English

Harta Karun Prajurit MudaCh46 - Pangkalan Barat Daya

0 Comments

Penerjemah : Momo


Bagian luar Pangkalan Barat Daya dikelilingi oleh tembok yang tebal, sejumlah besar orang yang selamat mengemudi atau berjalan, baik sendiri maupun dalam kelompok untuk memasuki pangkalan. Wajah mereka tidak menampakkan rasa malu, hanya ekspresi mati rasa. Ada dua pintu yang digunakan untuk melakukan pemeriksaan sebelum mereka diizinkan masuk. Terkadang ada kendaraan yang keluar dan masuk juga melalui pintu itu. Mereka cukup melakukan pemeriksaan sederhana dan boleh masuk, orang biasa tidak bisa memperoleh perlakuan seperti itu. KzBF5Z

Banyak orang tidak puas, tetapi peraturan militer sangat keras, pangkalan dipenuhi dengan tentara dengan senjata dan amunisi yang berdiri di dalam dan di luar pintu. Tidak perlu diragukan lagi, penjagaannya sangat ketat. Begitu ada masalah, militer pasti akan menekannya dengan paksa. Orang yang dapat mencapai pangkalan dengan aman bukanlah orang bodoh. Semua orang tahu bahwa dunia saat ini berbeda.

Suara keras kulit ban yang menggosok tanah tiba-tiba menembus gendang telinga banyak orang. Terjadi keributan di tengah kerumunan. Mendengar suara itu, dua Land Rover yang dimodifikasi berlari ke arah pintu satu demi satu. Beberapa sisinya bernoda darah, gelap dan sangat menyeramkan.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Silakan keluar dari mobil untuk diperiksa.”

Kedua mobil berhenti di depan pintu kecil itu. Tentara dengan pistol datang dan mengetuk jendela. Pintu depan terbuka. Seorang pria yang dipenuhi bekas luka berjalan turun. Otot-otot yang ketat diregangkan hingga berderak. Itu hanya belasan hari berlalu setelah kiamat datang, tetapi tubuhnya telah memancarkan aura membunuh yang kuat. 8YMX4F

“Saudara Zhao, ini kamu.”

Pria itu tidak lain adalah Zhao Gang, yang bertugas mengemudi. Tim Chaoyang yang dibentuk oleh Xing Feng memiliki hubungan dekat dengan militer dan telah membuat banyak kontribusi untuk pangkalan. Sebagian besar prajurit yang bertugas mengetahui mereka.

“Yah, kalian semua sudah bekerja keras. Buka pintunya. Apa yang kami kumpulkan kali ini sangat penting dan harus segera diserahkan.”

Zhao Gang mengangguk dengan penuh semangat. Pada awalnya dia tidak perlu turun dari mobil, tapi sekarang tidak hanya ada Yun Yao yang berdarah di dalam mobil, Yun Che masih pingsan, dan yang lainnya pada dasarnya juga terluka. Jika mereka diperiksa, mereka bahkan tidak akan dizinkan untuk segera memasuki pangkalan. gMQBNp

“Tidak masalah, tapi Saudara Zhao, kamu dipenuhi luka. Apakah kamu akan tinggal untuk diperiksa? Dan orang-orang di dalam mobil, bisakah kalian turun dan membiarkan kami melihatnya?”

Prajurit bersenjata itu menatapnya dengan malu-malu. Pintu bisa langsung dimasuki, tetapi masih perlu pemeriksaan secara simbolis. Lagi pula, sulit untuk bertahan hidup di hari-hari terakhir. Tidak mudah bagi militer untuk dapat membangun daerah yang aman dalam waktu singkat. ​​Jika aturan dilanggar, seluruh kota kemungkinan akan terbunuh. Tidak peduli mereka petinggi militer atau bukan, semuanya harus diperiksa.

“Bukankah akademi penelitian sudah menyatakan bahwa pengguna kekuatan khusus tidak akan mudah terinfeksi karena luka kecil? Mengapa, kami baru hanya pergi selama beberapa hari dan kamu menggertak tim Chaoyang?”

Bagaimanapun juga, kalian semua tetap memiliki cedera ringan. cbYSAr

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Gltjvjqxjc qjvj qfgjrjjc alvjx wjrex jxji rfrfbgjcu, qgjpegla lae lculc wfcjculr. “Pcl peuj jaegjc sjcu revjt vlafajqxjc vjgl jajr. Vjevjgj, pjcujc wfwqfgwjiexjc xlaj.”

“Vljijc…”

Dexjccsj vlj lculc wfwqfgwjiexjc rfrfbgjcu, ajql qlxlgjccsj afgqjxe qjvj xfjvjjc ifwjt vjc rjxla bgjcu-bgjcu vl vjijw wbyli. Itjb Xjcu wfcjajq vjc wfgjlt xfgjt qgjpegla xfmli lae, wfcujcuxja alcpecsj alcuul-alcuul. Ugjpegla vl rfxlajgcsj wfcujgjt rfcpjaj wfgfxj qjvjcsj, rljq wfcfwyjxcsj xjqjc rjpj.

“Zhao Gang.” 4AnM9F

Tepat ketika kedua belah pihak menemui jalan buntu, saat tinju Zhao Gang mungkin siap jatuh kapan saja atau ketika para prajurit bisa menembak kapan saja, suara rendah dan agung tiba-tiba terdengar. Jendela mobil perlahan-lahan diturunkan dan wajah Xing Feng terlihat. Melihatnya semua prajurit memberi hormat dan menurunkan senjata mereka.

“Mereka juga sedang melakukan tugasnya. Kalian semua keluar dari mobil untuk diperiksa, aku akan menyetir sendiri.”

Tubuh bagian atas Xing Feng mengenakan kemeja putih, jangankan noda darah, bahkan jejak tanahpun tidak ada. Para prajurit saling memandang dalam diam, sebelum memberi persetujuan. Bukan hanya karena Xing Feng memiliki hubungan dekat dengan keluarga militer Mo, tetapi juga karena dia adalah kapten Tim Chaoyang yang memiliki banyak catatan cemerlang di militer. Berapa banyak pria berdarah sepertinya? Ketika catatan seseorang begitu kuat sehingga yang lain hanya bisa melihat ke atas, bahkan jika dia sudah meninggalkan tentara, rasa penghormatan itu masih tidak dapat dihapus.

Jendela itu dinaikan lagi, Xing Feng berbalik dan dengan hati-hati mengangkat Yun Che yang sedang berbaring di pangkuannya sambil berkata, “Aku akan membawa Yun Che dan saudara perempuannya terlebih dahulu. Kamu akan menangani pemeriksaan. Aku akan menjemputmua keluar nanti.” oRtewL

Dia tidak takut melempar semuanya, tapi mereka tidak memiliki banyak waktu. Jika dia tidak segera merawat Yun Yao, ibu muda ini mungkin tidak akan bisa bertahan. Untuk beberapa alasan, di sudut hatinya, Xing Feng tidak ingin lagi melihat Yun Che terluka.

“Uhmm!”

Langit Bieru.

Semua orang mengangguk serempak, Zhan Yafei berkata dengan ragu-ragu, “Kakak Xing, bisakah kamu membawa Chenchen? Dia masih anak-anak. Jika dia bangun tanpa melihat Kakak Yao atau Kakak Che, dia pasti akan membuat keributan lagi.”

Setelah Yun Che pingsan, Chenchen tidak bisa menahan diri lagi dan menangis sepanjang jalan dengan sangat menyedihkan.  Setelah kelelahan menangis dia akhirnya tertidur. Tapi bahkan dengan mata tertutup, kelopak matanya bengkak dan sudut matanya masih basah. Dia hanya anak berusia dua-tiga tahun tapi telah mengalami begitu banyak hal. Jika ini adalah sebelum akhir dunia, siapa yang tahu berapa banyak orang akan mati karena tertekan. Dunia ini terlalu kejam. fFwtu

“Berikan Chenchen padaku.”

Tidak tahu sejak kapan Yun Che bangun, dia bersandar di belakang kursi Zhan Yafei, mengulurkan tangannya dengan lemah. Tenaganya sudah habis, kemudian dia dihantam oleh kekuatan ruangnya. Beristirahat sebentar belum bisa memulihkan tenaganya.

“Kakak Che, kamu…”

“Tidak apa-apa, aku hanya terlalu banyak memakai kekuatanku.” MCitQj

Seluruh kelompok memandangnya dengan cemas. Zhan Yafei tidak segera memberikan akan itu selama beberapa waktu. Bibir Yun Che masih pucat tanpa darah dan dia tersenyum samar. Itu tidak membuat orang-orang merasa lega, tetapi justru membuat mereka semakin khawatir.

“Berikan padanya.” Setelah menatapnya dalam-dalam sejenak, Leng Yehan bergumam, dia percaya pada Yun Che.

Mengangguk, Zhan Yafei berdiri dan dengan hati-hati meletakkan Chenchen yang sedang tidur ke pangkuan Yun Che. Tidak ada seorangpun yang menyadari bahwa anjing kecil yang seharusnya dipeluk oleh Yun Che sudah pergi. Jauh sebelum pingsan tadi, dia mengirim Hei Yu ke ruang dimensinya. Dan itulah sebabnya dia tiba-tiba menjadi tidak sadar.

“Jika memang perlu, tidak masalah untuk mengekspos kemampuan kalian.” 7cT8KM

Dalam kehidupan sebelumnya, banyak pangkalan yang bisa bertahan. Dan Yun Che tahu lebih baik daripada siapa pun aturan bertahan hidup di pangkalan. Setiap orang yang memiliki kekuatan khusus mempunyai kedudukannya tersendiri, terutama setelah hari akhir ini.

“Uhmm!”

Leng Yehan menemukan sekumpulan inti kristal yang dikumpulkan dan memberikannya kepada Yun Che. Kemudian memimpin yang lainnya keluar. Zhan Yafei ragu-ragu untuk melihat Yun Che dan berbalik dan turun dari mobil. Zhou Zeyu yang duduk di mobil lain sudah menunggu mereka di luar

“Apakah kamu yakin tidak apa-apa?” CDahug

Sebelum pergi ke kursi pengemudi, Xing Feng melirik Chenchen kecil yang duduk di pangkuan Yun Che. Sekarang pemuda itu harusnya sangat lemah sehingga bahkan tidak bisa memegang sumpitnya sendiri.

“Selamatkan Kakakku dan aku akan berutang sekali padamu. Tidak peduli apa yang terjadi di masa depan, selama kamu meminta, aku akan naik ke gunung pedang ataupun berenang di lautan api.”

Mengetahui apa yang dia tanyakan, Yun Che tersenyum lemah dan mengingatkannya secara tidak langsung bahwa hal yang paling penting sekarang adalah menyelamatkan kakaknya.

“Aku tidak kekurangan orang yang bersedia bertarung untukku.” mnpDSx

Setelah selesai berbicara, Xing Feng mendekati kursi pengemudi untuk menyalakan mobil. Pada saat yang sama, pintu kecil terbuka, Land Rover melaju lurus dan dengan cepat menghilang di gerbang.

Pangkalan Barat Daya dikendalikan oleh tiga faksi utama militer, Keluarga Mo, Keluarga Wang, Keluarga Wei, serta departemen pemerintah. Pada awal hari-hari terakhir, keempat pasukan bersatu dan memiliki efisiensi kerja yang sangat tinggi. Dengan bantuan kemampuan tanah dan logam, pangkalan itu membentuk beberapa area luas di bagian tengah, itu adalah area vila. Petinggi militer dan pemerintahan tinggal di sana.  Pangkalan keamanan dibagi menjadi 6 area. A, B, C, D, E dan F.

Story translated by Langit Bieru.

Area A adalah area tebaik dan area F adalah yang terburuk. Pembagian area ini didasarkan pada seberapa banyak kamu memberi kontribusi pada pangkalan. Semakin besar kontribusinya, semakin baik akomodasi yang akan didapatkan. Sebaliknya, jika kamu tidak memiliki kontribusi sama sekali, kamu hanya dapat hidup dengan sederhana. Jarak antara si kaya dan si miskin di sini sangatlah besar.

Selain itu, ada area di sebelah Barat pangkalan, terdapat sebuah komunitas, di mana vila-vila kecil ditata dengan rapi. Setiap vila memiliki empat lantai, dengan teras besar di halaman depan dan belakang. Vila-vila ini dikembangkan Grup Chaoyang tepat sebelum kiamat datang dengan sangat baik. Setelah akhir dunia, Xing Feng secara pribadi menyumbangkan banyak bahan dengan persyaratan area vila itu tetap menjadi miliknya. Tidak peduli militer atau pemerintah, tidak ada yang bisa campur tangan dalam urusan daerah itu. Sederhananya, Xing Feng adalah satu-satunya tuan tanah di Pangkalan Barat Daya. HCuUaE

“Bos sudah kembali.”

Land Rover memasuki komunitas tanpa hambatan sepanjang jalan, Xing Feng mendorong pintu dan keluar dari mobil. Beberapa orang yang telah menunggu di sana mengelilinginya satu demi satu. Xing Feng mengangguk, berbalik dan menarik pintu mobil dan memeluk Yun Yao yang berlumuran darah. Seorang pria yang tingginya dan terlihat lembut mendorong kacamata di jembatan hidungnya berkata, “Apakah kamu membawa oleh-oleh?”

Pria itu bernama Gu Mingxuan, wakil kapten Tim Chaoyang. Ketika Xing Feng tidak ada, semua hal akan ditangani olehnya. “Biarkan Xiu Jie datang untuk menyelamatkannya.”

Xing Feng memberikan Yun Yao padanya. Kemudian masuk kembali mobil, kali ini dia memegang bayi gemuk di satu tangan, dan seorang pria yang hampir satu kepala lebih pendek daripada dia di tangan lainnya. wn128M

“Brengsek, Bos! Bahkan anakmu…”

Seorang pemuda yang agak mungil berkata sambil menunjuk keluarga yang terdiri dari tiga orang itu. Sebelum dia bisa menyelesaikan perkatannya, orang-orang di sebelah pemuda itu di dengan cepat menutupi mulutnya dengan satu tangan, “Oh, Bos, kau tahu, Haolin memang suka bercanda.”

Chu Haolin, yang sedang ditutupi mulutnya, berjuang untuk melepaskan diri. Dua yang lain menariknya tidak sabar. Bisakah lelucon seperti itu dikatakan pada Bos? Tunggu sampai dia melepaskan tangannya, dia akan segera dibunuh oleh Bos. Masalahnya, mereka semua tidak ingin mati bersama Haolin.

“Saudara Feng, aku mendengar kamu… Siapa dia?” 2h0Xv9

Terlalu malas untuk peduli pada rekan-rekannya, Xing Feng memeluk Yun Che dan memasuki vila. Seorang pria ramping dan tampan, berpakaian rapi berlari ke arahnya dengan gembira. Tapi setelah menyadari kehadiran Yun Che, senyum di wajahnya membeku dan matanya menatap penuh rasa permusuhan. Orang-orang di sekitar Xing Feng mundur dua langkah, menunggu untuk melihat pertunjukan yang bagus.

Yun Che memang lemah, tapi dia masih bisa merasakan keberadan pemuda yang baru datang itu. Terlebih pemuda itu tidak menyembunyikan perasaan permusuhannya sama sekali.  Yun Che menatap Xing Feng dan memiliki sedikir pemahaman di matanya. Ada perasaan sedih dan kehilangan yang bahkan tidak dia sadari dan itu hilang dengan cepat. Yun Che tidak bisa menahan tawanya, ini terlihat seperti dia sedang berselingkuh bukan?

Tidak, jika dipikirkan dengan baik, dia benar-benar mencium Xing Feng, bukan? Jika Xing Feng memiliki kekasih, dia tidak akan menggodanya.

  6iQrYn

***

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!