English

Harta Karun Prajurit MudaCh43 - Zombie Level Tiga

0 Comments

Penerjemah : Momo


Kelompok itu memiliki kekuatan tempur yang kuat dan mereka bergegas ke tengah persimpangan dalam waktu singkat. Di belakang mereka ada tumpukan mayat zombie ada di mana-mana. Tetapi jumlah zombie terlalu banyak, bahkan jika mereka terus berusaha membunuhnya, itu akan sulit karena energi mereka akan habis nantinya. Berbeda dengan zombie yang tidak mempunyai batasan energi, rasa takut maupun rasa sakit. anJK98

“Hehhh… hehhh…”

Di bagian atas sebuah bangunan yang menjulang tinggi, ada satu zombie yang terlihat sangat berbeda dari zombie lainnya,  menggeram di sebelah seorang pria. Pria itu meraih dan menepuk pundaknya si zombie aneh, “Pergilah, ada darah dan daging segar untukmu. Itu bisa membantumu menaikkan level.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Suara serak dan dingin pria itu terdengar. Dia terlihat berusia sekitar tiga puluh tahunan dan penampilannya terlihat sangat biasa. Wajahnya terlihat pucat dan sakit. Jika tidak berbicara, dia mungkin dianggap sebagai zombie.

Roaaarrr… dacApC

Zombie yang mendapat perintah itu meraung seperti binatang buas sebelum melompat ke bawah.

“Kakak Che, kekuatan kita tidak akan bertahan lama.”

Di sisi lain, Zhou Zeyu dan yang lainnya mulai kelelahan selama bertempur, keringat dingin mulai mengalir di dahi mereka. Jika mereka tidak memiliki kemampuan khusus dan hanya menggunakan senjata biasa, maka cepat atau lambat mereka akan menjadi makanan zombie.

“Dia datang!” wYtJVv

“Apa?”

Boomm!

Sebelum mereka semua dapat bereaksi, sebuah bola api seukuran bola sepak jatuh dari langit. Tubuh ramping Yun Che segera melompat dan membelah bola api tadi menjadi dua dengan pedangnya.

Roaarrr… eSBQFd

“Zombie level 3? Aku sudah menunggumu sejak tadi.”

Tapi semuanya tidak berakhir begitu saja. Saat bola api tadi terbelah dua, zombie itu muncul. Seluruh tubuhnya terbungkus api. Melihat bahwa matanya tidak lagi berwarna abu-abu, tetapi secara bertahap kembali berwana hitam dan putih, Yun Che segera menilai levelnya. Di kehidupan sebelumnya, Yun Che sudah bertemu dengan berbagai level zombie. Dengan memutar pergelangan tangannya, kekuatan petir yang berwarna putih dan ungu segera menyerang zombie yang ada dihadapannya itu.

Roarrr…

Zombi level 3 itu meraung, api yang menutupi seluruh tubuhnya terlihat hidup. Dalam sekejap mata, api itu berubah menjadi pisau api yang tajam dan melesat ke petir yang ada di hadapannya. gE6yd4

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Boom…boommm!

Ulrje qfalg wfijkjc qlrje jql, vej xfxejajc yfrjg rjilcu yfgajygjxjc rfmjgj ijcurecu, qfgmlxjc jql yfgxbyjg vl wjcj-wjcj. Wlcu Mfcu, sjcu revjt wfcuewqeixjc rfwej bgjcu, wfcujwyli ijcuxjt xf vfqjc. Ojqlrjc qfglrjl qfilcvecu yfgkjgcj fwjr wfilcvecul wfgfxj rfwej. Tec Jtf wfcujiltxjc qjcvjcujc xf jgjt afgafcae vjgl yjcuecjc sjcu jvj vl rlrl yfgijkjcjc, wfcuuecjxjc xfxejajc evjgjcsj ecaex wfibwqja cjlx, wfcujyjlxjc vej xfxejajc yfrjg sjcu wjrlt yfgajygjxjc.

Rooaarrrr…

Zombie level 3 mempunyai tubuh kuat dan bisa menggunakan kemampuan khusus, tetapi mereka masih tidak mempunyai lima indra dan tidak memiliki kemampuan untuk berpikir. Ketika Yun Che melompat, zombie itu juga mengikutinya dan terus melempatkan bola api. Yun Che menggunakan kecepatannya untuk menghindari dan memotong bola api dengan pedang hitamnya. RHZ0f4

Roaarrrr…

Tepat ketika pedang tajamnya akan menancap di kepala zombie level 3, seorang zombie tingkat 0 tiba-tiba muncul dan memblokir pedang dengan tubuhnya. Pada saat yang sama, ada sosok pria yang melompat keluar dari gedung dan diikuti puluhan zombie yang bergerak dengan lincah.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Karakter utama kita akhirnya keluar. Aku pikir kamu akan terus bersembunyi.”

Menarik pedang panjangnya menusuk zombie, Yun Che melempat tatapan dinginnya. Menghentakkan tumitnya dan melompat ke belakang, kembali ke Xing Feng dan yang lainnya. ZWKqOb

“Yangyang”

Begitu pria itu datang, dia bergegas ke zombie level 3 dan zombie yang datang bersamanya melindungi mereka seperti pengawal. Meskipun terlihat aneh, zombie di sekitar mereka itu tampaknya sudah dijinakkan. Walaupun begitu, zombie-zombie itu tetap tidak bisa menhan sikap asli mereka yang haus darah dan daging segar. Tetapi tidak ada yang menyerang seperti sebelumnya.

Melihat pemandangan ini, semua orang tetap waspada. Bahkan jika mereka bodoh, mereka bisa menebak kalau semua zombie ini dikendalikan oleh pria yang baru datang itu.

“Hei Yu, jaga Chenchen.” 5bBExk

Setelah melepas tali gendongan dan mengirim Chenchen ke punggung Hei Yu, perhatian Yun Che terfokus pada pria yang ada dihadapannya itu.

“Huaien, dukung Che sepenuhnya. Waspadalah pada semua zombie itu, mereka sangat cepat.

Wajah Xing Feng tanpa ekspresi. Matanya yang dalam menatap ke depan. Yang Huaien dan tiga lainnya tidak berbicara, tetapi berdiri di sampingnya diam-diam. Yun Che menoleh untuk melihat mereka, “Zeyu, jaga dirimu sendiri.”

Menurut perkiraannya, semua zombie yang dibawa oleh pria itu setidaknya semua berada di level tiga atau lebih. Meskipun kemampuan Zhou Zeyu dan lainnya telah menembus level kedua, konsumsi kekuatan mereka di pertempuran sebelumnya terlalu besar, mereka bukan lawan yang cocok untuk semua zombie ini. 9gq4Sr

“Baiklah.” Zhou Zeyu bukan orang buta yang impulsif, mereka semua tahu, bahwa mampu melindungi diri mereka sendiri merupakan bantuan terbesar bagi Yun Che dan yang lainnya.

“Kalian semua pantas mati!” Seperti orang bodoh, pria itu menyentuh zombie level 3 dari atas ke bawah. Setelah memastikan bahwa tidak ada luka, dia berbalik untuk menatap Yun Che dan yang lainnya dengan gelap.

“Terima ini!”

Yun Che tidak ingin membuang waktunya. Dia mengangkat pedangnya dan segera menyerang lawan. KZTuU1

Pria itu juga tidak ingin banyak bicara, dia melambaikan tangan kanannya dan lusinan zombie berkerumun di sekitar mereka. Dibandingkan zombie biasa yang hanya tau menyerang dan menggigit, zombie level 2 mempunyai kecepatan yang lebih tinggi. Dalam sekejap mata mereka meraung dan menyerang ke depan.

“Serang!”

“Bang… bang…”

Pada waktu bersamaan Xing Feng menarik pelatuknya, Yang Huaien dan tiga lainnya juga mengangkat senapan mesin ringan mereka, tetapi sayangnya, zombie ini lebih cepat dan lincah. Tidak semua tembakan mereka tepat sasaran. Mereka semua dengan cepat mendekat. qgRTiO

“Brengsek!”

Boom! Boomm!

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Semua kemampuan petir Yun Che dihubungkan ke dalam pedangnya. Tangan yang memegang pedang segera menyapu udara, kekuatan petir diiringi guntur bersiul dengan nyaring

Roaarrr… DFaUSb

Dua zombie yang bergegas ke depan terpotong menjadi dua. Setengah dari tubuh yang jatuh ke tanah masih berusaha menerkam mereka. Mata Xing Feng melihat itu, dia dengan cepat memberi mereka tembakan.

“Hei Yu buka jalan, kalian semua mundur sejauh mungkin!”

Lusinan zombie sudah mendekati, Yun Che memegang pedangnya dan terus menebas zombie terdekat, berteriak ke belakang. Hei Yu yang menyadari keseriusan masalah ini melirik Yun Che dengan penuh kekhawatiran. Sementara itu cakar besarnya terus berayun ke zombie untuk membuka jalan. Zhou Zeyu dan yang lainnya dengan cepat bergabung untuk membuka jalan. Beberapa orang terus berjuang dan mundur, tetapi pandangan mereka juga terbagi ke arah pertempuran Yun Che.

Roaarrr… 5Ct7rl

Bang! Bang! Bangg!

“Sial, apakah zombie ini terbuat dari baja?”

Di medan pertempuran, raungan zombie dan suara tembakan saling tumpang tindih. Dalam pertarungan jarak dekat, senjata itu tidak berguna. Yang Huaien dan yang lainnya harus mencabut pisau militer yang mereka bawa, tetapi yang membuat mereka semakin tertekan adalah pisau saja tidak mampu memotong kepala zombie yang menjijikan itu.

“Mereka semua zombie level 2, pernahkah kalian melihatnya? Zombie level 2 mempunyai kekuatan fisik yang cukup kuat, senjata biasa tidak mempang padanya. Untuk menyerangnya kalian harus mengkombinasikan senjata dengan kekuatan khusus kalian.” BsxW50

Setengah kepala zombie terputus dengan tebasan miring, Yun Che mengendalikan kemampuan udara untuk menggali inti kristal. Inti kristal zombie level 2 hampir sebesar mutiara. Kali ini Yun Che tidak mengumpulkan inti kristal itu, tetapi melemparkannya ke arah Yang Huaien. “Ini adalah inti kristal dengan atribut api. Pegang di tanganmu saat mengaktifkan kekuatanmu. Setelah terserap, itu akan mengembalikan kekuatanmu dengan cepat.

“Brengsek, Saudara Yun, kenapa kamu tidak mengatakan hal ini sejak awal?”

Menangkap inti kristal itu, Yang Huaien hampir memangis. Jika mereka tahu inti kristal bisa mengembalikan dan mengisi kembali kekuatan mereka, mereka akan mengumpulkannya sejak awal.

“Aku sebelumnya bilang tentang bagaimana cara kita mengumpulkannya, kan?” Y3SZCV

Benar-benar tak tahu malu. Yang Huaien dan yang lainnya tidak bisa berkata-kata lagi, hanya Xing Feng yang tersenyum tak berdaya. Ini bukan pertama kalinya dia melihat sikap tak tahu malu Yun Che, meskipun dia sendiri juga tak tahu malu.

Dengan metode untuk menghadapi zombie level 2, tidak ada lagi yang khawatir akan kehabisan kekuatan dan segera maju melawan lusinan zombie. Kali ini, tidak ada lagi yang khawatir saat menggali kepala zombie. Begitu mereka membunuh zombie, mereka segera menggali inti kristal di kepalanya. Hanya saja tidak semua inti kristal yang berhasil digali dapat digunakan. Hanya yang memiliki atribut yang sama dengan kekuatan merekalah yang dapat dipakai. Itu seperti setetes air pada ember, sulit untuk memenuhi semua kebutuhan mereka.

Boom! Boom!!

“Brengsek!” xhACuN

Ketika mereka hampir menghancurkan semua zombie, pisau api tebal jatuh dari langit seperti hujan… Bagi pengguna kekuatan api seperti Yang Huaien dan Leng Yehan akan baik-baik saja. Tapi bagi Zhao Gang dan yang lainnya itu cukup menjadi masalah. Yun Yao yang berada di belakang, dengan cepat melangkah maju dan melemparkan bola air ke tubuh mereka.

“Xing Da, aku akan mengurus ini, kamu lindungi yang lainnya.” hXW7er

Setelah melihat zombie level 3, mengisi kekuatannya, Yun Che berniat untuk menghadapinya secara langsung.

“Bukankah kamu berkata akan melindungiku?” Xing Feng, yang berada tepat di sebelahnya, melemparkan beberapa pisau terbang.

“Masih tak tahu malu? Kamu pengguna elemen emas, itu yang paling kuat di antara lima elemen. Masih mau menyembunyikannya?

Pada saat yang sama Yun Che memotong kepala zombie dihadapannya dengan pedang. Dia memandang ke arah pria yang terus memanggil zombie, tampaknya dia hanya penjaga mayat, bukan pengguna kekuatan pengontrol jiwa yang bisa mengontrol para pengguna kekuatan. Jika tidak, meskipun itu Yun Che bisa melawannya, dia akan tetap merasa terganggu. AB46C2

Sebenarnya, penjaga mayat juga semacam kekuatan kontrol jiwa, tapi dia hanya bisa mengendalikan zombie dan tidak memiliki efek pada manusia. Jadi semua orang memberi mereka nama penjaga mayat.

“Berapa banyak lagi rahasia yang kamu miliki?”

Xing Feng tidak bisa menahan tawa, dia tidak berharap Yun Che memiliki banyak pengetahuan tentang kemampuan khusus. Dengan kemampuan emasnya dia membentuk pedang besar dan mengayunkannya ke arah zombie tingkat rendah yang ada di depan penjaga mayat. Dibandingkan dengan zombie level 2 dan 3, zombie jenis ini lebih mudah disingkirnya, tidak membutuhkan banyak waktu.

“Sial!” 02esd9

Bang!

Keduanya tampaknya santai, tapi sebenarnya mereka agak kewalahan dengan situasi yang ada. Lagi pula, mereka bertempur terlalu lama dan menghabiskan banyak energi. Hanya mengandalkan penyerapan inti kristal, tidak ada waktu untuk  makan. Yun Che gagal melakukan pukulan dengan pedangnya dan sebelum dia sempat berbalik, bola api dari zombie level tiga mengenai dadanya. Tubuhnya yang ramping terlempar ke udara.

 

*** phk5q6

Translator's Note

Story translated by Langit Bieru.

Da () disini memiliki arti besar. Ini biasanya digunakan sebagai nama julukan/panggilan seseorang yang dianggap lebih tua. Contoh : dàgē (大哥) yang berarti kakak tertua/terbesar. Xing Da akan menjadi nama panggilan Xing Feng yang diberikan oleh Yun Che.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!