjaan lebih mudah jika melakukannya bersama.”

“Tapi, juga mudah bagiku untuk melakukan eksperimen sendiri.” Kata Huo Qu dengan polos. avqSIG

Ayah Cheng Ya: “….”

Lupakan! Dia memutuskan untuk menyerah pada calon menantu seperti ini!

Langit Bieru.

Memang sungguh membanggakan memiliki menantu yang berbakat. Tapi premisnya adalah, Huo Qu hampir membuatnya gila dan dia masih terus hidup setelah itu!

Pria tua itu jatuh ke kursinya sambil menekan dadanya. Dia tiba-tiba mengerti mengapa beberapa orang ditakdirkan untuk melajang seumur hidup. c8wb34

•••

Saat berada di lokasi syuting, Yu Qing Huan baru saja menyelesaikan adegan kelompok.

Medan perang itu dekat dengan sebuah desa. Beberapa anak secara tidak sengaja masuk ke ladang ranjau dan hampir separuh desa diledakkan. Ye Sheng yang diperankan oleh Yu Qing Huan dan Le Chen yang diperankan oleh Wang Chengcheng baru saja turun dari pesawat dan langsung pergi untuk operasi penyelamatan.

Di antara sekelompok dokter yang serius dan juga cemas, Ye Sheng memiliki wajah panjang yang tampak cukup mencolok. Dan apa yang perlu dilakukan Yu Qing Huan adalah mengekspresikan perasaan ‘antipati’ itu. L6rnuv

Liu Jia An pandai melakukan tembakan jarak jauh. Dan film-filmnya terkenal dengan pemotretan penuh estetika, namun tidak berantakan. Jadi, dia sangat ketat dengan adegan berkelompok.

Ketika akhirnya berlalu, Yu Qing Huan dan yang lainnya telah melakukan NG sebanyak empat kali. Begitu mendengar bahwa Liu Jia An mengatakan ya, semua orang merasa sangat lega.

Dalam adegan kelompok ini, Yu Qing Huan dan Wang Chengcheng adalah pemimpin pria (ML) dan pemimpin wanita (FL). Untuk menunjukkan kolaborasi semacam itu — melawan waktu, mereka harus terus berlari ke depan lagi, lagi dan lagi, yang cukup menyita banyak tenaga. Yu Qing Huan baik-baik saja, tetapi Wang Chengcheng hampir pingsan.

Untungnya Yu Qing Huan mendukungnya, atau dia benar-benar akan duduk di tanah, yang akan memalukan bagi seorang aktris. l2G39u

“Terima kasih, Yu.” Setelah beristirahat selama beberapa detik memegang pilar, Wang Chengcheng mendapatkan kembali keanggunannya seperti biasa. Dia kemudian berbalik dan memberi Yu Qing Huan senyum lembut.

“Kamu memberikanku bantuan lain.”

Ketika sebelum ada Yu Qing Huan, dia tidak pernah mengangkat kepalanya sebagai senior, terlihat cukup akomodatif.

Yu Qing Huan menggelengkan kepalanya. “Wang Chengcheng, jangan katakan itu. Setidaknya hanya itu yang bisa aku lakukan.” W3LNfS

“Oh, ayolah.” Wang Chengcheng tersenyum, kemudian meletakkan tangannya yang putih dan halus di bahu Yu Qing Huan. “Terakhir kali ketika Direktur Liu berteriak padaku, kamu juga melakukan adegan yang menyelamatkanku.”

Yu Qing Huan sedikit terkejut. Lalu dia segera mengerti apa yang dimaksudkan Wang Chengcheng.

Ketika Liu Jia An berteriak padanya, dia harus menghentikan bagiannya dan kembali untuk menyesuaikan diri. Setelah itu, Yu Qing Huan menggantikannya untuk syuting. Saat itu dia lolos pada penembakan pertama, bahkan dipuji oleh Liu Jia An.

Itu semua tidak akan berarti jika dia adalah aktor yang berpengalaman. Tetapi saat ini, dia hanyalah seorang pemula yang benar-benar baru dalam industri ini. Itu sama saja seperti menampar Wang Chengcheng di depan wajahnya. T1kOJz

“Yu Qing Huan?” Melihat dia tidak berbicara selama beberapa saat, Wang Chengcheng melambaikan tangannya di depan matanya dan berkata dengan lembut. “Sebenarnya, aku setia kepada teman-temanku. Aku akan selalu menjaga mereka yang pernah membantuku di dalam hati.”

Setelah jeda, dia menatap mata Yu Qing Huan sambil tersenyum. “Jadi, ketika kamu membutuhkan sesuatu, kamu bisa datang kepadaku.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Omong-omong, dia menepuk bahu Yu Qing Huan sebentar, kemudian berjalan pergi dengan elegan.

Melihatnya berjalan dengan anggun, Yu Qing Huan menghela napas dalam hatinya. Berpikir, dia sepertinya telah menyinggung Wang Chengcheng ke bawah. UzA8dF

Dia tidak bodoh seperti pendatang baru lainnya. Jika dia benar-benar menganggap Wang Chengcheng sebagai teman yang baik, dia bahkan tidak akan tahu kapan dia akan menginjak ranjau darat.

Ketika Yu Qing Huan berpikir bagaimana cara menghadapinya, suara keras Yu Xin yang tajam terdengar dari belakang. “Yu Qing Huan! Yu Qing Huan!”

Suaranya persis sama seperti saat mereka memenangkan lotre terakhir kali.

‘Aku belum membeli lotre setelah hari itu!’ Pikir Yu Qing Huan. zLNOk

Pada saat ini, Yu Xin sudah berlari ke arahnya, dengan wajah simetrisnya yang gemuk bergetar secara teratur.

“Yu Qing Huan!” Memegang tangan Yu Qing Huan dengan erat, Yu Xin mengangkat matanya dan menatapnya. “Baik itu kaya atau miskin, teman-teman harus selalu bersatu!”

Yu Qing Huan: “… Bicara bahasa manusia!”

Yu Xin: “Oh.” 3dOrqk

“Membicarakan apa?! Kepala Asia Chicly baru saja menghubungiku! Dia ingin kamu menjadi juru model mantel mereka!”

Chicly adalah entri mewah Prancis yang telah memasuki pasar Hua Country tahun ini, menargetkan pakaian berkerah putih. Meskipun tidak bisa dibandingkan dengan merek-merek mewah, ia memiliki gayanya sendiri.

Dan sekarang, Chicly ingin bekerja sama dengan Yu Qing Huan!

Xin Yun merasa seperti jiwanya telah dibawa pergi! W69lr2

“Dan aku sudah berjanji pada mereka. Aku tahu kamu bebas besok pagi. Jadi, kalau begitu kita akan pergi audisi!”

“Mereka … bagaimana bisa tahu tentangku?”

Yu Qing Huan agak bingung. Dia hanya pendatang baru yang jarang menunjukkan wajahnya. Namun, tiba-tiba dia dipilih oleh Chicly sebagai juru model mereka. Mungkin itu karena keberuntungannya setelah kelahirannya, tetapi dia tidak bisa tetap tenang sekarang.

“Oh, ini.” Yu Xin bertepuk tangan bangga. “Aku sudah bilang kamu itu adalah koi yang beruntung! Suatu hari, kepala Asia Chicly melihat foto pertamamu tentang ‘The Lines if Life and Death‘ di Weibo secara kebetulan. Kemudian, dia menemukanmu sangat cocok untuk mantel mereka. Hingga akhirnya mereka menginginkanmu untuk mengikuti audisi.” HMxVc7

Serius?!

Setelah diam beberapa saat, Yu Qing Huan menoleh ke arah Yu Xin dengan lembut. “Tidakkah kamu tahu apakah ada kuil di dekat sini? Aku ingin membakar dupa.”

Please visit langitbieru (dot) com

Kemudian, dia akan meminta surga untuk mengambil kembali keberuntungannya yang aneh!

Sebenarnya dia tidak memiliki ambisi di industri hiburan. Dia hanya ingin menjadi orang biasa. Mengapa begitu sulit? tzQahn

“Tidak, Yu Qing Huan.” Ujar Yu Xin sedikit meratap. “Jika kamu masih perlu membakar dupa untuk keberuntungan, bagaimana dengan kita?”

Setelah jeda singkat, dia memandang Yu Qing Huan dengan jahat, seolah dia tahu apa yang sedang direncanakan. “Apakah kamu masih ingin membeli lotre? Belikan aku juga, ya?”

Yu Qing Huan menyentuh dahinya. “Bung, aku tidak akan membeli lotre. Jadi, lupakan.”

“Baiklah,” kata Yu Xin kecewa. Ketika dia hendak bertanya lebih banyak, dia tiba-tiba teringat sesuatu dan akhirnya berhenti. djLPUQ

Lalu, dia berbalik sambil mengarahkan ponselnya pada Yu Qing Huan. “Yu Qing Huan, buat pose!”

Yu Qing Huan segera menyesuaikan posenya secara insting. Setelah Yu Xin mengambil foto, dia kemudian bertanya. “Untuk apa ini? Chicly memintanya?”

“Tentu saja tidak.” Yu Xin menyeringai pada Yu Qing Huan dan membuat ekspresi seolah itu wajar. “Aku ingin meneruskan koi keberuntungan di Weibo dengan menggunakan fotomu!”

Yu Qing Huan: “….” vhi8gJ

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!