English

Harta Karun Prajurit MudaCh206 - Jenderal Sejati Huaxia

0 Comments

Penerjemah China-Indonesia : Momo


Wilayah pesisir memiliki populasi yang besar. Meskipun ada lebih banyak zombie, yang selamat juga relatif lebih banyak. Pada prinsipnya, Pangkalan Binhai mirip dengan Pangkalan Barat Daya. Pada awalnya, pangkalan dibangun di pedesaan yang ada di luar pinggiran kota dan membelakangi laut. Tiga bulan setelah hari akhir datang, berkat upaya semua orang, pangkalan telah diperluas ke seluruh Kota Linghai. YGDPJh

Namun, setelah binatang laut mutan menyerang kota beberapa hari yang lalu, Pangkalan Binhai telah bergerak lebih dekat ke kota, dan beberapa tembok telah didirikan di sisi yang menghadap ke laut. Tetapi, mereka tidak menyangka bahwa ketika binatang laut mundur dan zombie justru menyerang.

Pusat militer Pangkalan Binhai baru saja pindah dan untuk sementara didirikan di dalam pemerintah kota yang asli. Tempat tinggal Tan Weiye dan prajurit lainnya, serta fasilitas penting seperti rumah sakit juga sangat dekat. Tan Jianting telah dikirim ke bangsal setelah diamputasi. Ketika Tan Weiye pergi ke rumah sakit bersama Xing Feng dan Yun Che, para prajurit yang menjaga di sepanjang jalan berdiri tegak dan memberi hormat. Orang dapat mengatakan bahwa Tentara Tan sangat terlatih dan bahwa Tan Jianting juga seorang pemimpin yang sangat dihormati.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Bagaimana kabar kakekku?”

Dia menatap dengan cemas Laksamana Tan yang terbaring di dalam melalui jendela kaca di luar bangsal, Tan Weiye menutup matanya dan menarik napas dalam-dalam. Namun, setelah berbalik wajahnya kembali tanpa ekspresi. 9Fxhsr

Seorang pria berjas dokter putih berkata dengan sungguh-sungguh, “Penyembuhan setelah amputasi memakan waktu cukup lama dan ketika aku menggunakan kemampuan penyembuhku, aku menemukan bahwa masih ada virus zombie yang menyerang tubuhnya. Sekarang kita hanya bisa menunggu selama enam jam untuk melihat apakah dia akan berubah menjadi zombie atau tidak.”

Laksamana Tan terluka kurang dari dua jam lalu, yang berarti mereka masih harus menunggu empat atau lima jam lagi. Dan jika dia benar-benar berubah menjadi zombie… mereka mungkin harus segera membunuhnya. Itu adalah hal yang kejam untuk dilakukan bagi siapa pun di pangkalan, terutama komandan pangkalan mereka, Tan Weiye.

“Terima kasih. Kalian bisa istirahat, aku akan di sini menemani kakek.”

Setelah mengatakan itu, Tan Weiye membuka pintu dan masuk. Xing Feng dan Yun Che mengikutinya dalam diam. Chenchen yang tampaknya telah merasakan suasana khusyuk, melingkarkan tangannya di leher Xing Feng dengan patuh dan tidak berani mengatakan apa-apa. Pria di ranjang rumah sakit itu tampak pucat, sebagian besar rambutnya telah memutih. Tubuhnya nampak kurus dan lemah, tidak terlihat seperti seorang komandan militer. Beberapa bulan setelah hari akhir tampaknya telah membakar dirinya meskipun dia adalah pemilik kemampuan khusus. BlAfDK

“Kakek…”

Pria tua itu belum bangun karena efek  anestesi belum berlalu. Tan Weiye secara tidak sengaja menyentuh lengan kirinya yang kosong ketika dia membantu menarik selimut untuknya. Meskipun lukanya telah disembuhkan oleh pemilik kemampuan cahaya, Tan Weiye masih merasa tidak nyaman dan suaranya tercekat.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Glj veie jugfrlo rfqfgal Wlcu Mfcu vl wlilafg. Rjwec, rfpjx bgjcu aejcsj wfclcuuji, vlj afijt yjcsjx wfcjtjc vlgl. Glj vjc xjxfxcsj tjcsj wfwlilxl rjae rjwj ijlc. Gjc rjae-rjaecsj xfgjyjacsj rfxjgjcu xftlijcujc ifcujc ecaex wfilcvecul qjcuxjijc vjc yjtxjc wecuxlc yfgeyjt wfcpjvl hbwylf. Alxj lae afgpjvl, vlj wecuxlc tjger wfwyecet bgjcu sjcu qjilcu vfxja vfcujccsj wfcuuecjxjc ajcujccsj rfcvlgl. Klvjx qfveil rfyfgjqj xejacsj Kjc Qflsf, vlj wjrlt alvjx ajtjc.

Setelah meletakkan Chenchen  yang duduk dengan patuh di ranjang pendamping di sebelah, Xing Feng melangkah maju dan meremas bahu Tan Weiye , diam-diam memberinya kenyamanan dan dukungan. Setelah beberapa saat, dia berbalik untuk melihat Laksamana Tan yang terlihat sangat berbeda dari apa yang dia ingat sebelum berkata, “Biarkan Xiao Che melihatnya, dia mungkin bisa menyelamatkannya.” NUp41b

Selama zombifikasi belum dimulai, air spiritual Yun Che seharusnya bisa mencegah Laksamana Tan berubah menjadi zombie.

“Oke.”

Dalam keadaan normal, Tan Weiye pasti akan ragu karena belum ada penangkal virus zombie yang dikembangkan. Namun, sekarang pikirannya selalu tertuju pada kondisi kakeknya, dia hanya mengangguk dan minggir dengan tatapan sedih. Xing Feng menoleh untuk melihat Yun Che yang mengangguk dan melangkah maju untuk membuka kelopak mata pria tua itu. Setelah melihat matanya, dia mengangkat tangannya yang utuh dan dengan hati-hati memeriksa kukunya apakah telah berubah atau belum, lalu akhirnya memeriksa lukanya.

“Jangan khawatir, dia tidak akan berubah menjadi zombie.” FBJXfr

Beberapa saat kemudian, Yun Che mengumumkan hasilnya, dan Tan Weiye langsung mengangkat kepalanya. “Bagaimana kamu tahu?”

Bisakah dia meramalkan siapa yang akan berubah menjadi zombie dan siapa yang tidak? Kalau tidak, mengapa dia begitu yakin bahwa kakeknya tidak akan berubah menjadi zombie setelah hanya melihatnya?

“Aku tidak tahu, tapi aku bisa mencegahnya berubah menjadi zombie.”

Setelah berbicara, Yun Che mengeluarkan sebotol air spiritual yang sudah diencerkan dan menarik lepas tutup botol dengan mulutnya. Tangannya yang lain berada di bawah leher pria tua itu dan membantu mengangkat kepalanya sedikit. Melihat Tan Weiye yang emosional membungkuk, Xing Feng dengan cepat memegang bahunya dan menggelengkan kepalanya ke arahnya agar dia tidak mengganggu Yun Che. Tan Weiye tidak punya pilihan selain menekan kecemasannya dan menatap Yun Che tanpa berkedip. uHOvLm

Setelah mengangkat kepala pria tua itu, Yun Che mengarahkan mulut botol ke mulut Tan Jianting dan membantunya minum dengan hati-hati. Yun Che memastikan dulu air itu benar-benar tertelan sebelum membantu lagi meminumkan sisanya. Setelah air dalam botol habis, Yun Che menyingkirkan botol kosong itu dan mengeluarkan tisu untuk menyeka mulut pria tua itu.

“Hmmm…”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Kakek!”

Sebelum Yun Che selesai menyeka mulutnya, pria tua yang tadinya tidak sadar itu tiba-tiba menggerakkan alisnya dan mengerutkan wajahnya. Tan Weiye bergegas ke sisi lain untuk memegang tangannya yang utuh dengan penuh semangat. Disertai suara erangan yang rendah, wajah yang pucat berangsur-angsur berubah menjadi kemerahan, dan yang lebih mengejutkan, rambut yang awalnya berwarna abu-abu perlahan berubah menjadi hitam. Mata Tan Weiye melebar tak percaya, lalu menatap Yun Che dan kemudian kembali menatap kakeknya. Ini benar-benar seperti sihir. VA6SlJ

Sejujurnya, Yun Che sendiri juga terkejut saat melihat rambut pria tua itu kembali menghitam. Dia tidak pernah tahu bahwa air spiritualnya memiliki efek seperti itu. Namun, dia yakin Tan Jianting akan membangkitkan kemampuan barunya yang kedua.

“Kakek…”

Melihat bola mata pria tua itu mulai bergerak, Tan Weiye tanpa sadar mengeratkan genggamannya pada tangan kakeknya. Setelah beberapa saat, mata Tan Jianting perlahan terbuka. Dia menatap Xing Feng dan Yun Che dengan linglung, sebelum beralih ke Tan Weiye. Hanya ketika dia melihat wajah cucunya dengan jelas, matanya yang tampak kusam perlahan mulai fokus, dan dia tiba-tiba berbalik untuk melihat Xing Feng lagi.

“Akhirnya bala bantuan datang?” LbDfEF

Tidak ada yang menyangka bahwa ini adalah kalimat pertama yang akan dia ucapkan. Bukan hanya Tan Weiye, Xing Feng dan Yun Che tiba-tiba merasa gugup. Dalam perjalanan ke rumah sakit, Tan Weiye telah menjelaskan situasinya. Mereka semua tahu bahwa lelaki tua itu secara pribadi memimpin pasukannya ke garis depan karena dia sangat kecewa setelah tahu tidak ada bala bantuan yang datang. Sebagai pria yang keras kepala, dia menggunakan caranya sendiri untuk menginspirasi tentara dan warga sipil, memimpin pertempuran melawan zombie. Dia tidak mau menyerah, tidak ingin melihat jutaan orang yang selamat mati di mulut para zombie.

Dia adalah seorang laksamana jenderal dan hanya bisa mati di garis depan!

Namun, mereka baru menyadari pada saat ini bahwa dia sebenarnya masih menantikan bala bantuan. Bagi seorang jenderal tua seperti dia, nyawa jutaan orang yang selamat jauh lebih penting daripada kehormatan dan rasa malu pribadi. Meskipun ibu kota dan pangkalan lainnya telah sangat mengecewakannya dan membuatnya merasa sangat terhina, dia bersedia menerimanya selama ada bala bantuan untuk para penyintas. Beginilah seharusnya seorang jenderal sejati Huaxia!

Sayangnya, dia ditakdirkan untuk kecewa. qGFs7o

“Laksamana Tan!” Xing Feng tiba-tiba meluruskan punggungnya dan memberinya hormat militer.

Berpikir bahwa bala bantuan telah tiba, pria tua itu berkata sambil tersenyum, “Baiklah, baiklah. Anak ini akhirnya mau kembali ke militer untuk memimpin prajurit ke medan perang lagi. Kamu tidak boleh mengecewakanku.”

Saat itu kakek Xing Feng telah mempercayakan Xing Feng dan anak-anak lain kepadanya dan dia melatih mereka dengan tangannya sendiri. Ketika Xing Feng meninggalkan militer dengan timnya, dia sangat marah hingga memanggilnya untuk memarahinya dengan keras. Baginya Xing Feng adalah junior yang paling dibanggakan karena telah menjadi letnan kolonel sebelum berusia dua puluh tahun, yang merupakan hal yang langka di kemiliteran.

Dalam beberapa tahun berikutnya, dia tidak pernah menjawab panggilan Xing Feng meskipun yang terakhir sering meneleponnya. Setiap Tahun Baru Imlek, Xing Feng juga selalu meminta orang untuk mengirimkan barang-barang kepadanya. Pria tua itu tahu bahwa Xing Feng tidak pernah melupakannya, dan amarah di hatinya hampir hilang. Berpikir bahwa Xing Feng telah membawa bala bantuan ke sini, pria tua itu benar-benar bahagia. Tidak ada satupun prajurit yang bisa lebih baik daripada Xing Feng. Ge7x0N

Meskipun Xing Feng tidak ingin mengecewakannya, dia bertukar pandang dengan Tan Weiye lalu menatap kembali pimpinan lamanya. “Maaf aku telah mengecewakanmu, Laksamana Tan. Aku tidak kembali ke militer. Kali ini aku membawa istriku dan tim pemilik kemampuan yang berjumlah kurang dari dua puluh orang.”

“Apa?! Itu bala bantuan…”

Senyum di wajah pria tua itu tiba-tiba membeku, tubuhnya yang kurus duduk dengan penuh semangat tanpa menyadari lengannya yang hilang. Ada kekecewaan di matanya saat melihat Xing Feng dan Tan Weiye tidak berani menatap matanya. Bala bantuan dari mana? Pada usianya, dia tahu bahwa tidak ada yang akan membantu mereka saat ini.

Apakah jutaan orang yang selamat di pangkalan pesisir benar-benar akan mati di tangan para zombie? rSW72c

“Jangan khawatir, Laksamana Tan. Aku punya cara untuk mengatasi krisis di pangkalan.”

Dalam keheningan yang hampir menyesakkan, suara Yun Che yang jernih terdengar dengan jelas. Tan Jianting dan Tan Weiye segera menatapnya, bahkan Xing Feng tidak bisa menahan diri untuk mengangkat alisnya. Tidak mungkin untuk membodohi Yun Cheng lagi karena hanya kaisar zombie yang bisa membubarkan jutaan zombie yang berada di luar sana.

Langit Bieru.

“Siapa ini?”

Pria tua yang gelisah itu dengan cepat menjadi tenang dan Tan Weiye dengan sengaja berkata dengan nada tidak senang, “Xing Feng mengatakan dia adalah menantu perempuannya. Aku pikir dia pasti telah menipunya. Namanya Yun Che, dia tampaknya sangat kuat!” rZ8Nnm

Apakah Yun Che kuat atau tidak, Tan Weiye tidak bisa memastikannya. Dia belum pernah melihat kemampuannya secara langsung, hanya bisa menyimpulkan dari hewan peliharaannya yang kuat dan kontrol kemampuannya yang akurat, seharusnya dia bukan orang yang lemah

“Menantu perempuan?” Pria tua itu memandang Xing Feng lagi, yang terakhir mengambil tangan Yun Che sambil tersenyum untuk menunjukkan bahwa dia benar-benar istrinya. Yun Che sangat tenang, terutama untuk pria seusianya. Tepat ketika mereka mengira lelaki tua itu akan bertukar salam dengan Yun Che, dia tiba-tiba berbalik dan memelototi cucunya, “Bahkan Xing Feng sudah memiliki istri, bagaimana denganmu?”

“Uhm…” Tan Weiye tercengang. Mengapa kakeknya tiba-tiba berbalik menyerangnya? Bukankah mereka sedang membicarakan Xing Feng? Apakah dia baru saja menjadi kambing hitam? Memikirkan hal ini, Tan Weiye memberi tatapan tajam pada Xing Feng lagi. Sial, dia tahu bertemu dengannya bukanlah hal yang baik. Dia memang telah membuat keputusan yang tepat untuk tidak melihatnya selama beberapa tahun terakhir.

Baik Xing Feng dan Yun Che menutup mulut mereka dan mencibir. Xing Feng tidak peduli melihat Tan Weiye memelototinya, meskipun dia mungkin mengabaikannya saat ini, bukan berarti dia tidak akan menambahkan banyak kecemburuan dan mengubur Tan Weiye di depan pria tua itu. FVaYdK

 

***

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!