English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh27 - Bai Huai Merasa Jian Songyi Terlalu Mudah Untuk Ditindas

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

Keduanya berbaring berdampingan, udara mengalir dengan tenang. Suara rumput dan nyanyian serangga menjadi lebih jelas, dan aroma manis osmanthus juga lebih lembut. dz2v0g

Bai Huai tiba-tiba mengubah posisinya ke samping, menekuk sikunya, tangan kanannya setengah mengepal, menopang kepalanya. Dia menatap Jian Songyi: “Lalu menurutmu apa yang perlu kita perhatikan?”

Posisi ini mempersempit jarak di antara mereka berdua. Deruan napasnya yang samar menyentuh pipi Jian Songyi dan mengusap lapisan tipis di wajahnya.

Story translated by Langit Bieru.

Jian Songyi masih memiringkan kepalanya, sudut bibirnya ditekan menjadi garis lurus. Dia tidak menjawabnya.

Bai Huai lanjut bertanya dengan suara lembut: “Apa misalnya, kita tidak tinggal di kamar yang sama? Tidak pergi ke sekolah dengan mobil yang sama? Tidak makan bersama? Atau kita bahkan tidak bisa menjadi teman sebangku?” seBNWt

“Bukan begitu.” Jian Songyi dengan cepat menoleh untuk melihatnya, “Aku tidak bermaksud begitu…”

Pada awalnya, nada suaranya saat terdengar agak cemas, dan kemudian saat di akhir diturunkan tanpa rasa percaya diri, seolah-olah dia menyadari bahwa dia merasa cemas dan merasa bahwa dia seharusnya tidak seperti ini.

Bai Huai tiba-tiba merasa bahwa dia benar-benar jahat dan sudah menindasnya.

Tapi dia tidak menyangka bahwa Jian Songyi, orang yang sejak kecil tumbuh dengan liar, akan begitu polos dalam hal ini, bahkan mendekati bodoh. ukmFdg

Itu benar-benar membuatnya sangat sulit untuk tidak mengganggunya.

Dia membuat suaranya lebih lembut: “Kalau begitu katakan padaku apa maksudmu. Aku khawatir aku akan salah paham, dan membuatmu tidak senang.”

Melihat sikap Bai Huai, Jian Songyi menebak bahwa Bai Huai tidak memperhatikan reaksinya pada saat itu. Dia menghela napas lega, tapi dia merasa kesal karena permintaan yang dia buat membingungkan dan tidak memiliki alasan.

Jelas, bahwa dia memiliki hati nurani yang bersih. Tapi, kenapa dia membuatnya tampak seperti sedang mencoba untuk menutupi sesuatu? QdMmpK

Jika ini terus berlanjut, mereka akan menjadi canggung dan saling menjauh. Itu akan menyakiti perasaannya.

Dia merasa bahwa Bai Huai baik padanya dan dia tidak ingin melukai perasaannya.

Jian Songyi mengayunkan kakinya beberapa kali, dan mengeluarkan seringai ceroboh yang biasanya: “Hei, tidak masalah. Aku hanya bercanda. Anggap saja aku belum pernah mengatakannya. Kita akan melakukannya seperti biasa di masa depan seperti sebelumnya.”

“Bukankah kamu adalah Omega?” PvMWnc

“Jadi kenapa kalau aku adalah Omega? Apa Omega tidak bisa berteman baik dengan Alpha? Lalu apa aku hanya bisa hidup bersama Zhou Luo di masa depan? Bagaimanapun juga, selama kita berpikiran terbuka dan memiliki hati nurani yang bersih, tidak bisakah kita melakukan apapun? Bukankah kamu juga berpikir begitu?”

Tidak tahu apakah Jian Songyi sedang berbicara dengan Bai Huai atau berbicara pada dirinya sendiri.

Saat Jian Songyi mengatakan seperti itu, tentu saja Bai Huai sangat senang.

Meskipun sebenarnya hati nuraninya merasa bersalah, dia tidak berani untuk mengatakannya. Bagaimanapun, Jian Songyi tidak akan mengetahuinya untuk sementara waktu. uWtDx8

Selain itu, Jian Songyi adalah orang dengan wajah yang sensitif. Jika dia sudah mengatakannya, dia tidak akan menyesalinya. Jika dia mengatakan bahwa dia bisa melakukan apa pun, maka dia benar-benar bisa melakukan apapun. Meskipun dia merasa malu, dia akan mempertebal wajahnya dan tidak akan mengatakan apapun.

Pada saat ini, dia mudah untuk ditindas.

Please visit langitbieru (dot) com

Meskipun Jian Songyi nengetahui bahwa dia adalah seorang Omega, dan dia juga mengetahui bahwa Alpha dan Omega berbeda, tapi di depan Bai Huai dia mudah untuk ditindas.

Apakah ada hasil yang lebih baik daripada ini? IS0Bdi

Meskipun Bai Huai memang sedikit kejam, tapi bila kemungkinan yang terburuk dari yang terburuk terjadi dia akan menyerah pada Jian Songyi sedikit lebih banyak, dan membiarkan Jian Songyi untuk menggertaknya sesuka hati.

Bai Huai sedang dalam suasana hati yang baik. Dia tidak menanggapi secara langsung kata-kata Jian Songyi. Dia hanya menyipitkan matanya, mengangkat bibirnya dan tersenyum: “Apa kamu pernah membaca The Heaven Sword and Dragon Saber?”

“Hah?” Jian Songyi tidak tahu kenapa tiba-tiba topiknya berubah, “Aku belum membacanya, kenapa?”

“Tidak apa-apa. Jika ada kesempatan di masa depan, aku akan meminjamkan buku itu padamu dan kamu bisa membacanya. Ini sudah larut, ayo kembali ke asrama.” j260fK

Setelah selesai berbicara, Bai Huai bangkit, dan melompat dari pelataran.

Kemudian Jian Songyi juga mengikutinya dan melompat ke bawah.

Jian Songyi tidak tahu apakah matras itu sengaja membantu Bai Huai untuk menindasnya. Saat Jian Songyi melompat ke bawah, dia menginjak bagian tepinya dan terhuyung-huyung lagi, tapi kali ini dia tidak jatuh. Sebaliknya, Bai Huai justru mengulurkan lengannya dan melingkarkannya di pinggangnya, menstabilkannya.

Ujung jari Bai Huai menyapu pinggang sensitif Jian Songyi, dan dia langsung menegakkan tubuhnya. tylvOR

Bai Huai secara alami menarik tangannya, berpura-pura tidak tahu apapun dan bertanya, “Ada apa?”

“Tidak ada apa-apa.”

Jian Songyi dengan cepat melontarkan tiga kata itu, menurunkan pinggiran topinya, dan buru-buru melangkah, meninggalkan Bai Huai.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Djl Lejl wfwjlcxjc epecu pjglcsj, vjc ylylgcsj sjcu wfifcuxecu wfcpjvl ifylt pfijr. fKWh0V

Glj yfcjg-yfcjg afgijie wevjt ecaex vlalcvjr.

Vjja vjoajg xfibwqbx ecaex qfclijljc xfiejg qjvj xffrbxjc tjglcsj, rfwej bgjcu vl Bfijr Ciqtj wfcujajxjc yjtkj xfibwqbx Tjcu Tef jvjijt xfibwqbx aluj gjpj sjcu wfwyjkj qfgecuue.

Vfmjgj jijwl, alvjx qfgie ijul wfwylmjgjxjc Aljc Vbcusl vjc Djl Lejl. Vfyjujl jcuubaj xbwlaf bijtgjuj xfijr rjae, We Aljczlcu, wfrxlqec qfglcuxjacsj yfgjvj vl sjcu afgyjkjt vl xfijr rjae, rfi wbabglxcsj revjt qjral sjcu afgyjlx vl xfijr rjae. YKes4g

Oleh karena itu, selama 15 menit, mereka berencana memberi Yang Yue tujuh hingga delapan menit, Xu Jiaxing dua hingga tiga menit, dan Jian Songyi serta Bai Huai masing-masing harus menyelesaikannya dalam dua menit.

Waktu Yang Yue yang paling tidak stabil, jadi dia yang akan melakukan putaran pertama untuk memudahkan orang-orang dibelakangnya bisa bertindak sesuai dengan situasi. Untuk alasan yang sama pula, Xu Jiaxing adalah yang melakukan putaran kedua. Pertanyaannya sekarang adalah siapa yang melakukan putaran terakhir.

Langit Bieru.

Bai Huai hampir tidak memikirkannya: “Mari biarkan Jian Songyi menjadi yang terakhir.”

Jika tugas menyelamatkan tim dari arus itu diserahkan pada teman kecilnya, dia pasti akan menyelesaikannya dengan baik, dan itu bisa membuat teman kecilnya bahagia. Q0Eort

Dua orang lainnya juga berpikir tidak masalah. Bagaimanapun, mereka hampir sama, tidak peduli siapa yang melakukan putaran terakhir.

Tapi tiba-tiba Jian Songyi menjawab, “Biarkan Bai Huai menjadi yang terakhir.”

Bai Huai mengangkat matanya dan menatapnya.

Jian Songyi dengan santai menyingsingkan lengan bajunya: “Aku tidak ingin menjadi kambing hitam.” eaBvOU

Penampilan Yang Yue sebenarnya sangat tidak stabil. Dalan latihan semalam, dia bisa menghabiskan tujuh menit hingga sembilan menit atau bahkan mungkin sepuluh menit.

Jika Yang Yue mengalami masalah, maka dia dan Bai Huai perlu berjuang untuk melampaui batas mereka.

Tapi Bai Huai adalah seorang Alpha. Entah dia mau mengakuinya atau tidak, fisik dan kekuatan Bai Huai lebih tinggi daripada miliknya. Ini adalah perbedaan fisik bawaan yang ditentukan oleh gender dan tidak ada yang bisa dia lakukan akan hal itu.

Jadi Jian Songyi tidak menganggap dirinya lebih lemah dari Bai Huai, dia hanya merasa bahwa Bai Huai bukanlah musuhnya, tapi temannya, orang yang bisa dia percayai tanpa syarat, jadi kenapa tidak membuat pengaturan yang terbaik? yj5hNx

Yang disebut dengan kebanggaan itu tidak hanya berusaha untuk menang. Tapi bersama-sama melakukan segalanya, melakukan yang terbaik yang bisa mereka lakukan.

Mereka sudah mengenal satu sama lain selama lebih dari sepuluh tahun. Meskipun Jian Songyi tidak memiliki kata-kata yang baik, tapi Bai Huai mengerti apa yang sebenarnya dia pikirkan.

Dia tiba-tiba merasa bahwa dia meremehkan teman kecilnya ini. Dalam tiga tahun sejak dia pergi, Jian Songyi sudah tumbuh lebih baik dari yang dia harapkan. Ekor meraknya tidak lagi sombong, tapi tangguh dan kuat.

Dan dia sangat bijak. qp3fcd

Dia terkekeh: “Jangan khawatir, pelatih. Aku pasti akan memenuhi harapanmu.”

Pistol suar berbunyi.

Yang Yue adalah yang pertama memulai. Rintangan pertama hampir berjalan dengan baik, dan untuk jaring-jaring merayap sesuai dengan waktu yang diharapkan. Tapi tidak tahu apa yang terjadi, dia terjebak di tembok tinggi.

Dia menarik tali, menyeret tubuhnya yang gemuk, dan mencoba mendorong tubuhnya untuk menaiki tembok, mencoba untuk naik. Tapi setiap kali dia sedikit kekurangan kekuatan, dia tidak bisa menahan dirinya, dan meluncur ke bawah. zQIh1K

Dia mencoba lagi dan lagi. Waktu terus berlalu, dan orang-orang di kelompok lain yang menyaksikan mencengkeram hati mereka. Mereka bahkan ingin membujuk Yang Yue untuk menyerah dan membiarkannya kembali. Jika tidak, seberapa kasar tali itu akan menggesek tangannya?

Tapi Jian Songyi dan Bai Huai hanya berdiri di sana, memandang Yang Yue dengan tenang.

Please visit langitbieru (dot) com

Bahkan Xu Jiaxing tidak terganggu atau khawatir sama sekali. Dia melakukan pemanasan dan siap memulai kapan saja.

Dari jarak beberapa ratus meter, kepercayaan dan tekad dalam diam semacam ini diteruskan ke Yang Yue. Akhirnya, dia menggertakkan giginya dengan keras, menahan napas terakhirnya, memanjat tembok yang tinggi, dan dengan cepat berlari ke pelataran lompat, dengan tegas melompat ke bawah dan menekan bel. 3ouNmK

Pada saat yang sama, Xu Jiaxing juga bergerak dengan cepat.

Saat ini, sudah sembilan menit empat puluh detik berlalu.

Dengan kata lain, waktu yang tersisa untuk tiga orang yang tersisa hanya lima menit dua puluh detik.

Standar pelatihan tentara profesional adalah satu menit tiga puluh detik. Xu Jiaxing merasa bahwa dia harus memberi Jian Songyi dan Bai Huai setidaknya tiga menit. xRYI0i

Jadi dia juga harus berjuang untuk melampaui batasannya.

Dan dia berhasil melakukannya.

Dia adalah orang yang mudah beradaptasi, dan tidak peduli tentang apa pun. Tapi kali ini dia bergegas, menantang batasannya, dan memberi mereka berdua tiga menit lima belas detik.

Namun dengan situasi yang seperti itu, mereka tidak bisa optimis, karena semua orang tahu bahwa dalam pasukan sungguhan, satu menit tiga puluh detik sudah bisa membuat mereka mendapatkan peringkat yang bagus. Mi5dOL

Tidak peduli seberapa hebatnya mereka berdua, mereka hanyalah siswa. Mereka belum pernah menjalani pelatihan selama siang dan malam. Jika mereka bisa menyelesaikannya, itu akan menjadi keajaiban.

Jian Songyi terlihat sangat tenang.

Meskipun satu menit dan empat puluh detik sangat terbatas untuknya, tapi dia bisa melakukannya.

Dia terus melangkah maju, bahkan jika dia melakukan kesalahan, ada Bai Huai di belakangnya. wTM9ZJ

Orang itu pasti bisa melakukannya.

Jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Karena tidak ada tekanan, seluruh tubuh menjadi rileks. Dia tangkas, cepat dan gesit, tubuhnya seringan burung layang-layang, dan kuat seperti bambu yang keras kepala.

Saat bel ditekan, dia hanya membutuhkan satu menit tiga puluh sembilan detik. LVlhIE

Penonton tercengang.

Rekor baru ini membuat orang-orang yang mengira kelompok itu tidak memiliki harapan tiba-tiba mulai menantikan apakah ada keajaiban di sisa satu menit tiga puluh enam detik tersebut?

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Semua orang menginginkan keajaiban, termasuk Huang Ming.

Saat pemuda itu bekerja keras seperti ini, tidak ada yang bisa tetap tenang. uLpsiO

Bai Huai mulai berlari.

Sosoknya yang ramping itu seperti bambu. Seperti hembusan angin, melewati kolam lumpur.

Kecepatannya melewati batu loncat, parit, jaring-jaring merayap, dan jembatan papan tunggal, total 350 meter.

Empat belas detik tersisa. KXv2WN

Dia meraih tali di tembok tinggi, menginjak permukaan tembok, dan naik ke tembok.

Enam detik tersisa.

Dia berlari ke pelataran lompat.

Tiga detik tersisa. DRcZ r

Dia melompat.

Dan menekan belnya.

Huang Ming menekan stopwatchnya dan berkata dengan keras: “Bai Huai, Jian Songyi, Xu Jiaxing, Yang Yue, penilaian selesai. Hasil penilaian total adalah 14 menit dan 59 detik. Luar biasa!”

Semua orang di Kelas Alpha, tidak peduli berapa nilai mereka, tidak peduli apakah mereka memiliki hubungan yang baik dengan orang-orang ini, semuanya bertepuk tangan. Kdx0Jr

Mereka bertepuk tangan karena persahabatan yang sembrono dan tidak masuk akal ini, tapi juga karena semangat remaja untuk tidak menyerah.

Huang Ming memandangi para remaja yang bersemangat ini, tiba-tiba dia merasa bahwa tidak perlu lagi untuk memikirkan keseimbangan hidup ini.

Di dunia ini, ada orang yang terlahir dengan kehidupan yang baik dan ada yang terlahir dengan penderitaan. Ini tidak adil, tapi yang adil adalah mereka semua pernah berusia tujuh belas tahun.

Pada usia tujuh belas, usia saat dia dimarahi hingga menangis di ketentaraan. Dia juga mengira itu adalah tahun terbaik dalam hidupnya. jr0q2P

Di sisi lain tempat latihan, Bai Huai mendorong Yang Yue ke samping yang akan menerkam dan memeluknya, dan juga melepaskan satu kakinya dari lengan Xu Jiaxing.

Bai Huai berjalan perlahan menuju ke tempat Jian Songyi, yang dengan malas bersandar di pohon sambil menggigit green brisltegrass dimulutnya, berdiri dalam diam: “Bagaimana, pelatih, apakah kamu puas dengan penampilanku?”

Langit Bieru.

Jian Songyi dengan enggan mengangguk untuk menunjukkan bahwa tidak masalah.

Melihat ini, Bai Huai mengambil satu langkah ke depan. Hanya ada kurang dari dua jengkal di antara keduanya. Dia menundukkan kepalanya dan bertanya: “Jika kamu puas, bisakah pelatih memberiku hadiah?” Bgd7oP

Jian Songyi mengangkat alisnya, menunjukkan pertanyaan.

Bai Huai mengulurkan tangannya, mencabut green bristlegrass di antara bibir Jian Songyi, menjepitnya di antara kedua jarinya, dan memutar-mutarnya: “Menurutku ini terlihat bagus.”

“……”

Jian Songyi merasa ada yang salah dengan otak Bai Huai, jadi dia menatapnya kosong dan menunjuk ke rerumputan liar di sebelahnya, “Jika kamu menginginkannya, aku bisa mengajakmu untuk mengali tempat ini di tengah malam.” YcVv52

Bai Huai terkekeh, “Tidak perlu. Satu ini sudah cukup.”

Cukup untuk menjadi hadiah kecil.

Di akhir pelatihan militer, pada dasarnya semua orang di Kelas Alpha mendapatkan nilai yang sangat baik di setiap pelatihan. TsgNh4

Lao Bai sangat puas dengan hasilnya dan memuji Jian Songyi dan kelompoknya di bus yang kembali ke sekolah karena tidak meninggalkan atau menyerah terhadapnya, persatuan persahabatan mereka, dan dorongan untuk terus memperbaiki diri.

Dia membual selama lebih dari sepuluh atau dua puluh kilometer perjalan. Saat mereka sampai di gerbang sekolah, dia masih tidak merasa cukup.

Dengan sedikit penyesalan, dia berkata: “Kita akan mengakhiri semua ini di sini hari ini, dan aku akan memberikan pujian khusus saat upacara pengibaran bendera Senin depan. Untuk besok Kamis, setiap orang masih harus datang ke kelas tepat waktu, tapi mengingat semua orang sudah bekerja keras akhir-akhir ini, sekolah memutuskan hari ini kelas sore dan belajar mandiri malam ditiadakan. Kalian yang tinggal di asrama beristirahatlah, dan kalian yang tidak tinggal di asrama, pulang dan beristirahatlah. Makanlah lebih banyak daging dan lebih banyak tidur. Aku tidak ingin melihat kelas terong busuk besok. Apa kalian mengerti?”

Para siswa yang akhirnya keluar dari neraka, berkata dengan lemah: “Mengerti———” FWKVx9

Setelah turun dari bus, Yang Yue menyeret Xu Jiaxing untuk berjalan ke depan Jian Songyi dan Bai Huai, dengan ekspresi berseri di wajahnya: “Kedua ayah, anak dan cucu yang tidak bermoral ini ingin berbakti. Apakah kalian berdua bisa menunjukkan wajah kalian?”

Jian Songyi agak kesal: “Berbicaralah dengan benar.”

“Sebagai ucapan terima kasih, aku ingin mentraktir kalian makan barbekyu, satay, bir, dan lima kilo lobster, bagaimana?”

“Aku tidak punya masalah. Kalian tanyalah Bai Huai, dia adalah pemilih makanan. Dia tidak pernah pergi ke kedai di pinggir jalan.” oBueh

Mendengar ini, Bai Huai menoleh untuk melihat Jian Songyi, menatapnya: “Apa kamu pernah pergi ke kedai di pinggir jalan?”

Dia mengingatnya, jika tentang makanan, Jian Songyi lebih pilih-pilih darinya.

Please visit langitbieru (dot) com

Jian Songyi mengangkat alisnya: “Tentu saja aku pernah memakannya. Aku pilih-pilih makanan hanya karena rasa, bukan karena harganya. Ini berbeda dari Anda tuan muda yang mulia dan pemilih.”

“……” i5uljx

Bai Huai tidak tahu bagaimana orang ini memiliki wajah untuk mengatakan bahwa orang lain itu pemilih. Dia mengabaikannya, dan hanya mengangguk pada Yang Yue sebagai persetujuan.

Yang Yue tiba-tiba tersenyum dan berkata, “Oke, kalau begitu aku akan pergi untuk bertanya pada Zhou Luo dan Yu Ziguo. Jika kita pergi bersama, ayo ajak semua orang. Semakin banyak orang semakin menyenangkan.”

Setiap orang berpegang pada kalimat “Ingin makan atau tidak, selama aku bisa menipu orang lain, aku sangat bahagia” terukir dihatinya, dan mereka semua setuju.

Ketujuh orang itu pergi ke restoran barbekyu. HObQIc

Di akhir pelatihan militer, mereka semua berganti kembali ke pakaian mereka. Kebetulan ketujuh orang itu semuanya mengenakan warna pakaian yang berbeda. Zhou Luo dan Yu Ziguo muncul dengan ide jail dan menamai mereka  “Tujuh Peri Bahagia”. Masing-masing dari mereka berdua akan dikurangi sepiring perut babi dan merasa sedih.

Mereka pergi ke restoran barbekyu dengan berisik.

Restoran barbekyu yang dipilih Yang Yue tidak dekat dengan NFLS, tapi restoran itu berada di sebuah gang di kota tua.

Di bawah perintah Yang Yue, sopir taksi berputar-putar. Yang lainnya bahkan tidak bisa tahu di mana mereka berada. tQiOKH

Saat mobil akhirnya berhenti, mereka keluar dari mobil,  kemudian berbelok ke gang, dan melihat tangga turun. Ada sebuah tanda yang agak tua terlihat di celah tangga.

—— Restoran The Blind’s Barbecue menyediakan barbekyu swalayan, lobster barbekyu, makanan tengah malam, dan minuman ——

Ada pagar besi yang berkarat dan disekitarnya tumbuh sejenis tanaman merambat. Saat turun dari tangga, itu adalah lantai semen yang luas. Tidak rata, tapi bersih. Ada panggangan barbekyu, meja dan kursi, dengan payung besar.

Ada dua flat rendah di ujung lain lantai semen, yang bisa dianggap sebagai dapur. hFTSym

Yang Yue memimpin dan berkata: “Jangan perhatikan tempat yang sederhana ini. Di sini sangat bersih dan rasanya enak, dan dagingnya bukanlah daging yang aneh. Harganya sangat hemat. Tempat ini terkenal. Kalian jangan meremehkannya.”

Kemudian dia teringat sesuatu, berhenti sejenak, menoleh dan berkata dengan suara rendah: “Mereka adalah pasangan tua. Bosnya buta, tapi dia benar-benar tahu caranya memanggang. Istri bos juga sangat cakap. Mereka berdua orang jujur, tapi kehidupan mereka tidak beruntung. Berhati-hatilah, jangan mengatakan apapun yang tidak seharusnya dikatakan.”

Semua orang mengangguk dan mengikutinya berjalan ke bawah.

Jian Songyi mengambil beberapa langkah, tapi tiba-tiba dia merasa ada sesuatu yang salah. Dia menoleh ke belakang. Benar saja, Bai Huai berdiri di sana dan tidak bergerak. vrNocd

Dia menunduk, seolah ada sesuatu di pikirannya.

Dia berbalik dan berjalan kembali ke tempat Bai Huai: “Apa ada yang salah?”

Story translated by Langit Bieru.

“Tidak ada.” Bai Huai mengaitkan tali ransel di pundaknya dengan nada yang natural, “Aku hanya tidak terbiasa datang ke tempat seperti ini. Aku takut akan sakit perut setelah memakannya, jadi aku ragu apakah aku harus turun.”

“Lalu apa yang akan kamu lakukan setelah ragu?” 7dQ2g1

“Kalian semua turun, bagaimana bisa aku tidak pergi? Ayo pergi, kalau tidak, kita tidak tahu hal bodoh apa lagi yang akan Yang Yue lakukan.”

Bai Huai tersenyum, mengulurkan tangannya untuk mengaitkannya ke pundak Jian Songyi. Keduanya berdiri bersampingan, menuruni tangga selangkah demi selangkah.

Saat angin bertiup, tanaman anggur yang sudah lama menguning dan layu di sekitar pagar besi akhirnya putus dengan bunyi “pop”.

—+— d32ZNr

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!