English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh35 - Aku Merindukanmu

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

  dbe4mn

Jian Songyi merasa bahwa Bai Huai adalah peminum alkohol terbaik yang pernah dilihatnya.

Meskipun dia mabuk dan akan menggigit serta bertingkah seperti bayi, tapi sebenarnya dia masih bisa mengingat kata sandi pintu rumah milik orang lain, masih bisa berjalan dengan mantap ke lantai dua, dan berjalan ke ruangan yang tepat, bahkan memilih piyama dengan harga paling mahal dan tekstur paling lembut di lemarinya.

Langit Bieru.

Baru setelah Bai Huai mulai membuka kancing kemejanya satu demi satu di depannya, dia baru ingat bahwa Bai Huai benar-benar mabuk. Sangat mabuk sehingga dia mulai seperti hooligan.

Melihat Bai Huai meletakkan tangannya di ikat pinggangnya, Jian Songyi dengan cepat melangkah maju dan menahannya. s9dlUT

Bai Huai sedikit memiringkan kepalanya, menatapnya, dan bertanya dengan percaya diri: “Apa yang sedang kamu lakukan?”

“Aku juga ingin bertanya, kenapa kamu melepas celanamu?”

“Bagaimana aku bisa mandi tanpa melepas pakaianku? Apa kamu ingin aku tidur di tempat tidurmu dengan bau alkohol?”

“Kalau begitu kamu tidak bisa melepaskannya di depanku.” MtgjRc

“Apa yang kamu takutkan, apa kamu pernah melihatnya sebelumnya?”

Jian Songyi merasa kalimat ini terdengar agak familiar, dan tiba-tiba dia terdiam selama beberapa saat.

Beberapa waktu yang lalu, di ruangan ini, orang ini, yang biasanya tidak tahan memakai celananya, dan begitulah cara dirinya membantahnya.

Sekarang setelah perannya digantikan, dia tiba-tiba mengerti kenapa Bai Huai harus membanting pintu pada saat itu. ILfgVs

Tanpa memikirkannya, dia membuka pintu kamar mandi, mendorong Bai Huai masuk ke dalamnya, dan kemudian menutup pintunya dengan bunyi “bang“, lalu mengambil piyamanya dan pergi ke kamar mandi di lantai pertama.

Saat Bai Huai baru saja menarik ikat pinggangnya, garis V-nya itu seperti sengaja diekspos untuk merayu seseorang. Bai Huai sedang mabuk dan dia tidak tahu, tapi Jian Songyi sadar dan harus menghindari kecurigaan.

Jian Songyi merasa sangat tegang.

Setelah selesai mandi dan kembali ke kamar, pakaian mereka berdua sudah dilipat dengan hati-hati dan diletakkan di rak pakaian. Ada segelas air hangat di samping tempat tidur, dan Bai Huai juga sudah tertidur. OTWAwk

Bai Huai berbaring terlentang dengan selimut menutupi sampai ke dadanya, bernapas dengan ringan dan teratur. Piyama satin hitamnya sedikit terbuka, wajah dan tulang selangkanya tampak rapuh dan pucat. Alisnya tampak dingin, dengan bibir yang tipis, dan berwarna terang.

Bahkan dengan kerah terbuka, dia terlihat sangat ketat.

Jelas orang ini acuh tak acuh, tapi bagaimana bisa dirinya selalu merasa bahwa Bai Huai seperti roh rubah akhir-akhir ini.

Jian Songyi merasa pasti ada sesuatu yang salah. geRSur

Meskipun Bai Huai berhutang padanya, dia adalah seorang pria sejati. Apakah itu diferensiasinya sendiri, heat-nya sendiri, atau inhibitor-nya yang tidak mencukupi, Bai Huai tidak akan mengambil keuntungan, dan bertanggung jawab serta melakukan tugasnya sebagai seorang teman.

Jadi sesuatu yang salah pasti terletak pada dirinya sendiri.

Please visit langitbieru (dot) com

Mungkin karena dipengaruhi oleh hormon Omega setelah dibedakan, melihat Alpha dengan matanya sendiri, dia merasa berbeda. Tapi Jian Songyi tidak menganggapnya sebagai masalah, karena dia tahu dia tidak akan menyukai Alpha.

Bukan karena dia menyukai tipe yang lembut dan manis. Dia hanya belum menyukai siapa pun, dan dia tidak tahu tipe apa yang dia sukai. Dia sama sekali tidak menerima bahwa dia ditandai. ut3IsE

Ditandai sama dengan dimiliki, dan dia tidak akan pernah menerima untuk dimiliki oleh siapa pun dalam hidupnya.

Karena baik dirinya maupun Bai Huai tidak memiliki pemikiran seperti itu, dan tidak terlalu peduli dengan apa yang disebut dengan perbedaan antara Alpha dan Omega. Bagaimanapun, selama bertahun-tahun, hanya Bai Huai satu-satunya orang yang ada di sampingnya, satu-satunya orang yang dapat dipercayai olehnya tanpa syarat, dan seseorang yang tidak akan kehilangan kesabarannya, hanya Bai Huai.

Memikirkan hal ini, Jian Songyi dengan santai menyeka rambutnya yang sedikit basah, mengangkat selimutnya, berbaring di tempat tidur, mematikan lampu, dan bersiap untuk tidur.

Langit belum benar-benar gelap, dan hanya ada satu selimut di kamarnya. Saat dia berbaring, dia tidak sengaja menyentuh lengan Bai Huai. VdBaX8

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Glj ajwqjxcsj revjt wfwyjcuecxjccsj, vjc Djl Lejl rfqfgal wfwylrlxxjc rfrejae vfcujc rejgj gfcvjt. Ufcuemjqjccsj rjwjg. Aljc Vbcusl alvjx wfcvfcujgcsj vfcujc pfijr. Glj tjcsj wfgjrj rfqfgal wfcvfcujg cjwj rfrfbgjcu vjc wfcpjvl afgajglx. Glj yfgyjilx xf rjwqlcu, wfcvfxjaxjc vlglcsj qjvj Djl Lejl vjc yfgajcsj vfcujc rejgj gfcvjt: “Cqj sjcu yjge rjpj xjwe xjajxjc?”

Awalnya, Jian Songyi ingin memanfaatkan ketidaksadaran Bai Huai untuk membuatnya mengatakan beberapa rahasia, tapi Bai Huai tidak bergerak untuk waktu yang lama. Jian Songyi mengerutkan bibirnya dengan tidak sabar, berbalik dan bersiap untuk tidur. Pada akhirnya, di antara suara gemerisik selimut, dia samar-samar mendengar beberapa kata yang tidak jelas.

“Aku merindukanmu.”

“Aku pasti kembali.” WD1ozX

“Jangan marah padaku.”

“Oke.”

Suara dalam tidurnya, terdengar lembut tapi agak sedih.

Bai Huai merindukan seseorang, sangat merindukannya sampai dia membujuknya dalam mimpinya, dan ingin kembali padanya. crFNix

Mungkin seseorang yang dia sukai ada di Kota Bei.

Sepertinya dia terlalu banyak berpikir. Bai Huai adalah Alpha yang sangat baik dan sempurna, pasti akan akan ada Omega yang baik untuk menemaninya melalui kehidupan ini, dan dia akan menjadi apa yang disebut dengan sahabat. Kemudian secara bertahap dia akan memudar dalam hidupnya, dan bahkan menghilang.

Memikirkan hal ini, Jian Songyi tiba-tiba menjadi sedikit marah. Dia merasa bahwa Bai Huai benar-benar sampah yang menghargai kekasihnya dan mengabaikan teman.

Demi menikahi seorang istri, dia akan mengabaikan temannya. Mungkin istrinya tidak akan mengizinkan Bai Huai bermain dengannya karena dia adalah seorang Omega. Bai Huai sangat menyukainya, dan dia pasti akan mendengarkannya, jadi dia benar-benar tidak akan bermain dengannya. Setelah lebih dari sepuluh tahun yang penuh dengan kasih sayang, dia memberinya makanan anjing. iFnVvh

Benar-benar sampah. Semakin Jian Songyi berpikir, semakin dia marah. Dia tidak sabar untuk mencekik Bai Huai, yang tidak memiliki hati nurani, sampai mati.

Jadi dia benar-benar mengulurkan tangannya ke leher Bai Huai, tapi saat jarinya menyentuh leher Bai Huai, dia dicengkeram di pergelangan tangannya.

Story translated by Langit Bieru.

Kecepatan dan kekuatan cengkeraman itu jelas berasal dari perlindungan diri secara naluriah.

Jantung Jian Songyi tiba-tiba berdetak kencang, orang ini merasa tidak aman sehingga dia akan gugup bahkan ketika tidur. Dia tidak berani melepaskan kewaspadaannya. hrGyQN

Yah, bagaimanapun juga, dia adalah pria yang bisa melipat pakaian bahkan saat dia sedang mabuk.

Bukankah sangat melelahkan untuk berhati-hati dan menahan diri?

Tapi bagaimana dia bisa disalahkan.

Jian Songyi masih ingat bahwa setelah Paman Wen pergi, seluruh keluarga Bai sangat sibuk. Pada malam harinya, ada sebuah bangunan kecil bergaya Eropa hanya dengan seorang anak berusia enam tahun yang baru saja kehilangan papanya. 7Q6hbS

Pada saat itu, Jian Songyi kecil akan berbaring di jendelanya sendiri dan menonton sampai lampu di jendela seberang dimatikan. Akibatnya, kelopak matanya terus bertarung tapi lampu di seberang jalan masih saja menyala.

Dia menduga bahwa Bai Huai kecil pasti takut tidur sendirian, jadi dia menangis dan menjeratnya untuk tidur dengannya.

Pada saat itu, tempat tidurnya juga sangat besar, dengan pagar yang dilapisi dengan selaput lembut di sekelilingnya, dua anak kecil meringkuk bersama.

Jian Songyi kecil ingin menghibur Bai Huai kecil seperti mamanya menghibur dirinya. Dia ingin memeluknya, tapi lengan kecil itu terlalu pendek, dan dia mencoba untuk mencapai dada Bai Huai tapi tidak bisa mengulurkan tangannya lagi. fJHVcj

Jelas itu menjadi usia yang berat untuk tidur dengan nyenyak, tapi Bai Huai terbangun saat dia menyentuhnya. Dia meraih tangan pendeknya yang ada di dadanya, matanya tanpak waspada dan gelisah. Saat dia melihat Jian Songyi kecil, dia tersenyum, lalu berbalik dan memeluknya.

Kedua anak itu tidur sangat nyenyak, dan tidak ada yang membuat keributan.

Setelah dua belas tahun, adegan ini terulang kembali.

Bai Huai meraih tangan yang mencoba untuk memainkan trik kotor, lalu perlahan mengangkat kelopak matanya. Dia melirik orang yang ada di depannya, sudut bibirnya melengkung menampakkan senyum tipis. Kemudian dia menunduk lagi, berbalik, memeluk Jian Songyi, dan tidur dengan nyenyak. Fcm9o1

Dia terlalu mengantuk, terlalu lelah, dan merasa tidak nyaman karena mabuk.

Bai Huai tidur nyenyak, tapi Jian Songyi merasa sedikit malu. Dia dipeluk oleh Bai Huai dan digenggam di depannya. Satu tangannya masih ada di dadanya, dan dia tidak bisa menariknya keluar. Dia mencoba melepaskan diri, tapi dia takut membangunkannya. Mereka berdua sangat dekat satu sama lain, dan piyama satin tipis itu merosot ke bawah.

Untuk dua remaja yang sudah tumbuh setinggi 1,8m, tindakan ini tidak lagi polos dan lugu seperti saat masa kecil. Sebaliknya, ini adalah sebuah ambiguitas yang tak terlukiskan.

Feromon Alpha dan Omega, bercampur secara ringan dan sempurna. 1qb uf

Jian Songyi pada awalnya sedikit tidak nyaman, tapi aroma di tubuh Bai Huai sangat enak, dan perlahan, dia mulai tertidur.

Seperti sebelumnya, kedua anak itu tidur sangat nyenyak.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Hal ini sangat sulit didapatkan oleh Bai Huai.

Saat dia berada di ruangan yang sama dengan Jian Songyi beberapa kali sebelumnya, situasi Jian Songyi sangat istimewa. Dia harus bisa merenggangkan pikirannya kapan saja dan tidak berani untuk bersantai sejenak, karena takut ada yang tidak beres dengan Jian Songyi. qprxBk

Dan kali ini, dia akhirnya bisa santai, memanjakan dirinya, dan tidur nyenyak.

Dia selalu tidur dengan nyenyak, dan setiap kali dia mengalami mimpi buruk, dia akan segera bangun, menuangkan segelas air dingin, dan berbaring lagi. Apakah dia bisa tidur lagi, itu semua tergantung pada keberuntungannya.

Ini adalah kebiasaan yang dia kembangkan setelah pergi ke Kota Bei saat berusia empat belas tahun.

Dalam tiga tahun itu, mimpi buruk yang paling sering dia alami adalah bermimpi bahwa Jian Songyi yang □□ ada di depannya. YVfAZb

Kemudian pemuda yang sombong dan cerewet, dengan pandangan jijik, berkata padanya, Bai Huai, kenapa kamu begitu menjijikkan. Kamu seorang Alpha. Bagaimana kamu bisa menyukaiku? Aku juga seorang Alpha. Kita adalah saudara yang baik, bagaimana kamu bisa menyukai saudaramu?

Setelah selesai berbicara, pemuda itu pergi.

Hanya dia sendiri yang tersisa, berdiri di bentang salju putih. Bangun dalam kesepian dan keputusasaan yang tak berujung, dan menjaga malam yang panjang.

Tapi kali ini, dia tidur lagi setelah terbangun. Ada jalan di padang salju putih itu. Di ujung jalan di padang salju yang tandus tanpa siapa pun, mawar bermekaran, tampak agresif dan subur, dan sangat indah. SDuUB1

Dia berjalan selangkah demi selangkah, mengulurkan tangannya, memeluknya. Duri-durinya menusuk dagingnya, tapi dia tidak merasakan sakit apa pun.

Untung saja mawarnya sangat berhati lembut. Setelah menusuknya, ia segera menyingkirkan semua durinya. Lalu mengusap kelopak bunganya yang halus dengan telapak tangannya, seakan-akan ingin menenangkannya.

Memenuhinya dengan kegembiraan.

Saat dia terbangun dari mimpinya, segalanya sudah menghilang. 1fz 2d

Hanya ada Jian Songyi yang memeluk pinggangnya dengan erat, sambil menduselkan wajahnya ke lehernya.

Bai Huai tidak bisa menahan tawanya, ternyata orang ini suka memeluknya saat dia tertidur seperti sebelumnya. Bukan karena masalah heatnya, melainkan karena dia menyukai pelukan.

Dia berpikir untuk bangun, dan begitu dia bangkit, dia jatuh.

Mabuk benar-benar tidak mengenakkan. awN1eu

Dia benar-benar mabuk tadi malam. Dia tahu apa yang dia bicarakan dan apa yang dia lakukan, tapi dia tidak bisa mengendalikannya, jadi dia memanjakan dirinya dengan melakukan beberapa hal nakal yang tidak pernah bisa dia lakukan di hari-hari biasa.

Seperti menggigit seseorang.

Please visit langitbieru (dot) com

Kemudian, berbohong pada seseorang agar membawa dirinya ke tempat tidurnya.

Contoh lain, dia membuka pakaiannya di depan orang lain dan tidur sepanjang malam dengan pelukan. 2dq7XI

Jika Bai Huai mengatakan bahwa dia menjadi hooligan karena alkohol, maka Jian Songyi ditipu oleh seorang hooligan karena dia sangat bodoh.

Mereka yang meneriaki Song-ge luar biasa setiap hari, Song-ge adalah yang paling Alpha, Song-ge yang tidak tertandingi di dunia. Mereka mungkin memikirkan bahwa seekor kucing yang elegan dan dingin yang suka menaikkan rambutnya, diam-diam lembut dan mudah untuk dibujuk. Kamu bisa memegang dan menggosok perutnya selama seharian, bahkan meskipun sesekali kamu menggaruknya, tidak ada salahnya.

Itu karena dia sangat menyukainya dan juga sangat mencintainya. Untung saja dia tidak serakah, kalau tidak Omega ini akan menghilang.

Bai Huai ingin mengetuk kepalanya dan melihat apa yang ada di dalamnya, tapi begitu dia mengangkat tangannya, Jian Songyi mengerutkan keningnya, menggosoknya matanya, dan kemudian membuka matanya dengan tidak sabar. ZR lMO

Begitu Jian Songyi membuka matanya, dia melihat Bai Huai, kemudian secara refleks mendorongnya menjauh, dan mundur kembali.

Alis Bai Huai tampak malas saat ini, dan tidak terlihat seperti biasanya. Tapi saat dia melihat tindakan Jian Songyi, dia mengejeknya: “Apakah kamu akan berteriak, menamparku, lalu mengangkat selimut untuk melihat apakah celanamu masih terpakai dengan baik, lalu bertanya apakah aku melakukan sesuatu padamu tadi malam?”

“……”

Proses yang sangat familiar, seolah-olah dia sudah melihatnya di TV. LTeMkX

Bai Huai memandang ekspresi Jian Songyi yang masih tertegun, dengan ringan berkata: “Tapi aku yang minum terlalu banyak tadi malam, bukan kamu. Akulah yang memeluk saat aku bangun di pagi hari, bukan kamu. Aku belum panik, tapi kenapa kamu panik?”

Jian Songyi merasa ada yang tidak beres dan ingin membantahnya.

Akibatnya, dia mengerutkan bibirnya dan cemberut, menahannya selama setengah menit, hanya untuk tercekik oleh kalimat: “Jangan khawatir, aku tidak melakukan apa pun padamu.”

Bai Huai tidak bisa menahannya, dan tertawa pelan. eVPK2J

Dia tersenyum, dan Jian Songyi hanya bisa bereaksi, Aku adalah Omega, apa yang bisa aku lakukan terhadap Bai Huai? Tuan ini tidak memiliki kemampuan untuk menundukkan dirinya.

Mengetahui bahwa Bai Huai sedang menggodanya, dia segera menjadi marah. Dia mengangkat bantalnya dan menutupi wajah Bai Huai.

Dia ingin menutupi bajingan ini sampai mati.

Bai Huai dengan lembut memblokir bantalnya, dan bantal itu terhalang. DAWxQU

Jian Songyi tidak yakin, jadi dia berbalik dan duduk di atas Bai Huai, memegang bantal dengan kedua tangannya, menekannya dengan kuat, dan mencoba membunuh Bai Huai dengan sepenuh hati.

Bai Huai juga memiliki beban, dia merasa sesuatu yang ditutupi sangat buruk, dia juga takut akan bertengkar lagi. Dia terlalu kuat, tidak ringan ataupun berat, jadi dia langsung menemukan bagian paling sensitif di pinggang Jian Songyi dan mencoleknya.

Please visit langitbieru (dot) com

Benar saja, tubuh Jian Songyi sensitif, pinggangnya ambruk, dan dia menekan Bai Huai.

Bai Huai berbalik dan mendorongnya ke tempat tidur. Memegang kedua pergelangan tangannya dengan satu tangan, mengangkat kepalanya, menekannya, dan mengangkat alisnya: “Apakah kamu mencoba membuat hari ulang tahunku menjadi hari kematianku? Kenapa hatimu begitu kejam?” H6jE9d

Jian Songyi mengerutkan keningnya: “Kamu cepatlah, sialan!!”

“?”

“Cepatlah!!!”

Bai Huai tertawa: “Oke, cepat, baiklah?” Uk4bY

“Dilarang mengatakan hal-hal buruk pada hari ulang tahun.” Jian Songyi sangat marah sampai dia lupa bahwa postur tubuhnya seperti anak kucing di atas talenan.

Bai Huai merasa bahwa dia bisa melakukan apa pun yang dia inginkan di hari ulang tahunnya, dan Jian Songyi harus tunduk padanya, lalu bertanya: “Apa kamu ingin mencekikku sampai mati pada hari ulang tahunku?”

Jian Songyi memiliki perilaku yang baik: “Aku salah.”

Bai Huai mengangkat alisnya. FmtqUi

Begitu mudah untuk berbicara? Mengaku begitu cepat? Kapan Jian Songyi berubah menjadi baik seperti ini?

Sebuah kata untuk mengalihkan perhatiannya, detik berikutnya tangan Jian Songyi berhasil melepaskan diri, dia langsung menyerang ketiak dan pinggang Bai Huai, memberi isyarat: “Kamu masih melakukan pertarungan menggelitik, pria macam apa kamu ini?”

“Jian Songyi, apa kamu sudah selesai. Kamu benar-benar sudah belajar menipu.”

Bai Huai juga takut geli, dan dia segera menangkap tangan Jian Songyi yang bebas, mencolek pinggangnya dan menggelitiknya dengan kuat. YJNbCj

Keduanya saling tertawa dan melempar sumpah serapah.

Setelah membuat keributan, keduanya tiba-tiba berhenti.

Tidak ada yang berani untuk bergerak lagi.

Sj5t R

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!