English

Harta Karun Prajurit MudaCh18 - Kontrak dengan Binatang Ilahi

0 Comments

Penerjemah : Momo


Pada akhirnya, Yun Che masih belum tidur dan langit masih gelap. Dia akhirnya memutuskan pergi ke ruang dimensinya dan memberitahu yang lainnya kalau dia pergi ke toilet. dobD56

“Woooaa… Tuan, sudah lama sekali kamu tidak datang. Aku sangat merindukanmu…”

Tiba–tiba, seekor binatang langsung menerjang ke arahnya. Untungnya, Yun Che sudah menyiapkan dirinya dan berhasil menghindari serangan binatang itu. Mata Hei Yu berkaca-kaca saat usahanya digagalkan oleh Tuannya. “Tuan, kamu tidak mencintaiku lagi…”

Story translated by Langit Bieru.

“Omong kosong, sejak kapan aku mencintaimu?” Yun Che memelototinya dengan marah.

“Wooaa… Tuan…” Cakar depannya membentang ke arah Yun Che. Hei Yu terisak menyedihkan. Yun Che menghela nafas dalam-dalam, berjalan menghampiri dan memegang cakarnya. “Jangan membuat masalah, aku ingin membicarakan sesuatu denganmu.” jQdP5q

“Aku tidak ingin mendengar, tidak ingin mendengarnya! Tuan, kamu tidak menyukaiku…” Hei Yu duduk di tanah seperti manusia dan menggunakan kedua cakar depannya untuk menutup telinganya. Jika itu anjing Chihuahua, Yun Che akan menganggapnya lucu. Tapi melihat ukuran Hei Yu sekarang, Yun Che hanya bisa memutar matanya. Dia tidak tahu harus berkata apa.

“Tuan, kenapa kamu tidak membujukku?” tidak mendengar suara pemiliknya, Hei Yu mencoba menarik perhatian Yun Che kembali. “Bukankah kamu bilang kalau kamu membutuhkan bantuanku?”

Yun Che mulai curiga, jika dia terlalu banyak menghabiskan waktu dengan binatang ini, akankah dia mati? Binatang ini benar-benar tidak bermoral dan licik.

“Oh, jadi ada masalah apa?” Hei Yu sepertinya menyadari sesuatu. Dia berbaring di sebelah Yun Che, hingga Tuannya itu bisa duduk dan bersandar padanya. 7zXDQV

“Hei Yu, bisakah kamu keluar dari sini?”

Sebenarnya mereka mampu mencapai Kota Huaicheng dalam dua jam dengan menggunakan mobil. Tapi, meskipun kakak perempuannya telah mengaktifkan kekuatannya, itu adalah kekuatan air dan hanya pada tahap awal. Zhou Zeyu juga tidak memiliki kekuatan, sedangkan Chenchen masih anak-anak.

Mereka akan berjalan melewati kota yang padat penduduknya. Yun Che tidak ingin sombong, dengan mengatakan bahwa dia bisa menjamin keselamatan mereka semua dengan kekuatannya sendiri. Pada saat ini, satu-satunya yang bisa dia percayai dan dapat mendukungnya hanyalah Hei Yu.

Well…” Hei Yu memandangnya dari samping dan kemudian dia dengan ragu-ragu, “Itu semua tergantung padamu. Jika aku menjadi binatang kontrakmu, tentu saja aku bisa pergi bersamamu.” zcAnaQ

Secara umum, tidak ada Binatang Ilahi yang mau membuat kontrak dengan manusia. Inilah yang membuatnya sempat ragu. Namun, dia sangat menyukai Tuannya. Jika itu Yun Che, Hei Yu tidak akan mempermasahkannya lagi.

“Bukankah kamu binatang kontrakku?” Yun Che bingung. Bukankah Hei Yu selalu memanggilnya  Tuan?

“Tentu saja tidak. Aku adalah binatang penjaga ruang ini. Kamu adalah pemilik ruang dan tentu saja aku adalah milikmu. Tapi jika suatu hari kamu akan mati, aku masih bisa menunggu tuan berikutnya. Tetapi kontrak binatang itu berbeda. Itu merupakan ritual tertinggi yang menggunakan darah sebagai tanda kontrak dan jiwa sebagai mediumnya. Begitu kontrak berhasil dibuat, aku akan berbagi hidup dan jiwaku denganmu. Jika kamu mati, aku juga akan mati. Tapi ketika aku yang mati, kamu hanya akan terluka parah dan hidupmu tidak akan dalam bahaya besar.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Pcl peuj rjijt rjae jijrjc wfcujqj yjcsjx Dlcjajcu Pijtl alvjx wje wfijxexjc xbcagjx vfcujc wjcerlj. Djul wfgfxj, lae alvjx jvli! qtESYl

“Tjt… xftlveqjc wjcerlj rfijie afgyjajr. Kfgijie alvjx jvli yjulwe ecaex wfwyeja xbcagjx vfcujcxe. Oeqjxjc rjpj, jcuujq rjpj jxe alvjx qfgcjt wfcujajxjccsj.”

Vfafijt yfgqlxlg rfpfcjx, Tec Jtf wfcfqex qjcajacsj vjc yfgvlgl. Djulcsj, Lfl Te yexjc tjcsj rffxbg ylcjajcu, afajql peuj rjae-rjaecsj afwjccsj. Glj qfgmjsj vlglcsj wjwqe yfgajtjc tlveq vl xljwja lcl, afajql rejae tjgl vlj afajq jxjc wjal. Gjc Lfl Te, vlj wfwlilxl eweg sjcu qjcpjcu.  Zfwyljgxjccsj wjal yfgrjwjcsj jxjc afgijie xfpjw.

“Hah..?” Kali ini giliran Hei Yu yang tercengang. Apa Tuannya akan menyerah begitu saja? Bukannya manusia selalu ingin menguasi para Binatang Ilahi dan ingin membuat kotrak dengannya?

“Aku mungkin tidak akan bisa datang dalam dua hari ini, Kamu tolong awasi tanaman dan sayuran yang aku tanam kemarin. Jika sudah matang, bantu aku untuk memanennya.” Exiu1y

Yun Che menepuk-nepuk tubuhnya dan bersiap pergi, tapi Hei Yu dengan cepat merentangkan cakarnya dan meraihnya. “Tidak, Tuan. Apakah ada yang salah denganmu? Bukankah aku baru saja mengatakan setelah kita membuat kontrak, hidup dan jiwaku akan dibagikan kepadamu? Kamu tidak akan menjadi tua atau mati.”

Karena Tuannya akan pergi, Hei Yu segera  berhenti bercanda. Meskipun mereka tidak punya banyak waktu untuk saling berkomunikasi dan Tuannya itu sering mengatakan kalau dia tidak menyukainya. Tapi ada satu hal yang tidak dapat dia sangkal. Tuannya itu sangat baik kepadanya. Mengetahui dia suka makan cokelat, Yun Che akan menyediakan banyak untuknya. Dia juga selalu datang untuk menemaninya selama Tuannya itu tidak memiliki sesuatu yang harus dilakukan. Yun Che tahu kalau dia takut kesepian. Jadi Hei Yu bersedia menjadi binatang kontranya, bahkan jika itu akan mempertaruhkan hidupnya.

Story translated by Langit Bieru.

“Hah? Tidak akan menjadi tua dan mati? Bukannya itu seperti monster tua?” Yun Che mencibir. Dia tidak tertarik menjadi abadi. Dalam kehidupan sebelumnya, dengan berbagai macam perhitungan dari para ilmuwan, sel para pengguna kekuatan berubah. Mereka tidak hanya tidak mudah sakit, tetapi juga memiliki rentang hidup yang lebih panjang. Walaupun begitu tetap saja ada batasannya. Keabadian akan membuat siapapun tergoda, tetapi…

Apakah benar-benar tidak mati? Menyaksikan orang-orang di sekitarnya mati satu per satu dan lambat laun menjadi tidak terbiasa dengan lingkungan yang tadinya akrab, pada akhirnya dia hanya bisa hidup sendirian di dunia yang fana ini. Menurutnya itu bukanlah hal yang membahagiakan. n7hyfv

“Sebenarnya kontraknya bisa dibatalkan, tapi itu akan sangat sulit.”

“Kenapa kamu tidak mengatakannya dari awal?” Melirik Hei Yu dengan marah, tapi Yun Che merasa lega. “Katakan padaku, bagaimana caranya aku membuat kontrak?” Sekarang setelah mengetahui kontrak dapat dibatalkan, Yun Che tidak khawatir lagi.

“Sederhana. Beri aku setetes darahmu.” Hei Yu menggigit jarinya sendiri, kemudian menusuk jari Yun Che dengan taringnya yang tajam.

“Urgh…” o917Q0

Rasa sakit yang dia rasakan tidak jauh berbeda denngan rasa sakit saat membuat kontrak dengan pedangnya. Hanya saja, kali ini rasa sakitnya tidak terlalu lama. Setelah beberapa menit, rasa sakit itu hilang. “Apakah itu saja?”

Bukannya itu terlalu mudah?

“Apakah lagi yang kamu harapkan?” Kali ini Hei Yu yang bertanya. Yun Che tersenyum, menyilangkan kedua lengannya dan memandang Hei Yu untuk beberapa waktu. “Tapi tubuhmu…”

Jika mereka keluar seperti ini, itu hanya akan membuat kakak dan keponakan kecilnya takut. Walaupun dia bisa menyatakan kalau Hei Yu adalah binatang mutan. Mengingat binatang mutan akan muncul tidak lama lagi. YMg2FN

“Apakah ini baik-baik saja?” Tiba-tiba terdengar suara dan tubuh besar Hei Yu perlahan menyusut. Dia akhirnya berubah menjadi anjing kecil yang ukurannya sebesar kucing. Yun Che berkata tanpa berpikir, “Apakah ini anjing kecil?”

“Aku adalah Binatang Ilahi!” Hei Yu merasa tertekan dan sosok mungilnya terbang seperti kilat.

Yun Che meraihnya sambil tersenyum dan berkata, “Baiklah, Binatang Ilahiku. Aku akan membawamu keluar untuk melihat dunia.”

Mereka berdua segera menghilang dari ruangan. Anehnya, kali ini Hei Yu benar-benar tenang dan patuh. Dia sangat konyol. Yun Che berpikir dengan hati-hati, tanpa sadar memengang Hei Yu dengan lebih erat.  Dia tahu tinggal di dalam ruang dimensi spasial selama bertahun-tahun pasti membuatnya sangat kesepian. Dia pasti ingin keluar. G45 M8

Pertemuan Hei Yun dan Yun Yao pada akhirnya penuh dengan lelucon. Misalnya, makhluk yang tidak memiliki batas itu benar-benar menganggap dirinya sebagai anjing kecil. Begitu dia melihat Yun Yao, dia merangkak di pelukannya. Tapi ketika dia mengungkapkan fakta bahwa dia bisa berbicara, Yun Yao takut dan menjerit. Berusaha mengusir Hei Yu.


Huaicheng bukan kota terbesar di Tiongkok, juga bukan benteng ekonominya. Tetapi di kota manapun kepadatan penduduk selalu lebih tinggi dibandingkan daerah pedesaan. Semakin banyak populasi, maka secara alami juga akan semakin banyak zombienya. Mobil mereka bahkan belum memsuki kota, tapi sudah beberapa kali mengalami pengepungan zombie.

Semakin dekat ke Huaicheng, semakin tegang suasana di mobil. Yun Yao memeluk putranya dengan erat, Zhou Zeyu memegang pisau semangkanya lebih kencang. Semua orang melihat ke luar mobil dengan gugup.

“Sudah sampai.” Ketika akan memasuki jalan utama, mobil berhenti dan suasana di dalamnya menegang sampai ke titik tertinggi. wQUgbA

“Hei Yu, kamu lindungi Chenchen. Zhou Zeyu, Kakak, kalian ikut denganku dan pergi ke Universitas Huaxia secepat mungkin.” Tidak berusaha meredakan kegugupan mereka, Yun Che hanya memberikan perintah sederhana, karena dia tahu bahwa meskipun dia mengatakan kepada mereka untuk tidak gugup, mereka tidak akan bisa santai. Jika mereka tidak ingin gugup, mereka harus menghadapi hari kiamat. Ini adalah proses yang tidak dapat dihindari oleh siapa pun.

“…………”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Awooo… Tuan, aku sangat takut…” Tubuh Yun Yao dan Zhou Zeyu menegang dan mereka tidak bisa berbicara.  Tapi, makhluk kecil ini tiba-tiba terbang ke pelukan Yun Che dalam sekejap mata. Yun Che mengangkat kaki kecilnya yang pendek dan segera melemparnya keluar.

“Awooo… Tuan~” KY LOj

“Hei Yu, berhenti membuat masalah, atau kita semua akan mati!” Tangisan Hei Yu tiba-tiba terputus oleh Yun Che, yang membuka sabuk pengamannya. Yun Che mengambil keponakan kecil dari pelukan saudara perempuannya.

“Kakak, mungkin Xiao Cheng dikelilingi oleh zombie dan menunggu kita untuk menyelamatkannya.” Saat berbicara, Yun Che sengaja menyipitkan matanya, tidak ada yang tahu apa yang sedang dia pikirkan, tapi…

“Kalau begitu ayo pergi. Aku… aku akan berusaha dengan keras.” Mendengar itu, bahwa Yun Yao dengan tegas melupakan rasa takutnya. Meskipun dia masih gugup, dia tidak sekaku sebelumnya. Yun Che menoleh dan melihat Zhou Zeyu memegang erat pisau di tangannya. Walaupun pengalamannya tidak sedikit lebih baik dibanding Yun Yao, dia tetaplah seorang pria. Jadi Yun Che menjadi lebih tenang.

“Aku baik-baik saja.” Zhou Zeyu menatap matanya dengan penuh keyakinan. Jika diantara mereka dan zombie  yang ditakdirkan hidup hanya satu, maka dia akan bertarung! Ydx 9R

“Keluar.” Yun Che membuka pintu, memegang Chenchen di satu tangan dan memegang pedang panjang di satu tangan lainnya.

Roarrr…

Beberapa zombie yang berkeliaran di luar telah lama menemukan keberadaan mereka. Begitu pintu terbuka, semua bergegas menghampiri. Warna kulitnya yang pucat dan matanya yang berwarna abu-abu membuat mereka terlihat seperti hantu. Yun Che menendang zombie pertama dan keluar dari mobil. Pedang di tangannya tampak hidup, menebas beberapa zombie hanya dalam sekejap mata.

“Argghh… pergi, kamu pergi…” Di sisi lain, Yun Yao, turun dari mobil dengan memejamkan mata. Tangannya yang memegang pisau militer diayunkan dengan liar. WCw8kD

Roarrr…

“Kalian mencari kematian, pergi!”

Bammm!

Tepat ketika Yun Yao hendak ditangkap oleh salah satu zombie, tubuh kecil Hei Yu langsung membengkak dan cakarnya yang besar dan tajam menyapu. Kepala beberapa zombie tersapu kabut darah dan mayat yang tersisa runtuh seperti puncak gunung yang jatuh. Melihat pemandangan ini, Zhou Zeyu terkejut. Sial, binatang apa ini? Tidak hanya bisa berbicara, ketika tubuhnya berubah, efektivitas tempurnya pun sangat tinggi. OKdnip

“Kerja bagus.” Yun Che datang mengampiri dan menepuk-nepuk tubuh Hei Yu tanpa ragu-ragu. Yang terakhir menoleh dan bersandar padanya tanpa malu. “Tentu saja, jangan lupa, aku adalah Binatang Ilahi.  Siapapun yang meremehkanku akan mati.”

Menanggapi rasa tidak tahu malu orang tertentu, Yun Che mengatakan bahwa guru Chinanya sudah mati dan tidak dapat menemukan kata-kata untuk membalasnya.

“Xiao… Xiao Che… aku…” Pada saat yang sama, Yun Yao gemetar, matanya berair. Itu adalah satu hal yang harus dipersiapkan secara mental untuknya. Dan dia harus menghadapinya.

“Selama kamu bisa membiasakannya.” Tidak ingin menyalahkan, atau menghiburnya, Yun Che baru saja menepukan tangannya ke  pundak Yun Yao lalu berbalik dan memberi isyarat agar Hei Yu agar berbaring, dan menempatkan Chenchen yang gemuk di punggungnya. “Chenchen, akan ada banyak orang jahat. Ibu dan Paman akan  bertarung melawan mereka.  Hei Yu akan melindungimu, ingatlah untuk memegangnya erat-erat, oke?” pf2NW7

“Uhmm.” Chenchen mengangguk dengan cerdik. Kedua tangannya yang kecil menggenggam bulu panjang Hei Yu. Yun Che menatapnya dengan kagum. “Baiklah, kamu anak baik.”

Di balik senyuman itu tersembunyi penderitaan Yun Che yang tak terlihat. Jika bukan karena hari kiamat, bagaimana anak berusia dua tahun akan menghadapi ini?

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Yun Che, zombie lain akan datang.” Di belakang mereka, sejumlah besar zombie mendekat. Zhou Zeyu yang membawa pisaunya menghadap mereka secara langsung. Setelah berhasil mengalahkan dua zombie sendirian, semuanya tampak tidak terlalu menakutkan lagi baginya.

“Baiklah, Hei Yu, aku akan menyerahkan Chenchen padamu. Ayo pergi.” 7bP6un

Melihat kembali kawanan zombie, Yun Che tidak mengambil kembali mobil yang sudah usang itu lagi. Dia bergegas mengayunkan pedangnya. Sapuan pedang panjang yang tajam melawan zombie. Kali ini dia tidak memotong kepala mereka lagi, tapi langsung dimasukkan ke dalam kepala mereka. Jika dia merasakan inti kristal di sana, dia mengambilnya. Jika tidak, dia akan mengambil kembali pedangnya dengan tegas dan terus membunuh zombie lain.

“Whoaaa… Tuan, tunggu kami.” Hei Yu yang sudah kembali kebentuk aslinya segera menyusul Yun Che. Dengan sapuan cakarnya, dia membersihkan beberapa zombie.

“Kakak, mari kita ikuti dia. Yun Che benar, ini bagus untuk membiasakan diri.” Beralih untuk melihat Yun Yao yang masih termenung, Zhou Zeyu berjalan keluar dengan suara yang dalam. Melihat adik laki-laki itu bergerak semakin jauh, Yun Yao buru-buru mengambil pedang dan menyusul. Itu bagus untuk membiasakan diri, jadi bagaimana Yun Che bisa terbiasa?

  iRLxlJ

***

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!