English

Apa Yang DiinginkannyaChapter 1

0 Comments

“Tuan Fu, ini adalah dokumen yang dibutuhkan untuk rapat sore ini. Silakan diperiksa.”

“Baiklah, terima kasih.” Fu Yu mengambil alih dokumen yang diserahkan sekretarisnya dan memeriksanya dengan penuh perhatian. Setelah beberapa saat, dia menyadari bahwa sekretaris itu masih berdiri di tempat yang sama dan belum pergi, “Ada apa?” F jwqW

Sekretaris baru yang bernama Jiang Xiaowen itu merasa ragu-ragu untuk waktu yang lama sebelum berkata, “Tuan Fu, sudah dua hari ini ibuku sakit. Jadi, aku ingin meminta cuti untuk menemaninya ke rumah sakit …”

Fu Yu mengerutkan bibir tipisnya dan sedikit merenung.

Langit Bieru.

Jiang Xiaowen yang melihat tanggapannya segera berkata, “Tidak masalah jika Anda tidak bisa menyetujui permintaanku! Aku tahu bahwa Anda memiliki banyak hal yang harus dilakukan akhir-akhir ini. Semua orang juga sangat sibuk dan aku masih mengajukan permintaan yang keras kepala semacam ini. Ini benar-benar …”

“Aku akan memberimu libur selama dua hari. Tapi tanpa gaji. Bagaimana?” DmWI0A

“Hah?” Jiang Xiaowen membelalakkan matanya karena terkejut.

Fu Yu kembali bertanya saat melihatnya dalam keadaan linglung. Jiang Xiaowen yang tersadar segera mengangguk dengan setuju. Tapi juga bertanya dengan cemas, “Lalu pekerjaaanku …”

“Aku yang akan mengurusnya.” Fu Yu kembali melihat dokumen itu yang berarti bahwa pembicaraannya sudah berakhir, “Kamu bisa keluar.” Nadanya masih acuh tak acuh seperti biasanya.

Jiang Xiaowen dengan lembut keluar dan menutup pintu. Dia memberi isyarat “OK” kepada rekan-rekannya yang ada di luar pintu. vn7WXD

“Aku sudah mengatakannya! Tuan Fu pasti akan menyetujui permintaan cutimu!”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Terima kasih, kakak Zhang. Tanpa doronganmu, aku pasti tidak akan berani untuk meminta cuti …” Jiang Xiaowen menghela nafas lega, “Aku benar-benar tidak menyangka bahwa Tuan Fu bisa menanggapi dengan baik seperti itu. Dalam dua bulan terakhir aku tidak  berani melakukan kesalahan apapun karena takut akan dikritik.”

“Klvjx jqj-jqj. Bjwe jxjc wfcufajtelcsj rfafijt xjwe alcuuji vl qfgerjtjjc ecaex kjxae sjcu ijwj. Kejc Me xlaj wfwjcu afgiltja rfqfgal bgjcu sjcu qfcsfcvlgl vjc vlculc. Kjql rfyfcjgcsj, vlj jvjijt bgjcu sjcu yjlx!”

…… tTv7BZ

Ufgafwejc qjvj rbgf tjgl lae jvjijt ecaex wfwyjtjr qfcsfifrjljc qfxfgpjjc vjgl qgbsfx sjcu rfvjcu yfgpjijc. Vfafijt yfyfgjqj yeijc sjcu rlyex, gfcmjcj afgjxtlg jxtlgcsj vlrfifrjlxjc. Me Te wfifajxxjc vbxewfc lae, wfwlpja pjgl-pjglcsj vjc rfvlxla wfcuufgjxxjc yjte rfgaj iftfgcsj sjcu afgjrj xjxe.

Malam ini, mungkin dia bisa kembali ke rumah orang tuanya untuk makan malam bersama mereka.

Pekerjaan itu memang penting. Tapi di dalam hatinya, keluarganya selalu menjadi yang pertama. Meskipun orang tuanya mengijinkannya untuk langsung mengambil alih perusahaan saat dia baru saja lulus dari universitas, dan membebaskan dirinya sendiri. Untungnya, dia juga tertarik dengan desain arsitektur, dan itu tidak terasa terlalu sulit.

Pertemuan tersebut berakhir dengan lancar sesuai rencana. Setelah pertemuan, wakil presiden Liu Kun menghentikan Fu Yu. vCizTV

“Baru-baru ini, aku mendengar bahwa grup Xiao akan membangun hotel bintang lima di pusat kota. Sepertinya mereka bermaksud untuk mengundang tim dari luar untuk merancangnya. Perusahaan kita juga masuk dalam daftar kandidat.”

Ekspresi Fu Yu yang selalu tenang terlihat sedikit mengendur, “Grup Xiao?”

“Ya, aku sudah berteman lama dengan manajer perencanaan mereka yang ada di kota A. Dia menyuruhku untuk bersiap-siap sebelumnya.”

Liu Kun tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya dalam nada suaranya. Bisnis Grup Xiao mencakup berbagai industri. Hotel bintang lima adalah pusat hiburan mewah yang sesungguhnya. Bisa dikatakan bahwa ini adalah bangunan landmark kecil. Tapi di masa lalu,  Grup Xiao selalu memiliki tim desainnya sendiri, dan orang luar tidak akan bisa memanjat cabang yang tinggi ini. Ini adalah pertama kalinya mereka membuka perekrutan tim desain dari luar dan hal ini merupakan kesempatan yang baik untuk lebih meningkatkan popularitas perusahaan. y MsRm

Namun, Fu Yu tampaknya tidak terlalu terkejut, “Siapa yang bertanggung jawab atas proyek ini?”

“Dia belum mengatakannya. Tapi aku pikir itu adalah cucu tertua dari keluarga Xiao, Xiao Yongqing. Dia sudah bertanggung jawab atas beberapa hotel selama dua tahun terakhir.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Aku mengerti.” Fu Yu sedikit mengangguk.

Itu lebih baik selama bukan orang itu. XHxZQw

Informasi Liu Kun sangat akurat. Lebih dari seminggu kemudian, grup Xiao secara sukarela mengungkapkan daftar perusahaan desain yang akan diundang oleh penanggung jawab Hotel tersebut. Selain Dongjian, ada beberapa pesaing dari perusahaan domestik ternama dan perusahaan desain asing. Tekanan dalam persaingan ini tidak kecil. Namun, Dongjian memanfaatkan lokasi geografis lokal di kota A, dan sumber daya manusia yang relatif nyaman. Jadi masih ada harapan besar untuk memenangkan proyek ini.

Berdasarkan permintaan Grup Xiao, draf desain awal akan dikirimkan kepada mereka dalam satu bulan. Perancang Dongjian belum pernah melakukan ini sebelumnya. Bagaimanapun, mereka jarang menjumpai hotel bintang lima yang super besar seperti Grup Xiao, yang mengintegrasikan berbagai macam fasilitas hiburan. Terlebih lagi, ini dibangun di pusat perekonomian nasional kota A. Jika dirancang dengan baik, itu akan menjadi landmark yang permanen dan nilainya akan terbukti dengan sendirinya.

Ini bisa dibilang sebagai proyek terbesar sejak Fu Yu mengambil alih perusahaan. Oleh karena itu, perusahaan yang baru saja melewati masa-masa menegangkan tersebut sudah memasuki kondisi yang terlalu sibuk. Untungnya, mereka sudah mengetahui berita itu lebih awal dan memiliki lebih banyak waktu daripada yang lain. Mereka hampir menyelesaikan draf pertama tiga hari sebelum tenggat waktu. bHLnKN

Pada pukul 21.00, sebagian besar staf sudah pulang kerja. Fu Yu bersandar di sandaran kursi kantor yang lebar, mengusap matanya untuk menghilangkan rasa pegal, menarik napas dalam-dalam, dan terus memeriksa apakah ada kekurangan pada rancangannya sambil meminum kopinya yang sudah dingin.

“Ding!” Komputer mengirim nada peritah email baru. Dia menggerakkan mouse untuk membuka kotak surat, dan melihat judul yang bertuliskan “Daftar hadir pertemuan Grup Xiao pada hari XX, bulan XX.”

Jari-jarinya yang ramping menggeser roda mouse ke bawah untuk melihat konten tertentu, dan baris kalimat pertama yang langsung terlihat :

Perwakilan dari Grup Xiao : Xiao Yi. B 62fS

Tangan yang memegang cangkir kopi didepan bibirnya itu berhenti dan membuat seluruh tubuh Fu Yu tampak membeku. Matanya yang dingin terlihat sedikit terganggu pada dua kata itu.

Xiao Yi … dia belum melihatnya selama lebih dari dua tahun. Dia berpikir bahwa pihak lain sudah melepaskan keterikatan itu, tapi dia masih belum bisa menyingkirkannya.

Setelah tersadar, dia langsung menghubungi Liu Kun.

“Apakah kamu sudah menerima email tentang daftar hadir?” 7NtWso

“Ah? Aku belum melihatnya. Ada apa?” Liu Kun terkejut. Tuan Fu hampir tidak pernah menelepon selama jam kerja dan nadanya terdengar sedikit tidak normal. Dia segera memeriksa email baru itu. Sepertinya tidak ada masalah?

“Kenapa Xiao Yi menjadi perwakilan dari keluarga Xiao?”

Meskipun dia merasa bahwa fokus Presiden Fu terdengar aneh, Liu Kun tetap menjawab dengan jujur dan berkata, “Xiao Yi adalah cucu bungsu dari keluarga Xiao.”

“Aku tahu.” Fu Yu menopang dahinya dan merasakan sakit di kepalanya. “Kenapa itu bukan Xiao Yongqing?” Lh8fZN

“Aku tidak tahu. Tapi aku mendengar bahwa Xiao Yi secara bertahap sudah mengambil alih beberapa bisnis dalam dua tahun terakhir. Mungkin dia ingin membantu kakak laki-lakinya dalam berbagi beban. Tidak mengherankan kalau dia akan bertanggung jawab dalam proyek kali ini.”

Ada keheningan di ujung telepon, dan Liu Kun dengan gugup bertanya, “Tuan Fu, apakah ada masalah?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Tidak apa-apa. Aku mengerti.”

Telepon itu ditutup, dan hanya meninggalkan Liu Kun yang kebingungan. 8nMGhy

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!