English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh19 - Tubuhku Bagus, Kamu Seharusnya Tidak akan Mengalami Kerugian

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

Terimakasih pada Papa Jian, Jian Songyi tidak terlalu memikirkan tentang pelukan ini, tapi dia sangat yakin bahwa Bai Huai memang anjing licik, yang selalu berusaha untuk menyakitinya. LFKuDr

Meskipun Bai Huai membuat sebuah omong kosong dan menjelaskan maksud akan pelukan itu dengan serius, Jian Songyi masih merasa bahwa orang tuanya tidak sepenuhnya mempercayainya.

Tapi dia memakai piyama yang kusut, dan Bai Huai masih berpakaian bagus dan rapi. Bahkan kacamata berbingkai emas terpasang dengan baik di pangkal hidungnya, dan ini terlihat sangat manusiawi.

Story translated by Langit Bieru.

Yang satu berkeringat, dan wajahnya memerah, sedangnya yang satunya kalem dan tenang, wajahnya tidak berubah.

Jian Songyi tidak tahu apa yang akan dipikirkan oleh orang tuanya. KNAZuY

Tapi dia merasa bahwa Bai Huai melakukannya dengan sengaja.

Apa itu pelayanan setelah latihan? Itu hanya omong kosong yang ingin dia katakan.

Cuih!

Jian Songyi menyuruh Bo Huai keluar dari pintu tanpa ekspresi. UQTrAu

Bai Huai memasukkan tangannya ke dalam saku celananya, berdiri diam di ambang pintu, melihat ekspresinya, dia tidak bisa menahan senyumannya: “Orang tuamu sepertinya salah paham, jadi apa kamu mau melanjutkannya?”

Ini baru 40 persen, dan dia hampir merasa kesulitan. Dalam pertarungan yang sebenarnya, dia pasti sudah lama kalah. Perjalanannya masih sangat panjang.

Hati Jian Songyi menciut, “Lanjutkan.”

“Tapi kalau aku melepaskan feromonku, orang tuamu pasti bisa merasakannya.” tDvMIZ

“………”

“Kakekku pergi keluar untuk pemeriksaan, dan dia tidak akan berada di rumah akhir-akhir ini.”

“Baiklah.”

Bai Huai mengangguk, dia berbalik dan berjalan menuju ke rumahnya. Tapi, setelah dua langkah, dia berhenti dan berbalik. Dia mengeluarkan tangannya dari saku celananya, menaruh sesuatu di saku piyama Jian Songyi, kemudian berbalik dan berjalan lagi. 6oS1ju

Jian Songyi melihatnya, sebuah permen susu.

Pintu di rumah seberang tertutup. Layar ponselnya menyala di dalam sakunya.

[Teman kecil melakukannya dengan sangat baik hari ini. Instruktur Xiao Bai memberikanmu hadiah.]

Orang ini… qlKBYy

Kekanak-kanakan.

Jian Songyi membuka bungkus permennya dan memasukkan ke dalam mulutnya.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Karena kejadian itu, Jian Songyi tidak langsung pulang ke rumah tapi mengikuti Bai Huai ke pintu seberang setelah kembali dari sekolah setiap harinya, Tuan Jian dan Nyonya Tang diam-diam mengamatinya, berpura-pura tidak tahu, dan sangat bersyukur.

“Aku pikir kita bisa mengirim anak kita sekarang.” LxyOl3

“Orang yang mengambil sampah itu tidak terlalu buruk.”

“Nyonya Tang, selamat.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Kejc Aljc, rfijwja ecaexwe peuj.”

KkCfgA

Ujcuxjijc Zlilafg Sijcu afgifajx vl rfyejt uececu ajcver vl qlcuulgjc Bbaj Rjc. Ujcuxjijc lcl wfwlilxl jgfj sjcu iejr, ojrlilajr sjcu ifcuxjq, vjc jxbwbvjrl qfcvexecu rfgaj gejcu wjxjc. Pcl tjwqlg wfgeqjxjc qjcuxjijc qfijaltjc afgyfrjg vl qgbnlcrl afgrfyea, vjc qjvj vjrjgcsj yfyfgjqj rfxbijt vl Bbaj Rjc revjt wfcubcagjx afwqja qfijaltjc wlilafg lcl.

Menurut para senior yang sudah melakukan pelatihan ini sebelumnya, ada beberapa rintangan, seperti tangga raksasa, palang horizontal, jembatan terpisah di ketinggian, tembok tinggi, dinding kelulusan, lari rintangan, menembak target, lari jarak jauh, dan pelatihan.

Bahkan Peng Minghong, si iblis, menetapkan penilaian untuk kamp pelatihan ini. Mereka yang belum mencapai tingkat penilaian yang sangat baik tidak akan memenuhi syarat untuk pemilihan tiga siswa teratas semester ini.

Tuan dan nyonya muda yang ada di kelas itu, semuanya ingin mati. aZ84zx

Jadi pada hari Jumat, seluruh murid tahun ketiga dari sekolah menengah mengerutkan kening mereka dan membahas tulisan di batu nisan masing-masing.

Lao Bai yang kebetulan mengajar kelas terakhir di sore hari. Melihat tampilan tak bernyawa di kelasnya, dia menyeringai, “Aku akan memberitahu semua orang kabar baik.”

“?”

“Malam ini kalian tidak harus belajar mandiri!” GlhEx9

“Yea —— Tunggu… Bukankah pada Jumat malam itu kami memang tidak ada jadwal belajar mandiri?”

“Hehe.” Lao Bai berpura-pura tidak mendengarnya, dan terus tersenyum, “Tentu saja, kabar baik biasanya diikuti oleh kabar yang tidak terlalu baik, yaitu kita akan naik bus sekolah pada malam hari ini untuk pergi ke Pelatihan Militer Elang. Pelatihan militer ini secara resmi akan dimulai besok pagi!”

“…….”

“Kemarin seharusnya panitia sudah mengingatkan semua orang untuk mengemas semuanya, kan? Kalau ada yang kurang, murid yang tinggal di sekolah bisa mengambilnya ke asrama, dan murid yang pulang pada siang hari bisa memberitahu orang tua mereka untuk mengirimkannya. Jika kalian benar-benar tidak bisa mendapatkannya, aku akan membantu kalian untuk membelinya, tapi kalian tidak perlu membawa peralatan elektronik dan makanan ringan. Jika kalian membawanya, itu harus diserahkan.” IseqCD

Semua orang menangis sedih.

Laoshi, heatku akan segera tiba.”

Story translated by Langit Bieru.

Laoshi, heatku sudah datang.”

“Teman kelas, kalian berdua adalah Alpha, apa aku perlu mengirim kalian ke Pusat Penelitian Psikolog Nasional?” sqn5Si

“Tidak, Laoshi, heatku sedikit tidak senang, dan dia tidak akan datang lagi.”

“………”

Lao Bai sangat ahli dalam mengatakan sesuatu yang lembut untuk meredakan suasana, dan dia menarik kembali rencana pembelajarannya: “Lupakan, semua orang pasti tidak bisa fokus dalam kelas ini. Kalian bisa memiliki waktu bebas. Monitor kelas, kamu dan anggota panitia dan komite olahraga, kalian pergilah untuk mengambil seragam pelatihan militer. Kalian bisa mencobanya terlebih dulu. Kalau ada yang salah, kalian masih ada waktu untuk mengubahnya. Berkumpul di gerbang sekolah pada jam 7.30 malam.”

Meski enggan, tidak ada cara untuk mengubah apa yang sudah tertulis di batu, jadi mereka hanya bisa menerimanya, sehingga topik pembicaraan segera berubah dari tulisan di batu nisan menjadi tentang pakaian pelatihan militer. MxBGye

NFLS cukup teliti kali ini. Seragam kamuflase ini berkualitas baik. Dipadankan dengan sepatu bot militer hitam. Seragamnya dibagikan sesuai dengan ukuran yang didaftarkan oleh masing-masing siswa. Sayangnya, meskipun berdasarkan ukuran yang didaftarkan para siswa, sebagian besar, saat dipakai oleh mereka tampak longgar, besar, dan tidak jelas.

Terutama Yu Ziguo, yang kurus seperti tiang bambu, seragam kamuflasenya benar-benar tampak seperti karung, dan sabuknya yang sudah diikatkan ke lubang paling dalam, ternyata masih longgar, itu persis seperti sabuk giok pejabat master di opera Peking.

Dia menundukkan kepalanya, tidak peduli bagaimana dia mencoba untuk mengatasinya, dia tetap tidak bisa mengatasinya. Dia tampak sedikit putus asa.

Dia melihat ke arah dua pria tampan yang duduk di kursi mereka dengan tenang dan acuh tak acuh, dan dengan ramah mengingatkan mereka: “Bos sekolah, pria tertampan sekolah, kenapa kalian berdua tidak mencoba pakaian kalian? Bagaimana jika tidak muat?” ESNI8Z

Jian Songyi hanya diam di tempatnya: “Tidak ada yang perlu dicoba. Song-ge mu ini memiliki tubuh yang bagus, jadi bagaimanapun juga, aku akan tetap terlihat tampan.”

Bai Huai: “…..”

Oke ba, dia hanya akan berpura-pura tidak tahu bahwa seseorang itu pilih-pilih dan dengan tegas menolak untuk berganti pakaian di toilet umum.

Selain itu, tidak ada yang salah dengan apa yang dikatakan orang ini. jxPUE

Yu Ziguo memiliki penyembahan dan kekaguman yang membutakannya terhadap Jian Songyi dan Bai Huai, dan merasa bahwa pernyataan dewa laki-laki itu masuk akal, jadi dia mengangguk setuju.

Lalu dia menundukkan kepalanya dan terus memainkan sabuknya, mengerutkan keningnya: “Tidak, aku harus memikirkan cara, sabuknya sangat longgar, celana dalamku tidak terlalu aman.”

Jian Songyi merasa terhibur dengan pernyataannya: “Aku pikir kamu sangat berbakat dalam bahasa.”

Bai Huai melihat sabuk yang longgar. Setelah melihatnya sebentar, dia memikirkan sesuatu, kemudian berdiri, meninggalkan ruang kelas, dan tidak kembali lagi sampai waktu berkumpul tiba. 8kIE4b

Bus sudah penuh dengan orang, hanya Jian Songyi yang memiliki kursi kosong di sebelahnya.

Di kursi sebelahnya ada tas miliknya, tampaknya dia memang sengaja menjaganya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Saat dia berjalan, wajah tuan muda Jian terlihat angkuh: “Bukankah tasku cukup layak untuk mendapat tempat duduknya sendiri?”

Bai Huai terlalu malas untuk menanggapinya, dia mengambil tas Jian Songyi dan meletakkannya langsung di rak, dan duduk. HM60 P

Jian Songyi mengeluarkan suara “tsk“: “Tirani.”

Saat mereka tiba di pangkalan, itu sudah hampir jam sepuluh malam, dan monitor dari setiap kelas mengarahkan lokasi asrama dan menjelaskan berbagai tindakan pencegahan dan pengaturan untuk hari esok.

Asrama dialokasikan berdasarkan gender. Ada enam gender dan enam lantai. Dua orang di satu ruangan, dan ada kamar mandi umum di setiap lantai. Dx42Ss

Jian Songyi mengandalkan pemikiran semua orang selama bertahun-tahun, dan berjalan ke lantai Alpha. Tidak ada yang mengira ada yang salah.

Asrama dibagi dengan nomor siswa, dan nomor siswa berdasarkan peringkat hasil ujian masuk sekolah menengah, jadi Jian Songyi dan Yang Yue saling berbagi kamar, dan Bai Huai, sebagai siswa pindahan, berbagi kamar dengan Xu Jiaxing, siswa pertama dari belakang.

Melihat pembagian asrama, Yang Yue dan Xu Jiaxing bergegas dengan tas besar mereka dan tersenyum: “Tidak apa-apa, kita bersama dengan teman kita. Jika itu adalah seseorang yang tidak dekat denganku, itu akan terlalu menyiksa.”

Jian Songyi melirik Xu Jiaxing: “Apa ada orang yang tidak dekat denganmu?” 8zu4Xs

“Itu tidak ada, tapi kalian lebih tampan. Hanya dengan melihatmu itu menyenangkan.”

Xu Jiaxing tidak memiliki keunggulan lain, hanya mulutnya saja yang manis.

Jian Songyi merasa nyaman.

Selain itu, dia berpikir bahwa tidak apa-apa berbagi kamar dengan Yang Yue. Orang ini adalah karakter ibu tua, yang menyukai kebersihan dan mudah dimanfaatkan, jadi dia tidak mengatakan apa pun. Setelah menerima kunci dari Lao Bai, dia membawa tasnya sendiri dan berbicara dengan Yang Yue dan berjalan ke gedung asrama. loxIqE

Tapi Bai Huai berdiri diam. Dia menundukkan kepalanya dan kemudian mengatakan sesuatu pada Lao Bai.

Orang-orang di sekitar mereka tidak mendengar percakapan mereka dengan jelas, dan tiba-tiba mendengar Lao Bai menghentikan Jian Songyi: “Jian Songyi, kamu dan Yang Yue kembali sebentar. Kalian berdua bertukar asrama, kamu dan Bai Huai berada di satu kamar, lalu Yang Yue dan Xu Jiaxing juga berada di satu kamar.”

“?”

Bai Huai mengabaikan ekspresi Jian Songyi yang bertuliskan “apa yang kamu lakukan?”, kemudian berjalan beberapa langkah ke depan, mengambil gantungan kunci dari jari Jian Songyi dengan ujung jarinya, dan memberikannya pada Yang Yue, lalu sekilas melirik dengan tenang ke arah Xu Jiaxing. TBSf9o

Yang Yue mengerti, dan segera melarikan diri.

Meskipun dia tidak tahu apa yang terjadi, dia hanya melarikan diri begitu saja. Saat dewa bertarung, manusia akan menderita. Dia tidak akan mampu untuk menghadapinya.

Langit Bieru.

Jian Songyi menaikkan alisnya: “Pikiran jahat apa yang kamu miliki?”

“Jika kamu yakin bahwa dalam lima hari ke depan pada saat pelatihan kamu tidak akan tertangkap basah sedang menyemprotkan surppressant, tidak akan mengalami heat, dan tidak keberatan melihat Alpha yang bulat di depanmu hanya mengenakan pakaian dalam, aku bisa menukarnya dengan Yang Yue.” shJCow

Sambil berbicara, Bai Huai mengambil tas Jian Songyi dan berjalan ke asrama.

“……”

Baru kemudian Jian Songyi menyadari bahwa dia sepertinya sudah lupa bahwa dia adalah seorang Omega, dan dia sedikit berterima kasih pada Bai Huai atas pikirannya, tapi dia tidak memaafkan kata-katanya.

“Jangan katakan padaku bahwa kamu hanya akan mengenakan pakaian dalam di depanku?” jvisYb

Bai Huai yang sedang berjalan ke depan, berhenti, dia melihat kembali ke arah Jian Songyi dengan ringan. Perlahan berkata: “Mungkin. Tapi setidaknya aku tidak bulat, dan tubuhku bagus. Kamu seharusnya tidak akan mengalami kerugian.”

“…….”

Jian Songyi ingin menemukan pengeras suara untuk mengulangi kata-kata Bai Huai, sehingga sekelompok Omega konyol itu bisa mendengar pernyataan dari orang yang mereka pikir memiliki temperamen dingin dan penyendiri dan bahkan ingin menempatkannya sebagai bunga di atas gunung yang tidak terjangkau. Dia benar-benar serigala berbulu domba yang tidak tahu malu!

Dia merebut kunci dari tangan Bai Huai, telinganya memerah dan mempercepat langkahnya, serta bergegas ke gedung asrama. PYomMn

Bai Huai membawa tasnya dan mengikuti secara perlahan di belakangnya. Dia menaikkan sudut bibirnya dan tersenyum.

Pelatihan militer, tampaknya cukup bagus.

Saat dia tiba di kamar, Jian Songyi berencana untuk mencoba seragam militernya, karena saat dia memikirkan penampilan Yu Ziguo, dia merasa celana dalamnya tidak terlalu aman.

Bai Huai tahu bahwa Jian Songyi sensitif, dan secara sadar dia tidak berjalan masuk. Dia berdiri di luar asrama, bersandar di dinding, menunggu perintah dari tuan muda. eGaElW

Benar saja, setelah lima menit, pintu sedikit terbuka.

Dia berbalik, membuka pintu, dan masuk ke dalam.

Saat dia melihat pemandangan di dalam, matanya berbinar.

Benar saja, Jian Songyi terlihat bagus dalam pakaian apa pun. slquj1

Saat yang lain mengenakan seragam kamuflase ini mereka tampak aneh, tapi seragam itu benar-benar pas di tubuhnya. Bahunya tegak dan lurus, menopang pakaiannya dengan sempurna. Karena proporsinya yang bagus, sepasang kakinya terlihat sangat ramping. Celana panjang yang lebar ditarik ke dalam sepatu bot militer berwarna hitam. Dia terlihat tegak dan tinggi, cakap dan berpengalaman.

Dia menundukkan kepalanya dan memainkan sabuknya. Melonggarkan dan mengendurkan, dan garis pinggangnya yang ramping muncul dari waktu ke waktu, memikat seseorang.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Benda jelek ini tidak mau masuk ke celana, bagaimana cara melakukannya?”

Ketidaksabaran di sudut alis dan matanya membuat Jian Songyi tampak begitu cantik dan angkuh. Itu bisa membuat orang-orang terprovokasi dan tertekan. TKqSBv

Bai Huai merasa bahwa dirinya akan sangat agresif.

Dia mengambil langkah ke depan, meletakkan kedua telapak tangannya di pinggang Jian Songyi, memasukkan ibu jarinya ke celah di bagian dalam sabuk, dan mengencangkannya. Tanpa diduga, dia membawa orang itu berjarak kurang dari lima sentimeter darinya.

Dia menundukkan kepalanya, mengangkat sudut bibirnya, suaranya rendah dan berat.

“Aku akan membantumu melakukannya.” dtALa6

 

 

 

(Modusssss) JPpVga

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!