English

Aku Hanya Ingin BerpacaranCh2 - Aku Sudah Lulus Sekolah Dasar

3 Comments

Yu Qing Huan memandang Liu Jia An dengan tak percaya. Matanya terbuka lebar, membuat wajahnya yang sudah kecil menjadi lebih kecil. Ketika Liu Jia An melihat ini, dia menunjukkan senyum langka. “Cukup menyia-nyiakan waktu. Ikut saya ke ruang audisi untuk peranmu. Saya harus mengetahui keterampilan aktingmu dengan benar, sehingga saya dapat membuat pengaturan yang tepat.”

“Direktur Liu, kurasa itu tidak perlu.” Yu Qing Huan berdiri diam di tempatnya. Dia hampir berpikir bahwa dia sedang berhalusinasi. SG2IY4

Keberuntungan macam apa ini?!

Direktur Liu itu secara tidak sengaja mendengar ketika Yu Qing Huan membujuk Manajernya. Karena hal itu, Liu Jia An sangat menghormatinya dan dengan murah hati memberikan Yu Qing Huan peran!

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jika ini terjadi selama kehidupan terakhirnya, dia akan tersenyum bahkan dalam mimpinya. Tapi sekarang berbeda, Yu Qing Huan tidak ingin berprofil tinggi. Dia tidak pernah berpikir untuk menjadi terkenal. Dia hanya ingin keluar dari industri hiburan dan menjalin hubungan yang menyenangkan, oke?!

Tetapi berbicara tentang itu, dalam kehidupan terakhirnya keberuntungannya selalu mengerikan. Ketika kru film pergi untuk mempromosikan film ke seluruh negeri, akan selalu terjadi kemacetan yang menimpa selama ada Yu Qing Huan di dalam mobil. Ketika rekan aktornya menikah dan memberikan Xi Tang (sejenis souvernir?), semua orang akan mendapatkan hal yang baik. Hanya Yu Qing Huan yang mendapatkan kosong. Bahkan selama waktu makan, dari semua orang di meja, hanya mangkuknya yang berisi ulat di dalamnya. n5xwih

Beberapa temannya biasanya bercanda dengan Yu Qing Huan. Dengan keberuntungannya yang seperti itu, mungkin dia harus pergi membeli lotre. Pada awalnya, Yu Qing Huan mendengarkan mereka dan terus berusaha. Ketika tidak ada satu nomor pun yang keluar setelah berkali-kali mencoba, ia sepenuhnya menyerah dalam membeli lotre.

Apakah setelah kelahiran kembalinya dia menjadi sangat beruntung? 

Dia dengan serius menyentuh bagian belakang kepalanya.

Liu Jia An menatap wajah Yu Qing Huan. Dia berpikir bahwa Yu Qing Huan malu, sikapnya pun menjadi lebih lembut. “Tidak apa-apa, aku adalah Direktur. Apapun yang aku katakan, pergi saja. Namamu Qing Huan, kan? Ayo, ikut aku.” Suaranya terdengar seperti paman-paman yang mencoba menipu loli kecil. N6wHMg

Sementara Yu Qing Huan memikirkan cara agar tidak menyinggung Direktur Liu dengan penolakannya, Yu Xin akhirnya bereaksi. Melihat pie besar yang mendarat di atas pangkuannya dengan gratis, mulutnya tidak bisa diam. Dia segera menyeret Yu Qing Huan ke ruang audisi dan menyapa Liu Jia An.

“Halo Direktur Liu. Keluarga kami, si bocah naif ini selalu seperti ini. Dia tidak mungkin menolakmu. Anak ini baru saja memasuki industri hiburan, sehingga dia tidak memiliki kepercayaan diri.”

Direktur Liu mengangguk. “Saya tahu. Saya pikir itu juga cukup bagus.”

Mereka berdua pun mulai mengobrol dengan penuh semangat, sepenuhnya mengabaikan Yu Qing Huan yang berdiri di samping mereka. pPQ6x2

Yu Qing Huan: “….”

Bukannya dia kurang percaya diri, hanya saja dia tidak ingin berakting, ah! QAQ

Juri lainnya dengan setengah hati mendengarkan aktor yang tersisa setelah Direktur Liu meninggalkan ruang audisi. Mereka buru-buru melewati semua kandidat dan akhirnya mendesah dengan lelah di tempat mereka.

Wakil sutradara Jiang Qi menggunakan lembar naskah sebagai kipas. Mengipasi dirinya beberapa kali, kemudian berhenti. “Hari ini kita melakukan pekerjaan yang sia-sia. Mari kita pergi setelah berkemas. Saat ini tidak ada aktor yang baik, ah.” Jiang Qi mendecakkan lidahnya. 4Rn3Ck

Produser yang memiliki hubungan baik dengannya memberinya pandangan. “Lao Jiang! Berhentilah menyebarkan negativitasmu. Siapa tahu, mungkin kita akan menemukan yang cocok nanti.”

[(T/N) 老 (Lao): Tua, terkadang digunakan saat berbicara dengan teman baik dalam bahasa Cina. Contoh: Old John. ]

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Jiang Qi mengangkat bahu dan menggunakan satu emoticon untuk mengekspresikan dirinya. “( ̄ へ  ̄) /”

Pada saat ini, Liu Jia An membawa Yu Qing Huan ke dalam ruangan. Dia mengangkat tangannya dan bertepuk tangan dua kali, menarik perhatian semua orang. INdjBg

Kipas kertas buatan Jiang Qi jatuh ke tanah.

Produser memuntahkan seteguk teh.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Setelah beberapa detik hening, ada yang menyapa Liu Jia An dan ada juga yang mengusap kacamata mata mereka. Semua orang ingin melihat siapa aktor yang dibawa ini, yang bisa membuat Direktur Liu begitu puas.

Pada pandangan pertama mereka. Wow, sangat tampan! 6hpF2B

Ketika mereka melihat lebih dekat, semua orang terpana.

Tidak semua aktor bisa tahan terhadap tekanan yang berasal dari berbagai pasang mata yang fokus ke satu titik.

Mereka dapat melihat bahwa, pria muda bernama Yu Qing Huan ini sama sekali tidak memakai make-up dari segi mata jeli mereka! Keindahan semacam ini benar-benar luar biasa! Satu-satunya hal yang tidak mereka ketahui adalah kemampuan aktingnya.

Mereka tidak tahu dari mana Direktur Liu menemukannya. Mereka juga tidak dapat menemukan sesuatu yang relevan di internet mengenainya. tMs1uW

“Yah, Qing Huan.” Direktur Liu duduk di kursinya dan menunjukkan bahwa Yu Qing Huan harus duduk di seberangnya. Setelah membolak-balik beberapa halaman naskah, Liu Jia An menunjuk ke salah satu dialog dan memberi tahu Yu Qing Huan. “Lakukan bagian ini untukku.”

Dialog yang dipilih adalah bagian di mana, setelah Ye Shang mengetahui bahwa dia harus pergi ke medan perang, dia membuat keributan besar di dalam pesawat. Meskipun tingkat kesulitannya tidak tinggi, itu masih merupakan adegan yang sangat menuntut bagi seorang pemula. Apabila sekali dia memerankannya dengan ceroboh, aktingnya itu akan tampak dibuat-buat nantinya.

Yu Qing Huan segera tahu bagaimana dia harus bertindak ketika dia melihat dialog. Ketika Yu Qing Huan gagal dalam audisinya dalam kehidupan terakhirnya, dia berkali-kali membolak-balik naskah untuk mengasah dirinya sendiri. Setelah film itu dirilis, ia juga menontonnya dengan saksama beberapa kali. Tidak ada alasan lain selain dari rasa enggan untuk menerima kegagalannya pada saat itu.

Dapat dikatakan bahwa Yu Qing Huan telah makan dan sepenuhnya mengunyah seluruh naskah lebih banyak dibandingkan dengan aktor lain. pPgcYN

[(T/N) Sudah makan dan mengunyah sepenuhnya: Sepenuhnya memahami naskah]

Dia benar-benar tidak ingin melakukan peran ini dalam kehidupannya sekarang. Jadi, haruskah dia dengan sengaja berakting buruk agar Direktur Liu secara pribadi memintanya untuk berhenti nanti?

Pemikiran yang melayang ini hanya tinggal dalam benaknya beberapa detik, sebelum dengan cepat dibuang oleh Yu Qing Huan. Meskipun dia tidak ingin memasuki industri hiburan, dia tidak pernah ingin membodohi orang lain. Yu Qing Huan menolak untuk meninggalkan kesan akting yang buruk dan citra pengecut.

Setelah Direktur Liu selesai berbicara, semua orang menunggu Yu Qing Huan untuk bertindak. Tetapi seolah-olah dia kehilangan jiwanya, dia tidak bergerak untuk waktu yang lama. 9zFOcm

Jiang Qi diam-diam mengirim pesan pada produser.

Jiang Qi: Kita tidak bisa menggunakan orang ini. 】

Produser: Apa yang Direktur coba lakukan? =.= Bagian mana dari dia yang menarik? Wajahnya? 】

Jiang Qi: Mungkin. ╮ ( ̄- ̄) ╭ 】 WopdzO

Produser: Saya tidak pernah berpikir akan ada hari di mana Direktur Liu akan menggunakan wajah untuk menilai, ah. (╯▅╰) \  ~】

Tidak seperti yang lain yang hanya diam-diam menunggu sebagai pengamat, Yu Xin merasa dirinya seperti semut yang berada di atas wajan panas. Dia benar-benar ingin maju ke depan, mencekik leher Yu Qing Huan sehingga dia dapat segera bertindak.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Suasana di ruang audisi menjadi lebih aneh saat Yu Qing Huan tetap diam. Yu Xin tidak tahan lagi dan ingin mengingatkan Yu Qing Huan ketika tiba-tiba anak itu meletakkan naskahnya.

Mata Yu Qing Huan melebar dan menjadi merah karena marah dan ngeri. 2fZVlH

Ye Shang berpikir bahwa seseorang telah berencana untuk melawannya dan memastikan bahwa dia akan berada di dalam pesawat yang melakukan perjalanan menuju medan perang. Tuan muda yang sombong dan keras kepala itu merasa sangat marah dan dia mulai berteriak seperti orang gila.

“Aku ingin turun dari pesawat! SUNGGUH! SEKARANG! Siapa yang mau pergi ke tempat sialan itu?! Lagi pula, aku tidak akan pergi! Aku … aku peringatkan kalian! Orang tuaku sedang menungguku di rumah. Apakah kalian tahu siapa orang tuaku, ah…,”

Alasan mengapa ia membentak bukan hanya karena marah, tetapi sebagian besar adalah karena ketakutan.

Tempat macam apa itu medan perang? Jika kamu ceroboh, kamu akan mati. Dia masih memiliki masa depan yang indah dan panjang, dengan begitu banyak hal menakjubkan yang menunggunya. Kenapa dia ingin pergi ke tempat seperti itu? Di mana bahkan burung-burung tidak akan berani buang air besar dan menyia-nyiakan hidupnya! L1crpS

Akting Yu Qing Huan begitu emosional pada titik yang hampir seperti dia menjadi Ye Shang. Dia terus berteriak dan berteriak sekuat tenaga karena dia ingin mencegah pesawat lepas landas. Dia menolak untuk pergi ke medan perang.

Sederetan ekspresi yang kompleks dan berlimpah dengan indahnya diperankan oleh Yu Qing Huan.

Bahkan setelah dia selesai berakting, semua orang tidak dapat bereaksi seolah-olah jiwa mereka telah terbang dan belum kembali.

Co-Director dan produser melihat keterkejutan di mata satu sama lain ketika mereka bertukar pandang. G3Vh1A

Ini seorang pemula? Jangan bicara omong kosong! Bagaimana mungkin seorang pemula begitu kuat?!

Aktingnya halus dan alami. Itu seratus — ah tidak, seribu kali lebih baik dari semua kandidat sebelumnya digabungkan bersama, terlepas dari pengalaman mereka! Kemampuan akting semacam ini, kontrol emosi yang kuat seperti ini, Direktur Liu berani mengatakan dia seorang pemula? Ibunya yang seorang pemula!

[(T/N) 他 妈 (ta ma): Secara harfiah diterjemahkan menjadi ‘Ibunya’. Cara Cina mengutuk seseorang. Berarti motherf ** ker.]

Direktur Liu tidak bisa tidak peduli dengan pandangan bertanya atau kejutan yang ditembakkan ke arahnya, karena dia terlalu sibuk dengan kalimat di dalam hatinya. evWx7Z

‘Dia telah mengambil harta karun!’

Sikap semua orang berubah 180 derajat dan mereka dengan cepat melakukan pendekatan pada Yu Qing Huan setelah penampilannya. Beberapa orang bahkan ingin memberikan kontak mereka kepada Yu Qing Huan setelah mereka mengetahui bahwa dia tidak memiliki asisten. Yu Xin tidak bisa membantu tetapi menjadi sombong dan bangga menangani beberapa pertanyaan.

Sebenarnya, Yu Xin tidak terlalu senang pada awalnya ketika perusahaan memberikan Yu Qing Huan kepadanya. Dia memang lulusan teratas di negeri ini, lalu apa? Dia lompat kelas beberapa kali, lalu apa? Ini adalah industri hiburan, bukan ruang ujian! ╮ ( ̄ ▽  ̄) ╭

Yu Xin tidak bisa membantu tetapi melunak setelah dia mengetahui tentang latar belakang Yu Qing Huan. Hatinya masih memegang perak kebaikan meskipun dia adalah rubah tua. qFoC6N

Yu Qing Huan adalah seorang anak yatim kesepian yang harus ‘makan seratus nasi‘ saat akan tumbuh dewasa. Dia tidak punya pilihan selain melompati dua kelas karena dia tidak bisa membayar biaya sekolah untuk sekolah menengah. Untungnya, dia cerdas. Yu Qing Huan berhasil mendapatkan peringkat nomor 1 dalam ujian provinsi dan diterima di universitas terbaik di negara.

[(T/N) 吃 百家 饭 (fan chi bai jia): Diterjemahkan secara harfiah untuk makan seratus nasi. Artinya tumbuh dengan didukung oleh bantuan. Cara yang lebih keras untuk mengatakan itu adalah ‘mengemis’.]

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Selama masa kuliahnya, dia banyak berakting karena dalam klub drama akan mendapatkan uang dari setiap pertunjukan yang ditampilkan. Pada akhirnya, Yu Qing Huan menandatangani kontrak dengan perusahaan mereka. Namun, karena penilaian yang buruk, dia ditugaskan di bawah asuhan Yu Xin.

Pada saat ini, Yu Xin tidak bisa membantu tetapi bersukacita dan gembira. Dia merasa beruntung karena rasa simpati — yang nyaris tidak ada saat itu, membuatnya memberikan kesempatan kepada Yu Qing Huan. Jika tidak, dia akan kehilangan bibit yang bagus saat ini. iLB fT

Ge, kamu kembali dulu. Aku ingin jalan-jalan.” Yu Qing Huan tiba-tiba membuka mulutnya disaat Yu Xin masih tenggelam dalam pikirannya.

Yu Xin tersadar, lalu berpikir kapan Yu Qing Huan menjadi terkenal di kemudian hari. Yang tentunya akan sulit baginya untuk berjalan-jalan secara sembarangan.

Tak lama, Yu Xin segera pergi dengan Audi bekasnya setelah ia memperingatkan Yu Qing Huan untuk berhati-hati dengan lingkungannya.

Setelah kepergian Yu Xin, Yu Qing Huan tidak pergi ke tempat lain dan langsung pergi ke tempat lotre terdekat. Dia hanya memilih beberapa nomor dan membeli sepuluh lembar. MNpGAs

Meskipun keberuntungannya buruk, tetapi itu adalah fakta bahwa dia berhasil mengalami kelahiran kembali. Jadi, ini untuk berjaga-jaga saja! Kemudian, dia menyelipkan lembar lotre ke dalam sakunya.

Yu Qing Huan tidak memanggil taksi. Dia dengan santai mengambil waktu luangnya sendiri untuk berjalan-jalan. Dalam kehidupan sebelumnya, dia selalu dipenuhi dengan pekerjaan. Ketika dia dengan hati-hati memikirkannya kembali, Yu Qing Huan menemukan bahwa dia tidak pernah merasa bahagia dengan kehidupannya saat itu meskipun dia mendapatkan banyak uang.

Yu Qing Huan tidak ingin menjadi mesin pembuat uang dalam kehidupannya saat ini. Dia ingin melakukan perjalanan ke tempat terbaik, melihat pemandangan terbaik, makan makanan terbaik dan kemudian menemukan pria terbaik untuk hidup bahagia bersama.

Adapun uang, cukup baginya untuk digunakan sudah cukup baik. Ketenaran? Dia tidak membutuhkan hal yang tidak perlu. DZGxba

Sudut bibir Yu Qing Huan sedikit terangkat. Dia menemukan zona penyeberangan untuk pejalan kaki dan berdiri diam untuk menunggu lampu berubah hijau sehingga dia bisa menyeberang nanti. Akan tetapi, tiba-tiba saja terjadi kerusuhan di seberang jalan.

Seorang lelaki jangkung dan ramping dengan postur lurus secara apatis berdiri di tengah jalan. Pria itu tidak pernah bergerak terlepas dari bagaimana mobil terus membunyikan klakson padanya. Perilakunya menyebabkan kemacetan serius.

Ada banyak pengemudi yang menjulurkan kepala dan menyuruhnya pergi. Bahasa mereka semakin kasar dan vulgar. Tidak tahu apakah pria itu melakukannya dengan sengaja atau tidak, karena dia tetap tidak mau bergerak.

Pejalan kaki di pinggir jalan hanya menonton pertunjukan yang berlangsung. Tidak ada yang mau pergi dan menarik pria itu pergi. hckqop

Ketika kemacetan semakin parah, Yu Qing Huan tidak tahan lagi. Dengan langkah panjang dia bergegas menuju pria itu, meraih pergelangan tangannya dan dengan cepat menyeretnya ke pinggir jalan.

“Lampu merah berarti berhenti, hijau berarti jalan. Kamu tahu atau tidak? Apakah kamu lulus dari sekolah dasar?” Yu Qing Huan dengan marah menegur. Ketika dia mengangkat kepalanya untuk melihat pria itu, dia langsung tertegun konyol.

Pria itu sangat tampan. Dengan fitur wajah yang jelas dan sosok yang tajam. Dia mengenakan mantel panjang berwarna hitam sepaha dan kemeja putih yang sepenuhnya dikancingkan di dalam. Itu tidak membuatnya tampak kuno, tetapi malah memberikannya kesan maskulin yang terkendali.

Sayang sekali, dia memiliki sikap yang buruk. Menyia-nyiakan wajah yang tampan. Yu Qing Huan merasa sedih sesaat di dalam hatinya. eUqt2

Dia kemudian dengan dingin berkata, “Lalu lintas hampir mengalami kemacetan karenamu. Kamu lebih baik mematuhi peraturan lalu lintas ketika kamu menyeberang jalan lain kali, mengerti?”

Pria itu hanya menatapnya tanpa mengucapkan sepatah kata pun.  Yu Qing Huan tiba-tiba merasa kesal.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Apakah pria itu adalah tipe yang tidak bertobat bahkan dalam kematiannya?

Yu Qing Huan benar-benar tidak bisa mentolerir mereka yang terlihat seperti orang yang jujur ​​dan terhormat, tetapi pada kenyataannya adalah orang dengan, ‘Bisnis saya adalah bisnis saya dan bisnis Anda adalah bisnis Anda. Jadi, yang saya lakukan adalah mentalitas bisnis Anda’. klpJmU

Setelah Yu Qing Huan selesai mengomel dan ingin pergi, pria itu tiba-tiba meraih sudut bajunya.

Yu Qing Huan menoleh. “Apa?”

Apakah karena apa yang dia katakan membuatnya tidak bahagia? Sekarang dia ingin bertarung?

Lelaki itu sedikit menunduk, bulu matanya yang tebal dan panjang bergetar. Dia dengan serius menjawab, “Aku telah lulus dari sekolah dasar.” 2G8Xvy

Yu Qing Huan: “…”

“Baik, kamu sudah lulus. Sekarang aku tahu, jadi bisakah kamu membiarkanku pergi?”

Lelaki itu tetap tidak melepaskannya dan terus menatapnya dengan mata gelapnya yang dalam.

Tidak tahu mengapa, tetapi Yu Qing Huan berhasil melihat bahwa pria itu merasa dirugikan. “Ada lagi?” QdO8ef

“Aku menghormati undang-undang lalu lintas, tetapi aku tidak tahu bagaimana menyeberang jalan.”

Yu Qing Huan: “….”

—o0o—

Penulis memiliki sesuatu untuk dikatakan: 
Sindrom kecerdasan Huo Qu + cabang baru autisme. Memiliki kedua gejala, tetapi tidak semuanya. Tidak mungkin untuk mengatakan dia mengalami keterbelakangan mental. Saya akan merasa tertekan. bl3jBk

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

3 comments