English

Batu Giok BerukirChapter 11

0 Comments

Nyonya Muda Wu ini punya kekasih.


Saat dia menyelesaikan kata-katanya, seseorang datang untuk membuka kunci kandang kayu. Dan kemudian, Fu Changling dan Qin Yan keluar. kMg0Qp

Fu Changling dalam keadaan linglung, sedangkan Qin Yan sedang ditopang. Qin Yan menyaksikan Fu Changling masih belum kembali ke akal sehatnya dan dengan tenang mengulangi kata-kata dari sebelumnya, “Korbankan sebagian kecil dari diriku untuk mencapai tujuan yang lebih besar.”

Saat dia berbicara, dia bahkan mengatupkan rahangnya dan dengan ringan menambahkan, “Terima kasih atas pengorbananmu.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Setelah itu, seseorang membantunya, serta Fu Changling, naik ke kereta kuda.

Fu Changling kembali sadar setelah naik kereta kuda. Wajahnya terkulai saat dia menatap ke kejauhan. Qin Yan duduk bersila di depannya dan setelah beberapa waktu bermeditasi, dia mengangkat pandangannya ke arahnya dan dengan tenang berkata, “Jangan terlalu dipikirkan. Mari kita pikirkan dulu bagaimana kita harus keluar.” Mi1JcP

Fu Changling menatapnya dan mendesah. “Ini pasti salahku karena terlalu tampan.”

Qin Yan tidak ingin mendengarkan omong kosongnya, jadi dia menutup matanya detik berikutnya.

Fu Changling terbatuk ringan, melihat ketidaksabaran Qin Yan, dan kembali mendiskusikan masalah serius. “Apa kau pernah mengenal seseorang yang pergi ke Alam Tersembunyi Xuanji ini?”

“Tidak pernah.” cUJwfn

“Bahkan shifu-mu?”

Fu Changling bersandar di kereta kuda dan secara ritmis mengetukkan kipas ke bahunya. Dia menatap Qin Yan dari sudut matanya. Qin Yan tampak menjadi lebih serius saat Ia menyebutkan mengenai shifu-nya. “Tidak pernah.”

“Oke.” Fu Changling menegakkan punggungnya. “Karena tidak ada yang punya pengalaman, ayo kita coba menebaknya. Secara rata-rata, ada beberapa aturan yang harus dipatuhi di alam tersembunyi, jadi sekarang kita perlu melakukan dua hal.”

“Apa?” haPKT9

Mata Qin Yan berkedip terbuka. Dia memandang Fu Changling, dan Fu Changling melihat ke arah luar kereta kuda. “Penghalang energi,” kata Qin Yan.

Dan saat dia selesai berbicara, seluruh kereta kuda dibungkus oleh penghalang energi, dan kemudian Fu Changling berbalik, mengembuskan napas lega, “Sekarang kita bisa berbicara dengan benar.”

Saat dia berbicara, dia mengangkat satu jari. “Yang perlu kita lakukan adalah: Pertama, kau dan aku harus sembuh dan bisa menjaga diri kita masing-masing.”

Qin Yan dengan tanpa ekspresi berkata, “Langsung ke intinya.” zXlt5e

“Kedua,” Fu Changling berbicara pelan, “Kita perlu menjilat Nyonya Muda Wu ini dan mengetahui lebih banyak informasi darinya.”

Qin Yan sedikit bingung. “Kenapa?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Apa kau memperhatikan ada sachet harum dengan pola pedang di tubuhnya?”

Qin Yan memikirkannya dan mengangguk. Fu Changling mendekatinya dan berbisik, “Sachet harum itu mungkin bukan miliknya. Polanya tampak seperti milik seorang laki-laki. Sachet-nya sudah usang, dan sepertinya sudah digunakan dalam waktu yang sangat lama; bahkan tampaknya sering disentuh. Menurutmu apa artinya Nyonya Muda Wu menggantungkan sachet harum pria di pinggangnya dan bahkan sering disentuh?” gD1HGk

“Bjajxjc rjpj.”

“Pcl yfgjgal Rsbcsj Zevj Qe lcl revjt wfwlilxl xfxjrlt.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Hlc Tjc ajwqjxcsj wfcufgal rfafijt wfcvfcujgxjc. “Glj qecsj xfxjrlt, ajql vlj wjrlt wfcmjgl qfijwjg. Glj yjtxjc rfaepe ecaex wfwyjkj xlaj xfwyjil. Cvj sjcu wfcmeglujxjc vl rlcl.”

“Dfcjg.” Me Jtjcuilcu wfcujcuuex. “Mjxajcsj, sjcu qjilcu qfcalcu, jqjxjt xje wfcsjvjglcsj?” x5MoIG

“Cqj?”

“Glj qecsj qeqli wjaj.”

Kata-kata ini mengejutkan Qin Yan. Dia tidak bisa menahan diri untuk mengulanginya. “Pupil?”

Tidak aneh bagi Qin Yan untuk menganggapnya aneh. Di seluruh Alam Tersembunyi Xuanji, semua penduduk kota tidak memiliki pupil mata, tetapi Nyonya Muda Wu ini tampak istimewa. L EzNy

“Bagaimana kau tahu?” tanya Qin Yan ingin tahu.

Fu Changling memutar matanya. “Aku melihatnya. Saat dia menundukkan kepalanya, aku menyadari jika ada bintik hitam di kelopak matanya.”

Fu Changling menepuk telapak tangannya dengan kipas. “Dia seharusnya memiliki pupil, tapi dia menyembunyikannya.”

Berbicara, Fu Changling mengangkat pandangannya pada Qin Yan, “Apa menurutmu dia adalah dewa Alam Tersembunyi Xuanji?” RhV0mB

Qin Yan tidak mengatakan apa-apa.

Setiap alam tersembunyi akan memiliki seperangkat aturan unik mereka sendiri, serta seseorang untuk memastikan pelaksanaan aturan ini, dan itu adalah para dewa.

Dewa-dewa ini hanyalah orang-orang suci yang akan disembah oleh alam tersembunyi di masa lalu, misalnya, “Yang Mulia” yang disembah di Alam Tersembunyi Xuanji adalah dewa mereka.

Para dewa berbeda di seluruh keberadaan tempat ini. Segala sesuatu yang lain adalah ciptaan dari array ini, tetapi dewa, dan hanya dewa ini, diciptakan oleh pencipta mereka bersama dengan array tersebut. iqnrVt

Fu Changling mengizinkan Qin Yan mencerna kata-katanya. Dia menggunakan kipasnya untuk mengangkat tirai dan melihat ke arah luar.

Keduanya memendam pikiran mereka sendiri saat mereka memasuki Manor Wu. Saat mereka masuk, walikota memanggil mereka.

Walikota adalah seorang lelaki tua berusia di atas lima puluh tahun. Ketika dia melihat Fu Changling, dia mendekat dengan wajah penuh dengan air mata dan memegang tangannya, dipenuhi dengan emosi, dan berkata, “Juruselamat kita! Penyelamat kita!”

Fu Changling tersenyum kecut saat Walikota Wu menyeretnya. Pada hari itu, mereka mengadakan pesta besar dan dia meminta Fu Changling menemaninya minum anggur. DLw4dY

Wu Sisi duduk tepat di sebelah Fu Changling dan terus menuangkan anggur untuknya. Fu Changling memiliki toleransi yang cukup mengesankan untuk anggur, tetapi sepanjang malam, dia akhirnya tidak bisa memegang cangkirnya lagi. Pada akhirnya, setelah semua orang pingsan, Qin Yan mengamati sekeliling mereka sebelum bangun dan bersiap untuk kembali ke kamarnya.

Tatapan Fu Changling kabur, tapi dia juga tahu bahwa Qin Yan ingin pergi. Dia dengan cepat meraih lengan Qin Yan dan berkata dengan susah payah, “Jangan … Jangan tinggalkan aku.”

Langit Bieru.

Qin Yan sejenak berhenti, dan setelah beberapa saat, ia menghunuskan pedang padanya sampai hanya berjarak satu inci.

Fu Changling sangat ketakutan dengan pedang itu. Qin Yan dengan jelas berkata, “Jangan memaksakan keberuntunganmu. Pegang itu.” prFWqi

Fu Changling kembali ke akal sehatnya ketika dia mendengar kata-kata itu. Dia dengan cepat menarik pedang Qin Yan dan dengan senang hati berkata, “Baik. Sudah kulakukan.”

Dia meminjam kekuatan Qin Yan dan berdiri. Qin Yan berjalan di depan, dan Fu Changling mengikuti dari belakang. Dia menyipitkan matanya dan dengan muram, dia bisa melihat siluet Qin Yan. Untuk sesaat, dia berpikir bahwa dia telah melihat Yanming.

Kembali di tahun itu, di tengah badai salju yang liar dan menghebohkan, orang yang berjalan di depannya, dan membimbingnya, adalah Yanming.

Dia berpikir bahwa dia terlalu mabuk, tetapi dia tidak bisa menggambarkan perasaannya, jadi dia tertawa dan berkata, “Apa kalian semua kultivator pedang suka membimbing orang dengan cara ini?” OS6wva

“Aku tidak tahu,” jawab Qin Yan dengan tenang.

Fu Changling bersin. “Dulu, ada seseorang… yang… yang… membimbingku seperti ini sebelumnya. Dia … dia juga seorang kultivator pedang.”

Tidak ada yang tahu mengapa, Qin Yan, setelah mendengar itu, berhenti sejenak.

Fu Changling mengangkat pandangan ke arahnya. “Apa terjadi sesuatu?” C3sGWb

Qin Yan berdiri sejenak, lalu berbalik. “Siapa yang membimbingmu seperti ini sebelumnya?”

Fu Changling tersenyum dan melambaikan tangannya. “Ya ampun, kau tidak akan mengenalnya.”

Menanggapi tanggapannya, Qin Yan ingin berbicara, tetapi saat dia melakukannya, suara seorang wanita terdengar, “Ah, sayangku, kalian berdua ada di sini!”

Keduanya mengangkat kepala, hanya untuk melihat Wu Sisi, dengan wajah penuh kegembiraan, menatap mereka dari ujung koridor. Fu Changling menghirup udara dingin yang dalam dan secara naluriah ingin bersembunyi di balik Qin Yan, tetapi sebelum tubuhnya bertindak, dia memaksa kesadarannya ke tempatnya dan mengerahkan senyum tampan di wajahnya pada Wu Sisi. “Nyonya Muda Wu.” Vhwz8H

“Fu Gege~”

Wu Sisi memegang Fu Changling dan mengedipkan mata tanpa pupilnya. Kemudian dia membelai bulu matanya dan berkata, “Menunggumu untuk waktu yang lama. Ada banyak hal yang ingin aku katakan padamu~”

Fu Changling mengalami kejang saat dia mengibaskan bulu matanya.

Tapi dia berpikir, tidak, dia tidak bisa kalah. Dalam situasi seperti ini, bagaimana dia, Fu Changling, bisa kalah! Xt7AsS

Dengan itu, dia menarik napas dalam-dalam dan memutuskan untuk tersadar sepenuhnya.

“Kebetulan sekali.” Fu Changling tersenyum dan berpegangan tangan dengan Wu Sisi, bergandengan tangan, dan menuju ke arah yang mereka tuju. Dia berkedip dan berkata, “Aku juga punya banyak hal untuk dikatakan kepadamu, Sisi Meimei.”

Story translated by Langit Bieru.

Fu Changling tidak pernah menyusun pembicaraan murahannya, tetapi Wu Sisi tampak berubah kaku mendengar kata-katanya ini.

Fu Changling mulai merasa sombong. pLboed

Qin Yan berjalan di belakang mereka. Dia membawa pedangnya dan memandangnya tanpa ekspresi seolah-olah dia seperti angin yang berembus tanpa rasa keberadaan.

Fu Changling dan Wu Sisi tampak seperti pasangan yang menggoda satu sama lain, tetapi pada kenyataannya, mereka diam-diam melontarkan hinaan. Begitu mereka masuk, Wu Sisi mendorong Fu Changling dengan jijik dan menutup pintu.

Sebuah array meledak menjadi cahaya di bawah kaki Fu Changling dan Qin Yan. Fu Changling mempelajari array itu dan Wu Sisi bertepuk tangan, lalu berjalan menuju meja dan menuangkan secangkir teh untuk dirinya sendiri. “Aku pikir kalian berdua pasti sudah tahu, melihat bagaimana kau menargetkan aku.”

“Oh.” Fu Changling mengangkat kepalanya dan mengangguk. “Kami menebak sedikit. Apa kau dewa dunia ini?” ix8Sue

“Bukan,” kata Wu Sisi.

Fu Changling tertegun, dan setelah beberapa saat, dia mendengar Wu Sisi menyesap teh dan menundukkan kepalanya. “Dewa adalah tuanku dan aku adalah roh pedangnya. Tentu saja, aku juga rekan kultivasinya.”

Pikiran Fu Changling terpaku pada ini. “Dan dimana dia?”

“Empat belas tahun yang lalu, seseorang dengan paksa mengambil Alam Tersembunyi Xuanji di bawah kendali mereka dan menjadikan ‘Yang Mulia’ ini sebagai dewa dari alam tersembunyi ini. Saat ini, ‘Yang Mulia’ ini telah menyegelnya.” m1ERH4

“Kau membutuhkan bantuan kami.”

Qin Yan berbicara lugas, dan Wu Sisi mengangkat matanya ke arah Qin Yan, mengangguk. “Benar. Tahun-tahun ini aku menyembunyikan diriku di antara penduduk kota. Dia belum menemukanku. Aku membutuhkan bantuan kalian.”

“Jadi kau menemukan dirimu alasan untuk mendekati para kultivator yang datang dari luar, karena hanya mereka yang bisa membantumu.” Fu Changling berhasil menyatukan semuanya, dan kemudian tidak dapat menahan diri untuk bertanya, “Lalu mengapa kau memilih untuk menikah denganku, dan bukan dia?”

Qin Yan menatap Fu Changling dengan tatapan tak berdaya. Wu Sisi mendengus dingin. “Dengan rencanamu, kau pikir kau bisa menyembunyikannya dariku?” IOQh0A

Cih.” Fu Changling membuka kipasnya dan memberikan ekspresi penuh kekalahan. “Perempuan.”

Qin Yan tidak tahan mendengarkan ini lebih lama lagi. Dia mengubah topik dan bertanya kepada Wu Sisi, “Apa yang kau butuhkan?”

“Aku butuh sebuah benda,” Wu Sisi meletakkan cangkir tehnya dan menjelaskan, “Lusa, benda ini akan dilelang di Paviliun Teratai kota. Itu adalah item bintang dari Paviliun Teratai besok, namanya Pagoda Linglong. Temukan benda itu, dan berikan padaku. Bantu aku membebaskan tuanku dan aku akan membebaskan kalian dari Alam Tersembunyi Xuanji.”

Fu Changling mengangkat alisnya. “Kau tahu di mana Pagoda Linglong, jadi kenapa kau tidak mengambilnya sendiri?” djGrb1

Wu Sisi menggelengkan kepalanya. “Aku tidak ingin menarik perhatian ‘orang itu’. Pagoda Linglong adalah benda milik tuanku. Siapapun yang mendapatkannya akan menarik perhatian ‘Yang Mulia’. Aku takut dia akan memperhatikanku. Jadi benda itu harus diambil oleh orang lain. Kalian adalah orang asing jadi wajar jika kalian menginginkan Pagoda Linglong, dia tidak akan curiga.”

“Baik.” Fu Changling mengangguk dan kemudian mengulurkan tangan ke Wu Sisi.

Langit Bieru.

Bingung, Wu Sisi menatapnya. “Apa yang kau inginkan?”

“Uang, tentu saja.” lDWR3U

Fu Changling secara wajar menyatakan, “Apa kau tidak membutuhkan uang dalam pelelangan?”

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!