English

Harta Karun Prajurit MudaCh48 - Xing Da tanpa Malu Menjual Daging

0 Comments

Penerjemah : Momo


Yun Che tertidur cukup lama dan baru membuka matanya di tengah malam. Dia menemukan dirinya berada di sebuah kamar luas yang diterangi dengan beberapa lampu. Luka di tubuhnya telah sembuh dan seseorang telah mengganti pakaiannya dengan piyama. Ketika dia dipenuhi keraguan dan menoleh, wajah Xing Feng yang sedang tertidur ada dihadapannya. Yun Che tertegun, kemudian dia ingat kalau mereka telah memasuki Pangkalan Barat Daya dengan saudara perempuannya juga… nZY735

Memikirkan saudara perempuannya, Yun Che duduk dengan tiba-tiba dan bangkit dari tempat tidur.

“Sial! Apa yang sedang kamu lakukan? Biarkan aku pergi.”

Langit Bieru.

Sebuah lengan tiba-tiba melingkari pinggangnya dan menariknya kembali.  Yun Che yang lengah, jatuh. Tidak tahu sejak kapan, Xing Feng yang sudah bangun mengangkat tangannya yang lain dan menyentuh pipinya. “Kamu terlihat lebih baik sekarang.”

Setelah dia menangkap tubuh Yun Che yang limbun sebelumnya, pemuda itu pingsan. Bahkan ketika Xing Feng memandikannya, Yun Che masih tidak membuka matanya. 1F5EQg

“Lepaskan aku! Aku ingin melihat Kakakku!”

Yun Che berusaha melepaskan diri, tapi Xing Feng memeluknya semakin erat. “Jangan khawatir, lukanya sudah disembuhkan. Dia sekarang baik-baik saja. Kami sekarang memberinya transfusi darah. Dokter bilang Yun Yao kehilangan banyak darah, jadi mungkin baru akan bangun besok. Dia akan segera sembuh.”

Kemampuan cahaya tidak maha kuasa, luka dapat disembuhkan, tetapi darah yang telah hilang tidak dapat diregenerasi.

“Benarkah? Itu bagus.” Setelah mendengar semua itu, seluruh upaya Yun Che untuk melepaskan diri menghilang seketika. Dia harusnya senang, tapi tubuhnya saat ini sangat lemah. Dia hanya kembali bersandar di tempat tidur. kHzJEi

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Xing Feng ikut bersandar juga. Dia menyalakan sebatang rokok dan menyelipkannya di mulut Yun Che, lalu menyalakan satu batang lainnya untuknya sendiri. “Kenapa? Terlalu bahagia?”

“Tjt..”

Ajgjcu rfxjil Tec Jtf yfgxjaj rlcuxja. Glj wfcutlrjq gbxbcsj vjijw xfwevljc wfcutfwyerxjc jrjqcsj. Tec Tjb, Tec Jtfcu vjc Jtfcmtfc jvjijt bgjcu-bgjcu sjcu qfcalcu yjulcsj. Bfalxj rjevjgj ifijxlcsj wfcpjvl hbwylf, xfyfgjvjjc rjevjgj qfgfwqejccsj vjc Jtfcmtfc, wfwyejacsj wfcjtjc rfwej gjrj rjxla. Kfajql xfalxj rjevjgj qfgfwqejccsj tjwqlg wfcfwel xfwjaljc, vecljcsj csjglr gecaet. Vfxjgjcu, rjja ajte rjevjgj qfgfwqejccsj rfijwja, vlj ylrj rfvlxla ifuj.

“Yun Che, jadilah milikku.” O5ykg2

“Apa?” Setelah keduanya merokok dalam diam, suara Xing Feng tiba-tiba terdengar. Yun Che yang hampir tenang, menoleh dengan takjub. “Apa katamu? Ulangi lagi, aku tidak mendengarnya dengan jelas.”

Apakah dia salah mendengar? Menjadi miliknya? Bukannya itu undangan langsung dari Xing Feng?

“Aku tahu kamu mendengarnya.” Dengan tatapan yang jahat padanya, Xing Feng berbalik dan mematikan puntung rokok. Lalu meraih kedua tangan Yun Che dan menekannya di atas kepalanya. “Jangan melarikan diri. Jadilah milikku. Tidak ada kata tidak.”

Xing Feng berbicara dengan santai. Dia sudah tertarik pada Yun Che sejak pertama mereka bertemu. Di pertemuan kedua dia semakin tertarik. Dan pada saat pertempuran kemarin dia akhirnya benar-benar memastikan. Sekarang, minatnya pada Yun Che tidaklah sesederhana sebelumnya. Meskipun dia tidak pernah percaya pada apa yang disebut cinta, dia adalah pria yang sangat jujur ​​untuk dirinya sendiri. Ciuman Yun Che membuatnya merasa teraduk-aduk. Saat dia melihat Yun Che kuat, tanpa sadar dia akan tersenyum dengan perasaan bangga. Tapi ketika dia melihat Yun Che bersedih, hatinya seperti dicubit oleh seseorang dan rasanya sangat sakit. Dari semua itu, hatinya tahu kalau dia benar-benar menginginkan Yun Che. ILSfCN

“Benar-benar presiden yang sombong. Untuk apa bertanya padaku kalau aku tidak boleh menolaknya?” Yun Chen benar-benar merasa tersentuh dengan sikapnya. Tapi dia tak bisa berhenti mengeluh.

“Aku memang seorang presiden, apa yang salah?”

Mengangkat alisnya, Xing Feng menunduk dan menggigit bibir bawah Yun Che. Bibir tipis yang panasnya dengan lembut menggosok bibir merah yang ada di bawahnya. Terkadang ujung lidahnya menjulur untuk menjilatnya, mencoba memancing nafsunya. Yun Che menatapnya, lalu menarik tangannya yang ditekan untuk memegang kepala Xing Feng. “Sudah cukup. Apakah kita benar-benar suami-istri?”

Orang ini memakan tahu disetiap kesempatan. Jika dia tidak menghentikannya, Yun che pasti akan habis dimakan olehnya. a2f8AW

“Haha… Sepertinya kau memiliki kesadaran sebagai istriku.  Sangat bagus, mari kita pertahankan.”

Setelah penolakannya, Xing Feng menyandarkan dirinya di kepala tempat tidur. Lalu dengan sedikit tarikan tangannya, dia menarik Yun Che untuk berbaring di dadanya, membelai kepalanya dengan lembut. Xing Feng tiba-tiba merasakan sebuah kepuasan yang tidak dapat dia ungkapkan dengan kata-kata. Mungkin memang Yun Che-lah yang dia cari baik dari sebelum kiamat maupun setelah kiamat datand.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Apakah kamu benar-benar sudah yakin? Lihatlah aku! Aku seorang pria tanpa dada dan pantat, bukan seorang wanita. Ada banyak wanita di luar sana yang mengantri untuk menikahimu. Jika kamu benar-benar menyukai pria, cobalah Xiu Jie. Dia diam-diam jatuh cinta padamu, dia juga tampan. Kalian akan terlihat bagus jika bersama.”

Melepaskan diri dari Xing Feng, Yun Che duduk dengan santai. Tidak mungkin untuk mengatakan bahwa dia tidak bergerak sama sekali. Sejauh yang dia tahu, karakter Xing Feng berbeda dengan Han Mingzhe. Tapi di kehidupannya kali ini dia tidak mempersiapkan dirinya untuk jatuh cinta. Dia takut akan terluka lagi. oPE7g4

“Aku hanya menginginkanmu.”

Matanya mengunci pandangan Yun Che sejenak. Nada suara Xing Feng tidak berat, tapi memberikan kekuatan yang meyakinkan. Yun Che tidak bisa menahan diri untuk tidak terkejut, lalu menghela nafas tanpa daya sambil memegangi kakinya. “Kamu ingatkan dengan apa yang pernah aku katakan? Untuk sekedar hubungan sex aku tidak masalah, tetapi jika itu melibatkan sesuatu yang lebih dalam, maaf, aku tidak menginginkannya.”

Yun Che tidak bodoh, dia menyadari perasaan Xing Feng padanya sejak lama. Dia bahkan sempat bertanya-tanya, apakah di kehidupan sebelumnya Qing Feng juga menyukainya, tapi karena dia sudah memiliki kekasih dia memilih diam dan mengawasinya dari jauh? Terlalu sulit baginya untuk mengambil langkah pertama. Dia tidak ingin menyakiti Xing Feng dan tidak ingin mempermalukan dirinya sendiri. Kalau tidak, dia tidak akan menjelaskannya dari awal. Tapi dia benar-benar tidak berharap semuanya akan berakhir seperti ini.

Siapa Xing Feng? Jika Yun Che tidak bisa melihat apa yang dia rasakan, maka dia telah hidup selama lebih dari 20 tahun dengan sia-sia. Xing Feng yang sebelumnya bercanda, tiba-tiba berkata dengan sungguh-sungguh, “Tidak mau atau masih tidak berani? Aku tidak tahu siapa yang telah menyakitimu sebelumnya, tapi kamu harus ingat, jangan membandingkan aku dengan kucing dan anjing di luar. Aku serius, pikirkan itu.” HszBYR

Setelah menyelesaikan ucapannya, Xing Feng bangun dari tempat tidur. Untuk pertama kali dalam hidupnya, dia meminta pada seseorang, tetapi hasilnya dia diragukan. Jika tidak merasa kecewa, itu pasti bohong. Setelah Yun Che menjelaskan pemikirannya, hasil ini juga sesuai yang diharapkan olehnya. Yang paling penting, dia bukan orang yang mudah menyerah. Karena Yun Che sudah membangkitkan minatnya, dia tidak akan mundur. Dia memiliki kesabaran untuk perlahan menaklukkannya.

Melihat punggung tinggi Xing Feng menghilang, Yun Che tidak bisa kembali ke pikirannya untuk waktu yang lama dan setelah beberapa waktu dia menghela nafas perlahan. Mengapa harus Xing Feng? Jika itu orang lain, dia bisa menolaknya tanpa ampun, mengatakan seribu kata padanya. Tapi pada akhirnya dia masih berhati lembut terhadap Xing Feng.

“Lupakan, biarkan saja.”

Mendengar suara gemericik air di kamar mandi berangsur-angsur berhenti, Yun Che memukul kepalanya dengan kesal, membuka selimut dan melompat dari tempat tidur. Dia siap menunggu Xing Feng datang ke kamar mandi agar bisa bergantian menyegarkan diri. Meskipun saudara perempuannya baik-baik saja, dia masih ingin melihatnya langsung dengan matanya sendiri. Lalu Hei Yu yang menyusut menjadi anjing kecil. Tanpa dia sadari tangannya yang tergantung di sampingnya mengepalkan erat, bibir tipisnya menunjukkan rasa sakit dan depresi. 8hmOuU

Ketika Xing Feng keluar dari kamar mandi sambil menyeka rambutnya, dia melihat gambar ini. Menduga bahwa Yun Che mungkin memikirkan Hei Yu, dia tidak bisa membantu tapi juga ikut merasa tertekan.

“Apa aku perlu menyiapkan pakaian untukmu?”

Xing Feng berusaha bersikap santai, berjalan mendekat dan menyentil dahinya. Xing Feng duduk di sofa dengan menyilangkan kakinya dan kembali menyeka rambutnya dengan handuk yang ada di lehernya. Jubah mandinya yang terbuka mengungkapkan otot dadanya yang seksi. Xing Feng tinggi tapi tidak kekar dan terlihat kuat. Yun Che terpana sejenak dan hampir mimisan. Pria sialan ini, apakah dia melatih tubuhnya agar terlihat seksi? Apakah dia sengaja ingin membuat orang lain bertindak kriminal padanya?

Menyadari keabnormalan Yun Che, Xing Feng tersenyum jahat. Dia berdiri dan melepas jubah mandinya perlahan-lahan. Hanya menyisakan celana dalam berwarna gelap yang membungkus ‘Xiao Xing’ yang mungkin terbangun kapanpun.  Otot-otot dadanya terdiri dari delapan pak, dengan kaki panjang kuat. Tubuh yang benar-benar bagus. Mata Yun Che melebar, menampilkan segala macam kecemburuan dan kebencian. Tuhan benar-benar tidak adil. Semua hal baik diberikan pada pria yang ada dihadapannya ini. JysNmq

“Jadilah milikku dan semua ini akan menjadi milikmu.” Mengangkat tangan dan menepuk dadanya, Xing Feng dengan tegas menjual dagingnya sendiri.

“Uhm…”

Pandangan Yun Che menggelap, dia tiba-tiba tersenyum aneh. Dia berjalan ke arah Xing Feng dan mengulurkan tangannya untuk menyentuh dadanya. Punggung tangannya meluncur di sepanjang dada ke perutnya. Jari-jarinya yang putih dengan lembut menelusuri garis-garis otot perutnya dan tangan lainnya menelusuri kakinya yang panjang, membelainya dari atas ke bawah di sepanjang sisi paha. Mata Xing Feng tenggelam dan napasnya menjadi lebih berat, tapi…

Begitu melihat ‘Xiao Xing’ yang sedang tidur di dalam celana berangsur-angsur bangun, Yun Che pura-pura terkejut dan dengan tegas menarik diri. Sebelum memasuki kamar mandi, dia melirik tubuh seksi Xing Feng sebentar. Dan sebelum dia akan diserang, pintu kamar mandi sudah Yun Che tutup. RyEKNZ

“Kamu sialan!”

Xing Feng, yang akan merasa kesal olehnya, menatap ‘Xiao Xing’ yang bersemangat dan duduk di sofa dengan lengan terbuka lebar. Dia berbaring di sandaran sofa, mengabaikan kebutuhan yang mendesak di antara kedua kakinya. Xing Feng melihat ke langit-langit, perlahan senyum tipis di bibirnya muncul. Yun Che adalah pria yang sangat istimewa. Baginya, tidak peduli berapa banyak pemikiran yang dia lakukan, dia bersedia menunggunya. Dengan pemahamannya tentang Yun Che, dia percaya bahwa pemuda itu tidak akan membiarkannya menunggu terlalu lama.

Please visit langitbieru (dot) com

 

*** KU51co

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!