English

Batu Giok BerukirChapter 19

0 Comments

Penerjemah: jeff


Setelah kita keluar, mari kita jalani hidup kita masing-masing. i4xj1r


Kata-kata itu membuat Fu Changling merasa begitu menyesal.

Untuk sesaat, dia tidak tahu bagaimana harus menjawab. Setelah bergumam cukup lama, dia akhirnya berkata, “Aku hanya takut padanya.”

Langit Bieru.

Yanming tersenyum. “Dan tidak seorang pun, kecuali dirimu sendiri, yang tahu lebih jelas mengapa kamu takut.”

Berbicara, Yanming memiringkan kepalanya untuk melihat bulan yang tergantung di langit. Kemudian dia mengangkat cangkirnya dan menatap Fu Changling sebelum dengan sungguh-sungguh berkata, “Saudara Fu, kita tidak tahu apakah kita akan hidup atau mati dalam pertempuran besok. Di sini, aku mempersembahkan secangkir anggur terakhir ini untukmu.” mz DFt

Mendengarkan kata-kata ini, Fu Changling menatap Yanming, yang menatapnya dengan tatapan yang jelas.

Dia masih muda, dan dia memiliki masa depan yang cerah. Fu Changling tidak bisa menahan diri untuk tidak tersenyum. Dia mengangkat cangkirnya. “Aku juga mempersembahkan secangkir anggur ini untukmu, tapi yakinlah. Besok, kamu akan hidup.”

“Apa Saudara Fu selalu begitu percaya diri?”

Fu Changling berhenti sejenak. Dia memandang Yanming di depannya, dan tiba-tiba dia merasa bahwa mata orang ini tampak seperti pusaran dalam yang membuat siapapun tersedot ke dalamnya. Dia merasa sedikit tersesat, tetapi itu hanya sesaat sebelum pikirannya kembali jernih. LXCSwy

“Tentu saja.”

Fu Changling dan Yanming mendentingkan cangkir mereka. Dia tidak tahu mengapa dia tanpa sadar mengulangi kata-kata yang Yanming katakan padanya sebelumnya, “Karena aku berjanji akan membawamu keluar dari sini, aku akan menepatinya.”

“Kalau begitu, aku akan percaya pada Saudara Fu.”

Saat Yanming berbicara, dia minum sampai kenyang dengan Fu Changling. MZfvoG

Setelah mereka selesai minum, Yanming meletakkan cangkir anggurnya dan bangkit berdiri. Fu Changling menyaksikan Yanming pergi saat dia minum dan menatap bulan yang tergantung di tepi langit, serta seseorang di bawah yang bermandikan cahayanya.

Orang itu tidak mengenakan guan. Rambutnya setengah diikat di bagian belakang kepalanya, membuatnya tampak lebih toleran.

Saat Fu Changling melihat orang itu, dia merasa tersesat dalam pikirannya sendiri.

Dia seolah kembali ke Istana Surgawi Hongmeng bertahun-tahun yang lalu. Dia adalah Pemimpin Aliansi Abadi dan Qin Yan telah mati selama bertahun-tahun. OrgEMb

Dia tidak bisa tertidur setelah kematian Qin Yan. Satu-satunya metode bagi dirinya untuk berdamai adalah pergi ke tempat-tempat yang pernah dikunjungi Qin Yan dan mencari jejak apa pun yang dia tinggalkan.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Glj lcuja xfwyjil qjvj ajtec lae, xfalxj vlj rfifrjl wfwyjcuec xfwyjil Prajcj Vegujkl Lbcuwfcu vjc vjajcu xf xjwjg alveg Hlc Tjc, vlj wfcfwexjc yjtkj xjwjg alvegcsj rjcuja vlculc. Klvjx jvj vlcvlcu vl rlrlcsj xjgfcj afijt vlqjtja wfcpjvl qlcae ifcuxecu yfrjg rfqfgal yeijc. Bfalxj yeijc cjlx xf ijcula, bgjcu ylrj wfiltjacsj wfcuujcaecu alcuul wfijiel qlcae lrajcj yeijc. Jjtjsj ylcajcu qfgjx afgrfyjg vl ijcajl tlajw vjc wfwyeja gejcujc lcl yfgrlcjg vjijw xflcvjtjc sjcu yfulae vlculc, rfqfgal qfwlilxcsj.

Pada malam pertama dia datang, dia tidur di kamar Qin Yan. Di tengah malam dia mendengar suara seseorang dan dia membuka matanya hanya untuk melihat Qin Yan duduk di pintu lengkung bulan, diam-diam bermeditasi.

Dia tidak berani membuat suara. Dia hanya melihat sosok Qin Yan, tidak bergerak. b9kB1e

Sampai hari kembali cerah, dia membuka matanya, dan menyadari bahwa air matanya sudah mengering.

Pada saat ini, saat dia melihat Qin Yan dari jauh seolah-olah dalam mimpinya, dia tiba-tiba merasa tersesat. Dia tidak yakin apakah dia benar-benar terlahir kembali, atau itu hanya mimpi.

Please visit langitbieru (dot) com

Orang lain memperhatikan tatapannya dan dia berbalik, tatapan dinginnya jatuh ke arahnya. Akhirnya, dia mengangkat cangkirnya.

Gerakan itu mengejutkan Fu Changling, dan kemudian dia tersenyum, sementara dia juga mengangkat cangkir di tangannya dan kemudian meminum isinya dengan Qin Yan. 6UcEpo

Keduanya kembali ke kamar masing-masing. Fu Changling tidur di sofa kecil sementara Qin Yan tidur di tempat tidur. Yanming ada di kamar sebelah. Fu Changling tidak bisa tidur. Dia melihat cahaya bulan dan hanya setelah waktu yang lama, dia berkata, “Qin Yan.”

Qin Yan menanggapinya melalui kegelapan. Fu Changling perlahan berkata, “Sebenarnya, aku seharusnya tidak takut padamu, ‘kan?”

Qin Yan tetap diam dan mendengar Fu Changling berkata, “Aku tidak punya alasan untuk takut padamu. Ini pertama kali kita bertemu, ‘kan?”

Setelah waktu yang lama, Qin Yan perlahan berkata, “Ya.” 7 n3sS

“Qin Yan.” Mendengar suara Qin Yan, Fu Changling merasa sedikit mengantuk. Perlahan, dia berkata, “Begitu kita meninggalkan Alam Tersembunyi Xuanji, kita akan berpisah. Ketika saatnya tiba, mari kita berpisah dan menjalani hidup kita masing-masing.”

Setelah waktu yang lama, Qin Yan tidak mengatakan apa-apa. Fu Changling perlahan tertidur. Saat dia bangkit dan bangun dari tidur, dia mendengar suara sedingin es menjawabnya, “Baiklah.”

Fu Changling tidur sampai pagi. Qin Yan dan Yanming sudah menunggunya.

Dia menguap dan bangkit. Dia baru saja selesai mandi dan mendengar suara Wu Sisi datang dari jauh, “Fu sayangku~ Fu sayangku, apa kamu sudah bangun?!” RZPfYk

Suara ini membuat Fu Changling gemetar, mengejutkannya sampai dia menjatuhkan kembali kain itu ke dalam baskom berisi air. Wu Sisi dengan suara flamboyan memasuki ruangan. Dia melihat Qin Yan dan Yanming, yang sudah lama bersiap saat mereka duduk bermeditasi, dan Fu Changling yang baru saja selesai mandi. Dia mengambil dua langkah ke depan dan mencubit telinga Fu Changling, menggertakkan giginya dan berkata, “Fu sayangku~ lihat seberapa pagi kamu bangun!”

“Aduh, aduh, aduh.” Fu Changling dengan cepat menarik tangan Wu Sisi dan dengan cepat berkata, “Lebih baik tepat waktu daripada lebih awal! Ini, tidak, aku baru saja bangun saat kamu datang. Bukankah itu hebat? Apa aku menunda sesuatu?”

“Untungnya kamu tidak menunda apa-apa.” Wu Sisi menekan suaranya. “Kalau tidak, wanita tua ini akan memotongmu sampai menjadi berkeping-keping.”

Berdebar kesakitan, Fu Changling berkata, “Bagaimana Ming Xiu Zhenjun bisa bertahan denganmu?” TQe4wO

Wu Sisi dengan dingin mendengus. Dia berbalik dan, dengan lengan di pinggangnya, dia dengan keras berkata, “Cepat. Kalau tidak, kita tidak akan bisa tepat waktu untuk ritual pengorbanan!”

Wu Sisi mendesak mereka. Kelompok itu tidak memiliki banyak hal untuk dipersiapkan. Fu Changling menyembunyikan Array Pembantaian Dewa di lengan bajunya dan berbaur dengan sekelompok orang menuju altar pengorbanan.

Hampir semua warga kota telah keluar. Saat mereka keluar ke gang utama, mereka bisa melihat jalan-jalan dipenuhi arus orang yang ramai. Fu Changling, Qin Yan, dan Yanming sedang berjalan bersama. Fu Changling, yang berdiri di tengah, berbicara, “Apa kalian berdua sudah paham tentang apa yang perlu kalian lakukan nanti?”

Hal ini tidak sulit. Keduanya menjawab, “Paham.” Ay8Pto

Fu Changling merasa diyakinkan dan kelompok itu mengikuti arus orang yang ramai untuk masuk ke sekeliling altar pengorbanan.

Perimeter itu tampak mirip dibandingkan dengan waktu mereka datang. Mereka dikelilingi oleh sangkar kayu, tetapi para kultivator yang mereka lihat sebelumnya telah berubah menjadi tulang putih.

Please visit langitbieru (dot) com

Qin Yan dan Yanming mengerutkan alis mereka pada pemandangan ini. Fu Changling menganggapnya mengejutkan. Dia mengetuk kipas di telapak tangannya dan mempelajari situasi di sekitarnya.

Ada semakin banyak orang datang. Ketika orang terakhir memasuki halaman besar, pintu tertutup. Tidak lama kemudian, terdengar suara genderang samar datang dari perimeter dan semua orang terdiam. Setelah itu, seorang pria dan seorang wanita berjalan menaiki altar pengorbanan. Mereka mengenakan jubah lebar dan lapang dengan bulu berwarna-warni di kepala mereka. Ada juga lonceng di kaki mereka, berdering keras saat mereka berjalan. GvobM7

Mereka menaiki altar pengorbanan dengan sopan, kemudian menampilkan tarian yang sistematis sesuai dengan suara nyanyian keempat pendeta.

Tarian yang dibawakan oleh orang-orang ini sangat berbeda dengan tarian Yunze. Fu Changling menyaksikan tarian mereka dan merasa familiar, tetapi sebelum dia bisa sadar kembali, dia mendengar pukulan gendang yang menggelegar seolah-olah seberkas cahaya telah merobek langit. Seseorang berbaju hitam mengenakan topeng dengan gigi yang mencuat ke depan jatuh menembus cahaya.

Begitu pria itu muncul, semua orang yang hadir berlutut dengan cepat, membawa ekspresi yang hampir fanatik pada diri mereka sendiri. Mereka menundukkan kepala berulang-ulang dan memanggil nama orang itu saat mereka menyembahnya, “Berharap Yang Mulia diberkati dengan seribu tahun berkah! Berharap Yang Mulia diberkati dengan seribu tahun berkah!

Fu Changling dan yang lainnya berdiri di tengah kerumunan sepanjang waktu. Mereka menonjol tetapi tidak ada yang memperhatikan mereka. Semua perhatian tertuju pada ‘Yang Mulia’ yang telah muncul saat mereka berulang kali memanggil namanya. sFqZbC

Yang Mulia jatuh ke altar pengorbanan. Fu Changling beringsut lebih dekat ke Qin Yan dan membuka kipasnya, lalu dia berbisik, “Katakan, apakah menurutmu orang ini dibuat dari orang-orang seperti Ye Lan?”

“Berhenti bersikap lancang!” Qin Yan tidak bisa menahan diri untuk marah pada Fu Changling ketika dia mendengarnya berkata ‘Ye Lan’.

Ye Lan adalah Pedang Yunze yang paling dihormati. Seorang kultivator pedang seperti Qin Yan memang tidak bisa menerima penghinaan Fu Changling yang memanggilnya dengan namanya.

Fu Changling mengangkat bahu dan menegakkan punggungnya, mengudara dengan santai dengan kipas emasnya. Wu5 G6

Wu Sisi sudah berlutut di antara orang-orang. Fu Changling adalah satu-satunya yang berdiri saat dia memiringkan kepalanya untuk melihat Yang Mulia yang berdiri di altar pengorbanan.

Yang Mulia ini merentangkan tangannya dan berkata dengan suara yang keras dan kuat, “Berharap kekuatan para dewa—”

Orang-orang yang berlutut di tanah semuanya mengangkat kepala dan merentangkan tangan mereka. Mereka memiringkan kepala mereka untuk melihat ke langit dan mengikuti jejaknya, “Berharap kekuatan para dewa—”

Fu Changling membeku ketika dia melihat perilaku orang-orang ini dan tidak bisa menahan diri untuk tidak memegang erat kipas kecil di tangannya. lunqsc

Dia akrab dengan pemandangan ini. Dia pernah melihatnya.

“Dimandikan dalam semua kehidupan berjalan …” Fu Changling tidak bisa menahan diri untuk mengucapkan kalimat berikutnya.

Mendengar kata-kata ini, Qin Yan secara naluriah menoleh padanya dan pada saat yang sama, Yang Mulia juga mengangkat suaranya, melolong ke langit, “Dimandikan dalam semua kehidupan berjalan!”

“Dimandikan dalam semua kehidupan berjalan…” bxrv1B

“Berharap kekuatan para dewa dimandikan semua kehidupan berjalan…”

Suara doa di alun-alun berusaha saling mengalahkan. Alis Fu Changling merajut erat.

Langit Bieru.

Ini adalah pemandangan yang dia lihat kembali pada tahun itu ketika berita mencapai genggamannya, malam di mana dia memimpin tim untuk memusnahkan semua kultivator iblis dari Istana Tanpa Noda dan menangkap Qin Yan.

Ini adalah pemandangan yang terjadi di Istana Tanpa Noda. Semua kultivator iblis berlutut di tanah dan melakukan doa yang mirip dengan apa yang dilakukan orang-orang ini. JrAfbd

Jantung Fu Changling berdegup kencang. Pembuluh darah hijau di kepalanya tanpa sadar menjadi terlihat.

Teknik yang digunakan Shangguan Hong, kedatangan Qin Yan, dan mantra aneh di punggung Shangguan Yuemin, dan pada saat ini, pemandangan yang mirip dengan ritual doa yang dia lihat di Avici …

Pada saat ini, Fu Changling merasakan insting aneh. Dia merasa seolah-olah ada jaring yang luas dan tidak berbentuk di atas mereka, dan dia adalah mangsa jaring ini, yang diamati oleh laba-laba.

Fu Changling tidak bisa mendengar apa pun dari sekelilingnya. Pikirannya tak henti-hentinya memikirkan kejadian baru-baru ini. Dia merasa seperti melewatkan sesuatu, seolah-olah ada sesuatu yang perlahan menyebar dalam ketidaktahuannya. tabuS0

Kegelisahan menyelimutinya, dan pada saat itulah bumi di bawah kakinya mulai bergetar; geraman rendah diarahkan pada mereka, “Non-pribumi—”

Saat berbicara, Fu Changling dan Qin Yan merasa seperti sedang dikendalikan oleh kekuatan tak terlihat. Kekuatan itu menahannya, Qin Yan, Yanming, dan beberapa kultivator lainnya dari luar kota, melemparkan mereka ke altar pengorbanan. Dan kemudian Yang Mulia bertanya, “Non-pribumi, apa kalian pikir kalian memiliki kemampuan untuk meninggalkan tempat ini?”

Setelah dia selesai bertanya, seberkas cahaya menerpa ke kultivator yang paling dekat dengan Yang Mulia. Sebelum kultivator itu bisa berbicara, dia mengeluarkan jeritan kesakitan saat dia jatuh ke tanah, “terhisap” ke dalamnya dalam bentuk yang aneh dan terdistorsi.

Dia berjuang dengan panik seolah-olah dia ingin bangkit dari permukaan tanah. Namun, banyak lengan putih pucat telah terulur dari tanah dan meraihnya, menariknya ke kedalamannya. vYxzT5

Itulah yang terjadi pada lempengan hijau altar pengorbanan: seluruh tubuhnya ditarik oleh lengan itu sedikit demi sedikit ke tanah.

Kultivator itu menjerit mengerikan. Ekspresi Qin Yan berubah. Dia mencengkeram pedangnya erat-erat saat dia berbalik untuk melihat Wu Sisi di antara sekelompok orang.

“Selamatkan aku! Selamatkan aku!”

Kultivator itu ditarik ke tanah sedikit demi sedikit. Bersamaan pada detik berikutnya Yanming membentak. Dia dengan panik menghunuskan pedangnya dan mengarahkannya ke Yang Mulia, sambil berteriak, “Matilah, pencuri celaka!” oGimEw

Fu Changling melihat Yanming bergegas keluar dan napasnya berhenti. Dia secara naluriah bergerak, hanya untuk melihat kepakan lengan lebar yang melindungi di depannya. Gerakan Fu Changling membeku. Qin Yan menatapnya dan yang dia katakan hanyalah, “Percayalah padaku,”

Setelah dia selesai berbicara, Fu Changling memperhatikan bagian belakang Qin Yan dan Yanming. Dia menarik napas dalam-dalam, berbalik, dan melompat ke dalam kekacauan orang.

Percaya padanya.

Fu Changling memutuskan untuk bertaruh kali ini. Percaya pada Qin Yan. ZbQsFj

Translator's Note

傅郎 [Fu-lang] terkadang digunakan untuk memanggil kekasih.

Translator's Note

圣尊千秋万福 mungkin mereka berharap dewa mereka akan panjang umur.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!