English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh43 - Menunggu Kesempatan untuk Menembus Kertas Jendela

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

  ZsFVjo

Jian Songyi tertegun sejenak. Dia bereaksi dan mengeluarkan ponsel yang sama dari laci meja. Kemudian menekan 0101 untuk membuka kuncinya.

Muncul wajah tampan Iverson.

Please visit langitbieru (dot) com

Jian Songyi memegang satu di masing-masing tangannya, dia melihat ke tangan kiri dan kanannya.

“Bai Huai?” 7idWh

“Hmm?”

Bai Huai memiringkan kepalanya dan melihat dua ponsel yang tidak terkunci di tangan Jian Songyi. Dia menguatkan hatinya dan dengan cepat menutupinya seolah tidak terjadi apa-apa, “Kenapa? Apa kamu sudah mencoba kata sandinya?”

“Sudah mencobanya, 0101.”

“Oh, tidak buruk.” 84UVLQ

Nadanya acuh tak acuh, tapi ujung pulpennya membuat tanda yang tajam di atas kertas yang bersih dan rapi.

“Kenapa?”

“Kenapa apanya?”

“0101, sandi, hari ulang tahunku. Bagaimana bisa sandimu menjadi hari ulang tahunku? Apa kamu diam-diam jatuh cinta padaku?” vspkrx

“Hmm, benar.”

“…”

Dengan satu kalimat yang ringan seperti bulu, tiba-tiba suasananya menjadi sunyi.

Jian Songyi melempar ponsel Bai Huai ke mejanya dan membuat bunyi “dentang” yang meredam. nB5Yd2

“Kamu menggodaku, kan? Apa kamu pikir kamu menarik? Bagaimana bisa kamu berbicara omong kosong seperti ini? Sesama saudara kita tidak boleh melakukannya.”

Jian Songyi merasa sedikit bingung di dalam hatinya, dia bingung karena itu pasti akan digunakan sebagai lelucon di masa lalu.

Kebingungan yang tidak beralasan ini membuatnya merasa kewalahan, tapi dia tidak ingin menunjukkannya. Dia hanya bisa menggunakan kesombongan dan dominasinya untuk menggertak, dan menggunakan penyangkalan langsung untuk menutupinya.

Nadanya tajam dan tampak sedikit marah. X4FElJ

Ekspresi Bai Huai tetap tidak berubah, nadanya seperti biasa, dan dia berkata dengan ringan: “Ketahuilah bahwa aku sedang menggodamu. Kata sandi seperti 0101, 0000, dan 1111 umum digunakan dalam konvesi internasional. Jika kamu ingin menyalahkan, salahkan saja hari ulang tahunmu karena terlalu sederhana.”

Setelah selesai berbicara, dia mengambil ponselnya, bangkit dan berjalan keluar pintu.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Jian Songyi bahkan lebih panik saat melihat Bai Huai pergi. Dia memanggilnya, “Mau pergi ke mana kamu?”

“Pergi ke gerbang sekolah untuk mengambil makanan.” sYhdEn

“… Oh.”

Jian Songyi bereaksi dan tidak tahu apa yang dia takuti saat melihat Bai Huai bangkit dan pergi.

Dia hanya bisa melihat sosoknya yang ramping, keluar dari pintu, dan menghilang dari penglihatannya.

Saat Bai Huai berbelok di tikungan, dia berhenti, punggungnya menempel ke dinding, sedikit membungkuk, menutupi dada kirinya, dan jari-jarinya memegang erat. Dia merasakan jantung di dadanya berdetak dengan cepat, menarik napas dalam-dalam, sepertinya dia selamat. fiVgNU

Dalam percakapan singkat barusan, dia sangat gugup sampai lupa dengan detak jantungnya, dan tidak tahu kenapa dia begitu gugup.

Seolah seperti berdiri di atas tali di ujung jurang, berjalan melewatinya adalah surga yang sudah lama dia tunggu-tunggu, tapi itu hanyalah hukuman yang abadi dan mengerikan.

Dia tidak yakin apa hasilnya jika dia melangkah lebih jauh, hanya saat momentumnya sedikit salah, dia memilih untuk menipu dirinya sendiri dan menutup matanya.

Seperti ini, dia sangat gugup seolah-olah dia sudah mati sekali. RVmbNa

Dia tidak pernah takut bahwa Jian Songyi belum menyukainya, dia bisa menunggu, yang dia takuti adalah kalimat yang diucapkan Jian Songyi, bahwa sesama saudara tidak boleh melakukannya.

Catur memperhatikan setiap pertukaran bidak, satu untuk yang lain, tapi dia tidak mampu melakukannya.

Setelah beberapa lama, dia akhirnya tenang, menurunkan tangannya, kembali ke eskpresinya, memulihkan ketidakpeduliannya yang biasanya, mengambil makanan, kembali ke kelas dan meletakkannya di meja Jian Songyi.

Seperti setiap malam saat dua orang sendirian, tidak ada yang terjadi. 2dIzEm

Hanya saat Jian Songyi melihatnya kembali seperti biasa, dia merasa lega, bukannya menunggu untuk dilayani seperti biasa, dia mengambil kotak makan siang dan membongkarnya lapis demi lapis.

Dia merasa sedikit tidak nyaman saat menjelaskannya: “Aku hanya bercanda saat mengatakannya.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Bai Huai sepertinya tidak keberatan: “Kata-kata apa?”

“Cxe tjcsj yfgmjcvj rjja jxe wfcujajxjc yjtkj rfrjwj rjevjgj alvjx ybift wfijxexjccsj.” F6wh8H

Djl Lejl wfcujcuxja xfibqjx wjajcsj vjc wfcjajqcsj vfcujc glcujc.

Glj wfcecvexxjc xfqjijcsj ecaex wfcutlcvjgl qjcvjcujc Djl Lejl: “Ojul qeij, lcl… Yt, yjujlwjcjqec, lcl jvjijt rjijtxe. Cxe wlcaj wjjo qjvjwe. Ajcujc wjgjt, bxf?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Cxe alvjx wjgjt, jqj sjcu xjwe ijxexjc?”

“…” SRQibf

Jian Songyi tidak tahu apa yang dia lakukan, ada kekacauan di kepalanya.

Dia merasa bahwa dia tidak bisa benar-benar mengutarakan pikirannya. Kalimat “Apa kamu diam-diam jatuh cinta padaku” tampak bodoh, dan kalimat “Sesama saudara kita tidak boleh melakukannya” juga tampak bodoh.

Dia jelas tidak bermaksud seperti ini, dia hanya panik.

Tapi apa yang membuatnya panik, dia juga tidak tahu. o7RXHL

Dia merasa seperti orang bodoh, ada sesuatu di dalam hatinya yang berkedut samar dan akan keluar. Tapi kebetulan dipisahkan oleh sebuah lapisan, dia tidak bisa mengungkapkannya dengan jelas dan juga tidak bisa memahaminya.

Satu-satunya kepastian adalah bahwa dia tidak ingin Bai Huai salah paham, dia tidak ingin membuat Bai Huai marah, dan dia tidak ingin hubungannya dengan Bai Huai menjadi lebih jauh dari sekarang.

Dia merasa bahwa dia sudah mengatakan hal yang salah, jadi dia harus membujuk Bai Huai.

Tapi kepalanya penuh dengan lumpur, dan dia tidak tahu bagaimana membujuknya, jadi dia hanya bisa menjadi kejam: “Atau kamu bisa menggigitku.” BjN8Eg

Bai Huai: “?”

“Kamu bisa menggigitku kembali, seolah-olah aku tidak mengatakan sampah barusan.”

Melihat ekspresi tegas dan heroik Jian Songyi, Bai Huai tersenyum: “Lain kali saja. Kamu sudah berada di toilet selama hampir satu jam, dan belum mandi lagi. Aku tidak bisa melakukannya sekarang.”

“…” pT OLZ

Jian Songyi sudah lama berada dalam kebingungan, tapi tiba-tiba kebingungannya menghilang, dan dia tiba-tiba merasa nasi di mangkuk sudah tidak harum dan dia tidak ingin memakannya lagi.

Tapi Bai Huai mengetuk tepi mangkuknya, dan dia hanya bisa menahannya, menundukkan kepalanya dan memakannya dengan hati-hati.

Setelah beberapa suap, dia masih merasa tidak nyaman dan berkata dengan canggung: “Aku tidak akan pernah mengatakan hal seperti ini lagi. Itu semua palsu jika aku mengatakan bahwa aku tidak ingin menjadi saudara atau teman. Jika aku mengatakannya, mulutku tidak singkron dengan otakku untuk sementara waktu. Jangan percaya atau marah padaku.”

“Oke, jangan percaya, dan jangan marah.” fPvV4a

Bai Huai tenang seolah-olah hal ini tidak lebih dari kerikil yang dilemparkan ke permukaan datar sungai baginya, tidak menyakitkan dan tidak menggelitik.

Namun, di bawah permukaan sungai, gelombang badai sudah mengguncang.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Bai Huai tidak tahu apakah perkataan Jian Songyi berarti memberinya harapan atau berarti bahwa bagaimanapun juga, kita adalah yang paling berbeda dan masih berteman. Dan cinta rahasia yang diakuinya hanya akan dianggap sebagai lelucon, tapi bukankah itu berarti pengakuannya tidak ditolak.

Bai Huai menebaknya, tapi tidak bisa menemukan jawabannya. O5Tnc8

Karena bahkan Jian Songyi pun tidak tahu jawabannya.

Dia juga memikirkan apa alasan mengucapkan kalimat ini, dan apa alasan kepanikan di dalam hatinya, saat Bai Huai dengan bercanda mengakui perasaannya.

Pikiran masa remaja, bagaimana bisa kamu memberikan sesuatu pada orang lain saat kamu tidak tahu apa itu.

Ini seperti cahaya lilin yang menembus lapisan kisi jendela. Di mana orang lain tidak bisa mengabaikan keberadaan cahaya itu, namun juga tidak bisa melihatnya dengan jelas dari kejauhan. Hanya tampak samar dan kabur. Kamu hanya bisa menunggu kesempatan ketika cahaya itu akhirnya menembus lapisan tipis jendela itu. Dan ketika cahaya itu menerangimu, kau akan tahu betapa indahnya ia.

——— pJozXZ

Malam itu, bangunan kecil di kedua sisi Jalan Wutong Distrik Gonguan, ada remaja yang masih terjaga karena insomnia, memikirkan kegelisahannya yang tidak jelas.

Yang satu tidak peduli, dan yang lainnya berhati-hati.

Setelah akhirnya tertidur, mereka jatuh ke dalam mimpi masing-masing.

Saat mereka bangun keesokan harinya, mereka tidak membahasnya lagi. Tampak seperti biasa, seperti tidak ada yang terjadi. Mereka hanya bisa berhati-hati menjaga keseimbangan misterius antara satu sama lain karena takut merusak porselen paling berharga di hati mereka. xpihmC

Hanya saja saat mereka berdua muncul di kelas, mereka ditangkap dan ditanyai oleh Yang Yue, “Apa kalian berdua pergi mencuri sapi bersama-sama tadi malam? Kedua mata hitam kalian ini sama persis bahkan kalian bisa dikirim ke Gunung Wolong,” mendengar itu mereka berdua tampak malu-malu.

Untungnya, Xu Jiaxing menghilangkan rasa malunya dengan berlutut. Dia merangkul paha Jian Songyi dengan satu lengan dan berkata, “Ayah!!!”

Jian Songyi: “…”

Mulai lagi nih bocah! 8U0HXm

Bai Huai belum pernah melihat pemandangan seperti itu: “Kamu menyembah sedikit lebih awal tahun ini.”

Setelah mendengar ini, Xu Jiaxing dengan cepat memeluk paha Bai Huai dengan lengan satunya: “Kakek!!!”

Jian Songyi: “…”

Apa yang terjadi pada sebuah generasi yang tiba-tiba mengubah pangkatnya ini. U750qJ

Xu Jiaxing mengeluarkan ingus dan menangis: “Jadi.. kami murid tahun ketiga seharusnya tidak perlu bersiap dalam membuat strategi atau mengikuti perlombaan. Tapi Lao Bai berkata, ‘jika kamu tidak tampil memuaskan dalam delapan pertandingan olahraga, lupakan saja mimpimu untuk menjadi pemimpin yang hebat’. Ayah, Kakek, tolonglah anak dan cucumu ini.”

Kelas 3-1 biasanya hanya terdiri dari 20 atau 30 siswa. Dibandingkan dengan kelas-kelas lain, jumlah ini sangat sedikit. Kebanyakan dari mereka memiliki otak yang pintar namun minim power. Oleh karena itu, semua pertandingan olahraga selalu difokuskan pada partisipan yang berminat, dan mereka semua pun hanya bisa bergantung pada Jian Songyi dan Xu Jiaxing. Tanpa mereka berdua, kelas ini tidak akan mampu bertahan dan hanya akan berada di ujung tanduk.

Story translated by Langit Bieru.

Tapi pertandingan olahraga ini diadakan sehari setelah ujian bulanan, dan itu masihlah ujian bulanan iblis, jadi tidak ada yang mau berpartisipasi di dalamnya. Xu Jiaxing benar-benar memohon pada kakeknya untuk memberitahu nenek, sangat menyedihkan.

Jian Songyi memiliki hati yang paling lembut, tahu bahwa Xu Jiaxing tidak bisa melakukannya dengan baik, dan tidak bisa menghentikan lolongannya. Dia menendangnya dengan jijik, “Ok, ok. Bangunlah. Apa lagi?” e8rMHn

“Sekarang hanya ada dua yang sangat sulit yang tersisa, menunggu bantuan khusus Song-ge.”

“?”

“Empat ratus meter dan tiga kilometer.”

“… Kamu bisa mati (saat melakukan itu), jangan khawatir, aku bisa mengorbankan anakku.” HbBoPK

“Ayah!!!”

“…” Jian Songyi terlalu malas untuk berbicara, dia menendang Xu Jiaxing.

Xu Jiaxing yang ditendang dengan senang hati mengisi nama Jian Songyi di formulir pendaftaran, dan kemudian mengedipkan mata ke Bai Huai.

Bai Huai jauh lebih acuh tak acuh: “Tidak.” jVzqLE

“Kakek!”

“Tidak.”

“Hmmph…”

Bai Huai mengabaikannya dengan sempurna, dengan kejam sampai akhir. v0DXKG

Xu Jiaxing masih melolong, dan Jian Songyi menatapnya agar diam: “Kamu bisa melihatnya dengan baik. Olah raga itu panas. Kakekmu itu adalah es batu. Dia bisa meleleh saat dia kepanasan, jadi dia tidak pernah mengambil bagian dalam pertandingan olahraga. Kamu bisa pergi.”

Jian Songyi berkata begitu, dan itu tidak masalah.

Tapi Xu Jiaxing masih memutuskan untuk memanfaatkan semuanya dengan sebaik-baiknya: “Tuan Bai, apakah menurutmu ini tidak masalah? Sekarang aku juga sudah menangkap orang yang kuat di kelas. Bahkan tiang bambu Yu Ziguo akan melompat dengan tinggi, jadi bisakah kamu menjadi kameramen dan merekam pertemuan olahraga terakhir kita di NFLS untuk memperingati tahun-tahun luar biasa kita?!”

Xu Jiaxing menyiapkan 10.000 kata untuk membujuk Bai Huai, tapi sebelum dia sempat mengatakannya, Bai Huai mengangguk, “Oke.” CQZEVL

“…” Kebahagiaan datang terlalu tiba-tiba, Xu Jiaxing tercengang sejenak, lalu dengan cepat dia melepaskan dv plug di lehernya dan memberikannya pada Bai Huai, “Tuan Bai yang baik hati! Aku mencintaimu selama sepuluh ribu tahun!”

Setelah berbicara, dia mengambil formulir pendaftaran dan berlari dengan puas.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Bai Huai berkata dengan ringan, “Luar biasa.”

Kemudian dia menyesuaikan komponen dari dv-nya. JpPi0M

Jian Songyi berdecak dua kali: “Kamu benar-benar tidak menyukai olahraga. Aku mengkritikmu dan curiga bahwa otot perutmu itu dilukis.”

Bai Huai meliriknya dan menaikkan bibirnya: “Kamu bisa mengetesnya nanti.”

Sederhana seperti Jian Songyi biasanya, “Bagaimana mengetesnya?”

“Misalnya, rasakan kekuatan pinggang dan perutku secara pribadi.” 19TeWF

Jian Songyi merasa terprovokasi: “Apa kamu memamerkan otot perutmu padaku?”

“…”

Bai Huai tiba-tiba tidak tahu harus berkata apa dan tidak bisa menahan senyumnya.

Bagaimana orang ini bisa tetap bersikap seperti ini namun terlihat layaknya hooligan. Jika nantinya Jian Songyi kembali padanya, Bai Huai tidak tahu bagaimana pria itu akan membuat masalah dengannya. Dia pikir itu mungkin tidak mudah. LKnIg7

Tapi dia seharusnya mudah untuk dibujuk, contohnya, seperti menciumnya. Jika Jian Songyi malu, dia bisa membujuknya sendiri.

Di dalam hatinya, Jian Songyi sedikit manis, dan bahkan amat sangat manis, dia ingat bahwa imajinasinya agak berlebihan.

Tapi dia tidak tahu kenapa, setelah kejadian ambigu kemarin, reaksi Jian Songyi membuatnya merasa bahwa imajinasinya tidak terlalu berlebihan.

Dia mengatakan bahwa dia tidak ingin ditandai, tapi dia lupa akan inhibitornya. Dia mengatakan bahwa sesama saudara tidak boleh melakukannya, tapi dia harus membujuk dirinya. Sebenarnya maunya apa. Namun bukankah ini berarti dia bisa mengejarnya. rzG2Pu

Hanya saja sebelum mengejar orang itu, dia ingin menciumnya, yang membuatnya agak seperti hooligan.

Namun, saat dia memikirkan seseorang yang malu-malu ketika dicium, dia merasakan perasaan aneh dan manis. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memikirkannya. Senyuman di bibirnya tampak lebih jelas.

Jian Songyi menatap Bai Huai yang menatap mesin dv sambil terkekeh, merasa bingung: “Apa yang kamu tertawakan?”

“Tidak ada. Cepat pergi ke lapangan olahraga. Semua orang sudah pergi. Jika kamu berlama-lama di sini, kamu akan terlambat.” 1qYQUG

“Kamu jangan menyela, apa yang kamu tertawakan?”

“Aku menertawakanmu karena kamu lucu.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“… Ada yang salah denganmu! Jika kamu mengatakan aku lucu lagi, aku akan marah!”

“Lucu.” v2jDG6

“Diamlah!”

…….

Dua bocah tidak dewasa itu akhirnya berhenti bertengkar dan pergi begitu saja.

Sesosok melintas ke dalam ruang kelas yang kosong, menemukan tas sekolah Jian Songyi, menggeledahnya, dan akhirnya membuka ritsleting di bagian bawah dan lapisan paling dalam. x8VIWS

Seperti yang diharapkan, mereka berdua terlambat.

Namun, Jian Songyi, sebagai satu-satunya pelari yang bisa berpartisipasi dalam perlombaan jarak jauh selain Xu Jiaxing, anggota komite olahraga kelas, Lao Bai sangat ingin mengakuinya sebagai Bodhisattva, tidak hanya tidak mengatakan apa pun, tapi dia juga memijat kakinya, menepuk punggungnya, dan mengusap pundaknya.

Nadanya baik dan tulus: “Teman Sekelas Jian Songyi, aku tidak memintamu untuk menjadi nomor satu, tapi hidup dan mati kehormatan serta aib kelas kita semua ada padamu, kamu harus mengambil harapan seluruh kelas kita, semoga beruntung!”

Seorang pria tua mediterania yang gemuk berusia di atas empat puluh tahun, berbicara tentang semoga beruntung, itu nampak aneh. 9dvkFS

Jian Songyi hanya bisa merangkul pundak Lao Bai: “Jangan khawatir, Bai Ge, yang pertama dalam ujian bulanan, dan yang pertama dalam lomba lari jarak jauh, aku akan mengambilnya kembali untukmu. Aku tidak akan mengecewakan kerja kerasmu selama dua tahun terakhir. ”

Lao Bai berpura-pura menendangnya dengan kaki pendeknya dan berkata sambil tersenyum: “Bocah bau, aku sudah toleran terhadapmu tapi kamu justru sombong dan kurang ajar. Cepat lakukan pemanasan.”

Jian Songyi sangat senang, dia berjalan sambil tersenyum ke area dan memunggungi sekelompok orang, dia mengangkat tangannya dan membuat tanda kemenangan.

Semua orang di kelas 3-1 tahu bahwa ini berarti mereka bisa menunggu kemenangan Song-ge mereka. kld9GQ

Sebagian besar pertandingan olahraga termasuk lari 400 meter di pagi hari dan 3 km di sore hari. Ada cukup waktu di antara keduanya bagi Jian Songyi untuk menyesuaikan diri.

Hal itu sangat mudah untuk kebugaran fisik Jian Songyi.

Tapi dia tetap tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya pada Bai Huai: “Apa kamu yakin tidak mau membantuku berbagi beban?”

Bai Huai mengangkat alisnya. RMLn8S

Jian Songyi mengerutkan bibirnya: “Tidak ada rasa hormat kebersamaan.”

Tanpa komentar, Bai Huai menyalakan mesin dvnya, dan mengarahkan lensanya ke Jian Songyi.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Anak muda itu melepas jaket seragam sekolahnya, menggulung celananya, menampilkan betisnya yang ramping dan kuat, berdiri di garis start, bersiap untuk memulai.

Suara pistol suar berbunyi dan meluncur keluar seperti pedang. MRwcqm

Xu Jiaxing berada jauh memimpin di tempat kedua.

Namun demikian, bahkan pada kecepatan ini, sosoknya tidak pernah meninggalkan jangkauan yang bisa ditangkap dengan jelas oleh lensa.

Bai Huai, yang mengaku tidak menyukai olahraga, tidak benar-benar berdiri di tempatnya.

Kamera selalu mengikuti anak muda itu. Di layar mesin dv, dia memimpin untuk melewati garis finish, terlihat tampan dan rapi, dan memenangkan banyak sorak-sorai. LOumjz

Anak muda itu menyibakkan rambutnya dalam sorak-sorai dan tepuk tangan. Keringatnya berjatuhan, membiaskan cahaya di bawah sinar matahari, dan kemudian dia kembali tersenyum. Bibirnya merah dan giginya putih, bersemangat tingginya, periang dan cantik, tampak luar biasa.

Sudut bibir Bai Huai memunculkan senyuman tipis.

Kemudian beberapa gadis muncul di layar. Segerombolan lebah berlari menuju ke arah Jian Songyi, setiap orang memegang sebotol air es di tangan dengan wajah merona. Mereka semua berada di sekitar anak muda itu, berkicau terus menerus, tampak berani tapi juga malu.

Dan orang yang secara alami gugup benar-benar mengambil botol itu satu demi satu, dan tersenyum pada gadis itu. Tidak tahu apa yang dikatakannya, membuat para gadis itu tertawa. Xq8HFv

Bahaya.

Tiba-tiba suasana hati Bai Huai memburuk, dia meletakkan mesin dv-nya dan berjalan dengan cepat.

 

———
Nia: zMUDHB

Go ~
Go ~
Go Bai Huai!
Go ~
Go ~
Go Bai Huai!

Translator's Note

rasa cinta diam-diam

Translator's Note

Metafora Mutual Pining. Sebuah cerita tentang dua karakter yang saling mencintai, tapi untuk alasan apa pun, tidak melakukan apa-apa (dan biasanya juga tidak pernah menceritakan yang lain), hingga akhirnya, mereka berdua mengakui perasaan mereka dan menjadi bersama dalam klimaks yang indah dan menyenangkan

Translator's Note

metafora dimana meminta atau memohon bantuan orang lain

Translator's Note

Bai Huai

Translator's Note

Kek pose one piece si Luffy dkk

Translator's Note

menjelaskan seseorang yang berpenampilan tampan

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!