English

Harta Karun Prajurit MudaCh107 - Tuan Muda Mo Datang ke Sini Lagi

0 Comments

Penerjemah : Momo


Hari-hari berlalu dengan tenang dan dalam sekejap mata bulan Mei datang. Dua bulan setelah hari kiamat datang cuaca mulai menghangat. Pangkalan tingkat tinggi telah memberikan aturan baru bagi semua, baik individu dan tim diharuskan mengubur atau membakar mayat zombie yang mereka bunuh, agar virus zombie dari mayat yang membusuk tidak menyebar di udara. eT1IYf

Bagi pemilik kekuatan khusus, itu merupakan hal yang mudah, jadi mereka tidak mempermasalahkannya. Selama periode ini orang-orang juga akhirnya mengetahui kegunaan inti kristal saat menyelesaikan misi bersama Tim Chaoyang dan Tim Puncak. Keduanya telah menjadi tim yang paling dipuja karena selalu membawa tim lainnya bekerja sama dalam misi. Dengan begini tujuan mereka hampir tercapai.

Melihat hal tersebut Mo Wenyang tentu saja senang, tapi tidak bagi dua kekuatan militer lainnya. Setelah melakukan penyelidikan berhari-hari, kedekatan antara Tim Chaoyang dan Tim Puncak bukan lagi rahasia. Kapten Chaoyang, Xing Feng adalah sepupu Mo Wenyang. Jika mereka tidak melakukan apapun untuk menghentikan kedekatan keduanya, kekuatan Tentara Mo semakin absolut di dalam pangkalan, itu akan merugikan mereka.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Mengenai masalah ini, Wang Wei dan Wei Kan telah beberapa kali berkospirasi. Pada akhirnya mereka memutuskan untuk memilih beberapa pengguna kekuatan dari pasukan mereka untuk berpura-pura membentuk sebuah tim biasa dan mendaftarkan diri di Asosiasi Kekuatan guna menghancurkan kredibilitas Tim Chaoyang dan Tim Puncak. Tetapi mengingat bahwa pertumbuhan prestis kedua tim yang tiba-tiba, mereka kemudian membuat proyek pengumpulan benih dalam upaya untuk memancing pasukan utama Tim Chaoyang dan Tim Puncak keluar dari pangkalan.

“Mereka membahas masalah ini secara bersamaan. Kalian tahu seperti apa pemerintah itu, mereka akan selalu mengikuti arah angin bertiup. Aku pikir mereka telah mengetahui rencana kita dan merasa terancam. Ini adalah misi besar di mana setiap pasukan akan mengirimkan kekuatan utama mereka. Dengan kata lain, Tim Chaoyang dan Tim Peak yang sudah mendapatkan kepercayaan dari para pengguna kekuatan pun juga harus mengirim anggota elit mereka. Apakah misi ini akan berhasil atau tidak, akan cukup memberi pengaruh bagi kita.” qBXEah

Hari ini, Mo Wenyang yang baru saja selesai melakukan pertemuan tingkat tinggi datang ke Komunitas Chaoyang dengan menyamar. Sangat jarang melihatnya menjadi serius, hari ini dia berperilaku dan berbicara seperti seorang jenderal yang sebenarnya.

“Jika misi berhasil, itu akan disesuaikan dengan pengaturan mereka. Tapi jika gagal, kredibilitas Tim Chaoyang dan Tim Puncak akan dipertanyakan.”

Mendorong kacamata ke pangkal hidungnya, Gu Mingxuan menambahkan dengan nada tenang. Xing Feng mengangguk setuju. “Itu benar. Mereka pasti akan membuat beberapa langkah besar saat kita keluar untuk menjalankan misi. Lagi pula, mereka adalah jenderal, mereka jelaslah bukan orang yang bodoh. Aku pikir mereka akan merencanakan sesuatu untuk membuat masalah dan menghancurkan tim kita. Saat ini pangkalannya dalam perkembangan yang stabil, aku percaya tidak satupun dari mereka yang berani menimbulkan masalah kecuali mereka ingin diusir dari Pangkalan Barat Daya. Kita tidak perlu melakukan apa-apa untuk saat ini dan baru akan bertindak setelah melihat apa yang akan terjadi nanti. Apa yang Paman katakan?”

Mereka bertiga bisa menebak tujuan sebenarnya dari dua kekuatan lainnya itu. Bahkan jika Xing Feng tidak ada di Komunitas Chaoyang, mereka tetap tidak akan bisa melakukan apapun karena Gu Mingxuan sama sekali bukan maskot yang tinggal di rumah. 6Hd5c0

“Apa yang ayahku katakan? Yah, dia bilang kita tunggu dan lihat saja. Kamu tahu temperamen ayahku. Bahkan ketika langit jatuh, dia tidak akan muram.”

Berbicara tentang ayahnya, Mo Wenyang menepis keseriusan sebelumnya. Dia bersandar di kursi dan mengangkat bahu. Secara teknis, Tentara Mo harus disebut Tentara Xing karena ibunya, Xing Tianlan adalah satu-satunya komandan militer wanita di seluruh negeri. Pangkatnya di militer adalah Letnan Jenderal sedangkan ayahnya Mo Jiancheng adalah Komisaris Angkatan Darat Mo. Meskipun dari segi pangkat mereka terlihat sama, namum ayah Mo Wenyang masih memiliki otoritas yang lebih tinggi jika dibandingkan istrinya. Hanya saja pekerjaan mengharuskannya lebih banyak menghabiskan waktu di kantor dibandingkan dengan memimpin pasukan secara langsung untuk melawan musuh.

“Keputusan Paman tidak salah. Jangan khawatir, Paman dan Bibi akan mengatur semuanya.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Wlcu Mfcu wfcufajtel xfwjwqejc ylylcsj vfcujc rjcuja yjlx. Glj rfqfgal ujcurafg kjclaj. Bjxfxcsjijt sjcu wfijaltcsj rftlcuuj vlj ifylt ajcuuet vjgl xfyjcsjxjc qglj. Glxjajxjc yjtkj veie vlj fcuujc wfclxjt vjc lculc wfcujyvl vl wlilafg  sjcu yfgtjrli wfwyeja xjxfx vjc cfcfx Wlcu Mfcu wfcpjvl xfrji. Vjwqjl xfwevljc, jsjt Zb Qfcsjcu yfgtjrli wfwfcjcuxjc tjalcsj vjc wfcufpeaxjc rfwej bgjcu. deLmjd

Keluarga Mo juga merupakan keluarga militer dan politik. Jadi Keluarga Xing menyetujui pernikahan mereka. Tapi menurut kabar yang beredar, Keluarga Mo tidak puas  dengan pernikahan itu. Bibi Xing Feng memiliki karakter yang kuat, dia tidak suka dihakimi. Suaminya tidak ingin membuat keluarga atau istrinya kesal, jadi setelah berdiskusi dengan istrinya mereka memutuskan pindah ke wilayah Barat Daya.

“Tentu saja aku tahu tentang itu. Tapi bagaimana dengan binatang penjaga rumahmu itu? Apa mereka baik-baik saja?”

Berbicara tentang binatang penjaga rumah Xing Feng, Mo Wenyang tiba-tiba merasa merinding. Dia bisa mengingat rasa sakit di sekujur tubuhnya. Dia belum pernah dipukuli seperti itu sebelumnya. Hal yang lebih tidak masuk akal adalah, ibunya mengatakan bahwa Yun Che melakukan pekerjaan dengan baik dan ingin memberinya hadiah besar. Mo Wenyang merasa sangat tertekan dan ingin berusaha sejauh mungkin tidak berhubungan dengan Yun Che.

“Hahaha… binatang penjaga rumah apa? Xiao Che tidak semenakutkan seperti yang kamu katakan.” KENk90

Xing Feng tidak bisa menahan tawa. Berapa lama Wenyang menyimpan dendam terhadap Xiao Che?

“Sial! Tidak menakutkan? Bahkan kata brutal saja tidak cukup untuk menggambarkannya. Kupikir kamulah satu-satunya orang yang menganggap dia baik. Kudengar kamu menjadi pemanggilnya, bukan?

Mo Wenyang menatapnya dengan mata menggoda sementara lengannya menggantung di bahunya dengan penuh arogan.

“Bukankah menurutmu kami adalah pasangan yang cocok?” Xing Feng bahkan tidak ingin menyangkal ejekan itu. vRbBG

“Haha… Kamu benar-benar menyedihkan. Aku tidak percaya kamu bersedia menjadi pemanggil binatang buas sepertinya.”

Mo Wenyang tertawa terbahak-bahak, sambil menampar pahanya. Berpikir tentang bagaimana Xing Feng yang begitu sombong telah bersedia merendahkan dirinya seperti ini. Cinta memang benar-benar beracun. Dia sama sekali tidak ingin menyentuh yang namanya cinta.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Aku akan mengingat apa yang kamu katakan hari ini.”

Sambil menatapnya samar, Xing Feng menyingkirkan tangan Mo Wenyang di bahunya dengan jijik. Dia lalu membungkuk untuk mengambil cangkir teh dan menyesapnya. Begitu tenang seolah-olah yang diejek Mo Wenyang bukanlah dirinya. G vVR3

“Kamu tidak akan memiliki kesempatan seperti itu.”

Tawa itu berhenti tiba-tiba. Mata yang tidak serius tiba-tiba meredup. Sentuhan rasa sakit yang tajam menyelinap di hati Mo Wenyang. Dalam sekejap mata, lima tahun telah berlalu dan rasa sakit itu masih ada. Jika hantu nyata di dunia ini, ‘dia’ mungkin akan merasa tertekan ketika melihat Mo Wenyang dari atas langit sana.

Mo Wenyang hanya bisa tersenyum saat memikirkan hal ini. Dia tidak akan tertekan, bukan? Jika tidak, dia tidak akan pergi begitu cepat tanpa meninggalkan satu pesan pun untuknya.

“Kamu merindukan Shaoting lagi?” pC8Hnm

Mo Wenyang bukan satu-satunya yang sedih, Xing Feng dengan sengaja menurunkan nada suaranya ketika dia menyebutkan nama itu. Shaoting adalah teman masa kecil mereka, juga saudara seperjuangan mereka yang paling bisa diandalkan. Tapi sebelum dia bisa tumbuh dengan cemerlang, dia meninggal karena mereka. Kesedihan itu tidak bisa dihilangkan dari hati mereka sampai saat ini.

“Kenapa aku harus merindukannya? Dia tidak pernah memikirkanku, kan? Saat semua ini berakhir, aku akan menikahi selusin wanita untuk membuat jiwanya marah.”

Mengesampingkan kesedihan sebelumnya, Mo Wenyang mengangkat kepalanya dengan wajah bangga. Dapat dikatakan daripada mengatakan cinta lebih baik mengatakan benci, tapi Shaoting justru memilih kematian sebagai cara untuk menolak Mo Wenyang. Ini merupakan aib besar baginya yang selalu mendapatkan apa yang dia inginkan sejak masih kecil. Mo Menyang tidak akan pernah memaafkannya, tidak dalam hidup ini.

“Oh, ya?” Xing Feng menjawab kemudian berkata, “Seseorang telah mengatakannya berkali-kali, bukan? Mingxuan, apakah kamu menghitungnya?” VB1gov

Dulu, Mo Wenyang mengejar Shaoting seperti orang gila. Dia menetang ibu dan ayahnya, bahkan mengabaikan hukum dan aturan militer. Seluruh pasukan tahu bahwa Tuan Muda Mo menyukai laki-laki. Saat itu dia masih muda dan sembrono. Semua orang berasumsi bahwa Shaoting tidak punya pilihan untuk melawan Mo Wenyang. Ketika semua orang mengira mereka akan bersama, Shaoting meninggal. Yang mengejutkan semua orang, dia terbunuh di medan perang.

Sejak saat itu sikap Mo Wenyang berubah. Semua semangat dan sifat sembrononya padam. Di mata orang luar Tuan Muda Mo menjadi semakin sombong dan tidak serius terhadap kehidupan. Hanya orang-orang terdekatnya yang tahu bahwa kematian Shaoting mengambil hatinya yang muda dan berapi-api.

“Setidaknya hanya delapan kali. Jika Shaoting bisa mendengarnya di surga, dia pasti akan merasa sangat bosan.” Dengan wajah tanpa ekspresi, Gu Mingxuan mengejeknya. Dia juga merupakan orang yang menyaksikan periode bersejarah itu.

“Hei, hei, hei, apa kamu bergandengan tangan melawanku? Aku akan menyuruh prajuritku menenggelamkanmu dengan ludah mereka.” Mo Wenyang sudah terbiasa dengan ejekan seperti ini berkali-kali. Jadi dia tidak merasa tertekan. YnLOrz

Hanya saja dia memang tidak tahu malu. Xing Feng dan Gu Mingxu hanya bisa menatapnya dengan penuh cemoohan berharap dia berlahan bisa berubah.

Mo Wenyang yang tertawa tiba-tiba berkata. “Kamu belum memberitahuku apakah binatang penjaga rumahmu akan setuju atau tidak. Sejauh yang aku tahu, mereka tidak benar-benar memiliki banyak anggota. Ketika mereka pergi, hanya akan ada wanita, orang tua dan anak-anak yang tinggal di rumah.”

Karena sudah memutuskan berkerja sama, secara alami Mo Wenyang akan menyelidiki Yun Che.

“Xiao Che tidak akan membiarkan mereka untuk memanfaatkan poin tersebut. Aku bisa meyakinkanmu tentang itu. Dan jangan lupa, mereka tinggal di sebelah kita, Mingxuan dapat membantu jika terjadi sesuatu.” WS0eac

Otak adalah senjata terkuat Gu Mingxuan baik sebelum atau sesudah hari kiamat, orang-orang itu tidak akan pernah bisa mengakali mereka.

“Benar. Aku mendengar banyak pemberitaan mereka baru-baru ini. Mereka cukup kuat, hanya saja agak terlalu kejam.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Mo Wenyang tidak bisa menjaga mulutnya. Dia sangat menghormati mereka tetapi dia juga tidak bisa mengesampingkan diri untuk mengkritik Tim Puncak.

Terlalu malas menanggapinya perkataannya, Xing Feng mengangkat cangkir teh dan menyesapnya lagi. Gu Mingxuan terus bertingkah seolah dia tidak ingin terlibat dari awal hingga akhir. Mo Wenyang tidak bisa tinggal lama. Sebelum pergi, dia berdiri dan berkata, “Baiklah, kita akan tetap berpegang pada rencana. Pastikan kamu membicarakan semua ini dengannya dan seluruh saudaramu.” G4onr2

Mereka sudah merencanakan semuanya dengan matang sejak lama. Jadi tidak dibolehkan terjadi kesalahan sekecil apapun.

“Jangan pergi terlalu cepat. Apakah kamu tidak ingin menyapa Xiao Che dan tinggal untuk makan malam?”

Sudah hampir waktunya makan malam, Xing Feng dengan antusias mengundangnya. Namun…

Mo Wenyang tersentak, sangat ketakutan. “Jangan bercanda. Siapa yang ingin bertemu dengan monster brutal itu? Apakah kamu ingin membunuhku?” jp3yhg

“…………..”

Xing Feng tidak bisa berkata apapun. Bukan salahnya jika Yun Che menendang Mo Wenyang dipertemuan pertama mereka karena mengiranya seorang pencuri. Jadi apa salah jika dia sekarang dengan tulus mengundangnya untuk makan malam?

Gu Mingxuan yang ada disebelah Xing Feng hampir tidak bisa menahan tawa, tetapi mengingat status Mo Wenyang dia berusaha memberinya wajah. Hanya Tuhan yang tahu kapan Mo Wenyang akan berhenti memanggil Yun Che binatang buas. Jika dia benar-benar memanggilnya seperti itu di hadapannya, Yun Che pasti benar-benar akan menunjukkan apa itu binatang buas yang sebenarnya. Gu Mingxuan pada kenyataannya, menantikan saat itu akan tiba.

  6eBDri

****

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!