English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh22 - Bai Huai Tidak Menyangka Jian Songyi akan Mengambil Langkah ke Arahnya

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

Tapi Bai Huai, aku bukanlah orang bodoh yang berhati dingin. Bukan berarti aku tidak tahu siapa yang baik padaku. PgNhZY

Kalimat itu menghantam hati Bai Huai, seperti buah plum muda yang diperas menjadi jus, mengalir ke dalam tubuh melalui bibir dan lidahnya, dan menyusup ke dalam darahnya, dengan rasa pahit, manis, dan asam.

‘Saat menyukai seseorang, meskipun kamu cukup berhati-hati, kamu tetap tidak bisa menyembunyikannya.’

Story translated by Langit Bieru.

Dia menggigit bibirnya, dan saat dia baru akan mengatakan sesuatu, Jian Songyi membuka mulutnya lagi.

“Aku tahu bahwa kamu menjagaku selama bertahun-tahun. Aku bukannya tidak bisa membedakan tentang baik dan buruk. Meski kita belum pernah benar-benar bersama, hubungan kita berbeda dengan orang lain. Aku memahaminya di dalam hatiku.” dAZSfW

Bai Huai menunduk, dia ingin bertanya pada Jian Songyi, apa yang berbeda?

Jian Songyi tidak menunggu Bai Huai untuk bertanya, mengabaikannya: “Seperti yang dikatakan mamaku saat aku masih kecil. Saudara sedarah mana yang tidak tumbuh besar dengan berdebat? Kamu tidak sengaja memprovokasiku untuk membuatku marah, jadi kenapa aku tidak bisa tidak menganggapmu sebagai saudara terbaikku?”

“…..”

Siapa yang kamu sebut saudara sedarahmu? 5JzoZe

Siapa yang kamu sebut saudara terbaikmu?

Bai Huai menatap dua kantong infus yang menggantung di atasnya. Dengan serius memikirkan apakah dia bisa menenggelamkan paramecium Jian Songyi jika dia mendorongnya ke dalam sana.

Namun, itu sudah menjadi hal paling emosional yang bisa dikatakan oleh Jian Songyi.

Melihat bahwa Bai Huai sepertinya tidak dalam suasana yang baik, dia mengusap-usap hidungnya dengan tidak nyaman: “Meskipun aku tidak pandai berbicara, tapi aku sebenarnya cukup loyal. Aku tidak ingin berhutang budi pada seseorang. Bagaimanapun juga, kamu memperlakukanku dengan baik, aku akan selalu mengingatnya, dan aku akan memperlakukanmu dengan baik. Jadi di masa depan, bisakah kamu berhenti membuatku marah dengan sengaja? Kamu tahu bahwa aku memiliki temperamen yang buruk, dan mudah marah, tapi sebenarnya… Aku tidak pernah benar-benar membencimu.” NrEZXL

Bai Huai tidak bisa mengatakan apakah Jian Songyi berhutang padanya atau tidak.

Tapi dia tidak menyangka bahwa suatu hari Jian Songyi yang akan memecahkan ketegangan di antara mereka dan mengambil inisiatif untuk mengambil langkah ke arahnya.

Langkah yang diambil Jian Songyi atas inisiatifnya sendiri itu sudah cukup, dan langkah yang lainnya tidak terlalu penting bagi Bai Huai.

Dia tidak boleh serakah. MA0BfR

Bai Huai tersenyum: “Oke, kalau begitu mulai sekarang aku akan berbicara sedikit lebih manis, dan membujukmu lebih banyak lagi, bagaimana menurutmu?”

“Siapa yang ingin dibujuk olehmu.”

Jian Songyi menatapnya dengan marah, mengambil inhibitornya, dan berjalan menuju omega lounge.

Saat dia kembali, dia membawakan bubur lili kacang hijau, sejenis bubur yang disukai oleh Bai Huai. BpY we

Tidak ada gula yang ditambahkan di bubur itu.

Tapi Bai Huai merasa seperti ada rasa manis di dalamnya.

Please visit langitbieru (dot) com

Bai Huai dalam keadaan sehat. Setelah demamnya mereda, dia diobservasi selama dua jam, dan tidak ada masalah lain. Dokter meresepkan obat pencegah masuk angin dan membiarkannya kembali. SHp fE

Jian Songyi sudah mendapatkan dosis inhibitor ketiga, dan tubuhnya sudah kembali normal, dia juga mendapatkan dua inhibitor lagi untuk keadaan darurat.

Bai Huai mengawasinya dengan hati-hati saat dia memasukkan inhibitor ke dalam tasnya, dan sesuatu seperti mengendalikannya untuk berkata: “Siapa yang tahu apakah benda ini berbahaya bagi tubuh jika dipakai terlalu berlebihan.”

“Yah, efeknya seharusnya ringan.” Jian Songyi menutup ranselnya, meraih ranselnya, dan menyampirkannya di satu bahunya. “Dokter berkata, sekarang teknologi inhibitor sudah sangat hebat. Beberapa omega bergantung pada inhibitor selama sisa hidup mereka setelah kematian alpha mereka agar bisa tetap setia pada alpha mereka.”

Bai Huai mengangkat alisnya: “Apa maksud ekspresi legamu ini?” E YpLi

“Apa maksudnya? Tentu saja seperti yang kamu lihat! Saat aku berpikir bahwa aku akan ditandai oleh alpha dan harus hidup dengan alpha seumur hidupku, kulit kepalaku menjadi mati rasa. Dan sekarang aku tahu bahwa aku masih memiliki pilihan untuk hidup dengan inhibitor seumur hidup. Bukankah aku seharusnya merasa bahagia?”

Kebahagiaan itu adalah milikmu, itu tidak ada hubungannya denganku.

Bai Huai tidak mengatakan apa pun, dan berjalan langsung ke Santana kecil yang dikirim oleh markas pelatihan.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Saat mereka melewati toko serba ada, dia masuk dan membeli beberapa botol air dan sebungkus rokok. Setelah masuk ke mobil, mereka menyerahkannya pada sopir. Dia berkata dengan sopan: “Dage, terima kasih banyak dan maaf sudah merepotkanmu untuk melakukan perjalanan ini dan bahkan membuatmu menunggu begitu lama, kami benar-benar meminta maaf.” IoMR4q

“Klvjx wjrjijt, alvjx wjrjijt, yjujlwjcjqec peuj, xjwl yfxfgpj vfcujc vlujpl vjc plxj xjwl xbrbcu xjwl xbrbcu. Bjwe alvjx qfgie yfgrlxjq rbqjc.”

Vbqlg lae wfcujajxjc sjcu rfyfcjgcsj. Glj xfyfaeijc wfcbcabc qfgajcvlcujc bijtgjuj rfqjcpjcu rljcu. Vjja yfgtjvjqjc vfcujc rfbgjcu jcjx ajwqjc vjgl xfiejguj xjsj sjcu yfulae ylpjx, lae wfwyejacsj wfgjrj wjie.

Djl Lejl wfcuemjqxjc yfyfgjqj xjaj ijul, vjc rbqlg lae wfcuujgex xfqjijcsj vjc wfcfglwjcsj. Vjja vlj xfwyjil xf wjgxjr ecaex wfijqbgxjc xfjvjjccsj, vlj yfgxjaj yjtkj xbcvlrl Djl Lejl rfvlxla jujx qjgjt. Pcragexaeg qfijaltjc wlilafg wfgjrj rfvlxla alvjx qejr, ajql vlj alvjx ylrj ecaex wfcujajxjc jqjqec.

Lao Bai merupakan orang yang mencintai murid-muridnya. Dia merasa bahwa pelatihan militer hanyalah formalitas. Jian Songyi dan Bai Huai, mereka berdua biasanya baik-baik saja, mereka sehat dan belajar mereka juga baik. Jika mereka kelelahan karena pelatihan militer dan jatuh sakit, akan sulit untuk menjelaskan pada pihak sekolah dan orang tua mereka. 8Y0Vnl

Jadi saat mereka berdua kembali, dia tidak membiarkan mereka berpartisipasi dalam pelatihan, tapi justru menyuruh mereka bergegas kembali ke asrama untuk beristirahat.

Mereka berdua memanfaatkan asrama yang kosong, jadi mereka mandi air panas dengan nyaman, berganti piyama, berbaring di tempat tidur dan bermain dengan ponsel mereka. Ada juga makanan ringan yang dibeli oleh Bai Huai dari toko serba ada di atas meja.

Di malam hari, saat Xu Jiaxing dan Yang Yue kembali dengan dukungan satu sama lain, hal pertama yang mereka lakukan adalah bergegas untuk menanyakan keadaan kedua tuan muda itu karena mereka khawatir. Saat mereka melihat pemandangan ini, mereka merasa tidak nyaman.

Xu Jiaxing harus menemukan berbagai macam alasan untuk bisa menghentikan Yang Yue yang ingin mandi air dingin dan mengalami demam. rMy8EA

Melihat bahwa rencananya gagal, Yang Yue duduk di bangku Jian Songyi dan terisak: “Song-ge, kamu tidak tahu. Ini sama sekali bukan kehidupan untuk manusia. Tahukah kamu betapa kerasnya kita berlatih? Setelah kita bangun, kita harus berlari sejauh lima kilometer, dan kemudian lari rintangan sejauh 400 meter. Di sore hari, setelah kami selesai berdiri dalam postur militer selama dua jam, kami harus berlatih menembak! Menembak! Benar-benar menembak sialan ah! Aku seorang anak kecil di zaman yang damai ini melakukan hal semacam itu?!”

Xu Jiaxing memeluk kepala Yang Yue, meratap: “Bukan masalah jika kita harus berlatih, tapi mereka ingin kita menembak dengan akurat. Saat kita tidak bisa mendapatkan total 45 poin, maka kita tidak akan mendapatkan evaluasi yang baik, dan kita tidak akan bisa menjadi murid dengan tiga terbaik. Hari-hari yang suram!”

Please visit langitbieru (dot) com

Untuk pertama kalinya, Jian Songyi melihat orang saling menangis di pelukan masing-masing. Dia memperhatikan dengan penuh semangat. Setelah cukup memperhatikan, dia dengan ramah mengingatkan mereka berdua: “Tidak masalah jika Yang Yue menangis, tapi Xu Jiaxing, kenapa kamu juga ikut menangis? Apa hubungannya dengan murid tiga yang terbaik denganmu?”

Xu Jiaxing menghapus air matanya: “Kamu tampaknya mengerti.” oqbVgG

Namun, air matanya tidak berhenti, mulutnya cemberut, dan dia terus menangis: “Song-ge, kamu tidak tahu. Kelas omega dan beta, mereka semua tampak baik-baik saja. Tapi kelas alpha kita benar-benar tidak manusiawi. Instruktur itu benar-benar sadis, cara berbicaranya juga sangat aneh, temperamennya sangat kasar, dia suka menyerang secara pribadi, dan mencemooh orang.”

Yang Yue mengangguk setuju: “Sungguh, dia seperti instruktur militer yang memiliki perasaan cinta yang dipaksakan yang fanatik!”

Jian Songyi: “… hal gila apa yang kamu baca sepanjang waktu.”

“Bukan itu masalah pentingnya. Intinya adalah kurasa aku tidak bisa kembali ke NFLS hidup-hidup. Song-ge, tolong bantu kami, hu hu hu…” X3a7fT

Suaranya tampak seperti bisa mengguncang bumi, seperti seseorang yang sedang berduka.

Teman sekelas Lu Qifeng, yang datang mengunjungi pasien setelah mendengar berita itu, berdiri di depan pintu dan bertanya dengan hati-hati: “Apa saat kamu pergi ke rumah sakit, mereka mengatakan padamu bahwa kamu mengalami sakit parah? Kenapa mereka menangis begitu keras?”

Akhirnya, seorang alpha yang normal secara mental datang.

Jian Songyi bertanya: “Lao Lu, kudengar instruktur militer untuk kelas alpha tidak manusiawi.” d4zHvL

Lu Qifeng masuk, duduk di samping dari tempat tidur Jian Songyi, mengambil sekantong keripik kentang di sebelahnya, membukanya, dan berkata, “Itu benar.”

Jian Songyi menendangnya: “Jangan makan di tempat tidurku.”

“Berapa kali kamu makan keripik kentang di tempat tidurku?”

“Ngomong-ngomong, jika kamu menjatuhkan remah-remahnya, kamu harus mencucinya.” Jian Songyi sangat tidak masuk akal seperti biasanya, dan kembali ke topik yang sebelumnya. “Kudengar kalian berlatih menembak?” imSRtD

“Kenapa, kamu tampak bersemangat?” Lu Qifeng meliriknya, “Aku akan memberitahumu bahwa menurut pengalamanku, kamu pasti akan pamer lagi besok, tapi aku menyarankanmu untuk menahannya. Instruktur militer itu benar-benar tidak baik. Berhati-hatilah agar kamu tidak terlalu berlebihan, kalau tidak kamu tidak akan mendapat evaluasi yang baik.”

“Aku cukup lumayan untuk menjadi siswa dengan tiga terbaik itu. Hei, jangan memakannya sendiri. Beri makan aku juga.”

“Apa tanganmu terpotong?”

“Aku terlalu malas untuk mencuci tanganku.” oiV tO

Lu Qifeng memutar matanya, dia memilih yang paling besar, dan memberikannya pada Jian Songyi.

Bai Huai yang sedari tadi terdiam di ranjangnya untuk membaca buku, tiba-tiba menutup buku itu dengan suara “bang—” yang keras.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Tatapannya tertuju pada Lu Qifeng.

Tatapan itu tampak tidak ramah. Gj5mwy

Lu Qifeng merasa sedikit aneh, tapi dia mendengar bahwa bunga menyendiri ini tidak mudah bergaul. Dia takut Jian Songyi akan terjebak di tengah-tengah. Jadi, dia memasukkan keripik kentang ke dalam mulutnya sendiri, bertepuk tangan, dan berdiri: “Ya benar. Aku pikir mereka akan segera berpatroli. Kalian yang sakit beristirahatlah, aku akan pergi dulu.”

Xu Jiaxing dan Yang Yue juga dengan jelas merasa bahwa Tuan Bai sedang kesal. Dengan cepat, mereka saling mendukung satu sama lain dan pergi dengan gemetaran.

Ruangan yang ramai itu tiba-tiba menjadi hening.

Jian Songyi mengerutkan bibirnya: “Lihatlah dirimu sendiri, sangat masuk akal jika kamu tidak bisa bergaul dengan orang lain.” IcNPeV

Bai Huai tidak ingin berbicara dengan omega yang menderita kanker alpha stadium lanjut.

Pada pukul enam pagi di hari berikutnya, saat Jian Songyi ditarik oleh Bai Huai dan dipaksa mengenakan seragam kamuflase dan sepatu bot militer, dia akhirnya memahami penderitaan Xu Jiaxing dan Yang Yue.

Ini benar-benar tidak manusiawi. idxBqU

Karena temperamennya saat dibangunkan, alis dan matanya masih terkulai, sabuk mengikat pinggangnya menjadi pedang sempit, kakinya terlihat panjang dan lurus dengan sepatu bot militer. Langkahnya tampak sangat malas, tapi kearoganan di tulangnya tidak bisa disembunyikan.

Tampak nakal dan bangga.

Saat giliran Bai Huai, hanya ada kebanggaan di dalamnya . Dia sedikit lebih tinggi, bahunya sedikit lebih lebar, dan kakinya sangat panjang. Seragam itu tampak pas di tubuhnya, setiap inci tubuhnya sangat sempurna.

Tanpa mengenakan kacamata berbingkai emas yang biasanya, alisnya menunjukkan semacam ketidakpedulian dan penghinaan yang ceroboh. Tampak dingin dan arogan, terkendali tapi kuat. VwM9UZ

Mereka berdua tidak pernah mengalami kekejaman sosial, dan saat mereka tiba di tempat latihan, semua siswa dan instruktur sudah tiba.

Namun, kedua tuan muda ini merasa bahwa mereka akan berkumpul pada pukul 6.30, dan saat itu baru pukul 6.26. Mereka tidak terburu-buru, jadi mereka berjalan perlahan dari ujung tempat latihan ke tempat latihan kelas alpha.

Salah satu dari dua orang yang muncul sudah cukup untuk menarik perhatian banyak orang, saat dua orang muncul pada saat yang bersamaan, efeknya meledak secara besar-besaran.

“Oh Tuhan, ah, ah, berikan aku tabung oksigen!” n2de3p

“Cubit aku.”

“Kecantikan itu menangkan jiwaku yang menderita.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Apa mereka benar-benar memakai seragam militer yang sama dengan kita?!”

“Ah, Song-ge ku tampan sekali ya Tuhan. Jangan lihat aku, Song-ge, jangan lihat aku, kalau kamu melihatku, cairan ketubanku akan pecah.” aEUCfD

“Song-ge dengan jelas melihatku!”

“Song-ge adalah milikmu, aku hanya ingin melepas paksa pakaian Bai Huai dan melihatnya meneteskan air mata!”

“……..”

“……..” 3hTjEn

“……..”

“Kalian membuat para omega ini menjadi gila, aku akan mencarikan kandang ayam.”

“Aku butuh satu kandang ayam lagi, tapi keduanya sangat tampan. Aku tidak tahu siapa yang akan bisa bersama mereka di masa depan.”

“Dengan siapapun mereka berdua nantinya, itu akan sangat disayangkan.” 9fxW02

“Jadi kenapa mereka berdua tidak bersama?”

“…….”

Semua orang melihat ke tiang bambu yang baru saja dipindahkan ke kelas beta.

“Aku pikir kamu punya gagasan yang bagus.” EYRGhH

“Aku pikir kamu punya gagasan yang bagus.”

“Aku pikir kamu punya gagasan yang bagus.”

“…….”

Hanya dua orang di kelas omega yang mencibir mereka diam-diam. WGKD6A

Lin Yuanyuan: Bayiku harus lebih rajin belajar, dan bajingan Bai Huai seharusnya pergi! Aku ingin melihat kecantikan yang memancar dari bayiku!

Zhou Luo: Alpha paling alpha adalah milikku!!!

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Tempat latihan yang tidak bernyawa tiba-tiba mendidih karena kemunculan mereka berdua. Bisikan dan teriakan tanpa henti terdengar. Beberapa instruktur menegur dengan keras, tapi tidak berhasil.

Kedua orang yang menyebabkan semua ini tidak menyadarinya. Mereka masih berjalan dengan santai, tampak keren di sepanjang jalan. xmqMdh

Saat mereka berdua sampai di kelas Alpha dan baru akan memasuki barisan, mereka dihentikan oleh instruktur kelas Alpha: “Kalian berdua, berhenti!”

Jian Songyi berhenti, menoleh, mengangkat alisnya. Bai Huai juga berhenti, mengangkat kelopak matanya, dan melirik dengan tajam instruktur bernama Huang Ming.

“Apa ada yang salah?”

Suaranya terdengar tidak sabar. C9BLdO

Semua orang di Kelas Alpha yang sudah tertekan selama sehari, menahan napasnya.

Instruktur belum pernah melihat siswa seperti itu, dan mencibir: “Apa kalian berdua adalah siswa yang pergi ke rumah sakit kemarin yang rapuh karena hembusan angin?”

Jian Songyi tidak senang saat mendengar kata “rapuh karena hembusan angin”. Dia ingin membuat orang ini di bawah air dingin selama satu jam di tengah malam untuk melihat apakah dia masih bisa bertahan.

Jian Songyi melihat orang itu dari atas ke bawah, dia adalah alpha yang sangat tinggi. Ototnya yang kuat tidak bisa disembunyikan dari seragam kamuflasenya, tapi wajahnya kurus, dahinya lancip, dan tampak ada semacam tatapan kebencian dalam matanya yang membuatnya tidak nyaman. Ba69xw

Kata-katanya memang terdengar aneh.

Instruktur itu mengambil dua langkah ke depan, menarik sudut bibirnya, tersenyum dengan sedikit muram: “Kalian berdua adalah yang terakhir datang di seluruh kelas, dan masih saja terlambat. Apa kalian datang untuk pelatihan militer atau untuk catwalk? Untuk siapa kalian menunjukkan ketampanan kalian itu, hah?”

Bai Huai mengangkat tangannya dan melirik jam tangannya: “Enam lewat dua puluh sembilan menit empat puluh delapan detik. Kami tidak terlambat.”

“Di medan perang, siapa yang akan memberikanmu waktu?” IjdxcB

Sejak Jian Songyi masih kecil, dia adalah orang yang paling kesal jika orang-orang membandingkan setiap hal dengan medan perang. Dia dengan malas berkata: “Setiap orang memiliki tanggung jawab untuk menjaga perdamaian dunia. Di dunia yang damai dan makmur ini, kenapa kamu mengutuk tentang perang?”

Kerumunan tertawa pelan.

Huang Ming tahu bahwa melanjutkan perdebatan dengan kedua siswa ini tidak akan berguna baginya, jadi lebih baik dia memberi mereka pukulan langsung pada pertemuan pertama.

Dia mencibir: “Kalau begitu lebih baik kamu berdoa agar dunia ini selalu damai, atau kalian yang dimanjakan dengan kemewahan sama seperti sampah, akan mati lebih cepat dari siapa pun. Aku tidak bermaksud untuk mempermalukan kalian, tapi kemarin aku sudah mengajari cara menembak sasaran. Sekarang, aku tidak punya waktu untuk secara khusus mengajari kalian, jadi kalian bisa melakukannya sendiri. Dan di masa yang akan datang, jangan menjadi beban bagi kelas Apha kita saat evaluasi tiba.” n1Ms7S

“Baiklah.” Jian Songyi melirik kotak senjata pelatihan militer yang dikemas rapi di sebelahnya, “Tipe 56 semi-otomatis?”

Huang Ming sedikit terkejut: “Mata yang tajam.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Benar.” Jian Songyi menoleh dan melihat ke arah Bai Huai: “Bagaimana dengan kemampuanmu?”

“Baik.” h zM5J

Jian Songyi mengangguk, lalu melihat Huang Ming: “Instruktur, apa senjata ini bisa kami tembakkan sekarang?”

Huang Ming mengira bahwa anak laki-laki seusia ini akan merasa gatal dan ingin bermain-main saat melihat senjata.

Dia melirik ke arahnya dengan jijik: “Kenapa? Kamu ingin bersenang-senang? Aku sudah mengatakannya, aku menetapkan aturan untuk latihan menembak kemarin. Total ada sepuluh tembakan, jika ada satu tembakan meleset, kalian harus berlari satu kilometer. Jika tiga kali berturut-turut tidak mengenai ring, berlari satu kilometer. Kalian bisa menembak jika kalian menginginkannya, tapi kalian harus mengikuti aturan.”

Kerumunan menarik napas dalam-dalam. Uykq2N

Song-ge dan Tuan Bai tidak ada disini untuk mengikuti latihan kemarin. Untuk total sepuluh tembakan, paling tidak mereka akan berlari lima kilometer.

Tapi mereka berdua tampak acuh tak acuh.

Jian Songyi menekan ibu jari dan jari telunjuknya bersamaan, menjentikannya, dan membuat suara yang tajam. Dia memutar lehernya, nada suaranya penuh dengan kemalasan dan kesombongan.

“Tidak masalah, aku hanya ingin kamu melihat bahwa tuan muda yang dimanjakan dengan kemewahan, sebenarnya mungkin akan sangat keren.” MJ0rVi

Translator's Note

Baik dalam belajar, perilaku, dan kesehatan

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!