English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh17 - Bai Huai Menyukai Permainan Fisika?

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

  mhwKfJ

Suasananya agak rumit.

Untungnya, Lao Bai berbicara tepat waktu, dan menghentikan suasana yang rumit ini.

Please visit langitbieru (dot) com

“Sebelum kelas dimulai, aku akan mengumumkan satu hal. Semua orang tahu bahwa NFLS kelas 3-1 selalu memiliki tradisi yaitu mengadakan mobilisasi setelah sekolah dimulai. Untuk mengembangkan tekad, dan meningkatkan moral kita.”

“Karena tahun ketiga ini adalah tahun ketiga terburuk yang pernah dipimpin oleh Direktur Peng, jadi sekolah memutuskan melatih kalian dengan ketat di Pangkalan Elang untuk melakukan pelatihan militer khusus selama lima hari. Dan ini secara resmi akan dimulai Sabtu depan.” HeZ2BY

Kelas dipenuhi dengan ratapan.

“Bukankah kamu mengatakan bahwa waktu yang dimiliki tahun ketiga sangat sedikit? Lalu untuk apa melakukan hal semacam itu?”

“Sekolah lain melakukan pelatihan militer di tahun pertama sekolah menengah, hanya sekolah ini yang melakukannya pada tahun ketiga. Apa kamu ingin membunuh kami ba.”

“Aku ingin mengikuti ujian, aku bersedia mengikuti ujian selama lima hari.” 7G1W5A

“Aku juga rela mengikuti ujian.”

Lao Bai menyerahkan formulir pada murid di baris pertama, dan berkata perlahan: “Lebih banyak persiapan bisa mempercepat kecepatan kalian. Melihat kalian yang tampak seperti orang yang sakit, kenapa kalian tidak pergi untuk berlatih dengan baik? Aku khawatir kalian semua akan pingsan saat ujian perguruan tinggi.”

Ini adalah kebenarannya. Sebagian besar murid di kelas 3-1 sangat tidak aktif, para jenius biasanya adalah orang rumahan.

Terdengar ratapan lagi. penNim

“Oke, percuma kalian meratap. Formulir sudah diserahkan. Silahkan isi nama, tinggi badan, berat badan, dan gender kalian. Ini akan digunakan untuk pembagian kelompok dalam pelatihan militer kalian, jangan mengisinya secara asal-asalan. Serahkan formulirnya setelah kelas selesai.”

Formulir itu sudah mencapai baris Jian Songyi.

Nama: Jian Songyi
Tinggi: 183cm
Berat badan: 64kg
Gender: Alpha yang belum dibedakan

Tanpa ragu, setelah dia selesai menulis, dia menyerahkannya pada Bai Huai. baVTXm

Bai Huai tidak meliriknya atau mengatakan sesuatu. Di baris setelahnya, dia menulis 188, 70, A, dan kemudian menyerahkannya pada Yu Ziguo.

Dia tidak bisa menggunakan rahasia anak itu untuk menggodanya, dia harus menjaganya.

Setelah formulir itu diberikan padanya, dia mengeluarkan ponselnya dari laci meja. Dengan menggunakan ujung dari seragam sekolahnya, dia menutupi jarinya yang dengan cepat menekan ponselnya.

“Bai Huai,” Lao Bai memanggilnya. ea7UtF

Bai Huai khawatir ponselnya akan diambil dan riwayat chatnya terlihat. Dia segera menghapus pesan yang baru saja dia kirim sebelum mengangkat kepalanya.

Lao Bai mendorong kacamatanya: “Ambil kertas ujian milikmu dan Jian Songyi.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Baik.”

Dfulae vlj yfgpjijc, Ojb Djl yfgeyjt qlxlgjc: “Cwyli xfwyjil wlilxwe vjc alcuujixjc wlilx Aljc Vbcusl.” Dedtn0

Aljc Vbcusl wfcujcuxja xfqjijcsj vfcujc qbibr.

Ojb Djl wfcpfijrxjc: “Cxe tjger wfiltja yfajqj xfpjwcsj tjalcsj, vlj ylrj wfcvjqjaxjc clijl rfwqegcj vjijw wjaj qfijpjgjc Djtjrj Pcuuglr, Zjafwjalxj vjc Vjlcr, ajql wfcutjcmegxjc yjtjrj vjc ilafgjaegxe rfqfgal lcl.”

Kali ini soal ujiannya cukup sederhana. Keduanya memiliki nilai penuh dalam Matematika, Bahasa Inggris hanya berkurang dua poin untuk esai. Nilai Sains Jian Songyi 300, dan Bai Huai 288,  Bahasa dan Literatur Jian Songyi 117, dan Bai Huai 130.

Tidak banyak dan tidak sedikit. Skor total akhir mereka hanya selisih satu poin. VUjlrd

Jika Jian Songyi lebih beraturan pada Bahasa dan Literatur, dan menulis kata-katanya dengan cara yang benar. Dia juga tidak akan berutang budi pada Bai Huai untuk memanggilnya ‘ayah’.

Lao Bai, seorang guru bahasa dan literatur dan yang bertanggung jawab dalam kelas ini, sangat tertekan, dia melihat kertas di tangannya, menghela napas, melepas kacamatanya, menggosok matanya, memakai kacamatanya lagi, lalu melihat kertas itu lagi, dan menghela napas lagi.

Jian Songyi memajukan bibirnya. Bukankah dia terlalu melebih-lebihkan.

Lao Bai sepertinya tahu apa yang dia pikirkan. Dia berdiri di podium dan bertanya dengan getir: “Jian Songyi, apa perlu untuk dilebih-lebihkan seperti ini? Menganalisis puisi yang kamu dipelajari di tahun pertama sekolah menengah, kamu bahkan tidak bisa sedikit memahaminya?” 3wrH1I

Kali ini mereka menganalisis puisi modern, “If Life Deceives You” dari Pushkin. Hampir setiap orang bisa menguraikan satu atau dua kalimat, tapi Jian Songyi tidak bisa memahaminya walau hanya sedikit, ini hal yang sangat jarang terjadi.

Bai Huai kembali ke kursinya, kemudian menyingkirkan kertas bahasa dan literaturnya dan mengeluarkan satu set soal sains.

Lao Bai memiliki mata yang tajam, awalnya dia akan meminta Jian Songyi untuk memikirkan bahasa dan literaturnya, tapi saat dia tiba-tiba melihat diagram mekanis besar di sebelahnya. Dia hampir tersedak.

Tapi memikirkan nilai bahasa dan literatur Bai Huai yang luar biasa dan nilai sains yang tidak bisa dikatakan, dia memutuskan untuk menutup matanya dan terus menceramahi Jian Songyi yang ada di sampingnya. 0kfVwP

“Baiklah, ayo kita lihat pertanyaan pertama. Bagaimana situasi di mana kehidupan menipumu? Soal ini bernilai empat poin. Jian Songyi, bisakah kamu menerimanya?”

Bai Huai mendengar sedikit keluhan di dalam suara gurunya, dan dia merasa sedikit kasihan.

Jian Songyi jauh lebih kejam: “Aku tidak menulis di kertas karena aku juga tidak menginginkannya. Tapi guru yang memberi penilaian masih belum memberikannya.”

“……..” 2bxzhQ

“Apa ini bisa dihitung sebagai hidup yang menipuku.”

“……..”

Story translated by Langit Bieru.

Hidung Lao Bai bergetar, dia menahan dirinya, dan menatap kertas ujian, lalu mengucapkan setiap kata dengan jelas dan tanpa emosi: “Jawabannya adalah, ini mengacu pada situasi di mana beberapa orang tidak kompeten tapi menyalahkan hidup mereka.”

Setelah selesai membacanya, dia mengangkat kepalanya dan menatap Jian Songyi, menunggu penjelasannya. z6fD3O

Tapi dia melihat di sebelahnya bahwa Bai Huai sedang menggambar diagram analisis dari soal sains, jadi dia memutuskan untuk membunuh dua burung dengan satu batu: “Bai Huai, cobalah, bagaimana menurutmu tentang jawaban Jian Songyi.”

Bai Huai berhenti menulis dan mendongak: “Sangat bagus.”

“…. Apa bagusnya itu?”

“Itu kebenarannya.” 8ltpMq

“Aku tahu menurutmu kebenaran itu bagus, tapi aku bertanya kenapa menurutmu itu bagus.”

“Aku pikir itu bagus karena apa yang dia katakan adalah kebenarannya.”

Teman sekelas mereka merasa sedikit kebingungan.

Jian Songyi mengangguk pada Lao Bai, untuk menunjukkan bahwa dia mendapat persetujuan orang itu untuk jawaban ini. b2OEyi

Itu benar kan? Apa kehidupan memiliki waktu untuk menipumu? Semua kata-kata semacam ini adalah tentang melempar kesalahan.

Dia sudah menjadi Omega, dan sudah ditipu selama lebih dari sepuluh tahun. Apa dia mengatakan sesuatu? Dia tidak mengatakan apa pun.

Orang Rusia bernama Pushkin ini munafik.

Dua orang ini duduk bersampingan, ekspresi mereka lebih bermartabat dan serius dibanding yang lain, ditambah lagi mereka memiliki lingkaran cahaya sebagai peringkat pertama dan kedua dalam ujian. Kamerad Bai Pingshan, seorang guru dari murid yang luar biasa, merasa bahwa dia akan mendapat serangan jantung. FtjY5C

Dia memutuskan untuk mengalihkan kobaran api dan menemukan rasa pencapaian, dan segera memilih seseorang dengan nama keluarga Xu yang sedang tidur di barisan depan.

“Xu Jiaxing, coba, kamu membaca puisi ini dengan lantang.”

“Ah? Ah? Apa? Oh, baiklah, jika hidup memaksaku!”

Lao Bai: “… Hidup ini tidak buta, apa yang dia paksa untuk kamu lakukan?! Bersihkan dulu kotoran matamu sebelum membaca!” SU2 Ky

Dia sudah melakukan kebaikan sepanjang hidupnya, tapi kejahatan macam apa yang dia lakukan dan berakhir bertemu dengan sekelompok siswa seperti ini.

Terdengar tawa yang pelan di kelas.

Langit Bieru.

Yu Ziguo sedikit bingung, dia menoleh dan bertanya pada Yang Yue dengan suara rendah: “Monitor kelas, apa sekolahmu yang bagus memang memiliki kelas seperti ini?”

“Tidak semua. Saat kelas matematika Lao Liu tidak akan seperti ini, tapi hampir semuanya seperti ini, kenapa?” bwXmTF

“Oh, tidak apa-apa, hanya saja aku tidak terbiasa. Di sekolah kami sangat sengit dan sangat membosankan. Kupikir semua orang di sekolahmu adalah murid yang baik.”

“Apa kamu berpikir bahwa kita semua adalah mesin belajar ba?”

“Tidak … Aku tidak bermaksud begitu …” Yu Ziguo sedikit malu.

Yang Yue tersenyum acuh tak acuh: “Aku bisa menebaknya. Bagaimanapun juga, kamu bisa beradaptasi secara perlahan.” jawUdm

NFLS adalah sekolah swasta dan sekolah yang belum lama ini berdiri. Kepala sekolah mereka adalah seseorang yang kembali dari belajar di luar negeri dengan konsep pendidikan relatif maju. Latar belakang siswa mereka juga cukup bagus dan memperhatikan kualitas yang komprehensif. Murid kelas 3-1 merupakan sekelompok orang yang berbakat, jadi guru mereka lebih santai, dan suasananya lebih aktif.

Tidak dapat dipungkiri bahwa beberapa siswa meremehkan siswa yang berjuang untuk belajar. Tidak ada kebencian di antara mereka, hanya saja anak-anak yang besar di rumah kaca tidak mengerti bahwa tidak semua orang di dunia ini dilahirkan dengan kondisi yang sama.

Beberapa orang hanya bisa menggunakan semua upaya kikuk mereka dan memiliki harapan untuk membuat hidup mereka lebih baik.

Orang-orang di rumah kaca tidak memahami mereka, dan mereka juga tidak memahami orang-orang di rumah kaca. DG8iR6

Niat baik dan iri hati akan membuat perubahan halus dalam kesalahpahaman ini.

Tidak ada yang tahu, apakah ini akan menjadi lebih baik atau lebih buruk lagi.

Yang Yue tidak memahami alasan-alasan ini, Yu Ziguo juga tidak memahami alasan-alasan ini. Bai Huai di masa lalu juga tidak memahami alasan-alasan ini.

Dia mendengar percakapan Yang Yue dan Yu Ziguo, dan menundukkan kepalanya untuk menjawab pertanyaan. kDdAvK

Dia tidak menampakkan perubahan emosinya, tapi tidak tahu kenapa, Jian Songyi tahu bahwa dia sedang memikirkan sesuatu.

Secara tidak sadar dia mengeluarkan ponselnya, dan ingin mengirim pesan pada Bai Huai.

Tapi pada akhirnya, dia diganggu oleh chat yang dikirim oleh Bai Huai sepuluh menit yang lalu.

[Akan lebih merepotkan jika kamu ditempatkan di kelas Alpha saat pelatihan militer. Apa kamu perlu memulai pelatihan terlebih dulu agar terbiasa?] VBdpZf

Jian Songyi bahkan belum memikirkannya, tapi orang ini benar-benar serius.

Seperti yang diharapkan, dia masih bisa memanfaatkan orang ini sesekali.

Story translated by Langit Bieru.

[Oke, tinggal empat atau lima hari lagi. Aku akan mulai berlatih beradaptasi.]

Bai Huai sekilas melihat cahaya yang bersinar dari laci meja. Dia memegang pulpen di satu tangan dan terus menulis jawaban, dan mengeluarkan ponselnya dengan tangannya yang lain. ShjQBy

[Jadi di rumahmu atau di rumahku?]

[Rumahku, ibuku tidak ada di rumah pada malam hari, dan hanya ada aku sendiri di rumah.]

[OK, tunggu aku di kamarmu pada malam hari, aku akan datang setelah aku selesai mandi.]

Cukup baik, komunikasi mereka berjalan dengan lancar. NMBpOQ

Tapi entah kenapa, Jian Songyi merasa percakapan ini agak aneh.

Dia merasa bahwa Bai Huai pasti sudah menyembunyikan sesuatu yang licik dalam percakapan ini. Tapi dia tidak bisa menemukannya.

Dari sudut matanya, Bai Huai melihat seseorang sedang menatap layar dan berpikir serius dengan ekspresi khawatir, dan dia tidak bisa menahan sudut bibirnya naik.

Kebetulan, Yang Yue menoleh untuk menanyakan tentang pertanyaan. Dan saat melihat ekspresinya terasa sedikit ngeri. 9fdGDR

Ge, bagaimana kamu bisa tersenyum begitu lembut pada sebuah sketsa diagram?”

Ujung pena Bai Huai menyentuh bola kecil di tepi papan kayu di kertasnya. Dia menggambar wajah tersenyum di atasnya: “Lihat bola ini, bukankah ini agak lucu?”

Yang Yue: “…. Ge, kamu sungguh tidak biasa.”

Mungkin inilah alasan kenapa dia tidak pernah bisa mendapat peringkat satu. Lihatlah dewa ini, dia terlihat penuh cinta pada pertanyaan itu. 6J4zwX

Jian Songyi merasa bahwa Bai Huai memang cabul.

Apa dia sangat menyukai permainan fisika itu?

Tapi dia baik dan toleran, jadi dia menghiburnya: [Xiao Bai, tidak apa-apa, jangan khawatir, aku tidak mendeskriminasi orientasi seksualmu. Pada malam ini, di kamarku, dalam keadaan berangin dan hujan, Xiao Jian ini akan menunggumu.]

Xiao Bai melihat WeChat yang penuh provokasi ini dan tidak memberi tahu Xiao Jian karena tidak mendiskriminasinya. Bagaimanapun juga, dari awal sampai akhir orientasi seksualku hanyalah kamu. 2H j8B

Tapi Xiao Bai merasa bahwa latihan mereka di malam ini akan lebih intens.

Langit Bieru.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!