English

Harta Karun Prajurit MudaCh125 - Sebelum Keberangkatan

0 Comments

Penerjemah : Momo


Tiga hari berlalu dalam sekejap mata. Hari ini, misi gabungan militer-sipil akan dilaksanakan. Setiap anggota Tim Puncak bangun lebih awal dan muncul di ruang makan dengan penuh semangat. Dibandingkan dengan keaktifan di sekitarnya, hari ini Yun Yao tampak lebih pendiam. Pandangannya terus tertuju pada Yun Che dan Xing Feng secara bergantian. Dia ingin berbicara tapi tampak ragu. Dua pria yang menjadi perhatiannya berpura-pura tidak mengetahuinya, tetap makan dengan perlahan dan sesekali saling menaruk makanan di mangkuk pasangannya secara alami, seolah itu merupakan hal wajar yang biasa mereka lakukan. gNFiuX

“Xiao Che.”

Suasana aneh itu berlangsung hingga Yun Che akan masuk ke dalam mobil yang akan membawa mereka menuju ke gerbang pangkalan. Pada akhirnya Yun Yao memutuskan memanggilnya agar berhenti sejenak.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Masuklah ke dalam mobil terlebih dahulu.” Setelah saling bertukar pandang dengan Xing Feng, saling memahami, Yun Che berbalik dan membawa kakaknya berjalan ke sudut yang tidak ramai.

“Kakak, aku tahu akan sulit bagimu untuk menerima semuanya saat ini. Hanya aku satu-satunya harapanmu, tapi aku juga ingin mengejar kebahagianku sendiri. Dan Xing Feng adalah kebahagiaan yang aku inginkan. Adapun mengenai keturunan keluarga, bukankah kita sudah memiliki Chenchen? Tidak ada bedanya bukan? Di hari akhir ini, membesarkan anak bukanlah hal yang mudah. Aku tidak ingin mempunyai anak jika dunia tempat dia tinggal bermasalah seperti sekarang ini. Aku berharap kamu bisa memahami dan menerima hubungan kami.” yWbFpj

Berpikir dia harus pergi, Yun Che memutuskan untuk memberi tahu Yun Yao tentang hubungannya dan Xing Feng pagi tadi. Inilah alasan mengapa Yun Yao bersikap tidak normal sepanjang pagi.

“Aku mengerti apa yang kamu katakan, tapi kenapa kamu tiba-tiba memberitahuku? Kamu bisa merahasiakannya dariku.”

Yun Yao bukanlah orang bodoh, dia sudah memiliki firasat tentang apa yang terjadi di antara mereka. Selama ini dia berpikir Yun Che bisa berubah, makanya dia menyembunyikan masalah ini darinya. Tapi dia tidak menyangka kalau pagi ini adiknya itu memilih untuk memberitahunya. Semuanya begitu tiba-tiba, jadi dia merasa tidak siap menerimanya.

“Karena aku akan meninggalkan rumah hari ini dan mungkin perlu waktu berhari-hari untuk kembali. Kamu akan punya cukup waktu dan ruang untuk memikirkannya.” 2Zp80l

Yun Che hampir tidak bisa berbohong pada kakaknya karena dia peduli dengan perasaannya. Itu sebabnya dia menghitung dengan cermat sehingga dia dapat memberinya cukup waktu untuk berpikir.

“Apakah kamu… apakah kamu sangat menyukainya?”

Setelah melihat kembali ke Xing Feng yang sedang duduk di dekat jendela mobil memandang mereka, Yun Yao memegang tangan Yun Che dan bertanya. Pikirannya sangat berantakan, pertanyaan itu keluar tanpa dia sadari.

“Ya, Aku sangat menyukainya. Mungkin aku sudah menyukainya sejak di kehidupanku sebelumnya. Hanya saja kami terlambat bertemu, sehingga Tuhan mempertemukan kami lagi di kehidupan kali ini.” Bb3dML

Saat pandangannya bertemu dengan Xing Feng, Yun Che tersenyum tanpa sadar. Dia tidak mengada-ada. Selama empat tahun di kehidupan sebelumnya, dia melakukan perjalanan ke berbagai pangkalan dan bertemu dengan banyak orang, tetapi kenapa hanya Xing Feng yang memberinya kesan kuat? Setelah memikirkanya, mungkin saat itu dia sudah menyukai Xing Feng. Hanya saja, dia sudah bersama Han Mingzhe, jadi dia sengaja menjaga jarak dari Xing Feng, melarang dirinya jatuh cinta dengan pria lain.

“Hahh…” Yun Yao menghela nafas dalam-dalam setelah mendengarnya. Dia tidak tahu harus berkata apa lagi.

Yun Che memutuskan kontak mata dengan Xing Feng, dia meletakkan tangannya di bahu Yun Yao dan menatapnya dalam-dalam. “Jangan khawatir. Kamu memiliki beberapa hari untuk memikirkannya, Kakak. Bahkan jika tidak ada Xing Feng, aku tetap tidak akan bisa memberimu adik ipar perempuan. Bagaimanapun juga aku tidak pernah menyukai wanita. Kamu harusnya berbahagia, jika aku tidak bertemu dengannya, mungkin aku akan terus sendiri disepanjang hidupku. Apakah kamu masih tidak bisa menerimanya?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Bjwe revjt yfgxjaj rfqfgal lae, jqjijul sjcu ylrj jxe xjajxjc rfxjgjcu?” Tec Tjb sjcu rfvlxla afgmfcujcu wfcjajqcsj vfcujc xfrji. Glj pfijr ajte Tec Jtf rfvjcu wfcujcmjwcsj. xebKG2

“Pae xjgfcj xjwe wfcmlcajlxe.”

Tec Jtf alvjx wfcsjcuxji yjtkj vlj wfwjcojjaxjc mlcaj xjxjxcsj lae. Tec Tjb wfcfqlr ajcujccsj vfcujc wjgjt. “Djlxijt, qfgul vjgl rlcl. Vfwjxlc jxe wfiltjawe, rfwjxlc jxe jxjc wjgjt. Alxj lcl afger yfgijcpea, jxe ylrj wjal xfrji xjgfcjwe.”

“Hehe…” Dengan seringai nakal, Yun Che berjalan kembali ke mobil yang terparkir di halaman.

“Hanhan…” bTinBp

Di samping jendela mobil, Yun Cheng yang ikut mengantar mereka memegang erat tangan Leng Yehan. Wajahnya dipenuhi ekspresi keengganan, bibir merahnya mengerucut tak suka. Dia membuat keributan saat tahu Yun Che dan Leng Yehan akan keluar selama beberapa hari. Dia terus berteriak ingin ikut pergi bersama mereka

“Hei… Kami akan segera kembali.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Mengulurkan separuh tubuhnya ke luar jendela, Leng Yehan memeluk dan mencium Yun Cheng. Dia juga tidak ingin berpisah dengannya. Yun Cheng sudah menjadi sangat melekat padanya sekarang. Dan sejak dia menelan kristal pohon, dia sudah mulai bisa merasakan ciumannya. Leng Yehan yakin, tidak butuh waktu lama lagi bagi Yun Cheng untuk bisa tumbuh menjadi lebih manusiawi.

“Kamu bohong. Kakak bilang akan butuh waktu beberapa hari untuk kembali.” Yun Cheng memprotesnya dengan keras. Vac1k

Tepat sebelum Leng Yehan mencoba mengatakan sesuatu, Yun Che berjalan mendekat. “Baiklah, Xiao Cheng. Kamu akan mendapatkan beberapa makanan enak untukmu, oke? Kamu tidak ingin kelaparan, bukan?”

Ketika sedang keras kepala, adiknya ini lebih sulit dibujuk daripada Chenchen. Tetapi jika dia mengatakan beberapa poin penting, Yun Cheng akan memahaminya.

“Aku tidak ingin kelaparan, tapi aku juga tidak ingin Kakak dan Hanhan pergi.”

Sekarang kakaknya ada di sini, Yun Cheng melepaskan lengan Leng Yehan dan berbalik dan memegang lengan Yun Che dengan wajah cemberut. Yun Che mengusap kepalanya seolah-olah dia adalah binatang peliharaan besar. uGm508

“Kami tidak akan pergi. Kami hanya akan bekerja dan setelah pekerjaan selesai, akan ada lebih banyak makanan untukmu. Jadilah anak baik di rumah, oke? Apakah kamu lupa sudah membuat janji padaku untuk melindungi kakak perempuan dan Chenchen?  Ketika kami tidak ada di rumah, Xiao Chenglah yang bertugas melindungi rumah dengan kuat dan berani.”

Ini semua yang disebut membujuk anak-anak. Semua orang yang berada di dalam mobil tidak bisa tidak memutar mata mereka saat mendengar ucapan Yun Che.

“Ya, aku anak baik. Aku akan melindungi kakak perempuan dan Chenchen.”

Tapi Yun Cheng nyatanya berhasil tertipu. Dia segera melepas lengan Yun Che dan mengangguk dengan semangat sambil berjanji. Yun Yao yang mendekat memberi Yun Che tatapan tajam. “Kamu tidak bisa membodohi Xiao Cheng. Tunggu saja sampai dia pulih dan membalas dendam padamu.” 0UqW6d

Apa yang dikatakan kakaknya bukanlah sebuah bualan. Dalam hal mencuci otak, sepuluh Yun Che sebelum kiamat belum tentu bisa menang melawan Yun Cheng.

“Hehehe… Apa yang Kakak katakan. Aku hanya memberinya pekerjaan rumah.” Dengan senyuman licik Yun Che segera masuk ke dalam mobil. Yun Yao hanya bisa menggelengkan kepalanya dan menarik lengan Yun Cheng.

“Ibukota provinsi berada di luar pangkalan. Kamu harus lebih berhati-hati. Selesaikan misi lebih cepat dan pulanglah lebih awal.” Meskipun dia tidak ikut, Yun Yao bukanlah orang yang bodoh. Dia tahu betapa sulitnya misi kali ini.

“Jangan khawatir, Kakak.” RvAhnp

“Kakak Yao, tolong jaga Xiao Cheng.”

“Saat kami kembali, buatkan masakan lezat untuk kami.”

Di tengah teriakan semua orang, mobil itu perlahan meninggalkan halaman rumah. Setelah tidak terlihat, Yun Yao membawa Yun Cheng masuk ke rumah bersama orang tua Zhan Yafei, kakek dan ibu Lu Haixuan serta Gu Mingxuan.


Di gerbang pangkalan, 20 truk militer berjajar dengan rapi. 300 prajurit pengguna kekuatan dari tiga kekuatan militer memengang senjatanya dan berbaris dalam tiga formasi tim. Semuanya terlihat disiplin dan rapi, sangat mengagumkan. QaRbtS

Berlawanan dengan barisan prajurit ini, tim pengguna kekuatan terlihat lebih berwarna. Tinggi, pendek, kurus, gemuk, mengenakan berbagai model pakaian, terlihat lebih santai. Mereka membentuk beberapa kelompok kecil dengan kenalannya masing-masing, sekilas terlihat tidak bisa diandalkan. Tidak heran, sejak kiamat datang hanya pangkalan yang memiliki markas militerlah yang mampu bertahan.

“Kapten Xing dan timnya datang!”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Tidak tahu siapa yang berteriak, semua orang secara serempak menoleh ke arah mobil yang dapat menampung setidaknya 20 orang penumpang. Bahkan, sebelum mobil itu berhenti, para pengguna kekuatan menyapa mereka dengan penuh semangat.

“Semua orang ada di sini! Apakah kami terlambat lagi?” ZyLA0h

Pintu mobil terbuka, Yun Che dan Xing Feng adalah yang pertama keluar, diikuti oleh yang lainnya. Beberapa tersenyum, beberapa diam. Yun Che memegang seekor anak anjing berwarna hitam di pelukannya. Jangan bertanya kenapa Hei Yu ada di sini. Saat perjalanan ke sini, dia mengirimkan pesan melalui kekuatan mentalnya kepada Yun Che agar mengizinkannya keluar dari ruang dimensi. Yun Che tidak punya pilihan selain membiarkannya keluar.

“Tidak, tidak. Kamilah yang datang lebih awal. Bekerjasama dengan pihak militer membuat semua orang merasa gugup.”

“Haha… Kapten Yun, Kapten Xing, apakah kalian tahu? Aku bangun sebelum fajar pagi ini karena tidak bisa tidur nyenyak.”

“Lao Han, kamu juga…” bxn0Uc

“Hahaha…”

Orang-orang bercanda dan mengobrol di sekitar mereka. Ketegangan menghilang setelah mereka tiba. Yun Che tersenyum tipis. Tentu saja tidak semua pengguna kekuatan di sini menyambutnya dengan tulus. Mereka semua menginginkan sesuatu darinya. Sayangnya dia tidak akan memberikan semua itu sekarang, tapi nanti setelah meninggalkan pangkalan.

“Tuan, di sini sangat ramai. Apakah ada tentara pengguna kekuatan di sana? Benar-benar luar biasa. Meskipun jelas masih lebih buruk dari binatang buas ini. Hei, Kakak Prajurit di sana! Lihat ke sini, lihat ke sini. Binatang buas ini datang untuk mengamati kalian secara khusus…”

“……” 7u6UVS

Orang-orang yang saling bercanda tidak ada yang memperhatikan anak anjing kecil di pelukan Yun Che, sampai dia merangkak ke kepala Yun Che dan mulai berbicara sambil mengarahkan cakar kecilnya ke tempat di mana tim dari tiga kekuatan militer berada. Semua orang tiba-tiba merasa rahang mereka jatuh ke lantai. Jika sebuah telur dimasukkan ke dalam mulut mereka, pasti akan muat.

Yun Che dan timnya hanya bisa menutup dari mereka, merasa malu.

“Hah? Ada apa dengan kalian? Mengapa berhenti mengobrol? Jika kalian tidak berbicara, biarkan binatang buas ini memperkenalkan diri. Namaku Hei Yu. Binatang Tuan yang paling setia, dapat diandalkan dan kuat. Kesukaanku adalah… Woaahhh… Tuan, ini menyenangkan!”

Yun Che yang sudah tidak tahan lagi, segera meraih kaki kecil Hei Yu dan melemparnya. Bukannya marah, anjing kecil itu justru malah kencanduan dan berteriak dengan semangat. Hgbfaw

“Ahem, Kapten Yun, apakah itu anjingmu?

Lei Dashan yang sudah kembali dari keterkejutannya bertanya. Fakta mengejutkan tentang seekor anjing yang bisa berbicara itu masih bergaung di benaknya.

“Brengsek! Anjing tadi berbicara?!”

“Aku pikir aku gila! Anjing itu benar-benar sedang berbicara?” tfmkLS

“Di mana kamu menemukan anjing yang bisa berbicara itu, Kapten Yun?”

“Apakah itu mastiff tibetan? Mastiff tibetan kecil?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Mastiff apa? Poin kuncinya adalah anjing itu dapat berbicara. Dapat berbicara, oke?”

Para pengguna kekuatan yang sudah kembali dari keterkejutannya mulai bertanya satu persatu. Sepengetahuan mereka, tidak ada anjing yang bisa berbicara. Fakta bahwa anjing itu baru saja berbicara dan mengatakan hal yang buruk membuat mereka ketakutan sampai mati. TcvwsD

“Itu adalah anjingku. Itu binatang mutan. Maafkan aku membiarkan kalian mendengarkan lelucon ini.”

Yun Che tersenyum kecil sambil meminta maaf kepada semua orang. Dia tahu, ke manapun Hei Yu pergi  pasti akan menimbulkan masalah. Dia bertaruh, anjing kecilnya itu pasti sudah sangat menantikan kesempatan untuk keluar seperti ini. Misi kali ini sepertinya akan lebih menyenangkan.

 

*** DevTjI

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!