English

Batu Giok BerukirChapter 28

0 Comments

Penerjemah: Jeff


Ah, Qin Daojun 03FbUE


Setelah Fu Yushu memberi Fu Changling banyak tips tentang mengejar gadis, dia akhirnya mengantar kepergiannya ke jalan.

Setengah bulan tersisa sampai tanggal perekrutan Istana Surgawi Hongmeng. Luka Fu Changling belum sepenuhnya sembuh, jadi Fu Yushu menyiapkan kereta kuda untuknya serta memberinya sebuah cincin. Dia menepuk tangan Fu Changling dan menghela napas, “Changling, meskipun kamu adalah putra saudagar kaya, jangan memamerkan kekayaanmu terlalu terang-terangan. Orang normal tidak sekaya kita, jadi untuk selanjutnya, kamu sebaiknya berusaha sedikit lebih keras dan terbiasa dengan berbagai kesulitan.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Aku tahu.” Menyadari tatapan khawatir Fu Yushu, Fu Changling merasakan sakit kepala datang.

Fu Yushu mengira dia tidak tahu bagaimana orang normal menjalani hidup mereka, tetapi kenyataannya, setelah Klan Fu jatuh pada tahun itu, Fu Changling pernah menghabiskan waktu yang sangat lama, hidup di antara manusia-manusia biasa untuk menghindari diburu oleh Qin Yan. kj2HlB

Tapi dia tidak bisa mengekspos dirinya terlalu banyak, jadi dia tidak punya pilihan selain mendengarkan omelan Fu Yushu. “Sekarang tingkat kultivasimu masih rendah, aku telah menyiapkan berbagai relik dan jimat untuk kamu gunakan sebagai pertahanan diri. Ada sejumlah obat yang mampu menyelamatkan jiwa juga. Semuanya disimpan di cincin Zhenlong ini. Kamu bisa memberikan menantu perempuanku apa pun yang kamu inginkan, tetapi kamu tidak boleh memberikan ini. Jika tidak, identitasmu pasti akan terungkap.”

“Aku mengerti. Aku mengerti.” Fu Changling menggenggam tangan di kepalanya. “Ayah, tenanglah, aku tidak sebodoh itu. Hari sudah mulai gelap, aku harus pergi sekarang.”

“Pergilah,” Fu Yushu menghela napas. “Aku akan memikirkan solusi mengenai inti emasmu. Sementara itu, berlindunglah di Istana Surgawi Hongmeng. Jangan terlalu kecewa.”

“Jangan khawatirkan aku.” Fu Changling menepuk bahu Fu Yushu. “Jaga dirimu dulu. Kamu terlalu khawatir. Jaga baik-baik tubuhmu. Aku berangkat sekarang.” OFRTu2

Setelah dia selesai berbicara, Fu Changling melompat ke kereta kuda. Saat memasukinya, dia melihat seorang pria muda mengenakan jubah berwarna cyan duduk di dalam. Fu Changling sejenak terkejut ketika dia melihat pemuda itu membungkuk padanya untuk memberi salam. “Tuan Muda, yang lebih rendah ini bernama Chen Zhu, aku adalah pelayan yang menemani Tuan Muda hingga dewasa.”

Mendengar orang lain memperkenalkan dirinya, Fu Changling kembali ke akal sehatnya. Baru kemudian dia sadar bahwa pria ini dikirim oleh Fu Yushu untuk menemaninya memalsukan identitas mereka. Dia terbatuk ringan dan menganggukkan kepalanya, berkata, “Bangun, jangan terlalu formal.”

Berbicara, Fu Changling menjatuhkan diri di satu sisi. Chen Zhu bangkit dan duduk di sudut terjauh dari kereta kuda. Kereta kuda mulai melaju dan Fu Changling berbalik, melihat bahwa di belakang kereta kuda itu, Fu Yushu masih berdiri di tempatnya, memimpin sekelompok orang sambil menyaksikan kereta kuda itu pergi.

Fu Changling memperhatikan, dan tiba-tiba, dia merasa sedikit tersentuh. 8wyDR

Dirinya sebelumnya tidak akan memperhatikan detail ini, tetapi setelah melihatnya sekarang, dia tahu perasaan apa yang disimpan ayahnya saat dia melihat kepergiannya dari jauh.

Dia diam-diam memperhatikan, dan Chen Zhu akhirnya berkata, “Tuan Muda, kenapa kamu tidak mengucapkan selamat tinggal kepada Tuan Tua?”

“Mengucapkan selamat tinggal padanya?”

Fu Changling dengan penasaran berbalik dan Chen Zhu tersenyum padanya. “Tuan Muda, sikapmu terlalu dewasa. Jika itu kami para rakyat biasa, kami akan melambaikan tangan dan mengatakan sesuatu sekarang, sehingga orang tua kami bisa merasa damai.” yGs9z2

Mendengar kata-kata ini, bibir Fu Changling membentuk senyum kaku.

“Kamu benar,” katanya pelan. “Aku baru tujuh belas tahun. Aku harus berperilaku seperti usiaku.”

Berbicara, dia tiba-tiba berbalik dan berdiri, menjulurkan setengah tubuhnya keluar jendela dan melambai ke Fu Yushu.

“Ayah,” panggilnya dengan suara keras. Fu Yushu bisa mendengar suaranya dari jauh; merasa sedikit penasaran, dia mendengar Fu Changling berkata setelah itu, “Jaga dirimu. Setelah aku selesai dengan semua ini, aku akan pulang untuk menemanimu!” qvJ3TP

Mendengar kata-kata ini, untuk sesaat, ekspresi terkejut menyebar di wajahnya.

Dia bisa mendengar Fu Changling dari jauh, di dalam kereta kuda, melambai padanya, senyumnya cerah dan bersemangat.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Dia belum pernah melihat putranya bersikap begitu tulus dan baik pada dirinya sendiri.

Ketika pengurus rumah tangga di sebelahnya melihat ini, dia tidak bisa menahan senyum. “Setelah mengalami begitu banyak bahaya dan kesulitan, Tuan Muda tampaknya telah memikirkan banyak hal.” GFgdS4

“Apa yang dia pikirkan?” Fu Yushu berusaha mengendalikan emosinya. Dia membuka kipas dan melambaikannya. Dengan memimpin beberapa orang, dia berbalik dan perlahan berkata, “Dia jatuh kembali ke tempat dia memulai. Sebagai seorang kultivator berusia tujuh belas tahun dalam tahap pembentukan intinya, perilakunya sungguh tidak bermoral.”

Meskipun dia menjelek-jelekkan putranya di bibir, ada beberapa sentuhan senyum yang jelas di bawah matanya.

Setelah kata-kata ini diucapkan, Fu Changling merasakan kebahagiaan melingkupi hatinya. Dia menemukan dirinya tempat duduk, berbalik untuk melihat Chen Zhu, yang tersenyum di samping. Melihat senyum Chen Zhu, dia tiba-tiba merasakan rasa malu dan menyusut ke dalam dirinya sendiri. “Aku sudah mempermalukan diriku sendiri.”

“Sungguh langka bagimu untuk menunjukkan dirimu yang sebenarnya. Tuan Muda Sulung hanya mengikuti kata hatinya, kenapa harus merasa malu?” EP7LIS

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Me Jtjcuilcu wfcfwexjc bgjcu lcl mexeq rfcrlalo rfafijt wfcvfcujg xjaj-xjaj lae vjc alvjx vjqja wfcjtjc vlgl ecaex wfcujajxjc, “Cqj jsjtxe sjcu wfwyljgxjcwe vjajcu wfwyjcaexe?”

“Tj,” xjaj Jtfc Ite vfcujc ifwyea. “Vfafijt lae, xlaj jxjc tlveq yfgrjwj vjc jxe jxjc wfcpjuj Kejc Zevj.”

“Bjwe alvjx afgiltja rfqfgal qfijsjc.” Me Jtjcuilcu wfcbqjcu vjuecsj. “Bjwe afgiltja rfqfgal rfbgjcu uege.”

“Aku pernah belajar.” DEvnq7

Fu Changling mengangguk dan bertanya pada Chen Zhu tentang masa lalunya.

Identitas baru Fu Changling bernama Shen Xiufan. Identitas ini tidak dibuat-buat oleh Fu Yushu; seseorang dengan nama ini benar-benar ada. Dia adalah kerabat jauh dari teman baik Fu Yushu, Shen Zhuqing. Orang ini telah meninggal karena sakit dan setelah mendiskusikannya dengan Shen Zhuqing, Fu Yushu membeli identitasnya.

Kabupaten Phoenix Muda terletak di wilayah kekuasaan Sekte Taois. Sekte Taois selalu memiliki hubungan yang baik dengan Klan Fu. Bahkan jika Istana Surgawi Hongmeng ingin menyelidiki identitasnya, itu tidak akan mudah. Orang ini, Chen Zhu, juga adalah pelayan dari Shen Xiufan yang asli, dan sekarang, dia mengikutinya ke sini.

Dia memberi Fu Changling gambaran rinci tentang kehidupan dan kebiasaan Shen Xiufan. Fu Changling mengangguk setelah cukup paham dan berkata, “Aku mengerti.” 3dIQ1q

Chen Zhu mengangkat matanya ke arah Fu Changling dan pasti mengira dia sudah lelah, jadi dia berkata, “Tuan Muda Sulung boleh beristirahat. Yang lebih rendah ini akan pergi dulu.”

Fu Changling mengangguk dan Chen Zhu kemudian pergi.

Setelah Chen Zhu pergi, Fu Changling jatuh ke sofa kecil. Dia mengangkat tangannya untuk melihat cincinnya. Setelah dia secara kasar melihat barang-barang di dalamnya, dia mulai merencanakan hal-hal yang ingin dia lakukan sesudahnya.

Saat ini, ada dua hal yang menjadi prioritas. Yang pertama adalah dia perlu mencari tahu alasan Qin Yan jatuh ke jalur iblis di kehidupan sebelumnya dan menghentikannya mengambil rute lamanya. Yang kedua adalah memikirkan cara untuk memperkuat empat segel Avici. 4E9Ysl

Kedua hal ini sebenarnya adalah hal yang sama. Qin Yan pasti bergabung dengan kultivasi iblis karena Avici. Jika Avici tidak pernah muncul, maka tidak akan terjadi apa-apa pada Qin Yan, dan semua orang akan aman.

Adapun hal-hal antara dirinya dan Qin Yan …

Langit Bieru.

Dia tidak akan meminta banyak. Dia hanya ingin merawat Qin Yan dengan baik dalam kehidupan ini, itu sudah cukup.

Dengan semua yang telah diberikan Qin Yan kepadanya di kehidupan masa lalunya, itu sudah cukup bagi Fu Changling untuk menghabiskan sisa hidup ini untuk mengembalikannya kepadanya. OnodhK

Fu Changling meraba-raba cincin di jarinya dan perlahan menutup matanya. Dia memaksa dirinya untuk tidak memikirkan Qin Yan dan menempatkan semua fokusnya pada urusan negara.

Informasi mengenai empat segel dan pintu-pintu besar Avici diangkut di sekitar jaringan mata-mata di antara para kultivator iblis sebelum penghancuran Istana Tanpa Noda. Fu Changling tidak tahu di mana keempat segel ini berada secara umum, tetapi saat ini, satu-satunya hal yang bisa dia yakini adalah bahwa ada satu di Alam Tersembunyi Xuanji. Jadi yang bisa dia lakukan adalah memperkuat segel di Alam Tersembunyi Xuanji sekali lagi.

Tapi dia tidak bisa melakukannya.

Jika dia berada di tahap kenaikannya seperti saat itu, itu akan menjadi hal yang mudah untuk dilakukan. Tapi tingkat kultivasinya saat ini adalah … wmQLXd

Fu Changling menghela napas. Dia mengeluarkan Pagoda Pengumpul Jiwa dari kantong spiritualnya dan meraba-raba pagoda itu, mengangkat tangannya untuk menyentuh lonceng kecil di atasnya dan mendengarkan suaranya yang berdering dengan jelas. Sebersit kesedihan melanda hatinya.

Untungnya, dia selalu menjadi orang yang optimis. Karena tingkat kultivasinya tidak tinggi, dia perlu memikirkan alternatif.

Dia memiliki Pagoda Pengumpul Jiwa di tangannya. Selama inti emasnya bisa mengambil sedikit lebih banyak energi spiritual, maka dia bisa secara singkat memperkuat kekuatannya menjadi kultivator tahap kenaikan. Saat ini, yang paling penting adalah inti emasnya.

Dia merasakan inti emasnya memacu, dan berulang kali mengujinya menggunakan energi spiritualnya. 1OopLA

Kali ini, retakan pada inti emasnya tidak separah terakhir kali. Itu hanya retakan kecil, tetapi jika tidak dirawat dengan baik, itu akan semakin dalam dan bahkan retakannya bisa saja terbuka.

Jika dia bisa sekali lagi mendapatkan Bunga Kelahiran Kembali, maka inti emasnya tidak menjadi masalah. Namun, Bunga Kelahiran Kembali dari kehidupan sebelumnya diperoleh oleh Qin Yan. Kali ini, dia tidak akan melakukannya lagi, jadi dia harus memikirkan caranya sendiri.

Apakah dia akan mengambilnya sendiri?

Dia tidak begitu mampu. nhKgVo

Jadi dia hanya bisa memeliharanya untuk saat ini.

Saat ini, satu-satunya hal yang bisa menggantikan Bunga Kelahiran Kembali dalam memelihara intinya adalah Ramuan Cahaya Bulan dari Istana Surgawi Hongmeng.

Memikirkannya sedemikian rupa, Fu Changling segera mendapat sebuah ide. Dia akan pergi ke Istana Surgawi Hongmeng untuk mengumpulkan beberapa Ramuan Cahaya Bulan dan setelah menggunakan waktu singkat untuk menyembuhkan intinya, dia akan kembali ke Alam Tersembunyi Xuanji untuk memperkuat segel sekali lagi. Kemudian dia akan meminta ayahnya untuk mengirim beberapa orang bersamanya untuk mencari Bunga Kelahiran Kembali. Setelah dia mendapatkannya, dia bisa memperkuat empat segel lainnya sekaligus.

Itu adalah rencana yang sempurna! tfYrHX

Fu Changling akhirnya merencanakan sisa solusinya dan menempatkan Pagoda Linglong kembali ke dalam Cincin Zhenlong. Kemudian, dia mengambil obat yang bisa memelihara inti emasnya dan tertidur.

Perjalanannya kali ini sangat sederhana. Pada dasarnya dia hanya minum obat, tidur, dan meditasi. Proses pemulihannya juga sangat cepat.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Sepuluh hari kemudian, ketika dia tiba di Kota Tanpa Tujuan di kaki Istana Surgawi Hongmeng, tubuhnya hampir pulih sepenuhnya.

Dia dan Chen Zhu tinggal di sebuah penginapan di Kota Tanpa Tujuan. Ketika dia sedang bermeditasi di kamarnya, Chen Zhu pergi mencari informasi. Ketika waktu makan tiba, Chen Zhu membawa beberapa makanan kembali. Saat dia membagikan piring, dia memberi tahu Fu Changling, “Yang lebih rendah ini berhasil mengumpulkan beberapa informasi. Kali ini, pengawas perekrutan Istana Surgawi Hongmeng akan menjadi murid pertamanya, Qin Yan. Rekrutmen dipisahkan menjadi dua jenis: kultivasi pedang dan kultivasi Taois. Untuk bagian kultivasi pedang, itu dibagi menjadi empat babak. Tes pertama berlangsung besok, itu adalah tes literasi. Babak pertama berlangsung di pagi hari dan ujiannya tentang dasar-dasarnya. Aku pernah mendengar jika yang umum ditanyakan adalah tentang sejarah keabadian dan konsep apa yang dimilikinya. Di sore hari akan menjadi paruh kedua tentang jimat. Aku mendengar bahwa kamu telah diizinkan untuk menggambar serta menulis esai selama itu mencerminkan pikiranmu. Namun, tidak perlu khawatir tentang itu.” Chen Zhu membungkam suaranya menjadi bisikan rendah, “Aku mendengar bahwa kultivator pedang umumnya tidak banyak belajar.” dupBva

“Itu tidak mungkin, ‘kan?” Fu Changling mengerutkan alisnya. “Aku merasa Qin Yan tidak terlihat seperti dia tidak pernah dididik.”

“Qin Daojun adalah wajah Istana Surgawi Hongmeng.” Chen Zhu tersenyum. “Beberapa penatua di antara para kultivator daois mengawasinya.”

Saat Fu Changling mendengarkan Chen Zhu memuji Qin Yan, dia menjadi senang dan menganggukkan kepalanya. “Bagaimana dengan babak kedua?”

“Babak kedua dilaksanakan hari berikutnya,” lanjut Chen Zhu. “Aku mendengar bahwa Qin Daojun dan Xie Daojun akan menguji kandidat di panggung bela diri dan melihat bagaimana keterampilan mereka dengan pedang.” SHdfTK

“Xie Daojun?” Fu Changling memikirkannya dan kemudian mengerti siapa yang dimaksud Chen Zhu.

‘Xie Daojun’ yang disebutkan Chen Zhu ini seharusnya adalah Xie Yuqing. Menurut waktu, Xie Yuqing bergabung dengan sekte beberapa tahun lebih awal dari Qin Yan. Dia adalah Dashijie yang sah dari Istana Surgawi Hongmeng, tetapi Qin Yan telah mendapatkan gelar murid pertama karena shifu-nya adalah Tuan Istana itu sendiri. Selain itu, meskipun Xie Yuqing adalah murid dari seorang penatua, dia tidak pernah ikut campur dalam urusan. Seiring berjalannya waktu, semua orang hanya mengenali Qin Yan sebagai Dashixiong.

Menurut legenda, Xie Yuqing diajari “Jalan Tanpa Cinta” sejak dini. Dia tidak merasakan apa-apa terhadap semua orang di sekitarnya dan dia telah mengabdikan dirinya pada pedang. Karena ini, hatinya murni, dan dia adalah Kultivator Pedang Nomor Satu dari Generasi Muda.

Beberapa tahun yang lalu sebelum Qin Yan bergabung dengan diskusi tentang teknik pertempuran di Panggung Para Tuan, Xie Yuqing adalah bintang Panggung Para Tuan, tetapi dia merasa tidak tertarik setelah satu pertempuran dan tidak pernah lagi berpartisipasi di Panggung Para Tuan. Namun demikian, semua orang tahu siapa dua murid paling kuat dari Istana Surgawi Hongmeng di generasi barunya: itu adalah Qin Yan dan Xie Yuqing. bpUld

Adapun mengapa Fu Changling memiliki kesan mendalam terhadap Xie Yuqing adalah, karena sebelum penghancuran Istana Surgawi Hongmeng, Xie Yuqing inilah yang mengembangkan Jalan Tanpa Cinta, yang dingin luar dalam, yang bahkan tidak merasakan emosi untuk sesama saudara bela dirinya, menempatkan dirinya di antara musuh mereka dan sesama saudara bela diri, saat dia membantai lebih dari seribu kultivator iblis. Setelah itu, dia menghancurkan sendiri jiwanya yang baru lahir dan meratakan seluruh Istana Surgawi Hongmeng serta memusnahkan semua kultivator iblis yang tersisa. Setelah penghancuran dirinya, Istana Surgawi Hongmeng terbakar selama tiga hari tiga malam, menjadi abu. Setelah itu, ketika Fu Changling memulihkannya, dia harus membangunnya kembali secara praktis dari bumi.

Pertempuran Istana Surgawi Hongmeng adalah salah satu yang paling awal dan satu-satunya yang berakhir dengan kemenangan. Saat itu, Fu Changling bergegas menyelamatkan mereka atas perintah dan bergegas dari jarak bermil-mil. Namun, yang dilihatnya adalah para murid Istana Surgawi Hongmeng bergegas keluar. Ketika mereka diselamatkan, mereka hanya meneriakkan tiga kata kepadanya, “Xie Shijie …”

“Babak ketiga akan berlangsung di Tanah Terlarang Gunung Spiritual yang berada di bawah administrasi Istana Surgawi Hongmeng.” Kata-kata Chen Zhu sampai padanya sekali lagi, menutup ingatan Fu Changling. Dia menuangkan secangkir teh untuk Fu Changling. “Ketika saatnya tiba, semua orang akan dialokasikan ke dalam kelompok yang terdiri dari empat orang untuk menyelesaikan tugas yang diberikan kepada mereka di Tanah Terlarang di Gunung Spiritual. Ada banyak binatang tingkat tinggi di tanah itu, jadi Tuan Muda harus melanjutkan dengan hati-hati.”

Fu Changling mengangguk. “Bagaimana dengan babak terakhir?” 1NHYAn

“Tidak ada apa-apa di babak terakhir; itu hanya ujian akar spiritual seseorang. Namun, Tuan Muda memiliki salah satu kualitas tertinggi, jadi seharusnya tidak ada masalah dengan itu.”

“Baik.” Fu Changling dengan tegas berkata, “Kalau begitu mari kita mulai bersiap.”

“Oh, Tuan Muda,” kata Chen Zhu, mengeluarkan selusin buku dari belakangnya. “Aku baru saja menemukan ini di gang kecil di luar. Ini rupanya berisi informasi yang akan diuji babak besok. Ini adalah topik yang diangkat bertahun-tahun, model pertanyaan, dan prediksi pertanyaan yang akan muncul. Meskipun aku membelinya sedikit terlambat, apa Tuan Muda ingin melihatnya?”

Fu Changling melihat sedikit pertanyaan di dalamnya dan tercengang. Dia secara naluriah ingin menolaknya tetapi ketika bayangan Qin Yan melintas di depan matanya … MNp5bx

Dia langsung termotivasi!

Maka, sambil mencengkeram sumpitnya, dia bangkit dan berkata, “Pergilah. Aku ingin mulai belajar sekarang!”

Please visit langitbieru (dot) com

Tertegun, Chen Zhu bertanya, “Apa kamu tidak perlu makan dulu?”

Fu Changling melambaikan tangannya. “Tidak perlu. Bawa buku-buku itu!” oY0QLw

Tidak sulit untuk memahami materi. Kebanyakan adalah soal yang tidak terlalu sulit, meski jumlahnya banyak.

Fu Changling tahu sebagian besar jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini. Kembali pada tahun-tahun itu, dia telah melihat-lihat seluruh Sejarah Para Yang Abadi di Yunze untuk menemukan lokasi Avici. Dasar-dasar sejarah tidak sulit. Dia juga akrab dengan beberapa bahasa mantra, karena ini juga sangat mudah. Untuk sebagian besar geografi, dia juga telah mengunjungi mereka sebelumnya …

Dia menghabiskan satu malam membaca semua pertanyaan ini. Pada hari kedua, pada saat ayam jantan memanggil, dia baru saja menyelesaikan pertanyaan terakhir.

Jawabannya sebagian besar benar. Dia memperbaiki jawaban yang salah dan saat dia membiarkan Chen Zhu mempersiapkannya, dia bergegas untuk mempelajarinya dan terus menghafal. BdTzKm

Bahkan dengan wajah lain, Fu Changling masih peduli dengan penampilannya. Dia mengizinkan Chen Zhu untuk mengambilkannya jubah luar biru dengan bordir emas burung merak dan ikat rambut berwarna giok dengan pola awan yang dijahit di atasnya yang tampak cerah dan indah. Dia begitu menonjol dari sekelompok orang dan terlihat jelas seperti Tuan Muda kecil dari keluarga tertentu yang keluar untuk berjalan-jalan.

Setelah Fu Changling mengatur pakaiannya, dia berjalan ke ruang ujian sambil menghafal buku-bukunya. Dia memikirkan usahanya dengan baik tetapi dia keluar dari kereta kuda hanya untuk menyadari bahwa sekelompok besar orang berdiri di pintu masuk aula yang juga sedang menghafal buku di tangan mereka.

Fu Changling terkejut kaku. Dia tiba-tiba merasa bersalah dan dengan cepat berbaur dengan sekelompok besar orang, menghafal semua yang belum dia mengerti dengan kecepatan yang menyilaukan.

Ketika saatnya tiba, dia mendengar suara genderang. Semua orang meletakkan barang-barang mereka, serta bahan bacaan mereka, di lemari di luar aula dan masuk dengan dokumen pribadi dan izin pemeriksaan Istana Surgawi Hongmeng. QhY8iL

Fu Changling bercampur di antara sekelompok orang. Pada saat dia memasuki ruang ujian, peserta ujian lainnya masih terus masuk. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat seorang pria muda yang duduk di sebelahnya. Pemuda itu mengenakan jubah biru muda dan hijau dan ada pita putih terikat di tangannya. Penampilan fisiknya sekitar tiga belas hingga empat belas tahun, namun tatapan matanya tampak begitu dewasa. Fu Changling memandang orang itu dan menganggapnya familier. Dia mengalihkan pandangannya ke pita putih itu dan baru kemudian dia ingat bahwa orang ini adalah Tuan Muda Sulung dari Klan Shangguan, Shangguan Mingyan.

Mengetahui identitas orang lain, meskipun hanya teori, Fu Changling tahu alasan Shangguan Mingyan ada di sini.

Saat itu ketika Yun Yu membawa sekelompok orang keluar dari Manor Shangguan, orang-orang yang tertinggal kemungkinan besar diselamatkan oleh Jiang Yebai tepat waktu. Pasangan Shangguan meninggal malam itu dan di antara anak-anak yang mereka tinggalkan, Shangguan Mingyan adalah yang tertua. Secara alami, dia memiliki tanggung jawab untuk menopang keluarga.

Mereka diselamatkan oleh Istana Surgawi Hongmeng, jadi wajar saja bagi Shangguan Mingyan untuk berkultivasi di sini. Anak ini memiliki Tiga Akar Spiritual dan bakatnya di atas rata-rata. Itu wajar baginya untuk berpartisipasi dalam ujian. eUwypg

Fu Changling mengamatinya saat dia melihat sekeliling. Shangguan Mingyan memperhatikan tatapannya dan dengan dingin memberinya tatapan tajam. Pada saat ini, sebagian besar peserta ujian telah tiba dan setelah beberapa saat, beberapa langkah kaki datang dari luar. Seorang pria muda memimpin sekelompok orang berjalan dengan pedang di tangan mereka.

Pemuda itu tampak seperti pemuda dewasa. Dia sangat tinggi dan dia mengenakan jubah putih dengan bordir burung bangau.

Ada banyak orang yang mengikuti di belakangnya. Semua orang kemudian pergi ke tempat masing-masing setelah mereka tiba. Fu Changling mengikuti dan berdiri. Tatapannya jatuh ke wajah orang itu dan dia tidak bisa mengalihkan pandangannya.

Jantungnya berdegup kencang. Orang lain berpura-pura seolah-olah dia tidak melihatnya, tatapannya melewatinya. Memimpin sekelompok orang, dia pergi ke kursi pengawas dan kemudian dia berhenti. Murid-murid yang mengikutinya menyebar, mengelilingi seluruh ruang ujian. kQwuhz

“Kali ini, aku akan menjadi pengawas ujian rekrutmen Istana Surgawi Hongmeng. Nama keluargaku adalah Qin, nama kehormatankan Suiyan. Pemeriksaan ini mengutamakan hasil di tempat. Aku meminta semua orang untuk menjawab pertanyaan kalian tepat waktu dan tidak berharap untuk bergantung pada keberuntungan semata.”

Setelah selesai berbicara, para murid membagikan kertas ujian dan setelah semuanya dibagikan, Yun Yu berdiri di samping Qin Yan. Dia dengan keras berkata, “Angkat kuas kalian dan kalian bisa langsung memulai.”

Story translated by Langit Bieru.

Kemudian, dia menyalakan dupa di pembakar dupa, di samping Qin Yan. Qin Yan menyaksikan asap mulai mengepul darinya dan semua peserta ujian mulai mengangkat kuas mereka, mulai menulis jawaban dengan kecepatan yang menyilaukan. Qin Yan mengamati aula dan melihat tidak ada yang salah, dia jatuh ke posisi duduk dan mulai bermeditasi dengan mata tertutup.

Fu Changling menatap kertas ujian di depannya dan jantungnya tidak bisa berhenti berdetak. 8TJZqb

Dia mencoba mengendalikan pandangannya dari bergerak ke atas dan memperhatikan kertas ujian.

Yang bisa dia salahkan hanyalah bahwa pertanyaannya terlalu sederhana. Sebelum setengah dupa dibakar, dia telah menyelesaikan pertanyaannya. Setelah dia selesai menulis, dia mengangkat kepalanya dan melihat cara Qin Yan bermeditasi, tatapannya tidak bisa dia alihkan.

Qin Yan menutup matanya. Dia tidak bisa melihatnya.

Menyadari hal ini, Fu Changling tiba-tiba merasa bahwa dia bisa mencoba sedikit lebih berani. Jadi dia tidak menyerahkan pekerjaannya lebih dulu; sebagai gantinya, dia tetap berada di ruang ujian dengan kuas di mulutnya, berpura-pura sedang memikirkan jawaban untuk ditulis ketika dia benar-benar mencuri pandang ke arah Qin Yan. N5DuR

Hanya ketika waktunya habis, Fu Changling menyerahkan kertas-kertasnya pada saat-saat terakhir.

Semua peserta ujian mulai bergerak. Yun Yu dengan dingin mendengus dan berkata, “Orang yang duduk di baris ketiga, meja ketujuh hari ini sudah melamun sepanjang hari. Tidak apa-apa jika dia tidak tahu bagaimana melakukan pertanyaannya, tapi dia mencuri pandang ke Shixiong. Sungguh mengerikan. Dia jelas bukan orang baik.”

“Dilarang bergosip.” Qin Yan berjalan ke kejauhan. “Siapkan ujian berikutnya.”

Setelah Qin Yan pergi, seorang murid bernama Yun Yang menyenggol Yun Yu dan berkata, “Jangan terlalu cepat menghakiminya. Lihat betapa penuh kertasnya!” UEkD4I

“Dia hanya mencoret-coret jawaban secara membabi buta.” Yun Yu menggerakkan bibirnya. “Pertanyaan tahun ini adalah yang terberat. Sudah cukup terpuji bagi siswa mana pun untuk bisa menjawab setengahnya dengan benar, dan dia bisa menjawab semuanya? Bukankah dia hanya berakting?”

“Ayo bertaruh.” Yun Yang dengan gembira berkata, “Taruhanku adalah dia akan mendapatkan peringkat satu dalam ujian sastra tahun ini. Kau?”

“Aku!” Yun Yu langsung berkata, “Aku bertaruh pada Mingyan.”

“Shangguan Mingyan?” kEPMcI

Mendengar nama ini, Yun Yang mengangguk. “Dia orang yang terpelajar. Tapi ah, aku masih berpikir bahwa Shen Xiufan yang bermata licik terlihat lebih tampan. Lima batu spiritual, bagaimana?”

“Sepakat.”

Yun Yu segera mengangguk. Semua murid lainnya datang untuk ikut bersenang-senang setelah mendengar tentang taruhan mereka.

Qin Yan telah berjalan cukup jauh tetapi dia masih bisa mendengar para murid berbicara. Ketika kata-kata itu sampai ke telinganya, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya siapa orang itu. Saat dia memikirkan nama orang itu, dia mendengar percakapan seseorang yang menjelaskan pertanyaan itu kepada yang lain, “Yang disebut Satu Istana, Tiga Sekte, dan Empat Klan mengacu pada Istana Surgawi Hongmeng, Sekte Taois, Sekte Mantra, Sekte Keilmuan/Terpelajar, Klan Fu, Klan Su, Klan Yue, dan Klan Lin. Tiga Sekte dibedakan oleh cara mereka berkultivasi yang berbeda, Empat Klan dibedakan oleh darah mereka. Misalnya, anggota Klan Fu dapat membuat sesuatu menjadi kenyataan dengan kata-kata mereka, Klan Su dilahirkan dengan mata Mandat Surga, Klan Yue dapat menenun boneka dengan darah mereka, dan Klan Lin bahkan lebih bergengsi—mereka lahir dengan tulang pedang. Apa itu tulang pedang? Ini dia: tulang di punggungmu adalah pedang alaminya sendiri, jadi mereka semua adalah kultivator pedang yang terlahir secara alami. Kembali pada tahun-tahun itu, ibu dari Pedang Yang Mulia Ye adalah anggota Klan Lin…” 2 r4hC

Jarang seseorang yang baru belajar kultivasi memiliki pengetahuan yang begitu luas. Qin Yan tidak bisa untuk tidak mengangkat kepalanya, dan kemudian dia melihat, di bawah pohon bunga persik di luar ruang ujian, ada seorang pria muda yang berbicara keras kepada yang lain.

Pria muda yang berbicara itu mengenakan jubah luar berlengan lebar dengan bordiran burung merak, bersinar sekilas di bawah sinar matahari. Yang mendengarkannya adalah Shangguan Mingyan, yang jelas terkesan dengan sumber pengetahuan orang lain yang begitu kaya saat dia menganggukkan kepalanya berulang-ulang dan mendengarkan.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Qin Yan mengamati mereka dengan tenang dan yang berbicara sepertinya memperhatikan tatapannya. Sambil tersenyum, dia berbalik untuk balas menatap Qin Yan.

Sepasang mata yang tampak terbuka karena angin musim semi, secara singkat membawa kebingungan. Setelah itu, kesadaran menghantamnya dan bibirnya berubah menjadi senyuman. Dia tampak santai, berbalik dan tersenyum ketika dia berbicara, “Ah, Qin Daojun!” tnb2QF

Translator's Note

大师姐 (Shijie tertua/Saudara perempuan seperguruan tertua)

Translator's Note

大师兄 (Shixiong Tertua/Saudara laki-laki seperguruan tertua)

Translator's Note

儒 sebenarnya secara langsung mengacu pada Konfusianisme, tetapi karena ini adalah dunia yang dibuat penulis, penerjemah membuat beberapa asumsi jika ini mengacu pada ajaran moral.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!