English

Harta Karun Prajurit MudaCh36 - Kamu Lemah, Kamulah yang Memilih!

0 Comments

Penerjemah : Momo


Di tengah malam, nyala api yang tiba-tiba tidak diragukan lagi akan mudah menarik perhatian orang-orang. Ketika Yun Che kembali, Leng Yehan datang untuk melihat keadaan. Sebelum Yun Che berbicara, Hei Yu menjelaskan situasi yang terjadi di luar sana. Walaupun Yehan acuh tak acuh terhadap dunia luar, matanya tak mampu menyembunyikan hawa dingin yang menyelimuti tubuhnya. oEywdL

“Ingin membunuh mereka?”

Dalam perjalanan kembali ke dalam, Leng Yehan tiba-tiba bertanya seperti itu. Yun Che yang masih merasa tidak bahagia menatapnya dengan ekspresi terkejut. Sambil menatap langit malam yang gelap, dia tiba-tiba bertanya, “Apakah kalian tidak merasa temperatur malam ini tiba-tiba turun?” Akhir bulan lalu, salju turun sebagai pertanda kiamat datang. Dingin benar-benar bukan hal yang bagus.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Hah?” Leng Yehan menatapnya dengan bingung, tidak mengerti kenapa Yun Che tiba-tiba mengubah topik pembicaraan.

“Tidak ada, api akan menarik perhatian zombie. Ayo kembali dan beritahu orang-orang untuk segera pergi.” gBsSmL

Yun Che tidak ingin menjelaskan dan mempercepat langkahnya. Ketika mereka kembali ke pompa bensin, Xing Feng dan lainnya tahu sesuatu telah terjadi. “Kami akan pergi. Apakah kamu mau ikut?”

Berdiri di depannya, Yun Che tidak menjelaskan apapun dan langsung bertanya.

“Uhm.”

Xing Feng tidak bertanya lagi dan segera menginstruksikan Yang Huaien membawa seseorang dengannya untuk mengintai. Sangat berbahaya memasuki kota di tengah malam. Mereka harus menemukan tempat lain untuk tinggal dan menunggu fajar datang. SZuyXk

Di dalam rumah, Yun Yao dan Zhan Yafei tidur di samping Chenchen. Zhou Zeyu dan Lu Haixuan memegang pisau semangka dan bersandar di dinding di samping mereka. Ketika mendengar langkah kaki mendekat, keempat orang itu membuka mata secara bersamaan dengan waspada. Yun Che tersenyum, melambaikan tangannya dan berbisik kepada Zhou Zeyu. Lalu mendekati keponakannya yang masih tertidur dengan nyenyak.

“Hmm… Paman… ngantuk…”

Chenchen membuka mata dan mengosoknya dengan kedua tangannya yang gemuk. Yun Che berusaha menenangkannya dan berkata, “Anak baik. Paman akan membawamu pindah ke tempat lain untuk tidur.”

“Uhm…” Chenchen bergumam dan kembali tidur. 9P2rlE

“Yun Che, cepatlah. Banyak zombie yang datang dari segala arah.”

Kata-kata Xing Feng langsung menyadarkan Lu Haixuan dan yang lainnya yang masih belum jelas dengan situasi yang ada. Yun Che dengan cepat mengambil tali gendongan Chenchen dan mengendong keponakannya. “Ayo pergi.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Kelompok itu segera bersiap dengan senjata di tangan mereka dan bergegas ke pintu, tapi…

“Kecuue, rfijwjaxjc xjwl, abibcu rfijwjaxjc xjwl …” 0Wt7wo

“Ufijmeg! Bfwyjil!”

“Dgfcurfx!”

“Ct…”

Zfcvfcujg yjtkj hbwylf jxjc vjajcu, bgjcu-bgjcu vl rlrl ijlc mfwjr. Bfvej kjclaj sjcu alvjx qfgcjt wfwlcaj yjcaejc alyj-alyj afgtesecu xf jgjt wfgfxj afajql vlajcuxjq bift qjgj qglj vl afcujt pjijc. Tec Jtf vjc sjcu ijlccsj yfgtfcal. Oe Ljlzejc rfgaj afwjc-afwjccsj sjcu rfwqja wfcvfcujg qfcpfijrjc Tjcu Lejlfc rfyfiewcsj alvjx wfijxexjc jqj-jqj. Kjwqjxcsj rfvjcu wfcufnjiejrl rfrejae, jaje rfqfgal wfcecuue lcragexrl Tec Jtf. POfFjQ

“Pa! Jalang!”

“Tolong aku…” Salah satu wanita tiba-tiba menggigit lengan pria yang menangkapnya dan berlari melepaskan diri. Tidak tahu apakah itu disengaja atau karena panik, wanita telanjang itu langsung menubruk Xing Feng, memeluk tubuhnya dengan erat seperti lengan gurita. “Pria yang baik selamatkan aku, aku tidak ingin mati, tolong… aku bisa melakukan apa saja… tolong bawa aku bersamamu…”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Wanita itu dengan jelas mengatakan kepadanya bahwa dia akan menjual tubuhnya selama dia setuju untuk membawanya. Xing Feng sudah terbiasa dengan hal-hal semacam ini, jadi dia tidak terkejut sama sekali. Namun, Yun Yao dan yang lainnya, yang sebelumnya menunjukkan simpati yang dalam kepada wanita itu, sekarang menyesal.

“Aku hanya pengguna kekuatan ruang. Aku bahkan tidak bisa melindungi diriku sendiri. Aku tidak bisa menyelamatkanmu.” iE0TGV

Mengabaikan mata berkaca-kaca wanita itu, Xing Feng menarik tangannya agak bisa lepas. Tidak peduli apakah wanita itu memiliki niat baik atau tidak, sebagai pria populer di kalangan wanita baik sebelum maupun sesudah kiamat, Xing Feng tetaplah orang yang pemilih.

“Tidak, aku tidak ingin mati. Tolong selamatkan aku, tolong…” Wanita itu berteriak dan mencoba untuk mendekati orang lain, tetapi mereka menghindar dan melangkah mundur.

“Ayo pergi.” Yun Che bahkan tidak memberinya kesempatan untuk berbicara, segera berbalik dan bergegas keluar.

“Tidak, kamu tidak bisa melakukan ini. Selamatkan aku, Selamatkan aku…” sHdEmu

“Wanita sialan!”

Paa! Paaa!!

“Ahhh…”

Suara teriakan dan temparan terus terdengar, tapi itu tidak ada hubungannya dengan Yun Che dan yang lainnya. Namun sayang, mereka terlambat. Zombie sudah datang mengelilingi pompa bensin karena mencium aroma orang hidup. Xing Feng dan dua bawahannya serta Lu Haixuan dan Leng Yehan melangkah maju, berusaha melindungi Yun Che dan yang lainnya. VBn25a

“Apa yang kamu tunggu? Masuk ke mobil!”

Zhou Zeyu, yang telah melangkah keluar sebelumnya, membuka pintu mobil dan sekelompok orang dengan cepat melompat masuk ke dalam.

“Ahh… sakit…”

Suara tangisan anak kecil tiba-tiba terdengar. Sekelompok orang yang masuk ke mobil memandang Yun Che dan Chenchen yang ada dipelukannya. I1hoAN

“Chenchen…”

“Ibu, ini sakit…”

Yun Yao menatap Chenchen dengan cemas. Chenchen, berlinang air mata, membelai belakang kepalanya yang terbentur saat Yun Che terburu-buru masuk ke dalam mobil. Yun Che merasa sangat menyesal dan berkata, “Chenchen, ini semua salahku. Lain kali aku akan lebih berhati-hati. Bisakah kamu berhenti menangis? Ada banyak orang jahat di luar.”

“…uhm.” Chenchen sempat ragu sejenak, kemudian dia mengangguk dan menutup mulutnya dengan tangan, matanya masih berkaca-kaca. 5kbDi7

“Zeyu, matikan mesinnya terlebih dahulu. Kamu tidak bisa melawan semua zombie ini. Yun Che membelai kepala Chenchen dengan penuh sayang. Lalu bergegas berbicara pada Zhou Zeyu yang akan menyalakan mobil. Meskipun dia tidak tahu mengapa, Zhou Zeyu tetap melakukannya karena dia percaya pada Yun Che.

Roaarrrr…

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zombie yang mencium aroma orang yang hidup dari dalam mobil bergegas datang. Yun Che mengangkat tangannya, lalu mobil itu terbungkus lapisan pelindung tak terlihat yang terbuat dari udara. Tiba-tiba kehilangan petunjuk tentang mangsanya, para zombie tercengang. Setelah beberapa saat, para zombie segera mengubah target dan bergegas masuk ke bagunan pompa bensin.

Setelah mereka memastikan bahwa zombie tidak dapat menemukan mereka, semua orang yang ada di dalam mobil menghela nafas lega. Semua orang mulai menatap Yun Che dengan rasa ingin tahu. Hanya Zhou Zeyu yang sudah mengetahui kekuatan Yun Che sebelumnya. Mereka tahu bahwa pasti Yun Che yang melindungi mereka dengan naluri. tV47IN

“Itu hanya kekuatan udara.”

Yun Che tidak bermaksud menyembunyikan lagi. Dia terus membuat selubung udara untuk membungkus seluruh mobil dan dia mengambil tempat untuk duduk.

Kemampuan ganda?!!

Mendengar itu, semua orang terkejut. Mereka sudah tahu kekuatan petir Yun Che sebelumnya dan sekarang ada kekuatan udara, bukankah itu kemampuan ganda? Bahkan Xing Feng pun terkejut. Bisa dikatakan kemampuan ganda itu sangat langka. Di Pangkalan Barat Daya pun tidak ditemukan orang seperti itu. IkXw3r

Yang lebih terkejut sebenarnya Leng Yehan dan lainnya. Bagi Xing Feng dan timnya, Yun Che hanyalah orang yang memiliki dua kekuatan, tetapi Leng Yehan dan lainnya tahu dengan pasti bahwa Yun Che juga memiliki kekuatan ruang. Dengan kata lain, dia adalah pria dengan tiga kemampuan.

Apakah dia benar-benar manusia?

Dengan pemikiran ini, pandangan Lu Haixuan dan lainnya pada Yun Che berubah. Mereka seperti melihat monster.

“Ah…” 53iA9Z

“Sial, dari mana monster-monster ini berasal?”

“Ah… tanganku…”

Namun, kenyataan itu tidak memberi mereka waktu untuk mengkritik. Suara jeritan dan raungan zombie bercampur, terdengar dari arah bangunan pom bensin. Zombie yang mencium bau darah berbondong-bondong masuk. Melihat itu Yun Che menepuk bahu Zhou Zeyu mengisyaratkannya untuk menyalakan mobil yang telah ditutupi selubung udara untuk maju perlahan.

“Brengsek, bagaimana bisa ada begitu banyak zombie?” Setelah akhirnya bisa keluar dari kerumunan zombie, salah satu bawahan Xing Feng mengutuk. aohRSq

“Orang-orang itu pantas mendapatkannya.”

Mempertahankan selubung udara untuk waktu yang lama membutuhkan banyak energi. Yun Che tidak bisa membantu lagi dan mulai lelah. Yun Yao yang duduk di sebelahnya menatapnya dengan cemas, melepaskan tali gendongan Chenchen dan memeluknya. “Beristirahatlah, zombie-zombie itu sekarang pergi ke pompa bensin.”

Setiap kali dia melihat saudara lelakinya bekerja sangat keras, dia merasa sangat tidak nyaman. Namun, kekuatan khususnya tidak dapat digunakan untuk bertarung, jadi dia tidak dapat membantu Yun Che sama sekali.

“Uhm…” Yun Che mengangguk, melepas selubung udaranya dan menyandarkan kepalanya di bahu Yun Yao. Melihat ini, Xing Feng memberi isyarat Yun Yao untuk bertukar tempat lalu membawa Yun Che ke pelukannya. qclUFN

“Hahaha… apakah ini imbalan bagiku untuk menyelamatkan hidupmu?” Yun Che yang bersandar di bahu Xing Feng tersenyum lelah dan segera menutup matanya. Dia tidak bermaksud menolaknya.

“Tidak hanya itu, dalam perjalanan kembali ke pangkalan, kami akan tetap mengandalkan kemampuan gandamu.” Xing Feng melihatnya dan tersenyum. Setiap kali Yun Che selalu memberinya perasaan yang berbeda. Kali inipun tidak menyangka kalau dia adalah pengguna kemampuan ganda.

Langit Bieru.

“Apakah kamu membutuhkan perlindungan dari orang lain?”

Siapa yang akan percaya. Meskipun dia dikatakan tidak memiliki kemampuan khusus, siapa yang mengatakan dia harus dilindungi? kcjogU

“Tadinya memang tidak, tapi sekarang perlu. Kekuatan ruang hanya seperti koper yang bisa dibawa ke mana-mana. Itu tidak dapat membantu pertempuran.”

Xing Feng adalah Xing Feng, dia tidak malu dengan kelemahan, tetapi justru dengan bangga memamerkannya. Jika ini adalah orang lain, itu pasti akan meyakinkan mereka. Namun, Yun Che terlalu lelah untuk bertengkar. Dia baru saja mengacungkan jempol. “Oke, kamu lemah, jadi kamu yang memilih keputusan akhir!”

 

*** ngihUR

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!