English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh28 - Aku Membujukmu, Kamu Juga Membujukku

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

Saat keduanya turun, lima orang lainnya sudah duduk mengelilingi meja bundar besar. PwEhCu

Yang Yue melambaikan tangannya dan berteriak, “Nyonya Bos!”

Kemudian dia berbalik dan berkata pada Bai Huai, yang sedang mengeluarkan tissu dan dengan hati-hati menyeka meja dan kursi, “Tuan Bai, bisakah kalian berdua mengenali penderitaan di dunia ini? Bahkan jika kursi ini sedikit kotor, kalian tidak akan membusuk setelah mendudukinya. Apakah kalian tidak bisa memberiku wajah?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Bai Huai mengabaikannya, tapi Jian Songyi mengangkat matanya, dan melirik Yang Yue.

Yang Yue tidak mengubah ekspresinya, dan dia tenang seperti biasa: “Aku, Yang, tidak pantas mendapatkan wajah itu! Tuan Bai membersihkannya dengan baik!” N8do4n

Lu Qifeng tidak bisa menahan tawa, “Cerdas.”

“Aku adalah seorang pria yang fleksibel.” Yang Yue tersenyum, menoleh dan berteriak, “Nyonya bos, apa kamu di sana?”

“Aku datang, aku datang.”

Seorang wanita dengan wajah yang ramah, tapi kurus bergegas keluar dengan menu di tangannya. Ada kerutan halus di wajahnya, dan sepertinya dia berusia sekitar empat puluhan atau lima puluhan. 9bCQUy

Dia tersenyum dan berkata, “Ini baru jam setengah lima, kami bahkan belum benar-benar membuka pintunya. Kalian datang terlalu cepat.”

Yang Yue mengambil menu dan berkata dengan bercanda: “Jika kami tidak datang lebih awal, kami tidak akan mendapatkan tempat. Akan ada banyak orang, dan kami harus menunggu satu jam untuk mendapatkan makanan. Tapi jujur ​​saja, bisnis kalian sangat bagus, kamu benar-benar bisa mempekerjakan beberapa pegawai lagi.”

Nyonya bos menyeka tangannya di celemeknya: “Hey, bisnis kami kecil, berapa banyak uang yang bisa kami hasilkan jika kami mempekerjakan lebih banyak orang? Itu tidak akan cukup untuk membayar mereka. Dua orang yang mencuci sayuran dan memotong daging sudah cukup. Selain itu, setiap hari anakku bisa membantu setelah pulang sekolah.”

“Putramu sepertinya duduk di tahun ketiga, kan? Apa kamu tidak membiarkannya belajar dengan nyaman?” HdBLN8

Yang Yue benar-benar seperti seorang nyonya tua, lebih daripada istri bos restoran, yang benar-benar seorang wanita paruh baya.

Nyonya bos itu tersenyum tak berdaya: “Dengan nilai putraku, bahkan jika kepalanya patah, dia tidak akan bisa lulus ujian masuk universitas. Jika dia hanya akan mengambil bidang yang sama, lebih baik dia kembali dan mengambil alih restoran.”

Yang Yue ingin mengatakan beberapa patah kata lagi, tapi Bai Huai tiba-tiba berkata, “Apakah kamu di sini untuk makan atau bekerja sebagai komite lingkungan?”

Nyonya bos itu juga tidak ingin melanjutkan pembicaraan tentang putranya: “Ya, benar, benar. Kalian cepatlah memesan. Aku akan membiarkan Xiao Ding dan orang tua itu memasaknya untuk kalian terlebih dulu, dan memberikan daging terbaik. Jika tidak, akan ada terlalu banyak orang nanti, dan kalian tidak akan mendapatkannya.” ALFpd9

Mengatakan ini, tatapannya secara tidak sengaja melewati Bai Huai. Seolah-olah dia sedang memikirkan sesuatu, dia memiringkan kepalanya dan sedikit berdecak: “Pria tampan ini terasa agak familiar. Apakah Yang Yue pernah membawamu ke sini sebelumnya?”

Yang Yue, yang memfokuskan diri dalam memesan makanan, berkata, “Bagaimana mungkin? Aku baru saja bertemu dengannya. Nyonya, bukankah kamu baru saja memulai percakapan segera setelah kamu bertemu dengan pria tampan ini? Apakah kamu juga tidak asing dengan pria tampan disebelahnya?”

Bos wanita itu benar-benar melihatnya dan sedikit mengernyit, seolah dia benar-benar sedang mengingatnya.

Jian Songyi tidak yakin apa yang terjadi dengan Bai Huai, tapi dia belum pernah ke sini sebelumnya, dan dia belum pernah melihat Nyonya bos itu sebelumnya. 7N5 Lh

Jian Songyi menyeringai: “Jika aku terlihat familiar, itu normal. Yang lain mengatakan bahwa aku mirip Leonardo DiCaprio, dan pria di sebelahku mirip dengan Song Xiaobao. Mereka adalah orang yang dicintai publik. Siapa yang tidak mengenalnya.”

Kali ini, bos wanita itu merasa geli: “Omong kosong, pria tampan ini setidaknya terlihat seperti Takeshi Kaneshiro. Baiklah, aku tidak akan menganggu kalian, aku akan menyibukkan diri. Panggil saja aku atau Xiao Ding jika kalian membutuhkan sesuatu.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Setelah mengambil menu yang diserahkan Yang Yue, dia kembali ke bungalo kecil.

Bo Huai memiringkan kepalanya, menyipitkan matanya: “Song Xiaobao?” UYJRDl

“Kenapa? Kalian berdua memiliki mata, hidung, dan mulut. Dimana bedanya?”

Selama pelatihan militer, Jian Songyi sudah banyak dijaga oleh Bai Huai, jadi dia tidak berani untuk mengejeknya. Sekarang dia sudah keluar dari tempat itu, dia tidak bisa menahan keinginan gilanya untuk mengejek Bai Huai.

Bai Huai tidak marah, tapi dia hanya tersenyum: “Aku baru saja menonton The Revenant. Jika kamu mengatakan bahwa kamu seperti Leonardo DiCaprio, maka menurutku Song Xiaobao juga sangat manis.”

Jian Songyi: “……” zjp7PV

Dia sudah mengira bahwa orang ini sudah berubah dan menjadi baik, tapi ternyata mulutnya masih sangat beracun.

Kemudian Bai Huai menggunakan air panas di atas meja untuk membersihkan semua peralatan makannya.

Yang Yue, yang berada di sisi lain Bai Huai, matanya dipenuhi dengan kecemburuan: “Tuan Bai, kamu juga harus membersihkan peralatan makan semua orang~~”

Bai Huai memutar-mutar cangkirnya dengan perlahan, dengan suara yang lembut: “Apa kamu ingin mati?” iEdq7l

Yang Yue: “……”

Anjing sialan Bai, si double standard.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

The Blind Barbekyu adalah restoran self-service. Bagian tengah meja dilubangi, kompor menyala di bawahnya, dan jaring besi dipasang di atasnya. PWZlHG

Zfgfxj wfcubifrlcsj vfcujc rfijqlr wlcsjx. Bfwevljc wfcecuue rjwqjl wlcsjxcsj wfcvfrlr, ijie wfifajxxjc ifwjx vjc qfgea yjyl sjcu mexeq yfgifwjx. Vfufgj, afqlcsj afgueiecu xffwjrjc, vjc yealgjc xglraji wlcsjx xfiejg. Gjulcucsj weijl wfcpjvl tjgew vjc alvjx yfgwlcsjx.

Mereka menaburkan jintan dan bubuk cabai secara merata di atasnya, mengocoknya sedikit untuk menghilangkan bumbu berlebih. Tanpa daun selada, mereka langsung memasukkan potongan daging ke mulut mereka. Rasa daging yang murni langsung meresap ke lidah dan memenuhi seluruh mulut mereka dengan aftertaste yang tidak ada habisnya.

Pcl jvjijt yjuljc wfcsfcjcuxjc vjgl wfwjxjc vjulcu.

Vfafijt wfwjxjc yfyfgjqj qbabcu, Tjcu Tef wjrlt yfiew wfgjrj qejr: “Pcl alvjx yjuer, rjja xlaj wjxjc vjulcu, yjujlwjcj wecuxlc xlaj alvjx wlcew yffg! Rsbcsj ybr, abibcu yjkjxjc yffg xjifcu Krlcuajb vlculc!” 8 PJpt

“Oke! Xiao Ding cepat bawakan!”

Sebuah kaleng diletakkan di depan setiap orang. Yang Yue, Xu Jiaxing, dan Lu Qifeng langsung menarik pembuka kaleng, meneguknya, dan menghela napas puas.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Saat Jian Songyi baru akan membuka kaleng beernya, Bai Huai mendorong kaleng itu menjauh dari hadapannya dan menatapnya dengan ejekan: “Mereka bertiga sudah dewasa. Apakah kamu sudah dewasa?”

Jian Songyi: “?” ahR2Vb

Tampaknya negara kita tidak menetapkan bahwa anak di bawah umur tidak boleh minum alkohol seperti di negara-negara Barat.

Bai Huai mengabaikannya, menoleh dan berkata pada Xiao Ding yang melayani mereka, “Bisakah kamu membawakan kami Cola? Terimakasih.”

Zhou Xiao Luo mengangkat cakarnya sambil memakan daging: “Aku juga ingin Cola. Kami Omega yang manis tidak boleh meminum beer!”

Bai Huai menahan tawanya, dan melirik Jian Songyi: “Apa kamu mendengarnya?” fA39Vu

Jian Songyi tampak tenang, tapi dia takut akan terus memberikan petunjuk tentang identitasnya sebagai Omega, jadi dia hanya bisa mengambil sekaleng Cola dengan marah. Sementara Bai Huai membantunya untuk memanggang daging, dia mengocok kaleng Cola di belakang punggungnya beberapa kali.

Kemudian dia mendorong kaleng itu pada Bai Huai dengan santai, menunjukkan sikap angkuh dari seorang tuan muda yang tidak pernah menyentuh air kotor: “Tanganku sakit, aku tidak bisa membukanya.”

Lima peri lainnya di tempat itu: “……”

Kami percaya pada kejahatanmu. f5BPde

Yu Ziguo diam-diam menyesap bir, kemudian dengan keberanian yang dia dapatkan dari alkohol, dia dengan hati-hati berkata: “Pernahkah kalian mendengar kalimat ini? Omega kejam yang biasanya bisa mengangkat halter dengan satu tangan akan menjadi sangat halus di depan Alpha-nya bahkan sampai tidak bisa membuka tutup kaleng.”

“…….”

Orang-orang yang duduk mengelilingi meja barbekyu jatuh ke dalam keheningan yang mematikan.

Setelah beberapa lama, empat orang yang tersisa memberi acungan jempol pada Yu Ziguo pada saat yang bersamaan: “Prajurit yang berani.” J2nN8u

Wajah Jian Songyi menjadi hitam dalam sekejap. Dia ingin mengambil kembali Colanya, tapi Bai Huai sudah lebih dulu mengambilnya.

Tapi Bai Huai tidak membukanya di depan dirinya. Dia meluruskan lengannya, mendorongnya sampai ke depan Yang Yue, dan mengarahkan tutup kalengnya ke arah Yang Yue.

Ibu jari dan jari tengah memegang tubuh kalengnya, jari telunjuknya dikaitkan di cincin kalengnya. Selembut batu giok, ujung jarinya menariknya dengan lembut.

Sshhhh—” 1j6hSK

Busa soda dari Colanya menyembur keluar.

Yang Yue, yang paling dekat dengan kaleng, merasa dia sedang dibaptis.

Langit Bieru.

“……”

Yang Yue tertegun sejenak, air matanya pecah, “Tuan Bai! Kenapa? Kenapa kamu melakukan ini padaku? Apakah kamu tidak menyayangiku lagi? Saat pelatihan militer, aku masih kekasih kecilmu!” C1eGOi

“Ah, maaf, aku tidak sengaja. Aku juga tidak tahu apakah Cola ini dikocok sebelum diserahkan padaku.”

Tentu saja Bai Huai tidak mau memberitahunya, karena dia masih ingat kebencian terhadap bantal tiup itu. Dengan tenang dia mengambil tissu, menyeka tubuh dan mulut kaleng sampai bersih, dan meletakkannya kembali di depan Jian Songyi, dengan senyum tipis di bibirnya.

“Benar, kan, Song-ge?”

Jian Songyi mengambil kaleng dan menyesapnya dengan tenang: “Yah, aku juga tidak tahu, mungkin Xiao Ding yang mengocoknya.” vH8719

Yang Yue: “……”

Sepasang Alpha sialan ini. Apakah mereka sedang berpura-pura tenang atau berdebat, atau saling menggoda, orang yang selalu menderita adalah dirinya. Apa dia melakukan hal yang salah?

Dia sangat marah dan sedih. Dia mengambil sekaleng bir, mengocoknya dengan liar, mengarahkannya ke Xu Jiaxing, dan menarik penutup kalengnya.

Xu Jiaxing yang sedang makan daging: “?” CyPLRq

Apa yang kali ini aku lakukan salah?

Dia meletakkan kembali dagingnya, dengan kaleng di satu tangan, dia menyatakan perang pada Yang Yue dan Lu Qifeng pada saat yang bersamaan.

Api perang menyebar. Mereka menjadi sekelompok orang yang kacau, saling mengutuk, tertawa dan menghindar. Pada akhirnya mereka saling mengejar satu sama lain di lantai semen yang kosong.

Makan yang enak, entah bagaimana berubah menjadi pertarungan air. uJ51R4

Xiao Ding yang menonton dari pinggir: “… Nyonya bos, apakah mereka benar-benar siswa dari kelas utama di NFLS? Aku khawatir tentang masa depan negara kita.”

Nyonya bos: “……”

Tidak ada yang berani membuat masalah dengan Bai Huai dan Jian Songyi. Mereka berdua tidak ingin membuat tubuh mereka lengket. Mereka hanya duduk di kursi, menikmati barbekyu secara perlahan, tanpa perlu lagi khawatir dengan lima hantu kelaparan lainnya yang akan berebut makanan.

Jian Songyi sedang menikmati layanan barbekyu Bai Huai yang agak berkarat, bertanya: “Kenapa kamu selalu menindas Yang Yue?” PUltJM

“Aku tidak menindasnya. Aku hanya ingin bermain-main, kalau tidak, apa kamu pikir kamu bisa mengalahkan mereka saat mengambil daging? Atau kamu ingin mendengar Yu Ziguo terus menceritakan kisah cinta yang manis dan menyentuh?”

Jian Songyi: “……”

Langit Bieru.

Dia benar-benar beruntung karena Bai Huai membuat masalah seperti itu, kalau tidak dia benar-benar akan malu.

Dia mengambil daging yang baru saja diberikan Bai Huai padanya, dan bergumam, “Apakah menurutmu Yu Ziguo mengetahui bahwa aku adalah Omega? Kalau tidak, kenapa dia mengoceh dan bersikap aneh sepanjang hari.” ACNLMW

Bai Huai tersenyum tipis: “Jangan khawatir, dengan IQ-nya, jika dia mengetahui bahwa kamu adalah seorang omega, hal pertama yang akan dia lakukan adalah mengungkapkan rahasia itu.”

Yu Ziguo masih percaya bahwa Jian Songyi adalah seorang Alpha.

Alasan mengapa dia begitu bergosip mungkin karena dia percaya pada ramalan nasibnya, atau dia mungkin mengetahui perasaan Bai Huai pada Jian Songyi.

Dalam beberapa hal, seringkali orang luar bisa melihat dengan lebih jelas daripada mereka yang dekat, dan Yu Ziguo adalah yang paling akhir bergabung dengan kelompok mereka dan yang paling tidak tahu. Tapi dia mungkin adalah orang yang bisa melihat hal itu dengan jelas. n3RB5m

Setelah mereka selesai bersenang-senang, sayuran, satay domba, tiram, dan beberapa makanan lainnya sudah dipanggang.

Pengujung baru tiba. Nyonya bos dan Xiao Ding sibuk menyapa mereka, dan orang yang datang dengan nampan barbekyu adalah pemilik The Blind Barbecue.

Seorang pria paruh baya yang sangat, sangat kurus, bergerak dengan bebas. Dia melewati meja dan kursi, dan meletakkan barbekyu di panggangan dengan mantap. Jika matanya tidak abu-abu, tidak ada yang akan percaya bahwa dia adalah seseorang dengan gangguan penglihatan.

Setelah dia mengatur barbekyu dengan hati-hati, dia terkekeh: “Kalian bisa mencobanya dan merasakan betapa enaknya hari ini.” HT0hGB

“Tentu saja pasti enak, Paman. Keahlianmu sama sekali tidak diragukan. Jangan khawatirkan kami. Kalian harus segera mencobanya.” Yang Yue membagi barbekyu di piring semua orang.

Semua orang mencicipinya dan rasanya sangat enak.

Tidak terlalu mentah atau terlalu overcooked. Dagingnya dipanggang di panas dan dengan waktu yang pas. Bumbunya juga enak.

Mereka menjadi jadi penasaran: “Ini benar-benar dibuat oleh orang buta? Bagaimana dia melakukannya?” OrBhqb

Yang Yue menyesap tiramnya, menyeka mulutnya, sebelum dia menjelaskannya dengan suara rendah: “Restoran barbekyu mereka sudah buka selama hampir dua dekade. Awalnya itu adalah gerobak kecil, dan kemudian menjadi kedai. Saat putra mereka mengalami kecelakaan dan mendapatkan kompensasi, mereka kemudian menjadikannya seperti sekarang ini.”

“Orang buta itu awalnya tidak buta. Itu karena dia selalu terpapar asap untuk waktu yang lama dan menderita katarak. Awalnya tidak terlalu serius, tapi karena dia harus membiayai kedua putranya untuk bersekolah, tekanan ekonomi, dia jadi enggan mengeluarkan uang untuk pergi ke dokter memeriksakan matanya. Itu menjadi semakin parah.”

“Saat akhirnya dia memutuskan untuk dioperasi, tiba-tiba anaknya mengalami kecelakaan. Seorang anak berusia 13 atau 14 tahun melompat dari lantai enam sekolahnya. Apa kalian bisa mempercayainya? Meskipun anak itu tidak mati, kakinya patah. Apakah menurut kalian suami istri itu sedih? Mereka hanya bisa menjalani hari-harinya dengan kesedihan. Matanya masih belum bisa disembuhkan sepenuhnya. Meskipun dia tidak benar-benar buta, itu tidak jauh lebih baik daripada menjadi benar-benar buta.”

Yang Yue menghela napas: “Tapi aku juga mendengar desas-desus itu. Aku tidak tahu persis apa yang terjadi. Aku hanya berpikir itu adalah takdir manusia, oh… jika aku bisa membantu bisnis mereka, aku akan membantunya. Bagaimanapun, ini sangat enak, kan?” QdN4yg

Zhou Luo dan Yu Ziguo hampir menangis. Mereka mengangguk putus asa dengan mata yang merah.

Lu Qifeng dan Jian Songyi tidak bisa melakukan apa pun, mereka mengarahkan pandangan mereka pada Bai Huai.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Ekspresi Bai Huai tidak terlihat aneh sedikitpun, tampak seperti biasa, tenang dan acuh tak acuh.

Setelah dia selesai memakan makanan yang ada di piringnya, dia menyeka tangannya dan berdiri: “Aku akan pergi ke kamar mandi.” edMDgP

Setelah dia selesai berbicara, dia berjalan ke bungalo.

Saat Yang Yue melihat ini, dia menelan beberapa potong daging di mulutnya dengan susah payah, dan kemudian berteriak: “Kamar mandi harus naik tangga, pergilah ke toilet umum. Jangan hanya pergi kemanapun jika kamu tidak menemukan tempat!”

Pada saat dia selesai berbicara, Bai Huai sudah keluar dari bungalo dan langsung menaiki tangga. Mungkin dia baru saja menanyakan arah pada nyonya bos, atau dia ingin pergi ke tempat lain.

Jian Songyi melihat ke punggungnya, selama tiga detik. Tiba-tiba perasaan yang familiar muncul di dalam hatinya. SsVI56

Setiap kali Bai Huai dalam suasana hati yang buruk, dia akan seperti ini, seolah-olah tidak ada yang terjadi. Tapi dia akan pergi sendirian dan akan muncul kembali setelah dia menyesuaikan emosinya.

Jian Songyi merasa sedikit kesal memikirkan hal ini, dan berdiri: “Aku juga akan pergi ke kamar mandi.”

Langkahnya sangat besar dan cepat. Dia bisa mengikuti Bai Huai hanya dalam beberapa langkah dan memanggilnya: “Apakah kamu berencana pergi ke kamar mandi dan tidak kembali? Lalu di malam hari kamu memberitahuku bahwa kamu mengalami sakit perut dan harus beristirahat, jadi kamu tidak ingin bertemu orang-orang, sampai kamu merasa baik-baik saja?”

Bai Huai berhenti. C8FRmk

Jian Songyi menarik napas dalam-dalam: “Bai Huai, aku memberitahumu dengan sangat serius sekarang. Aku marah.”

Bai Huai perlahan berbalik dan menatap Jian Songyi.

Dia sudah lima sentimeter lebih tinggi dari Jian Songyi, tapi sekarang dia berada di dua anak tangga lebih tinggi darinya. Saat Jian Songyi menatapnya, dia harus mengangkat kepalanya. Garis tulang rahangnya menjadi semakin tajam. Sudut matanya juga terangkat, tampak siap untuk menyerang.

Saat dia ditindas, Jian Songyi akan tampak malu, sombong, dan tsundere. Tapi dia yang sekarang, tampak seperti dua orang yang berbeda. E4z1U3

Bahkan suaranya menjadi sangat dingin.

“Bai Huai, aku sangat marah.”

Bai Huai menunduk: “Ini adalah salahku. Aku seharusnya tidak berbohong padamu dan mengatakan tidak masalah.”

“Aku tidak terlalu marah karena kamu berbohong padaku.” Ada ketidaksabaran dalam suara yang dingin itu. “Aku marah karena setiap kali aku mendapatkan masalah, kamu selalu ada di sana. Tapi jika sesuatu terjadi padamu, kamu hanya ingin menanggungnya sendiri.” DOTQJU

“Terakhir kali, saat kamu pergi ujian ke Sekolah Menengah Pertama, kamu bertemu dengan Wang Hai. Lu Qifeng melihat Wang Hai bertengkar denganmu, tapi kamu tidak memberi tahuku sepatah kata pun, dan kamu juga tidak bertemu dengan siapa pun selama dua hari. Benar, pada saat itu kita sedang tidak berhubungan baik, jika kamu tidak ingin mengatakannya, aku mengerti.”

“Tapi bagaimana dengan kali ini? Jelas aku berinisiatif bertanya padamu, tapi kamu masih tidak mengatakan apa pun. Kamu berencana untuk membayar tagihan dan pergi terlebih dulu, kan? Apa kamu pikir kamu memperlakukanku sebagai teman?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Bai Huai, kejadian itu bukan seluruhnya adalah kesalahanmu. Kamu juga korban. Kenapa kamu harus menyalahkan dirimu sendiri? Dan bahkan pergi ke Kota Bei selama tiga tahun?”

“Selama tiga tahun penuh. Kita tidak bertemu sama sekali, tidak ada panggilan telepon, bahkan tidak ada pesan WeChat. Kamu bahkan tidak membalas pesan ucapan Tahun Baru yang aku kirimkan pada semua orang, dan tidak membalasnya. Bahkan saat kamu tiba-tiba kembali, kamu juga tidak memberitahuku. Menurutmu apa yang seharusnya kupikirkan? Bagaimana aku bisa tidak marah? Bagaimana aku bisa tidak membencimu?” dbA8x

“Sekarang akhirnya aku tidak lagi marah padamu, dan hal ini terjadi lagi. Kupikir kamu mengurung diri di kamar berhari-hari karena kekacauan itu, dan bahkan tidak berbicara denganku selama dua atau tiga minggu. Tapi pada akhirnya, kamu pergi tanpa mengucapkan selamat tinggal padaku. Aku merasa sangat kesal.”

“Jadi jika kamu menghadapi masalah di masa depan, bisakah kamu berhenti berpikir untuk menyembunyikannya tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Katakan saja padaku bahwa kamu sedang tidak bahagia, kamu sedang dalam suasana hati yang buruk, kamu sedang sedih. Tidak bisakah kamu membiarkan aku membujukmu!”

Setelah Jian Songyi selesai berbicara, dia terengah-engah, berbalik, dan sekilas melihat tanaman rambat yang melilit di pagar besi. Dia merasa lebih kesal.

Bai Huai menatap Jian Songyi. 7bqvLd

Ujung mata yang indah itu sedikit merah karena emosi. Tangannya berada di pinggulnya, dadanya naik turun, menendang batu dengan tidak sabar.

Dia sangat marah.

Tiba-tiba, Bai Huai merasakan sakit di hatinya. Rasa sakit yang tidak ada akhirnya, rasa sakit yang menyakitkan ke lapisan demi lapisan. Dia selalu berpikir bahwa Jian Songyi bertengkar dengannya dan membencinya karena harga dirinya dan ditekan oleh bayang-bayang, jadi itulah kenapa mereka saling bertentangan.

Dia tidak menyangka bahwa apa yang membuat Jian Songyi marah adalah kepergiannya yang tanpa mengucapkan selamat tinggal padanya. o5cFEM

Dirinya benar-benar sampah.

Bai Huai hanya tahu cintanya yang tidak terbalas, panjang dan kesepian. Dia hanya tahu kebingungannya sendiri dan usahanya yang pahit. Dia tidak pernah memikirkan apakah teman kecilnya itu benar-benar merindukan dirinya ketika dia sendirian di Kota Nan.

Dia selalu merasa bahwa teman kecilnya ini memiliki segalanya. Jian Songyi memiliki orang tua yang manis dan penyayang. Dia memiliki teman masa kecil yang baik, memiliki banyak teman yang baik dan ramah, dan ada banyak orang yang menyukainya. Jadi tidak masalah jika dirinya menghilang.

Bai Huai tidak berbicara dengan Jian Songyi tentang banyak hal, bukan karena dia tidak peduli padanya, tapi karena dia terlalu menyayanginya. Teman kecilnya terlalu baik, dia tidak tega membiarkannya melihat sudut-sudut gelap di luar matahari. Dia pikir Jian Songyi tidak akan peduli tentang hal itu. d2aklM

Namun ternyata tidak demikian.

Bai Huai tidak pernah menyesal meninggalkan Kota Nan, seperti yang dia sesali sekarang ini.

Bai Huai tidak bisa membayangkan bahwa setelah dia pergi, teman kecilnya itu akan kesepian sehingga dia bersembunyi di bawah selimutnya sendirian. Teman kecilnya itu pasti ingin menelepon dan bertanya pada dirinya kenapa dia pergi dan kapan dia akan kembali. Setelah memikirkannya lama sekali, akhirnya dia membatalkan panggilannya. Dan terus mengulanginya sampai fajar.

Dia tidak berani membayangkan bahwa setelah Jian Songyi mengirimkan ucapan selamat liburan pada semua orang, dia mungkin menunggu WeChatnya, menunggu foto profil putih menyala dengan titik merah, dan kemudian secara alami saling berkirim pesan dengan teman lama. tPx8Jo

Dia tidak berani memberi tahu Jian Songyi bahwa beberapa hari dia menghindarinya karena dia sudah dibedakan menjadi Alpha. Dan dia memilih untuk pergi bukan karena kejadian itu, tapi karena perasaannya yang tidak bisa dijelaskan terhadap Jian Songyi diungkapkan oleh orang dalam kejadian itu.

Bai Huai tahu bahwa bagi Jian Songyi, segalanya mungkin tidak ada hubungannya dengan cinta. Kata-kata yang dia ucapkan mungkin hanya dari sudut pandang seorang teman lamanya, atau mungkin lebih dari sekadar teman, yang tidak dia mengerti.

Story translated by Langit Bieru.

Tapi tidak peduli apa posisinya, Jian Songyi tidak berbohong padanya. Pada akhirnya, mereka berbeda dari yang lain, dan selama tiga tahun dia berhutang pada Jian Songyi. Dia tidak tahu bagaimana caranya memberinya penjelasan dan bagaimana membuat Jian Songyi memaafkannya. Pada akhirnya, dia hanya bisa menebusnya dengan hidupnya di masa depan.

Setelah waktu yang lama, Bai Huai akhirnya membuka mulutnya secara perlahan. Suaranya rendah dan lembut. pKISdB

“Maafkan aku, itu semua adalah salahku. Aku tidak akan pernah pergi lagi, dan dan aku tidak akan menghindarimu lagi. Aku akan membujukmu, jadi kamu bisa membujukku juga, seperti memelukku, okay?”

Cahaya dari matahari yang terbenam menyinari tanaman merambat yang layu. Dikatakan bahwa, ketika cabang tua dan layu patah, baru akan tumbuh kembali menjadi hijau pada musim semi berikutnya.

Tahun demi tahun, itu menjadi semakin lebih baik.

jCwZIe

Nia: Dalemmmmmm

Translator's Note

pelawak dan aktor asal Tiongkok

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!