English

Harta Karun Prajurit MudaCh24 - Yun Cheng, Evolusi Seorang Zombie

0 Comments

Penerjemah : Momo


“Yun Cheng!” yQmd1x

Kerumunan di sekitar Yun Cheng memberi jalan karena ketakutan. Mereka secara intuisi mengatakan bahwa orang ini tampak sangat menakutkan. Di sisi lain mereka tidak tahu kenapa muncul satu ‘Yun Cheng” lagi.

“Ka..kak…”

Please visit langitbieru (dot) com

Sepertinya merasakan kedatangannya, Yun Cheng dengan air mata keruh yang mengalir dari matanya yang sudah mulai berubah  abu-abu, membuat suara-suara aneh di mulutnya dari waktu ke waktu.

Yun Che akhirnya melihat Yun Cheng ketika kerumunan terbelah. Yun Yao menjatuhkan pisau militernya ke lantai saat dia melihat Yun Cheng yang sudah mulai berubah dari kejauhan. Dia menutup mulutnya dan menangis. Zhou Zeyu menggelengkan kepalanya dengan sedih. PnFyjJ

Apa mereka terlambat. Apakah dia akan menjadi zombie lagi?

Yun Che menghembuskan nafas dan berusaha mati-matian memerintahkan tubuhnya yang gemetar untuk tenang. Namun,  dalam benaknya secara bergantian muncul sosok Yun Cheng yang telah menjadi zombie di masa lalu dan Yun Cheng yang akan menjadi zombie saat ini.

Darah mengalir dari sudut mulutnya. Tangan yang memegang pedang panjang itu mengejang dengan kencang hingga pembuluh darah di tangannya bermunculan.

“Hoho.. Kakak…” NwKBOn

Dapat dilihat bahwa Yun Cheng masih berjuang, dia tidak ingin menjadi zombie.  Dia belum melihat keluarga yang dicintainya.

“Xiao Cheng…”

Yun Che bergegas mendekatinya dan berjongkok, tetapi Yun Cheng menundukkan kepalanya. Walaupun dia tidak bisa lagi melihatnya, namun dia bisa mendengar bahwa saudaranya sudah  datang. Tanpa sadar dia tidak ingin saudaranya melihatnya dalam keadaanya yang seperti ini.

Yun Che memegangi wajahnya dan mengangkat kepalanya dengan paksa. “Maaf, aku terlambat. Jangan takut, aku di sini, jangan takut…” 9SWIH6

Menatap wajah pucat dan mata abu-abu itu, Yun Che menggertakkan giginya. Kedua tangannya memegang Yun Cheng dengan erat tapi tidak mampu menyembunyikan tubuhnya yang gemetar.  Dia tidak akan membiarkan saudaranya menjadi zombie, sama sekali tidak akan!

“Kakak…”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Dlylg ecue Tec Jtfcu yfgufajg, vlj alvjx lculc xjijt. Cxjc afajql rfieget aeyetcsj afgjrj rjxla, rfqfgal yfgafwqeg vfcujc vfkj. Vfwej lae yfcjg-yfcjg wfcslxrj xfkjgjrjccsj, ylrj wfcuemjqxjc rjae xjaj yfcjg-yfcjg yjajrjccsj.

“Ajcujc ylmjgj, qfgmjsjijt qjvjxe!” 7HpjYW

Tec Jtf wfcujcuxja xfwyjgjccsj vfcujc ifwyea. Zjajcsj wfcjajq ajpjw bgjcu-bgjcu sjcu jvj vl rfxfililcucsj vfcujc jegj wfwyecet. Vfieget ufvecu bijtgjuj ijcurecu vlqfcetl qfgjrjjc vlculc, yjcsjx bgjcu wfijcuxjt wecveg. Ljcsj Ofcu Tftjc vjc Oe Ljlzejc sjcu afajq yfgjvj vl vfxjacsj.

Yun Che Dia menghentakkan lantai dengan satu kaki dan melompat ke lantai dua dalam satu dorongan sambil memegang Yun Cheng.  Leng Yehan dan Lu Haixuan segera mengikutinya naik. Ketika semua orang sadar mereka hanya mampu melihat lubang yang dalam tertinggal di lantai.

“Xiao Cheng…” Melihat Yun Che menempatkan Yun Cheng di lantai, Yun Yao menangis dan bergegas memeluknya. Mengapa adiknya yang selalu baik menjadi seperti ini? Mengapa?

“Kakak…” rDhPez

Mendengar suara kakak perempuannya, Yun Cheng sangat gembira. Tapi, hanya tangisan aneh yang bisa keluar dari mulutnya. Yun Yao memeluknya lebih erat. “Ya, Kakak ada di sini, jadilah baik. Berhenti bicara, jangan mengatakan apapun lagi…”

Setiap suara tangisan aneh yang keluar benar-benar menyiksa mereka. Yun Yao yang berusaha kuat tidak dapat menahan air matanya lagi.

Story translated by Langit Bieru.

“Yun Che, Xiao Cheng, dia…”

Leng Yehan terus menatap Yun Cheng dengan gelisah. Dia memang belum pernah melihat Yun Che, tetapi dia sering mendengar Yun Cheng membicarakan saudara kembarnya itu. Melihat penampilan mereka yang sama, dia tahu Yun Che adalah kembaran Yun Cheng. G7uB5v

Yun Che membuka tasnya dan mengeluarkan sebotol air. Dia meremas dagu Yun Cheng dan dengan paksa menuangkan air ke mulutnya. Dalam empat tahun kehidupan terakhirnya, dia belum pernah mendengar ada orang yang mampu mengembangkan metode untuk menyembuhkan virus zombie. Sekarang dia hanya mampu berharap, air dari ruang dimensinya mampu membersihkan virus zombie di tubuh Yun Cheng.

“Hohoho…”

Begitu air memasuki tenggorokannya, Yun Cheng berteriak dan berusaha mendorong Yun Che dan Yun Yao menjauh. Kulit putih pucat terlihat lebih dingin, mata abu-abunya terus berkedip dari waktu ke waktu. Kukunya tumbuh menjadi lebih tajam. Giginya yang rapi pun semakin tajam, terutama dua gigi taringnya yang perlahan-lahan tumbuh seperti vampir.

Air dimensi tidak hanya membersihkan virus zombie di tubuhnya, tetapi juga mempercepat evolusinya. Hati Yun Che bergetar. Apakah adiknya benar-benar tidak bisa lolos dari nasib menjadi zombie? 1yIupg

“Xiao Cheng…”

Yun Yao dan Leng Yehan, keduanya berusaha menghampiri. Untungnya, Zhou Zeyu dan Lu Haixuan mampu menahan mereka lebih cepat. Melihat situasi saat ini, mereka merasa tidak nyaman. Tapi apa yang bisa mereka lakukan?

“Biarkan aku pergi, Xiao Cheng… Xiao Cheng…”

Melihat bahwa adiknya berubah lebih cepat dan lebih cepat, Yun Yao yang berjuang melepaskan diri dari Zhou Zeyu. Dia hampir kehilangan akal sehatnya dan memukulnya di dada Zhou Zeyu dengan kedua tangannya, tapi pria itu tampaknya tidak merasakan apa-apa. fzNdBJ

Takut Yun Yao akan membebaskan diri lagi, dia hanya mampu memeluknya lebih erat. “Jangan seperti ini Kakak, jangan lakukan ini. Kita semua tidak ingin…”

Selain mengatakan itu, Zhou Zeyu tidak tahu harus mengatakan apa untuk menghiburnya.

“Yehan…”

Meskipun Leng Yehan tidak seperti Yun Yao, matanya terus menatap Yun Cheng yang bermutasi. Tubuhnya sekaku batu, dia tidak merasakan sedikit pun sakit ketika giginya bergemeretuk hingga ada yang patah. 3AmjyU

Lu Haixuan tidak bisa tidak melihat ini lagi. Dia hanya mengenal mereka lebih dari satu hari, tetapi ada terlalu banyak hal yang telah mereka lalui bersama. Melihat bahwa Yun Cheng berubah menjadi monster, hatinya seperti dipotong-potong dengan pisau yang tumpul.

“Hoho… Kakak, sakit…”

Mutasi yang meyakitkan membuat Yun Cheng meraih lehernya sendiri, memotong kulitnya dengan kukunya yang tajam. Tubuhnya terus yang menggeliat menggambarkan rasa sakit yang dia rasakan. Mata abu-abunya secara berangsur-angsur merubah menjadi merah, bayangan gelap seperti kematian melingkupi matanya. Kulit wajah yang tadinya pucat tanpa darah berubah menjadi sepucat kertas. Bibir ungunya secara bertahap berubah menjadi kemerahan, bukan merah sehat seperti kebanyakan orang, tapi bibirnya semerah darah. Kedua taringnya juga dengan jelas muncul.

Kulit pucat, bibir semerah darah, taring tajam… FwyreM

Zombie level 10!

Melihat semua yang terjadi, Yun Che langsung mengatakan itu di kepalanya. Di kehidupan sebelumnya, dia melihat tingkat tertinggi zombie adalah level 7. Zombie tingkat tujuh memiliki mata berwarna biru dan kecerdasannya seperti anak berusia sepuluh tahun. Tapi dia juga sudah mempu menggunakan kemampuan khususnya.

Langit Bieru.

Menurut spekulasi para ilmuwan, zombie dapat mencapai setidaknya level sepuluh. Pada level itu, mereka hampir menyerupai manusia dalam hal IQ dan penampilannya. Ini adalah fakta bahwa Yun Cheng telah berubah menjadi zombie. Tapi ini bukan akhir segalanya. Siapa bilang menjadi zombie berarti menemukan jalan buntu?

Memikirkan ini, Yun Che tersenyum aneh. Mengabaikan keraguan dan wajah takut semua orang, dia berjongkok lagi dan memegang bahu Yun Cheng. MFERzm

Roarrr…

Pada saat ini, Yun Cheng telah kehilangan akalnya. Mata merahnya menatap tajam, taringnya meneteskan liur. Yun Che yang ada didekatnya tampak seperti sepotong daging segar yang enak.

“Xiao Che… Xiao Cheng…”

Melihat ini, Yun Yao menangis lebih keras, tetapi Yun Che mengabaikannya. Yun Che meraih kedua tangan adiknya menekannya di atas kepalanya. Tangan yang lain merogoh sakunya untuk mencari beberapa inti kristal zombie kemudian melemparnya ke mulut Yun Cheng tanpa berpikir panjang. 4Bqz03

“Krauk.. Krauk…”

Suara renyah dan aneh terdengar. Mata merah yang tadinya dipenuhi dengan cahaya ganas dan keinginan haus darah secara bertahap tenang. Mata itu sekarang terlihat penuh kekosongan dan terlihat bingung.  Tubuh Yun Cheng berusaha mendekati Yun Che. Bibirnya terus bergetar seolah ingin mengatakan sesuatu, atau ingin meminta sesuatu.

Ketika terlihat sudah tidak ada lagi perlawanan, Yun Che mengambil inti kristal lagi, memegangnya di hadapan mata kosong Yun Cheng.  Dia meletakkan sekumpulan inti kristal di tangan kirinya, kemudian dia mengambil satu inti kristal dengan tangan kanannya dan mengirim inti kristal tersebut ke mulutnya.

Ekspresi Yun Cheng masih kaku, tapi dia mengikuti apa yang baru saja diajarkan Yun Che. Mengambil inti kristal seukuran kedelai dan melemparnya ke mulutnya, mengunyahnya seolah sedang memakan kacang polong. g1GJkm

Melihat ini, Yun Che merasa sedikit lebih baik. Tangannya tanpa sadar terulur dan mengusap rambut Yun Cheng. Dia tidak bisa menyerah sekarang. Bahkan jika kehidupan adik laki-lakinya ini harus dimulai lagi. Dia mungkin berjalan ke masa depan yang tidak diketahui dan berbahaya, tapi dia akan menemaninya dan melindunginya. Ini adalah tanggung jawabnya sebagai kakak dan juga akan menjadi salah satu motivasinya untuk menjalani hari-hari akhir ini.

“Xiao Che?”

“Yun Che?”

Yun Yao dan yang lainnya tidak bisa mempercayai apa yang mereka lihat, apa yang dilakukan Yun Che? Mengapa manik mata Yun Cheng menjadi tenang dan memakan ‘kacang manis’ dengan patuh? Meskipun tidak pantas, entah kenapa mereka berpikir, Yun Cheng yang sekarang sangatlah manis dan menggemaskan. kP6VZf

“Zombi dapat berevolusi. Setiap level zombie akan sangat berbeda terlepas dari penampilan dan efektivitas tempurnya. Kunci utama peningkatan kekuatan zombie adalah energi yang didapat dari daging dan darah atau ini, inti kristal yang tumbuh di otak zombie.”

Yun Che berdiri dan memperlihatkan inti kristal lain dan terus berkata kepada mereka yang masih terlihat bingung. “Jika level zombie semakin tinggi, maka dia akan mencapai kebijaksanaan dan penampilannya menjadi lebih dan lebih mirip seperti manusia. Lihat Xiao Cheng sekarang, selain kulit pucat, bibirnya lebih merah dan giginya lebih tajam, bagian mana darinya yang terlihat seperti zombie?

Er… kamu tahu terlalu banyak soal ini, bukan?

Otak semua orang terasa gelap, tetapi pada saat yang sama, mereka juga tahu bahwa itu bukan saatnya untuk memprotesnya.  Mendorong Zhou Zeyu yang sudah memegangnya dengan erat, Yun Yao berjalan ke depan dengan gemetar.  “Apakah maksudmu Xiao Cheng telah berubah menjadi zombie berlevel tinggi?” 3xlWkc

Bukankah itu masih zombie?

Melihat adik laki-lakinya yang sedang memakan inti kristal dengan tenang, air mata Yun Yao muncul lagi. Bagaimana bisa adiknya menjadi seperti ini?

Langit Bieru.

“Tidak, menurut perkiraanku, dia hanya terlihat seperti zombie level tinggi. Faktanya level Yun Cheng masih sangat rendah,  dia membutuhkan banyak energi untuk bisa maju.”

Jika itu adalah zombie level 10 yang legendaris, dia tidak akan bisa menghentikannya sekarang. Level zombie relatif seperti tingkatan kekuatan khusus pada manusia. Sekarang kemampuan petirnya hanya level dua dan kekuatan udaranya hanya mencapai level pertama. Setiap zombie level 3 atau 4 dapat membunuhya dengan mudah apalagi zombie level 10. vahkO8

***

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!