English

Embun Beku yang MencairCh8 - Ditandai dengan Salju (NSFW)

1 Comment

Penerjemah : Momo


“Sekarang setelah semua itu selesai, bisakah kita memulainya?” Yin Xue dengan lembut bertanya. tb3CFp

Ming Quan menegang, lalu santai kembali. “Ya.” katanya dengan anggukan. “Bagaimana kita akan memulainya?”

Pandangan berkabut Yin Xue berkilauan sementara senyumnya berubah memanas. “Mari kita mulai dengan melepaskan pakaian Tuan Muda kalau begitu.”

Please visit langitbieru (dot) com

Tangan Ming Quan yang telah terangkat untuk melepaskan ikat pinggang jubahnya didorong menjauh dan sebagai gantinya Yin Xue mengambil alih tugas tersebut. Warna di pipi Ming Quan menggelap saat dia merasakan jubah itu meluncur ke bawah bahunya dan dengan kooperatif membiarkannya ditarik. Mengulurkan lengannya setelah itu, pemuda itu mulai melepaskan jubah Yin Xue. Yin Xue tersenyum membiarkan Tuan Mudanya melakukan hal itu hingga seluruh tubuhnya pun telanjang.

Tatapan Ming Quan tidak lagi terlihat malu-malu saat dia dengan rakus menikmati pemandangan di hadapnya, kulit pucat membentang di atas tubuh langsing yang dijalin dengan otot yang kuat. Kulit halus Yin Xue berkilau seperti mutiara, sementara rambutnya seperti cahaya bintang yang mengalir lembut di atas bahunya. Tatapan Ming Quan menelusuri leher kekasihnya yang jenjang, ke lengannya yang panjang, kemudian turun ke lekukan pinggangnya yang anggun, ada dua titik kecil dan merah muda di dadanya, garis otot perutnya terlihat kuat mengarah ke bawah ke ikal keperakan lebat di antara kakinya dan organ panjang membentang dari sana berbaring dalam posisi istirahat. tCBO6P

Ming Quan menelan ludah. Sementara pemikirannya diambil oleh anggota Yin Xue yang sangat menggairahkan seperti dalam teori, pada kenyataannya, dia harus membiarkan penyusup besar itu masuk ke dalam tubuhnya yang tidak berpengalaman. Saat  Ming Quan menyadari hal itu, pikirannya berkata bahwa semakin besar itu, semakin meyakitkan pula dia nanti.

Melihat ketegangan di wajah kekasih mudanya, Yin Xue dapat menebak pikirannya. Kilatan geli mucul  di matanya ketika dia berkata, “Tuan Muda seharusnya senang bahwa spesies binatang buas sepertiku bukanlah jenis yang menumbuhkan dua ‘itu’, kalau tidak kamu mungkin harus benar-benar merasa tidak nyaman.”

Ming Quan mengatupkan bibirnya dan diam-diam memalingkan muka. Dia tiba-tiba merasa bahwa ini bukanlah yang terburuk dan menerima kenyataan ini dalam diam.

Yin Xue tertawa kecil dan menekankan tangan ke bahu Ming Quan, mendesaknya berbaring ke tempat tidur. Ming Quan tidak melawan dan membiarkan dirinya didorong kembali untuk berbaring di atas seprai. Jantungnya berdebar kencang saat dia melihat Yin Xue yang telanjang naik ke tempat tidur juga. uMOdix

Yin Xue melipat dan menarik kaki Ming Qian sebelum duduk di antaranya. Tatapannya terlihat penasaran dan memanas saat dia melihat Tuan Mudanya berbaring di hadapannya. Bahkan sisa tanda kutukan yang masih muncul samar tidak bisa menghilangkan daya pikat yang tiba-tiba ditumbuhkan pemuda itu untuknya. Yin Xue merasa sangat menyayangkan bahwa dia tidak dapat mempelajari bentuk tubuh ini dengan bibir dan lidahnya, tetapi waktu untuk itu akan segera datang.

Saat tatapan penuh semangat Yin Xue meluncur di atas Ming Quan dan bergerak ke bagian tertentu di antara pahanya, alis Yin Xue terangkat dengan terkejut. Dengan ibu jarinya, dia menelusuri tanda kutukan berwarna merah muda yang melengkung di sekitar pintu masuk Tuan Mudanya dan mulai mengamatinya, “Ada satu di sini. Pasti sangat menyakitkan bagi Tuan Muda untuk menggunakan toilet setiap harinya.”

Ming Quan ingin membenamkan wajahnya di tangannya karena malu, tetapi dia tetap berusaha tabah. “Apakah itu penting sekarang? Setelah ini, bagaimanapun semuanya akan baik-baik saja.”

Pandangan masam Yin Xue terangkat dan mengunci Ming Quan. “Ya, jadi aku rasa kita harus bergegas agar Tuan Muda dapat dibebaskan dengan cepat.” IV670n

Bergeser, Yin Xue menempatkan dirinya di atas Ming Quan, wajahnya melayang di atas pria muda itu sementara dia menopang dirinya sendiri dengan sikunya. Rambut perak yang berkilau jatuh di sekitar mereka dengan lembut, membungkus mereka dalam tirai keintiman yang tenang. Angin sepoi-sepoi bertiup dari jendela, membawa aroma krisan segar membuat anak rambut Yin Xue yang keperakan berayun dengan lembut seperti helaian halus sutera dan membuat Ming Quan terpesona pada wajah cantik di hadapannya. Dengan ragu-ragu, dia mengangkat tangan untuk membelai pipi indah yang tampak selembut salju itu hingga dia dapat merasakan kesejukan di ujung jemarinya.

Tatapan Yin Xue menghangat, senyumnya semakin kecil dan dipenuhi kasih sayang. Tanpa memalingkan muka dari ekspresi terpesona Tuan Mudanya, dia meraih botol kecil di nakas dan melepaskan tutupnnya sebelum menuangkan sebagian isinya ke tangannya. Setelah menutup kembali botol lagi, dia menggosokan jari-jarinya hingga minyak terasa hangat dan menyebar di seluruh permukaan jemarinya.

Menurunkan kepalanya, Yin Xue menekankan ciuman lembut ke dahi Ming Quan. Ming Quan menghela napas dalam-dalam dan membiarkan kelopak matanya tertutup. Bibir Yin Xue terasa lembut dan hati-hati saat mereka menelusuri jembatan hidungnya sebelum berbelok ke pipinya. Bibir Yin Xue mengakhiri perjalanan mereka di telinganya dan Ming Quan dapat merasakan gigitan tajam dan lucu yang sekarang akrab di daun telinganya. Suara lembut dan dalam bergumam, mengisi telinganya dengan nafas hangat, “Ah”-Quan, aku akan mulai mempersiapkanmu. Cobalah untuk menjaga tubuhmu tetap rileks.”

Jantung Ming Quan berdebar keras karena panggilan intim itu, ujung telinganya memanas. Dia mengangguk agak goyah. “A-aku akan mencoba.”

“Bagus.” terdengar jawaban serak. Ming Quan merasa buku-buku jari yang dingin menyusuri tubuhnya, sebelum kemudian ujung jari yang licin menyelinap di antara pantatnya. Dia harus memaksakan dirinya untuk tidak merasa kaku karena sensasi aneh itu.

Ujung jari Yin Xue berhenti di pintu masuknya, menggosok dan menyebarkan kelembapan di atasnya. Jari itu kemudian mulai perlahan-lahan didorong masuk ke dalam dirinya, invasi lembut itu terasa aneh. Ming Quan bisa merasakan sesuatu yang kuat dan ramping itu saat terus menggali di dalam lorongnya. Jari yang panjang meluncur sedalam mungkin ke saluran ketat itu sebelum mengeliat dari berbagai sisi dalam upaya untuk meregangkanya. Ming Quan menggigit bibirnya, matanya tidak fokus ketika semua perhatiannya terpusat pada gerakan kecil dari satu jari yang ada  dalam dirinya. PohXfC

Setelah beberapa saat, Yin Xue menggerakkan jari itu masuk dan keluar, gerakannya perlahan dan tenang. Tatapannya tetap tertuju pada wajah Ming Quan, membaca setiap perubahan kecil dalam ekspresinya dengan seksama. Dia menambahkan satu jari lagi ke Ming Quan dan membuat gerakan menggunting untuk meregangkan dinding bagian dalam kekasihnya lebih jauh. Yin Xue melihat helaan napas Ming Quan, warna merah muda samar menyebar di pipi pria muda itu.

Dengan bisikan lembut, Yin Xue bertanya, “Apakah Ah-Quan mulai menikmatinya?”

Langit Bieru.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Ming Quan menghela nafas dengan gemetar, matanya semakin bingung ketika gelombang kenikmatan yang lembut menyentaknya dari bawah kulitnya yang panas. Ekspresinya adalah semua jawaban yang dibutuhkan Yin Xue. Tawa kecilnya yang seperti bulu yang menggelitik hati Ming Quan, mengembalikan fokusnya kepada kekasihnya.

Djtxjc xfalxj rfqjrjcu pjgl vlajglx xfiejg vjc vlafxjc xfwyjil xf pjijc rfwqlacsj, Zlcu Hejc weijl wfwlxlgxjc rfwej mjgj sjcu ylrj vlj ijxexjc ecaex wfwyjijr. Glj wfcplija ylylgcsj, wjajcsj yfgxlije rjja vlj wfcujcuxja ajcujccsj ecaex wfwyecuxer yjte Tlc Wef. Tlc Wef alvjx wfwlxlgxjc lae. Glj wfcbqjcu vlglcsj vfcujc rlxe rfwfcajgj ajcujccsj sjcu ijlc rlyex yfgufgjx vl vjijw Zlcu Hejc vjc wfwqfgiejr pjijccsj. mKVy8d

Menimbang bagaimana dia tidak bisa menggunakan mulutnya saat ini juga, Ming Quan mengambil keuntungan itu dan memutuskan untuk menggoda kekasihnya. Menarik Yin Xue ke bawah, Ming Quan mengambil inisiatif untuk menggerakkan bibirnya di atas rahangnya, denyut nadi Yin Xue bergemuruh karena tegang dan gelisah. Kulit yang tergelincir di bawah bibir Ming Quan itu sedingin dan selembut satin.

Tidak pernah mengharapkan pria yang lebih muda akan berpartisipasi atas kemauannya sendiri meskipun tidak berpengalaman, Yin Xue membeku karena terkejut. Merasakan jari-jari masih bergerak di dalam dirinya, Ming Quan tersenyum sambil menyeret bibirnya ke bawah ke tenggorokan kekasih tercintanya. Apel adam Xin Yue bergerak menelan, naik turun saat bibir hangat Ming Quan menyusuri jakunnya itu.

“Apakah kamu tidak akan terus mempersiapkan aku?” Ming Quan mendesak, gumamannya dalam dan menyenangkan.

Tatapan Yin Xue menjadi gelap ketika dia melanjutkan pelayanannya lagi, jari-jarinya terus meregangkan dinding bagian dalam Ming Quan dan memutarnya. Ming Quan menghembuskan nafas lembut yang berubah menjadi tawa serak. Sebagai pembalasan, dia dengan ringan menggigit kulit halus di depannya, lalu mengisapnya dengan kuat. Sebuah tanda merah kecil muncul di tenggorokan Yin Xue seperti bunga tunggal yang tumbuh di ladang es yang belum tersentuh. HzF8Kq

Suara desisan keluar dari bibir Yin Xue, warna-warna di matanya berputar-putar karena kesenangan. “Ah-Quan tampaknya lebih bersemangat yang aku harapkan, meskipun ini adalah pertama kalinya untukmu.”

Mata Ming Quan berkilau penuh kepuasan. “Aku sudah terlalu sering berfantasi tentang situasi seperti ini. Karena aku mempunyai lelaki yang aku cintai berbaring telanjang di lenganku dengan sukarela, aku tentu saja akan mencoba untuk menikmatinya sebanyak mungkin.”

Yin Xue memberinya senyum yang tajam dan geli. “Kalau begitu, teruslah mengambil banyak keuntungan dariku.”

Karena sudah mendapatkan izin, Ming Quan menyeringai sebelum menarik kekasihnya kembali dan menghisap tenggorokannya lagi. Tangannya mengembara ke bawah, dengan penuh rasa ingin tahu menjelajahi garis bahu Yin Xue, lengkungan elegan tulang selangkanya, bidang datar dan kokoh di dadanya, lalu dengan bersemangat berhenti di dua titik kecil yang terletak di sana. WweisE

Jari-jari Yin Xue menghentika gerakannya ketika dia merasakan ujung jari pemuda itu menusuk dan mendorong puting kecilnya yang sensitif, lalu menggosok dan membelai mereka sampai menjadi kaku. Ming Quan bermain dengan dua kuncup itu dengan penuh minat sebelum dengan lembut mencubit dan menarik mereka. Dada Yin Xue bergetar, perpaduan  antara geraman yang ditekan dan erangan yang dalam.

Melepaskan tenggorokan Yin Xue, Ming Quan terkekeh, pelayanannya semakin penuh percaya diri dan bersemangat. Yin Xue menggertakkan giginya di bawah serangan sensual yang dengan begitu keras memberi makan rasa lapar yang membakar dirinya ini. Berjuang untuk mengendalikan diri, dia terus menggerakkan jari-jarinya dengan gerakan mantap dan hati-hati untuk mempersiapkan jalan Ming Quan kembali. Sementara itu, titik-titik kecil di dada Yin Xue kembali ditekan, digulung, dan diputar dengan lebih semangat.

Merasa bahwa dia akhirnya bisa menambahkan satu jari lagi ke dalam kekasihnya, Yin Xue tersenyum dengan senang hati sambil memasukkan jari ketiga ke pintu masuk Ming Quan yang ketat. Perasaan penuh yang tiba-tiba saat salurannya semakin melebar dan membentang membuat Ming Quan mengeluarkan erangan pelan. Dan yang lebih tak tertahankan lagi adalah cara ketiga jari itu terus menekan dan menggosok dinding bagian dalamnya yang halus, memijat dengan tegas semakin ke dalamnya seolah sedang mencari sesuatu.

Tangan Ming Quan jatuh dari dada Yin Xue, dia mulai terengah-engah dan gelisah ketika dia merasakan tubuhnya memerah karena kehangatan. Udara pans dan kering dihembuskan keluar dari tenggorokannya. rBsb57

Setelah beberapa saat pencarian seksama, jari-jari yang bergerak di dalam pemuda itu tampaknya telah menemukan apa yang mereka cari, dan lonjakan kesenangan yang tiba-tiba menyatu dengan Ming Quan dari titik tertentu dalam perjalanannya. Kepala Ming Quan melengkung kembali ke bantal dengan teriakan kaget sementara tubuhnya berubah tegang seperti tali busur. Rasa terbakar yang meningkat dari gairahnya terus berdenyut dengan panas di sepanjang nadinya.

Yin Xue tersenyum puas pada dirinya sendiri, tetapi tetap terus mempersiapkan pemuda itu. Ketika Ming Quan mencoba mendapatkan kembali posisinya, dia mendengar bisikan lembut Yin Xue yang berkata dengan nakal, “Bukankah Ah-Quan akan terus menyenangkanku? Jika kamu sudah lelah menyentuh dadaku, mengapa tidak mencoba sesuatu yang jauh lebih besar yang menunggumu di bawah sana?”

Ming Quan menatap ekspresi antisipasi Yin Xue dan tertawa kecil, masih merasa agak bingung. Mengulurkan tangan, dia membiarkan tangannya menelusuri kulit kekasihnya, melewati garis-garis perut yang berotot, sebelum mencapai ikal yang halus dan melangkah lebih jauh ke bawah.

Yin Xue bergidik ketika dia merasakan telapak tangan panas Ming Quan dan jari-jarinya yang sedikit kasar menutupi anggota tubuhnya yang telah bangkit sepenuhnya. Saat tangan itu bergerak naik dan turun di atas porosnya sambil memberinya gesekan yang menyenangkan, jari-jari Yin Xue dalam Ming Quan secara tidak sadar menirukan tempo itu juga sambil memompa masuk dam keluar. z6rwkZ

Ming Quan menjilat bibirnya, tatapannya yang penuh dengan keinginan tertuju pada pipi Yin Xue yang memerah, celah kecil muncul di antara bibir yang terbuka, dan kebutuhan yang dalam menerpa mata yang berputar dengan warna biru, ungu, dan abu-abu yang indah. Kasih sayang yang hangat dan nafsu yang meningkat memenuhi Ming Quan, memperdalam nafasnya.

Jari-jari Yin Xue tiba-tiba berhenti sebelum ditarik keluar. Dengan suara yang sedikit serak, dia berkata, “Cukup.””

Please visit langitbieru (dot) com

Ming Quan juga berhenti dan menatapnya dengan curiga.

“Persiapan sudah selesai. Kita bisa beralih ke tahap selanjutnya,” Yin Xue menjelaskan, suaranya agak kasar. Seolah tidak mampu menahan diri, dia menundukkan kepalanya untuk mencuri ciuman cepat dari bibir Ming Quan sebelum berkata, “Ah-Quan, meskipun aku lebih suka melihat wajahmu, tapi untuk saat ini mungkin lebih nyaman jika kamu membelakangiku.” jSVtn0

Tanpa bertanya, Ming Quan bangun dan berbalik. Yin Xue bersandar ketika Ming Quan membalik dirinya untuk bertumpu pada siku dan berlutut di tempat tidur. Rambutnya tergelincir di atas pundaknya dan menggantung di kedua sisi kepalanya sebelum menyatu kembali di bawah. Melihat ke belakang, dia bertanya, “Apakah ini baik-baik saja?”

Yin Xue mengangguk, tatapannya meluncur di atas hamparan kulit mulus di punggung telanjang kekasihnya dan pemandangan di antara paha yang kokoh itu. Menelan air liurnya, Yin Xue menempatkan dirinya di atas tubuh kekasihnya lagi. Dia menggunakan tangan untuk menyisihkan helai rambut yang tersisa di punggung Ming Quan, lalu menekankan bibirnya di antara tulang belikat yang menonjol pada pemuda itu. Salah satu lengannya melingkari Ming Quan untuk menarik pinggulnya agar sejajar dengan Yin Xue. “Apakah kamu siap?” Dia bertanya.

Menguatkan dirinya dengan telapak tangannya yang menempel di seprai, Ming Quan menghela napas gemetar dan mengangguk. “Iya.”

Dia segera merasakan sensasi sesuatu tumpul menusuk pintu masuknya sementara ada tangan yang memegang pinggulnya dengan mantap. Perpaduan keinginan dan kegugupan membuat perut Ming Quan menegang dan detak jantungnya bertambah cepat. bqIB9P

Menjilat bibirnya, Yin Xue perlahan maju ke depan, membuat kepala anggotanya mendorong pintu yang dikerutkan Ming Quan. Terlepas dari persiapan yang cermat, Yin Xue berusaha mendorong kepalan daging yang tertutup rapat yang dengan enggan mulai sedikit mengendur. Saat dia dengan susah payah menekan, pintu masuk kecil yang tidak berpengalaman dipaksa untuk membuka lebih jauh dan menelan anggota yang tebal, membentang dengan kencang di sekitar batang panjang yang menyerang. Yin Xue merasa bagian dalam yang lembut dan licin membungkusnya, menjepitnya erat-erat seolah mencoba memeras penyusup yang tidak dikenal ini. Kelopak matanya tertutup sebagian karena sensasi kebahagiaan dari ketegasan dan panas yang melingkupi batangnya saat dia terus mendorong masuk dengan hati-hati.

Sementara itu, tangan dingin yang bertumpu pada pinggul Ming Quan meluncur ke pinggangnya sebelum menekan dan meremas dagingnya, ujung tajam cakar menusuknya dengan lembut. Perasaan sensitif mulai dialami Ming Quan sekarang, bahkan sensasi kecil itu sudah cukup untuk memberinya kesenangan kecil. Gesekan nikmat saat tubuhnya dibuka paksa dan dimasuk justru meningkatkan gairahnya.

Namun, rasa sakit yang tidak dikenal segera menyebar keseluruh tubuhnya dan di sekitar perutnya. Rasanya sedikit tidak nyaman tetapi sama sekali tidak menyenangkan atau tak tertahankan. Meskipun begitu, keinginan terus mengeliat di dalam dirinya, mendesaknya  ingin diberi makan.

Saat dia merasakan sensasi yang tidak diketahui ini satu demi satu, otot Ming Quan bergetar, pembuluh darah di lehernya menonjol. Siku-sikunya merapat ke tempat tidur sementara tangannya mengepal erat di seprai. Keringat mulai membasahi kulitnya yang memerah, membuatnya terlihat berkilau keperakan. Saat napas dalam dan berat terseret keluar-masuk dari paru-parunya, tatapan Ming Quan terfokus pada anggota yang menerobos pintu masuknya dan oh-yang-dengan begitu perlahan terus menggali semakin dalam. XdTKFb

Ming Quan merasa perutnya terasa lebih penuh dan lebih berat ketika semakin banyak anggota kekasihnya memasukinya. Rasa sakit di salurannya juga bertambah, sampai lonjakan tipis rasa sakit tiba-tiba menembus bagian dalam tubuhnya. Ming Quan menarik napas, menegang.

Yin Xue segera berhenti. Meski dia mencoba lambat dan penuh perhatian, tampaknya semua itu masih belum cukup. Dengan suara prihatin, dia bertanya, “Ah-Quan? Apa kamu baik baik saja? Apakah kamu ingin berhenti?”

Ming Quan diam-diam menggelengkan kepalanya, matanya tertutup rapat di bawah alisnya yang berkerut. “ H-Hanya… beri aku waktu sebentar.”

Yin Xue mencondongkan tubuh ke depan untuk memberikan ciuman kecil di bahu kekasihnya, sebelum meyakinkan, “Luangkan waktu sebanyak yang kamu butuhkan.” Kemudian mengulurkan tangan, Yin Xue dengan lembut membungkus salah satu tangan Ming Quan yang tertutup rapat, dengan tangannya yang dingin. BsvkQt

Tubuh Ming Quan kehilangan ketegangannya, matanya terbuka untuk mengungkapkan kehangatan menggantikan rasa sakit yang dia rasakan. Membuka jemarinya yang terkepal dan memutarnya ke atas untuk menjaling jari-jari Yin Xue dengan jari tangannya. Ming Quan membiarkan pandangannya berputar ke arah pria di belakangnya. Matanya terkunci pada Yin Xue, Ming Quan perlahan-lahan membawa tangan pria kesayangannya itu ke bibirnya dan menciumnya. “Yin Xue, terima kasih.” Katanya dengan suaranya rendah dan serak.

Yin Xue menatapnya linglung, tidak bisa memalingkan pandangannya dari mata kuning bersinar yang terbakar seperti dua matahari. Mengambil nafas dan menghembuskannya keluar, dia akhirnya memaksakan dirinya untuk mengangguk. “Apakah kamu… baik-baik saja sekarang?”

Bibir Ming Quan tersenyum. “Ya, jadi ayo lanjutkan.”

Yin Xue tidak perlu diberi tahu dua kali. Gairahnya secara tak terduga semakin meningkat, pupil Yin Xue yang memanjang semakin menajam seperti jarum, warna-warna di matanya berputar untuk membentuk pusaran. Tetapi meskipun kebutuhan yang membara di perutnya seperti binatang buas, Yin Xue masih memiliki banyak kesabaran untuk disisihkan dan memastikan bahwa kekasih mudanya tidak lagi kesakitan. Saat dia terus menekan dirinya lebih dalam ke tubuh kekasihnya dengan lebih hati-hati, dia membiarkan salah satu tangannya berkeliaran di bagian depan Ming Quan. W8r43m

Ming Quan mengerang dan tersentak ketika jari-jari dingin itu menyiksa tunas kecil di dadanya, menelusuri kulitnya yang halus, dan mendarat di sekitar anggota tubuhnya yang menengang kemudian mulai bergerak naik dan turun. Pada saat Yin Xue berhasil menempatkan dirinya sepenuhnya di dalam Ming Quab,  pemuda itu hampir gila karena gairahnya.

Yin Xue terdiam beberapa saat, terengah-engah dan menikmati sensasi diselimuti panas yang licin dan cengkeraman erat kekasihnya. Dengan suara yang kental dan sarat dengan kebutuhan yang ditekan, dia berbicara, “Ah-Quan… Saya perlu mengukir namaku pada tubuhmu sekarang untuk menandai bahwa kamu adalah pasanganku. Itu akan terasa tidak menyenangkan dan menyakitkan. Bisakah kamu tetap diam sampai aku selesai?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Ming Quan memaksakan pikirannya yang melayang untuk memahami kata-kata itu. Dia mengangguk tersentak. “Aku akan melakukan yang terbaik untuk tidak bergerak. Lakukan apapun yang harus kamu lakukan.”

Yin Xue menghela napas lega dan mengangguk. “Ya, aku akan berusaha cepat.” 8Eo0Zf

Sebuah cakar yang tajam diletakkan di antara tulang belikat Ming Quan, menusuknya dan bergerak dengan cepat saat mengukir satu karakter di kulit yang halus.

Ming Quan tersentak, matanya melebar. Rasa sakit bergerigi memusuk daging di punggungnya dan meresap ke tulangnya, mengukir tanda itu ke dalam jiwanya. Penderitaan mencengkeramnya, menyebarkan rasa sakit yang luar biasa saat sensasi tusukan parah itu dirasakan seluruh tubuhnya yang sensitif. Di bawah siksaan ini, momen demi momen seolah membentang tanpa batas.

Saat gelombang rasa sakit semakin sulit ditangani, Ming Quan mengeluarkan teriakan tegang dan membungkuk, dahinya ditekan ke tempat tidur dan tangannya mengepal cukup keras dan bergetar di atas seprai. Namun, terlepas dari kesulitannya itu, dia berhasil menjaga garis pundak dan tulang punggungnya tetap lurus agar tidak mengganggu Yin Xue. Tetapi dengan betapa rapatnya dinding bagian dalamnya meremas anggota Yin Xue, dia tetap harus berusaha keras untuk berkonsentrasi.

Yin Xue akhirnya selesai mengukir namanya dalam beberapa detik, sangat melegakan mereka berdua. h8X7CB

Namun, sebelum Ming Quan bisa rileks, Yin Xue melanjutkan fase ritual selanjutnya. Dia menyebarkan jari-jari tangannya di dada pemuda yang terengah-engah itu agar bisa menahannya tetap di tempat, Yin Xue menundukkan kepalanya untuk menutupi karakter yang baru tergores dan masih meneteskan darah itu dengan mulutnya. Dia dengan lembut mengisap cairan merah tua itu ke dalam dirinya. Sebagai imbalannya, dia juga membiarkan kekuatannya menyebar keluar darinya sebelum memusatkannya pada titik kecil, kemudian mengarahkannya langsung ke tanda yang baru selesai diukir.

Ming Quan tersentak kaget dan gemetaran. Tempat di mana mulut Yin Xue bertumpu pada kulitnya yang teriris terasa sangat panas tapi juga sangat dingin. Seperti api dan es yang menyebar dalam gelombang dari punggung atasnya, membuatnya sangat menderita. Sensasi intens yang ditimbulkan ini membuat kesenangan dalam dirinya semakin menggelegar dan menguat secara aneh. Ming Quan mengatupkan rahangnya erat, anggota tubuhnya gemetar karena tegang saat dia berjuang untuk menahannya. Seluruh inderanya begitu kewalahan sehingga hanya itu yang bisa dia dilakukannya saat dia harus menelan erangan kesakitan yang dalam dan nafas yang penuh kesenangan secara bersamaan.

“Sudah selesai.” kata Yin Xue setelah membungkuk, suaranya terdengar sedikit lelah. “Ketika kita menyelesaikan berhubungan, ikatannya akan selesai.”

Ming Quan mengangguk. Dengan tersentak, dia terengah-engah. “Itu benar-benar bagus, tapi… aku lebih suka memulai berhubungan sekarang sebelum aku meledak.” uw7vz

Mata Yin Xue bersinar. “Ah, bolehkah kita mendapatkannya, sekarang? Aku rasa aku harus memulainya sekarang.”

Tanpa memberi kesempatan kepada kekasih mudanya untuk bersiap, Yin Xue memegang pinggul Ming Quan dan menarik diri sepenuhnya. Ming Quan nyaris tidak punya waktu untuk menahan dirinya sebelum poros panjang itu melaju kembali ke dalam dirinya, tenggelam sepenuhnya.

Ming Quan mengertakkan gigi dan mendesis. Perutnya terasa diisi dengan organ panas saat kesenangan mengalir melalui dirinya. Tanpa memberinya penangguhan, anggota yang tebal itu keluar dan membanting masuk lagi dan lagi dalam irama cepat. Suara tamparan daging yang menghantam daging bercampur dengan tangisan parau dan geraman keras. Suara basah dari tubuh mereka yang bergerak bersama terdengar nyaring dan cabul, sementara aroma yang dipenuhi nafsu mengental di udara, menghangatkan napas di dada mereka. Ming Quan mencengkeram seprai di bawahnya dan menggerakkan pinggulnya sesuai dengan tempo yang kejam yang dituntut oleh tubuhnya yang kelaparan. Dia memutar dan menggeliat, kulitnya yang lembab dan panas bergeserkan dengan kulit Yin Xue.

Memeluk pemuda itu sambil menggerakkan pinggulnya terus-menerus, Yin Xue sekali lagi menjangkau bagian depan Ming Quan untuk mulai menstimulasi porosnya yang berdenyut. Ming Quan mengerang keras. Kenikmatan yang diberikan oleh Yin Xue bercampur dengan sensasi intens menyebar di punggungnya. ju1rDV

Tepat ketika dia tidak berpikir itu sudah tak tertahankan lagi, Ming Quan merasakan kepala anggota Yin Xue mengenai titik tertentu di dalam dirinya dan mengirimkan ledakan kesenangan yang mengguncang seluruh tubuhnya. Jeritan serak menyelinap melalui giginya yang terkatup. Mengetahui tentang titik kesenangan kekasih mudanya yang dia temukan sebelumnya selama persiapan, Yin Xue dengan kejam terus menerus menekan titik sensitif itu berulang kali, menyebabkan Ming Quan menggeliat dan berteriak sampai suaranya habis. Gelombang kesenangan melonjak dan bertabrakan satu sama lain, membawa Ming Quan melayang lebih dan lebih tinggi sampai dia terbalik. Sebuah percikan panas yang menyala sebelum, meledak dan menelannya dalam ekstasi.

Ming Quan mengerang rendah, tak berdaya dan gemetar. Yin Xue melingkarkan lengannya di sekeliling pinggul Ming Quan, memeluknya bahkan saat pinggulnya terus menekan dengan keras. Lonjakan gesekan yang terus-menerus memperpanjang klimaks Ming Quan, meremas aliran pelepasan yang tampaknya tak berujung dari anggotanya yang berdenyut. Terowongannya semakin ketat dan dengan kuat meremas poros Yin Xue saat ia memompa ke dalamnya dengan gerakannya cepat dan panik. Beberapa saat kemudian, Yin Xue menegang dan tersentak ke lekukan bahu Ming Quan, semburan cairan kental keluar darinya memenuhi pemuda itu. Ming Quan mengerang pelan dan menepuk lengan di sekitarnya dengan lembut. Bagian dalam tubuhnya terasa penuh sebelum kemudian cairan itu tumpah keluar, menuruni paha bagian dalamnya.

Perlahan-lahan, orgasme mereka mereda, membuat mereka terengah-engah dan saling berpelukan. Dada mereka saling menekan satu sama lain, bergetar dengan detak jantung yang berdenyut menjadi satu. Secara bertahap, denyut jatung mereka menjadi lebih teratur. Saat keheningan menyelimuti ruangan itu, pasangan itu tetap saling berpelukan, berjemur dalam kehangatan damai dari perasaan senang yang melayang bersama di atas awan kebahagiaan.

Ming Quan merasakan perasaan terbakar yang rendah di dalam nadinya, seperti panasnya demam yang mencoba untuk membakar sesuatu. Mengira bahwa tubuhnya sekarang mampu melawan kutukan, dia merasa lega dan membiarkan tubuhnya merosot ke tempat tidur dengan desahan lembut. 6HD9VF

Yin Xue mematuk kepalanya lembut, bangkit dari tempat tidur dan mengambil beberapa handuk untuk menyeka mereka berdua. Setelah membersihkan Ming Quan di salah satu handuk, Yin Xue dengan hati-hati mengeluarkan sisa cairan pelepasan yang masih ada di dalam kekasihnya sebelum membersihkannya kembali. Sambil berpakaian, dia kemudian meninggalkan ruangan untuk melakukan bak mandi. Dalam waktu lima belas menit, bak air panas beraroma bunga telah disiapkan. Begitu pasangannya itu mencuci diri, Yin Xue sekali lagi menyibukkan diri untuk mengganti seprai yang bernoda dan menyapu semua barang yang kotor.

Ming Quan kemudian diberbaringkan di atas tempat tidur sehingga Yin Xue bisa mengoleskan salep ke bagian yang bengkak dan sakit menggunakan jari-jarinya dengan lembut. Setelah meminum ramuan pengembali energi yang sudah Yin Xue seduh, Ming Quan merasakan rasa sakit di tubuhnya yang kelelahan perlahan mulai menghilang. Dengan cara ini, semua perawan yang dibutuhkan akhirnya selesai. Dan pasangan melanjutkan untuk berbicara tentang tanda yang baru dibuat Yin Xue.

Story translated by Langit Bieru.

“Aku ingin melihat apa yang kamu ukir di punggungku.” kata Ming Quan yangpenasaran sambil mencoba memutar kepalanya untuk melihat sekilas setidaknya sudut dari karakter itu.

Yin Xue mengangkat alisnya. Ekspresinya santai dan senyum puas melengkungkan bibirnya. “Baiklah. Aku akan menyiapkan sepasang cermin untuk Tuan Muda.” Daripada jarak seorang pelayan dengan majikannya seperti sebelumnya, panggilan ‘Tuan Muda’ dari Yin Xue saat ini lebih ke ejekan yang ringan dan penuh kasih sayang. z32S8d

Ming Quan balas tersenyum padanya dan mengangguk. Dalam beberapa menit, dua cermin saling berhadapan diatur di kamar tidur. Ming Quan berdiri di antara mereka dengan tubuh bagian atas telanjang dan rambutnya disisir ke depan. Ketika dia mencoba melihat apa yang ada di punggungnya, Yin Xue mengarahkan cermin agar bisa memberikan pandangan terbaik kepada kekasihnya.

Kulit di antara tulang belikat Ming Quan memerah dan sedikit bengkak. Sebuah karakter yang rapi dan indah  diukir tepat di tengah, melambangkan kata xue atau salju, yang diambil dari nama Yin Xue. Garis-garisnya tipis dan berwarna merah tua. Dengan sedikit kejutan Ming Quan berkata, “Ini terlihat elegan dan indah meskipun harus ditulis dengan cakar pada kulit, daripada dengan kuas di atas kertas seperti biasa kamu lakukan. Di mana kamu belajar keterampilan seperti ini?”

Yin Xue terkekeh dan menunjukkan lengan kirinya. “Aku berlatih mengukirnya di lenganku sampai aku puas sebelum datang untuk berbagi tempat tidur denganmu, Ah-Quan. Karena tandaku akan mengikutimu sepanjang hidup, aku secara alami harus bertanggung jawab dan memastikan itu harus berhasil dengan baik.”

Mata Ming Quan melebar saat dia bergegas ke Yin Xue, mendorong lengan bajunya dan memeriksa lengannya. Kulit di sana halus dan tidak bercela. Yin Xue memberinya senyum tak berdaya. “Berhenti khawatir. Apakah kamu lupa kalau aku adalah makhluk spiritual yang dapat pulih dari luka sepele seperti itu dalam hitungan menit?” HNZWSG

Menembaknya dengan tatapan tajam, Ming Quan memutuskan, “Tidak masalah. Yin Xue, kamu tidak akan pernah melakukan sesuatu yang menyakitkan lagi! Aku lebih suka menghabiskan hidupku dengan karakter bengkok terukir di tubuhku daripada membuatmu terluka.”

Senyum lebar yang membentang di bibir Yin Xue hingga matanya menjadi bulan sabit. Suaranya lembut dan memanjakan, “Ya, ya. Tentu saja aku akan mematuhi Tuan Muda-ku.”

Ming Quan menggelengkan kepalanya. Karena mereka akan tetap bersama mulai sekarang, dia akan memiliki banyak kesempatan untuk memastikan kekasihnya tidak akan melukai dirinya sendiri lagi.

Saat dia menghela nafas dan mulai berpakaian, Ming Quan merasakan sentuhan kain pada luka di punggungnya dan mengerutkan kening. Beralih ke Yin Xue, Ming Quan bertanya, “Apakah ada alasan khusus bagimu memilih tempat ini untuk menandaiku?” XKs6SD

Yin Xue memiringkan kepalanya dan menjawab, “Ya, ya. Itu adalah tempat yang bisa aku jangkau saat terkubur di dalam dirimu.” Mengabaikan ekspresi malu Ming Quan dia melanjutkan, “Dan aku juga berusaha untuk mempertimbangkan, jika jubahmu terlepas saat ada di hadapan orang lain karena alasan yang tidak terduga, maka tandaku akan dapat disembunyikan di bawah rambutmu.”

Ming Quan melebar matanya karena terkejut, lalu pandangannya melembut menjadi hangat. “Yin Xue yang bodoh.”  katanya dengan penuh kasih sayang. “Kenapa aku ingin menyembunyikannya, seolah itu hal yang memalukan? Jika bisa, aku justru akan memamerkan tanda dari orang yang aku suka sebagai balasannya.”

Yin Xue tertawa kecil. Dia datang untuk memeluk Ming Quan dan bergumam penuh kasih sayang, “Tuan Muda-ku sangat baik padaku.”

“Mengapa aku tidak baik pada pria yang kucintai yang kebetulan juga menyelamatkanku dari kutukan yang mematikan dan tak tersembuhkan?” Ming Quan bergumam kembali. Rasa syukur dan cinta memenuhi dadanya. Dia merasa bahwa Yin Xue-nyalah yang terlalu baik padanya. 8hkrYR

Saat dia merasakan detak jantung kekasihnya saat dipeluk, Ming Quan tersenyum. Apa yang pernah dia pikirkan adalah hati es dan embun yang beku ini telah mencair untuknya selama tujuh hari terakhir ini. Sekarang, ketika orang yang dia cintai memeluknya dengan penuh kasih sayang, Ming Quan kembali memeluknya dengan erat, bertekad untuk tidak akan pernah melepaskannya.

Dia berharap bisa menghabiskan hidup panjang bersamanya, seperti ini.

 

*** KGJSEN

Translator's Note

Ah- (阿) merupakan suku kata yang biasanya digunakan di depan nama panggilan seseorang, hal ini dimaksudkan sebagai cara untuk mengekspresikan keakraban, khususnya pada orang yang lebih muda. rjNKo

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment