English

Harta Karun Prajurit MudaCh76 - Berargumen, Zhan Tianlong Sadar

0 Comments

Penerjemah : Momo


“Tidak! Itu tidak benar. Mereka benar-benar ingin memperkosaku! Paman Zhan terluka karena aku. Aku sangat menyesal. Tapi percayalah! Aku tidak merayu mereka.” AzKpaN

Ketika semua orang menatapnya, Jiang Qi melepaskan diri dari pelukan Lin Yin dan menjelaskan dengan wajah dipenuhi air mata. Dia menyadari bahwa Zhan Yafei bisa bertindak seperti ratu hanya karena laki-laki di sekitarnya. Keluarga Lin dan Keluarga Zhan berteman dekat satu sama lain. Sekarang, Zhan Yafei menemukan mereka, dia pasti akan membawa keluarganya keluar dari tempat terkutuk ini. Saat dia bisa membuktikan dirinya tidak bersalah, Jiang Qi berencana mengalihkan perhatian orang-orang di sekitar Zhan Yafei. Jika Zhan Yafei bisa menjadi ratu, kenapa dia tidak bisa. Jiang Qi tidak mungkin kalah dari Zhan Yafei.

“Dasar pelacur! Kamu bilang kekasihmu tidak berguna dan kamu tidak memiliki cukup makanan karenanya. Kamu juga mengatakan akan dengan sukarela berhubungan seks dengan kami berempat, selama kami memberimu makanan. Apa kamu berani bersumpah tidak mengatakan semua itu?”

Langit Bieru.

Mendengar kebohongannya, dua pria yang tersisa menjadi sangat marah. Mereka bahkan lupa dengan ancaman Zhan Yafei saat ini. Keduanya menatap Jiang Qi dengan penuh amarah, berharap bisa bergegas ke arahnya dan membunuh wanita itu.

“Tidak! Aku tidak pernah mengatakan hal itu. Yafei, percayalah padaku. Aku sudah menjalin hubungan dengan Lin Yin selama tiga tahun. Bagaimana mungkin aku melakukan hal itu hanya demi makanan. Wowoo… Tidak, aku tidak pernah melakukan itu…” PErmUc

Memasang tampang menyedihkan, Jiang Qi bergegas dan memegang tangan Zhan Yafei. Dengan wajah yang dipenuhi air mata, dia sangat pandai berpura-pura. Sayangnya, dia berbohong di hadapan Xing Feng dan anak buahnya. Mereka sudah bergabung dengan tentara sejak remaja dan telah melihat bajingan yang pandai menipu tak terhitung jumlahnya. Di mata mereka Jiang Qi hanyalah anak-anak yang bermain rumah-rumahan karena kebohongannya mempunyai banyak celah dan kekurangan.

“Apa yang ingin kamu katakan padaku? Kamu tidak bersalah?”

Zhan Yafei tidak setajam rekan timnya, tapi dia tahu bahwa Jiang Qi berbohong. Oleh karena itu, Zhan Yafei memberikan tatapan tajam pada wanita yang ada di hadapannya itu.

“Aku…” lAzJ7v

Jiang Qi tanpa sadar mengangkat kepalanya, tapi dia bingung harus berkata apa saat melihat tatapan Zhan Yafei. Lin Yin tiba-tiba berjalan maju dan memeluk kekasihnya. “Feifei, aku percaya Jiang Qi bukan orang seperti itu. Mereka pasti menjebaknya!”

Menatap Zhan Yafei yang masih terlihat cantik tapi entah kenapa aneh berdiri di depannya, Lin Yin memaksa dirinya untuk tidak takut atau memalingkan wajahnya.

“Bocah nakal! Kembali ke sisiku!” Lin Guodong menjadi marah. Dia bergegas dan meraih lengan putranya. Semua orang tahu bahwa Jiang Qi tidak setia dan memiliki niat jahat. Mengapa putranya bisa sebodoh itu? Jika ini sebelum kiamat tidak masalah, tapi sekarang ini setelah kiamat, kenapa dia masih membelanya? Untuk makan sehari-hari saja jika Lin Guodong dan istrinya tidak berbagi makanan dengan putra mereka, dia pasti sudah mati kelaparan.

“Nak, dengarkan Ayahmu. Yafei masih menanyakan kebenarannya. Jangan ganggu dia. Aku percaya Yafei tidak akan menuduh siapapun tanpa bukti.” OiwHuJ

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Melihat itu, Bibi Wan–Wan Xiangfang juga berjalan maju dan meraih lengan putranya. Dia tidak takut jika Yafei akan menyakiti putranya. Bagaimanapun mereka berdua tumbuh bersama sejak kecil. Yang dia takutkan adalah sikap bodoh putranya. Jika Yafei berhasil membongkar kebohongan Jiang Qi, Lin Yin tidak akan lagi tertipu lagi.

“De, jxe…”

“Olc Tlc, pjcujc qfgul. Cxe ajxea!”

Bjaj-xjaj Qjc Wljcuojcu ylrj wfsjxlcxjc qeagjcsjcsj. Rjwec Aljcu Hl rfufgj wfwfiex Olc Tlc vfcujc fgja vjc alvjx wje wfifqjrxjccsj. Glj afger wfcjculr vjc wfwjcvjcu xfxjrltcsj vfcujc wjajcsj wfgjt sjcu afgiltja wfcsfvltxjc. Ljal Olc Tlc xfwyjil wfifwyea. QAj63

“Bjwe… jcjx ybvbt! Cqjxjt xjwe yfcjg-yfcjg bgjcu sjcu afgqfijpjg?”

Lin Guodong sangat marah dengan kelemahan Lin Yin dan memukul bagian belakang kepala putranya itu. Wan Xiangfang juga menatap putranya dengan penuh kekecewaan. Jika Jiang Qi tidak berbohong, mengapa dia takut? Selama berhari-hari melihat begitu banyak orang mati, bagaimana mungkin putra mereka masih sebodoh itu?

“Apa yang terjadi?”

Saat semuanya menemukan jalan buntu, sebuah Mercedes-Benz datang melaju. Komandan pangkalan dengan perut buncit datang bersama orang-orang yang mereka temui sebelumnya. Melihat mayat di tanah dan dua pria yang tangannya terikat di belakang punggung mereka, komandan pangkalan itu mengernyitkan alisnya yang tebal dan menatap Xing Feng bingung. Dia menyetujui orang-orang ini memasuki pangkalan untuk mencari seseorang, namun dia tidak pernah mengizinkan mereka untuk membunuh siapapun. 9RDTz7

“Woowooo…”

Saat melihat komandan pangkalan datang, Jiang Qi yang menyusut di pelukan Lin Yin, tiba-tiba memiliki ide. Setelah melakukan perhitungan cepat, dia menangis dengan keras. Semua orang di lokasi mengerutkan kening ketika mereka mendengar tangisannya, termasuk Lin Yin. Akan sulit menjelaskan ketika komandan pangkalan melihat orang-orang yang dibunuh oleh Zhan Yafei. Jiang Qi yang menangis dengan keras sengaja ingin memperburuk keadaan. Dia mencoba menjebak Zhan Yafei.

Langit Bieru.

“Hah?”

Benar saja, komandan pangkalan tampak jelas mulai tidak sabar. Entah sengaja atau tidak, Jiang Qi mendongak pada saat bersamaan. Dia memang gadis yang cantik. Setelah hari kiamat, sebagian besar wanita menjadi lesu dan kusam karena keadaan yang kejam. Jiang Qi sebaliknya, tetap hampir sama seperti sebelum kiamat, karena perhatian dan dimanjakan oleh Lin Yin. Saat menangis, dia terlihat lebih menyedihkan. Komandan pangkalan yang melihat itu, tidak bisa mengalihkan pandangannya. xkDa7d

Sebagai sesama pria, Lin Yin bisa merasakan tatapan mesum sang komandan pada kekasihnya. Dia segera menarik Jiang Qi ke belakangnya. Tapi tanpa diduga, Jiang Qi tidak mau bergerak sama sekali. Menyadari itu, Lin Yin merasa sangat malu terlebih saat kedua orang tuanya menatapnya. Dia tahu orang tuanya tidak menyukai Jiang Qi karena mereka ingin dia menjalin hubungan dengan Zhan Yafei. Dia biasa mengabaikan apa pun yang mereka katakan tentang Jiang Qi dan tidak mempercayainya. Namun, setelah dia mendengar terlalu banyak rumor, apalagi dalam kondisi seperti itu, benih keraguan itu mulai tumbuh dihatinya.

Banyak hal yang tadinya samar mulai terlihat jelas saat ini. Tanpa disadari Lin Yin, melepaskan tangannya yang memegang Jiang Qi. Apakah Jiang Qi terlalu cemas atau putus asa? Orang tua Lin Yin, Zhan Yafei, ibunya, dan semua orang tahu persis apa yang terjadi, mereka semua tetap diam. Karena Jiang Qi yang menarik masalah, mereka tidak akan menghentikannya.

“Ah? Apa yang terjadi? Bukankah kamu bilang ingin mencari seseorang? Mengapa kamu tidak pergi setelah menemukannya?”

Komandan pangkalan itu tidak sadar sampai pria di sampingnya mendorongnya maju. Dia kemudian bertanya dengan tidak sabar. Saat dia berbicara, dia berjalan menuju Jiang Qi yang sudah berdiri sendirian. 8AL6ye

“Untuk apa kamu terburu-buru? Kami akan pergi saat kami mau. Apa menurutmu kami ingin tinggal di tempat seperti ini?”

Chu Haoling menjawab dengan nada tidak ramah saat dia menikmati irisan dendeng sapi. Dia sangat kesal.

Mendengar itu komandan markas bertambah marah. “Aku mengizinkan kalian masuk dan mencari orang. Tapi aku tidak pernah mengizinkan kalian membunuh siapapun di sini. Ini adalah Pangkalan Gunung Longyang, kalian tidak bisa bertindak sesuka hati di sini.”

Bagaimanapun, dia adalah seorang komandan. Meskipun dia takut dengan kekuatan mereka dan Pangkalan Barat Daya yang mendukung di belakang mereka, nada bicara komandan pangkalan itu terdengar lebih keras. dMcNiV

“Bagaimana kalau begini?”

Boom! Boom!

Zhan Yafei menendang dua pria yang tangannya terikat menjauh. Saat dia menghentakkan kakinya, dalam hitungan detik, dua mayat di hadapannya tenggelam ke dalam tanah dengan suara cukup keras. Kecuali rekan satu timnya sendiri, semua orang terbelalak karena tidak percaya. Ketika mereka kembali sadar, keadaan di sekeliling mereka sudah kembali normal, bahkan tidak ada setetes darah pun di tanah. Jika mereka tidak melihat tetesan darah yang di pisau yang ada di tangan Zhan Yafei dan wajahnya serta pakaiannya, mereka akan curiga jika semua pembunuhan itu hanyalah mimpi.

“Kamu… Kamu…” hZe0uz

Komandan pangkalan menunjuk ke arah Zhan Yafei dengan tangan gemetar. Kekuatan macam apa itu? Bagaimana mungkin seorang wanita muda membalik tanah dan mengembalikannya menjadi normal semudah itu? Itu sangat aneh. Seberapa kuat orang-orang ini? Apakah semua orang di Pangkalan Barat Daya sekuat ini?

Bisa dikatakan bahwa komandan pangkalan sangat ketakutan. Jika orang-orang ini tetap berkeras dengan tindakan mereka, siapa yang merani melawannya?

Saat mereka semua membuat keributan di luar tenda, Yun Che memperhatikan perubahan yang terjadi pada Zhan Tianlong. Ketika Yun Che memberinya air dimensi untuk ketiga kalinya, tubuh pria paruh baya itu berhenti gemetar, namun dia mengalami demam tinggi dan terus berkeringat. Menyadari bahwa Zhan Tianlong telah melewati momen paling kritisnya dan berhasil mengaktifkan kekuatan khususnya Yun Che menghela nafas lega.

“Hah? Ini…” iIlcXo

Beberapa menit kemudian, demam Zhan Tianlong mereda. Dia mulai membuka mata lalu menyentuh dahinya sendiri kemudian duduk. Rasa sakit di sekujur tubuhnya hilang. Bahkan luka yang dibuat Yun Che di lengannya juga menghilang.

“Selamat, Paman Zhan. Kamu berhasil mengalahkan virus zombie dan sekarang memiliki kekuatan khusus juga.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Akhirnya, Zhan Tianlong berhasil mengatasinya. Yun Che, dengan wajah bermandikan keringat, tertawa riang. Meskipun dengan ini akan ada lebih banyak orang di timnya yang berarti akan ada lebih banyak beban lagi baginya, dia tidak ingin menganggap orang tua Zhan Yafei sebagai beban. Hal ini juga sama seperti Yafei dan rekan satu tim lainnya yang tidak pernah menganggap Chenchen sebagai beban mereka.

“Terima kasih… terima kasih…” tHlWD2

Saat kembali sadar sepenuhnya dan tahu dia berhasil membangkitkan kekuatannya, Zhan Tianlong mengungkapkan rasa terima kasihnya sambil menangis.

“Sama-sama. Aku adalah kapten tim Yafei dan juga temannya. Sudah seharusnya bagiku untuk membantunya. Paman Zhan, jangan salahkan kami karena datang terlambat.”

“Tidak, tidak, aku tidak berani. Terima kasih. Terima kasih telah melindungi putriku.”

Zhan Tianlong melambaikan tangannya berulang kali. Dia bukan orang bodoh dan dia tahu persis kemampuan yang dimiliki putrinya. Pria di depannya ini terlihat lembut dan lemah, tapi Zhan Tianlong entah bagaimana merasa kalau dia juga sangat kuat. Dia yakin bahwa putrinya bisa kembali hidup-hidup dari Kota Huaicheng karena bantuan pria ini. luoMKp

“Hehe.. kita sekarang adalah keluarga. Paman Zhan, tidak harus bersikap sopan. Ayo kita coba kekuatan baru Paman.”

Ayah Zhan Yafei terlalu lugas, tidak seperti Zhan Yafei. Yun Che tidak bisa menahan tawa dan segara mengubah topik pembicaraan secara alami.

“Uhm, sepertinya tidak ada yang berbeda. Aku…”

Baam! DV5IMA

Zhan Tianlong bangkit dan mencoba. Karena dia masih bingung, ketika dia menginjak kakinya ke tanah tiba-tiba muncul sebuah lubang muncul di tanah. Karena ketakutan, dia tidak berani bergerak sedikit pun.

Yun Che yang menyadarinya dan berkata, “Itu adalah kemampuan untuk meningkatkan kekuatan. Paman Zhan, coba rasakan, apakah ada sensasi hangat atau terbakar di tubuhmu? Jika kamu bisa mengontrolnya, kecelakaan barusan tidak akan terjadi lagi.”

“Baiklah.”

Mematuhi petunjuk Yun Che, Zhan Tianlong bisa merasakan kekuatan yang melimpah di dalam tubuhnya. Beberapa menit kemudian, dia membuka matanya dan mencoba melangkah dengan hati-hati. Kali ini dengan mengontrol kekuatannya, dia berhasil berjalan tanpa meninggalkan lubang. Setelah berputar beberapa kali dan melompat seperti anak kecil, Zhan Tianlong yakin bahwa dirinya sudah mampu mengontrol kekuatan barunya dan merasa lega. naHlNK

“Nah, kita akan mencobanya lagi nanti. Sekarang saatnya keluar.”

Ketika melihat ke arah pintu masuk tenda, senyum jahat muncul di bibir Yun Che. Walaupun berada di dalam, Yun Che tetap memperhatikan dan mendengar semua yang terjadi di luar. Saat ini sudah waktunya untuk keluar dan menyelesaikan semuanya.

 

*** zXr0oK

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!