English

Embun Beku yang MencairCh9 - Dibalik Senyuman itu (END)

6 Comments

Penerjemah : Momo


Sinar hangat sinar matahari sore menyelinap melalui jendela, perlahan turun dengan lembut di tempat tidur dan memantul di rambut perak yang tersebar di seprai. Cahaya keemasan menyapu ujung bulu mata keperakan, membuat kelopak mata tertutup itu bergetar. Udara terasa hangat dan menyenangkan saat Yin Xue perlahan-lahan terbangun dari tidurnya, membuka matanya dengan muram. Pusaran warna di irisnya tampak hampir tidak bergerak, masih malas karena mengantuk. 34sDMZ

Yin Xue menguap dan berkedip, berusaha menjernihkan pikirannya. Lengannya terulur untuk memeriksa sisi lain tempat tidur seperti biasa dan dia menemukan pasangannya tidak ada hingga perasaannya menjadi tidak senang. Kemana perginya Ah-Quan-nya?

Bangun dari tempat tidur, Yin Xue mengenakan jubah luar tunggal di atas pakaian dalamnya dan pergi. Dia tidak mau repot-repot mengenakan lapisan tambahan, menyisir rambut, atau memakai sepatu. Dia bukanlah lagi seorang pelayan di sini, jadi dia melihat tidak perlu lagi membatasi diri dengan mengikuti aturan manusia.

Langit Bieru.

Kaki telanjangnya diam-diam meluncur di atas lantai batu, Yin Xue menuju ke arah di mana dia bisa merasakan pasangannya berada. Para pelayan yang melewati jalannya menatapnya dengan tatapan yang rumit dan membungkuk dalam-dalam. Bagaimanapun dia bukan lagi binatang kontrak yang terikat dengan keluarga ini, tetapi seseorang yang suatu hari akan menikah dengan Tuan Muda mereka. Maka dari itu, dia sekarang dihirmati.

Sambil menguap sekali lagi dan berkedip dari rasa basah pada matanya yang setengah setutup, Yin Xue mengabaikan mereka. Sikap acuh tak acuh yang biasanya ini dipenuhi kemalasan saat ia bergerak dengan penuh keanggunan. Dia tidak peduli sedikit pun tentang apa yang dipikirkan oleh manusia tentangnya. Yang terpenting baginya hanyalah pendapat pasangannya. xhcnb4

Dua minggu yang lalu, Ming Quan telah berhasil disembuhkan dari kutukan Suixin, setelah dia dan Yin Xue terhubung. Seperti yang dijanjikan, Ming Yan yang sangat gembira telah mentransfer kontrak Yin Xue kepada putranya, yang segera membatalkan kotrak itu dan membebaskan kekasihnya. Tetapi seolah-olah tidak ada yang berubah, Yin Xue terus menempel di sisi Ming Quan. Meskipun tidak lagi menjadi pelayan di keluarga ini, Yin Xue terkadang masih memanggil Ming Quan sebagai Tuan Muda, meskipun itu lebih terdengar sebagai panggilan lucu yang sering dia gunakan umtuk menggodanya.

Ming Quan telah mengambil pekerjaannya kembali dan bertindak sebagai pewaris Keluarga Ming yang penuh tanggung jawab. Kecuali sekarang dia memiliki kekasih untuk berbagi hari-harinya dengan bahagia, hidupnya telah kembali seperti semula. Dengan bantuan Yin Xue, dia bahkan mulai menambah berat badan dan otot yang sempat hilang karena kutukan. Yin Xue membantunya berolahraga dengan mengajarinya gerakan bela diri dan memberinya banyak makanan bergizi dan tonik meningkatkan kesehatan yang dia buat sendiri. Dan setiap malam, Yin Xue sangat senang mempelajari secara intim semua kemajuan yang dibuat tubuh Ming Quan dalam membangun otot.

Hari-hari ini, tanpa tugas-tugas yang membuatnya sibuk lagi, Yin Xue telah menjadi pengangguran. Namun, dia masih ingat kalimat terakhir yang pernah dia baca secara sembunyi-sembunyi dalam surat yang ditulis oleh kekasihnya saat dia berada di bawah kutukan:

Aku berharap aku bisa hidup lebih lama hanya supaya bisa merasakan masakanmu setiap hari. YdjDUG

Kalimat itu tetap dipegang Yin Xue. Karena dia punya waktu luang sekarang, Yin Xue memastikan untuk memasak setidaknya satu makanan untuk Ming Quan setiap hari untuk memenuhi keinginannya. Selain itu, dia membantu pekerjaan rumah tangga untuk orang yang dicintainya seperti sebelumnya, tetapi dia juga lebih sering menghabiskan hari-harinya dengan bermalas-malasan menunggu pasangannya bebas dari pekerjaan ketika ia tidak sedang menghabiskan waktu berdua.

Tentu saja, jika Ming Quan butuh bantuan dan bertanya padanya, Yin Xue siap untuk menggunakan berbagai keterampilannya untuk kepentingan keluarga. Tetapi setiap kali, Ming Yan akan meminta hal yang sama padanya, memohon agar Yin Xue bekerja untuknya seperti sebelumnya dan bisa sedikit mengurangi bebannya, tapi Yin Xue akan meminta imbalan yang sangat tinggi atas jasanya, mengirim Kepala Keluarga Ming yang sedih itu menyelinap pergi dengan penuh keluhan. Ming Quan merasa kasihan pada ayahnya, namun juga terhibur dengan cara Yin Xue memperlakukan mantan tuannya itu.  Ming quan tidak ingin memaksa Yin Xue untuk melakukan apa pun yang tidak dia inginkan.

Setelah kontrak dihancurkan, Yin Xue tampaknya tetap acuh tak acuh dan jijik pada  Ming Yan. Dari luar tidak ada yang berubah banyak kecuali perbedaan panggilan dan kurangnya penghormatan dari pihak Yin Xue. Ming Yan juga masih terus berbicara bebas dengan Yin Xue seperti sebelumnya, mengabaikan cemoohan dan sikap acuh Yin Xue acuh sebagai anggota keluarga yang dipercaya seperti biasa.

Namun, meskipun Yin Xue mampu menjaga jaraknya dari Ming Yan ketika dia dikontrak olehnya sebagai pelayannya, sekarang ketika dia menjadi bagian dari keluarga ini dan menyaksikan dari dekat seberapa besar perhatian mantan tuannya itu diberikan pada Ming Quan, dia mau tidak mau bersikap lunak juga kepada Ming Yan. Tentu saja Yin Xue tidak akan pernah mengakuinya, tidak peduli seberapa senang Ming Quan menggodanya tentang hal itu. Vrl3N2

Dengan cara ini, hari-hari Yin Xue dan Ming Quan bersama berjalan dengan bahagia. Ketika pikirannya berkelana sambil memikirkan kehidupan barunya, Yin Xue tiba di tujuannya. Dia mendorong pintu di depannya dan mengganggu pertemuan yang sedang berlangsung.

Ruangan di sisi lain pintu itu dilengkapi dengan baik dengan karya seni sederhana yang tak ternilai. Satu set meja dan kursi yang diukir indah dan kokoh berada di tengah. Ming Yan duduk di salah satu ujung meja persegi panjang dengan Ming Quan yang tampak lelah tepat di seberangnya. Empat orang lainnya duduk di kursi lain di yang ada di antara mereka, dua orang di masing-masing sisi. Dua dari mereka adalah para penatua Keluarga Ming dan seorang lagi adalah rekan bisnis. Yang keempat adalah Ming Jun–saudara tiri Ming Quan–yang duduk di dekatnya tampak compang-camping.

Ming Jun pernah ingin mencuri posisi Ming Quan sebagai pewaris dan mendapatkan Yin Xue sebagai pelayannya. Dia juga orang yang menumpahkan teh mendidih pada tanda kutukan Ming Quan yang tertutup agar dia bisa melihatnya menderita. Ketika Ming Yan mendengar bahwa putra keduanya ingin melukai saudaranya sendiri saat dia sedang disiksa oleh kutukan, dia sangat marah. Tetapi di bawah permintaan Ming Quan, Yin Xue telah membujuk Ming Yan untuk menahan diri dari mengusir putra jahatnya itu, sementara Ming Quan masih menderita di bawah kutukan.

Setelah Ming Quan disembuhkan, dia memutuskan bahwa alih-alih Ming Jun tidak diakui, dia ingin saudara tirinya itu dihukum menjadi asisten Ming Quan. Karena Ming Jun sangat ingin menjadi ahli waris, dia harus berbagi beban dengannya dan secara langsung melihat semua pekerjaan yang dia inginkan. Untuk mencegahnya bekerja setengah hati atau merusak sesuatu yang penting, tim penatua keluarga dan tutor akan melihat pekerjaan Ming Jun di setiap penghujung hari lalu melaporkan pengamatan mereka langsung ke Ming Yan. Karena itu, Ming Jun tidak bisa malas dan terpaksa ikut menanggung semua beban itu. Jcf0qu

Pekerjaan ahli waris yang membantu kepala rumah tangga bukanlah hal yang mudah. Itu sulit, menegangkan, dan membutuhkan banyak upaya untuk melakukannya. Meskipun hanya dibebani sebagian, Ming Jun merasa seolah-olah kepalanya berputar dengan kelelahan setiap penghujung hari. Dia mau tidak mau menyesali nasibnya. Dia hanya mencari posisi ahli waris setelah didorong oleh ibunya, sehingga dia bisa menggunakannya dan membawa prestise bagi keluarga cabangnya dan juga agar dia bisa menjalani kehidupan yang lebih mudah. Tetapi siapa yang mengira bahwa posisi ahli waris akan memiliki pekerjaan yang melelahkan seperti ini?! Dia bahkan tidak peduli dengan ambisinya sekarang, dia hanya ingin kakak laki-lakinya mengambil cuti sehingga Ming Jun juga bisa beristirahat!

“Adik Laki-laki, bisakah kamu memberiku barang-barang itu untuk toko tepi laut itu?” Suara Ming Quan yang memanggilnya terdengar tegas, “Ah, dan tolong periksa kembali log kargo Naga Angin yang keluar dari Pelabuhan Xuanling dengan yang ada di Dermaga Jinxing. Aku mencurigai beberapa perbedaan.”

Ming Jun dengan lemah hati memberinya dokumen yang dia minta dan membuat catatan pada jadwalnya sendiri untuk memeriksa laporan pengiriman nanti. Menghadapi kakak laki-lakinya yang sempat dia irikan sekarang, dengan tenang berurusan dengan pekerjaan yang jauh lebih besar dari pekerjaannya sendiri, Ming Jun menelan kembali kelihan yang ingin dia ucapkan.

“Kamu tampak sibuk.” sebuah suara ringan melayang ke dalam ruangan. DScOXp

Ming Quan mengangkat kepalanya dari kertas-kertas yang sedang dia survei dan melihat bahwa yang lain memusatkan perhatian mereka ke ambang pintu di belakangnya. Dia berbalik dan melihat Yin Xue melangkah ke arahnya. Kerutan di alis Ming Quan tanpa sadar mengendur.

Meskipun dia tampak tidak terawat, wajah Yin Xue tampak tenang dan menyendiri saat dia dengan anggun memasuki ruangan.

Langit Bieru.

Sebelumnya, Ming Quan merasa bahwa Yin Xue mirip dengan para dewa dari dunia atas yang tidak peduli atau ikut campur dengan permasalahan di dunia fana. Tapi sekarang, setelah menyaksikan senyum hangat kekasihnya secara pribadi dan secara teratur dimandikan dengan tindakan penuh kasih sayang, pemahaman Ming Quan tentang dirinya berubah. Dia merasa bahwa Yin Xue adalah binatang buas yang sombong dari jauh terlihat seperti pangeran manja, tetapi menyembunyikan kepribadian yang licik, picik dan terkadang kekanak-kanakan.

Meskipun mereka yang tidak dekat dengan Yin Xue mungkin merasa sulit bergaul dengannya, Ming Quan menyadari bahwa membuatnya bahagia ternyata sangat sederhana. Yang harus dia lakukan adalah menghabiskan waktu bersamanya, membiarkannya membunuh sesuatu atau berpelukan bersama. Itu hanya memperkuat pandangannya tentang kekasihnya yang biasanya tenang dan tajam sebagai makhluk yang menggemaskan dan menarik secara tak terduga. Ming Quan menyadari bahwa semakin banyak aspek yang dia temukan tentang kekasihnya ini, semakin dia jatuh cinta padanya. XMyW16

Menyingkirkan pikiran-pikiran itu, Ming Quan bertanya, “Yin Xue, apakah kamu tidur nyenyak?”

Yin Xue mengangguk dan datang untuk memeluk Ming Quan, membuat pemuda itu tersenyum. Dengan suara tenang, dia berbicara, “Ketika aku bangun, kamu sudah pergi. Aku merindukanmu, jadi aku datang.”

Senyum Ming Quan melebar dan berubah memanjakan tanpa sabar.

Menatap keduanya dengan puas, Ming Yan dengan damai melanjutkan pekerjaannya dengan rekan bisnisnya. Tetapi dua penatua dari keluarganya memandangi pasangan itu dengan saksama. Mereka semua tahu betapa pentingnya kehadiran Yin Xue dalam meningkatkan status keluarga ini sampai saat ini, jadi mereka semua sangat senang karena dia memilih untuk menikah dengan keluarga ini, mengikat dirinya pada kepala rumah tangga yang akan datang. Ini tidak hanya akan membuat pewaris mereka tahan terhadap skema kotor seperti keracunan atau hal-hal yang tidak dapat diprediksi seperti penyakit, itu juga berarti bahwa Yin Xue kemungkinan besar akan melindungi keluarga yang ditinggali oleh pasangan tercintanya dengan lebih antusias daripada sebelumnya. G36Anz

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Dengan mata yang bersinar, seorang penatua berambut abu-abu membelai janggutnya yang panjang dan tipis sambil bertanya, “Tuan Muda, saya senang melihat Anda dan kekasih Anda baik-baik saja. Tetapi beberapa dari kita penasaran, kapan Anda berencana untuk membawa beberapa anak ke dalam keluarga?”

Yin Xue membeku, tatapannya berubah dingin. Apakah orang ini menyarankan kepada Ah-Quan untuk melakukan surogasi? Dia tidak akan menerimanya! Dia tidak akan rela pasangannya tidur dengan orang lain, bahkan jika itu hanya demi memberikan keturunan! iC9uDm

Zlcu Hejc wfcpjkjy qfgajcsjjc erli qfcjaej vfcujc rjcajl, “Klvjx, xjwl yfiew wfwyjtjr afcajcu wfcujvbqrl jcjx-jcjx vjgl xfiejguj mjyjcu. Tlc Wef vjc rjsj qecsj yjcsjx kjxae ecaex wfcujwyli xfqeaerjc rfqfgal lae. Vjsj alvjx yfgfcmjcj ecaex wfijxexjccsj vfcujc afgufrj-ufrj.”

Penatua berambut abu-abu itu mengangguk. “Benar. Tuan Muda dan kekasih Anda akan memiliki lebih banyak waktu untuk memutuskannya.”

Kemarahan Yin Xue mereda dan lengannya yang tegang melingkari Ming Quan dengan santai. Mengetahui apa yang dikhawatirkan kekasihnya, Ming Quan memalingkan wajahnya untuk menyembunyikan rasa geli.

Penatua lainnya, seorang pria dengan kepala botak dan janggut hitam yang ramping, berbicara, “Tuan Muda, bagaimana dengan pernikahan? Saya harap Anda sudah memikirkan masalah ini.” Semakin cepat Yin Xue terikat dengan keluarga mereka, semakin baik! rTanCZ

Ming Quan memberinya senyum kecil. “Ya saya memikirkannya. Saya dan Yin Xue memang berencana menikah. Namun sebelum itu, kami akan berusaha memperkuat hubungan kami terlebih dahulu. Saya masih muda dan kami tidak terburu-buru.”

Kepuasan bersinar di mata Yin Xue. Sejauh yang dia tahu, sudah cukup bagi mereka yang telah menyelesaikan ritual perkawinan dan mengikat diri satu sama lain seumur hidup. Upacara pernikahn manusia hanya untuk menegaskan kembali bahwa dia dan orang yang dicintainya telah berjanji hidup mereka satu sama lain, manusia bodoh!

Yin Xue tiba-tiba tersadar dari pikirannya oleh suara batuk lembut. Dia mengintip dengan cemas pada Ming Quan ketika pria yang lebih muda itu menggosok tenggorokannya dengan linglung, tatapannya ditarik kembali ke kertas di depannya.

Yin Xue menyentuh tenggorokan Ming Quan dengan jari lembut. “Apakah itu menyakitkan?” IWFkQ6

Ming Quan berkedip dan mendongak dari laporan di hadapannya. “Kurasa … agak kering.”

“Kamu mau minum apa? Mungkin teh hangat?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Ming Quan mengangguk.

Yin Xue segera berbalik ke arah Ming Jun dengan mata berkilat dan memerintahkan dengan dingin, “Kamu, pergi dan ambilkan teh untuk kakakmu.” kSWF8o

Menghentikan keluhan batinnya tentang semua pekerjaan yang harus dilakukan, Ming Jun memandang Yin Xue dengan sedikit kesal. “Kenapa harus aku?”

Mengangkat alis dengan angkuh, Yin Xue kembali, “Bukankah kamu asistennya? Jadi bantu dia dengan membawakan teh untuk membasahi tenggorokannya.”

Merasa lebih sedih dari sebelumnya, Ming Jun sekali lagi menelan semua protesnya dan pergi untuk melakukan apa yang diperintahkan. Dia mau tidak mau menggerutu pada dirinya sendiri tentang bagaimana dia tidak boleh membuat teh panas seperti yang dilakukan Yin Xue sebelumnya sebagai pembalasan. Lagi pula, ayahnya dan yang lainnya ada di sini, mengawasi dan menilainya.

Ming Quan menggelengkan kepalanya penuh kasih sayang pada kelicikan kekasihnya. Tetapi saat kepalanya mulain berdenyut, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak meringis dan memijat pelipisnya. pnxMZt

“Apa yang terjadi?” Yin Xue bertanya dengan cemas. “Ah-Quan, apakah kepalamu juga sakit?”

Ming Quan tersenyum. “Aku harus bangun pagi-pagi sekali tadi, itu saja.”

Menyapu sehelai rambut dari wajah pemuda itu, Yin Xue bergumam, “Ah-Quan, jika kamu harus bekerja lebih awal hari ini, mengapa kamu tidak berhenti kemarin malam setelah melakukannya denganku sekali? Kamu seharusnya tidak perlu lagi memaksakan dirimu dengan mengizinkanku melakukannya untukmu setelah itu.”

Bunyi kuas yang jatuh karena terkejut terdengar di ruangan itu, tetapi pasangan itu dengan mudah mengabaikannya. 7HlPu8

Menagtupkan bibirnya, Ming Quan mengabaikan rona merah yang merayap di wajahnya dan menjawab, “Aku terhanyut dan tidak ingin berhenti kemarin malam. Tapi tidak apa-apa, aku sudah terbiasa bekerja tanpa tidur selama beberapa hari.”

Yin Xue menyipitkan matanya. “Kalau begitu hentikan kebiasaan itu. Itu tidak baik untuk tubuh atau pikiranmu. Istirahatlah dulu sebentar. Mungkin tidur siang di tempat yang sunyi.”

Belum terbiasa dengan perhatian kekasihnya, Ming Quan merasa ragu dan senang.

Merasakan dia melunak, Yin Xue berbalik ke Ming Yan. “Tu― Ayah Mertua, izinkan Tuan Muda beristirahat sebentar.” 36Hv V

Setelah melihat interaksi pasangan dengan penuh minat dan setelah mendengar semuanya, Ming Yan langsung setuju. “Ya, putraku ini sudah bekerja cukup keras hari ini. Quan-er, pergi dan istirahatlah dengan Yin Xue.”

Ming Quan sedikit membungkuk di bawah kombinasi meyakinkan mereka, tetapi masih tetap tidak pasti. Ketika dia berada di bawah kutukan beberapa minggu yang lalu, dia akhirnya meminta yang lain bekerja lebih keras untuk menyelesaikan bagiannya juga. Dia merasa bersalah dan merasa berhutang lebih banyak pada mereka untuk itu. Bisakah dia benar-benar santai sekarang?

Berpikir dengan nada yang sama tetapi dengan perspektif yang berbeda, Yin Xue berbicara, “Ah-Quan, kamu berada di bawah kutukan beberapa minggu yang lalu. Kamu seharusnya tidak terlalu memaksakan diri terlalu cepat. Bagaimana jika itu berdampak pada pemulihanmu?”

Ming Quan ingin mengajukan protes, “A-aku ingin beristirahat… tapi aku tidak bisa melepas tanggung jawab dan membebani yang lain dengan tugas-tugasku yang belum selesai. Aku punya satu set dokumen harus diselesaikan untuk besok. Itu tidak bisa ditunda. Tidak adil bagiku untuk mengganggu seseorang dan membuatnya menyelesaikan tugas yang membosankan.” V3NrL4

Ming Yan baru saja akan membuka mulut untuk menawarkan diri mengambil alih pekerjaan putranya terlepas dari protesnya, ketika pintu terbuka dan Ming Jun masuk dengan senampan teh.

Mata Yin Xue menjadi cerah dengan gembira ketika dia segera berkata, “Kalau begitu, biarkan saudaramu yang menanganinya untukmu. Bukankan itu gunanya asisten? Di satu sisi, itu merupakan tugasnya untuk melakukan apa yang tidak bisa kamu lakukan.”

Langit Bieru.

Ming Quan tampak berpikir degan serius mempertimbangkannya.

Ming Jun membeku, matanya melebar dengan firasat buruk. “A-Apa? Apa yang kamu ingin aku tangani?” GihuR

Mengulurkan setumpuk kertas tebal, Ming Quan menatap Ming Jun penuh harap. “Saudaraku, maukah kamu mengisi semua izin ini? Hari terakhir untuk mengirimkannya adalah besok. Kantor pengiriman ditutup pada tengah hari, jadi kamu mungkin harus begadang sampai tengah malam.”

Ming Jun buru-buru membuka mulut untuk menolak tapi terganggu oleh ayahnya yang menerima tugas itu atas namanya. “Karena Ming Jun masih belum berpengalaman, ini akan menjadi kesempatan yang baik untuk membiasakan dirinya dengan pekerjaan semacam itu sambil mengajarinya ketekunan.” kata Ming Yan. Sebenarnya dia benar tidak ingin berurusan dengan dokumen itu sendiri, jadi dia dengan mudah dia memberikannya kepada putranya yang lebih muda. Nah, kecuali hukumannya berat seperti ini, putranya tidak akan belajar dari kesalahannya, bukan?

Melihat hal itu sudah diputuskan untuknya, Ming Jun ingin menangis. Tampaknya saudara lelakinya akhirnya mendapat kesempatan untuk beristirahat seperti yang dia ingin. Tapi kenapa dia juga tidak bisa ikut beristirahat, dan malah harus mengerjakan bagiannya juga?! Apakah ini neraka? Merasa bahwa dunia ini sedang menyiksanya, Ming Jun dengan pahit menyesali tindakannya di masa lalu. Dia benar-benar seharusnya tidak menginginkan posisi merepotkan saudaranya atau memusuhi binatang kecil Yin Xue! Dia berharap dia bisa kembali ke masa lalu dan menampar mulutnya sendiri hingga bengkak jadi dia tidak akan mendapat masalah seperti ini! Betapa dia berharap dia bisa menjalani kehidupannya yang santai seperti sebelumnya.

Tidak peduli dengan pandangan putus asa yang diberikan oleh Ming Jun pada tumpukan kertas tebal di depannya, Yin Xue dengan senang hati mengajak pasangannya keluar untuk bersantai dan menghabiskan waktu bersama. QUhEio


Tanpa bertukar kata, Yin Xue dan Ming Quan pergi ke Halaman Krisan, tepatnya di teras bagian belakangnya yang memiliki pemandangan kebun krisan bermekaran dengan warna cerah.

Seperti yang dia lakukan beberapa minggu yang lalu, Ming Quan duduk dengan nyaman di dinding rendah, kakinya menjulur ke depannya dan punggungnya bersandar pada pilar. Yin Xue berdiri di sampingnya, bibirnya menekuk lembut, tersenyum penuh nostalgia. Rambut peraknya berkilau dalam cahaya sore, hampir menyilaukan mata Ming Quan.

Jika dibandingkan dengan terakhir kali ketika dia berada di sini duduk dengan kutukan Suixin, Ming Quan merasakan bagaimana keadaannya kali ini sangat berbeda. Tidak hanya kutukan yang tak tersembuhkan itu telah hilang, dia juga berhasil menerima kasih sayang dari orang yang telah dia rindukan sejak dulu. Sebelumnya, dia tidak pernah berbicara banyak dengan orang ini, apalagi berani merayunya. Tapi sekarang…

Menjangkaunya, Ming Quan mengangkat seikat rambut panjang Yin Xue dan mempelajarinya dengan rasa ingin tahu tanpa takut membuatnya marah. Untaian perak itu cukup halus hingga terasa licin di tangannya. Dia sekarang bisa dengan santai menyentuh sesuatu yang dulunya tampak di luar jangkauannya bahkan ketika itu ada tepat di wajahnya. OaLWhs

Yin Xue menyaksikan ketertarikan kekasihnya dengan rambutnya dengan kebahagian penuh cinta. “Apakah semenarik itu hingga mengalihkan perhatianmu keindahan taman ini?”

Ming Quan membiarkan helaian sutra itu terlepas dari jari-jarinya dan tersenyum pada kekasihnya. “Apa yang membuatmu berpikir kalau bukan kecantikanmu yang ingin aku perhatikan di sini?”

Yin Xue terkekeh. Siapa yang akan tahu bahwa kekasihnya yang biasanya tenang adalah menjadi pembicara yang manis? Merasa terpesona, Yin Xue menangkup pipi kekasihnya dengan telapak tangannya dan membungkuk, tiba-tiba merasakan keinginan untuk mencicipinya. Dengan mata berbinar, Ming Quan menengadahkan kepalanya dan membuka bibirnya dengan penuh keinginan. Dua bibir bertemu dan lidah saling terjalin ketika pasangan itu perlahan-lahan menikmati satu sama lain. Suara basah mengisap dan menjilati keluar tak terkendali. Wajah mereka memerah karena panas, sementara gerakan mereka menjadi semakin bergairah. Meskipun terengah-engah, Ming Quan membiarkan rasa terdesak mendorongnya untuk melahap kekasihnya lebih banyak lagi.

Merasakan bahwa kekasihnya membutuhkan udara, Yin Xue melepaskan dan bersandar, mematahkan ciuman itu. Dengan mata yang gelap, Yin Xue menjilat bibirnya yang berkilau dan berbisik dengan senyuman ceria, “Aku bisa memikirkan banyak cara indah lainnya agar Tuan Muda bisa memperhatikanku, tetapi aku lebih suka kamu beristirahat bukan hanya dari segi mental tetapi juga dari segi fisik.” mtP56z

Mengumpulkan pikirannya yang tersebar, Ming Quan menghela nafas seolah-olah berusaha memadamkan gairahnya. “Kurasa kamu benar. Jika tidak, tidak akan ada gunanya bagiku untuk beristirahat. Tapi aku juga tidak ingin tidur… Yin Xue, bagaimana kalau kamu menceritakan sebuah kisah padaku?”

Yin Xue berkedip karena terkejut, lalu mengangkat bahu. “Baiklah. Cerita apa yang ingin kamu dengar?”

Ming Quan ragu-ragu sebelum berbicara, “Kamu bebas untuk menolak permintaanku, tapi aku sudah penasaran dengan ini selama bertahun-tahun. Apakah kamu ingat bagaimana aku menulis di dalam suratku untukmu kalau pertama kali aku menyadari bahwa aku mungkin menyukaimu itu adalah ketika aku melihatmu tersenyum pada bunga krisan? Apakah kamu ingat apa yang membuatmu tersenyum pada saat itu?”

Yin Xue mengeluarkan tawa pelan dan memiringkan kepalanya. “Iya. Apakah itu cerita yang ingin kamu dengar dariku?” A9piHR

Melihat bahwa Yin Xue tidak menolaknya, Ming Quan mengangguk dengan kesenangan yang hampir tidak bisa disembunyikan. “Apakah kamu ingat tentang senyuman itu?”

Ekspresi Yin Xue lembut. “Itu tentang kamu.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Aku?!” Ming Quan berkedip padanya dengan kaget. Dia mencoba untuk berpikir kembali, tetapi dia benar-benar tidak dapat mengingat interaksi yang ada diantara dia dan Yin Xue.

“Tidak mengherankan jika kamu tidak dapat mengingatnya.” kata Yin Xue. “Lagipula, kamu masih sangat muda.” DqfdQg

Keingintahuan Ming Quan tumbuh cukup tinggi saat mendengarnya.

Seolah bisa merasakannya, Yin Xue terkekeh pada dirinya sendiri dan duduk di dinding rendah dengan punggung menghadap ke taman dan sisinya bersandar pada pilar. Menatap tatapan ingin tahu Ming Quan, dia menepuk pahanya dengan jelas. Ming Quan memahaminya dan pergi untuk duduk di pangkuan kekasihnya, punggungnya sekali lagi bersandar pada pilar tebal sementara kakinya diletakkan di dinding di samping Yin Xue. Saat sisinya menempel di dada kokoh kekasih tercintanya, aroma musim dingin yang akrab dan sejuk menyelimuti Ming Quan.

Memeluk pasangannya yang terkasih, Yin Xue memulai, “Itu terjadi pada salah satu kesempatan ketika Ayahmu datang untuk menemui Ibumu yang sakit. Kamu biasanya akan menghabiskan waktu bersama orangtuamu di kamar tidur Ibumu, sementara mereka berusaha bersikap seolah semuanya baik-baik saja di depanmu. Kemudian Ibu dan Ayahmu akan menyuruhmu keluar untuk bermain. Mereka akan berbicara tentang kematian Ibumu yang akan datang karena penyakitnya dan mereka berdua akan menagis diam-diam satu sama lain.”

Hati Ming Quan berdegup kencang dan tatapannya semakin dalam ketika ingatan kembali ke masa berat itu. Merasakan telapak tangan dingin Yin Xue menggosok punggungnya meyakinkan, Ming Quan menghembuskan napas dan mengangguk tanda memintanya melanjutkan cerita. hCTDvj

Jadi, Yin Xue melakukannya.

Pada hari itu lima belas tahun yang lalu, dia dengan acuh tak acuh berjaga di halaman sambil menunggu di dekat taman krisan. Tuannya saat itu memerintahkannya menunggu agar dia memiliki privasi dengan istrinya. Sayang sekali bahwa Yin Xue masih dapat mendengar suara mereka dari luar, tetapi dia menahan diri untuk tidak membiarkan Tuannya tahu tentang hal itu.

Ming Quan kecil yang disuruh pergi bermain, dengan gembira berkeliling di kebun yang dirawat dan dipelihara oleh ibunya dengan hati-hati. Karena tidak tahan atas permintaannya, ibunya akhirnya memberinya izin untuk memetik satu krisan dari bunga yang mekar berwarna-warni. Maka itu, Ming Quan berada di antara barisan semak-semak, mencari satu bunga untuk dia pilih. Terkadang, dia akan mengintip secara diam-diam ke arah Yin Xue yang berdiri tegak di bawah atap dan kemudian tersenyum bahagia pada dirinya sendiri. Pria berambut perak itu terlihat agak menakutkan, tapi dia juga sangat cantik dan memberinya kesan yang cukup baik.

Setelah mengintip ke tiga samapi empat kali, Yin Xue yang tahu mulai merasa sedikit geli. Apa yang sedang dilakukan bocah itu? Dia sepertinya… mencari sesuatu? mEY8gV

Karena penasaran, dia berjalan ke arah Ming Quan yang terkejut dan ikut berjongkok dengannya. “Tuan Muda, apa yang kamu cari?”

Sembuh dari keterkejutannya, Ming Quan tertawa geli. “Aku ingin bunga yang tercantik!” katanya.

Yin Xue merenung sejenak, lalu menghela nafas dan menawarkan. “Apakah Tuan Muda ingin saya membantu?” Siapa yang tahu masalah apa yang mungkin dihadapi anak ini jika dibiarkan sendiri?

Tapi Ming Quan menunjukkan ekspresi khawatir dan menggelengkan kepalanya dengan keras. “Tidak! Kamu tidak bisa melihat bunganya sekarang!” Kemudian dia berbalik untuk menjauh secepat mungkin. ry5WPT

Yin Xue berkedip, wajahnya menjadi lebih tanpa ekspresi dibanding sebelumnya. Sepertinya… anak itu tidak menyukainya? Atau apakah dia takut padanya? Yin Xue tanpa sadar mengerutkan keningnya. Apakah dia terlihat seperti seseorang yang akan menyakiti seorang anak kecil yang bahkan belum genap berusia setengah dekade? Dia ingin mengejek? Sambil menegakkan dirinya, dia berjalan kembali ke tempatnya semula di bawah atap dan dengan kaku terus mengawasi lagi. Karena anak itu tidak menginginkan bantuannya, dia hanya akan mengawasinya dari jauh.

Tetapi beberapa menit kemudian, Ming Quan sendiri berlari ke arah Yin Xue, senyum cerah menghiasi wajah mungilnya yang gemuk. Beberapa noda mengotori kulitnya dan ranting dengan daun kusut ada di rambutnya yang berantakan. “Aku menemukannya!” katanya sambil tangannya menyembunyikan sesuatu di belakangnya. Dia menatap Yin Xue dengan mata berbinar seolah mengharapkan pujian.

Yin Xue mengangkat alis. “Saya melihat. Saya rasa itu bagus.”

Sepertinya tidak merasakan nadanya yang kering dan tidak peduli dari Yin Xue, Ming Quan mengangguk dan dengan bangga mengangkat krisan besar berwarna kuning ke Yin Xue. “Tuan, kamu sangat cantik. Maukah kamu mengambil ini dan menikah dengan saya?” o4JqXM

Yin Xue menegang, matanya menyipit karena curiga. Namun suaranya tetap tenang, “Tuan Muda, apakah salah satu dari orangtua Anda meminta Anda untuk melakukan ini?” Bagaimanapun, bagi manusia biasa, menjadi pasangannya akan memiliki banyak manfaat bagi mereka. Orangtua mana yang tidak menginginkan manfaat seperti itu untuk anak mereka?

Tapi Ming Quan mengerutkan alisnya dan memiringkan kepalanya dengan bingung. “Orangtua saya? Tidak, mereka tidak mengatakan untuk melakukan ini.” Kemudian dengan cerah kembali, dia menjelaskan, “Ayah memberi tahu saya bahwa jika saya ingin menikah, saya harus memilih orang terbaik di dunia, jadi saya memilih kamu!” Lagipula, satu-satunya kandidat lain yang bisa dia pikirkan yang bisa menerima gelar itu adalah ayah dan ibunya, tetapi mereka sudah menikah satu sama lain dan dia tidak ingin bertanya kepada orang lain.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yin Xue tertegun di tempat, hanya bisa menatap anak itu. Kemudian sebuah senyum kecil ditarik dari sudut bibirnya saat kesedihan yang masam menari di matanya. “Saya tahu. Tuan Muda sangat baik sekali memberi saya kehormatan seperti itu. Sayangnya, saya harus menolaknya.”

Seluruh tubuh Ming Quan terkulai. MZDhJG

Merasa geli, Yin Xue melanjutkan, “Tetapi jika Anda bertanya lagi setelah Anda dewasa, saya mungkin mempertimbangkan kembali.” Dia yakin bahwa anak itu akan melupakannya saat itu.

Gelembung kegembiraan bergejolak di tatapan bocah itu sekali lagi. “Baiklah! Saya akan bertanya kepada kamu setelah saya dewasa! Saya akan menjemputmu dengan bunga cantik lainnya, jadi ambil ini.”

Setelah Yin Xue menerima bunga kuning besar yang mekar, Ming Quan kecil dengan senang hati pergi bermain di taman. Di tengah jalan, dia datang kembali untuk menyeret Yin Xue dengan tangan untuk menunjukkan kepadanya serangga mengkilap yang dia lihat, dengan demikian dia mengajak makhluk buas itu menjadi teman bermainnya.

Ketika Ming Quan tumbuh dan membuang kenaifan kekanak-kanakannya, dia mulai menjadi lebih sadar akan Yin Xue yang tampak keras dan penyendiri. Akhirnya, dia lupa tentang hari yang mereka habiskan bermain bersama di taman bunga itu. Tapi Yin Xue tidak tertarik dengan hal itu. Ini bukan pertama kalinya dia didorong pergi dan merasa bahwa itu seperti yang diharapkannya. Qi7fVN

Namun, setiap kali dia melihat krisan kuning, Yin Xue tidak bisa tidak menyentuh kelopaknya yang lembut dan tersenyum, seorang anak lelaki yang dengan berani menyatakan proposal pernikahan padanya terus yang terngiang di benaknya.

Saat Yin Xue selesai menceritakan kisah ini, wajah Ming Quan terbakar menjadi merah muda cerah. “A-Aku benar-benar tidak ingat.” dia berusaha keluar dari rasa malunya.

Yin Xue terkekeh dan menusuk lembut hidung kekasihnya. “Aku tahu. Itulah yang membuat ingatan itu semakin berharga bagiku, karena aku adalah satu-satunya yang memilikinya. Sayang sekali kamu tidak ingat untuk melamarku setelah tumbuh dewasa.”dia menggoda.

Ming Quan menatapnya dan Yin Xue tertawa. lAPvQ7

Ekspresi Ming Quan melembut. Sambil mengingat kembali senyum hangat yang misterius itu sebelumnya, berapa kali Ming Quan berharap suatu hari Yin Xue akan tersenyum seperti itu karena dia? Dan sekarang ternyata itu benar-benar karena dia.

Sekarang, dengan senyum yang sama, Yin Xue memandang Ming Quan. Kehangatan dalam ekspresinya mengalahkan warna-warna dingin di matanya, mengubahnya menjadi kolam es yang mencair yang memantulkan langit yang diterangi matahari. Menelusuri bibir yang tertekuk itu dengan jari-jari lembut, Ming Quan memberi senyuman puas pada kekasih yang dia cintai.

Duduk bersama oleh hamparan bunga dengan kasih sayang di mata mereka dan kehangatan di hati mereka… ini adalah bagaimana mereka akan menghabiskan keabadian mereka.

  OICn5S

— END—


Akhirnya selesai. Terima kasih sudah mau membaca cerita terjemahan ini. Buat pencinta cerita zombie bisa membaca terjemahanku yang lainnya Harta Karun Prajurit Muda (Young Military Rarities). Sampai Jumpa ^^

Translator's Note

Vegbujrl jaje lye qfcuujcal jvjijt rejae qfcujaegjc jaje qfgpjcpljc sjcu wfcmjxeq qfgrfaepejc rfbgjcu kjclaj ecaex wfcpjijcl xftjwlijc yjul bgjcu ijlc, sjcu jxjc wfcpjvl bgjcu aej vjgl rjcu jcjx rfafijt xfijtlgjccsj.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

6 comments

  1. Yayy happily ever after♪~(´ε` )
    Terima kasih untuk penerjemah!!^^

    • Iya.. terima kasih sudah mengikuti kisah Ming Quan dan Yin Xue sampai akhir (*๓´ ꒳`๓)♡

    • Terima kasih sudah mengikuti terjemahan cerita pendek ini sampai akhir.
      Semoga suka ya (*๓´ ꒳`๓)♡