English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh2 - Pantat Ini Sangat Berharga

2 Comments

Suasana kelas menjadi hening.

Semua orang melihat ke arah pintu dan menunggu responnya. zJYlnu

Murid baru itu tak tampak seperti orang yang mudah ditangani. Meskipun dia dapat menguasai feromonnya dengan sangat baik, dia membuat orang-orang panik hanya dengan melihatnya berdiri disana.

Meskipun Jian Songyi sangat hebat, tapi dia belum dibedakan. Menghadapi Alpha yang seperti itu, kemungkinan dia tidak memiliki keunggulan lebih darinya. Namun, pemuda besar itu tidak bereaksi sama sekali. Dia hanya berdiri di sana dengan alisnya yang melengkung, ekspresinya yang samar-samar, dan dia bahkan tidak memberikan emosi yang lain.

Please visit langitbieru (dot) com

Okay, ada satu lagi yang akan bersaing mendapatkan tempat teratas.

Teman sekelas mereka, di kelas 3-1, menghela napas akan nasib mereka. LGtYgX

Lao Bai, guru yang bertanggung jawab akan kelas mereka tidak merasa canggung, lalu dia berkata, “Aiya, teman sekelas Jian Songyi masih suka membuat lelucon ternyata. Aku pikir, tampaknya kalian berdua memiliki hubungan yang baik. Bai Huai, kau bisa duduk di samping Jian Songyi ba.”

……….

Dengan mata mana Anda melihat bahwa mereka memiliki hubungan yang baik??

Sementara semua orang menunggu Jian Songyi atau Bai Huai mengajukan keberatan, Bai Huai telah melangkah dengan kedua kaki panjangnya dan tas di punggungnya. Dia mengeluarkan tissu dan mengelap mejanya dengan hati-hati. YHQX 7

Jian Songyi menatapnya tanpa mengatakan apapun, lalu kembali ke mejanya untuk melanjutkan tidurnya.

Suasanya sangat aneh, tapi juga ada perasaan ‘harmonis’ yang tak dapat dijelaskan.

Suasana kelas menjadi hening lagi.

Zhou Luo yang berdiri di samping mereka berdua, menatap mereka dengan bingung, memalingkan kepalanya sebentar, dan kemudian tiba-tiba bergidik, seolah-olah telah bereaksi terhadap sesuatu, dan dengan cepat pergi dari situ. raEY2f

Bai Huai

Jika dia mengingatnya dengan benar, nama itu pernah ditulis oleh Song-ge di catatan mingguannya!

Untuk memastikan hal ini, Zhou Luo berlari ke arah kelas 3-2 di ruang sebelah, berlari ke arah pemuda berwajah tampan, menggenggam lengannya erat-erat, lalu dengan penuh semangat bertanya, “Lu Qifeng, apa Song-ge pernah menyebutkan nama Bai Huai sebelumnya? Aku mengingatnya dengan benarkan, ba?”

Lu Qifeng menatapnya, “Kenapa kau menanyakannya? Aku sudah mengatakan kepadamu sebelumnya, jangan mengatakan 2 kata itu di depan Xiao Yi…” y0k1U3

“Aku mengatakannya.”

“?”

“Aku tidak hanya mengatakannya, aku melihatnya.”

“??” N7UXWO

“Aku tidak hanya melihatnya, tapi aku juga melihatnya duduk disamping Song-ge.”

“???”

Langit Bieru.

“Dia dipindahkan ke kelas 3-1.”

“?….” dedtz

Li Qifeng terkejut, kemudian mengumpat dengan suara pelan, “Apa-apaan! Bai Huai benar-benar kembali? Aku pikir dia tidak akan kembali ke Kota Nan seumur hidupnya.”

Ruang kelas 3-1 sangat tenang.

Yang pertama adalah karena ada suasana aneh di barisan belakang ruang kelas, dan yang satunya karena pengumuman kedua dari Lao Bai. JUIZ6x

Besok akan diadakan ujian.

Untungnya, hanya murid tahun ketiga yang sudah kembali ke sekolah, dan sekolah belum secara resmi di buka kembali, jadi semua aspek manajemen sekolah masih sangat santai.

Para murid tidak perlu mengenakan seragam sekolah, boleh membawa ponsel, boleh memesan layanan pesan-antar, dan bahkan diberikan 1 hari tambahan untuk menyelesaikan tugas rumah.

Memikirkan tentang semua hal itu, NFLS sebenarnya cukup manusiawi. H5xaVo

Para siswa NFLS mengungkapkan rasa terimakasih yang tulus dan akan memperbaiki tugas rumah mereka dengan lebih serius.

Kecuali dua orang yang ada di barisan paling belakang di kelas.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Aljc Vbcusl wfcuuecjxjc tfjvqtbcf-csj vjc alveg vl jajr wfpj vfcujc xfqjij sjcu wfcutjvjq xf pfcvfij. Oftfgcsj sjcu qealt afgiltja pfcpjcu vjgl xfgjt xjbr tlajwcsj, vjc afgiltja pfijr bift qfcuiltjajc Djl Lejl.

Keijcu iftfgcsj jujx wfcbcpbi, ujglr iftfgcsj rjcuja ajpjw, qealt, vjc ifwyea. Gl yjkjt xjlccsj sjcu alqlr, vlj wjrlt ylrj wfiltja ifcuxecujc aeijcu yfilxja qfwevj lae. O1ZY3s

Dia tampak lebih kurus.

Kelenjarnya tampak belum dibedakan.

Bai Huai melihatnya selama tiga detik, lalu dia mengalihkan kembali pandangannya, merendahkan matanya, lalu mengeluarkan buku latihan fisika dan mulai mengerjakannya.

Hujan di luar jendela tidak berniat untuk berhenti sama sekali, tapi Jian Songyi tertidur dengan tenang. X 95T3

Ketika dia dibangunkan oleh Xu Jiaxing, hampir tidak ada orang yang tersisa di kelas, dan buku latihan fisikanya hampir dikerjakan semua oleh Bai Huai.

Xu Jiaxing berkata sambil mengambil tas sekolahnya, “Lao Bai berkata hari ini adalah hari pertama untuk tahun ketiga masuk ke sekolah, jadi dia memberi semua orang waktu luang, dan tidak akan ada sesi belajar malam. Song-ge, pulang dan tidurlah.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Hmm.”

Jian Songyi menjawab dengan lemah, menopang kepalanya dengan satu tangan, dan mengusap area kulit di bawah matanya dengan tangan yang lain, dan tampak terlihat lesu. R849c5

Xu Jiaxing sedikit khawatir: “Song-ge, apa kamu baik-baik saja? Kenapa kamu tampak seperti tidak tidur selama beberapa hari?”

“Tidak ada masalah. Aku akan merasa sangat mengantuk kalau hujan turun.” Jian Songyi menguap dengan malas, dan tidak terlalu khawatir tentang hal itu.

Xu Jiaxing mengangguk: “Ya, kamu menguap dan aku juga ikut mengantuk. Aku harus kembali untuk tidur. Aku sudah mengerjakan tugas rumah sepanjang malam dan sekarang laozi ini kelelahan.”

Setelah Xu Jiaxing berjalan keluar, hanya ada dirinya dan Bai Huai yang tersisa di dalam kelas. gWZKPM

Bai Huai menunduk dan mengerjakan soal-soal itu. Sikapnya seperti orang yang sedang berdoa kepada Buddha, tetapi Jian Songyi tidak ingin berbicara dengannya, jadi dia mengeluarkan ponselnya dan mengirim pesan WeChat ke sopirnya, Lao Zhang.

[Paman Zhang. Sekolah selesai lebih cepat hari ini. Cepat jemput aku ba.]

Paman Zhang dengan cepat menjawab.

[Aku sudah di jalan, tapi jalanan terlalu macet. Kau dan Xiao Huai harus menunggu di kelas selama setengah jam.] cM5NOu

Xiao Huai.

F*ck Xiao Huai.

Kenapa supirnya harus menjemput si brengsek dari rumah sebelah.

Jian Songyi mengutuknya, tapi dia tidak keberatan. ZKnDCf

Bukankah dia hanya berbagi mobil dengannya, dia, tuan muda Jian sangat murah hati.

“Kakekmu meminta Paman Zhang untuk menjemputmu pulang juga.”

Bai Huai mengatakan “um” yang samar dan membalik halaman lain dari buku latihan, tampak acuh tak acuh.

Membosankan. Q7Dv10

Jian Songyi memutar matanya dengan marah, berdiri, lalu mendorong kursinya ke belakang, dan berjalan perlahan ke luar pintu.

Setelah tidur sepanjang hari, dia masih memiliki beberapa masalah psikologis yang harus diselesaikan.

Story translated by Langit Bieru.

Ketika dia berjalan ke sisi lain dari koridor dan melihat tanda “sedang dalam pembersihan”, dia mengerutkan bibirnya dan terus berjalan perlahan ke lantai dua.

Jian Songyi biasanya tidak suka pergi ke lantai 2, karena lantai 2 terdiri dari tiga kelas seni liberal dan dua kelas international. Jumlah murid omega dan perempuan sangat banyak disana. Setiap kali dia pergi untuk mencari Zhou Luo, dia akan membawa kembali surat cinta atau sekotak biskuit. wzaPgJ

Dia sering terlibat dalam keadaan yang sulit, jadi dia tidak suka pergi kesana.

Tapi sekarang seharusnya tidak ada orang disana.

Namun, dia mendengar suara seorang perempuan saat dia berjalan menuju ke lantai dua.

“Huang Fuyi, tolong lepaskan aku.” Kybddz

Terdengar isakan pelan.

Jian Songyi mengangkat alisnya, melangkah lebih cepat, dan berjalan ke pintu kamar mandi, dan menemukan bahwa pintu kamar mandi pria memang terkunci. Tanpa pikir panjang, dia mengangkat kakinya dan menendang pintunya.

Karena ada murid yang terjebak di toilet selama akhir pekan dan akhirnya pingsan karena bau yang ada di toilet, pintu kayu toilet dibuat tidak terlalu kuat. Setelah ditendang oleh Jian Songyi, engsel yang sudah longgar jatuh terjatuh dengan suara “pang“.

Namun, si penendang berdiri di depan pintu, dengan satu tangan di saku celananya, dan dengan tangan lainnya dia mengetuk kusen pintu, lalu berkata, “Huangfu Tieniu, apa yang kamu lakukan di kamar mandi pria yang suci ini?” faXNJt

Dia tidak berbicara dengan cara yang baik, tapi nada bicaranya agak dingin.

Keluarga Huang Fuyi memiliki beberapa latar belakang, dia adalah seorang Alpha, dan dia memiliki fisik yang bagus. Di kelas internasional, dia bisa dikatakan liar dan tidak bermoral. Untuk sesaat dia tidak peduli dengan orang macam apa yang ada di depannya.

Secara sengaja, dia menarik tangan gadis Omega itu ke lengannya, mengangkat alisnya, dan berkata, “Untuk apa kau kesini, ini sama sekali bukan urusanmu?”

Rasanya dia seperti pergi ke sebuah tempat eksekusi. MabLZx

Jian Songyi merendahkan kepalanya dan terkekeh, dia menggosok hidungnya, dan berkata, “Ini sama sekali bukan urusanku, dan pantatku sangat berharga.”

Meskipun Huang Fuyi tidak cukup pintar, tapi dia tahu bahwa orang itu menghinanya.

Dia merasa dijatuhkan di depan Omega yang dia suka, lalu dalam sekejap ekspresinya langsung berubah menjadi buruk: “Jian Songyi, apa kau gila?!”

Dia melepaskan tangannya pada gadis Omega itu, saat dia mengepalkan tangannya untuk memukul wajah Jian Songyi, dengan cepat dan cukup ganas. gQdxXl

Jian Songyi menangkapnya dengan satu tangan bahkan tanpa berkedip, dan kemudian meraih pergelangan tangannya, meremasnya, kemudian berbalik dan memelintir tubuhnya, lalu menendang lutut Huang Fuyi dengan kakinya. Dia mengeluarkan tangannya yang lain yang ada di sakunya dan mencengkram leher Huang Fuyi.

Huang Fuyi sudah tertangkap oleh Jian Songyi dan sekarang dia berlutut di tanah.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dia berusaha untuk melepaskan diri, tetapi tangannya dipelintir ke belakang, lehernya dicengkeram, dan punggungnya ditekan oleh lutut Jian Songyi. Bobot seorang pria bertubuh besar menekannya tanpa ampun dan dia tidak bisa bergerak sama sekali.

Sialan, seorang bocah yang bahkan belum dibedakan, bagaimana bisa? V1h7Bx

Jian Songyi memandang anak ayam kecil yang lemah yang ada di bawah lututnya, merasa sangat tak berarti, dia melonggarkan tangannya yang memegang leher Huang Fuyi, dan mengarahkan jarinya ke gadis Omega, dan berkata, “Kemarilah.”

Gadis Omega bertubuh mungil, dengan wajah bulat, dan matanya yang besar. Dengan matanya yang berlinang air mata, dia jelas ketakutan, tapi dia berjalan dengan patuh.

Jian Songyi menunjuk ke arah Huang Fuyi, “Apa Huang Fuyi Teiniu selalu membullymu?”

Wajah bulat yang mungil itu menatap Huang Fuyi dengan cepat, dan mengangguk dengan bibirnya yang digigit. uHpr3S

Jian Songyi mengangguk, “Okay, kamu pulanglah lebih dulu ke rumah, ba.”

Gadis berwajah bulat mungil ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia berhenti berbicara dan berlari keluar dari kamar mandi dengan cepat dan menundukkan kepalanya.

Hanya ada dua orang tersisa di ruang sempit itu. Jian Songyi menjambak rambut Huang Fuyi, berjongkok, dan mencibirnya, “Kau baru saja menakuti gadis kecil itu, dan aku tidak datang karena ingin berurusan denganmu. Sekarang aku ingin memberi tahumu bahwa memaksa seorang Omega di bawah umur adalah ilegal, paham?”

“Brengsek, Jian Songyi, kau pikir kau siapa, kakekmu, aku … Brengsek!” PuUpor

Sebelum Huang Fuyi selesai berbicara, Jian Songyi menjambak rambutnya dan membantingnya ke lantai, dengan suara “bang” yang keras yang bisa membuat orang ketakutan.

Huang Fuyi sangat kesakitan sampai dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk mengutuk.

Jian Songyi tersenyum acuh tak acuh, “Kau berani menyebut dirimu kakek di depanku? Pulanglah dan tanyakan pada Laozimu, dia tidak akan berani melakukan itu bahkan jika dia melipatgandakan keberaniannya menjadi 100x lipat. Kau hanyalah kutu kecil dirumahmu, tidak pantas untuk dilihat, jadi lebih baik kau cari aman saja.”

“Kenapa Laozi ini menjadi kesal? Omega itu tidak menyemprotkan inhibitornya, feromonnya tersebar dimana-mana. Salahkah laozi?” CwdDAr

Huang Fuyi menyeringai kesakitan, seolah sedang memikirkan sesuatu untuk menyerang Jian Songyi, lalu dia mencibir, “Oh, aku lupa, kau bukan Alpha, kau tidak bisa mencium bau feromon, tapi itu urusanmu sendiri kalau kau belum berkembang. Aku… sialan.. ah!”

Kali ini, Jian Songyi langsung menekankan lututnya ke pipi Huang Fuyi, dan dengan sempurna menghindari bagian hidung dan mata yang rapuh.

Dengan nada yang acuh tak acuh, dia berkata, “Apa ayahmu tidak mengajarimu untuk tidak mengucapkan kata-kata yang buruk, kalau begitu aku yang akan mengajarimu.”

Untuk sesaat, Huang Fuyi merasa begitu kesakitan sampai dia merasa hampir kehilangan nyawanya di sini. Seperti pepatah ‘orang bijak tidak bertarung saat ada rintangan yang menghadangnya.’ Dia menelan seteguk darah, “Okay, aku tidak akan membuat masalah lagi dengan Lin Yuanyuan, bisakah kau melepaskanku?” mo34N5

Jian Songyi akhirnya melepaskan tangannya ketika dia mendengar kata-kata itu, membiarkan Huang Fuyi duduk di lantai dengan mulut tertutup. Dia menuju ke wastafel, menyalakan keran, menekan tiga kali sabun cuci tangan, dan dengan hati-hati menggosok tangannya, seolah-olah tangannya baru saja bersentuhan dengan hal yang benar-benar kotor.

Dia dengan malas mengucapkan kata “enyahlah” di antara bibir dan giginya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Di dalam hatinya, Huang Fuyi sangat marah, tapi dia tidak berani untuk melampiaskannya, jadi dia hanya bisa menahan rasa sakitnya, lalu berdiri, menggertakkan giginya, dan berbalik. Kemudian berjalan keluar dari pintu kamar mandi.

Matanya sangat suram dan kesal. N9CbhP

Sial, tunggu saja, sampai suatu hari kau belum dibedakan menjadi Alpha teratas. Laozi ini masih punya cara untuk membunuhmu.

Dia tertatih-tatih di tikungan lorong dan menemukan seorang pemuda berdiri dalam bayangan. Tubuhnya tinggi, temperamennya dingin, siluetnya membuat orang merasa tertekan.

Detik berikutnya, sebelum dia bisa melihat wajah orang ini dengan jelas, karena ditekan oleh feromon yang tiba-tiba datang dan kuat, dia berjongkok dan mencengkram kepalanya kesakitan.

68KSac

Setelah menyelesaikan kebutuhan psikologisnya, Jian Songyi kembali ke kelas 3-1.

Bai Huai sudah menunggu di pintu dengan tas yang ada di punggungnya.

Melihat Jian Songyi datang, dia menoleh dan berkata kepadanya, kalimat pertama setelah sekian lama mereka tidak bertemu, “Apakah kamu membawa payung?”

Jian Songyi mengangkat dagunya dan menunjuk ke keranjang payung yang ada di luar ruang kelas. ar8JKZ

Bai Huai pergi untuk melihatnya, di dalamnya ada payung hitam dengan pegangan yang timbul berwarna emas, dan logo yang terpampang jelas. Kemewahan dan keindahan terpampang nyata disitu.

Itu pasti miliknya.

Orang ini tidak banyak berubah.

Bai Huai menatapnya lagi dan berkata perlahan, “Aku tidak membawanya.” otvyRQ

Setelah mendengar 3 kata itu, Jian Songyi tiba-tiba menjadi bersemangat, “Ayo, panggil aku Ayah, aku ingin dengar?”

“…..”
Bai Huai meliriknya, lalu melangkahkan kakinya untuk pergi menerjang hujan.

Jian Songyi buru-buru menghentikannya, “Hey, Hey, Hey! Lupakan saja… siapa yang mengatakannya padamu, Song-ge ini berhati lembut dan baik, kau bisa berutang budi pada Ayah ini dulu ba.

Malam harinya, dia harus pergi ke rumah kakek Bai untuk makan malam. Bukanlah hal yang bagus untuk cucu keluarga itu kembali dalam keadaan basah kuyup. HNDeJ7

Tetesan air hujan mengenai benda berwarna hitam itu, berderak, seperti musik perkusi yang tiada akhirnya.

Meskipun Jian Songyi berjalan dengan punggung yang tegak dan bahu yang rata, tapi dia tidak tahu kenapa, ada semacam temperamen lambat, dan malas. Seperti tuan muda zaman dulu yang kaya raya, yang membawa kucing dan burungnya jalan-jalan.

Story translated by Langit Bieru.

Bai Huai bukanlah orang yang tidak sabaran, tapi dia merasa sedikit tidak nyaman saat berbagi payung dengan Jian Songyi.

Ketika mereka berjalan ke gerbang sekolah, dia tidak bisa menahannya lagi, “Bisakah kamu mengangkat payungnya lebih tinggi?” Om8F6W

“?”

“Meskipun kamu pendek, aku tidak berpikir ini akan mempengaruhimu untuk menaikkan payung lebih tinggi lima cm.”

“Siapa yang kau bicarakan…” Jian Songyi menoleh dengan marah, dan kemudian memperhatikan bahwa tatapannya tepat di ujung hidung Bai Huai.
“…..”

Dia mendongak, manik-manik yang tergantung di bawah kerangka payungnya mengganggu rambut kastanye di kepala Bai Huai. ej8EQM

Dia setinggi 183 cm. Dia berdiri di tempat yang sangat tepat, di ruang tengah payung yang sangat luas.

Bai Huai 5 cm lebih tinggi darinya. Dia berdiri di dekat tepian payung, dan itu tidak lah cukup.

Tapi siapa yang membiarkannya tumbuh menjadi sangat tinggi.

Dan juga, orang ini benar-benar lebih tinggi dariku? IhdyHR

Tuan muda Jian tiba-tiba menghela napas lega di dalam hatinya, “Tidak peduli dengan apa yang kau lakukan, aku sudah memberikanmu kesempatan.”

Setelah mereka berbicara, dia mempercepat jalannya dan membawa payungnya. Lalu, masuk ke Bentley yang ada di sisi jalan.

Dia sebenarnya cukup tinggi. Proporsi tubuhnya sangat bagus. Bagian belakang kemejanya secara tidak sengaja tertarik oleh sabuk, lalu memperlihatkan garis pinggul yang kuat dan sepasang kaki yang lurus dan jenjang.

Bai Huai memperhatikannya selama dua detik, dan kemudian sudut mulutnya menampakkan lengkungan yang tak terlihat. LQl7s8

Hal itu cukup berharga.

 

Aiya, Bai Huai itu memang sangatlah berharga wkwkw ckTJUK

Translator's Note


Tidak ada jaminan dia bisa menang darinya

Translator's Note

小: xiǎo: little

Translator's Note

老子:
lǎo  : ayah, daddy, aku juga bisa (arogan). Tergantung konteks

Translator's Note

Huangfu Tie Niu adalah nama tokoh protagonis pria dalam novel “Aku tidak menyukai dunia ini, aku hanya menyukaimu.” 我不喜欢这世界 我只喜欢你 ( wo bu xihuan zhe shijie wo zhi xihuan ni). Secara literal 铁牛: Tie Niu, traktor/lembu besi. (https://zhidao.baidu.com/question/1831822080222751380.html)

Translator's Note

Kayak ‘daddy’

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments