English

Harta Karun Prajurit MudaCh77 - Berakhirnya Perjalanan

0 Comments

Penerjemah : Momo


Suasana di luar tenda menjadi lebih kacau. Menghadapi gadis tangguh seperti Zhan Yafei, komandan pangkalan tidak berani sembarangan. Dia berpura-pura bertanya tentang apa yang terjadi dengan serius. Kedua pria yang tangannya masih terikat meneriakkan keluhannya. Jiang Qi tetap tidak mau mengakui bahwa dia merayu empat pria itu hanya untuk mendapatkan makanan. Masing-masing pihak berpegang teguh pada ceritanya sendiri dan terus bertengkar. J7DbI8

Komandan pangkalan yang mesum dan menyukai keindahan jelas mempercayai gadis cantik seperti Jiang Qi tanpa ragu. Melihat keluhan di wajahnya, pria itu bahkan mengulurkan tangan dan memeluk pinggangnya. Jiang Qi bersandar padanya secara alami. Lin Yin yang bermaksud melangkah maju, membeku melihat pemandangan yang ada dihadapannya. Dia sangat kecewa. Belum lama ini Jiang Qi masih menjadi kekasihnya dan memohon perlindungan padanya. Dalam waktu singkat segalanya berubah. Apakah cinta mereka selama tiga tahun ini tidak berharga jika dibandingkan dengan komandan pangkalan yang gemuk?

Xing Feng tidak ingin ikut campur, bukan karena dia tidak ingin membantu, tetapi karena Yun Che masih membutuhkan waktu. Dia justru senang melihat orang-orang ini bertengkar satu sama lain. Anggota tim lainnya juga berpikir dengan cara yang sama. Mereka sebenarnya tidak sabar, namun tidak ada yang ingin mengakhiri lelucon ini, termasuk Zhan Yafei.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Kalian cukup berisik. Komandan, apa yang membawamu ke sini? Ini masalah yang sepele dan dapat diselesaikan dalam beberapa menit. Aku tidak berpikir kamu harus turun langsung. Pihak-pihak yang terlibat adalah mereka dan korbannya ada di sini.”

Yun Che membuka tirai tenda dan keluar bersama Zhan Tianlong sambil berbicara. uns10d

“Luo Zhan?!”

“Ayah…”

Banyak orang berseru kaget saat melihat Zhan Tianlong. Wang Suhua dan putrinya, Zhan Yafei bergegas menghampirinya dengan penuh semangat. Zhan Tianlong membuka lengannya, memeluk istri dan putrinya dengan air mata berlinang. Akhirnya, mereka kembali bersatu.

Keluarga kecil itu berpelukan dengan bahagia, sementara seseorang mulai merasa panik. Jiang Qi yang awalnya menyangkal kebenaran, sekarang tubuhnya membatu lalu gemetar. Dia sangat ketakutan. Dia tidak pernah menyangka kalau orang yang sekarat dapat hidup kembali hanya dalam satu atau dua jam, bahkan terlihat normal seperti orang sehat. KlutaB

“Ini sudah siang dan kita harus segera kembali ke Pangkalan Barat Daya. Yafei, kamu dan Paman dapat berbicara lagi nanti. Biarkan Paman memberi tahu kami semua apa yang sebenarnya terjadi.”

Melihat ini, Yun Che yang bertukar pandang dengan Xing Feng, berseru sambil berdiri di sampingnya.

“Uhm… Ayah, apa yang terjadi?”

Zhan Yafei melepas pelukan ayahnya, menyeka air matanya dan kembali memeluk ibunya. Dia sebenarnya sudah bisa menebak apa yang sebenarnya terjadi. Tetapi Jiang Qi terus menolak mengakuinya. yhiOHJ

“Itu dia!”

Zhan Tianlong yang sudah kembali tenang, menunjuk Jiang Qi dengan penuh kebencian. “Hari itu, aku melihat empat pria menggodanya. Aku pikir dia diintimidasi, jadi tanpa berpikir panjang aku bergegas menyelamatkannya. Tapi orang-orang itu berkata bahwa dialah yang merayu mereka, aku tidak mempercayainya. Mereka memukuliku hingga hampir pingsan, lalu aku dengan jelas mendengar wanita itu memohon kepada para pria itu untuk bersembunyi selama beberapa hari. Kemudian, samar-samar aku melihatnya mencium keempat pria itu.”

“Tidak…”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Bfrjxrljc Itjc Kljcibcu rfyjujl xbgyjc wfwyfglxjc yexal sjcu xeja. Aljcu Hl sjcu alvjx ylrj wfcsjijtxjccsj  ijul pjaet afgvevex xf ajcjt. Bbwjcvjc qjcuxjijc sjcu jkjicsj wfcvexecu Aljcu Hl wfgjrj wjie. Olc Tlc, ylrj vlxjajxjc bgjcu sjcu qjilcu afgiltja wfcsfvltxjc. Glj alvjx qfgcjt wfcsjcuxj yjtkj xfxjrlt sjcu revjt vlj mlcajl rfijwj aluj ajtec wfcuxtljcjal teyecujc wfgfxj tjcsj vfwl wjxjcjc vjc vlj yjtxjc wfcuubvj fwqja qglj rfxjiluer. G7qoCa

“Xiao Yin…”

Kebenaran terkadang terlalu kejam. Lin Yin merasa pusing, kedua orang tuanya segera mendukung putra mereka dengan wajah yang dipenuhi kekhawatiran. Kekasih putranya itu benar-benar mengerikan. Mereka bahkan ingin bergegas membunuhnya hidup-hidup.

“Kebenaran sudah terungkap sekarang. Komandan, apakah kamu masih ingin membela gadis cantik ini?”

Yun Che menyela pada waktu yang tepat dan nada bicaranya dipenuhi ejekan. Seorang komandan pangkalan yang kehilangan kendali karena sebuah kecantikan, bahkan jika tidak dibantai oleh tanaman bermutasi dan aliran zombie seperti di kehidupan sebelumnya, pangkalan ini tetap tidak akan bertahan lama. bA N08

Betapapun bodohnya komandan pangkalan itu, dia terlalu malu untuk berdebat lagi ketika Yun Che mempermalukannya di depan umum. Dia berbalik dan menatap Jiang Qi dengan tajam.

“Tidak. Bukan seperti itu, Komandan. Mereka bersatu untuk merusak reputasiku. Itu tidak benar. Aku tidak… Aku tidak seperti itu…”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jiang Qi yang dipenuhi kepanikan, terus menangis dan berusaha memengang erat komandan pangkalan.

“Enyah!” eFwsao

“Aarrgghh!”

Komandan pangkalan tidak seperti Lin Yin, dia segera menendang Jiang Qi hingga jatuh ke tanah dan menjerit. Tidak ada lagi orang yang menunjukkan simpati. Sebaliknya, mereka tampak jijik. Karena dia orang-orang itu memukul Zhan Tianlong hingga hampir kehilangan nyawanya.

“Yafei, jika kamu tidak membunuhnya, aku akan melakukannya untukmu.”

Chu Haoling yang telah menghabiskan dendeng sapinya berteriak tidak sabar. Korban sudah mengidentifikasi Jiang Qi, tetapi pelaku masih ingin berdebat. Dia belum pernah melihat gadis yang lebih tidak tahu malu seperti ini sebelumnya. Dan komandan pangkalan yang super gemuk ini… benar-benar membuatnya kesal. Dv5JXG

Chu Haoling berharap mereka bisa segera pulang. Menyantap makanan yang sudah disiapkan Yun Yao di rumah. Dia akan memintanya membuat banyak hidangan lezat sebagai hadiah untuk mereka. Akan lebih baik jika Yun Che membawanya ikan gemuk yang segar. Memikirkan semua itu sudah membuat air liurnya mengalir.

“Ayah, Ibu! Tunggu sebentar.”

Setelah tersenyum kepada orang tuanya, Zhan Yafei mengeluarkan pisau semangka yang telah tertancap di dalam tanah dan berjalan ke arah Jiang Qi selangkah demi selangkah.

“Tidak! Tidak… Lin Yin, selamatkan aku. Aku tidak ingin mati…” DaUN8w

Jiang Qi berteriak ketakutan dan terus melangkah mundur.

“Tunggu!”

Saat Zhan Yafei mengangkat pisaunya dan akan membunuh Jiang Qi, Lin Yin bergegas dan berdiri di antara kedua gadis itu. “Feifei, aku memohon, tolong selamatkan dia. Biarkan aku mengakhiri hubungan cinta selama tiga tahun ini.”

Bagaimanapun juga Jiang Qi adalah wanita yang sudah dia cintai selama tiga tahun. Dia tidak bisa melihatnya mati begitu saja. Yang bisa dia lakukan saat ini hanyalah memutuskan hubungannya dengan Jiang Qi dan menganggapnya sebagai orang asing di masa depan nanti. AhMju

“Kakak Yin, kamu akan menyesalinya.”

Zhan Yafei menatapnya lurus Jiang Qi, yang telah menyembunyikan dirinya di belakangnya Lin Yin. Gadis itu sangat licik, dia tega membuat ayah Zhan Yafei yang membelanya hingga dipukuli orang-orang. Yang lebih buruk, gadis itu suka menabur perselisihan. Jika dia dibiarkan saja, dia pasti akan membalas dendam nanti.

“Aku…”

Lin Yin tahu dia bukan gentleman dan sudah meminta terlalu banyak. Dia sangat malu pada Zhan Yafei yang hanya bisa menghela napas padanya. Seperti yang dikatakan Yun Che, Lin Yin selalu dilindungi hingga belum melihat orang-orang akan saling membunuh demi makanan di hari kiamat ini. mdbUgi

“Kalian boleh pergi.”

Sambil memegang pisau di tangannya, Zhan Yafei berbalik dan berjalan ke arah dua pria yang diikat dan memutuskan tali mereka.

Langit Bieru.

“Terima kasih… terima kasih, Nona. Terima kasih…”

Kedua pria itu bersujud lagi dan lagi untuk mengungkapkan rasa terima kasih mereka kemudian pergi. Sebelum mereka pergi, keduanya menatap Jiang Qi dengan penuh kebencian. Ws6udG

Masalah selesai dan perjalanan mereka ke ibukota provinsi akan berakhir.

“Ayo pergi. Waktunya kembali ke pangkalan.”

Yun Che tidak keberatan saat Zhan Yafei melepaskan orang-orang itu. Yafei adalah anggota timnya. Bahkan jika dia tidak puas, dia akan menyelesaikan masalah itu secara pribadi bukannya di hadapan orang luar.

“Apakah kamu lelah? Semuanya pasti sulit untukmu.” h7ZtYx

Xing Feng berbisik lembut dan membelai wajah Yun Che secara alami. Dia tidak peduli jika orang lain mengetahui hubungan mereka. Dia justru sangat berharap semua orang bisa mengetahuinya. Karena dia harus waspada terhadap saingan cinta yang belum dia kenal.

“Sudah jelas, kan? Keluarkan mobil. Waktunya untuk pergi. Udara di sini benar-benar membuatku tidak nyaman.”

“Oke.”

Xing Feng mengangguk dan mengeluarkan mobil yang dia simpan. Karena ada tanbahan orang tua Zhan Yafei, Chu Haoling juga mengeluarkan mobilnya. Seluruh anggota tim masuk ke dalam mobil satu per satu seolah-olah tidak ada yang terjadi. Namun, Zhan Yafei dihentikan oleh orang tuanya. Jiang Qi memang bersalah, tetapi Keluarga Lin adalah teman dekat keluarga mereka. Zhan Tianlong dan istrinya tidak ingin pergi meninggalkan mereka. 1mgvy5

Zhan Yafei memandang orang tuanya dan kemudian Keluarga Lin dengan malu. Dia juga ingin untuk membawa Keluarga Lin bersama mereka, tapi… dia bukanlah orang yang bisa mengambil keputusan. Yun Che bukanlah orang yang mau menyelamatkan siapa pun tanpa alasan. Untuk mencari orang tuanya, Zhan Yafei sudah menyebabkan banyak masalah bagi semua orang. Dia terlalu malu untuk meminta bantuan lagi.

“Kakak Che…”

Tidak ingin mengecewakan orang tuanya, Zhan Yafei meminta bantuan Yun Che. Dia benar-benar bingung harus berbuat apa. Bagaimanapun, keluarganya dekat dengan Keluarga Lin.

“Mereka bisa pergi bersama kita, tapi wanita itu tidak bisa! Selain itu, kita hanya bisa membawa mereka ke Pangkalan Barat Daya. Di masa depan mereka harus mengandalkan kemampuan mereka sendiri untuk bertahan hidup di sana.” FuIWj

Melihat ekspresi tak berdaya di wajah Zhan Yafei, Yun Che yang sudah menaiki mobil menjawab dengan dingin. Ini sesuai yang dia harapannya. Orang tua Zhan Yafei bukanlah orang yang kejam, Lin Guodong dan istrinya juga terlihat baik. Meskipun mereka terlalu memanjakan putranya, setidaknya mereka tetap berada di pihak Zhan Tianlong. Demi Zhan Yafei, tidak akan sulit membawa mereka ke Pangkalan Barat Daya, tapi tidak mungkin membuat mereka bergabung ke Tim Puncak-nya.

“Baiklah, terima kasih Kakak Che.”

Zhan Yafei mengangguk dengan senang, dia berbalik dan berkata, “Paman Lin, ikutlah dengan kami ke Pangkalan Barat Daya. Lingkungan di sana jauh lebih baik dan ada lebih banyak ruang untuk bertahan hidup.”

“Ini…” JUS9Mn

Lin Guodong dan istrinya bukanlah orang bodoh. Mereka tahu Zhan Yafei malu dan orang-orang yang bersamanya tidak menyambut mereka, jadi dia merasa ragu-ragu. Namun, Zhan Tianlong berjalan dan meraih tangannya. “Ikutlah dengan kami, Lao Lin. Jangan malu. Bukankah kamu selalu menganggap Feifei sebagai putrimu sendiri?”

“Benar, Kakak Wan. Ayo kita pergi dari sini.”

Langit Bieru.

Wang Suhua juga memegang tangan Wan Xiangfang. Dia dan suaminya menarik teman-teman mereka ke mobil yang dikeluarkan oleh Chu Haoling. Mereka tidak lupa berteriak pada putranya, “Xiao Yin, apa yang kamu lakukan? Cepat masuk ke dalam mobil.”

“Oh!” 6fJ7Wn

Lin Yin sangat malu hingga wajahnya memerah. Saat dia akan melangkah maju, Jiang Qi segera meraih lengannya dan berseru, “Lin Yin, jangan pergi! Aku tahu aku salah. Maafkan aku. Jangan tinggalkan aku sendiri… Lin Yin…”

Jiang Qi menangis tersedu-sedu, tapi kali ini Lin Yin tidak menanggapinya. Dia segera menepis tangan yang memegangnya. “Jiang Qi, ketika aku memohon agar kamu tetap hidup, aku sangat malu pada Paman Zhan. Aku pikir ini adalah kebaikan terakhir yang bisa aku lakukan padamu.”

“Tidak, Lin Yin… Lin Yin… Buka pintunya! Jangan tinggalkan aku sendiri… Lin Yin…”

Setelah selesai berbicara, Lin Yin berbalik dan bergegas masuk ke dalam mobil. Zhou Zeyu yang duduk di dekat pintu, segera menutupnya. Jiang Qi menabrak pintu mobil dengan keras dan terjatuh. Dia terus menangis dan berteriak, tapi sayangnya  tidak ada seorang pun di dalam mobil yang menunjukkan simpati padanya. Lin Yin yang dulu sangat mencintainya, sekarang sudah patah hati. Tak berapa lama kemudian, dua mobil itu meluncur perlahan. Meninggalkan Jiang Qi yang terus meratap hingga keluar dari tembok luar pangkalan kemudian melaju lebih kencang. hRtEuP

 

***

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!