English

Heatnya Si RubahCh6 - Heatnya

0 Comments

Tentu saja Fu Anli tidak akan membiarkannya pergi begitu saja. Tidak hanya tidak membiarkannya pergi, tapi ia bahkan memeluknya dengan erat.

“Kalau aku membiarkanmu pergi, apa yang akan kau lakukan?” NVO1Sh

“Kau tidak perlu mengkhawatirkannya…” Kata Hu Yu.

Sepasang tangan bergerak di sepanjang ujung kemejanya, menyentuh tubuh kurus pemuda itu dan bergerak bebas di atas kulit yang hangat dan halus, menyebabkan rubah itu gemetar. “Sekarang hanya aku yang bisa membantumu.” Fu Anli membuka kancing kemejanya satu per satu, dan suara dinginnya yang biasa diwarnai dengan sedikit kehangatan. “Biarkan aku membantumu.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Tapi kau tak menyukaiku, pikir Hu Yu.

Fu Anli memutar jari-jarinya di sekitar puting lembut dada pemuda itu dan menggosoknya ke depan dan belakang. Kadang-kadang, dia menggoresnya dengan kuku jarinya. Hu Yu merasakan gatal yang tajam di dadanya, dan dia tidak bisa menahan untuk tidak meluruskan dadanya untuk membebaskan gerakan pasangannya. aB1zjy

“Emm… Geli..” Hu Yu bergumam.

Fu Anli menggosok puting Hu Yu dengan satu tangan dan menyentuh pantat pasangannya dengan tangan lainnya, membelai bolak-balik di sepanjang ekor berbulu besar itu segera setelah dia menyadari rasanya menyenangkan.

Seluruh tubuh Hu Yu gemetar hebat, dan suaranya bergetar, “Lepaskan … Jangan sentuh ekorku …”

“Kenapa?” ​​Fu Anli penasaran dan bingung saat melihat Hu Yu bereaksi dengan begitu ganas. 5CYwp8

Hu Yu tiba-tiba mengerang. Setelah beberapa saat, tubuhnya berhenti bergetar. Seluruh tubuhnya bergantung pada Fu Anli, “Ekorku… sangat sensitif…”

Fu Anli tiba-tiba menyadari hal ini, lalu melepaskan ekornya dan memasukkan tangannya ke dalam celana Hu Yu dan menyentuh selembar kain basah, “Kau datang begitu cepat?”

“Kau!” Wajah Hu Yu memerah. “Kau membelainya terlalu keras!”

Fu Anli sedikit mengangkat sudut bibirnya, meraih ke dalam celana Hu Yu dan segera menyentuh lubang kecil itu. “Sangat basah di sini … Apakah kau melumasi dirimu sendiri?” r0ed8X

Hu Yu, yang dengan patuh menanggalkan celananya, menundukkan kepalanya, “Ini akan terjadi selama masa heat pertama…”

Begitu, pikir Fu Anli, apakah aku menjemput perawan?

Titik akupuntur belakang yang baru pertama kali berkembang sangatlah rapat, dan Hu Yu tidak cukup rileks untuk pertama kalinya. Oleh karena itu, meskipun titik akupuntur belakangnya sudah basah, Fu Anli masih butuh waktu beberapa saat untuk memastikan jari-jarinya bergerak dengan lancar masuk dan keluar.

“Mn… Rasanya sangat aneh…” Hu Yu meraih Fu Anli dan sedikit mengangkat pantatnya, wajahnya memerah. 1ilhGk

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Rjqjr Me Ccil peuj rfvlxla alvjx afgjaeg, vjc vlj wfwlilxl abcpbijc vl mfijcjcsj, “Klvjx csjwjc?”

Le Te wfcuufifcuxjc xfqjijcsj, “Rsjwjc…”

Me Ccil wfcjwyjtxjc rjae pjgl ijul, vjc mjlgjc lae wfcfwqfi vl ieyjcu yfijxjcu mjlgjc agjcrqjgjc wfcujilg vl rfqjcpjcu pjglcsj vjc pjaet vl jajr wfpj, afgiltja rjcuja mjyei.

“Ct, jt!” Le Te alyj-alyj yfgxfvea rfqfgal afgxfcj rfcujajc ilraglx. Glj tjcsj wfgjrjxjc pjgl vl alalx jxeqecaeg qjcajacsj wfcerex xf rejae afwqja, vjc xfrfcjcujc wfcsfyjg xf rfieget aeyetcsj vjijw rfxfpjq. uDaRrH

“Ini prostatnya.” Fu Anli menjilat bibirnya dan membelai dengan cepat.

Hu Yu berteriak keras, pantatnya menggeliat dan ekor putihnya yang besar bergoyang maju mundur, dia sangat senang hingga kulit kepalanya mati rasa dan air mata mengalir dari matanya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Segera dia datang lagi.

Fu Anli memandang pemuda cantik yang tergeletak di atas meja dengan pakaian tidak rapi, tubuh bagian bawahnya kaku. Ia menggerakkan jari-jarinya, membuka kancing celananya, dan mengeluarkan p****nya yang cukup besar. 08Fzsj

Hu Yu melihat ke arah p***s yang besar dan pucat itu dan bertanya, “Mengapa kamu membantuku?”

Fu Anli tertegun sejenak, lalu meletakkan p***snya di antara kaki Hu Yu dan mengusapnya. Ujung yang tebal dan keras itu digiling ke perineum yang sensitif, lalu meremas pantatnya dan perlahan-lahan mendorongnya ke dalam, “Jika aku tidak membantumu, apakah kamu ingin membiarkan dirimu mati di sini? Atau kamu ingin menyakiti orang lain?”

Ketika dia tidak mendapatkan jawaban yang dia inginkan, Hu Yu merasa sedikit bingung. Namun, pikirannya segera terganggu dengan sesuatu yang dimasukkan ke dalam pantatnya, “Jangan digiling…”

Setiap kali ujungnya menyodok di dinding dan, dengan sengaja mendorong ke lubangnya. Setiap kali, Hu Yu merasa bahwa dia akan disetubuhi, tapi detik berikutnya pihak lain mengambilnya kembali. Hu Yu memutar pantatnya, dan ekornya yang besar berayun menghantam lengan Fu Anli, seolah-olah mendesaknya untuk segera. nucrN9

Fu Anli menghela napas dengan nyaman saat ujungnya meremas pantatnya yang empuk. Lubang kecil itu mengeluarkan air dan membuat ujungnya basah dan berkilau dari atas ke bawah.

“Cepat masukkan!” Hu Yu akhirnya tidak bisa menahan rasa gatal dari punggungnya.

Fu Anli terkekeh dan menempelkan kelenjar montoknya ke lubang, perlahan-lahan mendorong tubuhnya ke depan dan memasukkan *ayamnya ke dalam lubang itu sedikit demi sedikit.

[—]cock, ayam jantan. GDCpyg

“Ah, ah, ah! Ini sangat besar! Ini sangat tebal! Aku akan hancur!” Hu Yu meraung, lubang belakangnya yang ketat penuh dengan barang Fu Anli yang tebal, dan setiap lipatan lubang diratakan.

Kulit kepala Fu Anli mati rasa di bawah tekanan ketat bajingan itu. Dia melihat ke tempat mereka terhubung tetapi tidak ada luka atau pendarahan. Dia tidak dapat menahan diri untuk berpikir bahwa Hu Yu benar-benar dilahirkan untuk *disetubuhi.

[—]fucked

Fu Anli merasa seolah-olah benda miliknya sedang dibasahi mata air hangat, dinding bagian dalam yang lembut melilit ayamnya dan diremas dengan lembut, seolah ingin menelannya ke tempat yang lebih dalam. Fu Anli tidak bergerak secara langsung. Dia mencoba untuk mempertahankan posisi yang benar-benar masuk dan membiarkan Hu Yu menyesuaikan diri untuk sementara waktu, tetapi lubang yang panas dan lembab menggigitnya, membuatnya ingin mendorong tanpa peduli. ik2qLm

Setelah setengah menit, Hu Yu menggerakkan pantatnya, yang berarti dia harus menyesuaikan diri. Dia bahkan mulai aktif menjepit pantatnya dengan ketidakpuasan “Bergeraklah, lakukan dengan benar…”

Ayamnya itu mulai masuk dan keluar perlahan-lahan, menggosok dinding sensitif usus Hu Yu, dan segera menemukan tempat yang menyebabkan dia menangis.

“Ah ah, ah! Ini sangat nyaman!” Hu Yu sangat senang sehingga dia tidak bisa berhenti menangis. Ekornya menangkap pinggang Fu Anli, seolah-olah dia ingin menekannya ke dalam dirinya sendiri.

Ini juga pertama kalinya Fu Anli, jadi dia tidak memiliki keterampilan apa pun, dia hanya mendorong dengan instingnya. dEiCz2

“Persetan! Ini sangat bagus! Ah ah!” Hu Yu dengan erat memutar ayamnya yang tebal di lubang belakangnya, dan telinga rubah di atas kepalanya terkulai, menunjukkan ketaatannya kepada pria yang mengendalikannya.

Fu Anli hampir datang. Dinding daging yang lembut dan panas menempel di juniornya seolah-olah ingin menyedot semua cairan putihnya keluar. Dia sangat marah sehingga mulai mempercepat gerakannya, dan suara dorongannya memenuhi seluruh kelas dalam sekejap. Lingkaran busa putih muncul di persambungan tubuh bagian bawah kedua orang itu, dan banyak cairan cabul mengalir keluar di sepanjang lubang karena mereka tidak bisa menahannya, membasahi meja Hu Yu.

Story translated by Langit Bieru.

“Cepatlah! Aku menginginkannya! Brengsek!” Hu Yu mengangkat tubuh bagian atasnya dan memeluk Fu Anli.

Fu Anli merasakan tubuh yang hangat dan halus menempel di pelukannya. Dia tidak bisa menahan untuk berpegangan erat. Dia terus mempercepat gerakannya. Setelah mengenai titik sensitif beberapa ratus kali, Fu Anli menembakkan cairan putihnya yang panas. Cairannya membasahi seluruh dindingnya dan Hu Yu menyembur pada saat yang sama, membuat perut bagian bawah kedua orang itu berantakan. yelowf

Fu Anli menarik napas berat beberapa kali, lalu menarik keluar p****nya, mengeluarkan beberapa gumpalan cairan putih.

Hu Yu memegang bahu Fu Anli dan kehilangan kesadaran, dan pantatnya terjepit secara spontan, seolah-olah dia tidak ingin cairan dari sisi lain mengalir keluar. Setelah melambat, Hu Yu memegang Fu Anli dan mengusapnya. Dia bisa mencium bau aroma dirinya dan Fu Anli. Gagasan bahwa Fu Anli diwarnai dengan aromanya sendiri membuat Hu Yu senang. Meskipun dia tahu bahwa dia tidak menyukainya, hampir tidak mungkin bagi Hu Yu untuk melakukan hal-hal intim dengannya lagi. Bisa ini dianggap sebagai rayuan yang sukses?

Setelah istirahat sebentar, ronde s***s dimulai lagi, dan p***s Hu Yu berdiri lagi, dan lubang punggungnya terus meluap dengan jus yang cabul.

Kali ini Fu Anli membalikkan wajah Hu Yu di mejanya, “Aku tidak tahu berapa lama waktu yang kau butuhkan untuk datang lagi. Kita tidak bisa membuang waktu.” PHfKIW

Apa yang terbuang? Hu Yu sedikit bingung. Tapi detik berikutnya dia tahu bahwa dia tidak bisa membuang waktu untuk belajar.

Fu Anli membuka buku berbahasa Mandarin di depannya, “Hari ini, lafalkan artikel kuno ini.”

Hu Yu menahan rasa gatal di dalam gua kecil dan melihat kata ‘membujuk siswa’. Oke, itu sangat cocok untuk situasinya saat ini. Hu Yu menangis, “Bagaimana aku bisa melafalkannya seperti ini?”

Fu Anli memegang ayamnya yang panas dan keras dan menggilingnya di mulut gua, “Jika tidak, aku tidak akan memasukkannya.” l7uT48

Jadi Hu Yu hanya bisa menangis dan melafalkan, “Pria itu berkata: belajar tidak bisa dilakukan—ah ah!”

Begitu Hu Yu selesai membaca kalimat pertama, barang besar itu tiba-tiba menusuk ke dalam lubang basah dan lunak.

“Teruskan.” Fu Anli menepuk pantatnya yang bulat, “Jangan berhenti sampai kau bisa mengingatnya.”

“Wu Wu Wu. Qing, ambillah dari biru, dan ah… Hijau dari biru… Ah ah!” 28PdUC

Ayamnya di lubang belakang ditarik dan dimasukkan dengan kecepatan tetap, dan sengaja tidak menyentuh titik sensitif, yang membuat Hu Yu gemetar, tetapi masih merasa tidak puas.

“… Aku telah berpikir sepanjang hari. Lebih baik untuk… Um, apa yang telah kupelajari sebentar…” Ekor seputih salju membungkus pinggang Fu Anli, tapi sisi lain masih bergeming. Hu Yu tidak ada pilihan selain tetap terjaga dan melafalkan prosa Mandarin kuno sesekali.

Setelah sekitar dua puluh menit, Fu Anli merasa telah cukup belajar, jadi dia mempercepat kecepatan tusukannya dan mengenai prostat dengan akurat. Gerimis lembut dan angin sepoi-sepoi yang tiba-tiba berubah menjadi badai yang hebat. Mata Hu Yu penuh dengan bunga, dan punggungnya melengkung sempurna.

“Ah, ah, ah, ah! Cepat sekali! Aku tidak sanggup!” QIAncW

Fu Anli bersandar di punggungnya dan berbisik, “Apakah kamu ingin aku berhenti?”

“Jangan berhenti!” Hu Yu menggelengkan kepalanya. “Bagus sekali!” Hu Yu mendongak dengan bingung. Mata Phoenix-nya yang indah penuh dengan air mata. Gelombang kesenangan datang dari titik akupuntur belakangnya, mengosongkan pikirannya. Tubuhnya secara naluriah mengejar kesenangan, menggoyangkan pantatnya dan secara aktif melayani dorongan Fu Anli.

Please visit langitbieru (dot) com

Dasar Iblis! Fu Anli, mengatupkan giginya, menyodorkan ke pantatnya dan membuat suara tamparan yang tajam, berharap bisa membunuh rubah ini.

“Ah, ah!” Puting Hu Yu di dada kirinya terjepit ujung jarinya, dan kukunya tidak bisa berhenti bergerak. Puting yang keras terasa kaku, meradang, nyeri dan gatal. Rangsangan dari atas ke bawah membuat Hu Yu cepat berejakulasi . qMCTIQ

Melihat ejakulasinya, Fu Anli meraih pinggangnya dan melancarkan sprint terakhirnya, lalu dia meluruskan pinggangnya dan menembak ke dalam gua.

Setelah Fu Anli mencabut p****nya, Hu Yu meringkuk dengan rengekan kecil. Fu Anli mengira dia sedang menangis, jadi dia memeluknya dan menghiburnya. Kemudian dia menemukan bahwa dia pingsan, tapi dia membuat suara ini tanpa disadari.

Sangat baik…

Fu Anli menghela napas lega, melihat waktu, dan menyadari bahwa sudah hampir jam sepuluh. Dia menoleh untuk melihat rubah yang ditutupi dengan cairan putih mencurigakan di sekujur tubuhnya dan juga telinga dan ekornya belum menghilang. Dia melihat ke meja yang berantakan. Dia harus menyeka cairan putih dari tubuhnya dengan kertas, dan kemudian membersihkan meja. Setelah mengemasi buku-bukunya, dia membungkus Hu Yu dengan mantelnya, meraih pinggangnya dan meninggalkan ruang kelas. QnywI

Sebelum kelas usai, Fu Anli membawa Hu Yu keluar dari pintu belakang sekolah dan mendapatkan kamar di hotel yang tak jauh. Dia akan membicarakannya nanti. Bagaimanapun, Hu Yu tidak bisa kembali ke asramanya.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!