English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh30 - Dia Ingin Melakukan Sesuatu, Merubah Keberuntungan Bai Huai

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

  7K2Uv1

Pelukan ini membuat Bai Huai tertegun.

Ini bukan pertama kalinya Jian Songyi memeluknya.

Langit Bieru.

Ketika Jian Songyi cuek saat masih kecil, dia akan menempel padanya setiap hari. Kemudian saat dia dibedakan dan mengalami heatnya, dia juga memeluknya.

Tapi kali ini rasanya berbeda. Saat itu, pelukannya terasa lembut, tanpa sadar, dan sedikit tidak tahu malu. dWs0wS

Meskipun pelukan ini terasa kaku, tapi dia mengambil inisiatif dan melakukannya dengan sadar. Pelukan ini terasa nyaman tapi canggung.

Bai Huai tidak pernah menyangka bahwa Jian Songyi benar-benar akan memeluknya.

Awalnya, dia hanya sedikit marah karena kata “saudara” dari Jian Songyi dan ingin sedikit menggodanya. Tapi, tiba-tiba Jian Songyi memberinya kejutan besar.

Bai Huai, yang selalu tenang dan selalu mudah menangani situasi, bingung untuk sementara waktu. Dia hanya berdiri dengan kaku di tempatnya, dipeluk oleh Jian Songyi yang sama kakunya. ZyRkPd

Awalnya Bai Huai membayangkan akan memeluknya kembali, lalu menggodanya, tapi dia melupakan segalanya. Telapak tangannya yang menggenggam tali tasnya mulai sedikit berkeringat.

Bai Huai menertawakan dirinya sendiri. Dia benar-benar tidak berguna.

Jian Songyi mengatakan bahwa dia akan melepaskannya setelah memeluknya sebentar, tapi dia belum juga melepaskannya.

Pelukan itu membuatnya sekilas melihat bekas luka di bagian belakang leher Bai Huai. 4C0K9U

Bekas lukanya sangat ringan, tidak menonjol, dan menyatu dengan kulit. Tapi warnanya sedikit lebih gelap daripada warna kulitnya yang dingin dan pucat. Jika tidak melihatnya dengan dekat di bawah rambutnya, dia tidak akan mengetahuinya.

“Itu meninggalkan bekas luka?”

Bai Huai tersenyum, “Kamu mengamatinya dengan hati-hati. Apa karena itu kamu enggan untuk melepaskan pelukannya?”

Jian Songyi tiba-tiba menyadari apa yang dia lakukan. Dia dengan cepat menarik tangannya dan mengelapnya di celananya dengan jijik: “Siapa yang tidak ingin melepaskannya? Kamu sangat kaku dan tidak nyaman. Terasa buruk. Pantas saja semua orang suka memeluk Omega, mereka lembut dan berperilaku baik.” Lbz7 m

Bai Huai menyipitkan matanya, berfokus pada poin kuncinya: “Apa kamu pernah memeluk Omega?”

Apa aku pernah memeluknya? Aku hanya mendengar saat Lu Qifeng mengatakannya.

Tapi Jian Songyi tidak bisa membiarkan dirinya kehilangan wajah. Dia memberanikan dirinya dan berkata dengan dingin: “Tidakkah menurutmu akan aneh jika Alpha sepertiku belum pernah memeluk Omega sebelumnya?”

Nyonya Tang juga seorang Omega. Saat Zhou Luo berumur sebelas atau dua belas tahun, dia juga memeluknya. Secara teknis, dia tidak berbohong. YfyHlV

Jian Songyi mengangkat dagunya tinggi-tinggi, tapi matanya memalingkan pandangan dengan hati yang bersalah.

Bai Huai tidak membenarkan kesalahannya, dia juga tidak ingin menusuk hati nuraninya yang bersalah. Dia hanya mengangguk setuju, “Aku tidak menyangka bahwa Song-ge cukup populer. Tidak heran dia begitu bersemangat setelah menjadi Omega. Tapi di usia ini, sangat normal jika dia penuh dengan gairah.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“……”

Kata ‘penuh dengan gairah’ yang sedikit ditekankan, tiba-tiba membuat Jian Songyi teringat pada hari di tempat latihan saat dia bereaksi terhadap Bai Huai. Yy1VCH

Tiba-tiba, wajahnya terbakar lagi.

Taksi tiba tepat waktu, dia membuka pintu depan dan duduk di samping pengemudi. Dia memeluk tasnya, bersandar di jendela mobil, dan berpura-pura tidur dengan mata tertutup.

Bai Huai duduk di kursi belakang, dia memandang pipi Jian Songyi yang memerah melalui kaca spion dalam, dan mengetuk-ngetuk sisi jendela mobil dengan jarinya.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Ljalcsj rjxla. Hk950K

Zfgfxj rjcuja vfxja rjae rjwj ijlc, vjc yfyfgjqj xjil Aljc Vbcusl wfcujwyli lclrljalo rfcvlgl. Aljc Vbcusl jxjc yfgfjxrl qjvjcsj vjc lae wfcecpexxjc yjtkj vlj alvjx wfcbijx xflcalwjc (ecaex vfxja) vfcujccsj.

Kjql qgbrfr yfgqlxlg Aljc Vbcusl…

Tjt, alvjx jvj bgjcu sjcu rfwqegcj.

Djl Lejl qfgmjsj yjtkj yjtxjc Aljc Vbcusl rfcvlgl alvjx ylrj wfwyfvjxjc jqjxjt vlj jvjijt Ciqtj jaje Ywfuj vl vjijw tjalcsj, jaje jqjxjt vlj wfcsexjl Ywfuj jaje Ciqtj, jaje ujvlr Dfaj yljrj. AUkqzp

Jian Songyi tidak bisa melihat dengan jelas dirinya sendiri, jadi bagaimana Bai Huai bisa yakin? Dia tidak bisa berharap bahwa Jian Songyi menjadi seperti dirinya, mengabaikan jenis kelamin dari pihak lain, dan hanya menyukai satu sama lain? Kemungkinan seperti itu terlalu kecil, dia tidak akan berharap akan itu.

Bai Huai takut, jika dia mengucapkan apa yang dirasakannya secara tiba-tiba dan Jian Songyi tidak bisa menerimanya sama sekali, dengan temperamen Jian Songyi, dia pasti akan memutuskan pertemanan mereka dan mereka akan tumbuh tanpa bisa berbicara satu sama lain lagi. Itu bukannya tidak mungkin.

Bai Huai tidak tahan untuk kehilangan Jian Songyi, jadi dia dengan hati-hati mencoba untuk menggodanya lagi dan lagi tanpa menunjukkan ekspresinya. Dia juga akan memainkan beberapa trik kecil dengan hati-hati dan membuat Jian Songyi memikirkan bagaimana perasaannya tentang dirinya.

Namun dia tidak pernah berani melangkah lebih jauh sebelum mendapatkan respon yang jelas. 7Fwj3H

Pelukan. Amarah. Perhatian. Mereka menyebabkan duri-duri kebahagiaan di dalam hatinya, dan kemudian dia akan menyembunyikannya di dalam hatinya. Saat dia merasakan kepahitan, dia diam-diam akan mengeluarkannya, dan merasakan rasa manisnya. Tapi dari rasa yang terlalu manis itu, ada aftertaste yang ringan, tapi terasa asam dan lama.

Di dalam benaknya dia berpikir berulang kali, tapi dia tenggelam ke dalamnya pikirannya.

Aku ingin memilikimu, tapi aku takut akan kehilanganmu. Mungkin itu satu-satunya kepengecutan dalam hidupku.

Bai Huai meniru Jian Songyi dan meletakkan kepalanya di jendela mobil. Dengan perlahan dia menutup matanya, dan mendengarkan daun wutong yang berguguran pada saat musim gugur di Kota Nan di kaca jendela. WB6zFY

Lengan dan punggungnya, tempat di mana mereka dipeluk oleh Jian Songyi menghangat kembali.

Masih terasa manis.

Story translated by Langit Bieru.

Pelukan ini terasa manis, sangat manis. Dia bisa menyukai Jian Songyi dalam waktu yang lama sekali, meskipun Jian Songyi sekalipun hanyalah orang bodoh.

WRC cm

Taksi itu berhenti di tengah dua rumah bergaya Eropa. Masing-masing dari mereka turun dari mobil dan kembali ke rumah masing-masing. Mereka tidak repot-repot mengucapkan selamat tinggal satu sama lain.

Begitu Jian Songyi membuka pintu, dia melihat seorang wanita berjas duduk di sofa.

Dengan setelan jas kelas atas yang sesuai, rambut disisir dengan rapi, dan dengan postur duduk yang elegan dan tegak.

Dari ujung kepala sampai ujung kaki, ini menampakkan keintelektualan genetik keluarga Bai, yang sangat kontras dengan Nyonya Tang yang menawan dan lugu di sebelahnya. g vd7G

Tapi secara kebetulan dia adalah sahabat terbaik Nyonya Tang.

Jian Songyi tidak menutup pintunya: “Bibi Yun, kapan kamu kembali? Apakah kamu ingin aku memanggilkan Bai Huai?”

Bai Yun tersenyum lembut padanya: “Tidak, kemari dan duduklah. Bibi Yun ingin mengatakan sesuatu padamu.”

Jian Songyi duduk dengan tenang. ySvwA7

Bai Yun adalah seorang Alpha perempuan dan belum menikah. Ketika Jian Songyi dan Bai Huai masih kecil, kedua kakek mereka tidak bisa mengendalikan mereka. Orang tua Jian membiarkan mereka, sedangkan ayah Bai Huai terlalu sibuk di rumah. Kemudian, tugas mendisiplinkan dengan ketat kedua anak itu jatuh pada Bai Yun.

Jadi Jian Songyi dan Bai Huai sangat menghormatinya.

Lupakan tentang kedua anak itu, terkadang bahkan ayah Bai Huai harus mengalah pada keinginan adik perempuannya itu.

Seorang Alpha perempuan yang mampu menjalankan sebagian dari komunitas bisnis di Kota Nan tidak boleh diremehkan. Dia lembut tapi kuat, anggun tapi keras kepala. Saat dia memutuskan sesuatu, tidak ada yang bisa menggoyahkannya. Bai Huai tumbuh di sampingnya sejak dia masih kecil, dan terpengaruh olehnya. Dia memanggilnya bibi, tapi nyatanya, dia tampak seperti ibunya. optC9T

Jian Songyi hampir yakin bahwa apa yang akan dikatakan Bai Yun padanya pasti terkait dengan Bai Huai.

Benar saja, Bai Yun mengulurkan tangannya dan dengan lembut merapikan poni di dahinya yang menjadi berantakan karena tidur di jendela mobil: “Kamu baru saja kembali dengan Xiao Huai, kan?”

“Setelah pelatihan militer, kami pergi makan dengan beberapa teman.”

Bai Yun mengangguk puas: “Aku khawatir dia akan merasa tidak nyaman saat dia kembali, tidak memiliki teman, dan pindah dari literatur ke sains itu akan mempengaruhi nilainya. Tapi aku mendengar bahwa dia mendapat tempat pertama dua kali, dan memiliki teman untuk makan bersama. Aku sangat lega. Kalau tidak, saat ayahnya bertanya di masa depan, aku belum tahu bagaimana akan menjelaskannya.” fH2Ygv

Jian Songyi dengan cepat menangkap poin kunci: “Di masa depan?”

“Iya, di masa depan. Karena sekarang ayahnya masih menginspeksi di Northwest, dan dia tidak mengetahuinya.” Bai Yun tersenyum dan menyesap tehnya, seolah itu adalah hal yang ringan.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“……”

Keluarga Jian yang terdiri dari tiga orang tercengang. 4d3Q t

Awalnya, mereka bertanya-tanya bagaimana temperamen Lao Bai yang cerdik dan kaku bisa setuju dengan keinginan Bai Huai. Ternyata dia dibiarkan dalam kegelapan dan tidak mengetahui apa pun?

Begitu dia mengetahuinya pada saat itu, bukankah rumah di seberang jalan dibalikkan?

Nyonya Tang memikirkan dua saudara ini, laki-laki dan perempuan yang berkelahi satu sama lain dengan wajah yang tampak mati di rumah seberang, dan tangannya yang memegang cangkir teh bergetar: “Bagaimana bisa bibi dan keponakan sama-sama sangat impulsif?”

Bai Yun sangat tenang: “Bukan karena Xiao Huai dan aku mencoba menjadi impulsif. Dari awal Xiao Huai ingin belajar sains, tapi kakakku yang menginginkan dia berkecimpung dalam politik, jadi dia membuatnya harus mengisi formulir literatur. Xiao Huai ingin menjadi seorang dokter, jadi dia meminta bantuanku. Kamu juga tahu bahwa Xiao Huai memiliki temperamen yang buruk, saat dia menginginkan sesuatu, tidak ada yang bisa menariknya kembali. Dia mulai belajar sains sendiri di tahun kedua sekolah menengahnya, dan dia diam-diam mendaftar di bimbingan belajar. Di musim panas, dia habiskan waktunya untuk belajar. Selain belajar sains, dia tidak melakukan apa pun. Aku juga tahu dia ingin mewujudkan keinginan terakhir papanya. Memang benar bahwa ini adalah kesalahan kakakku karena mengecewakan papanya, jadi aku setuju.” 6bjM58

Hati Jian Songyi tergerak: “Jika dia ingin pindah dari literatur ke sains dia hanya tinggal melakukannya, kenapa dia harus kembali ke Kota Nan? Meskipun, sekarang di seluruh negeri melakukan ujian secara bersamaan, rekomendasi di Kota Bei masih jauh lebih baik.”

Bai Yun menunduk dan tersenyum tipis: “Siapa yang tahu. Dia bilang dia memiliki kekhawatiran di Kota Nan dan ingin kembali untuk melihat. Kebetulan, kakeknya juga dalam kondisi kesehatan yang buruk selama dua tahun, dan dia merindukannya. Jadi aku dan kakeknya yang membawanya kembali di belakang kakakku. Bahkan jika suatu saat kakakku mengetahuinya, ada empat orang dalam keluarga, dan dia akan berada di sisi yang berlawanan sendirian. Apakah dia masih bisa melakukannya?”

Dengan kakek Bai dan Bai Yun di sana, ayahnya pasti tidak bisa melakukan apa pun. Tapi, apa yang dikhawatirkan Bai Huai di Kota Nan?

Jian Songyi merasa akhir-akhir ini otaknya agak sulit digunakan. Dia selalu bertanya-tanya tentang berbagai hal. T9eycw

Bai Yun tidak menunggunya untuk menenangkan diri, dan terus berkata dengan suara hangat, “Ini musim gugur, dan sebentar lagi hari peringatan kematian papa Xiao Huai akan datang, dan hari ulang tahun Xiao Huai ke delapan belas tahun juga akan segera datang. Tapi kakeknya ada di luar kota, ayahnya ada di Northwest, dan aku akan segera kembali ke Kota Bei. Dia akan menjadi satu-satunya yang tinggal di rumah. Jadi kedatanganku kali ini untuk memintamu menjaga Xiao Huai dan menemaninya, sehingga di hari ulang tahunnya yang ke delapan belas dia tidak akan merasa terlalu sedih.”

Nyonya Tang tidak bisa menahannya, dan dia mengomelinya: “Aku tidak bisa memahaminya, hal besar apa yang bisa membuat kalian meninggalkan anak yang akan tumbuh dewasa tanpa seorang pun disisinya? Anggota keluargamu terlalu kejam, kalian harus merubah kebiasaan ini. Jika Xiao Yi tumbuh dewasa, aku akan mengambilkan bintang di langit untuknya.”

Bai Yun tidak marah, suaranya justru tenang dan lembut: “Aku tidak bisa melakukan apapun. Tidak semua anak beruntung seperti Xiao Yi, dan Xiao Huai mungkin tidak ingin merayakannya bersama kami. Aku merasa, sejak Xiao Huai masih kecil, dia sangat senang jika bersama dengan Xiao Yi, jadi aku ingin meminta Xiao Yi untuk menemani Xiao Huai, tapi aku tidak tahu apakah Xiao Yi bersedia untuk melakukannya.”

Terkadang, dari apa yang dikatakannya, tuan muda dari keluarga yang kuat dan kaya, tiba-tiba bisa menjadi anak yang menyedihkan dan sengsara. TZqSFb

Itu terdengar sangat menyedihkan, bahkan jika Jian Songyi enggan untuk melakukannya, dan tidak peduli seberapa keras hatinya, dia hanya bisa setuju. Meskipun, dia tidak mau melakukannya.

Pada awal pelatihan militer, dia mengira musim gugur sudah tiba, dan sudah waktunya untuk membeli sebuket chinese bellflower.

Tapi sebelum dia bisa berbicara, Nyonya Tang sudah menyetujuinya atas namanya: “Dia akan terus menemani Xiao Huai. Kamu tidak tahu seberapa dekat Xiao Yi dan Xiao Huai kita sekarang. Mereka tidak bisa dipisahkan, bahkan satu inci pun. Mereka berdua seperti lem!”

Jian Songyi: “……” 2YzawM

Untuk apa dia mengatakannya?

Dia ingin mengingatkan ibunya bahwa idiom tidak bisa digunakan kapan pun dia menginginkannya, tapi di antara dua wanita berusia 40 tahun, dia tidak berhak untuk berbicara, jadi dia tidak mengucapkan sepatah kata pun, dan dengan begitu masalah ini terselesaikan.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Setelah Nyonya Tang mengirim Bai Yun dengan berseri-seri, dia mengeluarkan sebuah kartu hitam mengkilap dari dompetnya dan memberikannya pada Jian Songyi: “Nak, ambil ini dan habiskan sesukamu. Beli apapun yang kamu mau. Makan apapun yang kamu inginkan. Jangan membuat Xiao Huai bersedih!”

Itu adalah black card dengan limit bulanan 8 juta rmb. Apakah Nyonya Tang ingin dia membelikan sebuah Ferrari untuk Bai Huai sebagai hadiah ulang tahun ke delapan belasnya agar dia bisa langsung pergi ke jalan raya? rVFN9E

Itu tidak perlu, sangat tidak perlu.

Jian Songyi tidak mengambilnya: “Ma, kamu terlalu membesar-besarkannya. Kamu bisa mentransfer dua puluh ribu rmb saja ke kartuku.”

Nyonya Tang menolak: “Bagaimana bisa dua puluh ribu saja cukup? Sekarang, kamu hanya bisa membeli sepatu limited edition dengan dua puluh ribu rmb. Kenapa kamu begitu tak berperasaan? Bagaimana jika Xiao Huai mengira jika keluarga kita sudah memperlakukannya dengan sangat buruk?”

Jian Songyi: “?” ubGjJL

“Ambil ini! Kamu harus mengambilnya! Ini bukan tentangmu sendiri, pikiran tentang kebaikan seluruh keluarga kita. Apakah kamu mengerti?”

Tujuan hidup Tuan Jian adalah menuruti semua apa yang Nyonya Tang katakan.

Jadi Tuan Jian juga membantunya untuk membujuk Jian Songyi: “Jika aku memberikannya padamu maka ambillah. Kami tidak akan memaksamu untuk menghabiskannya. Xiao Huai, anak itu, adalah anak yang cerdas. Meskipun semuanya tampak baik-baik saja, dia sudah bersikap dingin dan menyendiri sejak masih kecil. Jika keluarga kita tidak memperlakukannya dengan baik, bisakah kita memperlakukannya seperti saat dia memperlakukanmu dulunya? Apakah kamu bisa menerimanya?”

“……” e 0Ohq

Jian Songyi tidak mengatakan apa pun dan hanya bisa menerimanya.

Dia tidak tahu kenapa, tapi dia selalu merasa bahwa sikap Nyonya Tang dan Tuan Jian sangat aneh, seperti orang kaya di serial TV yang hanya ingin menyenangkan menantu perempuannya karena takut kabur dengan pasangannya yang lain, takut untuk menghancurkan hati putranya yang bodoh.

Mungkin, mungkin, orang-orang bodoh yang kaya tampak seperti ini.

Jian Songyi kembali ke kamarnya, mengutuk orang tuanya. hJ69xD

Dia melemparkan tasnya, menjatuhkan diri ke tempat tidur, mengeluarkan ponsel, dan menatap dua tanggal yang ditandai di kalender ponselnya, merenungkannya.

Tanggal 13 September, hari kematian ayah Omega Bai Huai.

Tanggal 15 September, hari ulang tahun Bai Huai.

Dia masih ingat musim gugur dua belas tahun yang lalu, dia menemani Bai Huai menelpon ayah Omeganya yang berada di Timur Tengah. k2sQ9g

Bai Huai jelas-jelas masih seperti seorang anak kecil, tapi dia harus berpura-pura menjadi agak dewasa. Dia mengatakan pada ayahnya dengan serius, jika ayahnya sibuk, tidak masalah jika dia tidak bisa kembali. Xiao Huai bisa memakan kuenya sendiri.

Saat suara di telepon dengan lembut mengatakan bahwa dia akan kembali dengan pesawat besok, Bai Huai kecil yang agak tumbuh (dewasa) tidak bisa menahan sifat kekanak-kanakannya itu, dan dengan senang hati memeluk Jian Songyi kecil, melompat-lompat dan berputar-putar.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Namun, pada akhirnya ayahnya tetap tidak kembali.

Ayahnya meninggalkan Bai Huai kecil untuk melindungi anak-anak lain. fdwP N

Sejak saat itu, tidak ada yang bisa dengan lembut menemaninya melewati keempat musim, tahun demi tahun.

Pada saat itu, Jian Songyi berkata pada Bai Huai, “Jangan sedih, karena kamu tidak memiliki ayah lagi, mulai sekarang aku akan menjadi ayahmu. Kamu bisa memanggilku kapanpun kamu mau, jangan terlalu sopan.”

Meskipun kedengarannya seperti dia mengambil keuntungan, teman kelas yang berusia lebih dari lima tahun pada saat itu, Jian Songyi kecil, hanya bisa memberi tahu Bai Huai kecil dengan canggung bahwa aku akan bersamamu di masa depan.

Di musim semi, musim panas, musim gugur, dan musim dingin yang akan datang, di setiap tahun, aku akan bersamamu. Ae Sd8

Sekarang, dia berusia delapan belas tahun.

Sekarang, dua belas tahun sudah berlalu.

Jian Songyi bangkit, mengeluarkan kotak penyimpanan besar yang ada di sudut lemarinya. Kemudian, dia duduk di pinggir tempat tidurnya, menatap barang-barang yang berserakan di dalam kotak penyimpanan dengan linglung.

Entah kenapa, tiba-tiba dia merasa hatinya sedikit masam, dia merasa keberuntungan Bai Huai benar-benar buruk. hczfGd

Sangat buruk sampai dia ingin melakukan sesuatu yang bisa merubah keberuntungannya, mengubah hidupnya di tahun-tahun berikutnya setelah ulang tahunnya yang ke delapan belas, menjadi sedikit lebih beruntung dan bahagia.

Dia menggaruk kepalanya.

Dia mengeluarkan ponselnya, memilih beberapa orang yang memiliki hubungan baik, dan mengirim pesan grup.

[Untuk ulang tahun ke 18, hadiah apa yang akan membuatmu paling bahagia? Lupakan tenaga, waktu, dan biaya.] GbPjAq

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!