English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh38 - Seseorang yang Aku Suka, Tidak Terlalu Pintar

0 Comments

translator: keiyuki17
editor: nia

Dengan hati-hati Bai Huai memasukkan jari-jarinya ke rambut Jian Songyi, persendiannya terlalu tajam dan tidak cukup lembut, dan ujung jarinya masih agak dingin, tapi setelah mengacak-acak rambutnya beberapa kali, kegelisahan yang memenuhi kepala Jian Songyi perlahan mulai memudar. 6c01Mn

Dia mengerutkan bibirnya, menunduk, dan berdiri dalam diam.

Dia sekali lagi menjadi impulsif.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Jian Songyi bosan di kamar selama seharian, dan dia merasa ingin memahami dan memikirkannya. Dia berencana untuk mengobrol dengan Bai Huai dengan tenang dan membujuknya dengan baik.

Tapi ternyata dia tidak bisa menahannya, dan kehilangan kesabaran. WQ13Pl

Dia selalu memiliki temperamen yang buruk, tapi di depan orang lain, dia sering terlihat dingin dan tidak ingin diganggu. Dia tidak terlihat seperti anak laki-laki yang mudah marah dan tersinggung. Namun, setiap kali dia datang pada Bai Huai, dia pasti akan terlihat membuat masalah yang tidak masuk akal.

Jian Songyi tidak tahu kenapa, tapi dia merasa sedikit dirugikan, dan merasa bahwa mereka tidak perlu menyembunyikan masalah sekecil apapun itu dalam persahabatan mereka.

Dia marah, tapi kemarahan ini bukan karena dirinya menyalahkan Bai Huai, tapi karena, dia sendiri tidak bisa mengatakannya.

Jadi saat Bai Huai tersenyum dan mengacak-acak rambutnya, dia merasa sedikit malu, dan mengulurkan tangannya ke pergelangan tangan Bai Huai: “Jangan menyentuh kepalaku.” nmDMQC

Bai Huai menarik kembali tangannya dan memegang mangkuk itu: “Apa kamu ingin makan malam bersama? Bibi Liu membuat makanan satu meja penuh, dan aku tidak bisa menghabiskannya sendiri.”

Jian Songyi mencemooh: “Apa aku terlihat seperti tipe orang yang banyak makan?”

“Tapi aku tidak memiliki teman dekat.”

“……” SwR43p

Jian Songyi menarik Bai Huai, langsung masuk dan mengganti sepatunya, dan berjalan ke meja makan.

Orang ini terlalu menyedihkan untuk marah pada dirinya.

Dua orang duduk berhadap-hadapan, dengan masakan rumahan sederhana, dan dua mangkuk nasi.

Matahari akan terbenam, berusaha untuk memberikan cahaya keemasan terakhirnya melalui jendela bergaya perancis pada dua anak yang berada di dalam rumah. Kemudian berganti ke malam musim gugur yang tenang, menyalakan lampu kuning telur yang hangat. zfs390

Yang satu memilih-milih makanan, lalu makan secara perlahan, dan yang lainnya berperilaku baik, mematuhi etika makan. Sesekali seseorang akan mengulurkan sumpitnya, dan menaruh kembali satu atau dua potong seledri dan wortel yang sudah dimasukkan ke dalam mangkuk seseorang.

Bai Huai tidak terlalu nafsu makan, dan setelah kenyang, dia meletakkan sumpitnya, mengambil mangkuk porselen, membuka tutup toples tanah liat ungu, dan mengambil sesendok penuh sup dengan sepotong besar paha ayam dan masukkannya ke dalamnya. Kemudian meletakkan mangkuk itu di depan Jian Songyi.

Jian Songyi mengangkat alisnya: “Apa kamu memberi makan babi?”

Bai Huai menjawab dengan tenang: “Seekor babi seberat dirimu dikirim ke rumah jagal bahkan tidak akan ada yang mengambilnya.” PmxoY5

Jian Songyi: “…”

“Kamu bilang tinggimu 1,83 meter dan bahkan berat badanmu tidak sampai 78 kg. Begaimana kamu bisa tumbuh?”

Langit Bieru.

“Bukan karena aku tidak makan, aku bahkan tidak makan lebih sedikit darimu. Perutku merasa tidak enak, jadi apa yang bisa aku lakukan?” Kata Jian Songyi, berencana untuk menuangkan sup ke dalam mangkuk dan memakannya dengan nasi.

“Bukankah aku membantumu meningkatkannya?” Bai Huai menepuk tangan Jian Songyi yang bersiap untuk menuangkan supnya. “Setelah nasinya habis, baru minum supnya.” rWdHhp

“Kamu benar-benar pantas menjadi dokter, dokter anak yang baik.”

“Ya, bagaimanapun, aku memiliki pengalaman lebih dari sepuluh tahun dalam merawat anak dengan keterbelakangan, itu juga dihitung sebagai anak muda.”

“……”

Jian Songyi dipenuhi dengan amarah. XQNdTo

Bai Huai mengangkat matanya, melihat Jian Songyi yang menahan napas, dan terkekeh, “Apakah kamu masih marah?”

Jian Songyi mengabaikannya.

Bai Huai mengambil sepotong ikan, dan perlahan menghilangkan duri-durinya: “Jangan marah, aku menghindarimu hari ini, tidak membencimu. Aku takut kamu merasa tidak nyaman, atau mungkin merasa jijik, jadi aku mencoba untuk menghindari kecurigaan.”

“Oh.” Jian Songyi mengambil nasi dengan sumpitnya. rYwgdS

“Tidak usah dipikirkan, oke?”

“Aku bukan seseorang yang tidak bisa bercanda. Dan apa kamu tahu, tidak mungkin bagiku untuk bersama dengan Alpha, atau dengan Omega. Jadi, jika orang lain benar-benar berpikir kita memiliki suatu hubungan, mungkin itu bisa membantuku memblokir bunga persik busuk dan menangani masalah ini.”

“Kamu tidak menyukai Alpha?” Bai Huai menunduk dan dengan hati-hati mengambil tulang ikan itu, nadanya ringan, seolah-olah itu tidak penting lagi.

Jian Songyi mengambil nasi dengan santai: “Sebenarnya, ini karena aku tidak bisa menerima untuk ditandai. Ditandai itu terasa seperti aku menjadi milik Alpha itu. Aku sangat pemilih, Alpha mana yang cocok?” reLxbv

“Cukup narsis.”

“Ini disebut kesadaran diri yang sepenuhnya masuk akal.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Bjije yfulae Aljc Vbcusl, qfgcjtxjt xjwe wfwlxlgxjc xfwecuxlcjc ijlc?” Djl Lejl wfwjrexxjc lxjc xf vjijw wjcuxex Aljc Vbcusl, wfcbqjcu vfcujc xfvej ajcujccsj, vjc wfcjajqcsj.

Aljc Vbcusl wfcuecsjt lxjccsj, wfcujcuxja wjajcsj, alvjx ajte xfcjqj, vjc yfgxjaj vfcujc rjwjg: “Ljt?” NWUY1Q

“Ulilt rjpj rfbgjcu vjc ijxexjc rfrejae sjcu yjuer. Caje wecuxlc jxe ylrj wfweaerxjc ecaex wfwyjkjwe qfgul ajcqj wfcjcvjlwe.”

“Uhuk, uhuk—”

Story translated by Langit Bieru.

Jian Songyi tersedak, dan wajahnya memerah.

Bai Huai tersenyum dan menyerahkan segelas air: “Kamu takut melakukan seperti itu?” Na9dhP

Jian Songyi menyesapnya, dan butuh waktu lama untuk mengatur napasnya: “Apa yang kamu pikirkan? Seperti kata mamaku, kita tumbuh bersama, dan aku tidak bisa memanfaatkanmu. Dan bukankah kamu memiliki seseorang yang kamu sukai? Pengorbananmu terlalu besar.”

“Orang yang aku suka, sepertinya tidak menyukaiku.”

“?”

Jian Songyi merasa kesal, “Apakah dia buta?” RbNE9Z

Bai Huai memandang Jian Songyi: “Dia tidak buta, dia hanya tidak terlalu pintar, dan dia memiliki temperamen yang buruk dan sulit untuk dibujuk.”

“Lalu apa yang kamu suka dari dirinya?”

“Aku juga bingung.”

“Ck.” Jian Songyi bedecak, “Aku tidak menyangka Alpha tingkat atas kita, seperti Tuan Bai, akan dipaksa menyerah. Omega ini cukup kuat. Apakah dia Omega?” FTOw8i

“Ya.”

“Itu tidak mudah. ​​Tandai saja dia dengan paksa! Lalu bujuk dia, bersikap baik padanya, berikan saja bintang, bulan, lalu keluarkan keterampilan dan senjata Alpha terbaikmu. Pertama dapatkan ginjalnya, kemudian hatinya dan akhirnya tidak bisa berhenti, lalu happy ending. Meskipun kedengarannya sedikit brengsek, tapi sekarang semua Omega menggunakan metode ini. Selama kamu tampan, kaya dan menawan, penandaan secara paksa bisa dimaafkan.”

Bai Huai menyipitkan matanya lagi seperti rubah, “Apa kamu yakin?”

“Tentu saja! Xiao Bai, silakan melakukannya dengan berani. Jika kamu gagal, Xiao Jian akan memulihkah wajah tampan ini untukmu, oke?” j6yImW

Jian Songyi benar-benar berpikir itu akan berhasil. Dia tidak bisa memikirkan alasan kenapa seorang Omega tidak menyukai Bai Huai.

Oh Tuhan? Bahkan dia meremehkan Bai Huai? Tiga kunci untuk sepuluh yuan, apa dia layak?

Sepertinya tidak, dia pasti tsundere.

Bai Huai adalah seorang pria sejati. Jika Omega kecil itu pemalu, dan dia menganggapnya sebagai penolakan, jadi dirinya harus membiarkan Bai Huai mengambil inisiatif. KLaTUn

Jian Songyi memikirkan hal ini, merasa bahwa dia benar-benar cukup baik sebagai seorang teman, dan dia sangat bangga.

Bai Huai tidak melakukan apa-apa lagi, tapi dia diam-diam menuliskan kata-kata Jian Songyi.

Langit Bieru.

Sayang sekali Bai Huai tidak merekamnya, pasti akan ada bukti, jika tidak seseorang akan memalingkan wajahnya dan menyangkalnya di masa depan.

Penandaan secara paksa, keterampilan dan senjata Alpha, pertama dapatkan ginjalnya lalu hatinya. eVR5xL

Memikirkan kata-kata ini, Bai Huai tidak bisa menahan tawanya: “Aku selalu berpikir bahwa Song-ge adalah orang yang murni..”

“Itu pasti.”

“Tuan yang murni pasti akan bertanggung jawab atas setiap kata yang mereka ucapkan.”

“Itu sudah pasti.” zu9V4Q

“Baiklah, aku ingat, aku akan merenungkan metode yang kamu katakan.”

Jian Songyi menyesap sup dan mengangguk puas: “Anak muda ini bisa mengajarimu. Aku baru saja memesan kue fondant untukmu.”

“Aku tidak suka makan.”

“Aku tahu kamu tidak suka makan, dan aku juga tidak suka makan. Aku membelinya hanya untuk dirimu bisa membuat keinginan, dan menggunakan lilin ulang tahun sebagai bukti. Tuan Bai kita pasti akan menerima keindahan itu secepat mungkin.” neV5XZ

“Oke, aku pegang kata-katamu.”

——

Lampu mati, dan malam yang gelap di luar menerpa ke dalam ruangan itu.

Cahaya lilin menyala, merefleksikan alis tampan dan indah dari remaja itu. Bahkan tanda lahir disudut matanya yang dingin, tampak menghangat. C5hXlq

Dia menutup matanya dan membuat harapan.

Saat lilin kuning hangat padam, itu mengantar Bai Huai menjadi benar-benar berusia delapan belas tahun.

Bahkan setelah bertahun-tahun, Bai Huai merasa bahwa tahun saat dia berusia delapan belas tahun adalah tahun terbaik dalam hidupnya.

Meskipun hari-hari yang akan datang semakin baik dan orang-orang di sekitarnya juga semakin baik, tapi itu selalu tidak sehebat tahun ini di dalam ingatannya. 1TJohe

Cinta, persahabatan, impian, semua kehidupan yang hangat dan penuh harapan, datang kepadanya bersama orang yang berjalan di malam hari dengan cahaya, dan menyelamatkannya dari gurun yang panjang dan sepi.

Namun, sebagian besar orang pada usia delapan belas tahun tidak selembut dan sehebat seperti yang dibayangkan dan diingat, tampak tenang dan bebas.

Story translated by Langit Bieru.

Sebagian besar orang akan dalam keadaan kacau, dan memikirkan kehidupan mereka, karena usia ini, merupakan usia untuk mengikuti ujian masuk perguruan tinggi.

Ujian masuk perguruan tinggi, mewakili buku pertanyaan dan ujian yang tak ada habisnya. 0FWsY8

Dan bagian atas kepala akan mulai botak lebih awal dan garis rambut yang akan terlihat kembali.

Pada Senin pagi, Lao Bai berdiri di podium, merapikan gaya rambut barunya, menunjukkan senyum konyol sebelum mengumumkan kabar buruk: “Hei, hei, teman sekelas, seperti aturan lama, satu kabar baik, satu kabar buruk, yang mana yang ingin kalian dengarkan terlebih dulu?”

“Kabar buruk.” CiN rJ

Secara serempak, mengatakan dengan putus asa.

“Kabar buruknya pada tanggal 28 dan 29 kita akan ada ujian bulanan selama dua hari. Ujian bulanan ini sama dengan ujian gabungan terakhir. Ini masih simulasi ujian masuk perguruan tinggi. Kelima kelas juga akan diundi, dikelaskan secara acak, dan diatur ulang. Kemudian nilai ulangan bulanan akan dimasukkan ke dalam nilai biasa seperti halnya ujian gabungan, sebagai indikator acuan penting untuk rekrutmen mandiri dan promosi sekolah, jadi aku berharap para siswa dapat memperhatikannya.”

“Oh….”

Sudah terbiasa, tidak terlalu buruk. dkhX8U

“Jadi selanjutnya aku akan mengatakan kabar baiknya, kabar baiknya adalah pada tanggal 30 akan diadakan pertemuan olah raga sekolah. Mengingat kehidupan tahun senior kalian sangat membosankan, agar kalian dapat menggabungkan kerja dan istirahat, yang bermanfaat bagi kesehatan fisik dan mental kalian, sekolah memutuskan bahwa setelah ujian, semua siswa senior juga dapat berpartisipasi dalam pertemuan olahraga di keesokan harinya. Semua orang silakan pergi ke komite olahraga untuk mendaftar!”

“Bagus…”

Ini jelas bukan berita buruk, tapi berita sangat buruk.

Lao Bai buru-buru menambahkan: “Setelah pertemuan olahraga, itu akan menjadi hari libur Hari Nasional yang sangat dinantikan, tiga hari penuh!” RgpHZW

“Ohhh…”

Walau hanya ada tiga hari, lumayan.

Lao Bai patah hati: “Kalian masih muda, tapi kenapa begitu tak bernyawa? Dimana semangat kalian? Cahaya kalian? Dan energi kalian?”

Semua orang tampak malas, menundukkan kepala dan mempelajari sains gabungan, dan tidak ada yang menjawab. dsS0id

Lao Bai mencengkeram hatinya dan pergi.

Begitu Lao Bai pergi, ruang kelas menjadi hidup, dan bisikan pelan terdengar.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Meski pelan, tapi kata-katanya jelas, jelas penonton sangat asyik makan melon.

Mereka semua bahkan Jian Songyi yang ada di sudut bisa mendengarnya. 4nFkM5

“Apa kalian pernah mendengar bahwa ada seseorang di Kelas 5, di tengah malam komputernya tiba-tiba menyala sendiri, dan kemudian bergulir dan memainkan deretan karakter, “Kamu sudah terlihat”, berwarna merah cerah, sangat menakutkan.”

“Benarkah? Kamu membual.”

“Benar, dia takut sampai ingin kencing. Dia baru saja bereaksi dan hendak menelepon seseorang, tapi komputernya sudah menjadi seperti semula lagi. Ibunya mengira dia menyelinap untuk bermain game di tengah malam dan memberinya pukulan.”

“Kenapa jelas sekali bahwa ini adalah awal dari cerita horor, tapi aku sangat ingin tertawa.” NuoM67

“Sepertinya ada lebih dari satu orang, ada juga satu di kelas tiga.”

“Ya, ya, benar. Ketua klub olah raga tahun kedua, mantan juniorku juga mengatakannya. Aku pikir dia hanya asal mengatakannya, dan aku tidak menyangka itu benar. Apakah ini peristiwa supernatural kelompok?”

“Sial, ini sangat menakutkan.”

“Yang begitu menakutkan, komputer itu pasti sudah diretas.” wOqDvK

“Orang yang bersangkutan juga setuju denganmu, tapi dia sendiri juga terlibat dalam kompetisi informasi. Setelah ditelusuri cukup lama, dia tidak menemukan virus dan tidak ada informasi yang dicuri. Tidak ada jejak penelusuran hard disk. Kamu mengatakan itu adalah peretas, dan bahkan Biro Keamanan Umum tidak mengenalinya. Lagi pula, apa yang dilakukan oleh peretas ini? Hanya ingin bersenang-senang dengan menakuti orang?”

“Itu menyinggung seseorang.”

“Menyinggung siapa?”

“Siapa yang tahu.” fU2Rdv

Jian Songyi terpaksa makan melon. Dia kurang tertarik, mengeluarkan buku apresiasi puisi, dan berkata dengan ringan: “Siapa yang sangat membosankan, dan kekanak-kanakkan? Masih saja menakut-nakuti orang? Apa dia tahu jika itu melanggar undang-undang keamanan siber?”

Xu Jiaxing baru akan berbicara, tapi dia dihadang oleh tatapan samar di mata Bai Huai.

Bai Huai tampak alami, dan dia sekilas melihat ke buku yang diambil Jian Songyi, menariknya, dan membalik beberapa halaman: “Ini tidak mudah digunakan, dan jawabannya tidak standar. Menurut standar penilaian, itu tidak ada gunanya. Jangan membacanya.”

Jian Songyi benar-benar terpukul: “Bukankah itu mudah digunakan? Aku sudah menghabiskan puluhan, aku pikir sampul ini adalah yang paling indah.” XhmvAp

“……”

Apa keluargamu membeli buku bantu pelajaran karena sampulnya indah?

Story translated by Langit Bieru.

“Lain kali saat kamu akan membeli buku bantu pelajaran, aku akan menemanimu pergi bersama. Kamu bisa melihat materi milikku terlebih dulu, aku sendiri yang membuatnya.”

Saat Bai Huai berbicara, dia mengeluarkan setumpuk kertas a4 yang dijilid, sekilas mengandung aura seorang tiran. 09qYFp

Jian Songyi dengan enggan menerimanya, dan sambil lalu dia menggambar beberapa guratan pada kertas Bai Huai: “Lihat, apakah kamu mengerti?”

Bai Huai mengangguk: “Mungkin, garis bantumu ditarik secara spiritual dengan cahaya keemasan di belakang Buddha.”

“Apa yang salah dengan gambar jelek itu? Secara praktis memang jelek. Tapi garis bantuku setidaknya bernilai lima belas poin.”

“Baiklah.” TC4BwI

Yu Ziguo mengenggam tangannya: “Baiklah, kalian berdua, jika kalian tidak menggunakan materi ini, dapatkah kalian meminjamkannya kepadaku? Pinjamkan saja padaku untuk satu malam dan akan segera aku kembalikan.”

Sangat umum bagi siswa sekolah menengah atas untuk menyalin catatan dan materi mereka.

Bai Huai merasa bahwa Yu Ziguo sudah menjaga rahasia untuk dirinya sebelumnya, dan itu tidak mudah, jadi dia mengangguk: “Tidak apa-apa, kamu boleh meminjamnya. Jika kamu membutuhkannya dalam mata pelajaran lain, kamu juga bisa bertanya padaku. Aku masih memiliki beberapa poin dasar dari sains komprehensif.”

Yu Ziguo tersanjung: “Terima kasih, Tuan Bai!” cQgSsx

Kemudian dia mulai membenamkan dirinya dan mengoreksi pertanyaan yang salah.

Meskipun tidak ada yang menyalahkannya kali ini, dia merasa sangat bersalah, jadi diam-diam dia memutuskan untuk berubah dari penggemar CP dua xueba menjadi penggemar setia dua xueba. Di masa depan, dia akan membenci siapa pun yang mengatakan hal-hal buruk tentang mereka, dan langkah pertama adalah menaikkan nilainya dan tidak kehilangan muka dari gege xuebanya.

Jadi mari kita tetapkan target ekstrim yang kedua dari terakhir!

Melihat catatan yang disusun oleh Bai Huai, Jian Songyi harus mengakui bahwa orang ini lebih seperti xueba daripada dirinya sendiri. BnoEHS

Pembelajaran Jian Songyi yang lebih bergantung pada aura dan bakatnya. Dia bisa memahami banyak hal segera setelah dia membacanya, tapi terkadang dia juga tidak bisa memahami masalah semacam ini dan sekilas mengetahui jawabannya. Bagaimana mungkin tidak ada orang yang melakukannya?

Perasaan lebih hebat dari analisis, jadi dia bukanlah guru yang baik.

Tapi Bai Huai tidak.

Jian Songyi percaya bahwa Bai Huai tidak sepintar dirinya, dan dia tidak akan bisa mempelajari sains komprehensif sampai tingkat kota hanya dalam dua atau tiga bulan. VnifSu

Tapi Bai Huai lebih teliti dan lebih serius ​dari dirinya. Sekilas, Bai Huai bisa mengetahui jawaban dari banyak pertanyaan, tapi dia akan berpikir kenapa jawabannya itu.

Selangkah demi selangkah, mereka harus memastikan bahwa semuanya terikat dengan erat.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Sekalipun itu adalah pertanyaan bahasa dan literatur.

Jian Songyi berpikir bahwa bahasa dan literatur Bai Huai lebih baik daripada dirinya karena Bai Huai lebih emosional daripada dirinya. Sampai dia melihat catatannya, dia baru menyadari bahwa orang ini benar-benar rasional sampai ke tulang. e2Wc T

Setiap kata, setiap deduksi, dia harus mengejar kesimpulan yang paling sempurna. Tidak bisa mentolerir kesalahan sekecil pun, meskipun itu adalah kesalahan kecil yang acak.

Sangat berhati-hati dan teliti. Jika dia menghadapi semua hal seperti itu, tidakkah dia akan lelah?

Dan banyak hal dalam hidup, proses yang benar mungkin tidak mengarah pada kesimpulan yang benar.

Jian Songyi berpikir bahwa Bai Huai akan mengambil jalan memutar karena sifatnya ini cepat atau lambat. pNKrjY

Meskipun Bai Huai sering dikritik, tapi melihat catatannya hari ini, Jian Songyi merasa bahwa apresiasi puisinya meningkat. Mau tidak mau dia ingin memberi hadiah pada Xiao Bai untuk minum teh susu bersamanya.

Alhasil, Bai Huai bangkit dengan tas sekolah di punggungnya dan berkata, “Aku sudah membuat janji malam ini. Kamu kembalilah sendiri terlebih dulu.”

Jian Songyi: “? Apa kamu memiliki seseorang di luar sana di belakangku?”

Bai Huai berkata dengan ringan, “Kamu bisa mengatakan beberapa patah kata lagi, dan besok kita akan bisa menarik akta nikah, apa kamu percaya?” 4Cogjs

Jian Songyi terdiam.

Si bajingan Bai Huai tersenyum, meninggalkan Xiao Jian yang menyedihkan sendirian. Dia berjalan keluar kelas, pergi ke gerbang belakang sekolah.

Baston Ivy di pintu belakang sekolah sudah layu, dan daun-daun dari beberapa pohon tua sudah berguguran. Lampu jalan rusak, hanya cahaya dari jalan tua di luar gerbang belakang yang masuk dan samar-samar menggambarkan sosok yang tersembunyi di dahan dan dedaunan.

Orang itu melihat Bai Huai datang dan berkata dengan suara rendah, “Apa yang kamu inginkan?” h xlf4

Bai Huai berjalan perlahan dan berdiri dalam diam. Dia perlahan melepas kacamata berbingkai emasnya, melipatnya, menundukkan kepalanya, dan cibiran keluar dari bibirnya.

“Aku ingat pernah mengatakan bahwa Jian Songyi adalah orang yang baik, tapi aku tidak.”


Nia: Go Bai Huai go go go go fighting hhoho

n7 5lS

Translator's Note

masalah dalam suatu hubungan

Translator's Note

Disini jian songyi pake 她 yg artinya dia buat perempuan

Translator's Note

idiom: dapatkan dulu atensi seksualnya baru kemudian emosinya, 先走肾,再走心

Translator's Note

Aku gak tahu harus ngomong apa.. intinya aku lelah..

Translator's Note

Sombong di luar tapi lembut di dalam

Translator's Note

tanaman menjalar

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!