English

Harta Karun Prajurit MudaCh160 - Kesembuhan Meng Xu

0 Comments

Penerjemah : Momo


“Jika kamu bersedia.” ObDtH7

Mata gelap Lu Haixuan menatapnya dengan tegas. Jika Chu Haoling benar-benar menginginkannya, dia tidak akan mundur. Tapi, Chu Haoling menjadi ketakutan setelah mendengarnya. “Jangan bercanda, siapa yang bersedia?”

Mendengarnya saja sudah cukup memalukan baginya, apalagi benar-benar menikah, dia pasti akan membunuh dirinya sendiri.

Langit Bieru.

“Aku tidak bercanda. Saudara Chu, ayo kita coba.” Keseriusannya jelas tersampaikan kepada pihak lain.

“Haixuan, jujur saja. Kamu tidak perlu merasa bertanggung jawab atau merasa tidak enak. Apa yang terjadi tadi malam bukanlah masalah besar.” aJltjx

Chu Haoling berubah serius pada saat ini, “Aku akan memberitahumu sebuah kebenaran. Dari dulu hingga sekarang, aku tidak pernah berpikir untuk menjalin cinta dalam hidupku. Aku sebenarnya sangat sederhana dan selama ada makanan, aku akan bahagia. Cinta adalah hal yang sia-sia. Bahkan, jika kita bersama, makanan akan tetap menjadi hal terpenting bagiku, diikuti oleh saudara-saudara yang telah berjuang bersamaku, baru kemudian kamu akan menjadi yang terakhir.”

“Aku yakin kamu tahu, sebuah hubungan tidak akan bertahan lama jika salah satu pihak bahkan tidak menganggap penting pasangannya. Mungkin kamu akan mengatakan tidak keberatan dan akan menunggu. Aku tidak akan peduli jika itu orang lain, tapi kamu adalah orang Saudara Che, anggota Tim Dingfeng yang juga adalah temanku. Apakah kamu mengerti maksudku? Karena kita tahu bahwa kita tidak akan bertahan lama, lebih baik jangan memulainya. Atau kita hanya akan membuat masalah suatu hari nanti.”

Meskipun Chu Haoling bukan yang termuda di Chaoyang, dia tetaplah yang termuda di pasukan Xing Feng. Semua orang telah memanjakannya dan terkadang Xing Feng pun menyerah padanya. Namun, kali ini dia sekarang berusaha keras untuk membuat dirinya dewasa dan rasional karena Lu Haixuan lebih muda darinya dan merupakan adik laki-laki yang sangat dia hargai.

“…sekarang apa lagi yang bisa aku katakan? Tapi Saudara Chu, pemikiranku tetap tidak berubah. Mari kita mencobanya. Jika tidak mencobanya, bagaimana kamu bisa tahu bahwa itu tidak berhasiln? Tidak peduli apakah kita akan bisa bersama pada akhirnya atau tidak, aku dapat menjamin bahwa aku akan selalu bersikap baik padamu.” m4dM8

Menatap matanya dalam-dalam, ada ketegasan yang tak terbantahkan pada Lu Haixuan. Dia tahu ini bukan keputusan mudah.

“……….”

Dibuat terdiam oleh kegigihan pihak lain, Chu Haoling merasa rasionalitas dan ketegasannya mulai runtuh, “Apa yang ingin kamu coba? Sudah cukup, keluar dari sini karena kita tidak bisa mencapai kesepakatan. Aku ingin istirahat.”

Meskipun mengatakan ingin beristirahat, dia mengambil keripik kentang di atas meja kopi dan mulai menggigitnya, seolah-olah itu adalah Lu Haixuan. gzDEhH

“Saudara Chu, ayo kita coba!”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Rjwec, Oe Ljlzejc yfcjg-yfcjg ulult. Glj wfifajxxjc ajcujccsj vl jajr wfpj xbql, wfcmbcvbcuxjc aeyetcsj wfilcajrl wfpj xbql, vjc wfcuecml ajajqjc ijkjc, rfbijt wfwjxrjxjc wfwyfglxjc pjkjyjc qbrlalo.

“Ftt… wfcpjetijt. Bfcjqj jxe tjger wfcmbyjcsj vfcujcwe xfalxj xjwe alvjx ylrj vlwjxjc?”

Jte Ljbilcu sjcu qecuuecucsj wfcfwqfi vl rboj xjgfcj alcvjxjc alyj-alyj lae yfcjg-yfcjg afgmfcujcu. Djge rfxjgjcu vlj wfcsjvjgl yfajqj xfgjr xfqjijcsj Oe Ljlzejc vjc weijl yfgajcsj-ajcsj jqjxjt xfqbibrjccsj rfijwj lcl tjcsjijt rfyejt xfybtbcujc? Gfcujc qfwlxlgjc lcl, Jte Ljbilcu alvjx ylrj wfwyjcae afajql vljw-vljw wfcuxglalx jcuubaj Klw Glcuofcu sjcu rjcuja reila vltjvjql lcl. FV6Qji

“Aku tidak bisa dimakan, tapi aku bisa memberimu banyak makanan.”

Seolah memikirkan sesuatu, Lu Haixuan kembali mencondongkan tubuh lebih dekat dan berkata, “Bukankah kamu selalu menginginkan makanan dari ruang Saudara Che? Aku bisa memintanya untukmu, baik itu mentimun, tomat atau buah favoritmu. Jika kamu mau, setiap hari kamu juga bisa memakan ikan gemuk dari atau daging binatang buruan. Bagaimana Saudara Chu, apakah kamu ingin mencobanya?”

Meskipun alasan Chu Haoling tidak masuk akal, dia bisa memahaminya. Jadi, lebih baik memanfaatkan kelemahannya terhadap makanan. Dia menemukan kebenaran itu saat melihat  Chu Haoling mulai ragu.

“Sungguh, benarkah?!” f85hl7

Chu Haoling memang bimbang. Tidak mungkin baginya untuk menolak kelezatan tomat dari ruang Yun Che. Terakhir kali, dia berbohong dan berhasil mendapatkan sekeranjang tomat untuk ditempatkan di ruangnya sendiri. Setelah menghabiskannya, dia meminta Yun Che lebih banyak tetapi yang terakhir hanya menolak untuk memberinya. Jadi, dia hanya bisa pergi ke lemari es Keluarga Yun dan mengambil beberapa hal yang kemudian dia sembunyikan di ruangnya. Itu cukup membuat Yun Yao terkejut. Jika sekarang dia dapat memiliki makanan tanpa batas di masa depan, dia jelas tidak akan menolaknya. Namun, Chu Haoling sepertinya lupa bahwa saat dia puas dengan makanan, dia juga harus memuaskan Lu Haixuan!

“Aku tidak akan berbohong padamu tentang hal semacam ini. Saudara Che memperlakukan kami dengan sangat baik, dia akan memberi kami apapun, selama kami berbicara.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Lu Haixuan tidak meragukan hal ini, karena Yun Che tidak akan pelit hanya karena buah dan sayuran.

“Baiklah, kita bisa mencobanya. Tapi, aku ingin memperingatkanmu, jangan marah padaku jika aku benar-benar mengabaikanmu di masa depan.” Y8OHFU

Makanan menang pada akhirnya, tetapi Chu Haoling tidak lupa untuk mengingatkannya tentang hal itu. Bukannya dia tidak percaya pada Lu Haixuan, tetapi karena dia tidak percaya pada dirinya sendiri. Sejak awal,  status Lu Haixuan dalam pikirannya tidak bisa melampaui kesukaannya pada makanan.

“Baiklah, aku akan tinggal di sini mulai hari ini.”

Lu Haixuan mengangguk puas dan menarik kembali tubuhnya. Chu Haoling gemetar ketika dia mendengar apa yang dia katakan, “Tinggal di sini? Aku hanya setuju untuk mencobanya, tidak mengatakan bahwa aku akan tidur denganmu.”

Pantatnya masih terasa sakit sampai sekarang. Seberapa besar barang Lu haixuan? Dia merasa beruntung hal itu tidak membunuhnya. VIwo6d

“Apa yang kamu pikirkan? Aku bilang aku akan tinggal di sini, tidak berbagi kamar denganmu?”

Lu Haixuan tidak bisa menahan tawa. Dia hanya merasa bahwa karena mereka sudah bersama, dia akan mengecewakannya jika dia terus tidur sekamar dengan Zhou Zeyu. Karena ada kamar tambahan di sini, dia berpikir untuk pindah. Chaoyang dan Dingfeng sudah seperti keluarga. Dia benar-benar tidak berpikir untuk tidur dengannya, tetapi…

“Jika kamu mau, aku akan lebih dari senang untuk tidur bersamamu.”

“Persetan denganmu. Jangan pikirkan itu. Aku sudah terbiasa tidur sendirian.” zQsZbi

Chu Haoling yang merasa sedikit malu, langsung meledak. Lu Haixuan menunjukkan senyum cemerlang di wajahnya dan merasa bahwa Chu Haoling benar-benar terlihat sangat menggemaskan saat ini.


Hari yang kacau akhirnya berlalu. Selama beberapa hari berikutnya, Chaoyang dan Dingfeng kembali pergi menjalankan misi seperti biasa. Sementara Xing Feng terlibat dalam urusan lembaga penelitian, Yun Che yang memiliki waktu luang, tinggal di rumah bersama saudara perempuan, saudara laki-laki, dan keponakannya selama dua hari. Dia juga membantu merawat Meng Xu.

Pada pagi ketiga, setelah semua orang kembali dari olahraga  pagi, alih-alih bergegas untuk sarapan, mereka berkumpul di ruang tamu. Meng Xu yang masih mengenakan penutup mata, dikelilingi oleh mereka. Bahkan, Chenchen memegang tangannya dengan cemas.

“Aku akan melepasnya. Xiao Xu, jangan gugup. Bahkan, jika kamu masih tidak dapat melihat, tidak masalah. Kita akan memikirkan jalan keluar lainnya, oke?” 2BnuId

Meng Gang mengulurkan tangannya yang gemetar. Meskipun itu hanya penutup mata kecil, dia tidak berani melepasnya setelah waktu yang lama. Meng Xu yang mendengarnya tidak bisa menahan tawa, “Saudara, lepaskan saja. Aku tidak merasa gugup.”

Melihat saudaranya yang gugup, Meng Xu tidak ingin menggodanya. Dia tahu bahwa saudaranya sangat menyayanginya, itulah sebabnya dia tidak keberatan ketika saudaranya mengatakan bahwa dia ingin melepas penutup matanya ketika dia bangun di pagi hari. Meng Xu menunggu dengan sabar di ruang tamu.

“Aku benar-benar akan melepasnya.”

Meng Gang menatap semua orang lagi. Mereka semua membuatnya gugup hingga dia terdiam cukup lama. Yang lain tidak bisa menahan diri untuk memutar mata mereka. BH8dDb

“Kamu adalah pria besar, Berhenti berlama-lama dan buka penutup matanya!”

Setelah mengatakan itu, Zhao Gang mengulurkan tangannya dan melepas penutup mata Meng Xu. Semua orang bertepuk tangan dalam diam, berpikir bahwa inilah pria sejati yang seharusnya.

Langit Bieru.

“Xiao Xu, jangan khawatir. Ayo buka matamu perlahan-lahan…”

Tidak ingin berdebat dengannya, Meng Gang segera berjongkok di depan Meng Xu dengan cemas. Tidak ada yang memperhatikannya lagi, pandangan semua orang tertuju pada Meng Xu, yang kelopak matanya bergetar saat dia mencoba membuka matanya. Bulu matanya yang panjang dan tebal perlahan terangkat ke atas, memperlihatkan matanya yang terbuka sedikit demi sedikit. Semua orang menahan napas dan Meng Gang yang menjadi lebih tegang, seperti batu. 4YuFNU

Semua orang dapat melihat melihat bahwa bola mata Meng Xu tidak lagi berwarna semerah darah. Setelah matanya terbuka sepenuhnya, tidak diragukan lagi semuanya tampak normal. Meng Xu yang sudah lama tidak melihat cahaya, mengedipkan mata dengan tidak nyaman, baru kemudian dia mulai berbicara, “Ya, aku bisa melihat, aku bisa melihat.”

“Yay!”

Bump…

Setelah Meng Xu mengumumkan dengan gembira dan semua orang bertepuk tangan merayakannya. Tetapi, tiba-tiba terdengar suara benda berat jatuh. Semua orang menoleh dan tercengang — Meng Gang benar-benar jatuh ke lantai karena terlalu gugup. Sebagai kapten Tim Dingfeng, Yun Che tidak bisa berpikir, “Kenapa anggota timnya terlalu aneh?” JXIV8a

“Paman Xu, apa yang terjadi dengan Paman Gang?”

Chenchen yang bingung bertanya setelah melihat Meng Gang yang sudah bangun dengan wajah muram dan merasa malu. Selama ini Chenchen lah yang menemaninya saat tinggal di rumah. Sekarang dia bisa melihat, Meng Xu menoleh dan mencubit pipinya dengan penuh kasih sayang, “Tidak apa-apa, kakak hanya terlalu mencintaiku.”

Meng Xu adalah pria yang perhatian, dia akan selalu berbicara baik tentang saudaranya.

“Xiao Xu, kamu benar-benar bisa melihat? Katakan padaku, apa ini?” T6SZuy

Meng Gang kembali berjongkok di hadapannya dan menunjukkan dua jari. Bahkan, Meng Xu merasa saudaranya ini sangat konyol, belum lagi yang lain.

“Hei… Paman Gang, kamu sangat bodoh. Itu dua.”

“Hahaha…”

Sebelum Meng Xu dapat memikirkan bagaimana menjawabnya, Chenchen menutup mulutnya dan mencibir, dengan baik hati menjawabannya. Semua orang di ruangan tertawa terbahak-bahak. Yun Che berjalan mendekat, menggendongnya, dan memberinya ciuman, “Chenchen sangat hebat. Kamu bahkan lebih pintar dari Paman Gang.” 98RwkO

“Hahaha…”

Pujian macam apa ini? Semua orang tidak bisa berhenti tertawa. Meng Gang akhirnya menyadari perilaku bodohnya. Namun, Chenchen berkedip dan tampak bingung, bertanya-tanya mengapa pamannya memujinya. Semua anak-anak di TK jelas mengetahuinya kalau itu adalah dua. Ini sangat aneh baginya.

Tidak peduli seberapa pintarnya dia, Chenchen tidak tahu kalau pujian Yun Che hanyalah sebuah ejekan terselubung bagi Meng Gang

  JuzR32

***

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!