English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh18 - Bai Huai, Prasangka Apa yang Kamu Miliki Terhadapku?

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

  Yj1kMS

Saat Bai Huai keluar pada malam hari, dia kebetulan melihat Nyonya Tang keluar dari rumah.

Begitu Nyonya Tang melihatnya, dia menyapanya dengan lembut, “Xiao Huai, apa kamu di sini untuk mencari Xiao Yi ba?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Bai Huai tersenyum dan mengangguk: “Iya, ada beberapa pertanyaan yang tidak bisa kujawab. Aku ke sini untuk menanyakan padanya.”

“Sangat bekerja keras! Kalau begitu masuklah, tapi Xiao Yi sedang mandi, jadi kamu harus menunggu sebentar. Aku harus pergi ke bandara untuk menjemput papa Xiao Yi, jadi aku pergi sekarang.” Mgla8y

“Baik, Bibi hati-hati di jalan.”

“Yap, baiklah, kalian juga.”

Setelah Tang Qingqing selesai berbicara, dia berjalan dengan cepat. Dia mengenakan pakaian yang sangat indah, dan memegang sebuket bunga. Usianya sudah di atas 40 tahun, tapi matanya tidak bisa menyembunyikan kegembiraan seorang gadis yang akan bertemu dengan kekasihnya.

Jelas, dia kembali dua hari lebih awal daripada ayah Jian. dh42M9

Benar saja, orang-orang yang tinggal di seberang pintu, semuanya adalah orang-orang yang sangat manis.

Bai Huai tersenyum, perlahan berjalan ke lantai dua, berdiri di depan pintu Jian Songyi, dan mengetuk pintunya dengan buku-buku jarinya.

Ada suara air yang samar-samar dari balik pintu, dan suara Jian Songyi sedikit tidak jelas: “Ma, aku sedang mandi.”

“Ini aku.” G3iowf

“Oh, kalau begitu kamu masuk dulu saja ba.”

Bai Huai juga tidak perlu untuk sopan, dia memutar pegangan pintu, dan benar-benar masuk.

Terakhir kali dia datang ke kamar Jian Songyi, dia sangat terkejut dengan penampilannya jadi dia lari tanpa melihat ke belakang, dan tidak memiliki waktu untuk melihat lebih teliti.

Sekarang, saat dia melihatnya, dia menyadari bahwa banyak yang sudah berubah, dan semuanya hampir sudah direnovasi. N2HoS1

Rona biru muda diubah menjadi abu-abu, hitam, dan putih.

Bunga merah kecil dan sertifikat yang ada di dinding hilang, dan mereka digantikan menjadi piala-piala di rak buku.

Dulu di sana ada koleksi mobil-mobil balap, tapi sekarang ada lego besar.

Komputer kotak yang besar juga sudah digantikan dua layar monitor yang seperti alien. 4BGeo1

Tampaknya, sudah tidak ada yang sama dari tempat ini.

Bai Huai melihat permen susu yang belum terbuka di meja samping tempat tidur.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Teman kecil ini memang sudah dewasa, tingginya sudah lebih dari 1,8m, dan dia tidak suka makan permen lagi.

Selama tiga tahun Bai Huai pergi, ini juga adalah tiga tahun orang tumbuh dengan cepat. EXjrDB

Dia menyalahkan dirinya sendiri untuk hal ini. Kenapa dia harus pergi pada saat itu? Jika dia tidak melewatkan tiga tahun ini, mungkin dia akan lebih baik dalam membujuk Jian Songyi.

Tidak seperti dia yang sekarang ini, kikuk, keras kepala, berjalan ke sebuah gang, dan menemukan toko kelontong tua untuk membeli sekotak permen susu yang sudah tidak akan dijual lagi. Hanya karena dia ingat bahwa Jian Songyi sangat suka memakannya.

Dia juga ingin bertanya pada Jian Songyi secara terus terang tentang apa yang dia sukai sekarang.

Tapi pikiran ini sudah tersembunyi di dalam hatinya selama bertahun-tahun, Bagaimana dia harus mengatakannya? FcW2rg

Bai Huai memperlakukan Jian Songyi dengan baik, tapi dia takut kalau Jian Songyi akan mengetahuinya. Jadi, dia tidak bisa untuk tidak menggodanya secara terang-terangan.

Dia takut setelah rahasia itu terbongkar dari debu, mereka tidak akan bisa berkembang, dan bahkan mereka tidak akan bisa menjadi teman.

Bai Huai sudah menjadi yang terbaik sejak dia kecil. Dia tidak pernah berpikir bahwa tidak ada yang tidak bisa dia lakukan.

Hanya orang ini yang sangat disayangi, jadi dia tidak berani untuk bergerak secara tiba-tiba. d4P692

Karena itu adalah tahun-tahun yang sepi dan tandus, dia adalah satu-satunya mawar yang mekar.

Bai Huai mengambil permen susu itu, memainkannya di tangannya, dan dia ingin memasukkannya ke dalam sakunya.

Pintu kamar mandi berderit.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Kenapa kamu mencuri permenku?” pFi20W

Djl Lejl yfgyjilx vjc wfiltja Aljc Vbcusl tjcsj vfcujc tjcvex wjcvl sjcu afgilila vl qlcuujcucsj: “…..”

Aljc Vbcusl alvjx wfcsjvjgl yjtkj jvj rfrejae sjcu rjijt. Glj wfcujwyli qfgwfc vjgl ajcujc Djl Lejl, wfwyexj yecuxercsj, vjc wfwjrexxjccsj xf vjijw weieacsj: “Bfcjqj xjwe wfcmegl rfrejae rfafijt xjwe wfwyfglxjccsj?”

Djl Lejl alvjx lculc wfwylmjgjxjc afcajcu wjrjijt lcl vfcujccsj, vjc yfgxjaj vfcujc vlculc, “Aljc Vbcusl.”

“Hmm?” d7AGHR

Jian Songyi mengangkat kepalanya, dan air mengalir dari dahinya, melewati tulang selangka, otot perut, garis V nya, dan sampai ke handuk mandinya.

Dia mengunyah permen di mulutnya, dan dia tampak kebingungan, “Kenapa kamu begitu galak? Aku hanya makan permen, apa ada yang salah?”

Please visit langitbieru (dot) com

Dahi Bai Huai berdenyut. Dia menelan napas yang membara di dadanya, dan mengertakkan gigi: “Kenakan pakaianmu.”

“Itu hanya pakaian, kenapa kamu galak sekali?” Jian Songyi bergumam sambil berjalan ke tempat tidurnya, mengambil celana piyamanya, melepaskan ikatan handuk mandinya, dan bersiap untuk memakainya. dRABjG

Celana dalam hitam, dua kaki putih yang jenjang, dan pantat yang sangat berharga.

Ada yang mengganjal di tenggorokan Bai Huai, dia langsung berjalan keluar, dan menutup pintunya diikuti suara ‘bang‘.

Suaranya terdengar dingin: “Panggil aku jika kamu sudah selesai.”

Jian Songyi kebingungan : “Kamu sangat aneh, seperti kamu belum pernah melihatnya saja sebelumnya.” puL0cd

Bai Huai bersandar ke dinding, menundukkan kepalanya, dan meremas alisnya, sedikit tidak berdaya: “Kamu sekarang adalah Omega, dan aku adalah Alpha.”

Ruangan itu menjadi sunyi.

Bai Huai membayangkan wajah Tuan Muda Jian sekarang. Dia tidak bisa menahan senyumnya lagi. Dia tidak bisa marah akan hal yang lucu ini.

Kapan orang ini bisa menganggap dirinya sebagai lawan jenis? 6QEHUC

Tapi itu sangat cantik untuk dilihat.

Putih, lembut, dan luar biasa.

Bai Huai tidak bisa menahan dirinya lagi, untuk tidak mengingatnya kembali.

lRE7tk

Saat Tuan Muda Jian membuka pintu lagi, piyama sudah rapi, dan dia ingin untuk membuka kerah bagian atasnya.

Wajahnya tampak kesal.

Bai Huai tahu bahwa dia merasa sangat malu.

Meskipun orang ini lambat dalam hal ini dan sensitif. Untuk sekarang, dia tidak berencana untuk mengeluarkan kartunya di atas meja, jadi dia akan menahannya terlebih dulu. bn6aB0

Lupakan saja jika Bai Huai mengingatnya kembali. Semakin dia provokatif, maka dia semakin terlihat seperti bajingan.

Jadi Bai Huai memilih untuk tidak menggodanya. Dan langsung ke topiknya: “Apa kamu sudah siap?”

Story translated by Langit Bieru.

“Oh-ok.”

“Untuk latihan pertama, kamu harus bertahan selama sepuluh menit. Jika kamu sudah tidak nyaman selama sepuluh menit itu…” Bai Huai berpikir sejenak, “Panggil saja ‘Huai-Gege‘, dan aku akan menariknya kembali.” u6XFYw

Jian Songyi harus bertahan bahkan jika dia harus mati.

“Bai Huai, bisakah kamu sedikit merasa malu? Kamu biasanya menjadi dingin dan kejam di sekolah, tapi kenapa begitu kamu berpindah tempat kamu tidak… shiii——”

Sebelum Jian Songyi menyelesaikan ocehannya, aroma cedar langsung meledak di udara, dikondensasi menjadi dinding es yang tidak terlihat. Menekan Jian Songyi, memaksanya untuk membungkuk, menekuk lututnya, dan menundukkan kepalanya.

Jian Songyi menggertakkan giginya, meletakkan tangannya di atas lutut, dan mencoba untuk menegakkan tubuhnya, lalu mengangkat kepalanya. W1hgoH

Karena dia terlalu kuat menggunakan kekuatannya, tubuhnya sedikit gemetar.

Pengaruh kekuatan genetik dan Alpha, ternyata sangat kuat.

Setiap sel dalam darah menuntutnya untuk tunduk. Tundukkan kepalamu, membungkuk, dan berpura-puralah lemah, maka kamu akan mendapatkan rasa nyaman itu. Kamu bisa beralih dari rasa sakitnya akan perjuangan ke rasa nikmat yang bahagia.

Daripada seperti sekarang ini, setiap tulangnya seperti patah, dan setiap ototnya seperti dicabut. dEhTQi

Jian Songyi tiba-tiba tersenyum.

Dia bangkit, mengangkat dagunya tinggi-tinggi, kulitnya tanpak pucat dan matanya sedikit merah. Dia mengertakkan giginya, menarik sudut bibirnya, dan tersenyum angkuh dan sombong.

“Kamu bahkan melakukan serangan diam-diam? Kamu terlalu kejam ba.”

Dia memiliki dagu yang tajam, tapi rahangnya tampak kokoh. Dia mengangkat kepalanya, dan garis lehernya tampak memanjang. Di bawah cahaya lampu, dia terlihat sangat cantik. IjQxVh

Seperti sekuntum mawar, yang menghancurkan batu dan kerikil, tumbuh di puncak tertinggi sebuah tebing dan mekar dengan bangga, menyaksikan segalanya dengan remeh.

Bai Huai bertanya-tanya bagaimana mungkin ada orang di dunia ini yang tidak akan tergerak oleh sekuntum mawar seperti itu.

Jika bisa, dia ingin memetiknya dan menaruhnya di rumah kaca, melindunginya dari angin dan hujan, mencabuti rumput liar dan membunuh serangga yang ada di sekelilingnya, menjadikannya sebagai miliknya, dan mengagumi kecantikannya siang dan malam.

Tapi mawar semacam itu berbeda dari semua mawar yang ada di dunia. 5Epejl

Bai Huai menoleh, nadanya terdengar acuh tak acuh: “Jika ada Alpha yang mencari keributan, apa menurutmu mereka akan menyambutmu sebelumnya?”

“Oke.” Jian Songyi mengertakkan giginya dan tersenyum tanpa henti. “Hanya itu yang bisa kamu lakukan? Itu bukan apa-apa. Bagaimana bisa kekuatanmu secara mutlak menekan Alpha itu? Jangan-jangan itu hanya pura-pura ba?”

Langit Bieru.

“Kita akan melakukannya selangkah demi selangkah. Itu baru dua puluh persen dari kekuatanku.”

“…….” lP7nJ9

Dua puluh persen kekuatannya tapi sudah seperti itu.

Jian Songyi tersenyum pahit, “Kalau begitu aku masih bisa melanjutkannya.”

“Delapan menit, tahan dua menit lagi.”

“Aku pikir kamu bisa menambahkan 20% lagi. Sekarang tidak terlalu sulit bagiku.” UjvVO9

Jian Songyi pada dasarnya bisa menegakkan tubuhnya. Dia mengangkat alisnya, dan tersenyum, tampak penuh kemenangan dan arogan.

Bai Huai menghela napas lega. Untungnya, Jian Songyi baik-baik saja, lebih baik dari yang dia pikirkan.

Nadanya serius dan dingin, seperti seorang instruktur tanpa emosi: “Apa kamu yakin bisa langsung meningkatkannya menjadi 40%? Dalam intensitas ini, seorang Alpha yang sedikit lebih lemah, tiba bisa menahannya lagi.”

“Menurutku kamu telalu lembut. Ini akan menghancurkan kepribadian dinginmu, apa kamu tahu?” arcqF1

“………”

Mulut kecil itu benar-benar tahu bagaimana caranya mengoceh.

“Sepuluh menit sudah selesai. Istirahatlah sebentar, aku akan meningkatkan intensitas setelah lima menit.”

“Aku khawatir kamu…” 2BFok7

“Apa yang perlu dikhawatirkan, jika Alpha benar-benar datang mencari keributan denganku, apa mereka akan memberikanku waktu untuk beristirahat?”

Dia cukup bagus untuk menyimpulkan sesuatu.

Detik berikutnya, feromon yang berlipat ganda langsung ditekankan padanya. Jian Songyi meremehkan kekuatan ini. Tubuhnya tidak bisa menahannya dan dia langsung jatuh berlutut dalam sekejap.

Untungnya, pada detik terakhir, dia bertahan. mQK7Yq

Saat lututnya berjarak kurang dari lima sentimeter dari lantai, dia bisa menahannya.

Satu kakinya bertumpu dengan jari kakinya, dan jari-jarinya menopang lantai. Persendian berubah dari putih menjadi biru, gemetaran karena kekuatan yang berlebihan.

Langit Bieru.

Piyama sutranya menempel di kulitnya. Tulang punggung dan tulang belikat pemuda itu terlihat jelas, tampak sedikit kurus.

Tekanan yang kuat membuatnya terengah-engah. Tidak ada darah di wajahnya. Nx1lCD

Setetes keringat mengalir dari tulang alisnya, dan jatuh ke lantai.

Ini menyakitkan.

Untuk sesaat, Bai Huai ingin segera menarik kembali feromonnya. Kemudian menarik Jian Songyi kedalam pelukannya, mengatakan padanya, Laozi tidak ingin kamu berlatih lagi, aku selalu ada di sisimu, tidak bisakah aku melindungimu? Kenapa kamu bersikeras melakukannya? Kenapa kamu begitu keras kepala? Apa kamu harus menanggung semua ini?

Bai Huai hampir saja melakukannya. L8QfhO

Sayangnya, dia tidak hanya menyukai Jian Songyi, dia sangat mencintainya, memahaminya, dan percaya padanya.

Pada detik berikutnya, Jian Songyi melepaskan tangannya yang menopang tubuhnya dari lantai, napasnya menjadi normal, dan dia menegakkan tulang punggungnya sedikit demi sedikit.

Tapi pada saat dia baru akan berdiri, dia kelelahan dan terjatuh lagi.

Dia menopang dirinya di lantai lagi, mencoba untuk berdiri lagi, dan terjatuh lagi. 0SQDsW

Menopang dirinya, berdiri, dan terjatuh.

Lagi dan lagi. Banyak butiran keringat yang terkumpul di lantai.

Bai Huai merasa bahwa mata dan dadanya sangat sakit, itu terasa sangat tidak nyaman.

Ini adalah siksaan untuk Omega. vwUoS3

Dia mengertakkan gigi, rahangnya menegang, matanya menunduk, tidak berani untuk melihatnya sedetik pun.

Pada akhirnya, dia mendengar suara yang keras kepala: “Tsk, Bai Huai, kamu hanya berada di level ini, ini sangat rata-rata.”

Bai Huai mengangkat matanya.

Orang itu sudah berdiri, punggungnya tegak, kepalanya terangkat tinggi, alisnya terangkat, dan di mulutnya tampak senyum sinis, yang sangat provokatif. 9aoU3S

“Bagaimana dengan ini? Song-ge mu sangat hebat ba.”

Semangat dari pemuda itu, adalah yang paling menyentuhnya.

Langit Bieru.

Bai Huai melihatnya, dan tidak mengatakan apa pun. Hanya terus melihatnya seperti itu.

Tenang, diam, dan tanpa suara. dmdDiX

Kemudian Bai Huai melangkah maju dan memeluknya. Dia memasukkan jari-jarinya ke rambut Jian Songyi, dan meletakkan kepalanya di pundaknya.

Feromon yang baru saja seperti dinding es berubah menjadi air hangat di awal musim semi.

Dia melakukannya secara tiba-tiba, tapi dia sangat hangat.

Jian Songyi tertegun, dan butuh waktu lama sebelum dia bereaksi, “Bai Huai, apa kamu sudah gila? Apakah kamu mencoba berencana untuk melawanku!” cPw15J

Bai Huai terkekeh ringan: “Jika aku ingin berencana untuk melawanmu, kamu mungkin tidak akan memiliki kulit yang tersisa sekarang.”

Memikirkan 40% yang mengerikan itu, Jian Songyi tidak bisa membantahnya.

“Jadi kenapa kamu gila?”

“Pelayanan setelah pelatihan.” 7v8TIB

“?”

“Jika kamu tidak ditenangkan setelah latihan, kamu akan memiliki trauma pada feromonku, dan kamu akan takut saat melihatku di masa depan.”

” ….. Benarkah?”

“Benar.” 57Wyds

“Baiklah ba.”

Jian Songyi mengerutkan keningnya, sedikit ragu.

Dan di mana dia tidak bisa melihatnya, Bai Huai dengan bibirnya yang melengkung naik, tersenyum.

Hanya di saat mereka berpelukan, di saat Jian Songyi tidak bisa melihat matanya, dia membiarkan orang yang dicintai dan disukainya bernapas lega. gPSIEb

Jadi dia harus bisa memaafkan Bai Huai karena dia sudah memanfaatkannya untuk keuntungannya.

Dan kebetulan dari arah ini, di mana dia memeluk Jian Songyi, dia melihat toples permen di sudut lemarinya.

Please visit langitbieru (dot) com

Toples permen itu sudah sangat tua, catnya sudah terkelupas, dan ada banyak goresan di sana. Itu adalah merek permen susu yang paling disukai Jian Songyi saat dia masih kecil. Di bagian atas kotak itu, “Huai-Gege” ditulis miring dengan cat air.

Itu adalah hadiah ulang tahun pertama darinya untuk Jian Songyi saat dia berumur lima tahun. ujd37O

Bai Huai tiba-tiba merasa bahwa waktu mungkin lebih berbelas kasihan padanya daripada yang dia pikirkan. Dalam kesepiannya, dan rahasia cintanya, dia masih terhindar dari pikirannya. Setelah sekian lama, waktu menghadiahinya sedikit rasa manis.

Dia tersenyum, tepat saat dia akan melepaskan Jian Songyi, yang akan meledak, pintu terbuka dengan suara “berderit“.

“Xiao Yi! Papa sudah kembali, mari kita lihat apa yang Papa belikan untukmu… Oh… Maaf, Papa harusnya mengetuk pintu terlebih dulu.”

Pintunya ditutup dengan suara “bang“. Ucvzgw

Di luar pintu, Tuan Jian mencoba merendahkan suaranya, tapi masih terdengar: “Ssst! Jangan masuk dulu, anak kita sedang menikmati cinta masa remajanya!”

Jian Songyi: “….. Bai Huai, katakan yang sebenarnya padaku, apa kau memiliki prasangka terhadapku? Kamu membuatku melakukan ini.”

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!