English

Embun Beku yang MencairCh7 - Hari Ketujuh

2 Comments

Penerjemah : Momo


Yin Xue mengungkapkan rasa sayangnya pada Ming Quan, hanya beberapa menit sebelum kedua orang itu memutuskan bagaimana melanjutkannya. Dia ingin sekali mengambil Tuan Mudanya itu sebagai pasangannya, mengikatnya dan perlahan-lahan menghabiskan sisa hari-hari mereka bersama-sama. Mengenal kekasihnya dengan saksama sehingga dia bisa jatuh cinta padanya. Tetapi Ming Quan memintanya agar menunggu sampai hari ketujuh, ketika kutukan itu akan hilang untuk sementara. Dengan begitu, ketika mereka berhubungan itu tidak akan terlalu menyakitkan baginya. YTJzEt

Meski desakan melihat Tuan Mudanya itu menjadi sehat sangat dia inginkan, Yin Xue tetap setuju. Namun, dia tetap mengeluh karena kecuali mereka sudah berhubungan hingga Ming Quan mendapatkan kekebalan terhadap racun yang menutupi tubuhnya, mereka tidak akan bisa berciuman. Lagipula, seperti yang diketahui, air liur Yin Xue juga beracun.

Melihat Yin Xue yang biasanya peyendiri dan berwajah dingin itu dengan serius memikirkan bagaimana cara mengatasi racunnya sendiri agar bisa mencuri ciuman darinya, Ming Quan hanya bisa menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. Siapa yang tahu bahwa di balik semua embun beku itu, kekasihnya akan memiliki kepribadian seperti ini? Tetapi setiap hal baru yang ditemukan Ming Quan tentangnya, hanya semakin menambah kejelasan gambaran Yin Xue hingga membuatnya lebih mencintainya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Ketika Ming Quan memberi tahu ayahnya tentang kabar baik itu, Ming Yan memeluk Ming Quan yang tampak tidak berdaya dan Yin Xue yang menghinanya dengan tangisan lega. Dia dengan mudah menawarkan untuk mentransfer kontraknya dengan Yin Xue kepada Ming Quan setelah dia sembuh dan membiarkannya melakukan apa yang dia mau.

Setelah semuanya diputuskan, Ming Quan dan Yin Xue kembali ke Halaman Krisan untuk menunggu hari ketujuh dengan sabar. fSepia

Namun, Ming Quan merasa agak canggung karena akan sendirian dengan Yin Xue, sementara pengetahuan tentang apa yang akan mereka lakukan besok tergantung padanya. Tidak ingin kecanggungan ini ada di antara mereka, Ming Quan menekan keberatannya dan mendudukkan Yin Xue di samping tempat tidurnya, sebelum kemudian mengatakan bahwa mereka perlu berbicara.

Pada awalnya, apa yang mereka diskusikan adalah topik ringan seperti kejadian di rumah, pekerjaan yang akan menunggu Ming Quan setelah dia sembuh, dan perubahan kecil apa pun dalam iklim politik negara ini. Kemudian pembicaraan mereka perlahan-lahan beralih ke Ming Quan yang mengingat kembali kenakalan tertentu yang telah dia alami di akademi sebelumnya, serta metode apa saja yang harus dia dan teman-temannya gunakan agar bisa keluar dari masalah tersebut tanpa sepengetahuan orang tua mereka. Mampu mengetahui hal-hal seperti itu tentang Ming Quan, memperdalam pemahaman Yin Xue padanya. Tampaknya Tuan Muda yang tenang dan gila kerjaannya ini juga memiliki sisi kekanakan. Sungguh lucu.

Sebagai imbalannya, Yin Xue membacakan dongeng yang menghibur tentang kebodohan dari beberapa tuan sebelumnya atau kerabat mereka yang telah dia saksikan, yang berhasil membuat Ming Quan tertawa sambil memegangi sisi tubuhnya. Menyadari bahwa meskipun Yin Xue tahu hampir segalanya tentang dirinya, Ming Quan sendiri hanya tahu sedikit tentang kekasihnya, Ming Quan memutuskan untuk mengajukan beberapa pertanyaan kecil tentang kepribadian Yin Xue.

Selama interogasi inilah, dia mengetahui bahwa Yin Xue suka tidur di sore hari ketika waktu menjadi paling hangat, tetapi jarang membiarkan dirinya melakukannya itu karena tugas yang dia miliki. Seperti kebanyakan binatang buas, dia tidak suka mengenakan begitu banyak lapisan pakaian yang rumit, tetapi sejauh ini dia belum pernah sekalipun gagal memakainya selama dia menjadi pelayan di Keluarga Ming. Jika bukan karena rasa profesionalismenya  yang ketat, Ming Quan tahu mungkin Yin Xue akan sangat berbeda. tJAkdu

Sekarang, Yin Xue sudah duduk tepat di samping Ming Quan, lengannya melingkari bahu pemuda itu tanpa sadar. Ming Quan yang juga tidak menolaknya, diam-diam menahan rasa sakit dengan senyum saat sentuhan itu memicu tanda kutukannya. Sentuhan tak sadar ini jauh lebih berarti bagi Ming Quan daripada rasa sakitnya.

Merasa penasaran diri sejati Yin Xue yang seputih salju itu, Ming Quan melanjutkan topik pakaiannya. “Kenapa kamu selalu memakai jubah putih? Bukankah lebih baik memakai sesuatu yang tidak akan mudah terkena noda?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Yin Xue mengangkat bahu dan menjawab dengan riang, “Aku hanya suka perasaan kontras saat darah musuh berhamburan ke kain putih bersih.”

Zlcu Hejc wfgjrj wfglcvlcu xfalxj wfcvfcujg pjkjyjc lae, afajql vlj tjcsj wjwqe afgrfcsew xfmea. Bjgfcj Tlc Wef jvjijt ylcjajcu rqlglaeji vfcujc cjiegl qgfvjabg, lae kjpjg yjulcsj ecaex wfcpjvl jujx tjer vjgjt. Vfafijt pfvj rlcuxja, vlj yfgajcsj, “Zjjoxjc jxe plxj wfcjcsjxjc tji sjcu rfcrlalo, afajql wfcujqj xjwe wfclcuujixjc xijc vjc qfgul xfiejg? Gjc jilt-jilt vjajcu xf gewjt xjwl xfalxj vlxfpjg, xfcjqj xjwe alvjx wfwlcaj yjcaejc xijc-we? Cqj afgpjvl rfrejae?” pYw kA

“Aku tidak keberatan jika kamu ingin bertanya.” Yin Xue meyakinkannya tanpa ragu. “Alasan aku meninggalkan klan adalah karena aku telah diasingkan. Karena merasa tidak adil, aku pikir lebih baik memutuskan semua hubunganku dengan klan yang tidak setia itu. Meskipun pada akhirnya aku tetap kehilangan kebebasanku, tapi aku tidak pernah menyesali keputusan itu.”

Ming Quan mengerutkan kening. “Apa yang terjadi?”

Yin Xue menghela nafas dan mengambil waktu sejenak untuk mengingat saat-saat yang telah lama berlalu itu, lalu merangkum kejadian tersebut secara ringkas, “Seperti kebanyakan klan binatang buas spiritual lainnya, Klan Ular Perak memuja kekuatan dan sering memutuskan sesuatu dengan pertarungan. Karena perselisihan kecil, aku ditantang oleh pemimpin klan untuk berduel. Aku menang. Seorang pemimpin klan haruslah menjadi binatang terkuat dari jenisnya. Dan menurut aturan, siapa pun yang mampu mengalahkan pemimin berhak atas posisi itu.”

“Tapi meskipun aku sudah menjelaskan bahwa aku tidak ingin menggunakan hak itu, pemimpin klan memutuskan untuk mengasingkanku agar otoritasnya tidak akan dipertanyakan. Karena pemimpin klan dikenal sebagai orang yang tidak masuk akal yang suka menyimpan dendam, tidak ada seorangpun yang berani maju untuk membelaku atau berbicara atas namaku. Bagaimanapun, aku hanya seorang yatim piatu yang kehilangan orangtuanya dalam konflik dengan klan lain, sementara pemimpin klan adalah seseorang dengan latar belakang keluarga kuat yang mendukungnya. Merasakan sikap klan, aku memutuskan untuk pergi tanpa melihat ke belakang.” WfQEnb

“Ketika aku dikejar oleh orang-orang yang ingin memaksakan ikatan denganku, aku memutuskan tidak mencoba mencari perlindungan dari klan. Karena aku tahu, bahkan jika aku bisa, kemungkinan besar klan justru akan menawarkanku pada para pengejar itu. Lagipula, anggota klan mungkin tidak ingin repot-repot melindungiku setelah mengetahui bahwa aku tidak disukai oleh pemimpin klan.”

Mendengar semua ini, Ming Quan mengerutkan kening dengan penuh amarah pada sikap Klan Ular Perak dan bersedih atas apa yang harus dilalui oleh kekasihnya. Meskipun Yin Xue tampaknya tidak terlalu peduli dengan semua yang telah terjadi, Ming Quan masih memeluknya dengan lembut. Mengabaikan rasa sakitnya sendiri, dia menepuk punggung Yin Xue dan meyakinkan, “Orang-orang seperti itu tidak pantas untukmu. Sekarang setelah kamu bersamaku, aku akan memberimu rumah di mana kamu akan selalu merasa diterima.”

Yin Xue pada awalnya terkejut. Lagipula, dia belum pernah menerima sikap kasih sayang yang begitu terang-terangan selama ribuan tahun hidupnya ini. Meskipun dia dan Tuan Mudanya ini sudah memutuskan untuk menjadi sepasang kekasih, dia belum memikirkan apa yang akan terjadi selain berhubungan dengannya. Tapi sekarang, dihadapkan pada kata-kata tulus dan perhatian Ming Quan, Yin Xue memutuskan bahwa dia menyukai semua ini. Sambil tersenyum lembut, dia memeluk pemuda itu kembali sambil berhati-hati agar tidak terlalu menekan tanda kutukannya. “Terima kasih.”

Setelah Ming Quan dan Yin Xue berpisah lagi, pembicaraan beralih ke topik yang lebih ringan. Tla9ph

Dengan cara ini, pasangan itu perlahan-lahan memperdalam pemahaman mereka satu sama lain dan hubungan mereka terus berkembang. Mereka jauh lebih santai satu sama lain dan mampu mengobrol lebih santai sekarang. Hanya ketika Ming Quan merasa terlalu lelah dan tidak dapat terus terjaga, mereka akan berpisah di malam hari.

Ketika fajar menyingsing keesokan paginya, Ming Quan yang bangun menyadari bahwa rasa sakit yang terus-menerus di tubuhnya telah lenyap saat ini. Tanda kutukan hitam yang menutupi seluruh tubuhnya juga telah memudar menjadi sewarna persik merah muda. Dia tahu bahwa jika tidak ada penawarnya, kutukan itu akan kembali lebih kuat dari sebelumnya di malam hari, kemudian mulai menggerogoti daging dan tulangnya secara perlahan, menyiksanya sampai dia menjadi genangan cairan yang menghitam.

Langit Bieru.

Tapi syukurlah, karena Yin Xue, itu semua tidak akan terjadi.

Kelegaan yang dirasakan Ming Quan, baik karena berkurangnya rasa sakitnya selama ini dan pengetahuan bahwa dia tidak harus mati dengan kematian yang begitu buruk, terasa sangat luar biasa baginya. Setelah bertahun-tahun merindukan pria yang dia cintai, dia akhirnya mengetahui bahwa kekasihnya juga mau mencintainya. Hari ketujuh kutukan adalah hari yang dia pikir paling ditakuti, tetapi yang dirasakan hatinya sekarang adalah kebahagiaan yang tak terduga dan harapan tanpa batas. r3dNxo

Ming Quan melihat vas bunga krisan di samping tempat tidurnya yang berisi bunga baru setiap hari dan tersenyum. Mengangkat tangan, dia dengan lembut menusuk bagian tengah krisan merah muda itu.

“Itulah yang akan terjadi pada ‘krisan kecil’ Tuan Muda nanti.” desah suara Yin Xue tepat di telinga Ming Quan.

Ming Quan kaget dan menoleh untuk melihat kekasihnya yang akan datang. Wajah Yin Xue  yang semurni salju masih seperti biasa, namun kali ini wajahnya memiliki kehangatan yang belum pernah dilihatnya. Bibir pucat Yin Xue tersenyum miring, terlihat jahat sementara matanya berputar dengan warna dingin. Salah satu lengannya melingkari pinggang Ming Quan, menarik tubuhnya mendekat, tindakannya sangat mengejutkan. Seolah-olah dengan menghubungkan dirinya dengan Ming Quan, Yin Xue telah menjembatani jarak yang biasanya dia jaga antara dirinya dan dunia juga.

Kedekatannya dengan Yin Xue seperti ini tidak membuat Ming Quan memiliki kesempatan untuk membiasakan dirinya, tetapi dia tidak mendorongnya menjauh. Bersandar pada tubuh Yin Xue yang dingin, Ming Quan dengan lembut berkata, “Aku tahu bahwa untuk pertama kalinya, lebih realistis bagimu untuk  meniduriku. Tetapi di masa depan, setelah aku mendapatkan cukup pengalaman, apakah kamu akan mengizinkanku memelukmu sebagai balasannya juga?” QFnMIX

Yin Xue mengangkat alis dan dengan mudah menjawab, “Jika Tuan Muda memiliki kepercayaan diri yang cukup untuk memimpin penyatuan kita, kamu hanya perlu bertanya dan dengan senang hati aku akan mempercayakan tubuhku dalam perawatanmu.”

Ming Quan merasakan rona merah merayap di lehernya. Berbalik mengubur wajahnya ke bahu Yin Xue, Ming Quan mengangguk. “Terima kasih.”

Mata Yin Xue menjadi setengah terbuka, tatapannya semakin dalam. Dia menyelipkan tangan ke punggung Ming Quan sebelum meletakkannya di pinggul dan meremasnya dengan sugestif. “Sekarang adalah hari ketujuh dan kutukan itu untuk sementara akan mereda, bukankah ini saatnya kita memulai dan membiarkan Tuan Muda mendapatkan pengalaman?”

Yin Xue baru saja akan menundukkan kepalanya dan mulai menggigit di kulit Ming Quan dengan main-main ketika dia merasakan sebuah telapak tangan di wajahnya, dengan kuat mendorongnya menjauh. Yin Xue berkedip dengan bingung ketika Ming Quan mengatupkan bibirnya dan berkata, “Belum. Aku…” Berdeham dan memalingkan muka dengan canggung, dia melanjutkan, “Aku harus mempersiapkan diriku dulu.” onIX0t

Mengangkat alis, Yin Xue berkata, “Jika itu meregangkan bagian Tuan Muda, maka aku pikir aku bisa melakukannya sebagai pemanasan.”

Pipi Ming Quan terbakar. Dia menelan rasa malunya dan melanjutkan, “I-Itu bukan… Aku memang berencana menyerahkan itu padamu. Tetapi ada beberapa hal yang harus aku lakukan sebelum kita bisa sampai ke bagian itu.”

Yin Xue memiringkan kepalanya dan bertanya, “Seperti?”

Ming Quan menundukkan kepalanya dengan malu, tetapi tetap memilih untuk menjawab, “Se-Seperti… membersihkan bagianku untuk mencegah hal-hal menjadi berantakan, misalnya.” mXEbFO

Ekspresi pemahaman muncul di wajah Yin Xue. “Ah, kurasa karena manusia perlu makan secara teratur, itu memang akan menjadi masalah.” Tangannya merayap ke pantat Ming Quan, Yin Xue dengan penuh pertimbangan menawarkan, “Lalu bagaimana kalau aku mengurus tugas itu untuk Tuan Muda?”

Saat dia merasakan jari-jari Yin Xue mulai membuka jubahnya, Ming Quan memerah karena malu dan mendorongnya pergi dengan lebih banyak kekuatan. “Y-Yin Xue, keluar! Aku akan melakukannya sendiri!”

Jadi, setelah diusir, Yin Xue hanya bisa menggelengkan kepalanya dengan kekecewaan atas sikap keras kepala tuannya yang terlalu sadar diri.


Satu jam kemudian, Ming Quan menganggap dirinya siap dan Yin Xue akhirnya dipanggil kembali ke kamar tidur. DSJZ24

Ming Quan duduk di tengah tempat tidur dengan punggung lurus dan ekspresi serius. Rambutnya terurai, menggantung di punggungnya seperti tirai sutra. Dia tidak mengenakan apa-apa selain jubah panjang yang bersinar dalam cahaya pagi yang menerobos dari jendela.

Ming Quan menoleh ke Yin Xue, tatapannya memperhatikan sosok putih keperakannya sebelum mendarat ke tangannya. “Apa yang kamu bawa?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yin Xue menempatkan sebuah kotak dan dua botol seukuran telapak tangan yang dia bawa ke meja samping tempat tidur. Dia dengan lugas menjelaskan kepada Ming Quan yang penasaran, “Botol hiasan kecil ini berisi minyak yang akan kita gunakan untuk persiapanmu. Kotak itu berisi salep yang akan diterapkan ke pintu masukmu dan bagian dalamnya agar bisa mengurangi memar apapun yang mungkin terjadi selama penyatuan dan menyembuhkannya. Dan botol yang ini berisi minuman yang aku buat untukmu agar bisa memulihkan energimu nanti.”

Jari-jari Ming Quan terlipat ke dalam ketika dia sekali lagi dihadapkan dengan pengetahuan tentang apa yang akan mereka lakukan hari ini. Jantungnya berdebar tak menentu. vXORgu

Merasakan keanehannya, Yin Xue bertanya, “Apakah Tuan Muda takut karena harus berbaring di bawahku?”

Menenangkan debar jantungnya, Ming Quan melengkungkan alis dan bertemu pandang dengan orang yang dicintainya. “Yin Xue, aku senang akhirnya bisa menerima kasih sayangmu dan berbagi tubuh ini denganmu, tidak peduli apapun posisi kita. Hanya saja aku belum pernah tidur dengan siapa pun sebelumnya dan… aku tidak yakin seberapa banyak rasa sakit yang harus aku tanggung nanti.”

Mendengar itu, matanya berbinar pelan, Yin Xue tersenyum hangat pada Ming Quan. “Jika Tuan Muda merasa tidak dapat menahannya, kamu hanya perlu mengatakan hal itu dan aku akan melakukan apapun agar bisa lebih lembut.”

Ming Quan memerah, tetapi tidak memalingkan pandangan dari tatapan kekasihnya itu. Berbagi pandangan intim dengannya bukanlah sesuatu yang bisa diimpikan oleh Ming Quan bahkan sehari yang lalu. Sekarang, setelah dia mempunyai keberuntungan untuk memiliki pria ini, dia tidak akan mengalihkan pandangannya dan menghindari risiko kehilangan satu momen pun darinya. GJpxUv

Bibir Yin Xue melengkung. Apa pun yang dia lihat dalam tatapan mata Ming Quan yang tak tergoyahkan sepertinya sangat membuat hatinya senang. Suaranya selembut sapuan kepingan salju di pipi saat dia bertanya, “Sekarang setelah semua itu selesai, bisakah kita mulainya?”

 

***

Kta5mo

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments