English

Harta Karun Prajurit MudaCh19 - Xing Feng, Paha Emas dengan Berlian

0 Comments

Penerjemah : Momo


Di hari kedua setelah kiamat, Kota Huaicheng penuh dengan zombie. Yun Che membunuh mereka dari sisi terluar kota sampai ke dalam, tapi masih banyak zombie yang tertinggal di belakang mereka. Banyak orang yang tinggal di dalam rumah melihatnya melalui jendela. Beberapa dari mereka meminta bantuan, tetapi Yun Che mengabaikan semuanya. Dalam masa sulit seperti itu, tidak ada yang bisa menyelamatkan orang lain. awEW1l

Roaarrr…

Tidak semua anggota kelompok Yun Che menghadapi zombie secara langsung, sebagian dari mereka akan memilih jalan yang tidak terlalu ramai, sejauh mungkin untuk menghindari zombie. Mereka tidak datang untuk membunuh zombie, tetapi untuk menemukan seseorang. Saat mereka sedang melewati sebuah jalan raya, tiba-tiba dari ujung jalan terdengar raungan zombie yang parau dan tembakan senjata yang hebat.

Story translated by Langit Bieru.

Mengangkat tangannya agar semua orang berhenti lebih dulu, Yun Che mendengarkan dengan penuh perhatian, Yun Yao dan Zhou Zeyu menoleh untuk melihatnya. Yun Che benar, semuanya akan baik-baik saja selama mereka terbiasa. Setelah berjuang sepanjang jalan, mereka semua dilumuri darah kotor. Sekarang, mereka tidak lagi menjerit, kaku atau gemetar di hadapan zombie, meski wajah mereka masihlah pucat.

“Jumlah zombie agak tinggi, haruskah kita mengalihkannya…” UrYChA

“Ah… Xing Feng…”

Menyadari jumlah zombie di depan mereka terlalu banyak untuk diatasi, Yun Che memutuskan untuk pergi, tetapi jeritan tajam menghentikannya.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Cqj jvj wjrjijt?” Itbe Ifse yfgajcsj vfcujc gjue, vjc Tec Tjb peuj ylcuecu.

“Ayo kita pergi dan melihatnya.” Melihat ke belakang, Yun Che dengan tegas berbalik dan otaknya mulai berpikir cepat. Xing Feng tepat di depannya, haruskah dia meminta bantuan? UMBjp5

“…… ”

Djujlwjcj rlaejrlcsj? Itbe Ifse vjc TecTjb rjwj-rjwj ylcuecu vjc alvjx wfcserei Tec Jtf rjwqjl yfyfgjqj wfcla xfwevljc.

Fpecu afgbkbcujc afgteyecu xf pjijc eajwj ijlccsj, vfcujc yjcsjx hbwylf vlrfxlajgcsj. Gl vfqjc wfgfxj, jvj rfxfibwqbx qglj yfgrfgjujw xjweoijrf, yjlx sjcu vlqfgrfcpjajl vfcujc rfcpjaj jajeqec qfcuuecj xfxejajc xterer yfgafwqeg. Ejaerjc hbwylf afgyecet bift qfcuuecj xfxejajc xterer, afajql pewijtcsj wjrlt afgijie yfrjg. Vfijlc lae, wfgfxj peuj tjger wfcpjuj aluj VFN vl afcujt. Bjgfcjcsj, vjgl kjxae xf kjxae yfyfgjqj rlaejrl sjcu wfcvfyjgxjc jxjc afgpjvl.

“Bosss…!” CUF1ve

Tiba-tiba, Xing Feng yang melindungi wanita paruh baya dengan submachine gun tiba-tiba diserang oleh zombie, dadanya langsung berdarah. Sisanya berkumpul di sekitarnya hampir dalam sekejap, menjaganya dan wanita paruh baya di tengah dengan kuat. Berdiri di atas atap mobil tidak jauh dari sana, Yun Che melihat situasi ini dan tanpa sadar tersenyum.

“Tuan, apa yang kamu lihat?” Membawa Chenchen di punggung, Hei Yu bertanya dengan rasa ingin tahu. Yun Che memintanya untuk tidak berbicara di jalan dan itu membuatnya cukup tertekan. 5UEbD

“Oh, paha emas.” Menunjuk ke arah Xing Feng dan yang lainnya, Yun Che tersenyum dengan cerah. Di dalam hatinya, dia menambahkan, “Paha emas dengan berlian!”

Paha emas? Hei Yu bingung. Meskipun Zhou Ze Yu dan Yun Yao mengerti, mereka tidak tahu mengapa Yun Che menggunakan istilah ini untuk menggambarkan orang-orang yang terperangkap oleh zombie ini. ghMfdn

“Tuan, tunggu aku…” Situasi orang-orang dan Xing Feng ini semakin buruk, Yun Che tiba-tiba berlari ke arah mereka. Hei Yu berteriak dan mengikutinya. Setiap zombie yang menghalangi jalannya langsung dipukul sampai mati olehnya.

Kehadiran mereka langsung menarik perhatian Xing Feng dan yang lainnya. Menutupi dadanya yang tergores oleh zombie, Xing Feng mendongak, senyum aneh muncul di wajahnya. Jelas, dia telah mengenali Yun Che. “Apakah itu dia?!”

Langit Bieru.

“Siapa dia?” Pada saat yang sama, orang-orang di sekitarnya mengungkapkan keraguannya.

“Yun Che.” Xing Feng memberi jawaban sambil tersenyum. Meskipun jawabannya tidak diragukan lagi membuat tentaranya semakin bingung, Xing Feng sepertinya tidak ingin menjelaskan dengan jelas. Dia menatap lurus ke arah pria dan anjingnya yang perlahan mendekati mereka. “Biarkan Nyonya Wang naik mobil dulu.” rgkFT

“Iya.” Pria yang bertugas melindungi wanita paruh baya menatapnya dengan tidak sabar. Dia langsung menyeret wanita yang kaku itu ke mobil kedua. Jika bukan karena wanita ini, mereka tidak akan pernah berantakan. Kotoran!

“Yo, di sini benar-benar terlihat sibuk.”

Yun Che tidak langsung menyerbu mereka, tetapi berhenti di atas sebuah mobil yang letaknya tidak jauh dari mereka. Kemudian Hei Yu menyentuhnya dan mendarat di sampingnya. “Tuan, kamu meninggalkanku lagi. Mengapa kamu begitu memperhatikan orang-orang ini? Mereka bahkan tidak lebih tampan dariku. Lihatlah, mereka begitu ganas dan kamu dapat mengatakan mereka terlihat tidak begitu baik, Tuan… ”

Saat Hei Yu tidak berpura-pura dianiaya, dia bukanlah lagi seorang Hei Yu. Mendengar itu, Yun Che yang berdiri di atap dengan pedangnya tersenyum dengan canggung. Tentu saja, orang-orang di bawah ini tidak lebih baik darinya. Semua orang yang memiliki kekuatan sepertinya lupa bagaimana cara menggunakannya. YaHzQ7

Satu-satunya yang tetap acuh tak acuh adalah Xing Feng, jika sedikit kedutan di sudut matanya diabaikan.

Bisakah kami lebih ganas darimu?

Banyak orang mengeluh setelah mereka sadar. Demi Tuhan, mereka hanya melihatnya menepuk kepala zombie dengan cakarnya dan semuanya menjadi kabut darah,  apakah dia masih bersikeras mengatakan bahwa mereka harus lebih ganas?

  j0UHYG

***

Translator's Note

Submachine gun atau pistol mitraliur adalah sebuah senjata api yang menggabungkan kemampuan menembak otomatis senapan mesin dengan amunisi pistol. (wikipedia)

Translator's Note

Paha emas adalah istilah untuk menggambarkan seseorang yang sangat kaya dan selalu dapat diandalkan dalam memberikan perlindungan.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!