English

Harta Karun Prajurit MudaCh103 - Yun Cheng Kembali Berevolusi

0 Comments

Penerjemah : Momo


Sepanjang malam Yun Che tinggal di ruang dimensinya bersama Hei Yu. Pada pukul 5 pagi pergerakan di danau mulai menghilang. Yun Che yang baru tidur selama dua jam menyadari hal tersebut dan segera pergi ke tepi danau. Matanya menatap lekat ke arah danau yang tenang. jLhBdb

“Ini sudah berakhir, kan?”

Setelah menunggu beberapa saat dan tidak ada pergerakan, Yun Che menoleh dan bertanya kepada Hei Yu yang lebih memahami semua hal yang terjadi di ruang dimensi.

Please visit langitbieru (dot) com

“Ya. Masuklah ke dalam air dan bawa dia…”

Byuurrr… YswRud

“Tuan! Aku belum selesai berbicara. Kenapa kamu melompat?”

Yun Che menyelam ke dasar danau dan melihat Yun Cheng yang sudah berada di dalam air lebih dari sepuluh jam berdiri dengan mata merahnya yang terbuka. Ketika Yun Che mendekat ke arahnya, Yun Cheng dengan perlahan mengulurkan tangan padanya. Terkejut dan tidak mampu memberikan reaksi apapun, Yun Che melihat adiknya itu bergerak dan seperti mengucapkan sesuatu.

“Apa katamu… Mmmmh…”

Lupa sedang berada di dalam air, Yun Che secara refleks ingin bertanya. Air yang tiba-tiba masuk ke dalam mulut dan hidungnya membuat Yun Che segera mengaktifkan kekuatan udaranya, dia membuat gelembung udara di sekelilingnya dan berusaha mendekati Yun Cheng lalu menariknya masuk ke dalam gelembung meski tubuhnya terasa tidak nyaman. QPE1br

“Xiao Cheng, apakah kamu mengatakan sesuatu? Katakan sekali lagi, oke?”

Tuhan tahu betapa senangnya dia sekarang. Tangannya bergetar saat memegang bahu Yun Cheng. Dia benar-benar tidak salah melihat, adiknya mulai menggerakkan bibirnya.

“Tu… Tuan…”

Mata merahnya menatap kosong ke arah Yun Che untuk sesaat, bibir merahnya bergumam pelan saat kata ‘Tuan’ ditangkap oleh telinga Yun Che. Tak bisa membendung air matanya, Yun Che segera bergegas memeluk saudaranya. “Itu bagus. Xiao Cheng, kamu bisa berbicara.” qOLIsP

Kegembiraan memenuhi hatinya, tapi Yun Che segera melepas pelukannya. Dia meletakkan kedua tangannya di bahu Yun Cheng, menatap kedua mata berwarna merah itu sebelum berkata, “Itu bukan Tuan, tapi saudara laki-laki. Xiao Cheng, ayo panggil aku Ka-kak.”

Meskipun Yun Che sangat senang, dia berusaha berkata dengan perlahan. Dia menemukan kalau Yun Cheng tidak gagap, hanya seperti anak kecil yang sedang belajar berbicara dan sedikit cadel. Jika diajari dengan baik dan sabar, adiknya itu pasti segera bisa berbicara seperti orang normal lainnya.

“Ka-kakk…”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Vjwyli rfvlxla wfwlglcuxjc xfqjijcsj, Tec Jtfcu wfcjajq Tec Jtf ecaex kjxae sjcu ijwj, rfyfiew wfwjcuulicsj vfcujc gjue. Zfiltja lae, Tec Jtf wfcjtjc cjqjr vjc afgrcsew. “Dfcjg, Bjxjx. Pcujaijt Wljb Jtfcu, qjcuuli jxe Bjxjx.” lcMGQ5

Dia menyadari, saudaranya itu seperti selembar kertas putih saat ini. Mereka harus “menentukan.

“Kakak!” NylJW3

Kali ini, Yun Cheng berseru dengan penuh semangat. Dia menyeringai dan menunjukkan senyum polos seperti anak kecil.

“Xiao Cheng…”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Melihat bagaimana Yun Cheng memasang ekspresi seperti itu di wajahnya setelah lebih dari sebulan, Yun Che tidak bisa menahan air matanya. Tapi ketika dia menyentuh kulitnya yang terasa dingin, sedikit kekecewaan melintas di matanya. Adiknya itu tetaplah seorang zombie yang tidak memiliki suhu tubuh, nafas dan detak jantung.

“Tidak apa-apa, Xiao Cheng. Tidak peduli apakah kamu manusia atau zombie, selama kamu ada di sini bersamaku.” w8xUYA

Tidak tahu dia ingin menghibur dirinya sendiri atau saudaranya, Yun Che berusaha tetap bersemangat. Dia segera memegang tangan Yun Cheng dan mengendalikan gelembung udara untuk naik ke permukaan. “Ayo naik dulu. Pegang tanganku erat-erat.”

Saat gelembung udara naik, Yun Cheng dengan cerdas memegang lengannya. Melihat itu Yun Che memberinya senyuman penuh kepuasan. Segera setelah itu mereka mencapai permukaan.

“Tuan, kamu sangat hebat! Aku juga mau!”

Melihat keduanya mencapai permukaan danau, Hei Yu yang masih dalam bentuk anak anjing, berteriak pada Yun Che sambil berlari ke arahnya. Dia terus menarik celana Yun Che, tapi diabaikan oleh tuannya. Yun Cheng masih terlihat lemah, namun begitu dia melihat Hei Yu, dia langsung mencubit lehernya dan mengangkat anjing kecil itu. Em2dFz

“Sial, biarkan aku pergi! Aku merasa tidak nyaman. Jangan makan aku… Tuan, tolong aku! Adikmu bukan manusia, dia ingin memakanku… Tuan!!”

Hei Yu terus meronta dan berteriak tanpa henti seolah dia akan menangis. Yun Cheng panik dan menoleh ke Yun Che. Yun Che yang melihat Hei Yu, menganggukkan kepalanya. “Lepaskan dia.”

Bamm!

“Wowoo…” S13DwT

Begitu dia mengatakannya, Yun Cheng benar-benar melepaskannya. Hei Yu jatuh ke tanah dengan suara yang cukup keras. Tidak tahu apa memang benar menyakitkan atau hanya berpura-pura, tapi anjing kecil itu berguling dan meratap dengan sangat menyedihkan.

“Bangunlah. Berhentilah merengek. Dengan kekuatan tubuhmu, kamu tidak akan mati bahkan jika terjatuh dari gedung berlantai sepuluh.”

Yun Cheng tampak kebingungan. Yun Che menghampiri Hei Yu dan menendang bintang tidak tahu malu itu. Bukannya dia kejam. Hanya saja setiap kali dia berusaha mencintai dan peduli padanya, Hei Yu selalu berhasil membuatnya kesal. Itu terjadi berkali-kali sehingga cinta Yun Che padanya mulai memudar.

“Tuan, kamu tidak mencintaiku lagi…” JF5RQn

Dan benar saja, anak anjing itu memeluk kaki Yun Che dengan erat dengan keempat kakinya, menarik celananya sambil menatapnya dengan mata berkaca-kaca.

“Omong kosong. Kapan aku pernah mencintaimu?”

Yun Che memutar matanya, membungkukkan badan dan mengambil Hei Yu yang kemudian dia lemparkan.

“Oh… Tuan! Ahhhh…” gSodI4

Tubuh anjing kecil itu segera membentuk lengkungan indah di udara. Itu seharusnya menjadi adegan yang memilukan, tapi dengan teriakannya, siapa yang akan peduli padanya. Yun Che tidak mau repot memperhatikannya. Dia mengambil satu set pakaian kasual berwarna putih untuk Yun Cheng. Setelah membantunya berpakaian, dia membantu saudaranya itu untuk merapikan rambutnya. Seorang pria yang tampan dan anggun seperti pangeran sudah ada di hadapannya.

“Yah, putih memang cocok untukmu. Tapi itu mudah kotor. Mulai sekarang, ingatlah untuk menjaga kebersihan, Xiao Cheng.”

Langit Bieru.

Sambil bersedekap, Yun Che memperhatikan Yun Cheng dari atas ke bawah dan mengangguk dengan puas. Dia menemukan bahwa mendandani adiknya itu sangat menyenangkan. Dia sadar bukanlah tipe orang yang peduli dengan penampilan, jika tidak, dia tidak akan mencukur semua rambutnya.

“Iya.” Setelah berpikir cukup lama, Yun Che mengangguk dan tersenyum lebar. Sementara itu lengannya terulur memeluk Yun Che, seolah-olah saudaranyalah yang paling bisa dia andalkan. yHMv2x

“Sudah hampir jam 6 pagi. Tunggu di sini, Xiao Cheng. Aku akan memberitahu Kakak dan yang lainnya. Setelah itu aku akan segera menjemputmu.”

Setelah melihat arlojinya, Yun Che mencoba melepaskan diri dari pelukan Yun Cheng. Tapi adiknya itu justru memeluknya lebih erat sambil mengerutkan kening, seolah tidak ingin berpisah dengannya.

Hei Yu tiba-tiba melompat ke bahu Yun Che. “Dia sepertinya menganggapmu sebagai ibunya. Itu hal yang umum di dunia ini. Anak yang baru lahir terkadang akan menganggap makhluk pertama yang dilihatnya sebagai ibu mereka. Dan sekarang Tuanlah yang pertama kali dia lihat setelah pemurnian di danau ajaib selesai, wajar saja jika dia sekarang menganggapmu sebagai ibunya.”

Biasanya, Yun Che akan berpikir Hei Yu mengolok-oloknya. Tapi sekarang, dia benar-benar setuju dengannya karena dia memang pernah mendengar teori semacam itu. Meskipun sebenarnya dia tidak setuju dengan kata “ibu”, yang mengacu pada perempuan. 275j6O

“Tadi dia memanggilku Tuan begitu bisa berbicara. Dia seharusnya mempelajarinya darimu. Mungkin kamu benar, dia seperti seorang bayi yang baru lahir.”

Tentu saja kita harus mengabaikan ukuran tubuh Yun Cheng.

“Bagaimana kalau kita pergi keluar sekarang? Aku sangat merindukan Chenchen. Aku ingin tahu apakah dia bertambah gemuk? Kalau benar, dia tidak akan bisa menemukan kekasih dengan tubuh gemuknya itu.”

Yun Che ingin memukul binatang tidak tahu malu ini. Darimana Hei Yu berpikir kalau keponakannya itu gemuk. Chenchen hanya memiliki lebih banyak lemak jika dibandingkan anak seusianya. Lemak bayinya akan hilang begitu dia dewasa nanti. d9oMrF

Di mata Yun Che, tidak peduli seberapa besar Chenchen, itu hanyalah lemak bayi. Meskipun banyak orang tidak setuju dengannya, Yun Che tidak pernah mengubah pemikirannya.

Saat itu bulan April. Di wilayah Barat Daya, matahari terbit sekitar pukul 6 pagi. Yun Yao, Wang Suhua yang bertanggung jawab untuk menyiapkan makanan sudah bangun. Sedangkan yang lain akan mulai bangun sekitas pukul 6:30 untuk berjogging, sarapan pada pukul 7 dan pergi ke Asosiasi Kekuatan untuk menjalankan misi pada pukul 8 pagi. Jika lokasi misi tidak terlalu jauh, mereka akan pulang untuk makan siang lalu kembali menjalankan misi dan pulang pada pukul 5 atau 6 sore. Semua itu menjadi sebuah rutinitas yang dilakukan oleh semua orang.

“Kakak, Bibi. Apakah yang lain belum pulang?”

Sekarang sudah pukul 7 pagi, Yun Che yang akhirnya bisa menenangkan saudara kembarnya turun dan melihat Yun Yao menggendong Chenchen yang sedang disuapi oleh Wang Suhua. Taman kanak-kanak akan buka jam 8 pagi, Wang Suhua biasanya mengantar Chenchen ke sekolah sekitar pukul 7:50. Wang Suhua sekarang hidup seperti seorang wanita tua pensiunan. Dia akan membantu Yun Yao membersihkan rumah dan merawat kebun di pagi hari, memasak makanan bersama dan tidur siang sebelum menjemput Chenchen di sekolah pada sore hari. Hidupnya terasa lebih sibuk jika dibandingkan dengan sebelum hari kiamat datang. eP9cyi

“Paman!”

Melihat pamannya datang, Chenchen berhenti makan dan meluncur turun dari Yun Yao. Yun Che segera menggendongnya dan mencium wajahnya yang gemuk. “Pagi, Chenchen!”

“Pagi, Paman!”

Dua lengan gemuk melingkari leher Yun Che, dia menunjukkan gigi putihnya sebelum memberikan dua ciuman riang di wajah Yun Che. kD4U8n

“Paman dan keponakan ini benar-benar sangat dekat. Mereka tidak pernah bosan satu sama lain.”

Wang Suhua menoleh ke Yun Yao dan tersenyum dengan tulus. Hari ini adalah hari pertama mereka pindah rumah dan suasananya sangat hangat.

Please visit langitbieru (dot) com

“Aku sedikit cemburu.” kata Yun Yao. Keduanya tertawa, siapapun pasti akan cemburu melihat kedekatan Yun Che dan Chenchen.

Chenchen tidak merasa malu, sebaliknya justru semakin melekat pada pamannya. Yun Che berjalan dan duduk di hadapan Yun Yao dengan Chenchen di pelukannya. Saat senyum di wajahnya mereda, dia berkata, “Kakak, Xiao Cheng memanggilku… Kakak.” T3d9oG

“Apa katamu?!”

Detik berikutnya senyuman di wajah Yun Yao membeku dan raungan keras terdengar dari pintu masuk. Wang Suhua yang tidak mengetahu situasi apa yang sedang terjadi merasa beberapa sosok melintas di hadapannya dengan cepat. Dia melihat Leng Yehan yang biasanya berwajah datar dan dingin tiba-tiba bersemangat.

“Apa katamu? Katakan sekali lagi? Bagaimana kondisi Xiao Cheng sekarang?”

Suaranya yang serak sedikit pecah dan tubuhnya gemetar ketika dia meminta Yun Che mengulangi apa yang baru saja dia katakan. Lu Haixuan dan Zhou Zeyu yang mengikuti Leng Yehan juga terlihat bersemangat. Sementara itu, Ye Xingchen dan Jiang Shang yang datang terakhir, sama bingungnya dengan Wang Suhua. ou7LAb

 

***

Translator's Note

Gjqja vljgalxjc, xjgfcj Tec Jtfcu rfqfgal rfbgjcu yjsl sjcu yfiew ajte jqj-jqj, wjxj yjujlwjcj pjvlcsj vlj cjcal vl wjrj vfqjc (wfcpjvl hbwylf sjcu pjtja jaje yjlx) lae afgujcaecu yjujlwjcj Tec Jtf wfcujpjglcsj rjja lcl.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!