English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh31 - Dia Ingin Memperlakukan Bai Huai Dengan Lebih Baik

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

  f10WnS

Jian Songyi awalnya ingin mengirim pesan grup, tapi dia secara tidak sengaja menariknya ke obrolan grup.

Pesan itu sangat singkat dan padat.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Aku seorang jamur gemuk: [Obat penurun berat badan super yang mudah untuk digunakan!]

Peramal mengatakan padaku mendapat diskon 40%: [Aku ingin mengetuk (mensahkan) akta nikah CP!] CiSlne

Marsekal Xu: [Menghabiskan semalaman musim semi dengan sang dewi!]

Zhou Xiao Luo: [Menghabiskan semalaman musim semi dengan sang dewa!]

Marsekal Xu: [Tunggu, Song-ge, apakah kamu sedang merindukan seseorang?]

Lu Qifeng: [Jangan menganggap ini untuk hari ulang tahun kita. Aku ingin berkata, apakah kamu ingin memberikannya pada Bai Huai? Kalau untuk Bai Huai itu mudah untuk dilakukan, kamu tinggal berikan saja.] ZEzhkC

Lu Qifeng: [Kamu bisa mengambil pendapat Zhou Luo.]

Jian Songyi: [Bagaimana caranya? Mencarikan MB untuk Bai Huai? Meskipun itu tidak melanggar hukum bagaimana bisa aku melakukannya?]

b. : [Secara teoritis, membayarnya itu melanggar hukum, tapi tidak membayarnya itu tidak melanggar hukum.]

Zhou Xiao Luo: …… mDhAQR

Yang Yue: ……

Yu Ziguo: ……

Lu Qifeng: ……

Semua orang menatap ke arah “Master Xu mengundang b. untuk bergabung dengan grup chat” selama tiga detik. Fcujb0

Mereka keluar dari obrolan grup satu per satu.

Xu Jiaxing: [??? Apa masalahnya? Kenapa kalian keluar? Kalian ingin aku keluar tapi masih mengecualikan Tuan Bai?]

Xu Jiaxing: [Sialan! Apa kalian akan mencari MB untuk Tuan Bai?! Sangat menarik?!]

Jian Songyi keluar dari obrolan grup, membuang ponselnya, menutupi kepalanya dengan bantal, dan ingin mengubur dirinya sendiri di tempat. T5waAF

Dasar sekelompok idiot.

Jian Songyi akhirnya mengerti kenapa Bai Huai enggan untuk berteman, karena kamu tidak akan tahu apakah teman-temanmu ini akan bekerja keras untuk menggali lubang dan menguburmu.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Ponselnya berdering, “dingdong dingdong“. Tapi Jian Songyi pura-pura tidak mendengarnya.

Awalnya dia ingin menyiapkan kejutan ulang tahun untuk Bai Huai, tapi dia justru ketahuan berdiskusi dengan Lu Qifeng dan yang lainnya untuk mencarikannya seorang MB. NhQIps

Jian Songyi hanya ingin membunuh dirinya sendiri.

Tapi bukankah normal bagi anak laki-laki pada usia ini untuk berbicara tentang hal seperti itu? Apakah terlihat tidak tahu malu sampai ingin bunuh diri? Tapi bukankah itu cukup masuk akal?

Ponselnya yang berbunyi “dingdong dingdong” akhirnya berhenti berdering.

Terdengar suara pintu diketuk. kzVrDR

Ketukan di pintu juga disertai dengan suara rendah Bai Huai: “Kenapa? Kamu berani untuk mencarikanku seorang MB tapi tidak berani untuk membalas pesanku? Apakah sekarang kamu bahkan tidak berani membukakan pintu untukku?”

Jian Songyi: ……

Namun, dia tidak bisa menjelaskan apapun, Jian Songyi hanya ingin mengubur dirinya dalam-dalam.

Dia menutupi kepalanya, tidak mengatakan apa pun, dan berpura-pura mati. 4Tblan

Terdengar suara gagang pintu diputar: “Aku akan masuk dan berbicara denganmu.”

“Jangan! Aku tidak memakai pakaian!” Jian Songyi menarik kepalanya keluar dari bantal dan tidak mengatakan apapun.

Bai Huai terkekeh: “Jadi kamu masih memiliki kebiasaan seperti ini di rumah? Tapi bagaimana kalau aku ingin masuk?”

“……” Jian Songyi menahannya dengan satu tarikan napas. Apakah orang ini, Bai Huai begitu pandai dalam lelucon seperti ini? qeuBox

“Apa kamu tidak mengerti Alpha dan Omega berbeda? Kenapa kamu menggangguku?”

“Aku mengganggumu?”

“……” Setiap kali Jian Songyi merasa malu, dan merasa bersalah, dia tidak bisa berbicara. Setelah menahannya untuk waktu yang lama, dia mengatakan satu kalimat, “Aku sudah tidur.”

Bai Huai menahan senyumannya: “Baiklah, jika kamu sudah tidur. Kalau begitu tolong bantu aku memberi tahu seseorang, katakan bahwa aku tidak membutuhkan hadiah ulang tahun, dan tidak membutuhkan perayaan apapun. Aku tidak suka merepotkan orang lain. Dan, aku tidak terlalu suka kegembiraan seperti itu.” JsgWYQ

“Oh, aku mengerti. Aku akan memberitahunya, kamu bisa pergi.”

Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, tapi Bai Huai mendengar jejak kesuraman dalam suara Jian Songyi. Tampaknya ada sesuatu yang salah.

Please visit langitbieru (dot) com

Dia ragu-ragu, dan akhirnya melepaskan tangannya yang memutar kenop pintu, dan berbalik.

pHeJUs

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Tahun ketiga selalu merupakan tahun yang penuh dengan kekejaman. Segera setelah mereka semua kembali, semua orang dengan lancar langsung terhubung ke mode mengerjakan latihan soal dan mempelajari poin-poin pengetahuan. Biasanya, mereka tidak melakukan apapun, hanya tertawa dan bercanda, dan tidak ada satu orang pun yang dalam keadaan normal. Tapi sekarang, mereka sudah menjadi mesin penjawab soal.

Bfufwylgjjc vjc tlgex qlxex sjcu tjcsj rfyfcajg revjt yfgijie, rfbijt-bijt lae tjcsjijt xfcjcujc ijwj. Ljcsj Aljc Vbcusl vjc Djl Lejl sjcu wfcufgal, yjtkj vlcvlcu fr sjcu revjt wfcewqex rfijwj ilwj tjgl afgjxtlg revjt wfifift rjja wjajtjgl afgyla vl pjijcjc sjcu qjcpjcu.

Pae rfwej revjt vlujcalxjc bift gjrj wjie sjcu ijlccsj.

Meskipun diskusi tentang menghabiskan malam musim semi dan MB semalam cukup seru, untungnya semua orang tidak menyebutkannya. Tapi teman sekelas mereka yang berkulit tipis, Jian Songyi, masih merasa malu. DZ69Bz

Dia tidak mengucapkan sepatah kata pun sepanjang hari, hanya memegang buku ujian bahasa dan literatur untuk ujian masuk perguruan tinggi, dan membenamkan dirinya di sana. Di antara kepala-kepala yang tersiksa oleh teori dan matematika, dia terlihat sangat segar dan lembut.

Lao Bai begitu terharu hingga air matanya menetes. Dia melepas kacamatanya, mengusap wajahnya dengan satu tangan, dan bahunya bergetar. Dia begitu bersemangat sampai dia tidak berbicara untuk waktu yang lama.

Lao Bai akhirnya menyeka sudut matanya, memakai kembali kacamatanya, dan menepuk bahu Jian Songyi: “Aku tahu, aku selalu bisa menunggu sampai kamu berubah pikiran. Semua harapan di dunia ini, semuanya sepadan.”

Kemudian dia pergi dengan tertatih-tatih, berbalik dengan penuh kepuasan. zfcap2

Jian Songyi: “… Ada apa? Apa aku pernah begitu membenci bahasa dan literatur sebelumnya?”

“Pernah.”

Xu Jiaxing mendorong Yang Yue menjauh, mengerang, dan meremas tepian meja saat dia selesai berbicara. Kemudian dia menabrak meja dan lari dengan tergesa-gesa.

Sampai pulpen yang dipegang Jian Songyi jatuh ke lantai. gPhkHE

Dia mengerutkan keningnya dengan perasaan tidak puas: “Apakah dia terburu-buru untuk melalukan reinkarnasi?”

Yang Yue tertawa: “Dia makan terlalu banyak daging sendirian kemarin dan mengalami diare. Apakah menurutmu dia melakukan banyak hal jahat sendirian? Kenapa begitu banyak orang yang mengalami diare karena makan terlalu banyak?”

“Sebenarnya aku juga merasa sedikit tidak nyaman.” Jian Songyi mengambil pulpennya dan berkata dengan santai, “Perutku juga sakit sepanjang malam, dan aku masih merasa tidak nyaman sekarang.”

Double standart Yang Yue: “Kamu memiliki tubuh tuan muda, dan itu sangat berharga. Sedangkan, Xu Jiaxing sudah melakukan kejahatan, jadi kalian jelas berbeda.” dMl8NU

Bai Huai, yang sedang memperbaiki kesalahan, dan baru sampai di tengah-tengah rumus, tiba-tiba berhenti menulis, dan berdiri: “Aku akan pergi keluar.”

Jian Songyi mengangkat alisnya: “Waktu istirahat malam hampir berakhir, kenapa kamu pergi keluar. Apa kamu tidak akan mengikuti sesi belajar malam?”

Langit Bieru.

Bai Huai terkekeh: “Aku akan terlambat untuk sesi belajar malam dan tidak ingin membuatmu melakukan hal buruk bersamaku. Jika tidak, apa yang harus aku lakukan jika kamu mengajukan keluhan pada adik iparku?”

Setelah berbicara, dia mengangkat ponselnya dan pergi. 6BTy4Z

Jian Songyi mengerutkan bibirnya dan terus melakukan pemahaman membaca. Setelah melakukannya untuk waktu yang cukup lama, dia tidak menulis satu jawaban pun.

Dia tidak mengerti, apakah para guru yang memberikan pertanyaan ini sakit, dan terus bertanya padanya apa yang dipikirkan oleh penulisnya? Apakah dia tampak seperti tipe orang yang bisa menebak apa yang dipikirkan penulis?

Bai Huai tidak berada disisinya, dan dia tidak bisa menebak apa yang ada dipikiran penulisnya. Apa yang bisa dia tebak dari orang-orang yang sudah meninggal selama beberapa dekade dan bahkan belum pernah melihatnya? jO4y5F

Dia merasa gelisah.

“Matematika dan sains gabungan masih cukup mudah dan sederhana. Masih bisa mendapatkan nilai sempurna hanya dengan menulis dengan santai.”

Jian Songyi bergumam secara tidak sengaja, dan menyebabkan semua orang di sekitarnya berbalik dan menatapnya.

Yu Ziguo hampir pingsan di tempat: “Jika aku tidak menggunakan ramalan untuk menemukan jawaban atas semua pertanyaan pilihan ganda, sains gabungan dan matematikaku tidak akan sebagus milikmu.” rptsK2

“Bisakah meramal dapat menemukan jawaban untuk pertanyaan pilihan ganda?! Sialan, Yu Ziguo, ajari aku secepatnya, aku akan memberimu rolade ayam selama satu semester!”

IQ tidak bisa mengimbangi orang besar yang makan melon, jadi mereka menggantungkan harapan mereka pada metafisika.

Yu Ziguo menggelengkan kepalanya dengan bodoh: “Tentu saja bisa dihitung. Aku, kamerad Xiaoyu, tidak pernah membuat kesalahan dalam meramal. Itu adalah rahasia eksklusif, dan tidak akan diungkapkan.”

Yang Yue menampar wajahnya: “Apakah kamu masih menganggap bahwa Song-ge adalah Omega? Menganggap Song-ge dan Tuan Bai adalah pasangan? Apakah itu akurat? Apakah wajahmu sakit?” EyJjVz

Yu Ziguo: “……”

Jian Songyi: “……”

Yu Ziguo sedikit malu, tapi Jian Songyi bahkan lebih malu.

Untungnya, Xu Jiaxing yang mencengkeram perutnya, kembali dengan lemah, seperti pegas, berkata: “Setelah bertahun-tahun, akhirnya aku mendapatkan apa yang aku inginkan, dan aku tidak menyesal.” PTu6zO

Jian Songyi tercengang, itu yang awalnya dia katakan? Menindasnya karena tidak pandai dalam bahasa dan literatur?

Xu Jiaxing terhuyung, dan sambil menopang tubuhnya di meja Jian Songyi, dia berkata: “Aku baru saja pergi ke toilet dan bertemu dengan seorang pria yang bertugas di gerbang sekolah. Pria yang bertugas di gerbang sekolah mengatakan bahwa ada seseorang dari luar sekolah sedang mencari Tuan Bai.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Jian Songyi mengangkat kepalanya dengan waspada: “Gerbang depan atau belakang?”

“Tentu saja itu gerbang depan. Di mana aku bisa menemukan gerbang belakang di sekolah?” hFc2PK

Jian Songyi menghela napas lega.

Gerbang belakang NFLS adalah sebuah jalan komersial kecil. Jika murid ingin membolos sekolah atau pergi untuk berbelanja, mereka akan pergi ke gerbang belakang, jadi kemungkinan Bai Huai tidak bertemu dengan orang dari sekolah lain itu.

Baik akal maupun intuisinya memberi tahu Jian Songyi bahwa orang yang berasal dari luar sekolah itu adalah Wang Hai.

Dia berdiri, mengambil jaket seragam sekolahnya di belakang kursi dan berjalan keluar. Setelah dua langkah, dia kemudian berhenti dan menoleh ke Xu Jiaxing dan yang lainnya: “Jangan beri tahu Bai Huai bahwa ada seseorang yang sedang mencarinya. Jika dia kembali dan bertanya, katakan saja aku pergi ke kantor.” sARzXf

Begitu Kota Nan memasuki musim gugur, udara menjadi dingin, dan angin berhembus. Perutnya menjadi lebih tidak nyaman.

Jian Songyi mengenakan mantelnya dengan terburu-buru dan berjalan dengan cepat ke gerbang sekolah.

Dia tahu masalah tentang Wang Shan. aBe7Id

Siswa malang dari pinggiran kota yang dipindahkan ke kelas itu memiliki latar belakang keluarga yang buruk. Awalnya dia hanya pendiam dan agak terlalu tertutup, jadi tidak ada yang suka berbicara dengannya. Nanti, setiap kali kelas harus membayar sejumlah biaya, dia akan menunda pembayarannya, dan membutuhkan waktu lebih sehingga sedikit mengganggu yang lainnya.

Sebagai monitor kelas pada saat itu, Bai Huai membantunya melakukan pembayaran, dan dia tidak bermaksud apapun, tapi di mata Wang Shan, dia melihat Bai Huai sebagai temannya.

Pada saat itu, Bai Huai tidak sedingin sekarang, dan meskipun dia tidak terlalu antusias, setiap kali Wang Shan meminta bantuannya, dia bisa membantunya sebanyak yang dia bisa.

Akibatnya, beberapa orang kemudian mengatakan bahwa Wang Shan mencuri sesuatu. Wang Shan menolak untuk mengakuinya dan meminta Bai Huai bersaksi untuknya. Bai Huai tidak bisa bersaksi. Dia hanya mengatakan bahwa dia tidak bisa mengatakan apapun akan sesuatu yang tidak dia ketahui. Tapi mereka yang menuduh Wang Shan mencuri, membutuhkan pendapatnya untuk mendapatkan bukti. wIV9KG

Wang Shan merasa bahwa Bai Huai sudah mengkhianatinya.

Kemudian pada malam itu, Bai Huai kehilangan sesuatu dan melihatnya di laci Wang Shan.

Dia meminta Wang Shan untuk mengembalikannya padanya. Dia bisa membiarkannya, tapi dia berharap Wang Shan akan berhenti mencuri barang. Wang Shan melempar barang itu langsung dari lantai enam, dan Bai Huai, yang tidak pernah emosi, merasa sangat marah pada saat itu. Keduanya bertengkar di kelas, dan berselisih.

Kebetulan di keesokan harinya, orang-orang yang kehilangan barang menemui Wang Shan bersama-sama, berencana untuk melampiaskan amarah mereka. Tapi pada hari itu, Bai Huai meminta izin untuk pergi keluar. ba YE5

Dan, tragedi itu terjadi.

Jian Songyi merasa bahwa Bai Huai benar-benar disalahkan. Saat itu usianya baru tiga belas tahun, seorang anak dengan wajah dingin dan hati yang hangat, ternyata adalah Tuan Dong Guo.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Tapi ada satu hal yang tidak Jian Songyi pahami, Bai Huai tidak peduli tentang banyak hal, dia juga sedikit memiliki mysophobia. Jika ada sesuatu miliknya yang dicuri, kemungkinan dia tidak akan menginginkannya lagi. Tapi pada saat itu, dia menginginkan barangnya tidak hanya harus kembali padanya, bahkan sampai ada perkelahian.

Dia selalu ingin tahu apa yang sudah dicuri Wang Shan, tapi Bai Huai tidak pernah mengatakannya. X8RDrE

Jika Wang Shan sudah membenci Bai Huai dalam waktu lama, maka Wang Hai membuat masalah pada Bai Huai. Bajingan itu hanya menginginkan uang.

Jian Songyi mencibir dan menemukan bahwa dirinya sudah sampai di gerbang sekolah.

Dari Senin sampai Jumat, para siswa tidak bisa meninggalkan sekolah, dan orang-orang dari luar sekolah juga tidak bisa masuk. Tapi Jian Songyi berbeda, karena sistem keamanan sekolah didonasikan oleh ayahnya.

Begitu Jian Songyi keluar, dia melihat Wang Hai yang berdiri dan bersandar di dinding luar sekolah. MtiynH

Beta yang biasa saja, dengan seragam sekolah Yizhong yang juga tampak biasa, tapi entah kenapa membuat orang yang melihatnya merasa tidak nyaman.

Wang Hai juga melihatnya, menyipitkan matanya sebentar, dan mengeluarkan senyum aneh: “Itu kamu, apa Bai Huai tidak berani datang? Kenapa kamu yang datang?”

“Yang Mulia Bai Huai sangat sibuk, sedangkan aku bebas, jadi aku meluangkan waktu untuk keluar dan melihat.” Jian Songyi mengenakan jaket seragam sekolahnya dengan longgar, dan dengan nada malas, “Jika ada yang ingin kau katakan, katakan saja padaku. Aku sedang menganggur, tapi aku juga tidak memiliki banyak kesabaran.”

Wang Hai tidak ingin bertele-tele, dan langsung mengatakan topiknya: “Apa kalian ke kedaiku kemarin?” RhcFLu

“Itu hanya kebetulan. Aku tidak bisa membuatmu pergi jauh.”

Wang Hai meludah dan menghentakkan kakinya ke tanah, dengan ekspresi suram di wajahnya: “Aku di sini kali ini hanya untuk meminta sejumlah uang pada Bai Huai. Biaya kerusakan mental, mengerti?”

“Biaya kerusakan mental?” Jian Songyi tersenyum. Dia belum pernah melihat orang yang begitu tidak tahu malu. Dia maju selangkah dan menatap Wang Hai. “Aku tidak begitu mengerti. Kenapa kau meminta biaya kerusakan mental? Hanya karena Bai Huai bodoh, dan dia tidak menggertak saudaramu bersama dengan orang lain?”

Wang Hai tidak masuk akal dan agak kasar: “Aku akan bertanya padamu, jika Bai Huai tidak menganggap saudaraku sebagai temannya, kenapa dia membantunya pada saat itu? Jika dia menggangap saudaraku adalah temam, kenapa dia selalu mendapatkan tempat pertama? Tidak bisakah dia membiarkan saudaraku mendapatkan beasiswa? Apakah dia kekurangan uang? Dan dia juga menuduh saudaraku mencuri barang? Pada hari kecelakaan itu, saudaraku dengan jelas mengatakan padanya bahwa dia merasa seseorang mencari masalah dengannya, tapi Bai Huai justru mengambil izin untuk pergi keluar. Ini jelas bahwa dia menyuruh sekelompok orang untuk melakukan ini! Jadi tidak, bisakah dia bertanggung jawab jika sesuatu terjadi pada saudaraku? Apa yang salah denganku karena meminta biaya kerusakan mental?” qSMOzT

Setelah selesai berbicara, dia melambaikan tangannya dengan belas kasihan: “Aku tidak serakah. Tidak terlalu banyak, beri saja dua ribu rmb, untuk membeli rokok, dan mengisi beberapa biaya top up internet, dan masalah ini akan selesai. Jika tidak, aku yang akan menangani masalah ini dengan menuliskan segalanya dengan jelas. Dengan memposting ke sekolahmu, memposting ke Yizhong, memposting ke Weibo dan Renren, membiarkan orang lain membicarakannya, dan melihat bagaimana perilaku Bai Huai.”

Dia benar-benar bajingan. Sejujurnya, dia hanya membutuhkan sejumlah uang.

Jian Songyi sama sekali tidak kekurangan uang.

Tapi dia lebih suka memberikannya pada pengemis, daripada memberikannya pada sampah di depannya ini. 7tNm6F

Dia meraih kerah Wang Hai, mengangkatnya, membenturkannya ke dinding, dan tampak senyuman di sudut mulutnya: “Saudaramu sakit jiwa, kebiasaan mencuri dan keras kepala. Dia tidak pergi ke dokter, tapi justru bergantung pada orang lain?”

“Omong kosong!”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Apakah aku berbicara omong kosong itu tidak terserah kau. Ngomong-ngomong, aku sudah merekam percakapan kita dari awal sampai akhir barusan. Melakukan pemerasan terhadap anak di bawah umur, meskipun itu tidak terlalu banyak. Tapi aku rasa kau tidak memiliki nyali untuk mengikuti saudaramu dengan melompat dari gedung. Jadi, pada saat itu, kau masuk selama beberapa hari, dan membiarkan orang tuamu menikmati uang damai. Kau sendiri bahkan mengetahuinya.”

Wang Hai tidak belajar dengan baik sejak dia masih kecil, dan dia sering memeras uang para siswa. Dia berpikir bahwa tuan muda kaya seperti ini pasti memiliki banyak uang, jadi mereka pasti bersedia mengeluarkan uang untuk membersihkan nama baik. Tapi, dia tidak menyangka akan menemui tekanan yang berat. IGBExd

Wang Hai hanya bisa menekannya, lehernya tercekik: “Jika kau tidak ingin memberikannya, kau tidak perlu memberikannya. Tapi ada satu alasan lagi kenapa aku datang ke sini hari ini, saudaraku ingin Bai Huai menemuinya, mengatakan bahwa dia ingin melepaskan apa yang ada dipikirannya sebelumnya… Brengsek!… kau… kau gila…”

Jian Songyi tidak gila, dia dengan tenang mengangkat lengannya, dan menekannya ke leher Wang Hai dengan keras, jari-jarinya mengencang di garis lehernya, dan memutar ke arah yang berlawanan, membuatnya kehabisan napas.

Alisnya mengerut: “Kalau begitu katakan pada saudaramu bahwa Bai Huai merasa bahagia seperti orang bodoh setiap harinya, dan tidak perlu ada simpul yang harus dilepaskan. Tidakkah dia ingin tahu kenapa Bai Huai harus mengambil izin pada hari itu? Aku akan memberitahumu, karena pada hari itu aku menderita gastroenteritis akut dan pergi ke rumah sakit. Jadi kalian harus menemukan seseorang untuk bisa diandalkan, bahkan jika kau kebingungan, jangan ganggu Bai Huai.”

Wang Hai ingin berbicara, tapi Jian Songyi tidak memberinya kesempatan: “Jangan tanya padaku hal bodoh semacam, ‘Bagaimana jika aku bermasalah dengan Bai Huai, apa yang bisa aku lakukan?’. Aku tidak tahu bagaimana, tapi jika Bai Huai tidak bahagia, lalu kau dan saudaramu juga tidak bahagia. Aku tidak suka mengancam orang, tapi jika kau ingin orang tuamu masih bisa berulang tahun beberapa tahun lagi, lakukan saja sendiri dengan benar.” Zcrp2y

“Juga, jika Bai Huai ingin mengutuk saudaramu suatu hari nanti, aku akan menemaninya, tapi tidak sekarang. Apakah kau mengerti?”

Wang Hai tidak bisa bernapas, wajahnya berubah menjadi ungu, dan dia hanya bisa mengangguk dengan putus asa.

Jian Songyi melepaskan tangannya, mengibaskan pergelangan tangannya dengan malas, berbalik dan berjalan menuju gerbang sekolah. Dia tidak ingin melihatnya lagi.

Wang Hai membungkuk, mengambil beberapa tarikan napas, dan tiba-tiba tertawa mengejek: “Sepatumu itu, setidaknya harganya tujuh atau delapan ribu rmb di pasaran sekarang, kan?” DbYevp

Jian Songyi berhenti.

Wang Hai terus tertawa dan berkata: “Aku tahu barang kwnya, tapi aku bahkan tidak bisa membelinya. Apa kau tahu bahwa saudaraku sebenarnya membenci Bai Huai sebelum kecelakaan itu? Kalian kaya, selalu mendapatkan nilai bagus, tampan, dan semua orang menyukai kalian. Kalian memiliki segalanya, dan kemudian kalian akan berpura-pura bersikap baik pada orang lain untuk memuaskan rasa superioritas kalian. Ketika kalian tidak bahagia, kalian bisa mengambil kembali kebaikan kalian. Jadi pernahkah kalian memikirkan bagaimana perasaan orang-orang seperti kami? Kenapa kalian merendahkan kami? Kalian hanya terpilih untuk terlahir bahagia.”

Jian Songyi tidak berpikir dia adalah orang yang suci dan tidak ingin berbicara terlalu banyak dengannya. Dia hanya berkata dengan acuh tak acuh: “Reinkarnasi adalah kemampuanku, kau tidak boleh iri. Jika kau tidak terpilih untuk terlahir bahagia, itu berarti adalah kemampuan orang lain untuk menjalani kehidupan yang baik, kau juga tidak boleh iri akan hal itu.”

Tapi setelah dua langkah, dia teringat pasangan yang kurus tapi ramah di restoran barbekyu kemarin, dan mau tidak mau dia berkata: “Mata pencaharian keluargamu saat ini diperoleh dari dua kaki saudaramu. Seluruh keluargamu sekarang adalah semua yang kau butuhkan. Tidak bisakah kau hidup dengan sedikit lebih manusiawi?” mYGfeb

Setelah Jian Songyi selesai berbicara, dia benar-benar pergi tanpa menoleh ke belakang.

Jian Songyi merasa bahwa dia sama sekali tidak keren.

Dia sangat membenci Wang Shan.

ihbzns

Bai Huai terlihat dingin, tapi pikirannya teliti dan peka. Semua emosinya akan terserap ke dalam hatinya dan dicerna dengan sendirinya. Dia tidak hanya selalu teluka dan tesakiti, tapi juga dituduh dengan kebencian. Dia jelas adalah korban, tapi karena kebaikannya, dia menyalahkan dirinya sendiri.

Maka tidak heran jika Bai Huai akan menjalani hidupnya yang semakin kesepian. Jika dia tidak bersamanya, apa bedanya dirinya dengan orang yang terisolasi.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Tiba-tiba Jian Songyi sama sekali tidak marah lagi meskipun Bai Huai mengambil gelar murid tertampan di sekolah dan tempat pertama.

Orang ini sangat beruntung, jadi dia membiarkannya saja. b4jkv1

Sambil mengusap-usap perutnya, dia kembali ke ruang kelas.

Bai Huai sudah duduk di kursinya dan mulai mengerjakan soal. Ada secangkir obat herbal china yang mengepul di mejanya.

Jian Songyi mengerutkan keningnya, berbalik, dan ingin pergi.

Tanpa mengangkat kepalanya, Bai Huai berkata dengan acuh tak acuh, “Kembalilah, minum obatmu.” 9YvSUK

Jian Songyi merasa jika dia dibujuk untuk minum obat di kelas, itu akan sedikit memalukan. Dia hanya bisa dengan enggan mengusapnya, saat dia melihat cangkir obatnya. Sebuah kebencian yang sudah mendarah daging.

Dia baru saja membantu Bai Huai keluar dari masalahnya, tapi orang ini membalaskan dendamnya dalam sekejap.

Tidak tahu terima kasih.

Bai Huai berhenti menulis dan menoleh untuk melihatnya: “Bukankah perutmu sakit?” jx25PM

“Aku tidak suka minum ini.” Nada suara Jian Songyi sudah mulai terdengar marah.

Bai Huai membujuknya seperti membujuk anak-anak: “Ini manis.”

“Selama ini aku hanya tahu cairan hitam yang manis adalah Cola.”

“Tapi ini benar-benar manis, kenapa aku berbohong padamu?” Bai Huai menatap Jian Songyi dengan wajah yang serius, dia benar-benar ingin tertawa. Ub3FcY

Jian Songyi masih tidak percaya, dia tidak bisa makan apappun yang pahit, dan setelah makan, dia akan kehilangan kesabarannya.

Bai Huai dengan enggan melepas kacamatanya yang berbingkai tipis dan mengosok alisnya: “Sebelumnya di rumah sakit, kamu berkata bahwa aku harus menolongmu, jadi kamu berjanji padaku sebuah permintaan?”

“… Apa ada hal yang seperti itu?”

“Kamu sendiri yang mengatakannya, jadi bisa dihitung, kan?” LQdNe3

“Ya… tapi…”

“Permintaanku adalah bahwa kamu harus minum butiran obat gastritis ini tiga kali sehari secara tepat waktu, dan selesaikan penyembuhanmu.”

Story translated by Langit Bieru.

“Tidak mau.” Jian Songyi akhirnya tidak bisa menahannya, “Ini adalah kesempatan yang sangat bagus, tapi kamu justru menyia-nyiakannya? Apa gunanya hal merugikan semacam ini untukmu? Bagaimana bisa kamu menyebut hal ini adalah permintaan?”

Bai Huai melakukan upaya kecil untuk mendapatkan hal yang besar, dan berkata dengan ringan: “Tidak masalah jika kamu tidak menyetujuinya, itu normal.” VItEqb

“……”

Anjing licik! Dia sebenarnya menggunakan metode psikologis!

Jian Songyi cemberut. Dia menahan napasnya, dan meminumnya sampai habis.

Hmm…… PhWJnG

Ini sangat manis.

Jian Songyi menjilat sudut bibirnya dan berkata dengan malu: “Lalu apa, permintaan ini, menurutku ini bukan permintaan, kamu bisa mengubahnya.”

Bai Huai menulis dengan tangan kanannya, dan dengan tangan kirinya dia memberikan segelas air hangat ke atas mejanya: “Tidak perlu. Minumlah air ini dan basahi mulutmu, jika tidak mulutmu akan pahit nanti.”

Sebuah permen susu diam-diam diselipkan di telapak tangan kirinya, dan tempat permen susu itu jatuh terhalang oleh cangkir, jadi membuatnya tidak terlihat dari sudut pandang orang lain. 1TVRpL

Jian Songyi dengan cepat mengambil permen susu itu, membukanya, dan melemparkannya ke mulutnya. Dia menyesapnya, dan sedikit rasa manis terpancar dari ujung lidahnya.

Untung saja tidak ada yang memperhatikannya. Kalau tidak itu mempengaruhi citranya sebagai bos sekolah.

Jian Songyi tiba-tiba merasa bahwa Bai Huai masih sedikit baik. Meskipun mulutnya buruk, tapi tidak ada perhitungan dalam hatinya dan juga sangat perhatian, tapi dia justru sudah menyalahkannya sebelumnya.

Jian Songyi juga berpikir bahwa orang ini selalu bernasib buruk sejak kecil, dan selalu menemui kesialan. Tapi dia masih bisa begitu baik hati, jadi Jian Songyi merasa sedikit tertekan, dan dia bertekad untuk memperlakukan Bai Huai dengan lebih baik di masa depan. KJymSC

Teman-temannya adalah teman Bai Huai. Orang tuanya adalah orang tua Bai Huai, dan keberuntungannya juga bisa dibagikan dengan Bai Huai.

Lagipula, itu akan membuat hidup Bai Huai menjadi lebih baik.

Dan teman sekelas Bai Huai, yang “tidak ada perhitungan dalam hatinya,” justru membolak-balik halaman buku soal dengan acuh tak acuh.

Jian Songyi cukup mudah untuk dibujuk. Di masa depan mungkin akan ada lebih banyak kesempatan untuk mengajukan permintaan. Permintaan kali ini juga tidak disayangkan. Bagaimanapun, keinginan terbesar untuk Jian Songyi adalah dia menjalani hidup dengan sehat dan bahagia sampai usia 120 tahun. 7UgvCf

Namun jika dipikir-pikir seperti ini, bukan tidak mungkin untuk tidak merayakan ulang tahunnya.

Ini juga merupakan ide yang bagus untuk membujuk Jian Songyi memberikan keinginannya, untuk mencapai tujuan tertentu di masa depan.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Bai Huai memutar-mutar pulpennya, sambil berpikir.

C7h3vO

Nia: Sujud hormat untuk Song-ge.
Dan Tuan Bai mulai merencanakan sesuatu hihihi

Translator's Note

mungkin kek ONS

Translator's Note

money boy

Translator's Note

orang yang tidak terbiasa dengan apa yang dibahas dan ingin bersikap biasa saja (netral)

Translator's Note

Contoh tipikal bersikap baik pada orang jahat. Karakter dalam “zhōngshān láng chuán” atau “The Wolf of Zhongshan”.

Translator's Note

obat serbuk

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!