English

Embun Beku yang MencairCh5 - Masa Depan yang semakin Mendekat

0 Comments

Penerjemah : Momo


Kesadaran Ming Quan kembali lalu mengabur ketika suara samar-samar mulai terdengar di telinganya. Dia bisa mendengar suara khawatir ayahnya bersama dengan nada dingin Yin Xue, yang dipenuhi amarah dan kekhawatiran. Karena kesadarannya terus datang dan pergi, Ming Quan tidak bisa mengucapkan sepatah katapun, tetapi dia tetap merasa aman dan hangat di hadapan dua orang yang dia sayangi ini. fC7NHB

Saat pikirannya kembali jernih, malam sudah datang.

Ming Quan membuka matanya untuk melihat sosok Yin Xue yang tidak bergerak, duduk di samping tempat tidur dengan tatapan sedingin es yang tertuju padanya. Dia menduga bahwa ayahnya pasti telah kembali ke kamarnya sendiri untuk beristirahat. Tetapi perasaan kabur dan samar-sama yang dia rasakan membuat Ming Quan ragu apakah semua ini masih berupa mimpi atau kenyataan.

Langit Bieru.

Membuka bibirnya yang pecah, dia berseru, “Apa yang terjadi?”

Tapi Yin Xue tetap diam dan tidak meresponnya, seolah dia tidak mendengar apapun. Tepat ketika Ming Quan hendak mengulangi pertanyaannya, bibir Yin Xue terbuka dan dia berbicara dengan datar, “Kalian manusia sangat lemah. Kamu bisa mati kapan saja dengan mudah.” qMituK

Dengan perasaan tak terduga, Ming Quan menjawab, “Dibandingkan denganmu, bukankah kebanyakan makhluk hidup memang seperti itu?” Bagaimanapun, dengan tubuh kokoh dan regenerasi cepat, makhluk spiritual adalah makhluk abadi yang paling dekat dengan makhluk hidup. Dan di antara mereka, binatang dari Klan Ular Perak yang kebal terhadap penyakit, kutukan, dan racun selangkah lebih maju.

Yin Xue berhenti, lalu mengangguk pelan. “Memang seharusnya.”

Keheningan yang panjang membentang sebelum kemudian hancur, “Mengapa kamu menyukaiku?” Yin Xue bertanya tiba-tiba. Tatapan tajamnya terfokus pada wajah Ming Quan dengan saksama.

Sekarang Ming Quan yakin bahwa ini pasti mimpi. Lagipula, tidak mungkin Yin Xue yang dia kenal bisa tahu bahwa dia menyukainya. Dan karena ini terbukti sebagai mimpi, Ming Quan memutuskan bahwa dia akan menjawab secara terbuka kepada Yin Xue. KVc0nd

“Ada banyak alasan mengapa aku menyukaimu. Misalnya, sedingin dan sejauh apapun kamu terlihat, kamu tidak pernah bersikap terlalu kejam. Kamu sangat kompeten dan aku mengaguminya. Setiap kali kamu menemani Ayah dan aku ke pertemuan keluarga lain, aku selalu merasa sangat aman karena tahu bahwa tidak akan ada yang dapat menyakiti kami selama kamu di sana. Dan meskipun selama ini kamu dipaksa untuk mematuhi keluargaku, kamu tidak pernah membenci kami. Bahkan… aku merasa kalau kamu mungkin memiliki sedikit perasaan kasih sayang pada kami… Kamu kuat, cantik dan orang yang baik… dan aku sangat menyukaimu…”

Saat kata-kata itu terus keluar, semakin terputus-putus, kesadaran Ming Quan juga menjadi semakin mengabur. Dia merasa pusing, ingin pingsan, seolah-olah dia sedang mabuk. Tapi dengan tegas mengingat bahwa ini adalah mimpi, Ming Quan mengabaikan ketidaknyamanannya.

Suara Yin Xue sedikit lebih hangat dan diwarnai dengan sesuatu yang mungkin menghibur ketika dia berkata, “Oh, benarkah begitu?”

Dengan senyum ceria, Ming Quan mengangguk. “Ya, aku mencintaimu. Tetapi bahkan jika aku mengatakannya, semua ini hanya dalam mimpiku, jadi tidak apa-apa.” bOpemV

Cahaya dingin menari-nari di mata Yin Xue, membiaskan warna-warna yang berputar-putar dengan begitu mempesona. “Ya, jadi kamu harus bergegas bangun dan memberitahuku semua ini dalam kehidupan nyata.”

Ming Quan tertawa terbahak-bahak dan berkata, “Tidak mungkin!” Dia merasa lebih pusing, tetapi mengabaikannya lagi. Dengan pasti, dia melanjutkan, “Jika aku mengaku, kamu pasti akan menolakku. Atau mungkin kamu akan menatapku dengan jijik? Bagaimanapun, kamu pasti akan tersinggung.”

Dengan kesabaran yang jarang terjadi, Yin Xue bertanya, “Apa yang membuatmu berpikir begitu?”

Kegembiraannya memudar, Ming Quan menghela nafas dan menjelaskan dengan nada yang masuk akal, “Kamu telah melihat dan mengalami begitu banyak hal. Kamu pasti telah bertemu begitu banyak orang lebih menarik dan berbeda dariku yang rendah hati. Dibandingkan dengan mereka semua, siapa aku ini? Tidak mungkin kamu akan tertarik pada manusia biasa sepertiku.” cxufv3

Yin Xue hanya menyarankan, “Kamu tidak akan tahu sampai kamu mencobanya.”

“…mungkin. Lagi pula aku akan mati, jadi tidak ada salahnya, kan? Tetapi sekali lagi, aku tidak ingin hatiku hancur ketika aku sedang menghadapi kutukan ini. Jadi mungkin aku seharusnya tidak mengambil resiko.” kata Ming Quan dengan ragu-ragu. Dia merasa bahwa mimpi ini menjadi semakin tidak realistis bahkan ketika ruangan berputar semakin cepat.

Sambil menghela nafas dengan sedikit frustrasi, Yin Xue berbicara, “Lalu apa yang akan kamu lakukan jika aku memberitahumu bahwa aku mungkin juga akan menyukaimu?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Untuk sesaat, pikiran Ming Quan tampak kosong. Bahkan jika dia mencoba, dia tidak bisa membayangkan sesuatu yang begitu fantastis terjadi. “Aku… aku… tidak tahu. Pingsan, mungkin?” katanya berusaha menjelaskan. 6qIhXP

Bjgfcj, ecaex xftlveqjccsj, rfrejae rfqfgal Tlc Wef sjcu wfcsexjlcsj peuj… lae alvjx jxjc qfgcjt ylrj afgpjvl. Pae alvjx wecuxlc. Tlc Wef rfqfgal rjipe wegcl vjc yfgxlijejc sjcu vevex ajx afgrfcaet vl jajr qecmjx uececu sjcu alcuul. Vfrfbgjcu rfqfgal Zlcu Hejc alvjx jxjc yfgjcl wfcsfcaetcsj xjgfcj ajxea wfwyejacsj xbabg. Gjc afcae rjpj, alvjx wecuxlc yjul rfrfbgjcu sjcu vevex yfulae alcuul vl jajr, jxjc aegec ecaex wfwjcvjcucsj.

Kesedihan membebani hatinya dan Ming Quan merasa pikirannya tenggelam lebih dalam. Matanya terpejam saat dia tertidur lagi.

Please visit langitbieru (dot) com

Di tempat tidur, Yin Xue menatap Tuan Mudanya yang keras kepala tanpa daya. Tampaknya Ming Quan tidak akan menjadi orang yang mengambil inisiatif meskipun dia memiliki kasih sayang terhadapnya.

Maka itu hanya tersisa satu pilihan, bukan? EpfJbO

Perlahan, sudut bibir Yin Xue melengkung membentuk senyum kecil yang licik.


Ketika Ming Quan bangun lagi, hari sudah berganti, itu sudah sore. Ketika sinar matahari menyinari jendela, Ming Quan mencoba duduk dengan bingung sambil mengamati ruangan. Dia terus merasa seperti memiliki mimpi yang sangat aneh…

Bau tajam ramuan herbal segera menyerang lubang hidungnya begitu dia bangun, tetapi dia tidak punya waktu untuk memikirkan hal itu ketika suara raungan marah terdengar di dekatnya.

“Dasar anak nakal! Berbaring kembali! Apakah semua kekhawatiran yang kamu buat belum cukup?!” Ming Yan berteriak sambil berusaha menyembunyikan kecemasannya. LHPZV7

“…Ayah?” Ming Quan memanggil dan terkejut melihat betapa lemahnya suaranya terdengar. Kalau dipikir-pikir, rasa sakit di tubuhnya sepertinya telah bertambah. Tanda kutukan juga mulai menyebar dari lehernya ke wajahnya.  Disorientasi waktu yang dikombinasikan dengan penderitaan tanda kutukan, membuat pikiran Ming Quan terasa membingungkan.

Sebuah tangan yang dingin menopang punggungnya saat dia dengan hati-hati didorong kembali ke tempat tidur. “Tuan Muda, Anda harus istirahat.” kata suara lembut dan merdu dengan sedikit kekhawatiran.

“Yin Xue?” Ming Quan terkejut. Apa yang terjadi? Mengapa mereka berdua terdengar sangat khawatir?

“Selalu memberiku banyak masalah! Jika Yin Xue tidak menghubungiku dengan cepat dan menghentikan gejalanya yang mulai memburuk, demam itu bisa saja membunuhmu lebih cepat! Kamu, bocah yang menyebalkan, mengapa kamu begitu bersemangat untuk bertemu dengan penguasa dunia bawah? Apakah kamu tahu berapa banyak masalah yang kamu sebabkan…” Ming Yan melanjutkan omelannya, terus dan terus tanpa akhir. s07bPk

Tapi kata-kata ini membuat Ming Quan bingung. Eh? Mengapa Yin Xue membantunya? Bukankah lebih baik bagi Yin Xue jika dia mati lebih cepat? Ah, ya, itu pasti karena perintah Ayahnya untuk melayaninya dengan baik. Kalau tidak, tidak mungkin Yin Xue mau merawatnya dengan baik. Meskipun pemikiran seperti ini sangat menyakitkan, Ming Quan tetap merasa bahwa itu adalah kesimpulan yang masuk akal.

“Tuan, berikan obatnya.” Yin Xue memotong ketika Ming Yan dengan gelisah ingin melanjutkan. Beberapa hari terakhir jelas terlalu berat bagi Tuan Besar Ming, karena itu dia terus-menerus mengeluh.

Berhenti di tengah-tengah kata-kata kasar, Ming Yan sekeliling sebelum menemukan secangkir penuh ramuan herbal kental yang berbau pahit. Dia langsung menyerahkannya ke Ming Quan dan berpesan, “Minum.”

Satu aroma saja sudah cukup untuk membuat Ming Quan merasa dia akan membuang semua yang dia makan sejak lahir—itu mengerikan! Jadi ternyata inilah sumber bau yang menyengat itu. Mengerutkan alisnya dengan jijik, Ming Quan dengan tegas menolak, “Tidak. Baunya menjijikkan dan aku yakin rasanya jauh lebih buruk. Mengapa ada orang yang mau memasukkan itu ke dalam mulut mereka?” J46dwC

Ming Yan menatap cairan kental dan harus setuju. Tetapi dia masih mencoba mendorongnya ke arah putranya. “Kamu sebaiknya minum ini atau kalau tidak, aku akan meminta dokter untuk meracik sesuatu yang jauh lebih buruk dan membuatmu tersedak.”

“Bisakah itu menjadi lebih buruk?” Ming Quan membalas.

Mungkin tidak, pikir Ming Yan. Tapi dia tidak bisa membiarkannya begitu saja, bukan? “Berhentilah bertingkah seperti anak kecil dan dengan patuh meminumnya! Ini untuk demammu.”

“Jika aku tidak boleh bertingkah seperti anak kecil, lalu mengapa aku harus patuh seperti anak kecil? Minumlah sendiri, Pak Tua!” a5hSuv

Ming Yan mengertakkan giginya karena kekeraskepalaan putranya.

Di samping, Yin Xue menghela nafas dalam-dalam melihat tingkah pasangan ayah dan anak ini. Meskipun dia lebih suka untuk tidak terlibat dengan manusia… Yin Xue melirik Ming Quan. Dan jika Tuan Mudanya tidak mau meminum ramuan yang bisa membuatnya tetap hidup lebih lama, dia hanya perlu mencari cara lain. “Tuan, tolong jangan paksa Tuan Muda. Saya akan membuat obat yang rasanya lebih enak dan membiarkan dia meminumnya.”

Langit Bieru.

Ming Yan dan Ming Quan menatap Yin Xue dengan terkejut.

“Kamu bisa membuat obat yang lebih enak? Kenapa kamu tidak pernah membuatnya untukku sebelumnya?” Ming Yan bertanya tanpa merasa bersalah. G0ZPcC

Yin Xue dengan terang-terangan mengabaikan Tuannya dan pergi untuk mencampur obat. Dia sejujurnya ​​tidak cukup peduli tentang ketidaknyamanan Tuannya untuk secara pribadi membuat obat yang lebih enak untuk mereka, tetapi karena Tuan Mudanya yang membutuhkannya…

Ming Yan tiba-tiba melebarkan matanya seolah memahami sesuatu. “Yin Xue, kamu…” dia terdiam ketika binatang berambut perak memberinya tatapan dingin yang tajam.

Menelan kembali kata-katanya, Ming Yan berkata kepada putranya, “Baiklah, aku akan meninggalkanmu di tangan Yin Xue yang lebih terampil. Aku memiliki terlalu banyak pekerjaan untuk berurusan dengan sikap keras kepalamu.” Dengan itu, Ming Yan pergi dengan gusar, berhati-hati menyembunyikan perasaannya yang bersukacita.

Tapi Ming Quan tidak dalam kondisi menyadari betapa anehnya sikap ayahnya itu. Meskipun dia baru saja bangun, dia masih merasa lelah dan bingung. Suhu tubuhnya naik, Ming Quan merasa dingin dan lembap. Dia benar-benar berharap bisa mandi dan membersihkan keringatnya. Sambil mendesah, dia membiarkan tubuhnya kembali santai di tempat tidur sambil mengabaikan rasa sakit yang meningkat karena tanda kutukan. Jika dia bisa tidur sebentar sampai Yin Xue selesai dengan obat itu, maka itu akan lebih baik. Pikirannya perlahan melayang, Ming Quan kembali tertidur sekali lagi. ynBDIC

Ketika dia bangun kali ini, Ming Quan menemukan Yin Xue membungkuk di atasnya, helai rambut keperakan menyelinap di bahunya tergelincir ke bawah, menyapu bantal.

“Tuan Muda, sudah selesai.” Yin Xue memberi tahu dengan lembut. Menunjukkan kepadanya sebuah cangkir dengan cairan bening di dalamnya, Yin Xue mengangkatnya ke bibir Ming Quan dengan satu tangan sementara yang lain mendukung bagian belakang kepala Tuan Mudanya.

Masih bingung, Ming Quan membuka bibirnya, membiarkan cairan bening itu mengalir ke mulutnya dan turun ke tenggorokannya. Rasanya agak manis dan dingin, terasa menyegarkan dan menggigit, rasanya seperti esensi musim dingin. Kesejukan yang menyenangkan dengan lembut menyebar ke seluruh tubuhnya, mengusir rasa panas dan menenangkan kegelisahan yang ditimbulkan oleh kutukannya. Ketika Ming Quan menemukan bahwa dia telah selesai minum obat, dia merasa kehilangan.

Pikirannya kembali jernih dan penuh kejelasannya, Ming Quan perlahan-lahan duduk di tempat tidur. “Terima kasih. Rasanya lezat dan jauh lebih baik daripada ramuan sebelumnya.” ZqQnWp

Yin Xue mengangguk kecil dan diam-diam berbalik untuk meletakkan cangkir itu.

Ming Quan ragu-ragu, lalu bertanya, “Berapa lama aku tidur?”

Ekspresi Yin Xue menegang, warna di matanya berputar dan berputar sebelum dengan paksa menenangkan diri. Tapi karena dia memunggungi Ming Quan, dia tidak bisa melihat sesuatu yang aneh. Dengan nada yang tenang seperti biasanya, Yin Xue menjawab, “Ini hari keenam sejak Tuan Muda dikutuk.”

Hanya ada kesunyian selama beberapa saat, lalu Ming Quan menghela nafas. “Aku tahu. Jadi besok…” k8yXGJ

Besok adalah hari ketujuh, hari dia akan mati.

Besok kutukan itu berhenti selama beberapa jam, lalu akan muncul lagi. Tanda kutukan yang gelap akan menutupinya dari ujung kaki hingga kulit kepala, merusak tubuhnya tanpa ampun sampai dia meleleh ke dalam genangan cairan hitam dalam proses yang lambat dan menyakitkan.

Tangan Ming Quan mengepal dengan erat, tatapannya berat. Rasa sakit yang dia rasakan di tangannya sekarang tidak akan sebanding dengan penderitaan yang harus dia hadapi besok.

“Yin Xue,” panggilnya dengan suara yang stabil. WFdhzG

Yin Xue menoleh padanya, rambut peraknya berayun di belakangnya saat tatapannya tertuju pada wajah Ming Quan. “Ya, Tuan Muda?”

Ming Quan mengatupkan bibirnya, lalu akhirnya berkata, “Besok, ketika kutukan akan selesai, aku ingin kamu meninggalkanku.” Dia tidak ingin orang yang dia cintai diam-diam menyaksikannya dalam kondisi paling mengerikan dan menyedihkan. Meskipun dia tahu bahwa Yin Xue tidak akan peduli, Ming Quan ingin diingat sebagai sosok yang utuh dan sesehat mungkin.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Matanya beralih, Yin Xue bertanya, “Apakah itu perintah?”

Mengepalkan tangannya, Ming Quan mengerutkan kening dan menatapnya. “Aku… Tidak, tidak. Yin Xue, kamu telah merawatku dengan baik beberapa hari terakhir ini. Aku sudah cukup merepotkanmu. Kamu tidak harus menemaniku bahkan ketika… Kamu tidak harus tinggal bersamaku besok. Aku sebenarnya lebih suka menghabiskan hari terakhirku sendirian.  Jadi tolong, anggap itu sebagai permintaanku.” FniQbY

Yin Xue tersenyum kecil, senyum dingin. “Karena ini bukan perintah Tuan Muda, aku akan tinggal bersamamu besok.”

“Yin Xue―!”

“Kecuali kalau kamu ingin membuatnya menjadi perintah?” Yin Xue bertanya, mengangkat alis keperakan dengan keanggunan sedingin es.

Ming Quan merasakan jantungnya berdebar dan dengan paksa berusaha menekannya, menghancurkan harapan yang mulai tumbuh. Tidak, Yin Xue hanya tinggal bersamanya karena dia diminta oleh Ayah. Menenangkan dirinya, Ming Quan berkata, “Maaf, aku tidak ingat kalau Ayah memerintahkanmu untuk menemaniku sampai akhir. Jika kamu menginginkannya, aku bisa meminta Ayah untuk menyesuaikan atau membatalkan perintah itu.” G5DOse

Senyum Yin Xue tumbuh lebih tajam, ada rasa geli yang dingin di matanya. “Tidak, Tuan Muda tidak perlu repot dengan itu. Aku akan tinggal bersamamu sampai akhir hayatmu.”

Hati Ming Quan berdebar lagi dan dia harus berjuang untuk menahan wajahnya yang memerah kali ini. Apa yang dimaksud Yin Xue tentu saja dia tidak peduli karena dia akan mati besok. Apakah dia tinggal bersama Ming Quan atau tidak, Yin Xue akan mendapatkan kebebasannya pada saat itu. Itulah yang dia maksudkan. Ming Quan tidak akan salah paham dan membawanya sebagai pernyataan romantis.

Aku akan tinggal bersamamu sampai akhir hayatmu, suara Yin Xue bergema di benaknya, menyebabkan jantungnya berdetak lebih cepat lagi…

Mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan dirinya sekali lagi, Ming Quan mengangguk ke Yin Xue. “Baiklah kalau begitu. Jika kamu tidak keberatan tinggal, maka aku tidak akan terus memintamu untuk pergi. Untuk saat ini, bisakah kamu membantuku pergi mandi? Karena aku belum mandi sejak kemarin, aku ingin mandi sendiri sekarang.” QByW2v

Wajahnya tetap tanpa ekspresi, Yin Xue menyarankan, “Karena tanda kutukan Tuan Muda pasti semakin menyakitkan, akan sangat merepotkan dan memakan waktu bagimu untuk mandi sendiri. Tolong izinkan aku untuk menghemat waktu dan membantumu mandi.”

Mendengar ini, Ming Quan tidak dapat menghentikan rona hangat dari lehernya naik menutupi pipinya. Tapi apa yang dikatakan Yin Xue jelas masuk akal. Bekas kutukannya telah menyebar lebih banyak hari ini, menutupi hampir seluruh kulitnya, termasuk bagian dari wajahnya. Membuat gerakan sekecil apa pun di tubuhnya akan membuatnya sangat kesakitan. Dan karena dia akan mati besok, mungkin dia harus mengambil kesempatan ini untuk merasakan tangan Yin Xue di kulitnya sebanyak yang dia bisa. Meskipun dia merasa seperti orang cabul karena merencanakan untuk mengambil keuntungan dari orang yang dicintainya dengan cara ini. Tapi ide itu terlalu menggoda bagi Ming Quan untuk menolaknya.

“Ya terima kasih. Aku akan sangat menghargainya.” Ming Quan akhirnya menjawab.

Mengangguk tanpa peduli seolah-olah memang itu hal yang diharapkan, Yin Xue berbalik dan berjalan menuju pintu untuk mulai mempersiapkan bak mandi. 0sS1GE

Tapi jauh dari pandangan Ming Quan, bibir Yin Xue melengkung menjadi senyum yang tidak terlalu mencolok.

 

***


TN :

Apakah ada yang merasakan perubahan kata ganti di setiap dialog Yin Xue? Iya benar, di awal-awal Yin Xue menyebut dirinya ‘saya’ dan tuannya ‘Anda’. Tapi ada beberapa dialog di mana dia mengganti ‘saya’ dengan ‘aku’ dan ‘Anda’ dengan ‘kamu’. XbD0RP

Dalam versi aslinya yang Inggris, sebenarnya semuanya ditulis ‘I’ dan‘you’, tapi karena cerita ini menggunakan sistem hirearki, di mana ada majikan dan bawahan, jadi harus ada perbedaan yang jelas antara keduanya. Untuk itu perubahan kata ganti ini akan aku gunakan dan akan disesuaikan dengan suasana hati Yin Xue. Seperti diketahui, Yin Xue adalah binatang spiritual dari Klan Ular Perak. Klan ini dianggap cukup terkemuka, jadi bisa dikatakan dia memiliki status yang jauh di atas manusia. Namun, status Yin Xue sekarang adalah seorang pelayan. Jadi ketika berbicara pada tuannya dia harus bersikap sopan. Itulah saat dia menggunakan kata ganti ‘saya’ dan ‘Anda’.

Tapi Yin Xue tetaplah keturunan Klan Ular Perak yang tinggi dan arogan, ketika suasana hatinya buruk, seperti saat dia kesal/merasa tidak puas dengan sikap Ming Quan atau ketika dia marah pada Ming Jun (chapter 4) dia akan menghilangkan rasa kesopanannya dan mulai menggunakan kata ganti ‘aku’ dan ‘kamu’.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Mulai chapter ini, karena Yin Xue sudah menyadari perasaan Ming Quan, dia akan lebih sering menggunakan bahasa santai padanya. Jadi kata ganti ‘saya’ dan ‘Anda’ hanya akan sesekali muncul. Jadi jangan merasa bingung ya. (^o^)


  IXl25F

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!