English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh40 - Dia Menginginkan Feromon Bai Huai

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

Kursi ujian bulanan adalah daftar kelas 1 sampai kelas 5, yang diatur secara acak. tAfL8l

Bai Huai tetap tinggal di kelas satu dan Jian Songyi ditempatkan di kelas lima.

Selama ujian, laci harus dikosongkan. Para siswa tidak boleh membawa peralatan elektronik apa pun. Mereka harus memasukkan ponsel ke dalam tas sekolah. Dan, tas sekolah diletakkan di loker di bagian belakang kelas.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Kemudian mengambil tempat alat tulis dan pergi ke ruang pemeriksaan masing-masing.

Jian Songyi berjalan ke kelas lima, menemukan posisinya menurut nomor ujiannya, dia berada di baris terakhir dari kelompok kedua. Ja3hbS

Dia datang hampir terlambat. Saat dia tiba, seseorang di barisan depannya menarik anak laki-laki di sebelahnya dan berbisik tentang sesuatu. Yang satu tampak cemas, dan yang satu tampak setuju dengan apa yang dia katakan.

Orang di barisan depan, terlihat tidak asing bagi Jian Songyi. Dia sepertinya pernah bermain basket bersama beberapa kali sebelumnya, tapi dia tidak suka mengingat nama orang. Sampai saat ini, menurutnya Huangfu Yi itu benar-benar adalah Huangfu Tieniu, belum lagi orang asing seperti ini yang tidak memiliki hawa keberadaan.

Jian Songyi terlalu malas untuk ikut campur. Dia menguap, dan berbaring di meja untuk mengganti tidurnya. Begitu soal ujian dikeluarkan, dan kemudian dibagikan, dia merasa senang.

Kali ini, apresiasi puisi dan pemahaman bacaan semuanya cukup memuaskan, templatenya juga bagus. Khususnya apresiasi puisi tampaknya tumbuh dari data yang diberikan oleh Bai Huai. Untuk pertama kalinya, Jian Songyi fasih memahami bahasa dan literatur dalam kelas sains. bANfZG

Selama dia bisa memenangkan bahasa dan literatur, dia akan mendapatkan tempatnya kembali.

Jian Songyi dalam suasana hati yang bagus, dan bahkan saat mengikuti ujian matematika di sore hari, dia memiliki perasaan yang baik terhadap soal-soal itu.

Kecuali anak laki-laki konyol di barisan depan yang selalu membuat keributan dari waktu ke waktu. Orang itu sering menjatuhkan barang-barang ke lantai dan menabrak mejanya, tapi secara keseluruhan pengalaman ujiannya cukup bagus.

Biasanya, saat Jian Songyi merasa bahwa dia berhasil dalam ujian, dia akan menyombongkan diri di depan Bai Huai, dan membual beberapa kata pada Bai Huai. Tapi kali ini, dia tidak tahu kenapa, saat dia kembali ke kelas setelah ujian, dia sedikit lesu. 4NdKB3

Malas, lemah, dan tidak ingin berbicara.

Dia tidur di atas meja selama dua jam penuh selama waktu belajar mandiri malam. Bahkan setelah pulang sekolah dia masih merasa mengantuk dan lemah, dan tidak mengucapkan sepatah kata pun pada Bai Huai di sepanjang jalan.

Bai Huai mengulurkan tangan dan menyentuh dahinya.

Normal. Y13Cek

Dia bertanya: “Apa ujianmu tidak memuaskan?”

Jian Songyi menatapnya dengan kosong: “Kamu yang tidak puas dalam ujian. Kamu melihat sayap di punggungku, itu adalah simbol terbangku.”

Bai Huai mengangguk dengan serius, “Aku melihatnya. Dua sayap yang kecil dan gemuk. Terlihat layu, dan sepertinya akan jatuh.”

“Siapa yang layu, aku mengantuk.” Kata Jian Songyi dan menguap lagi, lalu mengerutkan keningnya, “Apakah susu yang kamu berikan kemarin beracun? Aku tidak merasa nyaman di mana pun aku berada. Kamu tidak bisa melakukan kompetisi berbahaya semacam ini.” 1plNFr

Bai Huai memikirkan sesuatu. Setelah beberapa saat, dia merasa waktunya salah, jadi dia tidak mengatakannya. Dia hanya berkata, “Kamu hanya tidak bisa beristirahat dengan baik. Tidak ada latihan hari ini, kamu kembalilah untuk tidur lebih awal.”

“Oh.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Bagaimanapun, ini bukan hari yang buruk, dan Jian Songyi juga tidak pamer.

Tapi setelah tidur, gejalanya masih belum kunjung sembuh. Namun agar Bai Huai tidak khawatir, Jian Songyi memaksakan diri, dia berpura-pura baik-baik saja, dan langsung pergi ke ruang ujian. acfuQ1

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Saat dia melihat kertas sains komprehensif, dia dengan enggan bangkit.

Bfaej alw wjafwjalxj, olrlxj, vjc xlwlj alvjx wfcufajtel jqj sjcu vlujwyjgcsj qjvj rjja sjcu rjwj, vjc qfgajcsjjc-qfgajcsjjccsj rjcuja alvjx cbgwji, afgeajwj vjijw olrlxj. Ufgajcsjjc afgjxtlg vjgl rfaljq pfclr qfgajcsjjc jvjijt xjafubgl xbwqfalrl.

Aljc Vbcusl wfilglx rfmjgj rfxlijr vjc yfgqlxlg yjtkj vlj jvjijt sjcu qfgajwj vl xfijr xjil lcl.

Vevjt kjxaecsj yjul Djl Lejl, rjwqjt xfmli lcl, wfiltja xfxejajc rfyfcjgcsj vjgl jsjtcsj. p7JiDS

Mungkin karena pertanyaannya benar-benar tidak normal. Suasana ruang ujian sedikit gelisah. Ada banyak suara di kertas coretan, seperti ‘Shua Shua Shua’, suara menghela napas, gertakan gigi, ramalan nasib, membolak-balik pulpen, serta meja dan kursi yang bertabrakan.

Semua jenis suara bercampur, semakin kuat tanpa batas. Kebisingan itu membuat Jian Songyi sakit kepala.

Alisnya terangkat dengan tidak senang, dan memegang pensil 2b yang seringan bulu dengan jari-jarinya.

Akhirnya, orang naif di barisan depannya menjatuhkan pulpen ke lantai untuk keempat kalinya dan mengambilnya. Bagian belakang kursinya menyentuh meja Jian Songyi, membuat suara berdentang, dan membuat lembar jawab Jian Songyi tercoret. bd1o R

Jian Songyi mengetuk-ngetuk pulpen di atas meja, bersandar ke belakang, dan bertanya dengan malas: “Teman sekelas, bisakah kamu tetap tenang?”

Suara itu tidak keras, tapi guru pengawas mengangkat kepalanya dengan waspada: “Jian Songyi, ada apa?”

“Tanyakan padanya.”

Jian Songyi merasa tidak sabaran untuk terlibat dalam hal-hal ini. Dia melemparkan dua kata dan melanjutkan ujiannya. Dia terlalu malas untuk menghadapinya. f9G3hK

Guru pengawas datang dan bolak-balik menyapu mereka. Profesionalisme selama bertahun-tahun membuatnya segera membuat penilaian. Dia mengetuk-ngetuk di atas meja anak laki-laki di depan Jian Songyi: “Li Ting, keluarlah denganku.”

Anak laki-laki itu bernama Li Ting, mengetahui bahwa dia sudah ketahuan. Dia hanya bisa berdiri dan keluar bersama guru pengawas.

Saat dia meninggalkan ruangan, dia menoleh dan menatap punggung Jian Songyi dengan kejam.

Pada akhirnya, hukumannya adalah pembatalan hasil ujian bulanan. h6NTPz

Pendaftaran mandiri akan mengacu pada hasil biasa, dan dasar dari hasil ini adalah total dua ujian bulanan, ujian tengah semester, ujian akhir.

Membatalkan hasil ujian bulanan, itu berarti sama sekali tidak ada harapan untuk rekomendasinya.

Langit Bieru.

Awalnya, dia ingin berbuat curang dan memperjuangkan 985 kuota perekrutan mandiri di provinsi, tapi sekarang apalagi 985, bahkan 211 terburuk di provinsi tidak akan menerima formulir rekomendasinya.

Li Ting kesal dan marah, tapi dia salah, dan tidak ada yang bisa dikatakan. Dengan belajar dari kesalahan Huangfu Yi, dia tahu bahwa dia tidak bisa memprovokasi Jian Songyi, jadi dia hanya bisa menahan keluhannya, dan meninggalkan ujian Bahasa Inggris saat sore hari. Vitwvr

Tanpa suara berisik di barisan depan, Jian Songyi tidak begitu kesal saat mengikuti ujian Bahasa Inggris. Namun, dia masih saja tidak memiliki kekuatan, dia bahkan hampir mencoret lembar jawabnya beberapa kali.

Jian Songyi meletakkan pulpennya, mencubit bagian tengah di antara alisnya, dan ingin mengambil waktu sejenak.

Tapi dalam sekejap, dia menegangkan tubuhnya.

Pada saat dia mencubit bagian tengah di antara alisnya, pergelangan tangannya berada di dekat ujung hidungnya, dan dia mencium aroma mawar yang samar. 5XpaWD

Dia biasanya bisa mengontrol feromonnya dengan sangat baik. Jika feromon bocor dalam keadaan tidak sadar, itu hanya bisa menjadi satu alasan.

Heat-nya akan datang.

Dia melihat sekeliling dengan waspada dan menemukan bahwa tidak ada yang bereaksi. Dia ingat bahwa dia biasa menyemprotkan penetral aroma pagi ini. Heatnya baru saja dimulai, dan konsentrasi feromonnya sangat rendah, jadi seharusnya itu tidak akan ditemukan.

Jian Songyi hanya malas, dan setiap kali menyemprotnya, dia hanya menyemprotkannya seperti air bunga. Dia tidak tahu berapa lama bisa memblokirnya. VW3sam

Jian Songyi hanya ingin mendapat kesempatan, tapi tiba-tiba hawa panas melanda seluruh tubuh, dia bergidik.

Ini datang lagi, perasaan akrab sialan ini datang lagi.

Dan reaksi pertamanya adalah menginginkan feromon Bai Huai.

Dia menggelengkan kepalanya, dan membuang pikiran yang mengerikan dan tanpa harapan itu. j5AJRq

Kemudian dia memegang pulpennya dan menulis jawaban dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Untungnya, pada dasarnya Bahasa Inggris adalah pertanyaan pilihan ganda, dan menulisnya tidak akan memakan waktu.

Jian Songyi tidak menganalisisnya, tidak melihat tata bahasanya, bahkan tidak melihat pertanyaannya dengan teliti. Dia bahkan membaca soal berisi sepuluh baris dalam sekejap, lalu memilih jawaban berdasarkan kemampuan bahasanya. Saat sampai di bagian essay, dia menulis 120 kata. Kemudian dia meletakkan pulpennya, menyerahkan kertas jawaban terlebih dulu, bergegas keluar kelas, berbalik dan pergi ke toilet.

Ruang kelas lima tidak memiliki kelebihan lain selain dekat dengan toilet. Wud2Bl

Sedangkan ruang kelas satu berada di ujung koridor.

Jian Songyi mengurung diri di kompartemen dengan punggung menghadap ke pemisah kompartemen biru muda, membungkuk dan terengah-engah.

Langit Bieru.

Dia hampir menjawab pertanyaan secara acak. Dia hanya berjuang dengan cepat untuk menjawabnya, jadi masih ada hampir satu jam sebelum waktu yang sebenarnya untuk menyerahkan jawaban.

Inhibitor dan suppressant, serta ponsel dan semuanya ada di tas sekolah. Dia tidak bisa kembali untuk mengambilnya sebelum ujian selesai. IkHdZb

Perasaan itu semakin jelas, panas mengalir ke seluruh tubuh, terasa asam dan mati rasa di tulangnya. Tubuh haus dan cemas, dia berusaha keras untuk menahan feromonnya, tapi tanpa sadar dia semakin merindukan kenyamanan salju yang dingin dan lembut.

Dia menginginkan feromon Bai Huai, dan dalam sekejap, bahkan melebihi permintaan rasional akan inhibitor.

Tapi segera, rasionalitasnya kembali.

Dia bertekad untuk hidup dengan inhibitor seumur hidup, hanya memiliki inhibitor di dalam hatinya. Dia tidak sama dengan bajingan lain, yang masih menginginkam feromon Alpha di dalam hatinya. Xz5DI4

Tapi itu sangat tidak nyaman.

Jian Songyi akhirnya mengerti kenapa sulit bagi Omega untuk menjadi orang berperingkat tinggi, karena saat heat, fisik mereka benar-benar lemah.

Gen benar-benar adalah hal yang paling adil dan paling tidak adil.

Jian Songyi meletakkan tangannya di atas lutut dan menekuk kakinya, celana seragam sekolahnya yang berwarna biru muda sangat kusut, buku jarinya menjadi putih kebiruan, giginya menggigit bibirnya, dan darah mengalir dari sudut bibirnya. FnNjEa

Rasa sakit dan kemauan membuatnya tetap terjaga agar tidak terpengaruh oleh hormon dan **, serta mencegah feromonnya keluar dan menyebabkan kerusuhan.

Dia tidak bisa melakukan apa-apa lagi, dia hanya bisa berdoa agar waktu berlalu dengan cepat dan beruntung bisa bertahan dari waktu ujian tanpa ketahuan.

Bai Huai mungkin tidak bisa membantunya kali ini.

Yah, dia tidak bisa terlalu mengandalkan Bai Huai. IROj9a

Bai Huai akan memiliki Omega-nya sendiri. Tidak peduli apakah dia kembali ke Kota Nan kali ini karena alasan yang dia pikirkan, dia akan pergi lagi cepat atau lambat, jadi dirinya tidak bisa benar-benar menerima kebaikan Bai Huai begitu saja, dan tidak bisa benar-benar mengunakannya sebagai Alpha-nya.

Jika tidak, semuanya akan kacau balau.

Jian Songyi berpikir dengan liar, dan waktu mengalir dengan lambat.

Dia kesal karena panas, keinginan dari dalam tubuhnya meningkat saat suhunya naik, dan reaksinya menjadi lebih intens. Dia hampir tidak bisa berdiri dengan stabil, dan agar tidak tergelincir ke lantai dia bersandar pada pemisah kompartemen. QVatKr

Jian Songyi membuka seragam sekolahnya dan menarik kerah kausnya. Bahkan jika dia tidak bisa melihatnya, dia tahu bahwa dia pasti tersipu.

Dia ingin keluar dan membasuh wajahnya dengan air dingin, tapi tiba-tiba terdengar suara langkah kaki.

Story translated by Langit Bieru.

Ini adalah toilet Alpha, hanya Alpha yang bisa masuk.

Jian Songyi menahan napas seketika, mencoba yang terbaik untuk mengontrol feromonnya. Dia berharap bahwa dia sudah menyemprotkan penetral aroma terbaik di pasar dengan tergesa-gesa di pagi hari, dan mendapatkan keberuntungan. aqpmMQ

Tapi pintu kompartemennya itu diketuk: “Apa ada orang di dalam?”

Suaranya terdengar asing, mencurigakan.

Jian Songyi merasa bahwa dia mungkin tidak beruntung kali ini.

โ€” 2PVjHJ

Seluruh koridor, semua ruang kelas, tampak sunyi dan berat. Kelas di ujung koridor begitu sunyi sehingga hanya terdengar suara pulpen yang mencoret-coret kertas.

Tidak terjadi apa-apa.

Bai Huai tiba-tiba berhenti menulis, mengerutkan kening.

Dia sepertinya menciumnya, aroma mawar liar yang sangat samar dan ringan seperti ilusi. 2lBNuP

Ini adalah aroma feromon Jian Songyi.

Namun, Jian Songyi jelas sedang mengikuti ujian di kelas 5. Jika kelas 1 saja bisa mencium aromanya, maka Alpha di kelas 4 dan 3 seharusnya sudah membuat masalah sejak lama, tapi seluruh lantai sangat sunyi.

Alpha di sekitarnya juga tidak bereaksi.

Dalam sekejap, Bai Huai yakin bahwa heat Jian Songyi akan datang. P2u1dG

Mungkin karena kesesuaian antara feromon dirinya dan Jian Songyi jauh lebih tinggi daripada orang biasa. Ditambah lagi dia adalah Alpha teratas, kemampuan menangkapnya jauh lebih tinggi daripada Alpha biasa, dan feromon Jian Songyi adalah rasa yang paling merangsang sifat posesif nalurinya sendiri. Oleh karena itu, meskipun sangat ringan, bahkan hampir tidak tercium, dan mereka tidak dekat satu sama lain, dia bisa menciumnya.

Ini pasti karena penetral aroma, ditambah pengendalian diri Jian Songyi, jadi orang lain belum menyadarinya untuk saat ini.

Tapi di situasi saat ini, jika dia menundanya…

Bai Huai bahkan tidak menutup pulpennya, mengambil kertas jawabannya dan berjalan ke podium dengan cepat: “Menyerahkan kertas ujian.” npiPM6

Guru pengawas berbalik, berteriak ke arah punggung Bai Huai: “Menyerahkan kertas ujian apa, waktunya belum habis, kamu masih memiliki 1 halaman yang belum kamu tulis.”

“Itu tidak terlalu sulit.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Bai Huai dengan dingin mengeluarkan kalimat itu. Kemudian dia mengambil tas Jian Songyi, dan bergegas ke sisi lain koridor.

โ€”
Nia: Go Bai Go 909090 0SmtUA

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!