English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh34 - Jian Songyi Berpikir Sejenak, Tempat Tidurnya Cukup Besar

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

  J9vXAs

Jian Songyi melihat Bai Huai seperti ini, dan merasa bahwa Bai Huai sudah sadar, dan tidak seperti sedang mabuk.

Tapi jika dia tidak mabuk, kenapa si sialan ini barusan memeluk dirinya?

Read more BL at langitbieru (dot) com

Tanpa menunggu dia memikirkannya, lantai tiba-tiba bergetar, dan kemudian kelima temannya yang bodoh bergegas mendekat.

“Tuan Bai, jangan berpikir bahwa kamu tidak perlu minum lagi jika kamu bersembunyi, cepat kembalilah!” 0RUQ9D

“Sebenarnya, apa yang dilakukan dua orang diam-diam di depan pintu toilet!”

“Wah, Tuan Bai apa yang kamu pakai di tanganmu?”

Bai Huai tidak mengatakan apa-apa, dia hanya perlahan menggulung manset kemejanya dengan tangan kanan, dan mengangkat tangan kirinya. Memperlihatkan lengan yang ramping dan gelang hitam bertatahkan prahnit.

Pergelangan tangannya seperti porselen putih, tampak sangat indah. 6bt 9Y

Yang lain tidak bisa menahannya tapi menghela napas dua kali: “Hal-hal kecil terlihat aneh dan unik.”

Ekspresi Bai Huai acuh tak acuh: “Song-ge kalian yang memberikannya.”

Meskipun ekspresinya sangat polos, dan nadanya juga sangat datar, tapi beberapa orang secara misterius mendengar semacam kebanggaan dan pamer.

…… BwnEYv

Ketidaknyamanan dari aroma asam yang aneh apa ini?

“Bolehkah aku mengatakan sesuatu.” Yu Ziguo yang bersembunyi di belakang kerumunan, dengan mata cerah, “Kalian, apakah ini model pasangan…”

Jari-jari menunjuk di antara kedua orang itu.

Baru kemudian, yang lain menyadari bahwa Jian Songyi mengenakan gelang yang sama persis di tangan kanannya. p48Bc9

Hiss—”

Jian Songyi terkejut dengan reaksi semua orang. Dua pria besar mengenakan gaya gelang yang sama tampak agak aneh.

Tidak cocok.

Melihat bahwa Jian Songyi akan melepaskannya, Bai Huai berkata dengan acuh tak acuh: “Peramal berkata bahwa aku kurang beruntung. Jadi, Song-ge kalian ingin membagi keberuntungannya padaku.” k86eCg

Itu adalah penjelasan yang tepat, tapi sebenarnya tidak ada yang perlu disangkal. Hanya dengan kata “membagi keberuntungan” yang membuat Jian Songyi tidak mungkin untuk melepas gelangnya.

Jika dia melepaskannya, maka dia tidak bisa membagi keberuntungannya. Bagaimana dia bisa melakukannya?

Please visit langitbieru (dot) com

Jian Songyi hanya bisa berpura-pura tidak sengaja memutar pergelangan tangannya, belajar dari wajah tenang dan datar Bai Huai, penuh percaya diri: “Apa yang kamu inginkan? Ini dibuat oleh mamaku sebagai saudara. Bai Huai memiliki seseorang yang disukainya, jadi Yu Ziguo, bisakah kamu berhenti? Gunakan saja otakmu untuk menyeimbangkan persamaan kimia, dan bukankah kamu masih mendapatkan skor 38 pada ujian mingguan?”

Yu Ziguo merasa disalahkan. JLDlZQ

Lu Qifeng tidak tahan dengan dua anjing Alpha yang melakukan penindasan, jadi dia mengulurkan kedua tangannya, dan mendorong mereka ke depan: “Oke oke, tidak peduli apakah kalian pasangan atau saudara laki-laki. Pokoknya, kembali ke ruangan terlebih dulu. Kami sudah berjuang sampai akhirnya, dan ada meja yang penuh dengan anggur menunggumu.”

Namun, begitu pintu ruangan terbuka, yang ada bukannya meja penuh anggur, tapi meja yang penuh dengan hadiah.

Xu Jiaxing mengeluarkan sebuah kotak sepatu: “Tuan Bai, ini diberikan oleh diriku dan Yang Yue. Kami berdua adalah orang awam dan kami tidak tahu harus memberi apa. Kami hanya bisa memberi sepasang sepatu aj1ow, putih, dan sangat istimewa. Sulit untuk mendapatkannya, saudara laki-laki Yang Yue yang membawanya dari Amerika. Bagaimanapun, aku harap kamu bisa maju dalam kehidupan masa depanmu! Dan menjadi yang pertama dalam ujian masuk perguruan tinggi di provinsi ini—!”

Keinginan Yang Yue untuk bertahan hidup muncul secara online: “Dan Song-ge juga menjadi yang pertama—!” uZ8cyG

Zhou Luo adalah paling sederhana dan lugas. Hadiah dari Zhou Luo adalah beruang lavender setinggi 1,8m: “Ini adalah pilihan terbaik untuk menemanimu mengobrol dan tidur! Lucu, tenang, dan dapat diandalkan! Akan membuat setiap malammu tidak lagi kesepian!”

Dahi Bai Huai mengkerut, Jian Songyi tersenyum lalu berkata, “Terima saja. Dia memberikan satu untuk ulang tahun semua orang, dia suka memberi beruang.”

Zhou Luo memeluk beruang itu dan bergumam: “Jika kalian tidak berani tidur sendirian di malam hari, kalian akan tahu betapa hebatnya beruang kecil ini.”

Dibandingkan dengan hadiah lima digit sebelumnya dan beruang setinggi 1,8m, Yu Ziguo merasa dia tidak bisa memegang kotak kecil ini di tangannya. Setelah memutarnya dalam waktu yang lama, dia mengeluarkannya. ZVS2fi

Dia membuka kotaknya, dan di dalamnya ada ukiran kayu bunga persik kecil.

Yu Ziguo memegang ukiran bunga persik secara vertikal, menggenggam tepi ukiran bunga persik dengan kedua tangannya, dan dengan lembut menekan kedua sisinya. Ternyata bunga itu berlubang setelah dibuka, cukup untuk menaruh selembar kertas kecil.

“Ada Gunung Bunga Persik di kampung halaman kami. Kakekku mengatakan padaku bahwa jika aku menggunakan pohon mahoni di Gunung Bunga Persik, dan mengukirnya menjadi bentuk bunga persik, dan memasukkan namamu dan nama orang yang kamu cintai di dalamnya, kamu bisa diberkati oleh permaisuri bunga persik dan bersama dengannya selamanya. Meskipun, aku tidak tahu siapa yang kamu suka, Tuan Bai, tapi aku merasa orang baik sepertimu, pasti menyukai orang yang baik juga. Aku tidak memiliki banyak uang, jadi aku mengukir bentuk bunga persik sendiri dan membiarkan kakekku memberkatinya. Mereka berharap bahwa kamu berhasil dalam studimu, maka aku berharap kamu mendapatkan cinta yang bahagia, sehingga kamu tidak akan kesepian selama sisa hidupmu.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Setelah selesai berbicara, Yu Ziguo menggosok-gosok tangannya dengan malu, dan samar-samar bisa terlihat beberapa luka kecil di ujung jarinya, seperti luka dari duri-duri kayu. kehZvj

Djl Lejl ajte yjtkj Te Ilueb yfijpjg rjcuja xfgjr ecaex wfwyejacsj. Glj qjral yfujvjcu rfijwj yfyfgjqj wjijw ecaex wfwyeja yfcvj lcl. Glj wfcujwylicsj vfcujc xfvej ajcujc vjc yfgxjaj rjwyli afgrfcsew: “Cxe wfcsexjl tjvljt lcl.”

Vfcsewjc lcl wfwyeja Te Ilueb rjcuja yfgrfwjcuja: “Ctttttt! Kejc Djl afgrfcsew qjvjxe! Cxe rjcuja rfcjcu! Cxe jxjc wfwqbralcucsj ecaex qjwfg! Gjc peuj, Kejc Djl, plxj xjwe wfcsexjlcsj, ijie ylrjxjt jxe wfwlcajwe ecaex afger wfcvexecu JU-we ajcqj vlwjgjtl?”

Bai Huai merasa bahwa jika dia memiliki kesempatan, dia bisa memperkenalkan Lin Yuanyuan pada Yu Ziguo, dan keduanya mungkin akan saling bertengkar.

Dengan terkekeh: “Kamu harus bertanya pada pihak lain tentang ini.” KFSMAw

Jian Songyi acuh tak acuh: “Tidak boleh.”

Yu Ziguo tiba-tiba menjadi tidak bersemangat, dia terlalu kecewa.

Story translated by Langit Bieru.

Bai Huai menunduk dan bermain dengan hadiahnya. Dia bertanya dengan santai, “Hobi kecil Yu Ziguo seketika lenyap karenamu. Coba pikirkan lagi?”

“Omong kosong, tentu saja aku keberatan. Aku dan saudaraku dipaksa untuk menjadi pasangan. Apa kamu tidak canggung? Apa kamu tidak keberatan?” B7 2jC

Bai Huai ingin berkata, aku benar-benar tidak keberatan, dan aku tidak berharap kamu akan keberatan.

Dia mengusap lembut prehnit di pergelangan tangannya dengan ujung jarinya.

Ternyata dia menganggapnya saudara, aku pikir…

Lupakan saja. 9Amzow

Lu Qifeng melihat ekspresi mereka berdua, memikirkan perubahan hubungan antara mereka berdua yang tinggal di kamar yang sama selama pelatihan militer tiba-tiba menjadi lebih baik. Jian Songyi entah bagaimana harus menahan diri karena suatu alasan, dan kemudian memikirkan tentang Bai Huai yang setiap hari peduli dan memanjakan Jian Songyi, juga dengan dua dadu yang membingungkan itu, tujuh puluh atau delapan puluh persen bisa dianggap sebagai tebakan yang benar-benar pasti.

Lu Qifeng kemudian mengatakan sesuatu di telinga Bai Huai, mengucapkan beberapa patah kata, lalu menepuk pundak Bai Huai: “Hadiah yang aku persiapkan, apa tidak apa-apa?”

Bai Huai mengangkat sudut mulutnya: “Ya.”

Yang lain bingung. HKnEcN

Jian Songyi merasa sedikit tidak senang.

Dia merasa bahwa Bai Huai dan Lu Qifeng menyembunyikan sesuatu darinya.

Tapi dia tidak suka teman baiknya menyembunyikan rahasia dengan teman baiknya yang lain, pikiran itu membuatnya tidak senang.

Jadi Jian Songyi hanya bisa menekan kembali ketidakbahagiaan itu. qKplDX

Dengan malas dia berjalan ke sofa dan duduk: “Aku miskin dan malas, jadi aku tidak menyiapkan hadiah untukmu.”

Bai Huai memutar-mutar gelang di tangannya.

Baiklah, jadi Jian Songyi mengatakan bahwa dia tidak memberikannya, dan itu berarti dia tidak memberikannya.

Xu Jiaxing mengambil kesempatan untuk mempengaruhi semua orang minum alkohol: “Jika kamu tidak menyiapkan hadiah, kamu harus minum tiga cangkir sebagai hukumanmu. Tuan Bai, kamu tidak diizinkan untuk menggantikannya minum kali ini, karena kita semua harus bersulang untukmu. Ini adalah peraturannya!” MVU38A

“Ya, jika kamu tidak minum, maka jangan memperlakukan kami sebagai teman!”

“Seorang pria! Disebut pria jika dia mabuk! Saudara, disebut saudara jika dia mabuk!”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Meskipun Jian Songyi tidak tahu apakah orang-orang terlalu nakal, atau banyak dari mereka masih menderita syndrome anak remaja, tapi pada akhirnya mereka terus membuat masalah, tertawa, membuat keributan, mabuk, sampai beberapa kotak besar bir benar-benar kosong.

Ketika mereka berdiri di pinggir jalan dan menunggu bis, sisa gejala setelah pesta pora terungkap, satu demi satu, seperti menundukkan kepala, linglung, dan terhuyung-huyung, seperti anak keterbelakangan mental yang keluar larut malam. hG0eYl

Hanya Jian Songyi dan Bai Huai yang berdiri tegak.

Salah satunya karena dia terjaga dan tidak banyak minum. Meskipun Bai Huai banyak minum alkohol, dia berubah dari mabuk menjadi benar-benar setengah mabuk. Dengan pendidikan keluarganya yang sudah lebih dari sepuluh tahun, tidak memungkinkan dirinya untuk kehilangan akal sehatnya.

Hanya saja matanya masih agak kabur, dan dengan beruang lavender setinggi 1,8 meter di pelukannya, dia terlihat linglung dan polos, dan tidak terlihat dingin lagi.

Jian Songyi hanya bisa menggodanya: “Kamu sangat lucu saat mabuk.” kKemtL

Bai Huai memiringkan kepalanya: “Aku tidak mabuk.”

“Orang yang mabuk akan mengatakan bahwa mereka tidak mabuk.”

“Aku benar-benar tidak mabuk.”

“Ok, ok. Kamu mabuk atau tidak mabuk, mobilnya sudah datang, segera masuk ke mobil.” Jian Songyi meraih lengan Bai Huai dan membawanya ke sisi lain jalan. 2gAmrN

Begitu mereka berjalan ke arah mobil, teriakan “Bai Huai!” terdengar dari belakangnya.

Mereka berdua berhenti di dekat mobil dan melihat ke belakang.

Lima orang di seberang jalan yang terhuyung-huyung, entah sejak kapan mereka berdiri berbaris dengan rapi, lurus, dari tinggi ke pendek, seperti jaringan sinyal ponsel.

Meletakkan tangan di sekitar mulut mereka, berteriak dengan keras: “Bai Huai! Selamat ulang tahun yang ke-18!” ckYzd5

Mereka semua berteriak, suaranya bersih dan bergema, penuh semangat, rapi dan seragam, sampai beberapa helai daun berguguran di pinggir jalan.

Seorang paman yang bertempat tinggal di sebuah bangunan di seberang jalan membuka jendela dengan tidak puas: “Yang bernama Bai apa Huai itu, berumur delapan belas tahun itu sangat luar biasa! Tapi, apa kalian tidak bisa membiarkan seorang berusia delapan puluh tahun tidur dengan nyenyak? Aduh, kalian sungguh masih muda, belum bijaksana.”

Kelima pelaku itu berputar-putar dan tertawa bersama.

Bai Huai, yang tak terduga, juga tersenyum: “Dasar sekelompok orang bodoh.” q2 aC0

Jian Songyi menatapnya dengan heran: “Bai Huai, sepertinya ini pertama kalinya aku mendengarmu mengumpat.”

Bai Huai meliriknya: “Aku mabuk, jadi aku bisa mengumpat.”

Story translated by Langit Bieru.

Jian Songyi tertawa, ya, orang ini benar-benar mabuk, dan dia sangat mabuk sampai dia jatuh.

Cukup bagus. 4XI8r

Hidup bukanlah serial TV, dan seorang yang dingin dan bebas dari perhatian duniawi tidak akan dicintai oleh ribuan penonton, jadi lebih baik datang ke dunia fana ini bersama-sama, hidup dengan bahagia, dan berjalan di jalan masing-masing.

Jian Songyi memasukkan Bai Huai dan beruang itu ke dalam mobil, lalu mengangkat kepalanya dan berteriak ke jendela sekarang: “Paman! Maafkan aku! Tapi aku masih ingin mengatakan bahwa delapan belas itu sangat luar biasa! Aku, Bai Huai, usia delapan belas tahun-ku sangat luar biasa!”

Setelah berteriak, dia langsung menyelinap ke dalam mobil.

Alhasil, begitu Jian Songyi masuk ke dalam mobil, Bai Huai menarik pergelangan tangannya dan menekannya ke sudut kursi belakang. Beruang itu menghalangi jalannya ke sisi lain. Dia tidak bisa mundur, hanya bisa terbanting di mobil. JIAV3o

Pengemudi melirik ke kaca spion, mengemudikan mobil tanpa suara, dan mengangkat sekat.

Para pemuda zaman sekarang.

Setelah minum.

Ck, sangat bagus. UuvMs5

Sebagai pengemudi profesional, inilah profesionalisme.

Dan Jian Songyi hanya berpikir bahwa dia sudah berlebihan dan akan dipukuli. Dia mengangkat alisnya, menegakkan tubuhnya, dan mengenakan aura tiran sekolah: “Apa yang akan kamu lakukan? Biarkan aku menjelaskan terlebih dulu, kamu tidak akan bisa mengalahkanku dalam perkelahian.”

Tapi bulu matanya gemetar karena rasa bersalah.

Keduanya bergetar, seperti sikat kecil, yang menggores hati Bai Huai. ydDvoM

Orang yang mabuk bisa dengan mudah dipahami.

Bai Huai tidak kehilangan kekuatan di tangannya, menyipitkan matanya, nada suaranya cukup impresif: “Maksud perkataanmu, kenapa aku yang berusia delapan belas tahun sangat luar biasa?”

“Kamu bisa pergi ke warnet secara terbuka, dan kamu sudah tidak perlu untuk membuka ruang hitam lagi.”

“… Menguntungkan.” XGkKLj

“Kalau begitu coba kamu ceritakan apa hebatnya menjadi delapan belas tahun?”

“Misalnya, kamu bisa menjalin hubungan atau sesuatu.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Tiba-tiba, di depan mata Jian Songyi dia melihat pemandangan Bai Huai, yang sebelumnya memenuhi otaknya, dengan lembut memegang Omega yang manis. Dia merasa sedikit tidak nyaman.

Dia mengernyitkan alisnya: “Hubungan macam apa yang bisa dibicarakan di tahun ketiga sekolah menengah? Tahukah kamu bahwa ini disebut cinta anak anjing? Jangan belajar terlalu keras, dan memikirkan beberapa hal-hal sepanjang hari.” w9lpmg

Nadanya benar-benar tidak bagus, sangat tidak sabaran, dan ada juga perlawanan yang sulit untuk dideteksi dan tidak mudah dibedakan.

Mata Bai Huai menjadi gelap.

Tapi dia masih belum puas: “Aku sudah dewasa pada usia delapan belas tahun, bagaimana itu bisa dianggap cinta anak anjing? Ketika ulang tahun kedelapan belas Lu Qifeng, dia bahkan mendapatkan ciuman pertamanya dengan Zhou Luo. Bagaimana jika aku ingin menjalin hubungan?”

“Sialan?!” Pupil Jian Songyi membesar, bagaimana bisa Lu Qifeng, “Apakah itu yang dibisikkan Lu Qifeng padamu hari ini? Sialan! Seorang penjahat tidak akan menyakiti tetangga sebelahnya, dia benar-benar menyembunyikan hal sebesar ini dari teman baiknya selama bertahun-tahun?! Bajingan macam apa dia?!” AxMuES

“Tepatnya, seorang Alpha dan seorang omega tidak akan bisa hanya sebatas menjadi teman.”

“Tidak masalah, dia juga masih seorang bajingan.”

“… Baiklah, kamu diamlah.”

Jenis bajingan apa Lu Qifeng itu? Akulah bajingan yang paling murni dan nomor satu. 9MeTcK

Bai Huai diam-diam menertawakan dirinya sendiri.

Dia tidak takut Jian Songyi akan mengutuknya sebagai bajingan, tapi dia justru takut jika Jian Songyi tidak bisa menerimanya sama sekali. Bahkan dia mungkin terlalu malas untuk mengutuk bajingan sepertinya.

Setidaknya sekarang, tampaknya di dalam hati Jian Songyi, dari seorang teman menjadi sepasang kekasih, dan jatuh cinta sejak dini, bukanlah hal yang romantis.

Tapi jika orang ini benar-benar tidak memiliki pemikiran seperti itu sama sekali, kenapa dia mencoba untuk menggoda dirinya? Dalam keadaan seperti ini, berapa banyak orang yang bisa menahan provokasinya yang seperti ini? aUTpFi

Tapi Jian Songyi tidak mau bertanggung jawab sama sekali saat dia selesai. Bai Huai hanya bisa membelai rambut seseorang dengan genit di sekitar sarang kelinci sepanjang hari tanpa membiarkan dirinya memakannya.

Ini sangat menjengkelkan.

Tapi kelinci akan menggigit saat dia sedang gelisah.

Karena mabuk, rasa asam yang sudah lama menekan hatinya tidak bisa lagi ditahan dan justru melonjak karena alkohol, merembes ke dalam darah dan sarafnya. Bai Huai memanjakan dirinya dan maju lagi, dengan satu tangan di sisi Jian Songyi dan memegang sandaran kursi, dan tangan lainnya berada di bahu Jian Songyi. ebfdIS

Jian Songyi pada dasarnya menunjukkan postur dibantai oleh orang lain, tapi tanpa pertahanan dan masih berbaring dengan malas. Karena tarikan, kaosnya miring, memperlihatkan leher putih dan tulang selangkanya yang cekung.

Dia mengedipkan matanya dengan polos: “Apa yang sedang kamu lakukan? Kamu benar-benar ingin memukulku? Selama bertahun-tahun persahabatan kita, kamu memukulku hanya karena aku meneriakkan namamu di luar? Bukankah kita saudara… sialan…”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Sumpah serapah itu, diteriakkan dengan tinggi, dan jatuh dengan rendah.

Karena suara pemiliknya, sudah hilang. mv5jTy

Jian Songyi hanya memiliki epithelium di mulutnya, karena dia tahu bahwa Bai Huai tidak bisa mengalahkannya. Tapi dia tidak menyangka bahwa Bai Huai tidak akan memukulnya, tapi justru menggigitnya.

Tapi di sisi lain itu tidak sakit.

Tepat di leher, dengan sentuhan lembut, ujung lidahnya meluncur di atasnya entah secara sengaja atau tidak, membawa sentuhan seperti arus listrik ke seluruh tubuh.

Aroma hutan pinus diselimuti oleh salju menyeruak, tidak ada tempat untuk bersembunyi. Alpha yang sangat licik menggunakan napasnya untuk dengan mudah mengacaukan Omega sederhana, dan sekuntum mawar kecil itu tidak tahu apa-apa. Kebingungan muncul di tengah salju, dengan aroma dingin dan manis terjalin di ruang sempit, menghasilkan reaksi yang luar biasa. GdQX3L

Kemudian, tanpa adanya kekuatan, karena baru saja menghilang, dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk menyumpah serapah padanya.

Pada saat itu, Jian Songyi bahkan berpikir dengan tidak masuk akal, kenapa gigitan itu tidak menggigit sama sekali lagi, dan sedikit lagi, itu adalah posisi kelenjarnya.

Tepat saat dia menyadari betapa konyolnya pikirannya dan berencana untuk menghajar Bai Huai yang tiba-tiba gila, Bai Huai menahan dirinya dan melepaskan kekuatannya.

Kemudian menyandarkan kepalanya dengan lembut di bahunya, menggosok-gosoknya, dan bergumam, “Kepalaku sakit sekali.” Gx8QXY

Nadanya seperti tingkah seorang bayi.

Jian Songyi: “……”

Lupakan saja, orang yang minum akan seperti ini, mereka bahkan tidak bisa membedakan arah mata angin. Gigitannya saja tidak sakit, jadi dia tidak perlu memperdulikannya.

Jian Songyi baru saja hendak mendorong Bai Huai menjauh, kemudian mendengarnya mengatakan sesuatu tanpa berpikir: “Kakekku kembali tadi malam.” strlyi

“?”

“Dia ada di rumah hari ini.”

“?”

“Dia tidak tidur dengan nyenyak, dan akan terbangun setiap kali ada gerakan.” hvT5sr

“?”

“Dia juga melarangku untuk minum.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“……”

“Jadi Jian Songyi, aku tidak bisa pulang ke rumah, dan tidak memiliki tempat untuk tidur.” PasA6Z

“……”

Jika seseorang belum pernah mendengar tentang bunga di puncak gunung yang bertingkah seperti bayi, maka dia tidak bisa menuduhku tidak sadar dan berprinsip.

Jian Song berpikir sejenak, tempat tidurnya cukup besar.

——
Nia: Bai Huai oh Bai Huai.. YMLPU2

Keiyuki: Hampir lepas kendali… berat jd Bai Huai

Translator's Note

Ruang obrolan buat main game online

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!