English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh26 - Sebuah Paramecium Lucu Sudah Berevolusi (2 in 1)

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

  DdLZjV

Ikat pinggang Bai Huai tidak ada lagi di pinggangnya.

Ikat pinggang Bai Huai diikat ke pergelangan tangan kiri Jian Songyi.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Pria berbulu domba yang dingin dan menyendiri itu mengikat pergelangan tangan tuan muda yang sombong dan pemberontak dengan sabuk coklatnya. Kulit putih dan halusnya menunjukkan tanda kemerahan…

Gila. dPfsQ3

Yang Yue merasa bahwa dia sudah melihat terlalu banyak tv drama jaman dahulu.

Singkatnya, Bai Huai menggunakan ikat pinggang untuk mengikat tangan kiri Jian Songyi ke tangan kanannya dengan erat, dari tulang pergelangan tangan sampai ke tempat yang dekat dengan siku, dan kemudian memperbaikinya dengan gesper.

Dengan ikatan semacam itu, pada dasarnya setara dengan satu orang kehilangan satu tangannya dan akan tertahan oleh satu sama lain. Kemampuan serta jangkauan gerakan mereka secara langsung akan berkurang lebih dari setengahnya.

Apa menurut mereka mode kesulitan permainan ini terlalu mudah? Jadi mereka menyiksa diri mereka dan meningkatkannya ke mode neraka? fD6Ndn

Monster? Orang aneh? Hewan buas?

Kedua hewan buas di tempat latihan itu hampir sepenuhnya tersinkronisasi. Besarnya setiap langkah dan kecepatan setiap langkah hampir persis sama.

Dengan cepat melewati batu lompat dan parit, dan mencapai jaring-jaring merayap. Mereka berbaring di tanah pada saat yang sama, satu orang menggunakan satu tangan untuk merangkak ke depan, dan bekerja sama satu sama lain dalam diam. Itu tidak lebih lambat dari satu orang yang bergerak sendirian.

Di jembatan kayu, mereka berdua berjalan menyamping di atas jembatan, bergerak cepat secara horizontal, dan berhasil melewatinya tanpa ada guncangan. FYzrKd

Di bawah tembok tinggi, satu orang meraih satu tali dengan satu tangan, mengerahkan kekuatan, dan meletakkan kakinya di tembok. Bai Huai menaiki tembok terlebih dahulu, meninggalkan ruang untuk Jian Songyi. Kemudian Jian Songyi mengangkat kaki panjangnya ke atas, menginjakkan kakinya ke bagian atas tembok, dan melompat dengan mudah.

Akhirnya, mereka berlari menuju ke papan lompat tinggi pada saat yang bersamaan, dan dengan tegas melompat dari ketinggian 2,5 meter.

Gerakan mereka bersih dan rapi, sederhana dan tajam. Tidak ada kesalahan ataupun gerakan yang berlebihan. Mereka bergerak dengan kekuatan penuh, keduanya kuat dan berani.

Total waktu mereka adalah 1 menit dan 48 detik. 3nXc1v

Ini adalah waktu terpendek saat ini.

Semua orang melihat ke langit. Apakah kedua hewan buas ini berasal dari langit?

Song-ge sudah cukup sombong sebelumnya, tapi setelah Tuan Bai datang, dan mereka berdua bersama, keangkuhan dan kesulitan langsung teratasi.

Kedua Alpha ini tidak akan melakukannya seperti Alpha yang baik. Mereka hanya harus bersikap tenang. ESFvNn

Dan dengan pemahaman diam-diam semacam ini, apakah mereka berasal dari kisah cinta sepasang kekasih yang melalui tiga dunia dan tiga kehidupan? Bukankah menurut rumor, sudah jelas bahwa kedua orang ini akan terus bertarung sampai mati? Situasi macam apa ini?

Tapi yang paling penting adalah kedua orang ini tidak pernah terpeleset atau gagal. Mereka adalah dua gunung yang tak tertandingi di dunia.

Langit Bieru.

Ada ribuan kata yang bisa diucapkan, tapi hanya ada satu kalimat yang ada di dalam hati mereka; sangat keren.

Namun, mereka semua tidak tahu bahwa alasan bel saat mencapai garis akhir di belakang tembok tinggi itu belum berbunyi, karena kedua pria tersebut mendapat masalah karena bersikap keren. wiQKW3

Ada matras di bawah papan lompat tinggi. Saat melompat turun, Jian Songyi tanpa sengaja menginjak tepi matras. Pergelangan kakinya hampir terselip. Awalnya itu bukan masalah besar, dan dia bisa menstabilkan dirinya lagi. Namun, ada Bai Huai terikat padanya, dan dia jatuh di matras secara tidak sengaja.

Dan Bai Huai, yang terikat padanya, langsung jatuh menimpanya.

Karena lengan mereka yang terikat, tidak ada celah di antara keduanya. Poni coklat muda Bai Huai menjuntai, terjerat ringan dengan rambut di dahi Jian Songyi.

Mereka menggunakan sabun mandi dan sampo yang sama, dan mereka memiliki aroma yang sama di tubuh mereka, tapi yang satu lebih hangat dan yang lainnya lebih dingin. Pada saat ini, napas mereka bercampur, seolah mereka terikat dengan penuh arti. ZndceN

Jian Songyi menoleh dengan tidak nyaman, dan mengalihkan pandangannya: “Kenapa kamu begitu berat? Bangunlah!”

Jika mereka berada di tempat yang berbeda, Bai Huai mungkin akan bermain sebagai penjahat, tapi sayang sekali mereka ada di tempat latihan. Meskipun mereka berada di sudut tersembunyi karena dipisahkan oleh tembok tinggi, masih ada begitu banyak orang di luar. Dia tidak bisa begitu tidak tahu malu, atau tidak terlalu sopan.

Dengan satu tangannya di sisi Jian Songyi, Bai Huai mencoba untuk berdiri, tapi karena tangannya yang lain terikat pada Jian Songyi, dia perlu menanggung beban dua orang untuk berdiri. Tidak ada celah di antara kaki Jian Songyi dan dia tidak bisa menemukan tempat yang cocok untuk mengerahkan kekuatannya. Dia terus berusaha lebih keras, mencoba beberapa kali, dan hasilnya hanyalah gesekan yang tidak berguna.

Gesekan ini menjadi panas. UifLas

Setelah beberapa kali mencoba, Bai Huai merasakan Jian Songyi merasa tidak nyaman, dan dia melihatnya lagi.

Wajah seseorang memerah.

Bai Huai terkekeh pelan: “Buka kakimu sedikit lebih lebar.”

“Apa?” Jian Songyi merasa bersalah dan waspada. cHWDVd

Bai Huai tidak ingin menusuknya: “Apa kamu ingin berbaring di sini sambil berharap aku mengangkatmu dengan satu tangan? Atau apa menurutmu posisi ini cukup bagus dan kamu ingin menikmatinya sebentar? Jika kamu tidak melakukannya, bagaimana bisa aku mengerahkan kekuatanku?”

Jian Songyi tidak mengatakan apapun, dan hanya melakukan apa yang Bai Huai katakan.

Bai Huai akhirnya menemukan titik tumpunya, dia berlutut dengan satu lutut di antara kedua kaki Jian Songyi, kemudian meluruskan tubuhnya dan menariknya dengan kuat. Tubuh Jian Songyi juga menegang, duduk pada saat yang bersamaan, bertumpu di tanah. Saling membantu satu sama lain dan berdiri.

Setelah berdiri, Jian Songyi tidak menunjukkan omong kosongnya dan melebarkan ekor meraknya selama enam puluh detik. Dia hanya membenamkan dirinya untuk fokus melepas ikat pinggang dan tidak mengatakan apa pun. e ITNL

Bai Huai menatapnya diam-diam, melihat sampai seluruh tubuh Jian Songyi merinding. Mau tidak mau, dia mengangkat kepalanya dan balas melotot padanya: “Apa yang kamu lihat?!”

Bai Huai berkata dengan tenang: “Aku tidak melihat apapun. Aku hanya berpikir, kenapa kita tidak melepaskan ikatannya terlebih dulu dan kemudian bangun? Bukankah itu lebih mudah?”

Langit Bieru.

“……”

Bai Huai benar. yWYKTD

Itu adalah solusi yang sederhana, tapi untuk orang sepintar Jian Songyi, dia tidak memikirkannya. Hanya karena Bai Huai menekan tubuhnya barusan, itu membuat pikirannya menjadi kosong.

Tapi Jian Songyi tidak bisa mengatakannya sebagai jawaban.

Dia merasa bahwa dia benar-benar tidak manusiawi.

Tidak jarang bagi anak laki-laki untuk bertengkar, dan tidak ada yang salah. Sekarang setelah dia dibedakan, dia benar-benar bereaksi terhadap saudara baiknya sendiri, dan juga dalam situasi yang begitu serius. 3Qv4nJ

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Zfrxlqec gfjxrlcsj alvjx pfijr vjc qfgjrjjc lae mfqja wfwevjg, vlj afajq wfgjrj yjtkj vlj jvjijt ylcjajcu yejr.

Glj tjcsj wjie rjja wfcutjvjql afaej xfiejguj Djl.

Fcaecucsj, Lejcu Zlcu vjajcu afqja kjxae, vjc wfgfvjxjc gjrj wjiecsj: “Cvj jqj vfcujc xjiljc yfgvej? Bfcjqj xjiljc wfclcuxjaxjc xfreilajc vjc glrlxb qjvj qfijaltjc ajcqj lhlc? Bfcjqj xjiljc alvjx wfwyecslxjc yfi rfafijt wfcsfifrjlxjc qfijaltjc? Bfcjqj xjiljc alvjx rfufgj xfwyjil xf afwqja xjiljc? Pae yfgjgal xjiljc rjwj rfxjil alvjx wfwqfgtjalxjc xfvlrlqilcjc!”

Jian Songyi mengangguk setuju: “Anda memang benar instruktur.” DLc0mS

“?” Huang Ming, yang biasanya merasa kesal, tiba-tiba merasa sedikit tidak nyaman.

Kata-kata Jian Songyi benar, dan rasa keadilannya cukup luar biasa: “Jadi bagi orang-orang seperti kita yang tidak memperhatikan kedisiplinan, hasil dari pelatihan kami ini seharusnya tidak dihitung!”

Huang Ming: “……”

Yang pertama dan kedua yang dibebaskan dari penilaian adalah Lu Qifeng dan Huangfu Yi. fMs7 d

Tapi tidak ada yang peduli.

Hanya kisah tentang perbuatan mulia dari dua raja yang yang seperti angin musim semi dan bertiup ke seluruh negeri, dan itu tersebar dengan menakjubkan. Orang-orang yang datang ke sini, berlutut untuk memperhatikan mereka.

Adapun beberapa menit halus dan ambigu di balik tembok tinggi, mereka dianggap sebagai dua bos besar yang dengan sengaja menunda waktu untuk dikelompokkan dengan Yang Yue.

Dan emosi tersembunyi para remaja yang menggelora di bawah permukaan air yang tenang selama beberapa menit itu adalah rahasia di antara mereka berdua. qjPvZK

Karena hal ini, Jian Songyi menyalahkan dirinya sendiri dan ragu akan dirinya.

Bahkan saat dia melatih Yang Yue untuk menembak sasaran di sore hari, dia linglung. Pada akhirnya Bai Huai mengambil alih bebannya dan membantu Yang Yue berlatih untuk bisa menembak secara stabil pada ring keempat atau kelima.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Saat makan malam, Bai Huai dan Yang Yue terus berlatih. Jian Songyi tidak menemani mereka dan pergi bersama Lu Qifeng.

Bai Huai samar-samar melihat ke siluet mereka berdua. Tidak ada emosi di matanya. 2bMqvW

Yang Yue mencolek lengannya dan bertanya dengan hati-hati: “Tuan Bai, ada apa? Apa kamu bertengkar dengan Song-ge.”

Bai Huai mengalihkan kembali pandangannya: “Tidak. Kencangkan perutmu, jaga tubuhmu tetap dekat dengan tanah. Berkonsentrasilah, jangan sampai teralihkan.”

“Oh.”

Yang Yue berdecak kesal dan mulai berlatih dengan serius. kaqIO5

Lu Qifeng adalah orang dengan kecerdasan emosi yang tinggi.

Saat semua orang merasa bahwa Jian Songyi dan Bai Huai tidak akrab satu sama lain, dia sudah mengerti bahwa kedua pria itu sama sekali tidak berkelahi. Hanya saja mereka memiliki pemikirannya sendiri, dan bersikap canggung satu sama lain.

Sejak Bai Huai kembali, tiga makanan yang dimakan dalam sehari oleh Jian Songyi berasal dari keluarga Bai. Dari tiga orang tua mereka hanya meninggalkan dirinya (LQF) dan Zhou Luo, seorang Alpha yang kesepian dan seorang janda Omega. Peng Minghong hampir menganggap mereka sebagai contoh cinta anak anjing. Eyp0RV

Sekarang teman masa kecil palsunya itu benar-benar memikirkan dirinya lagi, dan itu pasti karena pertengkaran antara Jian Songyi dan Bai Huai.

Lu Qifeng dengan ragu-ragu berkata, “Kamu dan Bai Huai bekerja sama dengan sangat baik hari ini? Apa kalian melakukan pelatihan khusus?”

“Ini bukan pelatihan khusus. Saat kami berumur tujuh atau delapan tahun, kami tidak tahu apa yang sedang terjadi, dan kami mulai sering bertengkar. Kakekku dan Kakek Bai merasa kami berdua menyebalkan. Setiap kali mereka mengajari kami, tekanan darah mereka menjadi tinggi. Jadi mereka mengikat kami bersama dan melemparkan kami ke tempat latihan. Apa yang tidak dilihat mata, mata tidak berduka. Lalu, kami merasa bosan, jadi kami mulai bermain dengan segala macam cara, dan kemudian kami memainkannya sebagai permainan.”

“Kalian berdua benar-benar memiliki potensi untuk menjadi hewan buas sejak kalian masih muda. Tapi kalian tidak bertemu selama beberapa tahun dan kalian masih memiliki pemahaman yang baik satu sama lain. Persaudaraan sosialis yang menyentuh macam apa ini?” Lu Qifeng setengah bercanda dan setengah serius. Qi yJH

Jian Songyi mengabaikannya, dan mengambil makanan di piring, dan setelah waktu yang lama, dia tiba-tiba meletakkan sumpitnya: “Lu Qifeng, kemarilah dan peluk aku.”

Lu Qifeng: “?. Apa kepalamu terbentur karena melompat dari papan tinggi hari ini?”

“Jangan mengoceh. Kemarilah dan peluk aku.”

“Biarkan laozi menyelesaikan memakan paha ayam ini. Bisakah kita pindah ke tempat lain? Bahkan jika kamu tidak takut kita saling berpelukan di depan umum di kafetaria, aku masih takut. Jangan terlihat terlalu menjijikkan sehingga orang yang tidak bersalah tidak bisa menghabiskan makanan mereka.” rK3cNa

Jian Songyi menusuk paha ayam dengan sumpitnya.

Bai Huai tidak akan takut.

Story translated by Langit Bieru.

Bai Huai tetaplah yang masih paling setia, sudah cukup untuk menjadi seorang saudara.

Saat dia berrpikir seperti ini, dia sepertinya lebih tidak manusiawi. u6rTNl

Lu Qifeng menggerogoti paha ayamnya dan tiba-tiba mengangkat dagunya untuk memberitahu Jian Songyi: “Kenapa Huang Ming duduk di meja bersama Yu Ziguo? Apakah karena dia tidak cukup hanya menindas Kelas Alpha, dia kemudian pergi ke Kelas Beta untuk menindas mereka?”

Jian Songyi menoleh ke belakang, mengetahuinya, dan berbalik lagi: “Tidak apa-apa. Dia tidak akan memberi Yu Ziguo masalah. Apakah kamu sudah selesai makan? Kalau sudah, kita akan pergi untuk melakukan urusan penting.”

Urusan penting itu adalah membuat Lu Qifeng memeluk Jian Songyi.

Saat kedua pria itu berpelukan, mereka sangat cangung. Tidak peduli bagaimana Lu Qifeng mengangkat kedua lengannya itu, dia tidak bisa menemukan posisi yang tepat. Setelah akhirnya melihat wajah yang mematikan, dia melingkarkan kedua lengannya ke tubuh Jian Songyi. Tubuh Jian Songyi kaku seperti batu bata, dia benar-benar ingin menendang Lu Qifeng. 6EMGps

Pada akhirnya dia menahan dirinya. Setelah berpelukan sebentar, dia menyadari bahwa dia masih ingin menendangnya, dan akhirnya melakukannya.

Lu Qifeng memegang lututnya: “Jian Songyi, kamu tidak masuk akal. Kamu ingin aku memelukmu sebentar, tapi saat aku memelukmu, kamu justru menendangku. Kamu pikir aku bersedia memelukmu? Kamu bukan Zhou Luo, yang lembut dan nyaman untuk dipeluk, apa yang akan aku coba untuk lakukan?”

Jian Songyi mengabaikannya, dia hanya menghela napas lega dalam keheningan.

Untungnya, dia belum menjadi gila. Lu Qifeng sudah memeluknya cukup lama, tapi dia tidak merasakan apa pun. Itu menunjukkan bahwa dia tidak menyukai Alpha, dan dia tidak akan bereaksi apa pun pada saudaranya. AG L1T

Dengan Bai Huai, itu terjadi karena mereka terlalu dekat. Itu adalah reaksi normal yang disebabkan oleh kontak fisik mereka. Lagipula, itu sama saja saat terkadang dia menyentuh dirinya sendiri.

Di usia ini, itu sangat normal.

Untungnya, sejauh ini dia baik-baik saja.

Jian Songyi memiliki semacam kegembiraan seperti dia baru saja selamat dari bencana. A1cyQt

Setelah merasa lega, dia mulai khawatir apakah Bai Huai akan menyadarinya. Jika Bai Huai menyadari, apakah dia akan memikirkannya?

Setelah banyak memikirkannya, Jian Song merasa kesal.

Bagaimana dia bisa menjadi seorang Omega? Jika dia adalah seorang Alpha, tidak akan ada begitu banyak masalah.

Kebahagiaan dan kekesalan meluap dari alisnya. Saat Lu Qifeng memperhatikan ekspresinya, dan kemudian memikirkan tentang serangkaian hal yang terjadi hari ini, beberapa tebakan yang berani muncul di benaknya. qnOGVk

Sebelum spekulasi itu muncul, Jian Songyi mengambil inisiatif. Dia menoleh, dan menatapnya dengan curiga: “Apa yang baru saja kamu katakan? Zhou Luo lembut dan nyaman saat dipeluk?”

Lu Qifeng: “……”

Please visit langitbieru (dot) com

Jian Songyi menyipitkan mata padanya selama tiga detik.

“Di masa depan, kamu harus menjaga jarak dariku, dan jangan melakukan apapun denganku.” m3VgEb

Lu Qifeng: “…… ??”

Apa apaan itu? Kenapa Laozi ingin melakukan sesuatu dengan yang lebih Alpha daripada Laozi?

Jian Songyi mengabaikan ekspresi kebingungan Lu Qifeng, dan berbalik. Dia mengemas dua makanan, membeli beberapa makanan ringan dan minuman, dan berjalan menuju ke tempat latihan.

pKQYnA

Pelatihan militer berakhir pada jam 8 setiap malam, dan segera setelah selesai, sekelompok orang yang sekarat menggeliat menuju asrama.

Tempat latihan itu sudah kosong. Hanya ada Jian Songyi, Bai Huai, Xu Jiaxing, dan Yang Yue yang tersisa.

Mereka harus memanfaatkan waktu mereka dan mengubah pria gemuk yang lucu menjadi pria gemuk yang cekatan.

Pada saat seperti ini, banyak hal yang tidak ada kaitannya dengan mendapatkan hasil evaluasi terbaik atau untuk menjadi siswa dengan tiga terbaik. Ini hanya tentang harga diri, kehormatan, dan keenganan remaja pada usia ini. eoCwp

Semua orang masih muda dan tidak ada alasan untuk tidak bisa melakukannya.

Jika seseorang pun tidak ada yang bisa melakukannya, masih ada kita.

Lagipula, mereka tidak bisa membiarkan orang lain memandang rendah mereka.

Yang Yue menyelesaikan pemanasannya dan bersumpah untuk berhasil dalam hal ini. sndT4c

Segera saat dia baru akan memulai pelatihan, Yu Ziguo bergegas dengan kantong plastik. Dia berlari menuju ke arah Yang Yue dan membuka kantong plastiknya: “Ada plester luka, dan ini ada sarung tangan.”

Lari rintangan 400 meter akan membuat orang mudah terluka. Yang paling sulit bagi Yang Yue adalah merangkak di bawah jaring-jaring merayap dan naik dengan tali di tembok tinggi, yang menggunakan kekuatan tangan.

Dari awal, Yu Ziguo selalu lebih berhati-hati daripada tuan muda kaya lainnya.

Tapi Yu Ziguo adalah orang yang enggan pergi ke kantin untuk membeli susu dan roti untuk sarapan. Baginya, sekotak plester luka dan sepasang sarung tangan mungkin adalah sesuatu yang membuatnya mengertakkan giginya. mSMB2J

Yang Yue mengerti, tapi Yang Yue tidak mengatakan apa pun. Dia mengambilnya, dan kemudian melambaikan tangannya: “Aku baru saja membeli banyak makanan ringan dan menaruhnya di sana, tapi Song-ge menyuruhku untuk menurunkan berat badan dan aku tidak diizinkan untuk memakannya. Bawa pergi saja makanan itu, kalau tidak, aku akan terlihat serakah saat menatap mereka.”

Yu Ziguo mengangguk dengan sungguh-sungguh: “Kalau begitu aku akan mengambilnya dan menyimpannya untukmu. Katakan saja padaku kapan kamu menginginkannya kembali.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“…” Kenapa anak ini begitu jujur? Yang Yue meremas daging di perutnya untuk menunjukkan padanya, “Aku tidak akan menginginkannya sampai tubuhku sebagus Song-ge.”

“Hah? Kalau begitu pasti sudah kadaluwarsa. Apa kamu masih bisa memakannya?” hcNe7s

“……”

Terlalu jujur juga bisa menyakiti seseorang. Yang Yue berhenti sejenak dan mengikuti alurnya, “Jadi kamu saja yang memakannya, jangan buang-buang makanan.”

Yu Ziguo menggaruk kepalanya, berpikir sejenak, dan kemudian berkata, “Oke. Tapi kenapa semua orang memberiku makanan hari ini?”

Semua orang: “?” slh y3

“Ya. Itu adalah instruktur kelasmu, Huang Ming. Saat makan malam, dia mengatakan bahwa dia sudah terlalu banyak mengambil paha ayam, jadi dia memberiku dua di antaranya, dia mengatakan bahwa dia tidak bisa menghabiskan makanannya dan tidak ingin menyia-nyiakan makanan.”

“……”

Selama beberapa saat keheningan menyelimuti tempat latihan.

Yang Yue menepuk pundaknya: “Kamu tidak boleh menyia-nyiakan makanan. Selain itu kamu terlalu kurus, dan kamu harus makan lebih banyak. Kenapa kamu tidak kembali terlebih dulu dan mengambil makanan ringan? Kami harus memanfaatkan waktu ini dan berlatih. Kamu juga tidak bisa membantu jika berada disini.” cmKO k

“Ya, ya.” Yu Ziguo dengan patuh mengambil makanan ringan dan pergi.

Setelah mengambil dua langkah, dia berhenti, berbalik dan memberikan acungan jempol pada Jian Songyi dan Bai Huai: “Bos sekolah, Xueba, kalian benar-benar serasi saat berpasangan!”

Dan dia pergi begitu saja setelah dia mengatakannya.

“…….” DioJnd

“…….”

Apa-apaan itu? Bukankah ada tiga atau empat ratus orang sepanjang tahun yang mengenakan pakaian yang sama?

Jian Songyi merasa kesal dan geli.

“Yu Ziguo ini benar-benar bodoh dan tidak takut, dia sangat berani.” Xu Jiaxing berdecak. “Tapi aku masih tidak tahu tentang Huang Ming ini. Dia sebenarnya pria yang hangat, tapi kenapa dia sangat kejam pada kita?” zu3EsZ

Bai Huai berkata dengan enteng: “Biasanya, setiap orang memiliki sisi yang menyenangkan dan sisi yang menyebalkan, tapi kebetulan kita memdapatkan sisi menyebalkan Huang Ming, jadi dia menunjukkan sisi buruknya pada kita.”

Namun, orang yang terlalu menderita, saat dihadapkan dengan orang yang menjalani hidupnya dengan lancar akan merasa rendah diri dan sombong. Tapi saat mereka melihat anak yang seperti mereka dulu, mereka pasti ingin merawatnya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Tidak ada yang sebaik yang dibayangkan, dan tidak ada yang seburuk yang dibayangkan.

Bai Huai memahami prinsip-prinsip ini saat dia berusia empat belas tahun. 4LlNac

Saat Jian Songyi mendengar kata-kata Bai Huai, dia tiba-tiba menoleh dan menyipitkan mata ke arahnya, dengan nada yang berbahaya: “Kalau begitu katakan padaku, apa sisi menyebalkanku?”

Bai Huai terkekeh, “Sepertinya aku belum menemukannya.”

“…….”

“Lalu menurutmu, apa sisi menyebalkanku?” VJp6 8

Jian Songyi menarik kembali pandangannya. Dia menoleh, wajahnya tampak tak berekspresi, dan mengeluarkan satu kata dengan tenang.

“Semuanya.”

Bai Huai merasa bahwa kata “semuanya”, itu tampak imut.

Kedengarannya itu lebih baik daripada “tidak ada”. gOKyLU

Dia tidak bisa menahan sudut bibirnya melengkung ke atas.

Dia mengalihkan pandangannya dari wajah Jian Songyi, dia melihat ke depan, dan menemukan bahwa Yang Yue dan Xu Jiaxing melihat dirinya dengan kengerian.

Mereka melihat dirinya, dan melihat ke Jian Songyi.

“Kalian… apa kalian… barusan saling menggoda?” IzAV1x

Wajah Jian Songyi menggelap.

Bai Huai tersenyum tipis: “Yang Yue, tambahkan 5kg karung pasir untuk latihan.”

Yang Yue: “?”

Kenapa aku lagi yang kena? eKc17S

Lupakan saja, dia mengikat karungnya, berlari, dan berlatih. Hidup itu memang seperti ini. Beberapa orang memiliki ketampanan atau kecantikan, kecerdasan, kekuatan, keluarga yang harmonis. Dan beberapa orang, hanya gemuk dan setia.

Di malam hari, jamur gemuk yang lucu itu berguling-guling, dan teman-teman jamur gemuk itu, ada yang mengumpatnya, dan ada yang menemaninya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Setelah akhirnya mencapai standar 8 menit yang ditetapkan untuknya, jamur gemuk mengubur dirinya di dalam pasir dan melakukan mitosis dalam diam. Di sebelahnya, Bai Huai masih mendiskusikan pengaturan taktis paling aman untuk besok dengan Xu Jiaxing.

Jian Songyi tidak melakukan apa pun, jadi dia menarik tali, naik ke pelataran tinggi, dan berbaring. Dengan tangan bertumpu pada bagian belakang kepalanya, kakinya terangkat, melihat ke langit biru yang tersembunyi. Bc4uOQ

Kota Nan terletak di pedalaman, perkotaannya adalah dataran rendah yang dikelilingi pegunungan. Areanya rendah dan datar, awannya tebal, dan sangat jarang untuk bisa melihat langit berbintang di malam hari.

Sekarang, saat dia berada di pegunungan di pinggiran kota, udaranya bersih, dan langitnya tampak dekat. Bima sakti juga tampak lebih terang.

Angin malam di bulan September membawa wangi harum bunga osmanthus di pegunungan. Terdengar juga desis daun dan serangga.

Dikatakan bahwa burung bernyanyi di musim semi, dan serangga bernyanyi musim gugur. Musim gugur mungkin sudah tiba. 7ufRSI

Musim gugur akan tiba.

Saat Jian Songyi memikirkan kalimat ini, hal pertama yang dia pikirkan adalah Bai Huai.

Dalam beberapa hari ini, dia harus mengingat untuk membeli sebuket chinese bellflower.

Ayah Omega Bai Huai menyukainya. qX8HjV

Saat dia memikirkannya, tali di sebelahnya ditarik, dan segera seseorang dengan kaki ramping menginjak pelataran.

Bai Huai melompat pelan dan mendarat di samping Jian Songyi.

Jian Songyi bangkit dan ingin melompat langsung dari pelataran.

Bai Huai berbisik: “Kamu bersembunyi dariku?” 8v9Vzd

Jian Songyi berhenti, lalu berbaring perlahan, dan kembali ke posisi semula: “Tidak.”

Sulit untuk disembunyikan, tapi jika dia sendirian dengan Bai Huai seperti ini, dia pasti akan mengingat reaksinya pagi tadi, dan dia merasa sedikit tidak nyaman.

Bai Huai berbaring dengan posisi yang sama di sampingnya, dan berkata dengan ringan: “Itu bagus, tidak ada gunanya bersembunyi. Bagaimanapun juga, kita harus tidur di kamar yang sama pada malam hari, dan kita akan sering bertemu satu sama lain. Kamu tidak bisa memperlakukanku seperti kita adalah pasangan yang bertengkar, lalu membuangku ke kamar mandi untuk tidur disana, bukan?”

Jian Songyi merasa bahwa metafora Bai Huai mengambil keuntungan darinya, tapi sekarang dia bersalah, dan dia tidak berani untuk menunjukkan duri-durinya. COyfPH

Tapi dia takut Bai Huai akan berpikir terlalu banyak, jadi meskipun dia malu, dia mengatasi rasa malunya dan berkata: “Aku tidak menunggumu untuk makan malam, karena aku melihat pelatihanmu dan Yang Yue tidak akan berakhir untuk sementara, jadi aku ingin membawakanmu makanan hangat, dan membawanya kembali lebih awal.”

Faktanya, pertemanan antar anak laki-laki selalu agak sedikit ceroboh. Tidak seperti perempuan, di mana mereka membahas mengenai siapa yang makan dengan siapa hari ini, siapa yang pergi ke kamar mandi dengan siapa, siapa yang mengatakan rahasia pada siapa.

Langit Bieru.

Jadi penjelasan ini agak tidak tepat, kikuk, dan tidak wajar.

Menjauh dari pandangan Jian Songyi, Bai Huai melengkungkan bibirnya, dan berkata dengan lembut, “Aku tahu, aku tidak sepicik itu.” DMly8E

“Bagus kalau kamu mengetahuinya, tapi ada hal lain…”

Jian Songyi ingin mengatakan sesuatu, tapi dia berhenti.

Kata-kata yang keluar dari mulutnya selalu tidak mengenal ampun, tapi hari ini dia merasa lidahnya tidak mendengarkannya. Beberapa kata-kata berputar di ujung lidahnya, tapi dia tidak bisa mengatakannya.

Bai Huai tidak terburu-buru. Dia bertanya perlahan dan hangat, “Hal lain apa?” GbfmjT

“Hal lainnya adalah… di masa depan, kita harus memperhatikan perilaku di antara kita.”

Dengan cahaya redup di malam hari, profil samping wajah seorang pemuda yang halus dan cantik kehilangan sedikit keagresifannya, dan menjadi lebih lembut. Bima Sakti jatuh di matanya, jernih dan cerah, dan ujung telinganya sedikit memerah.

Melihatnya seperti ini, dia sebenarnya tampak sedikit polos.

Dia tidak tahu apakah Jian Songyi mengatakan hal ini karena dia menyadari sesuatu dan diam-diam menolak dirinya. Jantungnya tiba-tiba menegang, seolah bola kapas yang tiba-tiba ditarik keluar, terasa tidak nyaman tapi lembut. L2NkCu

Dia mencoba membuat suaranya terdengar lebih lembut: “Kenapa?”

Jian Songyi menggigit bibirnya, merenung sejenak, dan kemudian berkata dengan suara rendah: “Aku tahu bahwa kita berdua tumbuh bersama, seperti saudara sedarah. Ada beberapa perilaku dekat kita yang sudah menjadi kebiasaan, dan banyak kebiasaan yang sulit diubah. Tapi, kamu tahu, saudara adalah saudara, lagipula, sekarang aku adalah Omega, jadi… kamu tahu, kan?”

Saat dia selesai mengatakannya, dia berpura-pura melihat ke dua orang bodoh yang berguling-guling di tempat berpasir.

Bai Huai tertegun sejenak, lalu berbalik, menatap langit malam, dan terkekeh, “Ya, kamu benar.” QSxY1l

Pada suatu malam di awal musim gugur, di bawah bintang-bintang dan wangi harum osmanthus, sebelum paramecium yang lucu tenggelam di dalam garam soda, dia sudah sedikit berevolusi.

———

Nia: Gua baper! Pokoknya baperrrrr!

URxV 5

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!