English

Harta Karun Prajurit MudaCh108 - Diintimidasi

0 Comments

Penerjemah : Momo


Tiga hari kemudian, pihak Pangkalan Tingkat Tinggi ingin mengadakan rapat umum, mengirimkan undangan ke semua tim pengguna kekuatan dan  individu pengguna kekuatan yang berprestasi. Mereka tidak menyebutkan tujuan rapat tersebut, tetapi hanya meminta semua kapten tim untuk menghadiri pertemuan di Markas Militer A. 4TXi9a

Setiap orang yang mendapat undangan merasa bingung, namun di sisi lain juga tidak memiliki hak untuk mengatakan tidak. Militer mendukung pangkalan dan menyediakan lingkungan yang relatif aman bagi warga. Sehari-hari pangkalan juga mengeluarkan banyak misi yang membantu para pengguna kekuatan untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarganya di hari akhir. Jadi begitu pangkalan membutuhkan mereka, tidak ada yang berani menolaknya.

“Kapten Yun, aku mendengar panen kalian hari ini cukup besar.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Sudah waktunya bagi semua regu untuk menyerahkan misi mereka di Asosiasi Kekuatan. Lei Dashan, Kapten Tim Sampah yang telah menjalin hubungan persahabatan dengan Tim Puncak berseru dengan lantang saat dia melihat Yun Che yang memimpin pasukannya kembali dari kejauhan. Mereka baru saja kembali dari kawasan industri Kota Wan’an. Itu merupakan gabungan area pabrik yang terletak di dekat Kota Lingjiang. Walaupun merupakan daerah pinggiran kota, tetapi mereka berhasil mendapatkan begitu banyak persediaan.

Tim Puncak selalu menarik perhatian ke mana pun mereka pergi karena mendapatkan banyak panen di setiap misinya. Kabar tentang mereka menyapu pabrik pengolahan makanan telah menyebar di antara pasukan. Banyak orang yang iri pada mereka karena semua sosis, ham dan daging vakum yang mereka dapatkan. Semua regu berharap bisa merampok mereka. vDnFZ

Jika itu tim pengguna kekuatan lain, mereka mungkin sudah dirampok sejak lama karena orang-orang sudah cukup lama tidak menikmati daging. Tapi, jika itu Tim Puncak, siapa yang memiliki nyali untuk membuat keributan dengan mereka? Semua orang tahu kalau tim dengan anggota paling sedikit itu memiliki efektifitas tempur terkuat dan keberhasilan misi paling tinggi di seluruh Pangkalan Barat Daya. Jangankan memperoleh daging, memprovokasi mereka hanya bisa mengantarkan ke pintu kematian.

“Lei Ge, kalian juga tidak buruk. Aku dengar kalian berhasil menyapu tempat membuatan bir. Bagaimana kalau kita melakukan sedikit pertukaran?”

Yun Che bukanlah karakter yang dingin, dia berjalan langsung ke Lei Dashan untuk memulai obrolan dengannya.

Lei Dashan yang mendengar itu tertawa. “Haha…Kapten Yun, aku sempat bertanya-tanya bagaimana membicarakan hal ini denganmu. Apakah kamu bisa melihat orang-orangku terlihat rakus ketika mendengar kata daging?” pZvOqd

Meski itu hanya sosis atau daging vakum, itu tetaplah daging. Daging segar sulit didapat belakangan ini, bahkan daging beku mudah membusuk karena listrik padam.

“Hehe…”

Melihat tatapan sekilas Yun Che, You Dong, Xu Yifan, dan lainnya yang pernah menjalankan misi bersama dengannya, hanya bisa menggaruk kepala dengan malu. Tapi apa yang dikatakan kapten mereka memang benar, mereka sangat menginginkan daging. Semua daging yang mereka dapatkan di Kota Tongyang sudah lama habis dimakan.

“Kedua regu menginginkan hal yang sama, itulah sebabnya kita dekat. Ketua kita tidak mengizinkan kami minum anggur, tapi bir seharusnya baik-baik saja, kan, Kakak Che?” tBliKr

Zhou Zeyu melingkari bahu You Dong dengan natural, menghilangkan rasa malu mereka. Meskipun Tim Puncak dan Tim Chaoyang telah memimpin misi bersama banyak regu lainnya, mereka tetap menjaga jarak tertentu dari regu lain. Satu-satunya pengecualian hanyalah Tim Sampah. Lei Dashan adalah orang yang berani dan baik, begitu pula anggotanya. Mereka sangat menghormati Tim Puncak dan Tim Chaoyang sehingga ketiganya memiliki hubungan yang baik.

“Tidak, Lei Ge. Mari lupakan sosis dan ham, aku punya daging beku di sini. Apa cukup baik untuk ditukar dengan bir-mu?”

Demi kesopanan, Yun Che menawarkan sesuatu yang lebih baik. Tepat setelah dia selesai berbicara, sepotong besar daging babi beku jatuh di atas meja.

“Sial, aku tidak melihat ilusi, kan? Apakah ini benar-benar daging babi?” c1HK b

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Cxe revjt ijwj alvjx wfiltja vjulcu yjyl! Gl wjcj wfgfxj wfcvjqjaxjc vjulcu yjyl lae?”

“Djujlwjcj xjije xlaj peuj wfcexjg rfrejae vfcujc Klw Uecmjx?”

“Qjijeqec lae tjcsj wfcvjqjaxjc rfqbabcu xfmli, jxe ylrj wjal vfcujc yjtjulj. Vfpjx xljwja vjajcu jxe yfiew wjxjc vjulcu yjyl.”

“………” keHdlK

Bfglyeajc afger yfgijcpea.

Crbrljrl Bfxejajc sjcu rfijie gjwjl wfcujijwl xfxjmjejc. Vfwej bgjcu wfiltja qbabcujc vjulcu vfcujc ajajqjc gjxer vjc rejgj wfcfijc jlg ileg afgvfcujg vl wjcj-wjcj. Zfiltja lae, Lf Tbcusl rjijt rjae qfcuuecj xfxejajc gejcu vjgl Klw Vjwqjt rfufgj rfufgj wfcslcuxlgxjc vjulcu yjyl lae.

Please visit langitbieru (dot) com

“Whoa, Kapten Yun, mari kita simpan ini dulu, oke? Lihat serigala-serigala kelaparan ini. Mereka siap melompat kapan saja untuk menerkam daging ini.”

“Haha…” 4VXtDs

“Persetan denganmu, He Yongyi!”

“Sial, aku tidak tahan dengan ini. Kapten, izinkan aku menantang He Yongyi.”

“Kamu pengguna elemen kayu dan aku pemilik kekuatan ruang. Apa kamu yakin akan tetap bertarung?”

“Haha…” xdZPWY

Begitu He Yongyi mengucapkan kata-kata itu, anggota Tim Puncak dan Tim Sampah tertawa terbahak-bahak. Pada saat yang sama tim lain mengutuk lalu ikut tertawa. Kapten dari beberapa regu yang pernah melakukan misi bersama memanfaatkan situasi ini untuk melakukan pertukaran dengan Yun Che, meminta daging. Yun Che tidak merasa keberatan, tapi daging beku yang dia miliki sudah habis jadi hanya tinggal sosis, ham dan daging vakum yang bisa mereka dapatkan hari ini.

“Oke. Ini lebih baik daripada tidak ada daging sama sekali.” Para kapten tim lain sedikit kecewa tapi tetap menerimanya. Setelah mereka semua bertukar barang, Lei Dashan meminta He Yongyi untuk mengeluarkan bir. Setidaknya ada 100 peti bir yang menempati ruangan itu. Yun Che terkekeh, “Ini terlalu banyak. 50 peti sudah cukup.”

Mengetahui bahwa Lei Dashan akan bersikeras, Yun Che berkata 50, atau dia akan mengatakan 20 peti saja. Dia bukan penggemar alkohol, alasan dia menukar daging dengan bir adalah karena dia menyukai karakter Lei Dashan.

“Oke, kalau begitu, aku tidak akan sopan padamu. Yongyi akan menyimpan sisanya.” SgnxD0

Mengetahui Yun Che tidak kekurangan barang-barang ini, Lei Dashan tidak berbelit-belit padanya. Setelah berpikir sejenak, Yun Che mengeluarkan beberapa sosis dan ham lagi. “Aku dengar ada banyak anak di timmu. Ambillah ini,  katakan dari Paman Yun. Lalu bawa anak-anak datang ke komunitas besok. Chenchen akan senang memiliki banyak teman.”

Mendengar Yun Che menyebut anak-anak, Lei Dashan menerima pemberian itu. Dia meminta He Yongyi untuk menyimpannya di ruang juga. Dia akan selalu mengingat semua kebaikan ini.

“Kapten Yun, apa pendapatmu tentang panggilan rapat dari pihak militer besok?”

Ketika anggota dari dua regu sedang berbicara satu sama lain, Lei Dashan diam-diam membawa Yun Che ke sudut. Hari ini mereka semua menerima pemberitahuan untuk pertemuan besok. Bahkan orang bodoh pun tahu bahwa militer membutuhkan dukungan mereka dalam melakukan misi besar, tapi semua juga tahu misi besar selalu disertai dengan bahaya dan kematian. IdR35c

Tim Puncak dan Tim Chaoyang tidak begitu khawatir, karena walaupun angggota mereka sedikit, kekuatan tempur mereka cukuplah besar. Berbeda dengan Tim Sampah, yang walaupun memiliki 20 orang pengguna kekuatan terkuat, mereka masih memiliki lebih dari 100 orang yang menunggu diberi makan. Jika terjadi sesuatu pada mereka, bagaimana para orang tua, anak-anak dan wanita dalam tim itu akan tetap bisa bertahan hidup?

“Jangan khawatir. Karena misi ini diprakarsai oleh militer, ini akan menjadi misi gabungan militer dan sipil. Jika kamu terlalu lemah, mereka mungkin tidak akan memilihmu. Mari kita tunggu dan lihat saja.”

Melihat kekhawatirannya, Yun Che mengulurkan tangan  dan menepuk bahunya.

“Mudah-mudahan saja memang begitu. Aku akan membuat pengaturan malam ini. Kapten Yun, jika seluruh pasukanku harus mengikuti misi, tolong jaga kami.” 2Q phB

Lei Dashan tersenyum tanpa daya. Dia hanya bisa bersikap seperti ini di depan Yun Che. Jika dia menunjukkan kecemasannya di depan anggota timnya, mereka semua akan ikut khawatir.

“Hahaha… jangan khawatir.”

Story translated by Langit Bieru.

Yun Che tersenyum, lalu keduanya mengobrol sebentar. Setelah menyerahkan misi hari ini, Yun Che membawa timnya kembali, tetapi mereka tidak pernah berharap ketika kembali ke rumah, pemandangan buruk sudah menunggunya.


Komunitas Chaoyang, rumah Keluarga Yun. df4Jq

“Apa yang kamu lakukan? Ini rumah kami. Tolong tunjukkan rasa hormatmu.”

“Kamu hanya seorang nona kecil. Huh, jika bukan karena keponakanku, apakah kamu akan memiliki rumah sebagus ini untuk ditinggali?”

“Bu, jangan berdebat dengan mereka. Usir saja mereka keluar. Ini rumah sepupuku, mulai sekarang ini akan menjadi rumah kita juga.”

“Brengsek! Dari mana asal wanita bau ini? Rumah sepupumu? Jika bukan karena Tuanku, apakah sepupumu bisa tetap hidup? Keluarlah dari sini jika kamu tidak ingin mendapatkan masalah. Saat Tuanku kembali, dia pasti akan membunuhmu!” d5yzGU

“Jangan bertengkar. Tolong berhenti…”

Di ruang tamu rumah Yun Che, sekelompok orang yang entah dari mana duduk di sofa, memasukkan buah-buahan dan makanan ringan di atas meja teh ke dalam mulut mereka dengan santai. Lantai rumah dipenuhi sampah, semuanya benar-benar berantakan. Yun Yao yang menggendong Chenchen, dengan berani berdiri melawan mereka. Sayangnya dia hanyalah seorang wanita yang menjaga seorang anak dan dua binatang peliharaan, sama sekali bukan tandingan sekelompok orang ini. Yun Yao kalah jumlah.

“Pergi!”

“Aaaahh!” Dv6xTO

Seorang pria jangkung berusia 30 tahun, menyingkirkan wanita paruh baya yang mencoba menghentikan pertengkaran itu. Ketika wanita paruh baya itu jatuh, kepalanya membentur sudut meja hingga berdarah. Yun Yao segera menurunkan putranya dan berlari menghampiri wanita patuh baya itu. “Bibi, apakah kamu baik-baik saja? Aku akan mengambilkan kotak P3K untukmu.”

Setelah membantunya duduk di sofa, Yun Yao segera berdiri dan akan berlari ke arah koridor.

“Apa yang kamu lakukan? Lepaskan aku! Apa kamu tidak melihat dia berdarah? Apakah kamu ingin membunuhnya?!”

Tapi sebelum dia bisa mengambil langkah, pria jangkung yang menghempaskan wanita paruh baya tadi mencengkeram lengannya. Yun Yao sangat marah dan mencoba untuk melepaskan diri. Pria itu membelai wajahnya dengan jari-jarinya yang cabul. “Apa yang ingin kamu lakukan, gadis kecil? Bukankah kamu orang yang menghangatkan tempat tidur keponakanku?” dmGt1l

“Kamu…”

“Cukup!”

“Lepaskan Kakakku!”

Bamm!” Mr70z4

Beberapa suara tiba-tiba mengejutkan kerumunan. Sebelum ada yang bisa bereaksi terhadap apa yang terjadi, bayangan putih jatuh dari langit, meraih tangan pria itu dan mendorongnya menjauh dari Yun Yao. Entah karena bayangan itu terlalu kuat atau pria itu yang terlalu lemah, tubuh pria jangkung itu segera terdorong dan terlempar hingga menabrak dinding sebelum akhirnya jatuh ke lantai.

“Aaaah!”

Please visit langitbieru (dot) com

“Kakak! Apa yang terjadi denganmu?”

“Paman…” 9NsUXF

Sebuah ratapan kesakitan segera terdengar. Sekelompok orang yang tadinya duduk di sofa segera menghampiri pria jangkung itu.

“Xiao Cheng, kenapa kamu di sini? Di mana Bibi Wang?”

Ketika Yun Yao menoleh ke belakang, dia melihat adiknya, Yun Cheng. Yun Yao segera menariknya kembali, mencegah orang-orang itu melihat mata merahnya tetapi tubuh Yun Cheng tidak mau bergerak. Tatapannya terpaku di satu tempat. Yun Yao melihat ke belakang lagi, “Oh, tidak!” Dia berseru di dalam hati. Yun Cheng sedang menatap wanita yang kepalanya berdarah. Adalah sifat alami  zombie yang mendambakan daging dan darah segar. Yun Yao berusaha menarik dan menyeret adiknya. Dia hampir menangis.

“Sialan! Beraninya kamu menyakiti Pamanku! Aku akan membunuhmu!” LZQC0P

Saat ini ada banyak orang yang datang ke rumahnya membuat masalah dan berteriak ingin mengusirnya. Seorang gadis berusia 18-19 tahunan, yang berteriak tentang mengusir mereka beberapa saat yang lalu, memelototi Yun Yao meskipun raut wajahnya agak pucat. Dua bola api muncul di telapak tangannya.

“Aku ingin melihat siapa yang memberimu keberanian berlari ke rumahku dan membunuh orang.”

Suara Yun Che tiba-tiba terdengar. Dalam sekejap, tubuh langsingnya berdiri di depan Yun Cheng dan Yun Yao, melindungi mereka. Aura membunuh melingkupi seluruh tubuhnya.

  0kdpK1

****

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!