English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh33 - Jika Aku Bisa Mendapatkanmu,  Aku akan Sangat Beruntung

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

Dia memilikinya? 0r23tY

Bai Huai memiliki seseorang yang dia sukai?

Dan dia sebagai saudara terbaiknya tidak mengetahuinya?

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jian Songyi tiba-tiba merasakan sesak di dadanya, dan mengangkat alisnya dengan tidak senang.

Di sisi lain ruangan itu, Yu Ziguo mendesak lebih: “Lalu siapa yang kamu sukai?” szFiKo

Semua orang menahan napas, menunggu jawabannya.

Namun, Bai Huai bersandar, setengah tersembunyi dalam bayang-bayang, membuka kancing lain dengan jarinya, dan berkata dengan santai, “Itu termasuk ke dalam pertanyaan berikutnya.”

Jian Songyi merasa napasnya semakin tersumbat, tapi orang ini masih tertarik untuk melakukannya. Ini sangat mengecewakan dan membosankan.

Tapi, bagaimanapun juga, dia juga tidak penasaran. vPRxdA

Namun, sampai dia keluar untuk mencuci tangan setelah dari toilet, dia masih bertanya-tanya, apakah Bai Huai benar-benar memiliki seseorang yang dia sukai?

Kenapa aku tidak mengetahuinya saat aku bersamanya setiap hari?

Siapa orang itu?

Seharusnya orang itu tidak dari Kota Nan, kalau dari Kota Nan, Bai Huai tidak bisa bersembunyi dari dirinya. Jadi, dia hanya bisa bertemu orang itu saat berada di Kota Bei. 4in08o

Masuk akal juga memikirkan alasan ini.

Saat Bai Huai terluka di Kota Nan, kemudian pergi seorang diri ke Kota Bei, tanpa teman atau kerabat. Pada saat itu, jika muncul Omega yang lembut, manis, bijaksana, dan penuh perhatian, wajar saja jika Bai Huai jatuh padanya.

 

Tapi dia bahkan tidak mengatakan pada dirinya. Jian Songyi merasa ini sedikit tidak benar.

Dia membayangkan lagi bahwa jika mereka berdua pergi ke Kota Bei untuk ujian bersama tahun depan, kemudian tiba-tiba Bai Huai mengenalkan Omega yang manis padanya, menyebut dirinya sebagai saudara ipar, dan menunjukkan kasih sayang antar mereka di depannya dan menaburkan makanan anjing di depannya… Ov67 3

Itu bahkan lebih tidak menyenangkan.

Tapi jika demikian, berapa banyak amplop merah yang harus dia siapkan? Atau apakah dia harus menipu dua orang untuk pergi ke Kota Bei bersama? Bagaimanapun, Bai Huai akan kesepian jika sendirian. Tapi, jika dia memiliki pacar, itu adalah hal yang baik. Dia juga tidak bisa menjadi orang ketiga yang tidak diinginkan.

Tapi tidak peduli apa yang dia pikirkan, dia masih merasa sedikit tidak senang di dalam hatinya.

Bai Huai memiliki sedikit rahasia yang tidak dia ceritakan pada dirinya. t4dhV0

Jian Songyi mematikan keran, menarik dua tissu, dan tanpa sadar menggosok tangannya.

“Jangan menggosoknya. Itu akan melukai kulitmu jika kamu menggosoknya terlalu keras.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Jian Songyi mendengar suara itu, mendongak, dan menemukan bahwa Lu Qifeng tidak tahu kapan sudah berdiri di belakangnya.

Lu Qifeng menepuk pundaknya dan tersenyum dengan penuh arti: “Setelah kamu pergi, kami memainkan empat atau lima pertandingan, dan Bai Huai tidak kalah.” Klh765

Jian Songyi tidak senang: “Maksudmu, aku yang membuat Bai Huai menjadi tidak beruntung? Aku pembawa sial?”

“……”

Lu Qifeng menatapnya selama tiga detik, kemudian berbalik dan masuk ke toilet.

Siapapun yang jatuh cinta pada Jian Songyi, dia pasti akan berada dalam kesialan selama seratus kehidupan. DOB2GE

Saat Jian Songyi kembali ke ruangannya, mereka baru saja menyelesaikan satu permainan. Zhou Luo kalah dan Yu Ziguo menang lagi.

Suasananya jauh lebih hangat dari sebelumnya, dan skala pertanyaannya juga jauh lebih besar. Kaki Yu Ziguo sudah berada di atas sofa: “Zhou Xiao Luo, dengarkan ini baik-baik. Aku akan bertanya, apakah ciuman pertamamu masih ada?”

Jian Songyi hanya ingin mengatakan, omong kosong. Zhou Luo mengatakan padanya bahwa sebelum dia menjadi Alpha yang paling Alpha daripada yang lain, dia akan menjaga dirinya seperti batu giok.

Hasilnya, tentu saja Zhou Luo tersipu dan tersandung-sandung: “Itu… ciuman itu… apa dihitung sebagai ciuman pertama…” SbQtMT

……

Jika tidak? Bisakah itu dikatakan berciuman?

Jian Songyi duduk kembali di tempat sebelumnya tanpa ekspresi.

Bai Huai bersandar dengan malas di sofa, menjaga kesadarannya, dan melihat Jian Songyi kembali, bertanya, “Ada apa dengan ekspresimu?” e034WU

Jian Songyi terus bersikap acuh tak acuh: “Ekspresi dikhianati dua kali dalam satu malam.”

Mendengar kata-kata itu, Bai Huai menoleh, ujung matanya menyapu ke arah Jian Songyi, ingin melihat sesuatu di wajahnya, dan perlahan berkata, “Dikhianati dua kali?”

“Kakak laki-laki dan perempuan terbaikku bermain-main, tapi aku tidak tahu apa-apa tentang hal itu.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Itu saja?” ugpo6b

“Cqj lae alvjx mexeq?” Aljc Vbcusl wfcujcuxja jilrcsj vjc yjijr wfcjajqcsj.

Glj ajwqjx rfvlxla alvjx rfcjcu.

Please visit langitbieru (dot) com

Kjql lae tjcsj rfvlxla ajwqjx alvjx rfcjcu, alvjx jvj sjcu ijlccsj.

Djl Lejl wfcjglx xfwyjil qjcvjcujccsj, wfcbift, vjc vevex afujx qfgijtjc, wfifajxxjc pjgl-pjglcsj vl jajr mjcuxlg vjve: “Vfijcpeacsj.” qhSjtm

Djl Lejl wfcubmbxcsj.

Olwj vjve yfgwjaj rjae wecmei ijul vl rfieget cfufgl.

Jian Songyi mengocoknya.

Lima dadu bermata enam muncul lagi di dunia. cUnxCt

……

Jian Songyi mulai bertanya-tanya apakah dia benar-benar roh jahat yang menghisap energi positif Bai Huai.

Ngomong-ngomong, kali ini semua orang cukup beruntung. Yang Yue, yang mendapatkan poin terendah kedua, juga memiliki 13 poin.

Delapan cangkir lagi. X TvJO

Cangkir di KTV cukup besar, dan satu cangkir bisa menampung lebih dari setengah kaleng bir.

Jian Songyi bahkan tidak memikirkannya. Dia mengambil cangkir untuk dirinya sendiri, membuka cincin kaleng dengan satu tangan, dan menuangkannya ke cangkirnya: “Aku dan Bai Huai, masing-masing setengah.”

Yang Yue dan Xu Jiaxing yang tidak ingin menjadi dua orang idiot: “Song-ge, kami berdua sudah minum lebih dari selusin gelas sekarang. Kami tidak ingin menjadi pengganti untuk minum alkohol.”

Jian Songyi terlalu malas untuk berbicara dengan mereka, dia mengambil cangkirnya, dan hanya ingin menyesapnya, tapi direnggut oleh sebuah tangan. f8gnc9

Bai Huai bersandar di dekat telinganya, suaranya sangat rendah sehingga hanya mereka berdua yang bisa mendengarnya: “Aku sudah mengatakannya, teman kecilku tidak boleh merokok atau minum. Kenapa kamu tidak patuh.”

Setelah berbicara, dua jari dengan jelas memegang mulut cangkir, menariknya kembali dengan ringan, dan menjauhkannya dari bibirnya. Saat Jian Songyi mengangkat kepalanya, secangkir alkohol itu sudah tidak ada.

Saat Bai Huai mengangkat kepalanya, garis lehernya memanjang, dan cahaya redup dan gelap di ruangan itu menampakkan garis kontur, dan jakunnya bergerak ke atas dan ke bawah dengan sangat jelas.

Tanpa bersuara, dengan tenang, semacam hormon erotik seorang pria diam-diam memancar keluar. iKpotE

Dia jelas tidak menunjukkan apapun, tapi Jian Songyi tiba-tiba membuang muka.

Dia tidak tahu kenapa dia melakukan hal ini, hanya naluri yang tersembunyi jauh di dalam hatinya yang tahu, dan dia tidak bisa melihatnya lagi.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Jika dia melihat lebih jauh, dia akan dimakan oleh roh rubah.

Tapi saat dia menghindarinya, Bai Huai sudah meminum delapan cangkir alkohol. pNkvoz

Perlahan, secara elegan, cangkir demi cangkir, tidak ada orang yang malu karena cegukan saat meminum alkohol.

Saat selesai, dia juga tidak kehilangan kendali, tapi warna merah di ujung matanya membuatnya menjadi lebih genit. Dia mencubit alisnya dan berkata dengan acuh tak acuh: “Sementara aku masih belum mabuk, ajukan dulu pertanyaanmu, kalau tidak kamu tidak akan bisa menanyakannya nanti. Jangan salahkan aku karena kalah dalam permainan.”

Yu Ziguo buru-buru membuat kegaduhan: “Ya ya ya, Song-ge, cepat kamu bertanya!”

Baru saat itulah Jian Songyi ingat bahwa dia mendapatkan lima dadu bermata enam, jadi dia harus bertanya padanya. mRU6DE

Tapi apa yang akan dia tanyakan.

Tanyakan padanya siapa yang dia sukai? Dengan begitu banyak orang di sini, sungguh tidak baik untuk menanyakan pertanyaan seperti itu. Dia tidak ingin Bai Huai merasa malu atau memaksa Bai Huai.

Tanyakan padanya kenapa dia tidak memberitahunya bahwa dia memiliki seseorang yang dia sukai? Sepertinya dia akan menganggap dirinya terlalu serius, dan itu benar-benar tidak perlu.

Tanyakan hal lain… tapi apa yang bisa dia tanyakan? Dia bahkan tahu ada tahi lalat di pantat kanan Bai Huai, jadi apa lagi yang bisa dia tanyakan? UKPi E

Setelah memikirkannya untuk waktu yang lama, Jian Songyi tiba-tiba teringat siluet Bai Huai yang sedang minum barusan, jadi dia bertanya dengan canggung: “Bai Huai, apa menurutmu aku terlihat tampan?”

Dia berpikir bahwa akhir-akhir ini Bai Huai menjadi lebih baik. Sebelumnya dia tahu bahwa Bai Huai itu tampan, tapi itu hanya sebuah konsep. Tidak seperti akhir-akhir ini, dia tiba-tiba akan menemukan bahwa orang ini benar-benar tampan dan menarik, yang akan membuat jantung orang berdebar lebih cepat.

Dia tidak pernah berpikir bahwa ada orang yang begitu tampan sebelumnya.

Oleh karena itu, agar adil, Jian Songyi harus tahu apakah Bai Huai menganggap dirinya tampan. Jika menurut Bai Huai dirinya tidak tampan, maka dia juga tidak boleh menganggap Bai Huai tampan. OqJ6VR

Saat pertanyaan ini keluar, orang-orang lain di ruangan ini menjadi kaku dan tidak sadar untuk waktu yang lama. Kita tidak memainkan permainan ini untuk menanyakan pertanyaan setingkat  pertanyaan sekolah dasar seperti ini!

Bai Huai tidak bisa menahan diri untuk tidak tertawa: “Kamu yang paling tampan, tidak ada yang terlihat lebih tampan darimu.”

“Jangan tertawa! Apanya yang lucu! Seriuslah!”

Jian Songyi juga menyadari bahwa pertanyaan yang dia tanyakan benar-benar bodoh, dan memaksa wajahnya menjadi tegas, mencoba menggunakan auranya untuk membuat pertanyaan ini tidak terlalu naif. wvFUaX

Namun, Jian Songyi memiliki fisik yang membuat telinganya merah saat dia merasa malu. Dari sudut Bai Huai, dia bisa dengan jelas melihat bagaimana telinganya yang putih dan bulat menjadi merah.

Bai Huai berpikir dalam hatinya, bagaimana orang ini bisa begitu imut.

Please visit langitbieru (dot) com

Pertanyaan yang diajukan sangat lucu.

“Baiklah, aku tidak akan tertawa, aku juga akan menjawab dengan sangat serius. Kamu yang paling tampan.” 0dCVMo

Meskipun dia dengan paksa menahan tawanya, senyum dan tipu muslihat di matanya tampak begitu jelas sehingga Jian Songyi merasa bahwa dia tidak jujur ​​dengan apa yang dia katakan. Dia mengatakannya hanya untuk membujuk anak itu.

Melihat wajah beberapa orang di sebelahnya dengan ekspresi “Aku tahu kamu narsis tapi tidak pernah menyangka kamu akan begitu narsis”, Jian Songyi merasa malu pada dirinya sendiri.

Dirinya tidak minum alkohol, jadi kenapa kepalanya korslet.

Sebelum Bai Huai kembali, dia tidak seperti ini. Tapi saat Bai Huai kembali, dia tampak agak bodoh di mana pun. z9qnVd

Dia benci setengah mati dengan orang ini.

Telinga Jian Songyi terasa panas, dan dia berdiri tegak, “Aku akan ke kamar mandi.”

Xu Jiaxing terkejut: “Song-ge, kamu baru saja kembali dari kamar mandi. Kamu, di usia muda seharusnya tidak…”

Bai Huai mengikutinya dan berdiri, lengannya secara alami diletakkan di bahu Jian Songyi, dan dia setengah bersandar, membuat dirinya tampak agak mabuk. Dia menoleh dan melirik ke arah Xu Jiaxing: “Jian Songyi bisa membantuku, apa kamu ada masalah?” NyiBAT

Xu Jiaxing tertegun karena perkataan itu: “Aku tidak berani.”

Jian Songyi tidak mengatakan apa pun, jadi dia membiarkannya merangkul bahunya, dan berjalan ke kamar mandi bersama.

Kebetulan mereka berpapasan dengan Lu Qifeng saat mereka berbelok.

Lu Qifeng melirik postur kedua orang itu, menggangguk, menepuk pundak Bai Huai, tertawa dan kemudian pergi. svP2u8

Jian Songyi mengangkat alisnya: “Apa maksudnya?”

Bai Huai menyandarkan tubuhnya pada Jian Songyi lagi, tampak sedikit tidak nyaman: “Aku juga tidak tahu, mungkin ada yang salah dengannya. Sepertinya aku sedikit mabuk.”

Jian Songyi tidak marah: “Aku membiarkanmu melakukan apa pun yang kamu inginkan, tapi apa aku akan mati jika kamu sedikit membaginya denganku? Apa aku tidak bisa minum lebih baik darimu? Kamu tidak membiarkan aku minum, dan aku tidak tahu kenapa.”

Sebelum dia selesai, tubuh Bai Huai tiba-tiba melunak. Jian Songyi bergegas membantunya, dan akibatnya, tangan Bai Huai di pundaknya tidak tahu bagaimana kehilangan kekuatannya. Jian Songyi mendapati dirinya didorong ke dinding koridor. EbmQV9

Bai Huai mengaitkan satu tangannya ke lehernya, meletakkan satu tangannya yang lain dengan lemah di pinggangnya, dan membenamkan kepalanya di lehernya.

“Sepertinya aku agak mabuk. Biarkan aku bersandar dan beristirahat sebentar, oke.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Nadanya lembut, dan ada sedikit permohonan dan sedikit kemanjaan di dalamnya.

Di mana Jian Songyi pernah mendengar Bai Huai mengatakan ini? Seberapa beraninya dia untuk tidak mengikutinya setelah mendengar Bai Huai berbicara seperti ini? yNc9qZ

Tapi dia tidak tahu bagaimana membuat Bai Huai merasa lebih nyaman, jadi dia hanya bisa menahan tubuhnya tegak ke dinding. Dia juga tidak tahu harus meletakkan tangannya di mana, dan lehernya masih digoda oleh hembusan napasnya yang hangat.

Sebenarnya bagaimana KTV ini? Kenapa pemanasnya hanya dihidupkan pada bulan September? Di sini panas sekali.

Terasa panas dan kering.

Dua orang mempertahankan posisi ini. Yang satu tidak ingin bergerak, dan yang lainnya tidak berani bergerak. cGEpwz

Waktu berlalu dengan lambat.

Tepat saat Jian Songyi mengira Bai Huai sedang tidur, Bai Huai tiba-tiba berkata, “Jian Songyi, aku memiliki seseorang yang kusuka.”

“Eh? Oh, selamat, semoga kamu segera memenangkan hatinya.”

Jian Songyi mencoba yang terbaik untuk mengucapkan kalimat ini dengan nada yang paling sesuai dengan statusnya sebagai saudara yang baik, menjadi mesin tanpa perasaan. 7J HWa

Bai Huai berpikir, terima kasih atas doamu.

Dengan dahinya menempel di bahu Jian Songyi, dan wajahnya terkubur di tempat di mana dia tidak bisa melihatnya, senyum tak berdaya muncul di sudut bibirnya.

“Jian Songyi, kamu benar-benar bodoh.”

“?” sN1ZYq

Jian Songyi segera mengulurkan tangannya dan menarik Bai Huai darinya, “Tidak, saudara seharusnya tidak melakukannya, hubungan kita sudah berakhir!”

Bai Huai menegakkan tubuhnya, tanpa ekspresi, “Benar sekali. Aku tidak ingin menjadi saudaramu untuk waktu yang lama.”

Setelah berbicara, dia berbelok di sudut dan berjalan menuju kamar mandi, sosoknya sedikit gemetar.

Jian Songyi dan Bai Huai sudah terbiasa dengan hal itu, jadi dia tidak memikirkan kenapa Bai Huai tiba-tiba mengutuknya, dan dia juga tidak menganggap serius kata-kata Bai Huai. 3oAQdP

Bai Huai membuat masalah, dan Jian Songyi takut dia akan jatuh, jadi dia bergegas untuk mengikutinya dalam dua langkah, merangkulnya. Ngomong-ngomong, dia masih memiliki hutang: “Apa kamu baik-baik saja? Apa kamu bisa menyelesaikan masalahmu sendiri? Jika kamu tidak bisa menyelesaikannya, aku bisa membantumu.”

Bai Huai berdiri diam di pintu masuk kamar mandi, memiringkan kepalanya, dan menyipitkan mata padanya, “Jika aku tidak bisa menyelesaikannya, apa yang ingin kamu bantu?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Apa saja yang bisa aku bantu.”

“Oke, kalau begitu kamu datanglah untuk membantuku.” cH2YWX

Wajahnya acuh tak acuh.

Jian Songyi: “……”

Brengsek.

Apa enak jika mabuk? Bisakah kamu begitu tidak tahu malu saat kamu mabuk? Dia benci bahwa dia tidak bisa mengalahkannya. Vc7ITY

Jian Songyi hanya bisa bersembunyi di koridor dengan wajah memerah: “Lupakan, aku adalah Omega, tidak nyaman untuk memasuki toilet Alpha. Kamu bisa melakukannya sendiri.”

Bai Huai tidak bisa menahan senyumnya. Seperti seseorang yang tidak tahu malu, dia memiliki keberanian mengatakan sesuatu, dan menggodanya. Jika dia memiliki keberanian untuk menanggung konsekuensinya, dia akan membayarnya di masa depan.

Sambil berpikir, dia menyalakan keran dan meletakkan tangannya di bawah air dingin, mencoba untuk lebih tersadar. Sebenarnya dia belum mabuk, dia hanya sedikit bingung. Dia ingin menarik napas lega dan merapikan dirinya.

Dia tidak begitu yakin apakah sekarang akan terlalu tiba-tiba untuk mengatakan tentang seseorang yang dia suka. 9a7oCr

Dia selalu merasa bahwa meskipun Jian Songyi adalah seorang Alpha yang lurus, tapi samar-samar, tampaknya ada beberapa tanda dan perasaan yang berbeda antara kedua orang itu. Mungkin sudah waktunya bagi Jian Songyi untuk menghadapi hubungan lain yang mungkin ada di antara mereka.

Hasilnya, orang ini mengatakan “selamat” padanya.

Dia seorang Alpha teratas, dan dengan sengaja mencoba merayu seorang Omega. Dia merayu Omega itu untuk waktu yang lama, tapi dia bahkan tidak memahaminya.

Jadi sebenarnya siapa yang bermasalah? XcIqtQ

Bai Huai tertawa mencela dirinya sendiri, memikirkan apakah akan menggodanya secara langsung atau tidak. Kemudian dia berjalan keluar sambil merapikan kerah kemejanya.

Segera setelah dia keluar, dia melihat Jian Songyi bersandar di dinding koridor, bermain dengan sesuatu di tangannya.

Melihat Bai Huai keluar, dia meraih pergelangan tangan kirinya dan mengikatkan sesuatu tanpa mengatakan apa-apa: “Kamu pakai ini dan kembalilah, jika tidak, keberuntunganmu akan sangat buruk. Ini untuk menyelamatkan wajahmu, bagaimana jika kamu minum alkohol lagi? Aku memiliki rencana besok, dan aku tidak ingin melihatmu seperti seekor anjing yang mabuk.”

Ada rencana besok. sSwxdf

Bai Huai mengangkat sudut bibirnya dan melihat pergelangan tangannya.

Sebuah tali hitam yang dikepang halus dengan serangkaian batu obsidian, dan di tengahnya ada batu prehnit yang bening dan bundar. Di lapisan permukaan batu prehnit terukir dengan sebaris kata.

Story translated by Langit Bieru.

Dia melihatnya lebih dekat dan menemukan bahwa itu bukan sebaris kata, tapi setengah baris, dengan setengah baris terbagi menjadi dua secara vertikal.

Dan di pergelangan tangan kanan Jian Songyi, ada tali yang persis sama. C9qms3

Bai Huai mengangkat kelopak matanya dan menatap Jian Songyi, menunggu sebuah penjelasan darinya.

Jian Songyi tampak merasa sedikit malu dan dia tidak melihat ke arah Bai Huai. Dia menundukkan kepalanya dan memainkan manik-manik di pergelangan tangannya.

“Prehnit ini aku beli di Kuil Dajue kemarin. Biksu tua itu mengatakan bahwa prehnit adalah batu keberuntungan. Jika ada dua yang persis sama, dan mengukir nama dua orang di satu batu, aku bisa membagi keberuntunganku denganmu…”

“Jangan tertawa! Kamu tidak boleh tertawa! Aku tahu takhayul itu buruk. Tapi…. menurutku keberuntunganmu sangat buruk, lalu kebetulan aku sendiri sedikit terlalu beruntung, begitu beruntung untuk kurasakan sendiri. Seperti tidak ada tantangan dalam hidupku, jadi aku akan membagi sedikit keberuntunganku padamu, dan kita berdua akan baik-baik saja.” aLjubV

“Kamu jangan berpikir bahwa itu jelek. Aku memohon pada mamaku untuk waktu yang lama semalam, dan dia membantuku untuk membuatnya… hal ini lebih sulit dari yang kamu pikirkan. Aku sudah lama tidak melakukannya, jadi itu yang dipikirkan oleh mamaku… jadi jika menurutmu tidak masalah, kamu pakai saja.”

“Dan untuk berjaga-jaga, jika benda ini benar-benar bisa membagi keberuntunganku denganmu. Bagaimanapun, kamu tidak akan menderita karena memakainya, jadi jika kamu ingin… coba saja dulu, tidak ada salahnya.”

“Bai Huai, sebenarnya, aku tidak bermaksud apa-apa lagi. Aku hanya berharap kamu akan lebih beruntung dan lebih bahagia setelah usia delapan belas tahun. Kamu adalah orang yang sangat baik, dan tidak masuk akal jika kamu selalu menderita. Jangan menertawakan takhayulku, percayalah padaku sekali, ok.”

Bai Huai mungkin belum melihat siapa pun yang dengan jelas menggunakan nada galak, tapi bisa mengucapkan kata-kata yang begitu lembut, begitu lembut sehingga dia ingin mendekapnya ke dalam pelukannya dan tidak akan membiarkannya pergi. 6qEFaK

Bai Huai mengatakan hal yang benar, Jian Songyi benar-benar bodoh. Jika dia tidak bodoh, siapa yang mau berbagi keberuntungan dengan orang lain.

Bai Huai menunduk, mengusap batu prehnit dengan ujung jarinya dengan lembut: “Aku tidak menertawakanmu karena takhayul.”

Lagipula, dirinya menulis “Aku ingin bersamamu selama bertahun-tahun” di kain merah, tidak jauh lebih baik.

Saat memasuki usia remaja, dia mulai memahami segalanya, tapi dia tidak sepenuhnya memahami apapun. E 0NnT

Tampaknya segala sesuatu di dunia ini tidak bisa mengganggu kita, selama kita ingin melakukannya, kita bisa membiarkan dunia tunduk pada kita.

Tapi tampaknya mereka semua masih terlalu muda, sehingga semuanya tampak tidak berdaya dan bingung. Mereka hanya bisa mencoba semua metode dengan hati-hati dan canggung, bahkan jika mereka tahu bahwa metode ini mungkin konyol.

Tapi bagaimana dengan itu, saat kita masih muda, kita bekerja keras untuk satu sama lain, sehingga suatu hari nanti, kita semua akan mendapatkan apa yang kita inginkan.

Bai Huai mengangkat tangan kirinya, melihat setengah kata yang terukir di batu prehnit, dan tersenyum dengan percaya diri: “Aku juga berpikir bahwa aku seharusnya beruntung saat aku berusia delapan belas tahun.” NOvHiX

Nia: Mereka terlalu sweet sangat sweet

Story translated by Langit Bieru.

Translator's Note

 Ternyata pintar tidak menjamin kepekaan..

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!