English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh44 - Bersedia Mengaku Kalah

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

  rTQf2v

Bai Huai memiliki wajah yang tidak boleh didekati oleh orang asing. Dan sekarang, dia merasa semakin tidak senang, seluruh elemen dalam dirinya menjadi lebih terasing dan acuh tak acuh, langsung menjadi dingin bahkan mampu membekukan landasan pacu.

Dia berjalan ke arah Jian Songyi dan berhenti agak jauh, dipisahkan oleh beberapa gadis, dengan nada dingin berkata: “Lao Bai mencarimu.”

Story translated by Langit Bieru.

Mereka berdua tinggi, dan sekelompok gadis setinggi 1,6 meter di antara mereka, sama sekali tidak bisa menghalangi keduanya. Jian Songyi bisa melihat bahwa Bai Huai tidak senang, agak tidak bisa dijelaskan, tapi dia segera berjalan ke arahnya, dan semua gadis dengan bijak menyingkir.

Sambil memegang beberapa botol air dingin, dia berjalan ke arah Bai Huai: “Kamu mau minum air?” 8ELJqW

Bai Huai meliriknya: “Tidak menolak siapa pun yang datang?”

“?”

“Siapa yang memberimu air?”

“Itu hanya sebotol air. Hanya seharga dua yuan di kantin, bukan?” uXMTwy

Apa ini tentang harga?

Bai Huai menatap Jian Songyi dengan mata yang tampak putus asa: “Gadis itu memberimu air untuk menunjukkan kebaikannya padamu, tidak bisakah kamu melihatnya?”

“Tapi aku adalah Omega, dan mereka juga Omega. Apa gunanya menunjukkan kebaikannya padaku?”

“Apa mereka tahu kamu adalah Omega?” p znWr

“…”

“Bodoh.” Bai Huai tanpa ampun mengatakan kebenaran, mengambil air dari lengan Jian Songyi dan memberikannya ke Xu Jiaxing dan yang lainnya.

Pada saat Jian Songyi bereaksi, tidak ada lagi botol yang tersisa.

“Apa kamu ingin aku mati kehausan?” vm GNE

Bai Huai memberikan botol airnya sendiri: “Jangan minum air dari orang lain di masa depan.”

“Kenapa aku tidak bisa meminumnya? Aku tahu Lin Yuanyuan yang memberikannya. Aku pernah membantunya sebelumnya. Semua adalah teman. Apa dia masih akan meracuniku dengan sebotol air?” Jian Songyi tidak yakin, tapi tangannya sangat jujur, dia mengambil botol air itu.

Dia memutarnya, tapi tidak bisa membukanya. Dia memutarnya dengan keras, tapi tetap tidak bisa membukanya.

Sedikit memalukan. 6Ihqda

Bai Huai, tanpa ekspresi di wajahnya, membuka segel di botol air: “Bodoh.”

Kemudian dia mengambil DV, berbalik dan pergi.

Langit Bieru.

Datang dengan dingin, pergi dengan dingin, meninggalkan Jian Songyi dalam kabut. Dia benar-benar marah. Lu Qifeng menepi untuk menonton drama itu: “Apa dia baru saja mengataiku bodoh dua kali? Apa dia ingin memutuskan persahabatan denganku?”

“Minumlah dan lihat apa airnya asam.” 7Fd0S5

Jian Songyi menyesapnya, airnya dingin pada suhu kamar, dan dia mengangkat alisnya: “Tidak asam.”

“Oh, bodoh.”

Jian Songyi benar-benar akan marah.

Lu Qifeng mengangkat dagunya ke arah Bai Huai: “Kamu lihat, dia layak untuk dipilih sebagai orang tertampan di sekolah, popularitasnya tinggi. Dia tidak berpartisipasi dalam satu pun pertandingan, tapi ada gadis yang memberinya botol air dan handuk. Wah.” UXtWb2

Jian Songyi menoleh dan melihat seorang gadis sedang berbicara dengan Bai Huai. Gadis itu cukup cantik. Dia mendengar Xu Jiaxing dan Yang Yue menyebutkannya sebelumnya, sepertinya dia adalah bunga dari tingkat dua.

Dia terlihat lembut dan murah hati. Dia juga memiliki lesung pipi saat dia tersenyum, anehnya itu tampak manis. Dia memiliki handuk putih di tangannya, pasti ingin memberikannya pada Bai Huai untuk menyeka keringatnya.

Dan wajah gunung es Bai Huai yang bisa membekukan orang sampai mati baru saja menampakkan senyuman, meski senyuman itu sangat ringan dan sopan. Dia tersenyum dan mengambil handuk itu.

Jian Songyi tiba-tiba merasa sedikit tertekan. 6ZpBto

Sampah, lebih memperhatikan kekasih dari pada teman. Dia dingin pada dirinya, tapi menjadi pria yang hangat dan baik untuk gadis Omega.

Sampah.

Dia menoleh ke belakang, dan menyesap air beberapa kali tanpa mengatakan apa pun.

Otak Lu Qifeng benar-benar bagus, terutama di bidang kecerdasan emosional. Semua reaksi Jian Songyi terlihat di matanya. Dengan bercanda dia berkata: “Apa airnya asam?” zoRnwH

Wajah Jian Songyi dingin dan tidak mengatakan apa pun.

Lu Qifeng tersenyum gembira dan menepuk pundaknya: “Kamu sendiri harus pandai dalam hal itu, aku akan pergi untuk menemui Zhou Luo.”

“Zhou Luo ada di kelas 6, kamu sendiri di kelas 2, kenapa kamu mencarinya setiap hari?”

“Dia memiliki gula darah rendah, aku akan memberinya cokelat.” XBGQ6h

“Aku juga memiliki gula darah rendah, kenapa kamu tidak memberikannya padaku? Semua orang adalah saudara, kenapa kamu begitu berat sebelah? Apa kalian berdua berencana untuk mengasingkanku?”

Lu Qifeng berhenti dan menoleh kembali: “Bukankah aku sudah memberitahumu bahwa aku menyukai Zhou Luo dan sedang mengejarnya.”

Langit Bieru.

“?”

“!” d7tSuv

Jian Songyi tiba-tiba teringat, Bai Huai pernah mengatakan pada dirinya bahwa ciuman pertama Zhou Luo adalah Lu Qifeng, bajingan ini. Kemudian rasa pengkhianatan dua kali lipat pada saat itu segera menjadi tiga kali lipat, dan secara keseluruhan orang ini sedikit buruk.

Namun dia dengan cepat bereaksi dan menyadari bahwa ada sesuatu yang lebih bermasalah: “Kamu belum mengejarnya tapi kalian berdua sudah berciuman?!”

Ekspresi Lu Qifeng acuh tak acuh: “Ya, aku minum alkohol terlalu banyak, hilang kendali dan menciumnya, ada apa? Tidak bisakah?”

“… Zhou Luo tidak marah? Tidak membuat masalah denganmu? Tidak mengabaikanmu?” 6djRHa

“Oh, dia minum terlalu banyak, dan ingatannya kabur. Aku mengatakan bahwa dia yang berinisiatif, dan sekarang dia merasa bersalah padaku.”

“… Bajingan.”

“Terima kasih atas pujiannya.”

“Tunggu, kalian sudah berteman selama bertahun-tahun, bagaimana bisa kamu melakukannya? Kita semua sahabat akrab, bisakah kamu tahu apakah itu rasa persaudaraan atau rasa suka?” Jian Songyi sedikit bingung. MjRrsB

Lu Qifeng melihat ke arah kayu di depannya dan menghela napas: “Tentu saja aku tahu. Biar kuberitahukan ini padamu. Kamu dan aku adalah saudara. Jika kamu memiliki hubungan yang baik dengan Bai Huai, maka Bai Huai juga adalah saudaraku. Tapi jika suatu hari ada orang seperti Bai Huai di samping Zhou Luo, dia akan menjadi musuhku. Apa kamu mengerti?”

Jian Songyi mengusap jari-jarinya, dia merasa ada yang salah dengan contoh ini.

Tanpa menunggu dia membantahnya, Lu Qifeng sekilas melihat Bai Huai datang ke sini, dan dengan sangat peka, berkata: “Oke, aku akan pergi terlebih dulu. Kamu bisa merasakan sendiri apakah air itu asam atau tidak.”

Airnya asam. jwB0DQ

Jian Songyi melirik Bai Huai yang berjalan ke arahnya, menyindirnya: “Siapa yang mengirimmu handuk tanpa pandang bulu? Tidak menolak siapa pun yang datang?”

Dia tidak marah, suaranya agak masam karena dia baru saja minum air lemon.

Awalnya, suasana hati Bai Huai sedang buruk, tapi tiba-tiba dia merasa lebih baik. Dia memegang handuk di tangannya, membungkus kepala Jian Songyi yang berkeringat, dan menggosoknya beberapa kali.

“Aku sudah mengatakan padanya, bahwa aku mengambil ini untukmu.” coCIJB

“Oh.” Jian Songyi tiba-tiba merasa airnya sudah tidak asam lagi, dan kemudian dia merasakan bahwa tindakan Bai Huai keliru, “Apa yang kamu lakukan?”

“Menyeka keringatmu, atau kamu akan masuk angin saat angin dingin bertiup.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Oh.”

Tindakan Bai Huai lembut dan berhati-hati, Jian Songyi berpikir itu hal yang biasa saja, tapi dia tiba-tiba teringat perkataan Lu Qifeng lagi. y1itRf

Bisakah Lu Qifeng menyeka keringatnya? Tidak mungkin.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Bisakah Bai Huai menyeka keringatnya? Mungkin.

Apa dia akan membiarkan Lu Qifeng menyeka keringatnya? Tidak mungkin.

Apa dia akan membiarkan Bai Huai menyeka keringatnya? Mungkin. azBXvn

Ufwlxlgjc ibulr Aljc Vbcusl rfijie alvjx qfgcjt rjijt, ajql xjil lcl vlj afgpfyjx vjijw rlaejrl sjcu reila, alvjx ylrj wfcvjqjaxjc rjae pjkjyjc rajcvjg.

Glj tjcsj ylrj yfgvlgl vljw vl afwqjacsj vfcujc qjaet, wfwyljgxjc Djl Lejl wfcsfxj gjwyeacsj.

Ojie alyj-alyj vlj yfgajcsj, “Djl Lejl, jqj xjwe wje wfcsfxj xfglcuja We Aljzlcu?”

“Jika dia adalah reinkarnasi leluhurku, mungkin bisa sedikit dipertimbangkan.” h7EmG3

“…”

Jian Songyi memilih menutup mulutnya.

Lari 3 km adalah pertandingan terakhir di pertemuan Olahraga. Ada 14 kelas di tahun kedua dan ketiga sekolah menengah. Kelas seni liberal banyak memiliki siswa yang abstain. Jumlah peserta akhir adalah 22 orang, semua berdiri berjajar di garis start.

Jian Songyi tahu bahwa pertemuan olahraga di kelasnya sekarat, tapi dia tidak pernah menyangka kalau akan mati secepat ini. Setelah Xu Jiaxing melintir kakinya karena lompat jauh, Yu Ziguo yang menggantikannya dalam lari 3 km. hsC675

Bai Huai memandangi tiang bambu tipis yang melompat-lompat di belakang Jian Songyi, melakukan pemanasan. Dia sedikit khawatir: “Atau aku saja yang melakukannya.”

Yu Ziguo menepuk dadanya dan menyeringai: “Tidak apa-apa. Aku baru saja menempati posisi kedua dalam lompat tinggi pagi ini. Itu membuktikan bahwa bakat atletikku luar biasa. Jangan khawatir!”

“Biarkan Yu Ziguo yang melakukannya.”

Jian Songyi tahu bahwa Yu Ziguo selalu ingin melakukan sesuatu untuk membuktikan bahwa dia berguna. Sama seperti saat dia mengambil inisiatif untuk mengosongkan tong sampah kelas dan membersihkan papan tulis setiap hari, dia ingin berkontribusi di kelas ini, dan melakukan yang terbaik untuk membalas kebaikan yang dia terima di kelas 3-1. JX6Zlt

Dibandingkan dengan niat ini, yang lain tidak begitu penting.

Bai Huai sudah jelas: “Ok.”

Langit Bieru.

Jian Songyi berkedip padanya dan tersenyum, meletakkan jarinya di bibirnya, dan kemudian mengangkatnya: “Kamu bisa mengandalkanku, jadi tunggu saja, Song-ge akan datang membawa kemenangan.”

Dia awalnya hanya melakukan ini untuk menggoda Bai Huai, tapi dia secara tidak sengaja menjatuhkan seratus kandang ayam. F3pxwX

“Ah ah ah ah ah!!!! Song-ge memberiku ciuman!!!”

“Omong kosong! Jelas sekali itu untukku!!!”

“Pergilah ke neraka! Itu untukku!”

“Aku mati, ahhhhhh!!! Semangat Song-ge!! Kami menunggu kemenanganmu!!!” B5r21m

“Aku ingin berbaring di garis finish! Membiarkan anakku Song menginjak tubuhku menuju kemenangan!”

“…”

Bai Huai mengambil DV dan tidak bisa menahan senyumnya: “Apa kamu juga genit?”

Jian Songyi mengusap hidungnya: “Kenapa ada begitu banyak orang.” d1n7Wh

Memang ada banyak penonton.

Lagipula, 3km, dengan tujuh setengah lap, sangat berani untuk mendaftar. Hanya setengah dari orang yang tersisa yang bisa bertahan. Jika mereka bisa mendapatkan tempat pertama, maka mereka adalah pria sejati.

Juara di tahun-tahun sebelumnya semuanya adalah Alpha teratas, kecuali tahun lalu, yang diambil oleh Jian Songyi, yang belum dibedakan.

Tahun ini, Jian Songyi juga masih belum dibedakan, tapi Alpha lainnya adalah Alpha yang sudah sangat matang, sehingga permainan menjadi menegangkan, dan lebih banyak penonton. g645BE

Tentu saja ini hanya sebuah ketegangan yang rasional, secara emosional kebanyakan orang ingin percaya bahwa raja tahun ini masih-lah Jian Songyi.

Tidak ada alasan lain, hanya karena dia tampan, lagipula banyak orang tidak datang untuk melihat pertandingan tersebut.

Begitu banyak penonton di area pertandingan, selain kelas-kelas lain yang berpartisipasi bersorak untuk kelas mereka sendiri, selebihnya meneriakkan nama Jian Songyi.

Lupakan, bahkan ada yang menyalahgunakan kekuasaannya untuk keperluan pribadi. YNCXG3

Lin Yuanyuan adalah ketua stasiun penyiaraan radio saat dia duduk di bangku kelas dua di sekolah menengah atas. Meskipun dia pensiun di tahun ketiga, dia memiliki hubungan yang baik dengan stasiun penyiaran radio, jadi dia pergi ke podium untuk membantu membaca draf siaran.

Sejak saat itu, siaran hanya memiliki nama Jian Songyi.

Langit Bieru.

“Jian Songyi, kamu adalah listrik, kamu adalah cahaya, dan kamu adalah satu-satunya legenda! Kami akan selalu mencintaimu! Semoga beruntung!”

“Jian Songyi adalah legenda yang tidak terkalahkan, yang sudah memenangkan kejuaraan selama lima tahun berturut-turut, kamu pasti akan mendapatkan kembali trofi kejuaraan lari jarak jauh-mu yang keenam dan mengakhiri dengan sempurna karir olahragamu di NFLS. Kamu adalah legenda NFLS yang paling menakjubkan!” JTC8K

“Kami percaya bahwa yang terlambat selalu yang terbaik, jadi kami juga percaya bahwa kamu yang belum dibedakan akan menjadi Alpha terbaik di NFLS, dan kamu akan mendapatkan kembali kemenangan yang seharusnya menjadi milikmu!”

Pembicara tidak memperhatikannya, tapi pendengarnya sangat memperhatikannya.

Di garis start, Li Ting berdiri di dekat Jian Songyi. Mendengar siaran radio ini, dia tiba-tiba tertawa, “Luar biasa, Alpha atas yang luar biasa dibedakan begitu terlambat, tidak heran Song-ge kita begitu mencekam.”

Suaranya tidak rendah, dan orang-orang di sekitar mereka bisa mendengarnya. Mereka pikir itu agak aneh, tapi mereka pikir itu termasuk dalam jangkauan ejekan normal sebelum pertandingan, jadi mereka tidak terlalu memikirkannya dv9wcj

Hanya Jian Songyi dan Bai Huai yang mengerti bahwa Li Ting masih tidak melepaskan keraguannya.

Tapi ini tidak penting, karena dia tidak terlalu peduli dengan pandangan dari sampah.

Jian Songyi menggerakkan pergelangan tangannya, persendiannya membuat bunyi “krek krek” lembut, menaikkan sudut bibirnya, tersenyum dengan longgar, dan menunjukkan penghinaan yang biasa: “Itu hanya karena aku adalah Jian Songyi, dan apa hubungannya dengan aku adalah Alpha atau bukan?”

Santai, ringan seperti bulu, angkuh dan arogan. lN1nfI

Itu adalah pukulan yang mengerikan.

Ini sangat menyenangkan.

Bai Huai memegang DV dengan satu tangannya, memasukkan satu tangannya yang lain ke dalam saku celananya, dan berdiri dengan santai dengan nada yang sama: “Itulah yang sebenarnya. Bagaimanapun, beberapa Alpha juga cukup lemah.”

Li Ting mencoba untuk membantah, tapi dia ditahan oleh Huangfu Yi dan ditarik ke sisi lain dari landasan pacu: “Kenapa kamu harus menganggu mereka berdua? Aku juga mendengar tentang kecuranganmu dan akhirnya ketahuan. Apa kamu ingin mencari kesalahan mereka? Bahkan jika nantinya kamu tidak menemukannya, apa kamu tidak berpikir bahwa setelah itu akan ditayangkan oleh monitor? Jujur saja, biarkan saja hukuman itu.” fuovKm

Li Ting mencibir: “Kamu tidak bisa menasihatiku. Kamu sudah mengejar Lin Yuanyuan begitu lama, tapi kamu tidak akan mengejarnya karena Jian Songyi membuatmu takut. Aku tidak bisa melakukan hal semacam ini.”

“Aku tidak mengejar Lin Yuanyuan karena dia benar-benar tidak menyukaiku. Aku sudah menggunakan cara yang lembut dan kasar. Apa lagi yang bisa aku lakukan? Dan aku juga akan segera pergi ke luar negeri, tidak perlu memaksaku. Tapi kamu sudah berada di pihak yang salah, tidak mudah tanpa perekrutan mandiri sekarang. Jika kamu kembali dan mendapat masalah, kamu tidak bisa menyingkirkan hukumannya, bahkan jika kamu berada di universitas. Jadi aku menyarankanmu untuk jujur. Kamu tidak bisa mengganggu mereka.”

“Tinggalkan aku sendiri, aku bisa melakukannya sendiri.”

Li Ting tidak berbicara lagi, dia bersiap untuk memulai. 6OcJTX

Jika kamu suka berpura-pura menjadi kuat, berpura-pura saja sebentar. Semakin keras kamu berpura-pura, akan semakin menyakitkan jadinya.

Pistol suar ditembakkan, semua orang mulai dengan cepat pada saat yang sama, dan ada dinding embusan angin di lapangan olahraga.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Kerumunannya tampak padat, dan hampir tidak tahu siapa disamping siapa. Setelah dimulai, semua orang menyadari bahwa pelari terdepan bukanlah Jian Songyi, tapi tim bola basket tahun ketiga sekolah, seperti Huangfu Yi dan Li Ting.

Bagaimanapun juga, itu adalah Alpha dewasa dengan keahlian olahraga, dan kebugaran fisik yang berbeda. Beberapa Beta seperti Yu Ziguo tertinggal dari awal. WsVNtY

Dan Jian Songyi hanya menggunakan kecepatan yang stagnan untuk mempertahankan posisinya di tempat ketujuh atau kedelapan, tidak naik atau turun, sangat biasa saja.

Orang-orang yang tidak tahu kenapa, sedikit khawatir: “Apa Song-ge tidak dalam keadaan baik hari ini? Apa yang terjadi? Kenapa dia begitu jauh tertinggal dari yang pertama?”

Orang-orang di kelas 3-1 sangat tenang: “Apa kamu tidak menonton Song-ge berlari 3km tahun lalu?”

“Tidak…” tRIFsE

“Benar. Kamu harus percaya pada Song-ge. Song-ge berlari dengan otaknya, tidak seperti beberapa yang ada di depan.”

Benar saja, pada lap ketiga, orang-orang yang jauh di depan mulai meregangkan kekuatan fisik mereka, kecepatan mereka secara bertahap melambat, dan pernapasan mereka menjadi lebih cepat. Namun, ritme napas Jian Songyi tetap stabil sepanjang waktu, dan secara bertahap mulai melaju kencang.

Dia dengan cepat menyusul orang di depannya.

Kemudian di tempat kelima. 0KFaWD

Tempat keempat.

Kemudian pada akhirnya, dia melampaui Huangfu Yi dan Li Ting yang ada di depan, dan mengendalikan keunggulannya sejauh sepuluh atau dua puluh meter.

Begitu orang-orang di belakang ingin menyalipnya, mereka mulai bergegas dengan kecepatan tinggi dan mengertakkan gigi mereka. Saat mereka akan menyusulnya, Jian Songyi mempercepat lagi dan melebarkan jaraknya, seolah-olah dengan sengaja menolak bermain.

Orang-orang yang berlari 800 meter di awal permainan sudah kelelahan dengan sangat cepat, lalu mereka berlari jarak pendek, dan itu benar-benar mengganggu ritme, pernapasan menjadi tidak teratur, kelelahan fisik, dan kurang stamina. diqv6n

Jadi, tampaknya Jian Songyi memimpin di depan dengan sangat mudah.

Dan jelas, ini bukan seberapa cepat dia berlari.

Begitu sampai lap kelima dan keenam, ada barisan panjang orang-orang yang relatif berkerumun di tengah landasan. Yu Ziguo hampir lima puluh meter di depan kerumunan, dan Jian Songyi hampir seratus meter di belakang kerumunan.

Xu Jia, seorang guru bahasa Inggris, yang turun dari gedungnya mengajar, melihat mereka, terkejut: “Bukankah Jian Songyi sangat bagus di hari-hari biasa? Bagiamana bisa dia sangat tertinggal di belakang? Dan Yu Ziguo yang biasanya terlihat kurus dan lemah, tampak luar biasa.” LK0ra6

Yang Yue dengan ramah mengingatkan: “Miss Xu, Song-ge memimpin hampir satu putaran, dan Yu Ziguo tertinggal hampir satu putaran, kamu melihat yang sebaliknya.”

“…”

Langit Bieru.

Begitu suara itu hilang, Jian Songyi sudah melewati garis start, dan jumlah putarannya berubah menjadi 6.

Nona Xu mengangkat tangan rampingnya dan mengacungkan jempolnya: “Demi memenangkan kehormatan untuk kelasnya, kali ini aku memaafkannya untuk sementara karena tidak berada di peringkat 20 teratas dalam Bahasa Inggris kali ini.” GNywlo

Para siswa di sekitar tiba-tiba merasa dingin, dan perhatian mereka teralihkan: “Apakah nilainya sudah keluar?”

Nona Xu dengan puas diri berkata: “Semua guru di kelompok kelas sudah bekerja semalaman untuk menggoreksi kertas ujian, dan mereka akhirnya menyelesaikannya. Mereka sedang menyortirnya dan membagikannya. Saat kalian kembali ke kelas, kalian bisa melihat lembar skor.”

“…”

Juga, hal ini sudah biasa. Dia biasanya selesai mengoreksi ujian Bahasa Inggris pada hari berikutnya, dan ujian matematika dikirim sehari sebelumnya untuk dikoreksi. Kecepatan ini tidak biasa. Xylt0E

Tidak apa-apa, mengakhiri penderitaan lebih cepat dan bereinkarnasi lebih cepat.

Nona Xu jelas datang ke arena pertandingan untuk menangkap orang. Jian Songyi ada di dalam permainan, dan dia tidak mudah ditangkap, jadi target ditempatkan pada Bai Huai yang sedang merekam video, dia mengulurkan jarinya: “Murid tampan, ayo ke sini.”

Bai Huai pergi.

Miss Xu berkata: “Jangan berpikir karena kamu tampan, dan aku menjadi tidak tega memarahimu, tahukah kamu berapa banyak skor Bahasa Inggrismu kali ini? Meskipun Jian Songyi menyerahkan kertas terlebih dulu, dia entah bagaimana bisa menutupi kertas itu dan mendapat skor 130. Lalu apakah kamu baik-baik saja? Kamu tidak mengerjakan soal bernilai lima puluh poin, dan hanya mendapat seratus poin. Kenapa? Apa mendapat seratus poin itu terhormat? Apa kamu berdua sengaja ingin membuatku marah dan memasuki masa menopause dini?” d1e4L6

Bai Huai dengan tenang menjelaskan: “Jian Songyi dan aku membeli makanan dari restoran kemarin siang. Kemudian kami sakit perut dan tidak bisa menahannya.”

NFLS memiliki aturan bahwa jika kalian meninggalkan ruang ujian selama lebih dari 10 menit dalam ujian formal, kalian tidak bisa kembali ke ruang ujian meskipun kalian sudah menyerahkan kertas ujian kalian terlebih dulu.

Jadi, itu adalah alasan yang cukup masuk akal.

Selain itu, Bai Huai sangat tampan. Meskipun memiliki temperamen yang dingin, dia terlihat seperti pria sejati. Dia terlihat cukup serius. Saat dia mengatakan ini tanpa mengubah raut wajahnya, Nona Xu benar-benar mempercayainya, dan sulit untuk mengatakannya apa pun. Dia hanya bisa terus menyesal: “Sayang sekali. Aku dengar kamu sudah membuat kemajuan besar kali ini. Jika bukan karena Bahasa Inggris, kamu akan menjadi yang pertama di kelas.” x1wsgM

Saat dia berbicara, kerumunan tiba-tiba berteriak. Bai Huai bahkan tidak berpikir untuk berlari ke sisi lain area pertandingan.

Baru saja, Jian Songyi menyalip Yu Ziguo dan memimpin satu lap penuh. Li Ting menahan staminanya, dan mengikutinya.

Dia adalah seorang siswa olahraga di sekolah menengah pertama, tapi dia bermain bola voli. Dia benar-benar tidak berpengalaman dalam lari jarak jauh. Mengetahui bahwa dia tidak akan mendapatkan tempat pertama kali ini, dia hanya ingin menyeret Jian Songyi bersamanya.

Dia mencoba untuk mengikutinya, dengan tidak melintasi jalur, dan ingin menganggu Jian Songyi, tidak berani mempercepat larinya dengan gegabah. Dia tidak bisa memperlebar jarak untuk sementara, dan bisa menghindarinya sesekali. Namun, dia diganggu beberapa kali, dan itu mempengaruhi ritmenya. vBtJzV

Pada akhirnya, Li Ting mengulurkan tangan dan mencoba menarik Jian Songyi ke bawah, tapi, upaya itu ditemukan oleh Yu Ziguo yang ada di belakangnya.

Tarikan ini hanya untuk mempengaruhi hasil kompetisi. Jika dia benar-benar melukai Song-ge, tidak cukup bagi bajingan ini untuk membayar dengan nyawanya!

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yu Ziguo tiba-tiba menjadi marah, mempercepat larinya dan bergegas ke depan, memeluk pinggang Li Ting dari belakang.

Li Ting tiba-tiba dipeluk dan kaget, saat dia melihat ke belakang, dia melihat bahwa itu adalah penganggu. Dia tidak takut dan memberikan dorongan dengan backhand. BdvV5e

Yu Ziguo menganut prinsip taktis “satu kehidupan untuk satu kehidupan yang lain” dan tidak pernah menyerah. Kedua orang itu berguling-guling di lintasan. Penonton yang tidak melihat dengan jelas apa yang terjadi tidak berani terburu-buru ke lintasan dan hanya bisa berteriak mencari wasit.

Jian Songyi mendengar teriakan orang-orang itu, menoleh ke belakang dan langsung menebak apa yang sedang terjadi.

Dia tahu bahwa Yu Ziguo keras kepala dan bodoh. Dia khawatir Yu Ziguo akan menderita karena Li Ting atau akan benar-benar menderita cedera. Dia bergegas berbalik dan berlari mundur, menarik Li Ting menjauh, melemparkannya ke pinggir lintasan, dan berjongkok untuk memeriksa luka Yu Ziguo.

Yu Ziguo menjadi cemas dan terus mendorongnya: “Song-ge, cepat lari, tinggalkan aku sendiri, yang lain sudah menyusul, aku baik-baik saja. Kamu cepat larilah dan bantu kami mendapatkan kembali tempat pertama.” 0uVA K

Jian Songyi mengabaikannya, menggulung celananya, memandangnya, dan menghela napas lega: “Untunglah, hanya luka goresan. Aku akan membantumu ke samping dan menunggu sampai dokter sekolah datang.”

“Song-ge, aku benar-benar tidak memerlukannya!”

“Kamu lanjutkan saja permainannya, ada aku di sini.”

Suaranya dingin dan tenang. 4MynJi

Jian Songyi mendongak, melihat Bai Huai, mengangguk: “Oke.”

Kemudian dia bangkit dengan tegas dan berlari menuju lap ketujuh.

Dia bisa memberikan punggungnya pada Bai Huai, tidak perlu khawatir, dan kemudian maju menuju kemenangan.

Hanya saja ada terlalu banyak waktu yang terbuang di tengah-tengah. Beberapa pelari dengan pengalaman lari jarak jauh mulai mempercepat di akhir, dan mereka semua menyusul satu demi satu. zEmjHJ

Ada tiga orang di depan Jian Songyi.

Satu memimpin sejauh 50 meter, satu memimpin sejauh 80 meter, dan satu memimpin sejauh hampir 100 meter.

Hanya 600 meter terakhir, situasinya tidak baik, jantung semua orang melompat ke tenggorokan, terengah-engah.

Bagaimanapun, Jian Songyi bukanlah manusia besi, tubuhnya hanya daging dan darah biasa. Saat dia berlari 2400 meter, dia sudah menghabiskan sebagian besar kekuatan fisiknya. Dia juga berhenti di tengah untuk beberapa waktu, dan ritmenya terganggu, jadi kondisinya tidak sebaik sebelumnya. qbnSuD

Tempat pertama, mungkin benar-benar sudah hilang.

Lao Bai menghibur semua orang: “Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Persatuan dan persahabatan dengan teman sekelas adalah hal terpenting, tidak masalah jika dia tidak mendapatkan tempat pertama. Tiga yang pertama juga sangat bagus. Semuanya, tolong dukung Song-ge!”

Please visit langitbieru (dot) com

Juga, tidak masalah jika dia tidak mendapatkan tempat pertama. Semua orang melihatnya, ini bukan masalah kekuatan, tapi karena Song-ge sangat baik hati.

Jadi semua kekhawatiran mereka menghilang. Bagaimanapun, Song-ge mereka adalah yang terbaik, sorak-sorai membuat tenggorokan mereka rusak. 25k3h

Xu Jiaxing dan Yang Yue hanya bisa melompat ke podium dan merebut kekuasaan dari Lin Yuanyuan, berteriak dengan suara keras mereka.

“Song-ge, terbanglah dengan berani! Kelas 3-1 akan selalu bersamamu!”

“Persahabatan adalah yang pertama, kompetisi adalah yang kedua, orang-orang baik, bermoral dan artistik , Jian Songyi! Kamu adalah raja kami!”

“Jian Songyi yang baik hati dan sederhana! Jian Songyi mendukung persatuan dan persahabatan! Milk skin Jian Songyi! Saranghaeyo Jian Songyi… Lepaskan aku! Song-ge membutuhkan dukungan kami! Wu…” ofzG6I

Mereka dipaksa turun dari podium.

Jian Songyi mengutuk dua orang idiot ini di dalam hatinya saat dia berlari, dia sudah lelah berlari dan itu membuatnya tertawa.

Namun, dia tidak menurunkan kecepatannya sama sekali, mengatur napasnya, menarik napasnya, dan berlari ke depan.

Dia masih dalam kondisi heat. Meskipun dia sudah menggunakan inhibitor, kondisinya sudah pasti tidak sebaik biasanya. Lomba lari jarak jauh sejauh 3km ini hampir bisa membunuh Omega biasa. 65rkd9

Tapi dia adalah Jian Songyi, dia tidak akan pernah menjadi biasa saja.

Namun yang lebih parah lagi, Jian Songyi merasakan sedikit sakit pada otot perutnya. Seharusnya setelah berhenti, tubuhnya menjadi dingin, dan dia mulai berlari kembali. Dia tidak cukup persiapan, dan menyebabkan otot perutnya kram.

Keringat membasahi rambut dan pakaiannya. Jian Songyi mengertakkan gigi, tidak merasakan gangguan pernapasan dan detak jantungnya, atau bahkan memikirkan rasa sakit di anggota tubuhnya, dia hanya berlari dengan kencang.

Dia mengambil alih posisi ketiga. 5WuQGd

Mengambil alih posisi kedua.

Dan bersebelahan dengan posisi pertama.

Dua ratus meter terakhir.

Jian Songyi merasa bahwa dia akan kehilangan kesadaran, pingsan, kekurangan oksigen, mati rasa, dan menjadi lemah. Dia bergegas maju dengan satu tarikan napas, dan merasa bahwa tubuhnya seperti bukan miliknya lagi. 5F ZHa

Napasnya sedikit terengah-engah, napasnya sangat berat, dan rasa sakit di perutnya bahkan lebih parah.

Dia tidak bisa mendengar sorak-sorai atau dorongan semangat. Dia hanya merasa seperti akan mati lemas kapan saja.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Sampai suara yang dalam dan lembut tiba-tiba terdengar di telinganya: “Ikuti ritmeku, sesuaikan pernapasanmu, tidak apa-apa.”

Itu adalah Bai Huai. xo9AGw

Dalam hiruk pikuk, Jian Songyi hanya bisa mendengar suara ini. Dia tiba-tiba ingin banyak bicara, tapi tidak bisa mengatakannya.

Hanya saja ini adalah pertama kalinya dia memilih untuk percaya pada Bai Huai, mengikuti napasnya, menyesuaikan sedikit demi sedikit sesuai dengan ritmenya, dan rasa sakit di perutnya menjadi jauh lebih baik.

Dalam 50 meter terakhir, dia sedikit tertinggal dari tempat pertama karena penyesuaian.

Dia melihat ke arah Bai Huai. EvMKfY

Bai Huai memahaminya dan mengangguk: “Datanglah sesukamu, aku akan menangkapmu.”

Jian Songyi menutup matanya dengan lega.

Tidak melihat di mana titik akhirnya, tidak melihat di posisi mana dia berada. Dia mengabaikan semua pikiran yang menganggu, lari dalam kegelapan. Memberikan segalanya pada orang di sampingnya yang layak mendapatkan kepercayaan sepenuh hati, merasakan ritme pernapasan dan frekuensi langkahnya, mengikutinya, berlari bersama menuju kemenangan.

Kemudian dia mendengar sorak-sorai seperti gemuruh dari pegunungan. XFqLuJ

Orang-orang di sekitarnya berbisik, “Selamat.”

Dia membuka matanya, dia orang pertama yang melewati garis finish, dan dia tersenyum lega.

Tapi dia tidak berhenti, hanya terus saja berlari ke depan.

Kekuatannya sudah terlalu berlebihan, dan kecepatannya sudah lambat. dBlM7U

Semua orang bingung dengan langkah ini, hanya Bai Huai yang tidak ragu, dan menemaninya berlari perlahan.

Sampai mereka berlari ke sisi Yu Ziguo. Tiga orang berjalan di jalur kosong, baru mereka bereaksi bahwa mereka ingin membawa teman mereka.

Di tengah permainan, hampir setengah dari Alpha abstain dan tidak bisa bertahan hingga akhir, tapi sepuluh diantaranya sudah melewati garis finish.

Namun, bahkan jika semua orang sudah menyelesaikan permainan, dan bahkan jika Yu Ziguo dicurigai melakukan pelanggaran dan tidak mendapatkan hasil, mereka masih harus menemaninya untuk menyelesaikan perlombaan. 4yP869

Tidak menyerah pada masalah ini saja sudah cukup bagus.

Empat ratus meter, dua ratus meter, seratus meter, lima puluh meter, sepuluh meter.

Langit Bieru.

Melihat bahwa Jian Songyi dan Yu Ziguo jelas kelelahan, tapi pasti berjalan berdampingan secara perlahan dari matahari terbenam hingga garis finish selangkah demi selangkah, gadis yang emosional itu bahkan meneteskan air mata.

Yang disebut teman baik, tidak akan pernah ada di belakangnya, mereka akan saling memberi, dan mereka juga akan saling mendukung untuk berbuat lebih baik. D0bf4y

Dan kekasih yang baik akan selalu berada di sisimu, membuatmu merasa tidak takut.

Tiga orang itu menginjak garis merah bersama.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah lari jarak jauh NFLS, pelari pertama dan terakhir berlari melintasi garis finish pada waktu yang sama.

Kerumunan di arena pertandingan bertepuk tangan dengan hangat. BFu9nX

“Ayo kita ucapkan selamat kepada kelas 3-1! Memenangkan juara pertama lomba lari 3km putra dalam pertemuan olahraga sekolah!”

Kali ini, Jian Songyi akhirnya berhenti, membungkuk, menopang lututnya, menarik napas dalam-dalam, menyesuaikan keadaannya, lalu mengangkat kepalanya, menegakkan tubuhnya, berjalan perlahan ke podium, dan mengambil mikrofon di tangan Lin Yuanyuan.

Suaranya agak lemah, dan napasnya tidak stabil, tapi itu tidak mempengaruhi kesombongannya sama sekali: “Aku memiliki sebuah kalimat, aku khawatir beberapa orang tidak mendengar dengan jelas, jadi akan mengulanginya lagi di sini, ini karena aku adalah Jian Songyi, dan tidak ada hubungannya apakah aku adalah Alpha atau bukan.”

Setelah selesai berbicara, senyum percaya diri dan bangga muncul di wajahnya yang pucat dan cantik. r8v4j1

Dia merobohkan seribu kandang ayam kali ini.

Di sisi lain, Alpha Li Ting, yang menyerah di tengah jalan, wajahnya menghitam.

Menurutnya, beberapa orang yang dipuji terlalu tinggi lupa bahwa pada awal diferensiasi, tidak ada persamaan hak asasi manusia. Omega yang tidak dilindungi oleh hukum dan peraturan tidak lebih dari permainan Alpha.

Itu adalah sesuatu yang ada di dalam gen dan belum berubah. ZTGVaB

Dia bangkit dan meninggalkan arena pertandingan sendirian.

Jian Songyi selesai berpura-pura memaksa dirinya, di tengah kebisingan dan jeritan yang tak ada habisnya, dia dengan tenang berjalan dari podium, tapi saat dia turun dari tangga, karena berpura-pura terlalu keras, salah satu kakinya menjadi lunak dan hampir jatuh.

Kemudian dia jatuh ke dalam pelukan dengan lembut.

“Aku menangkapmu.” qdcwN8

“Ya.”

Tangkap saja, Laozi tidak bisa terbang lagi.

Please visit langitbieru (dot) com

Jian Songyi berpikir, secara alami dia meletakkan dagunya di bahu Bai Huai, dan meletakkan semua bebannya di atasnya.Tanpa sedikit kekuatan, Bai Huai mendukungnya dan menepuk punggungnya untuk membantunya bernapas.

Sekelompok orang awalnya ingin datang untuk merayakan kemenangan Jian Songyi, tapi saat mereka melihat adegan ini, mereka secara otomatis memilih untuk menjadi tembok manusia. Di bawah perintah Lu Qifeng, dengan pasukan sebelah, mereka menghentikan para pengemar perempuan Song-ge, yang ingin memberikan air dan handuk. XWNciI

“Bai Huai mengambil handuk, memasukkan tangannya ke dalam pakaian Jian Songyi, dan menyeka keringat dari punggungnya: “Haruskah aku menggendongmu?”

“Siapa yang ingin kamu gendong.”

“Kalau begitu bisakah kamu berjalan kembali sendiri?”

“Tentu saja aku bisa. Aku akan mengatasinya setelah beberapa saat.” fRFi1w

“Yakin?”

“Yakin.”

Berbicara tentang Jian Songyi, dia mendorong Bai Huai untuk menjauh, berencana untuk pergi sendiri, tapi saat dia berdiri tegak, pandangannya menjadi gelap dan dia hampir jatuh. Untungnya, Bai Huai dengan cepat memegangnya.

“Apakah itu gula darah rendah lagi?” ZX5GLN

“Sepertinya begitu.”

Bai Huai membantunya menyeka keringat, melempar handuk, mengeluarkan sebungkus permen susu, membukanya, dan memasukkannya ke dalam mulutnya: “Aku tidak tahu kenapa aku memberimu begitu banyak gula sejak kamu masih kecil?”

Otak Jian Songyi kekurangan oksigen, dan kecepatan otaknya tidak bisa mengikuti kecepatan bicaranya: “Bukankah karena aku manis?”

“…” IOFQdf

Bai Huai menundukkan kepalanya dan menahan senyumnya. Sebelum Jian Songyi merasa malu, dia menepuk bahu Lu Qifeng, “Kamu kirim kembali Jian Songyi, dan aku akan pergi ke uks untuk membantunya mendapatkan glukosa.”

“Ok.”

Saat Bai Huai pergi, Lu Qifeng ingin datang dan membantu Jian Songyi, untuk mengekspresikan persaudaraannya.

Pada akhirnya, Jian Songyi melambaikan tangannya dengan jijik: “Laozi tidak serapuh itu.” KoIP1k

Pada saat itu, Lu Qifeng teringat salah satu dari Omega kontemporer yang diberikan Zhou Luo padanya untuk sains populer: sebelum Lin Daiyu, setelah Voldemort.

Namun, Jian Songyi jelas tidak menyadari perbedaan antara dirinya di depan Bai Huai dan di depan yang lainnya. Sambil menyesap permen, dia berjalan ke dalam kelas dengan sekelompok orang.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Saat tiba di kelas, dia sangat senang saat melihat tiga karakter “Jian Songyi” di baris pertama lembar skor.

Dia mengeluarkan ponselnya, mengambil foto, dan mengirimkannya pada Bai Huai. ub9FIa

[Apa kamu melihat itu? Semua kertas ujian diserahkan terlebih dulu, tapi ayah yang ada di tempat pertama. Apa itu jenius sains, apa itu bekerja keras, apa itu kombinasi keterampilan sipil dan militer. Aku akan bertanya apakah kamu menerimanya?]

Ngomong-ngomong, dia mengirimkan tujuh atau delapan emoticon berturut-turut, yang sangat provokatif, tapi di sisi lain WeChat, hanya ada satu kalimat balasan.

[Aku bersedia mengaku kalah.]

——— p9738Q

Nia: Meltinggggggg, suka mereka, suka gentle nya si Bai Huai, si gak pekanya Songyi.
Persahabatan anak2 3-1 juga indah banget huhuhu

Translator's Note

abstain : tidak berpartisipasi

Translator's Note

Kek y udh cepet lebih baik.. dr pada di tunda”..

Translator's Note

sangat ketakutan

Translator's Note

keterampilan seseorang dengan reputasi yang baik

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!