English

Harta Karun Prajurit MudaCh34 - Cinta yang Tidak Bisa Lagi Tersampaikan

0 Comments

Penerjemah : Momo


“Ini tidak realistis. Aku tidak ingin dijual tanpa menyadarinya. Baiklah, cepat lepaskan aku. Apa kamu tidak melihat Yehan menatap kita?” v7k9hG

Sambil berbicara, Yun Che berusaha melepaskan dirinya. Xing Feng memandang Leng Yehan yang memunggungi mereka, dan mengangkat alisnya sedikit. Dia akhirnya melepas tangannya  dari Yun Che.  “Kembali ke pangkalan bersamaku besok?

Well, apa vilaku sudah siap?”

Story translated by Langit Bieru.

Kali ini Yun Che tidak menolak lagi. Tujuan mereka adalah Pangkalan Barat Daya, bukan? Kehadiran Xing Feng tidak diragukan lagi akan menyelamatkannya dari banyak masalah.

“Yakinlah, aku akan menepati janjiku. Orang-orangku akan bergantian berjaga di tengah malam.” TCu4m

Setelah mengatakan ini, Xing Feng berbalik dan memasuki ruangan. Kemudian Leng Yehan berbalik dan menatap Yun Che lama sebelum dia berkata, “Latar belakangnya tidak sederhana. Kemampuannya termasuk yang terbaik di negara ini. Jangan memprovokasi dia.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Wlcu Mfcu jvjijt aejc wevj qjilcu vlrexjl vjc qjilcu qfwyfgbcajx vjgl Bfiejguj Wlcu vl Pyexbaj. Vfpjx gfwjpj alcuuji vl wjgxjr afcajgj. Glj wfijxexjc yjcsjx qfgyejajc yfgpjrj, rfqfgal gjpj afcajgj ufcfgjrl yjge vl Bfiejguj Wlcu. Bfalxj vlj yfgerlj 20 ajtec, vlj vfcujc afujr wfclcuujixjc xfweiljjccsj vjc yfxfgpj rfyjujl qfcuerjtj. Zfcvlglxjc yjcsjx xfgjpjjc ylrclr vjc wfcpjvl Ejpj Dlrclr vjijw yfyfgjqj ajtec. Klvjx tjcsj lae, xfalxj vlj qfcrlec, vlj peuj wfcjglx rfieget alw lcalcsj xfiejg vjgl wlilafg. Bftlveqjc Wlcu Mfcu alvjx vlgjuexjc ijul jvjijt ifufcvj sjcu iejg yljrj. Glj yfcjg-yfcjg alvjx wfcsjcuxj jxjc yfgafwe vfcujccsj vl rlcl.

“Hahaha… Sepertinya latar belakangmu juga tidak sederhana.”

Yun Che menatapnya dengan penuh arti. Dia tidak tertarik dengan latar belakang Xing Feng. Baginya, Xing Feng tidak lain adalah paha emasnya yang bertabur berlian, sedangkan Leng Yehan, dia jelas memiliki kemampuan. Dalam perjalanan ini, Lu Haixuan dan Zhan Yafei menyebut keluarganya lebih dari satu kali. Setiap kali bercerita, suara mereka dipenuhi dengan kekhawatiran dan ketakutan. Tetapi mereka tidak dapat terhubung sama sekali sekarang dan tidak pernah menyebutkan untuk mencari mereka kembali. Hanya Leng Yehan yang tidak pernah menyebutkan keluarganya. Dunianya seperti hanya Yun Cheng saja, dia terus mengumpulkan inti kristal setiap hari untuk Yun Cheng. CR5eTk

“Latar belakang? Mungkin, tapi itu semua di masa lalu. Sekarang aku sendirian dan satu-satunya yang kupedulikan adalah Xiao Cheng.”

Leng Yehan mengerutkan bibirnya mencibir, membungkuk dan bersandar di pagar dengan Yun Che. Tampaknya berniat untuk tetap berjaga dengannya.

“Menunjukkan ketertarikan pada adikku di hadapanku? Leng Yehan, haruskah aku memukulmu?”

Pihak lain terlalu berterus terang, Yun Che tidak tahu apakah harus menangis atau tertawa. Jika Xiao Cheng tahu ada orang yang sangat memikirkannya, dia akan merasakan hal yang sama bukan? h8 i0C

“Tentu saja. Tapi pikiranku tidak akan berubah, tidak peduli bagaimana jadinya dia, aku akan selalu menjaganya.”

Di kehidupan ini, setiap orang memiliki cahayanya sendiri. Dan bagi Leng Yehan, cahayanya adalah Yun Cheng. Sejak dua tahun lalu, ketika sebuah kecelakaan mempertemukan mereka dan Yun Cheng membawanya ke asrama. Sampai kemudian saat kiamat datang dan mereka kembali bertemu di supermarket. Tapi sayangnya, dia tetap tidak bisa melindunginya.

“Xiao Cheng tidak tahu perasaanmu, kan?”

Jika dia tahu, berdasarkan kepribadian Yun Cheng, dia tidak hanya akan memanggil Yun Che dan Yun Yao saat dia berubah menjadi zombie. SY32vx

“Uhm…”

Leng Yehan terdiam lagi. Awalnya dia pikir mereka punya banyak waktu dan Yun Cheng sangat dihargai oleh Profesor. Jadi belum terlambat untuk berbicara tentang perasaannya setelah mereka lulus. Tapi siapa yang tahu… Jika waktu dapat diulang lagi, dia pasti akan mengatakan semuanya langsung. Bahkan jika Yun Cheng menolaknya itu lebih baik dari pada rasa sakit yang dia rasakan karena cintanya yang tidak bisa lagi tersampaikan.

“Apakah sangat menyakitkan karena perasaan kita tidak bisa lagi tersampaikan satu sama lain? Meskipun mungkin ada beberapa perbedaan, Xiao Cheng masih hidup dan kamu masih punya kesempatan. Kamu tidak harus terlalu sedih dan menyesal. Selain itu, kali ini kamu harus mengambil inisiatif, jadi tidak terlalu sulit bagi Xiao Cheng untuk jatuh cinta padamu.”

Merasakan sakitnya, Yun Che mengulurkan tangan dan menepuk pundak Leng Yehan. Yun Chen tidak tahu akan seperti apa nanti Yun Cheng ketika dia berevolusi, mungkin dia akan menyimpan ingatan, mungkin tidak, tanpa kepastian mutlak, dia benar-benar tidak ingin melukai Leng Yehan lagi. Karena bahkan sebagai orang yang tidak lagi percaya pada cinta, dia dapat melihat kalau Yehan benar-benar mencintai adiknya. oGjAS5

“Uhm.” Melihat wajah persis sama dengan Yun Cheng, Leng Yehan mengangguk.

“Tampaknya agak terlalu sepi di sini, kamu perhatikan, aku akan berkeliling.”

Please visit langitbieru (dot) com

Tidak ingin membicarakan topik ini lagi, Yun Che memadamkan rokok di mulutnya. Saat sampai di sudut yang tidak ada seorangpun, Yun Che menghilang dalam kedipan mata.

“Wow… Tuan, akhirnya kamu datang. Selamatkan aku, saudaramu benar-benar kejam dan bukan manusia. Sob… bawa aku keluar, aku tidak ingin tinggal di sini lebih lama, Tuan…” hiTc5B

Yun Che yang baru memasuki ruang dimensinya, tidak punya waktu untuk berdiri tegak saat sebuah bayangan gelap menerjangnya dengan kuat diiringi ratapan penuh kesedihan. Yun Che menjadi gelap, berusaha menghindar tapi gagal. “Apa yang kamu lakukan? Apakah kamu benar-benar Binatang Ilahi?”

“Woowoo… Apakah kamu pikir ini mauku? Tuan, kamu tidak tahu betapa kejamnya saudaramu, dia tidak mau memakan daging yang kuberikan padanya, tapi dia justru ingin memakan dagingku. Dari waktu ke waktu dia terus mengejarku. Jika aku bukan Binatang Ilahi, aku yakin tidak akan memiliki tulang yang tersisa saat ini….”

Hei Yu menggelengkan kepalanya, matanya yang besar dipenuhi rasa ketidakadilan. Orang yang tidak tahu mungkin mengira dia telah menderita hal yang tidak manusiawi.

“…bukannya dia penurut?” Yun Che, yang sangat terganggu oleh otaknya, memandang Yun Cheng yang dengan patuh duduk di sofa dan makan ‘kacang polongnya’. Ini sangat berbeda dengan apa yang dikatakan Hei Yu. MdF9D

 

***

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!