English

Harta Karun Prajurit MudaCh30 - Dianiaya?! Xing Feng Datang

0 Comments

Penerjemah : Momo


Leng Yehan yang berjalan memimpin kelompoknya, mengabaikan mereka, tapi menatap mereka dengan dingin kemudian pergi ke sudut ruangan. Yun Che, yang telah terbiasa dengan hal semacam ini, tidak menunjukkan kejengkelan. Yun Yao dan Zhan Yafei melihat situasi dua wanita itu, tidak bisa membantu tetapi mengerutkan kening. Namun, mereka tidak berencana untuk melakukan apa pun. N3tdXM

“Maaf menganggu. Tapi bisakah kalian mengizinkan kami bermalam di sini?”

Bukannya Zhou Zeyu tidak melihat tatapan jahat orang-orang ini, dia hanya berpura-pura tidak melihanya. Lagipula, ini adalah wilayah yang ditempati pertama oleh orang lain. Tentu saja, jika mereka ingin bertarung, mereka tidak keberatan.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Tentu saja. Dua wanita cantik, apa kalian memerlukan bantuanku untuk tidur? Aku berjanji akan membiarkanmu tidur dengan nyaman sampai pagi.”

“Hahaha…” 6dY3ZD

Salah satu pria jangkung memandang Yun Yao dan Zhan Yafei dengan wajah cabul, mengabaikan Yun Che dan yang lainnya. Mereka telah bermain cukup lama dengan dua orang wanita dan khawatir tidak dapat menemukan wanita baru untuk dipermainkan.

Dan sekarang dua wanita datang secara bersamaan. Yang satu lebih cantik dari yang lainnya. Inilah sebabnya mereka tidak menyerang kelompok ini dari awal. Sangat jarang bisa menemukan kecantikan tingkat tinggi, betapa tidak beruntungnya jika mereka sampai terluka.

Orang bodoh pun dapat memahami makna yang tersirat dalam kata-kata tadi. Suasana di ruangan itu tiba-tiba mejadi tegang. Yun Yao dan Zhan Yafei dipenuhi amarah, memegang pisau semangka di tangannya dengan erat-erat. Yun Che dan Leng Yehan terlalu malas untuk berurusan dengan mereka, mengalihkan pandangan pada saat bersamaan. Adapun Zhou Zeyu dan Lu Haixuan, pandangan aneh tampak di wajah mereka.

“Oh, bocah ini terlihat baik, tidak lebih buruk dari kedua wanita itu.” 9S R4I

Namun, pihak lain jelas-jelas tidak menganggap keanehan itu dan memandanginya seolah-olah mereka tidak punya uang, mereka telanjang, bersemangat, dan tidak menyembunyikan apapun. Salah satu pria jangkung itu bahkan menggeser targetnya, menatap Yun Che dengan pandangan mesum.

“Kamu…”

“Zeyu, Haixuan, keluar dan bawa barang-barang kami.”

Yun Yao dan Zhan Yafei sudah sangat marah, tetapi Yun Che segera menyela terlebih dahulu. Dia berkata sambil membuka ikatan Chenchen dan berjalan ke arah mereka. “Apakah kalian tidak lelah? Pergilah membuat susu untuk Chenchen.” KfTBND

Meskipun Zhou Zeyu dan Lu Haixuan ingin tinggal untuk melihat kesenangan, mereka tetap pergi dengan patuh. Yun Che tersenyum dan menyerahkan Chenchen kepada Yun Yao.

“Tapi mereka…”

Yun Yao masih tidak bisa menahan amarah ketika mengambil alih putranya. Mereka menggodanya, dia bisa menanggungnya, tetapi sekarang mereka menggoda adik laki-lakinya…

“Serahkan saja ini padaku.” QrpfC8

Setelah mengatakan itu, Yun Che berbalik tiba-tiba dan pedang hitam panjang tiba-tiba muncul di tangannya yang kosong. Gerombolan orang akhirnya menyadari bahwa Yun Che bukanlah orang lemah. Namun, mereka memiliki banyak orang dengan kemampuan, jadi mereka tidak menganggap Yun Che dengan serius. Pria pertama yang memperhatikannya melangkah maju. “Oh, pria kecil tampan ini marah? Kemarilah, biarkan Kakak menghiburmu…”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Crashh!

“Dgfcurfx!”

Vjja qglj lae wfifajxxjc ajcujc vl yjte Tec Jtf,  qfvjcu qjcpjcu wfijwyjl vjc mjtjsj qealt xfylgejc vfcujc xfxejajc qfalg weijl wfcsjwyjg. Gfcujc mfqja qglj lae rfufgj wfcjglx ajcujccsj rjwyli wfcueaex, aeyetcsj wecveg, ifcujccsj tjwqlg afgqbabcu. BMDd4Y

“Yt, qfwlilx xfwjwqejc, alvjx tfgjc xjwe rjcuja rbwybcu.”

Yun Che tidak berharap bahwa pria itu dapat menghindar. Alisnya terangkat dengan ringan dan langsung tahu sekilas. Apakah kemampuan peningkatan kecepatan?

Langit Bieru.

“Ljtjtj… Yiv Ole, ylrjxjt xjwe wfijxexjccsj? Bfcjqj xjwe alvjx ylrj wfcueger qglj sjcu yjtxjc ifylt ifwjt vjgl kjclaj?”

“Benar Old Liu. Jangan katakan kamu pergi bersama kami. Itu memalukan.” g7 uAG

“Pedang itu tidak buruk…”

Meskipun Yun Che menunjukkan trik itu, orang-orang hanya terkejut sebentar. Kelompok itu lebih suka mengabaikannya dan mulai mencemooh pria yang dipanggil Old Liu. Mereka benar-benar tidak memandang Yun Che.

“Brengsek, kalian semua brengsek!” Old Liu yang ditertawakan oleh orang banyak, berteriak dengan marah dan menatap Yun Che dengan wajah gelap. “Kamu akan mati!”

Jelas, setelah akhir dunia, dia belum menemukan lawan yang sebanding. Di matanya, Yun Che mempermainkannya. 7muQjK

“Kamulah yang akan mati.”

Dengan putaran ringan di pergelangan tangannya, pedang panjang Yun Che langsung dihunuskan lurus ke depan. Yun Che tersenyum mengejek.

“Brengsek! Persetan denganmu!” Old Liu terus mengutuk sambil terus maju ke depan berusaha menerjang tubuh Yun Che.

Melihat ini, Yun Yao tanpa sadar khawatir, memegang tangan Chenchen erat. Namun, Yun Che dengan mudah menghindari serangan yang datang dari Old Liu. Sebelum Old Liu yang terkejut berbalik, Yun Che mengambil inisiatif untuk menyerang, tetapi targetnya bukan dia, melainkan adalah pria jangkung yang sudah berbicara kotor pada Yun Yao dan Zhan Yafei. LS1lhU

“Ahhhh…”

Tidak ada yang bisa melihat dengan tepat apa yang sedang terjadi. Yang bisa mereka dengar hanyalah sebuah teriakan. Ketika mereka kembali sadar, pria itu sudah jatuh ke tanah dan memegangi salah satu bagian tubuhnya.

“Apa?!”

Dengan keterampilan Yun Che, Leng Yehan dan yang lainnya tidak akan terkejut akan hal ini. Itulah sebabnya mereka tidak maju untuk membantunya. Kekuatan tempur Yun Che bukanlah apa yang seharusnya dimiliki manusia, tetapi orang-orang di kelompok lainnya itu terkejut satu per satu. Jelas tidak menyangka tubuh ranping Yun Che memiliki keterampilan seperti itu. SK7L2r

“Sekarang giliranmu.”

Yun Che berbalik, menggunakan pedang hitamnnya menunjuk ke arah Old Liu.

“Sial!!” melontarkan kutukan lain, Old Liu mengambil inisiatif untuk menyerang lagi. Gerakannya sangat cepat, tapi Yun Che masih menghindari serangannya dengan mudah.  Pada saat bersamaan, pedangnya di arahkan langsung di antara kedua kaki Old Liu.

“Brengsek!” Melihat ini, Old Liu takut dan segera mundur dengan tubuh dipenuhi berkeringat dingin. Vo8Ap7

“Kenapa bersembunyi? Bukannya tadi kamu bilang akan  ‘menghiburku’?”

Sambil tetap berbicara, pedang panjangnya dengan cepat berubah arah dan kecepatannya tidak lebih lambat dari sebelumnya.

Please visit langitbieru (dot) com

Menghibur apanya?! Sial, dari mana orang ini berasal? Siapa yang terus menatap bagian bawah lawannya saat melakukan serangan?

Old Liu menangis tanpa air mata, dia ingin berteriak keras-keras, tetapi dia tidak punya kesempatan karena Yun Che menekannya dengan keras. Jika tidak fokus, daging di antara kedua kakinya mungkin akan hilang. lAHIbM

Pada saat yang sama, dia merasa sangat tertekan. Walaupun  dia memiliki kemampuan yang dapat meningkatkan kecepatan, dia tetap tidak dapat melawan Yun Che satu kalipun. Bagaimana dia akan menghadapi orang-orang di masa depan?

“Ahh…” Saat dia masih berusaha memanfaatkan kecepatannya,  petir tiba-tiba jatuh dari langit, membuat dirinya kehilangan fokus dan jatuh tak terkendali. Old Liu yang jatuh ke tanah, berbalik memandang ngeri ke arah Yun Che yang mendekatinya dengan membawa pedang. “Kamu… kamu… apa yang ingin kamu lakukan?”

Old Liu tidak berani lagi merendahkannya. Dia berbicara terbata-bata sambil merapatkan kedua kakinya dengan erat.

“Apa kamu tidak tahu apa yang ingin aku lakukan? Lihat, kakimu tertutup, kan? Jangan khawatir, pedangku sangat cepat. Itu tidak akan sakit sama sekali.” LsEYCI

Yun Che menatap sekilas ke arah kedua kaki Old Liu. Masih dengan senyum di wajahnya, apa yang dia katakan bisa membuat marah orang yang sudah mati.

Mendengar itu, Old Liu ingin membantah kembali, tapi…

“Jangan bercanda, Saudaraku, mari kita bicarakan semua ini.  Mengapa kamu harus membunuhku… ah… ahhhh…”

Old Liu tidak punya pilihan selain mencoba memohon padanya. Tapi sebelum dia selesai berbicara, Yun Che sudah mengayunkan pedangnya. Tidak perlu waktu lama bagi Old Liu untuk berteriak kesakitan. Darah mengalir diantara kedua kakinya. Dan seketika ruangan itu dipenuhi aroma darah. RCTS76

“Brengsek! Bocah, kamu benar-benar ingin mati.”

Dua orang berhasil dilukai satu demi satu. Tidak peduli betapa arogannya kelompok itu, mereka tetap tidak bisa menerima lebih banyak lagi.

“Kamu ingin bertarung? Ayo.”

Sambil memegang pedangnya, Yun Che menggerakkan jari-jarinya. Leng Yehan dan Zhan Yafei melangkah maju berdiri di kedua sisinya. Mereka sama sekali tidak takut. NgtWP1

“Brengsek! Bunuh mereka!”

“Hei, ada perkelahian. Kenapa kalian tidak menunggu kami?”

Tepat ketika kelompok yang merasa terhina itu siap untuk bergegas maju bersama, Zhou Zeyu dan Lu Haixuan berjalan masuk dengan membawa beberapa barang. Di belakang mereka ada lima pria jangkung yang ikut masuk. Pimpinan mereka mempunyai momentum yang luar biasa, sedang empat lainnya memegang senapan mesin kecil dan barisan granat plastik tergantung di pinggangnya.

Mengira mereka berasal dari kelompok yang sama, orang-orang yang ingin bergegas membalas dendam berhenti dan memandang mereka dengan hati-hati. FrhCjd

“Aku tidak berharap bertemu denganmu di sini.”

Mereka benar-benar kenalan lama. Yang berbicara adalah Xing Feng. Tahu bahwa tidak mungkin bertarung lagi, Yun Che berbalik dan berkata, “Kamu datang di waktu yang salah.”

Story translated by Langit Bieru.

Jarang sekali baginya untuk membereskan orang-orang jahat. Seperti yang dia duga, sulit menjadi seorang pahlawan.

“Oh? Apa yang kamu lakukan padanya?” o1EKXm

Xing Feng memandang orang-orang di kelompok lain, terutama pada dua pria yang meringkuk di tanah, sebelum mengerutkan alisnya.

Yun Che mengangkat bahu dan berkata, “Tidak ada, hanya memberi luka di antara dua kaki mereka.”

“Eh…”

Bukan hanya Xing Feng dan keempat bawahannya, bahkan Zhou Zeyu dan Lu Haixuan yang baru saja datang tidak bisa membantu tetapi mengedutkan sudut bibirnya dan merapatkan kakinya secara tidak sadar. Bagi pria, luka diantara dua kali berarti segalanya. OgGlS8

“Jadi, jika kami tidak datang, kamu akan membuat mereka semua memiliki luka di antara kedua kakinya?”

Seperti yang diduga dari seorang Xing Feng, dia kembali tenang dalam satu kedipan. Lalu memandang orang-orang itu seolah mereka semua sudah kehilangan benda di antara kedua kaki mereka.

“Apa aku terlihat sangat bosan?”

Dua orang itu mengobrol seperti teman yang sudah kenal selama bertahun-tahun lamanya. Mendengar apa yang dia katakan, kelompok orang yang berlawanan diam-diam lega, tapi… 17dLZU

“Membunuh mereka jauh lebih mudah daripada membuat luka di antara kaki mereka.”

Brengsek!

Mereka yang baru saja menghela nafas lega semuanya ketakutan, menatapnya seolah-olah mereka akan di makan hidup-hidup.

“Hahaha…” r90mDn

Xing Feng tertawa tanpa ragu-ragu. Yun Che ini benar-benar menarik. Dan dia semakin dan semakin tertarik padanya.

 

***

h4JeZ7

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!