English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh21 - Bukan Berarti Aku Tidak Tahu Siapa yang Baik Padaku

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

  qFh7 s

Karena suaranya menjadi lembut, suaranya terdengar bergetar dan seperti terbagi menjadi dua, jelas dan ambigu.

Bai Huai tidak bisa menahan sudut bibirnya yang melengkung: “Aku pikir, karena hukuman dimulai dari tiga tahun, dan berakhir dengan hukuman mati, itu mungkin tidak sepadan.”

Please visit langitbieru (dot) com

Jian Songyi: “….”

Saat Jian Songyi menyadari bahwa ternyata Bai Huai tidak akan melakukan apa pun padanya, dan dia adalah seseorang yang tidak tertarik untuk melakukan apa pun padanya, telinganya memerah. mbeOG2

Bai Huai menegakkan tubuhnya: “Singkirkan selimutnya dan biarkan menjadi dingin selama beberapa saat agar kamu merasa tidak kepanasan. Aku akan membantumu mengambilkan inhibitornya.”

“Tidak perlu, aku bisa mengambilnya sendiri.”

Jian Songyi berdiri dan berencana untuk berjalan ke tempat dia meletakkan tasnya, tapi tiba-tiba kakinya menjadi lemah dan dia tergelincir.

Bai Huai bergerak dengan cepat, dan dia menahannya. 2nWzhp

Satu tangan menopang lengan Jian Songyi dan dengan tangan yang lain menekan pinggang Jian Songyi. Jian Songyi tidak memiliki kekuatan sama sekali, dan hampir seluruh tubuhnya bertumpu pada Bai Huai.

Kaos katun tipis tidak cukup untuk memblokir suhu panas dari heat omega. Napas Bai Huai semakin berat.

Dan Jian Songyi hanya merasa bahwa aroma jernih dan dingin dari hutan pinus yang diselimuti salju pada orang ini sangat nyaman, dan suhu tubuhnya yang dingin juga sangat nyaman. Semuanya terasa sangat nyaman.

Jadi dengan terkendali dan tidak masuk akal, dia melingkarkan tangan dan kakinya disekitar tubuh Bai Huai. du8MsY

Mereka adalah saudara. Pada saat kritis seperti ini, dia mungkin tidak keberatan digunakan sebagai es batu.

Tuan Muda Jian terbiasa melakukan apa pun yang dia inginkan, dan tidak terlalu memikirkannya. Dia memfokuskan dirinya pada es batu dan tidak melepaskannya.

Pikiran Bai Huai tidak sesederhana itu, dan sebenarnya dia bukan hanya sebuah balok es. Dia mulai diselimuti oleh panas saat berada dalam pelukan Jian Songyi, tapi dia juga ingin membuatnya merasa lebih nyaman. Bai Huai hanya bisa melingkarkan satu tangannya di pinggang Jian Songyi agar dia tidak jatuh dan memasukkan satu tangan ke dalam tasnya, mencari inhibitor.

Setelah dia akhirnya menemukannya, reaksi Jian Songyi yang ada dipelukannya sudah sangat serius. lBDSmn

Matanya yang seperti bunga persik menjadi seperti warna asli dari bunga persik yang menggoda, dan tubuhnya tampak akan meleleh pada detik berikutnya. Dia tidak selemah omega pada umumnya, otot-ototnya sedikit keras, dan Bai Huai sangat kesulitan untuk menahannya.

Jian Songyi mengangkat dagunya, menyipitkan matanya, dan menatap Bai Huai dengan serius. Bai Huai memiliki alasan untuk mencurigai bahwa jika tuan muda itu benar-benar impulsif, dan dia sedang menatap dirinya. Jian Songyi akan menangani dirinya, seorang alpha, di tempat ini, saat ini juga.

Tentu saja, apakah dia bisa melakukannya atau tidak adalah pertanyaan yang berbeda. Tapi melihat ekspresi ini, tuan muda ini pasti memiliki temperamen dan pemikiran untuk melakukannya.

Omega macam apa ini? czK5Mn

Untungnya, pandangan orang ini cukup tinggi. Setidaknya, dia akan meremehkan mereka yang lebih rendah dari Bai Huai, jadi dia tidak akan khawatir tentang alpha malang lainnya yang akan dibunuh secara brutal oleh Jian Songyi.

Bai Huai tidak tahu harus tertawa atau menangis.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dia mencengkeram seseorang di pinggang dan meletakkannya langsung di tempat tidur. Kemudian dia melepaskan cakar seseorang yang mencengkeram padanya.

Bai Huai meraih pergelangan tangan kanan Jian Songyi, berbisik: “Jangan bergerak, atau suntikan itu tidak akan berguna nantinya, dan kamu sendiri yang akan menderita.” ejI98T

Orang yang biasanya ingin melawan Bai Huai setiap harinya, sekarang hanya memiliki nalurinya yang tersisa, dia secara tak terduga bergerak dengan patuh, membiarkan Bai Huai meraih lengannya dan menyuntikkan inhibitor padanya.

Namun, sepertinya itu tidak ada gunanya, dan karena dia jauh dari Bai Huai, perasaan aneh mulai muncul.

Jian Songyi menggertakkan giginya dengan keras dan menahan diri untuk tidak mengeluarkan suara, karena dia tidak yakin suara seperti apa yang akan dia buat.

Berbeda dengan rasa sakit pada saat dia dibedakan, kini dia hanya merasa bahwa perasaan aneh tersebut sebenarnya adalah perasaan samar-samar merindukan akan sesuatu. P4SQ Z

Bahkan jika seseorang belum pernah makan babi sebelumnya, orang itu pasti pernah melihat babi lari. Begitupun, dia juga mengerti apa yang dia rindukan.

Setelah dia memahaminya, dia merasa sedikit malu, tapi secara tidak sadar dia berpikir bahwa Bai Huai bisa dipercaya. Dia bisa meminta apa pun yang dia inginkan, dan dia tidak memiliki keraguan akan apa pun.

Jadi dia terus memanjakan instingnya, melingkarkan lengannya di pinggang Bai Huai yang ada di depannya, meletakkan dagunya di pundaknya, merosot di atasnya seperti tidak bertulang, rakus akan feromon darinya.

Bai Huai mengalami hal sulit. Bopv4P

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Dia benar-benar tidak tahu bagaimana Jian Songyi menghadiri kelas fisiologisnya. Apa dia tidak takut akan membuat Bai Huai mengalami rut? Sulit untuk mengatakan apa yang akan terjadi kemudian.

Kjql yjujlwjcjqec peuj, vlj alvjx ylrj wfcpjvl xfpjw ecaex wfwyeja Aljc Vbcusl wfifqjrxjccsj.

Glj tjcsj ylrj wfwyeja vlglcsj yfgajtjc.

Vjwyli wfcfcjcuxjc Aljc Vbcusl vfcujc xbcrfcagjrl ofgbwbc sjcu alvjx jxjc afgvfafxrl bift bgjcu ijlc, vlj wfcufiejgxjc reqqgfrrjca vjc wfcsfwqgbacsj qjvj Aljc Vbcusl ecaex wfcmfujtcsj wfcsfyjyxjc ijeajc vjgjt vl xbglvbg sjcu vlqfcetl vfcujc jiqtj. GeDZwv

Dan juga agar dia tidak lepas kendali karena feromon Jian Songyi.

Suppressant biasanya efektif dalam lima menit, tapi 20 menit kemudian, meskipun reaksi Jian Songyi tidak meningkat lebih buruk, namun reaksinya tidak berkurang sama sekali.

Bai Huai teringat apa yang dikatakan oleh dokter, tergantung pada fisik omega, maka intensitas dan waktu heat mereka juga akan berbeda. Mereka yang dibedakan lebih lambat seperti Jian Songyi sering bereaksi lebih kuat, terutama saat heat yang pertama kali, sulit untuk mengontrolnya, dan mungkin memerlukan lebih banyak inhibitor daripada biasanya, mungkin dua sampai tiga kali.

Dan omega yang memiliki reaksi kuat ini menguburkan kepalanya di lehernya dan mengendusnya. Dia juga secara tidak sadar menampakkan kelenjarnya itu padanya. nVzPJ6

Kubis yang cerah, dan segar yang tidak terlindungi ada tepat di depannya, tapi dia masih belum bisa untuk mengambilnya.

Bai Huai tersenyum pahit, dia mencoba untuk melepaskan kubis itu darinya dan mencoba untuk mendapatkan inhibitor kedua, tapi kubis itu tidak bekerja sama dengannya sama sekali, tidak hanya tidak bekerja sama, tapi kubis itu juga mencoba untuk melawan balik.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Bisakah kamu melepaskan aku sebentar.”

Satu menit mengeluh, dua menit tidak sabaran, tiga menit dirugikan, empat menit dimanjakan. dixn57

Bai Huai tidak lagi memiliki jalan keluar.

Setelah ribuan cara dilakukan untuk membujuknya, akhirnya dia bisa menyuntikkan inhibitor kedua. Orang yang mencengkeram lengannya akhirnya sedikit melonggar. Suhu tubuh Jian Songyi perlahan turun, tapi alisnya masih mengerut tidak nyaman, dan dia masih tidak ingin melepaskan es batunya.

Tapi saat Bai Huai melepaskannya dan memasukkannya ke dalam selimut, dia tidak menolak, dan dengan patuh masuk ke dalam selimut. Hanya wajahnya yang menjadi lebih cerah dalam masa heat yang dibiarkan untuk terlihat.

Saat Bai Huai melihat sudut mata Jian Songyi yang masih kemerahan, dia mengulurkan tangannya ke dahinya untuk menguji suhunya, alisnya sedikit mengkerut. KdHwmc

“Apa kamu masih merasa lemah?”

“Hmm, sudah jauh lebih baik, tapi masih agak lemah, dan masih agak panas.”

Tampaknya reaksi heatnya belum sepenuhnya ditekan.

Saat Bai Huai mengacak-acak tasnya barusan, dia hanya menemukan dua inhibitor. Orang yang mengemasi barang-barang milik Jian Songyi mungkin berpikir bahwa dua dosis inhibitor saja sudah cukup. 528k6i

Namun, melihat situasi saat ini, itu seharusnya sudah cukup untuk mengendalikannya. Dia mungkin membutuhkan dosis ketiga.

Omega membutuhkan proses peninjauan yang ketat untuk mendapatkan inhibitor. Setelah Jian Songyi mendaftar ke rumah sakit, gender keduanya pasti tidak akan bisa untuk disembunyikan.

Tapi jika Jian Songyi tidak mendapatkan inhibitor ketiga untuk mengontrolnya, dia pasti tidak akan bisa bertahan pada latihan besok. Bahkan jika kebugaran fisiknya mendukung, feromonnya pasti bisa lepas kendali.

Bahkan jika dia menggunakan suppressant, tetap ada begitu banyak alpha di sana, bahkan jika ada kebocoran kecil, maka dia akan ketahuan. YkMRUu

Dia tidak akan membiarkan Jian Songyi untuk mengambil risiko itu.

Bai Huai menekan bibirnya menjadi garis lurus, dia menurunkan tatapannya, dan menyelipkan Jian Songyi ke dalam selimut: “Untuk sementara, hormonmu sudah terkendali, dan tidak akan melonjak. Tapi mungkin akan ada beberapa reaksi yang membuatmu tidak nyaman. Tidurlah terlebih dulu, dan kamu akan pulih secara perlahan. Aku akan pergi keluar sebentar.”

Jian Songyi merasa bahwa dua suntikan inhibitor membuatnya jauh lebih baik dan hasrat di tubuhnya sudah menurun, tapi entah kenapa dia tidak ingin Bai Huai pergi.

Dia bergumam tidak senang: “Apa kamu akan pergi untuk mencuri sapi di malam hari?” yrGXQO

Bai Huai sudah berjalan ke pintu dan menoleh serta mengangkat bibirnya pada Jian Songyi: “Kalau tidak, apa aku harus tetap di sini dan membiarkan omega yang sedang heat mengambil keuntungan dariku?”

Seorang omega yang sedang heat itu langsung teringat apa yang baru saja dia lakukan, dan wajahnya langsung memerah, seperti diikuti dengan suara ‘shua—’.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Karena malu, dia menjadi marah: “Cepat pergilah, aku khawatir kamu akan terpesona oleh kecantikanku.”

Seperti keinginannya, Bai Huai benar-benar membuka pintu dan pergi. K1AVb

Saat pintu ditutup, Jian Songyi tiba-tiba merasa bahwa ruangan kecil seluas beberapa puluh meter persegi ini menjadi kosong.

Dia menggerutu, berbalik, dan membenamkan dirinya ke dalam selimut.

Awalnya dia ingin menunggu Bai Huai kembali, tapi efek inhibitor membuatnya cepat tertidur.

—— yqSxNw

Bai Huai berjalan ke kamar mandi umum di ujung koridor, memasuki bilik yang paling dalam, menyalakan shower, mengontrol aliran air ke level yang paling rendah agar tidak terdengar ke luar pintu, dan dia membiarkan air dingin membasahi seluruh tubuhnya dari atas kepalanya.

Saat itu pukul dua pagi, dan itu jauh lebih dingin dari yang diperkirakan. Di kamar mandi yang kosong, hanya terdengar suara gemericik air, tanpa henti dan kesepian.

Saat akhirnya dia merasa bahwa dia hampir tenang, dia mematikan showernya, memakai pakaiannya. Dia bahkan tidak menyeka air dari rambutnya, dan berjalan ke balkon, membiarkan angin malam yang lembap dan dingin menerpa dirinya.

Hawa dingin itu menenangkannya, dan juga membuatnya kembali ke akal sehatnya. ca9kZq

Bai Huai berdiri lama di sana, tapi saat dia kembali ke kamar, Jian Songyi sudah tertidur.

Sayang sekali, selimutnya tidak cukup lembut, tempat tidurnya tidak cukup lebar, dan efek inhibitornya tidak cukup kuat. Dia tidak bisa tidur dengan nyenyak.

Selimut itu ditendang jatuh ke lantai, dan dia tergantung di tepi tempat tidur, meringkuk menjadi bola. Jika dia berbalik, dia akan terjatuh.

Bai Huai berjalan mendekat dan menyentuh dahinya. Seperti yang dia perkirakan, masih sedikit panas. tMr4b9

Jian Songyi yang tertidur, tampak tidak begitu arogan dan sombong. Wajahnya melembut dan alisnya sedikit mengernyit. Saat dia merasakan kesejukan di dahinya, dia mendusel manis, seperti seorang anak kecil.

Menyedihkan tapi imut.

Bai Huai menghela napas, meletakkan Jian Songyi ke bagian dalam tempat tidur, lalu berbalik dan berbaring miring di tepi tempat tidur, meninggalkan cukup ruang untuk Jian Songyi. Bai Huai menekuk kakinya yang panjang untuk memblokir tepi tempat tidur untuk mencegah seseorang jatuh dari tempat tidur. Lengannya melingkar di pinggang Jian Songyi, mencoba untuk memberikan kesejukan padanya.

Jian Songyi berbalik, membenamkan dirinya ke dalam pelukan Bo Huai. Kelenjarnya terlihat di bawah kelopak mata Bai Huai tanpa perlindungan apa pun. Dia menggeliat dengan gelisah, tampaknya sedang mencari posisi yang paling nyaman. uKmk68

Bai Huai merasa bahwa meskipun dia dipisahkan oleh suppressant yang paling efektif, dia masih bisa mencium aroma mawar liar yang memikat.

Dia menundukkan kepalanya, mencuri sedikit aroma manis dari kelopak mawar kecil yang sudah menghilangkan durinya.

Story translated by Langit Bieru.

Dia merasa bahwa tindakannya memang agak memalukan. Dia seperti sedang memanfaatkan situasi orang lain untuk mendapatkan keuntungan.

Tapi dia sudah menjadi seorang pria yang lembut untuk waktu yang lama, bertingkah memalukan, itu juga bisa dianggap sebagai sifat manusia. OtRhCH

Tapi dia meremehkan dorongan pada usia ini, dia bereaksi setelah sentuhan yang singkat, dan lemah ini.

Dia menarik napas dalam-dalam, bergerak keluar, dan menekuk kakinya. Dia menyandarkan tubuhnya ke arah lain, seolah-olah dia ingin menghindari untuk menyentuh sesuatu.

Dia menutup matanya dan senyum tak berdaya muncul di sudut mulutnya.

Mungkin kasih sayang yang disembunyikan di dalam hatinya itu seperti ini. YNtVZ8

Itu semua adalah kesenangannya dan semua pengekangannya.

———

Saat jam alarm berbunyi, langit di luar jendela menjadi biru berkilauan.

Jian Songyi berbalik dan membenamkan dirinya di dalam selimut: “Ini masih gelap, siapa yang harus bangun pada jam ini? Orang bodoh mana yang menentukan waktu yang menyebalkan ini.” SUVdId

Jika bukan karena emosinya yang mengerikan saat dia bangun, Nyonya Tang tidak akan berbicara dengan pihak sekolah agar dia tidak harus menghadiri sesi belajar mandiri di pagi hari.

Bai Huai sudah berpakaian, dia duduk di sisi tempat tidurnya dengan kaki bersila. Dia mengistirahatkan sikunya di kaki, mengepalkan tangannya, dan mengerutkan dahinya. Dia berkata sambil menundukkan kepalanya: “Bangunlah ba, sepertinya aku demam. Bisakah kamu menemaniku turun gunung untuk pergi ke rumah sakit.”

Dia memiliki suara serak dan sengau.

Jian Songyi membuka selimutnya, duduk, dan mencondongkan tubuh ke depan. Dia meletakkan telapak tangannya di dahi Bai Huai. tXbSCO

Suhunya sangat panas.

Jian Songyi mengutuk dengan suara rendah: “Sial, kenapa kamu bisa demam seperti ini?”

Kemudian, terlepas dari apakah Bai Huai masih berada di dalam kamar, dia mengganti pakaiannya dan dia bersiap untuk menggendong Bai Huai di punggungnya: “Ayo pergi, aku akan membawamu ke rumah sakit.”

Bai Huai mendorongnya menjauh: “Tidak masalah, kamu tidak perlu untuk menggendongku. Sekarang, kamu pergilah untuk mencari Bai Pingshan, lalu katakan padanya bahwa aku demam dan harus pergi ke rumah sakit untuk mendapatkan infus, lalu juga katakan bahwa kamu tampaknya sudah tertular olehku, dan mengalami sakit kepala. Kamu ingin pergi denganku dan menjagaku. Dengan begitu, kamu juga bisa mendapatkan obatmu sendiri.” Ay1fKR

Jian Songyi dengan paksa meletakkan lengan Bai Huai di bahunya: “Bukankah kamu hanya mengatakan omong kosong. Kenapa aku harus pergi denganmu?”

Bai Huai menarik lengannya dan menggelengkan kepalanya: “Alasan paling utama adalah kamu tidak bisa membiarkan orang lain mengikuti kita.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Ada jeda sejenak. “Kamu hanya membawa dua inhibitor, dan itu tidak cukup. Aku masih seorang alpha di bawah umur, rumah sakit tidak akan menjualnya padaku. Kamu yang harus mendapatkannya sendiri.”

“…” Jian Songyi berhenti, napasnya tertahan. “Oke, kamu duduklah dulu, aku akan pergi mencari Lao Bai.” yNuDaw

Begitu Jian Songyi membuka pintu, dia kebetulan melihat Yang Yue keluar untuk mandi, dan dia menghentikannya: “Yang Yue, di mana Lao Bai?”

Yang Yue baru saja bangun, dan masih agak lamban: “Lao Bai sedang bertugas di lantai pertama, ada apa?”

“Bai Huai mengalami demam tinggi, aku harus membawanya ke rumah sakit.”

“Apa?” Yang Yue langsung terbangun. “Tuan Bai demam? Aku sudah mengatakannya, kenapa kalian para tuan muda begitu susah diatur. Apa yang salah dengan mandi air panas bersama semua orang? Dia justru mandi air dingin sendiri di tengah malam.” K zAet

“Di tengah malam? Sendirian?”

“Ya, tadi malam sekitar pukul satu atau dua pagi. Aku bangun untuk buang air dan melihatnya. Saat itu, aku terkejut. Ya Tuhan, aku hampir mengira itu adalah hantu…”

Jian Songyi tidak sampai selesai mendengarkan omong kosong Yang Yue, dan seluruh wajahnya langsung menjadi dingin. Dia menggertakkan giginya, dan mengepalkan tinjunya, menarik napas dalam-dalam, tidak mengatakan apa pun. Dia hanya berjalan ke bawah dengan cepat untuk menemukan Lao Bai.

Lao Bai melihat situasi Bai Huai, dan dia benar-benar harus pergi ke rumah sakit. Selain itu, Lao Bai sudah dibodohi oleh Bai Huai dan Jian Songyi, yang memiliki keterampilan untuk berbicara omong kosong. Lao Bai menelpon kedua orang tua mereka untuk menjelaskan situasinya dan berkonsultasi. Kemudian, mereka setuju, dan membiarkan mereka berdua untuk pergi ke rumah sakit. 6C5VLD

Bagaimanapun juga, Peng Minghong tidak ada di sini kali ini, dan semua siswa di kelas ini adalah tanggung jawabnya. Dia benar-benar tidak bisa menemani mereka, lagipula kedua anak itu besar, dengan tinggi 180-an cm. Mereka sedang demam, jadi mereka tidak akan membuat masalah.

Untuk membuat mereka merasa nyaman, Lao Bai meminjamkan mobil pangkalan untuk mengantarkan mereka.

Di sepanjang perjalanan, keduanya tidak mengatakan apa pun. Bibir Jian Songyi terus mengerucut tidak senang, dan di sudut mata dan alisnya juga samar-samar menekan amarah.

Kemarahan yang menekannya ini bahkan membuatnya melupakan perasaan tidak nyaman yang ditimbulkan oleh heatnya. tBzx4K

Jian Songyi menemani Bai Huai untuk mendaftar, memeriksakan diri ke dokter, mengambil sampel darah, mendapatkan infus, mengantri obat, dan memegang berbagai formulir. Dia bolak-balik dengan wajahnya yang datar.

Bai Huai merasa bahwa Tuan Muda itu pasti belum pernah pergi ke rumah sakit sekecil itu dan merasakan perasaan yang dialami orang biasa dalam hidupnya. Dia tampaknya sudah menyusahkannya.

Setelah membuat Bai Huai untuk berada di tempatnya, mengantung infusnya, dan memastikan tidak ada masalah. Jian Songyi menanyakan beberapa kata pada perawat, dan pergi meninggalkan Bai Huai sendiri.

Sepuluh menit kemudian, dia kembali dengan inhibitor. Dia berdiri di depan Bai Huai, dan dengan nada suaranya yang rendah, dia berkata: “Apa kamu puas sekarang?” P8pE1r

Bai Huai menunduk, menatap jarum yang ada di punggung tangannya, tidak mengatakan apa pun.

Persetujuan diam-diam semacam ini membuat Jian Songyi semakin marah: “Bai Huai, apa kamu memiliki alasan akan hal ini? Kamu sudah mandi tapi justru pergi lagi untuk mandi air dingin di tengah malam, hanya untuk demam, turun gunung, dan datang ke Rumah Sakit, untuk membantu Laozi mendapatkan inhibitor?”

Story translated by Langit Bieru.

Bai Huai perlahan mengangkat kelopak matanya, ekspresinya acuh tak acuh, dan nadanya dingin: “Kalau tidak? Apa menurutmu pada hari pertama di heat pertamamu, saat inhibitormu tidak mencukupi, apa kamu bisa mengikuti latihan fisik intensitas tinggi dengan sekelompok alpha?”

“Apa kamu pikir aku takut akan ini?” muhPKl

“Aku tahu kamu ingin mengatakan bahwa kamu hebat, fisikmu bisa bertahan. Tapi pernahkah kamu berpikir bahwa kamu tidak tahu bagaimana menjadi omega? Bagaimana jika feromonmu lepas kendali?”

Nada suara Bai Huai tenang, dan Jian Songyi tahu bahwa apa yang dikatakannya itu benar.

Melihat Jian Songyi yang terdiam, Bai Huai menaikkan bibirnya dan tersenyum: “Tapi jangan terlalu tersentuh. Ini hanya tugas instruktur Xiao Bai. Bagaimanapun, kamu sudah memanggilku Huai-gege selama bertahun-tahun. Bagaimana bisa aku tidak menjagamu? Dan jika orang lain tahu bahwa kamu adalah omega, apa yang kamu menangkan atau aku menangkan, itu tidaklah penting. Orang lain akan mengatakan bahwa aku adalah penganggu.”

Jika Bai Huai mengatakan hal seperti ini sebelumnya, Jian Songyi pasti akan meledak karena amarah. Terlepas dari situasi sebenarnya, Bai Huai harus menutup mulutnya dan menikmatinya. LEmqFg

Seringkali setelah Jian Songyi mengoceh, dia akan lupa apa yang akan membuatnya marah.

Selama bertahun-tahun, Bai Huai sudah sangat hafal akan tingkahnya ini.

Itu adalah cara bagaimana dia membujuk Jian Songyi, dan ini juga adalah caranya menyembunyikan pikirannya, yang tidak terkendali.

Tapi kali ini Jian Songyi tiba-tiba menjadi sangat tenang. v3CGZF

Dia hanya berdiri di depan Bai Huai dengan mata tertunduk, dan ada sedikit amarah dalam suaranya: “Katakan padaku, bagaimana bisa kamu mengucapkan hal seperti itu? Sejak kamu masih kecil kamu selalu menenangkan amarahku. Tapi sekarang apa aku tidak bisa marah padamu?”

Dia menjedanya sejenak.

“Tapi Bai Huai, aku bukanlah orang bodoh yang berhati dingin. Bukan berarti aku tidak tahu siapa yang baik padaku.”

LM2csD

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!