English

Harta Karun Prajurit MudaCh158 - Kebencian Yun Che

0 Comments

Penerjemah : Momo


Hari ini, sebagian besar orang bangun terlambat, beberapa dari mereka bahkan tidak muncul di pagi hari. Dengan begitu, Tim Dingfeng beristirahat di rumah. Pada awalnya, Ye Xingchen seharusnya bertanggung jawab untuk renovasi rumah, tetapi karena dia juga tidak muncul, Kakek Chen mengambil alih tugasnya, berusaha membantu lebih banyak. G Bp5a

Di lantai empat rumah Xing Feng.

Seluruh lantai itu adalah ruang pribadi Xing Feng. Dari lorong ke kamar tidur utama, pakaian dan celana berantakan di lantai. Nafas penuh gairah yang tersisa menjelaskan bagaimana pergelutan yang ganas dan liar telah terjadi belum lama ini di sini.

Please visit langitbieru (dot) com

Pukul sepuluh pagi, Xing Feng masih berbaring di tempat tidurnya dengan seseorang di sisinya. Tubuhnya masih telanjang, bagian atasnya tidak ditutupi sama sekali, hanya bagian pinggang ke bawah yang tersembunyi. Kakinya yang panjang dan ramping juga terekspos ke udara.

Yun Che meringkuk di sampingnya, tertutup selimut dari ujung kepala sampai ujung kaki, hanya menyisakan wajahnya yang terlihat lelah. Bahkan dalam tidurnya, alis pedangnya yang halus berkerut ringan, Xing Feng mengulurkan tangannya untuk menyentuhnya, menekan ujung jarinya ke antara kedua alis kekasihnya itu dengan lembut sampai tidak lagi berkerut. Kemudian, jari-jarinya bergerak ke bawah turun ke pipi yang halus, berhenti di bibir yang masih bengkak dan menggosok dengan lembut. PnQd3H

“Hmm…”

Yun Che yang masih tertidur berbalik dengan tidak sabar, selimut tipis yang melilit tubuhnya terangkat. Kulit putih yang terbuka ditutupi oleh tanda ciuman berwarna biru-keunguan dan hampir tidak mungkin untuk melihat penampilan aslinya. Xing Feng yang telah terbangun sejak tadi, melihat orang dalam pelukannya. Ketika dia melihat jejak yang dibuatnya itu, matanya tenggelam dan adik lelaki yang sudah kenyang tadi malam memiliki kecenderungan samar untuk bangun lagi.

“Apakah kamu binatang buas?”

Yun Che yang membuka matanya, menatapnya dengan garis gelap di dahinya. Ketika dia berbalik barusan, kakinya berada di antara kedua kaki Xing Feng. Jadi begitu terjadi perubahan pada benda ‘itu’, dia akan langsung menyadarinya. I1Z4Sd

Mereka berdua sudah melakukannya berapa kali tadi malam. Seluruh tubuh Yun Che tampak bukan miliknya lagi sekarang, terutama di tempat tertentu yang terlalu sering dia digunakan. Yun Che mencoba menggerakannya, tetapi dia tidak bisa merasakan pergerakannya. Otot-otot yang tegang tiba-tiba berkedut dan semuanya terasa tidak nyaman.

“Bukankah kamu mengatakan kalau aku adalah binatang pemanggilmu?”

Sama sekali tidak malu dengan kejujuran adik kecilnya, Xing Feng membungkuk dan memberikan ciuman ringan di dahi Yun Che. “Bangun dan mandi?”

“Bagaimana aku bisa bangun? Bahkan, dengan kemampuan khususku, aku masih merasa tidak nyaman dan tidak bisa menggerakkan satu jari pun.” Zzqka8

Mengabaikan pertanyaannya, Yun Che berusaha menahan rasa sakit yang menghancurkan tubuhnya dan berbalik, berbaring. Dia menyalakan sebatang rokok untuk dirinya sendiri dan menatap langit-langit kamar dengan pandangan kosong. Dia harus membayar semuanya semalam. Setelah berhasil berhubungan badan, dia bangun dengan penuh penyesalan.

“Sekitar jam enam, kamu pingsan. Aku membantumu membersihkan diri dan mandi. Seharusnya, sekarang lebih nyaman.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Xing Feng juga merasa tertekan. Semua tindakannya semalam memang berlebihan. Dia tidak yakin apakah akan melakukannya seperti itu lagi di masa depan atau tidak.

“……..” 2JTpZh

Qjijeqec vlj rjwj-rjwj qfwlilx xfwjwqejc, aeyet Tec Jtf revjt vlmeml vfcujc wjaj jlg rqlglaeji. Zfrxlqec vjgl iejg vlj afgiltja xeger vjc ifwjt, qjvj xfcsjajjccsj xfxejajc olrlxcsj alvjx pjet yfgyfvj vjgl Wlcu Mfcu. Ajvl yjujlwjcj wecuxlc vlj ylrj qlcurjc? Tec Jtf alyj-alyj wfgjrj rfvlt.

Vfbijt wfwjtjwl rejrjcj tjalcsj, Wlcu Mfcu vevex, afgrfcsew vjc wfwyfijl gjwyeacsj. “Kfglwj xjrlt, jqj sjcu lculc xjwe wjxjc? Cxe jxjc aegec vjc wfwjrjx ecaexwe.”

Yun Che perlahan memutar kepalanya, tampak membuka mulutnya dengan susah payah, menunjukkan dan menggertakkan giginya yang putih dan mengkilap seolah-olah dia sedang mengunyah sesuatu dengan kejam. “Sosis, jamur, terong, mentimun, pisang… berikan semuanya. Aku akan memotongnya!”

“……..” aHqY2Z

Dahi Xing Feng menjadi hitam. Dia mengulurkan tangan dan menutupi adik kecilnya. Yun Che terlalu kejam.


Hari ini dimulai dengan pagi yang kacau. Pada pukul satu siang, Ye Xingchen dan Yun Che yang belum terlihat, akhirnya muncul. Tanda ciuman di leher mereka tidak bisa ditutupi. Beruntung cuaca hari ini tidak panas, Ye Xingchen mengenakan syal persegi kecil di lehernya. Meskipun terlihat aneh, itu lebih baik daripada tanda itu terlihat. Yun Che terlihat seperti biasanya, lehernya yang ramping dan mulus terlihat bersih. Hanya Xing Feng yang tahu bahwa dia menghabiskan waktu selama dua jam di ruang dimensi. Jika tidak, kondisinya pasti tidak jauh berbeda dengan Ye Xingchen.

Please visit langitbieru (dot) com

“Haixuan dan Saudara Chu?”

Suara konstruksi yang bising terdengar dari luar, Yun Che berbaring malas di sofa ruang tamu Xing Feng. Dia juga terkejut dengan apa yang terjadi tadi malam antara Chu Haoling dan Lu Haixuan. Keduanya adalah pasangan yang paling tidak mungkin. Setahunya, Haixuan merasa takut pada Chu Haoling. Yang paling penting adalah Haixuan tidak bisa memasak. Bagaimana bisa seorang foodies seperti Chu Haoling menyukainya? L mBSJ

“Tak satu pun dari mereka mau memberi tahu kami apa yang terjadi. Haoling masih mengunci diri di kamar, tapi aku pikir kedua berhubungan secara tidak sadar.”

Gu Mingxuan mengangguk. Dia benci membuat anggapan seperti itu, tetapi apa yang terjadi antara Haixuan dan Chu Haoling mungkin memiliki pengaruh pada persahabatan antara dua tim. Yun Che sebagai kapten Tim Dingfeng juga berhak mengetahuinya.

“Dia tidak makan siang?”

Xing Feng sedikit merajut alisnya. Gu Mingxuan mengangguk lagi. Masalah ini sepertinya sangat serius. Seperti yang diketahui semua orang, Chu Haoling lebih baik mati daripada melewatkan waktu makan. Tindakannya jelas menunjukkan keseriusan masalah ini. nOPlh8

“Kenapa kamu begitu serius? Ini tidak seperti dia akan bunuh diri atau apa, kan?”

Yun Che duduk tegak setelah menatap mereka dengan penuh penghinaan. “Dia adalah pemilik kemampuan ruang. Dengan kecintaannya pada makanan,  apakah menurutmu dia tidak akan menyimpan makanan di ruangnya? Itu adalah masalah antara Haixuan dan Saudara Chu, mereka sudah dewasa. Terlepas akan dibawa ke mana hubungan keduanya, kita orang luar tidak memiliki ruang untuk ikut campur tangan atau kita hanya akan memperburuk keadaan. Biarkan saja mereka yang menyelesaikannya sendiri.”

Dia percaya persahabatan antara dua tim tidak serapuh itu. Jika hal kecil seperti ini bisa menjadi penghalang, maka itu hanya menunjukkan bahwa orang-orang dari kedua tim tidaklah memiliki sikap tulus satu sama lain.

“Ya, Xiao Che benar. Haoling terlihat seperti pria yang tidak berperasaan, tetapi sebenarnya dia memiliki perasaan yang sensitif. Dia pasti bisa menyadari sesuatu. Adapun Haixuan, dia masih muda dan sedikit ceroboh, tapi dia bukan orang bodoh. Aku pikir tidak ada yang menginginkan perasaan mereka diperhatikan sepanjang waktu. Kita hanya perlu tahu apa yang terjadi, jangan terlalu menekan mereka.” JwUXYK

Alis Xing Feng yang berkerut, perlahan mengendur. Dia setuju dengan perkataan Yun Che, begitu pula dengan Gu Mingxuan. Meskipun dia tetap mengeluh dalam hati karena perubahan instan sikap bosnya, mau tidak mau dia tetap setuju dengan perkataan keduanya.

“Ngomong-ngomong, apakah masakan kakakku enak?”

Seolah mengingat sesuatu, Yun Che mencoba mengubah topik. Gu Mingxuan yang tidak bisa mengikuti ritme percakapan, berkedip. “Apakah ada masalah?”

Keterampilan memasak Yun Yao sangat baik meskipun tidak dapat dibandingkan dengan Koki Qin. Hidangan yang dia buat penuh cita rasa masakan rumahan, itu sesuai dengan selera mereka. Jadi semua orang menyukainya. NdWGQg

“Maksudku, apakah ada perbedaan rasa antara nasi hari ini dengan nasi di hari sebelumnya?”

Yun Che terus bertanya dengan sabar. Kemarin dia memberikan beras dan tepung dari hasil panennya di ruang dimensi kepada kakaknya. Dia memintanya untuk mengolah bahan itu hari ini. Karena dia bangun di siang hari dan makan siang di tempat Xing Feng, Yun Che belum mencicipi nasi dari padi yang dia tanam sendiri.

“Sepertinya tidak ada perbedaan?”

Gu Mingxuan memikirkannya sejenak dan yakin bahwa tidak ada perbedaan. QhpOmy

“Benarkah? Aku akan bertanya pada kakakku.” Sambil berguman, Yun Che berdiri dan berjalan pergi.

Gu Mingxuan menatap Xing Feng dengan bingung, “Ada apa?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Tidak ada. Kemarin dia memberi Kakak Yao sekantong beras dan tepung yang baru. Dia ingin tahu bagaimana rasanya.”

Xing Feng terkekeh dan menjelaskan dengan singkat. Dia mencondongkan tubuhnya ke depan dan mengambil secangkir teh, menyesapnya. “Apakah kamu sudah mendapatkan unggas yang aku minta kemarin?” dSaxUe

“Mereka ada di halaman. Tapi Bos, untuk apa unggas-unggas itu?”

Kemarin Xing Feng hanya memintanya mengirim unggas, tanpa memberitahunya untuk apa. Mereka tidak mungkin memeliharanya di pekarangan rumah, bukan?

“Xiao Che yang menginginkannya. Bukankah kamu menyukai Kakak Yao? Tanyakan padanya apakah dia ingin memeliharanya. Jika mau, berikan dia beberapa ayam untuk membuatnya bahagia.”

Orang lain mungkin tidak tahu bagaimana perasaan Gu Mingxuan tentang Yun Yao, tetapi saudara-saudaranya pasti bisa melihatnya. vYed4B

“Aku sudah bertanya padanya dan sudah memberinya beberapa.”

“Kamu bertindak cepat.”

“Yah, aku harus melakukannya. Banyak orang di Chaoyang yang memuja dua wanita di Dingfeng, terutama Yun Yao. Dia cantik, lembut, baik, dan pandai memasak. Putranya juga sangat imut. Jika aku tidak bertindak cepat, dia pasti sudah menjadi istri orang lain.”

“Hahaha…” Xing Feng tersenyum dan mengacungkan ibu jarinya pada Gu Mingxuan. Sebagai wakil kapten dan penasihat Chaoyang, dia sangat tajam dan tidak pernah ragu. 5XA9n


Pada saat yang sama di rumah Dingfeng.

Tidak mengherankan, jika Zhou Zeyu dan Meng bersaudara, yang sudah akarab dengan orang-orang mengolok-olok Ye Xingchen setelah dia dan Jiang Shang turun. Bahkan Zhan Yafei bergabung dengan mereka dan membuat Ye Xingchen hanya bisa menatap pria yang menyebabkan semua ini dengan kesal. Tetapi, pelakunya hanya tersenyum bahagia dan polos, memanggilnya Senior dan menuangkan teh untuknya. Pada akhirnya, Ye Xingchen tidak berbicara sepatah katapun atau menyuruh Jiang Shang pergi.

Ketika Yun Che kembali ke rumahnya, semua orang mengira dia akan muncul dalam keadaan yang sama dengan Ye Xingchen, tetapi mereka kecewa. Yun Che tampak sangat normal. Semua orang memiliki pertanyaan yang sama, “Apakah Kapten Xing tidak memukulnya? Tidak mungkin, itu Kapten Xing. Bagaimana dia bisa melewatkan kesempatan bagus tadi malam? Selain itu, jika mereka tidak melakukannya, mengapa Saudara Che bangun sesiang ini? Atau Kapten Xing adalah yang tinggi dan kuat itu, sebenarnya berada di bagian bawah? Mungkinkah, Saudara Che sangat kuat dan tak terkalahkan dalam hal itu?”

“Singkirkan semua ekspresi menjijikkan di wajah kalian?” dzAxN9

Mengetahui apa yang dipikirkan orang-orang ini, Yun Che menatap mereka dengan tatapan penuh cemoohan. Dia duduk tepat di sebelah Yun Yao dan bertanya, “Kakak, kemarin aku memberimu sekantong beras dan tepung baru. Apakah kamu sudah menggunakannya hari ini?’

Gu Mingxuan mengatakan tidak ada perbedaan dalam rasanya. Menurut pengalamannya di masa lalu, hal-hal yang dihasilkan oleh ruang dimensinya, seharusnya lebih lezat.

“Hah? Kalau kamu tidak memberitahuku, aku hampir lupa. Pagi ini aku sangat sibuk.  Para pekerja yang datang belum makan, jadi aku harus menyiapkan bagian mereka dan baru bisa beristirahat sekarang.”

Yun Yao sekarang ingat apa yang Yun Che minta dia lakukan kemarin, mencoba beras dan tepung baru. ecrCHp

“Coba gunakanlah malam ini. Jika nasi dan tepungnya enak, kita akan memakannya di masa depan.”

Mengetahui kebenarannya, Yun Che memeluk bahu kakaknya dengan riang. Yun Yao adalah ratu di hatinya. Dia menyerahkan semua urusan dapur padanya.

Please visit langitbieru (dot) com

“Oke, aku mengerti.”

Mendorong adiknya menjauh, Yun Yao menggelengkan kepalanya tanpa daya. Tidak peduli bagaimana dunia di luar berubah, Yun Che masih tetap sama baginya. Itu bagus. Akan lebih baik jika Yun Cheng juga bisa kembali normal suatu hari nanti. 2X9o1

 

***

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!