English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh45 - Aku Di Sini untuk Menjemputmu Dengan Penuh Kemenangan

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia

  qoHGiT

Bersedia mengaku kalah.

Jian Songyi ingat Bai Huai pernah mengatakan bahwa jika dia menempati posisi pertama dalam ujian bulanan kali ini, Bai Huai akan menjawab pertanyaannya dengan jujur.

Langit Bieru.

Pada hari ulang tahun Bai Huai terakhir kali, dia menyia-nyiakan kesempatan untuk bertanya, karena menurutnya tidak ada yang perlu ditanyakan.

Namun, hanya dalam waktu setengah bulan, dia berinisiatif untuk merebut kembali kesempatan ini, karena sekarang banyak hal yang benar-benar dia tidak mengerti. hME7oW

Misalnya, kenapa Bai Huai tiba-tiba kembali ke Kota Nan.

Misalnya, apa yang menjadi perhatian Bai Huai di Kota Nan.

Misalnya, kenapa dia memperlakukan dirinya dengan baik.

Misalnya, dia tidak menyentuh dirinya beberapa kali saat heat, apakah itu karena dia benar-benar hanya menganggap dirinya sebagai saudara. J7zFIr

Contoh lainnya adalah 0101, apakah benar-benar diset secara acak?

Pertanyaan-pertanyaan ini bisa saja diajukan dengan percaya diri, tapi dia tiba-tiba merasa bersalah.

Hati yang bersalah ini bermula saat dirinya menanyakan kalimat “Apa kamu diam-diam jatuh cinta padaku”, dari lapisan batuan yang tebal dan keras, dia berjuang keluar, dan tumbuh.

Dia melihat avatar putih di layar ponselnya dan tetap diam. Sudut bibirnya ditekan menjadi garis lurus, kelopak matanya yang tipis terkulai, bulu matanya yang ramping menyebarkan lapisan bayangan di pipinya, menyembunyikan matanya. Gks6jB

Ujung jarinya dengan ringan mengetuk layar ponselnya, sekali, tidak hanya sekali. Tidak tahu apa yang dia pikirkan, dan tidak ada yang berani mengganggunya.

Setelah olahraga berat, detak jantungnya yang cepat menjadi tenang, keringatnya menguap, suhu tubuhnya menjadi dingin, dan pernapasannya menjadi sangat stabil.

Hanya lubuk hatinya yang masih berantakan.

Jian Songyi mengetik sebaris kata, setelah mempertimbangkannya, dia menghapusnya, dan mencobanya lagi, tapi dia masih merasa itu kurang tepat, dan menghapusnya lagi. 7GE6p

Setelah berulang kali, Jian Songyi tiba-tiba merasa bahwa dia sudah kembali ke tiga tahun lalu.

Itu adalah hari yang sangat biasa.

Cahaya matahari pada saat itu cerah, hembusan anginnya juga hangat. Saat pesawat melewati langit, ia akan meninggalkan awan putih yang panjang, dan kemudian perlahan menghilang.

Kemudian pada hari itu Bai Huai pergi. Begitu tiba-tiba, dia pergi tanpa sepatah kata pun. Tidak ada yang tahu kapan dia akan kembali. RGk1T5

Dalam permainan dengan dua pemain, masih ada level terakhir yang tersisa. Hadiah ulang tahun yang disiapkan Jian Songyi untuk Bai Huai belum sempat dikirimkan, dan informasi yang sudah diatur Bai Huai untuk Jian Songyi masih ada di meja.

Tidak ada lagi pot pohon cedar kecil di ambang pintu jendela.

Langit Bieru.

Malam itu, Jian Songyi pergi ke pasar bunga sendirian. Setelah waktu yang lama, dia memilih pohon cedar kecil yang paling mirip dengan milik Bai Huai. Dia membawanya pulang dan menaruhnya di balkon. Seperti ini, seperti tidak kehilangan apapun.

Malam itu, dia menyembunyikan dirinya di selimut dan begadang sepanjang malam, dia berkata pada dirinya sendiri bahwa dia mungkin akan menghubunginya saat Bai Huai turun dari pesawat, kembali ke rumahnya, dan mengisi daya ponselnya. 8JbO3D

Tapi dia tidak melakukannya.

Dan malam itu, dia juga sama seperti sekarang, baris kata itu diketik dan dihapus, diketik dan dihapus, lagi dan lagi, tapi tidak dikirim.

Kemudian, selama liburan, dia menyalin pesan grup dan hanya mengirimkannya ke Bai Huai, tapi dia bahkan tidak mendapat balasan simbolis, lalu dia tahu bahwa Bai Huai benar-benar sudah pergi.

Kemudian, tidak ada yang menatapnya untuk makan tiga kali sehari tepat waktu, tidak ada yang mengambilkan air es saat dia rakus akan dingin, dan tidak ada yang membujuknya karena bermain-bermain dengannya. 4ny5LG

Dia tidak kekurangan teman, tapi tidak ada yang bisa seperti Bai Huai.

Setelah sekian lama, tidak tahu hari apa itu, dia membatalkan Wechat Bai Huai. Kemudian menganggap bahwa dia tidak pernah memiliki teman seperti itu dan berpura-pura bahwa tidak ada yang pernah menghabiskan sebagian besar hidupnya sejak dia bisa mengingat.

Kemudian Bai Huai kembali. Begitu tiba-tiba, tanpa peringatan, dia kembali.

Saat itu, Jian Songyi sangat marah padanya. d7n1Jr

Tapi orang ini terlalu sombong dan tidak masuk akal, seolah-olah dia tidak pernah hilang selama tiga tahun itu, Bai Huai ingat semua hal kecil yang dirinya suka dan tidak suka.

Dia begitu baik pada dirinya sendiri sehingga dia tidak bisa marah lagi.

Dalam sepuluh tahun terakhir, Jian Songyi berpikir bahwa dia sudah melampaui persahabatan dan mencapai kasih sayang di antara keluarga.

Tapi dia tidak begitu yakin sekarang. FzJ2IK

Tidak yakin tentang Bai Huai, dan bahkan lebih tidak yakin tentang dirinya sendiri.

Dia tahu bahwa dia peduli pada Bai Huai, tapi dia tidak tahu kenapa dia peduli.

Dia menggaruk rambutnya dan mengetik ulang untuk kesepuluh kalinya.

Ikon notifikasi tiba-tiba menerima pesan teks. Iypto8

Dari nomor tidak dikenal.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Isi pesan: Aku Wang Hai. Aku mendengar sesuatu dari saudara laki-lakiku tentang Bai Huai sebelum pergi ke Kota Bei tahun itu. Ini terkait denganmu. Aku pikir kamu pasti tertarik untuk mengetahuinya. Sampai jumpa di Fangcao Old Street, atau aku akan mempostingnya.

Please visit langitbieru (dot) com

Pcl jvj teyecujccsj vfcujc Qjcu Vtjc, vjc lcl jvj teyecujccsj vfcujc xfqfguljc Djl Lejl xf Bbaj Dfl.

Aljc Vbcusl afgajglx, ajql alvjx yfulae afgajglx, xjgfcj vlj ylrj ijcurecu yfgajcsj qjvj Djl Lejl afcajcu tji-tji afgrfyea. kGdXr9

Kjql vlj alvjx yfgajcsj. Glj alvjx lculc Djl Lejl wfwlxlgxjc qfcujijwjc sjcu alvjx wfcsfcjcuxjc lcl ijul. Glj alvjx ajxea qjvj jqj qec. Glj ajxea xfvej rjevjgj ijxl-ijxl vjgl xfiejguj Qjcu jxjc wfwjlcxjc yfyfgjqj aglx vjc wfwyeja Djl Lejl qfgul rfijwj aluj ajtec ijul.

Maka dia tidak bisa menahannya.

Jian Songyi langsung mengambil ponselnya, berdiri, mengambil tasnya dan berjalan keluar pintu. Saat Bai Huai kembali, dia tidak akan bisa pergi, jadi dia harus menyelesaikannya lebih awal dan pulang lebih awal. Bagaimanapun, Wang Hai adalah seorang beta, dan bisa saja dia sudah pergi ke surga sejak lama, dia tidak akan bisa membuat masalah.

Saat berjalan ke pintu, Yu Ziguo menghentikannya: “Song-ge, kamu mau pergi ke mana?” fjdlK4

“Ngomong-ngomong, hari ini tidak akan ada belajar mandiri malam. Aku akan pergi ke menemui Bai Huai dan langsung pulang.”

“Oh, oke, Song-ge bye bye, selamat Hari Nasional!”

Sambil duduk di uks, menunggu dokter mengambilkan glukosa, Bai Huai melihat bagian antarmuka obrolan [Paramecium] dan [pihak lain sedang mengetik…] bolak-balik di antarmuka obrolan. Dia mengerutkan bibir, dan tertawa samar, tidak bisa menyembunyikan sesuatu di matanya.

Bai Huai hampir bisa membayangkan makhluk bersel satu yang cemas tapi tidak bisa melakukan apapun saat memikirkan hewan tingkat tinggi. ZrLIM6

Dia ingin bertanya, tapi dia akan malu. Tapi jika tidak bertanya, dia tidak akan bisa memahami dirinya. Jika dipikir-pikir, dia akan mengkhawatirkannya sampai mati, tapi dia masih saja jual mahal dan berakhir memikirnya dalam-dalam.

Telinga kecilnya pasti memerah, tapi dia harus menekan bibirnya, berpura-pura tenang, dan menopang wajahnya.

Itu sangat lucu.

Jadi, Bai Huai pernah ingin mengiriminya [masih cinta] untuk menggodanya, tapi dia takut bahwa pada momen perkembangan yang sensitif ini, anak ini akan ketakutan dan meledak pada suatu titik. Tidak akan mudah untuk dibujuk, jadi yang bisa dia lakukan hanya menunggu dengan sabar untuk melihat pertanyaan apa yang bisa Jian Songyi ajukan. 9GlawW

Namun, dia menunggu sampai bisa kembali ke kelas, tapi bahkan [pihak lain sedang mengetik… ] sudah tidak ada, hanya ada [Paramecium].

Bai Huai mengangkat alisnya dan berjalan dengan cepat ke ruang kelas.

Hari ini Jian Songyi tidak ingin menanyakan pertanyaan.

Hal kecil sudah belajar untuk cemburu, tapi apakah dia masih mengingkarinya? J9a p3

Namun, saat dia kembali ke ruang kelas, dia menemukan bahwa kursi Jian Songyi sudah kosong.

Di mana Parameciumnya?

Please visit langitbieru (dot) com

Dia berbalik dan bertanya pada Yu Ziguo yang ada di sampingnya, “Di mana orang itu?”

“Hah? Tuan Bai, kenapa kamu masih di sini? Bukankah Song-ge mengatakan untuk pulang bersamamu?” aK0Me3

Mata Bai Huai tiba-tiba menjadi dingin.

Hanya ada satu jalan dari gedung utara ke uks, saat dia kembali, dia tidak bertemu dengan Jian Songyi.

Tanpa berpikir panjang, dia mengeluarkan ponselnya dan menelepon Jian Songyi.

Tidak diangkat. I8xTGw

NFLS mencakup area yang luas, dan lokasinya relatif terpencil. Belakangan ini, NFLS sudah mendorong perkembangan industri. Bermunculan jalan tua yang mengkhususkan diri pada urusan para siswa. Di belakangnya adalah area pemukiman di persimpangan kota dan pinggiran kota.

Di Kota Nan banyak terdapat gang-gang yang sempit dan parsial, dan ditempati oleh banyak gangster.

Oleh karena itu, Jian Songyi tidak terkejut Wang Hai membuat janji di tempat ini.

Dia mengeluarkan penetral aroma dan berencana untuk menyemprotkannya. Namun, setelah dua semprotan, dia secara samar-samar mencium bau yang tidak dikenal. Dia bertanya-tanya apakah itu sudah kadaluwarsa dan memburuk. Dia tidak menyemprotkannya lagi, menyimpannya dan berbalik untuk berjalan ke gang. EUMhLg

Malam musim gugur di Kota Nan, hari sudah gelap dan langit mulai redup. Gang-gang dalam dikelilingi oleh tanaman merambat yang layu. Di lantai batu hijau, lumut tumbuh tebal dan udaranya lembab dan gelap.

Jian Songyi berdiri di pintu masuk gang dan berkata dengan santai: “Jika kau punya sesuatu untuk dikatakan, katakan dengan cepat.”

Hanya ada Wang Hai di gang.

Kemudian tiga orang muncul di belakang Jian Songyi. 6frdqD

Jian Songyi melihat bayangan itu, berbalik, dan melirik. Dia melihat pakaiannya. Mereka semua pasti adalah gangster di lingkungan itu. Mereka memakai masker dan dia tidak bisa melihat wajah mereka dengan jelas.

Jian Songyi mencibir: “Kau tidak bisa melakukan pemerasan, dan sekarang berubah menjadi perampokan?”

Dia tahu bahwa dia sudah jatuh ke dalam jebakan, dan Wang Hai juga pasti diperintahkan oleh orang lain.

Itu adalah trik yang buruk, tapi dia sudah tertipu. HGvdXO

Tidak ada jalan lain, pihak lain menangkap kelemahannya, dan dia menganggapnya enteng, tidak mengherankan siapa itu.

Dia menjatuhkan tas sekolahnya, memutar pergelangan tangannya, dan berkata dengan malas, “Ayo kita bicara, apa maumu. Aku ada urusan hari ini, jangan tunda terlalu lama.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Wang Hai tersenyum: “Jangan khawatir, tunggulah sebentar lagi.”

Jian Songyi berhenti memutar pergelangan tangannya. vUj54z

Dia tahu apa yang ditunggu Wang Hai, karena dia merasa ada yang tidak beres. Feromon yang sudah ditekan dengan sangat baik oleh inhibitor, berantakan, dan aliran panas mengalir dari tubuhnya.

Penetral aroma barusan sudah diubah.

Untungnya, dia tidak banyak menyemprotnya.

Wang Hai mengeluarkan ponselnya, mengguncangnya ke depan Jian Songyi, dan berkata sambil tersenyum: “Jika kamu mengambil gambar estrus Master Jian, tiran sekolah NFLS, kamu akan mendapatkan banyak uang.” ruUixI

Sebelum dia selesai berbicara, rongga lututnya ditendang, menyebabkannya berlutut di atas lempengan batu. Kemudian rambutnya ditarik dan kepalanya diangkat. Lalu Jian Songyi membantingnya ke bawah dan mendorongnya ke pintu dengan lututnya.

“Kau mau mencobanya?”

Kecepatan dan kekuatan Jian Songyi membuat Wang Hai tidak memiliki ruang untuk melawan.

Jian Songyi tahu bahwa sebagian besar dari tiga orang berikutnya adalah Alpha, mereka datang untuk menghentikannya, mencegah Omega yang sedang estrus tidak dapat direkam dengan baik. pPSQd1

Jadi dia tidak bisa pergi.

Lebih baik memulai dulu, paling tidak dia bisa menggertak orang, membuat mereka berpikir bahwa pemicunya tidak efektif, mungkin dia bisa melawan mereka.

Gertakkannya ini benar-benar menggertak mereka, dan membuat mereka tertegun sejenak.

Wang Hai didorong ke tanah, dan ponselnya terguling ke tempat yang jauh, dengan kamera menghadap ke atas. Jian Songyi hanya ingin mengangkat ponselnya dan memanggil polisi, tapi salah satu dari mereka bereaksi cepat. aBpZzU

Tidak mungkin untuk dirinya menyerah.

Secara refleks Jian Songyi meraih pergelangan tangan seseorang, melipatnya dengan kuat, kemudian dia mengangkat satu kakinya, memiringkannya, dan mendorongnya langsung ke perut orang yang lain. Kemudian dia mengangkat lengannya untuk memblokir tongkat kayu, lalu memukul bahu lawan dengan backhand. Tangan orang itu melonggar, lalu tongkatnya jatuh, dia menangkapnya, dan memukul punggung orang lain.

Seorang anak laki-laki kurus berseragam sekolah itu tampak pucat dan cantik. Ada aura dingin di seluruh tubuhnya. Ada semacam penghinaan di antara alis dan matanya. Setiap tindakannya kejam dan cepat. Di jalan setapak yang sunyi setelah matahari terbenam, dia terlihat seperti seorang pahlawan dalam film.

Jian Songyi dan Bai Huai dibesarkan dalam ketentaraan, mereka belajar bertarung dengan sangat baik dan sangat keras. MPxzkY

Tapi nyatanya, Jian Songyi jarang bertengkar. Seringkali hanya menakuti, atau paling banter perkelahian di antara teman-teman sekelasnya. Mereka hanya main-main, dan semuanya akan berakhir tanpa ada yang perlu mati dengan kejam.

Sedangkan yang dengan bekerja keras, total dua kali.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yang sekarang ini, karena Bai Huai.

Dan salah satunya di tahun kedua sekolah menengah pertama, dan itu juga karena Bai Huai. H M0mx

Pada saat itu, Bai Huai belumlah seorang Alpha, dia cantik, putih dan bersih. Dia terlalu lembut. Suatu saat ada dua orang membolos untuk pergi ke warnet, tidak lama mereka memperhatikannya, dan pada saat itu mereka sebenarnya menggoda Bai Huai. Jian Songyi tanpa mengucapkan sepatah kata pun, menghancurkan keyboard langsung di kepala orang tersebut, menghancurkannya menjadi dua.

Saat itu, Bai Huai nyaris tidak setinggi 178cm, tapi Jian Songyi masih berupa tiang bambu kecil, dia tidak tahu di mana dia memiliki keberanian untuk bertarung dengan sekelompok rantai emas besar.

Jika bukan karena bos warnet, akan sulit untuk mengatakan apa yang akan terjadi pada akhirnya.

Bagaimanapun, dia harus bekerja keras, hanya untuk dua kali ini. 8mRLeo

Saat Jian Songyi memegang tongkat kayu, dan dengan punggung tangannya dia menjatuhkan yang lainnya. Dia tiba-tiba tertawa.

Dia merasa bahwa dia tampaknya cukup baik untuk Bai Huai.

Beberapa orang di sisi berlawanan melihat Jian Songyi masih tertawa, dan mereka segera merasa terangsang, dan pada saat yang sama mereka juga melepaskan feromon yang menindas, mencoba memaksa Omega di depannya untuk menundukkan kepalanya.

Sayangnya mereka semua adalah Alpha inferior. Feromon mereka bahkan tidak memiliki 50% dari kekuatan Bai Huai. Efek pada Jian Songyi kecil, dan bahkan tidak sebagus beberapa semprotan pemicu. A2XGmb

Ketiga orang itu masih belum berada di atas angin.

Mereka tidak percaya bagaimana bisa ada Omega yang tidak bisa dikalahkan oleh feromon Alpha? Terlebih lagi, Omega ini menghirup beberapa pemicu, tapi kenapa masih begitu kuat?

Ini tidak sama dengan apa yang mereka pikirkan, seperti Omega yang lemah, dan mudah didominasi. Semuanya berbeda.

Dan Omega ini, di bawah pengepungan tiga Alpha, tertawa dengan acuh tak acuh, jauh di atas mereka. LtXTDR

Itu terlalu provokatif dan ironis, sehingga para gangster yang tidak memiliki prinsip ini tidak bisa memperdulikan apapun untuk sesaat. Mereka hanya ingin menekan Omega ini ke dalam tanah dan menghancurkan kesombongannya.

Kemudian salah satunya melihat ada celah, dan pada saat yang sama, melepaskan feromon yang telah ditingkatkan.

Itu tidak terlalu kuat, tapi dengan pemicu di tubuh Jian Songyi, secara tak terbatas memperkuat ** di tubuh Omega selama heat.

Bau asam lemon, karat, dan minuman keras bercampur bersama untuk merangsang Jian Songyi. Pemicu dalam tubuhnya terus melonjak. Dia mengertakkan gigi dan mencoba menahannya, tapi keinginan naluriahnya terus-menerus mengganggunya, mencoba membuatnya tunduk, memohon untuk kenyamanan. j3kfsT

Tapi dia tidak melakukannya.

Dia pikir baunya terlalu buruk. Dibandingkan dengan aroma Bai Huai, itu terlalu buruk.

Story translated by Langit Bieru.

Di tengah keinginan yang bergolak, dia hanya memikirkan hutan pinus yang diselimuti salju.

Yang lainnya hanyalah sampah. XOdVJ0

Dia bisa mengendalikan pikirannya, tapi dia tidak bisa mengendalikan naluri fisiknya. Kelemahan perlahan menembus ke anggota badan. Serangannya melambat dan tidak lagi begitu kuat.

Aroma mawar liar juga dengan enggan bocor keluar, berkeliaran di gang sempit ini, menggoda untuk dipetik.

Salah satu gangster memperhatikan perubahan itu, dia merasa senang. Segera dia meningkatkan feromonnya, dan melepaskannya dengan stabil. Serangan berubah dari kerusakan langsung menjadi mencoba untuk mengendalikan.

Bagaimanapun, itu adalah Omega, meskipun berbeda dari Omega manis dan lembut yang biasa, tapi wajahnya sangat cantik. FRdcGT

Lihatlah kaki itu, dan pinggang itu, mereka juga tampak kuat.

Bahkan aroma feromon bisa membangkitkan rangsangan ** orang.

Omega yang begitu indah, melakukan perkelahian, itu terlalu membuang-buang keindahannya.

Dia bisa menyalahkannya karena tidak mengendalikan feromon dengan baik dan menyebabkan Alpha untuk estrus secara pasif. Bahkan hukum tidak akan melindungi situasi khusus ini. ZO0DUV

Jadi dia akan beruntung, selama dia bisa menaklukkan Omega ini.

Meskipun dia memakai masker, dia tidak bisa menyembunyikan matanya yang berkilat kotor.

Jian Songyi meliriknya, dan tiba-tiba menyadari sesuatu. Sesaat, dia merasa jijik. Dia langsung mengangkat tongkat dan memukulkannya ke pinggang dan perut gangster itu. Jian Songyi memberinya pukulan yang keras, ingin langsung melenyapkannya.

Namun, dengan kekuatan ganas ini membuatnya terhuyung-huyung. 9opsz1

Gangster lain yang melihat ini segera mengambil tongkat dan memukul punggungnya dari belakang.

Ada benturan keras, suara teredam, dan rasa sakit yang tajam.

Jian Songyi mencondongkan tubuhnya ke depan, hampir jatuh, nyaris tidak bisa menopang dirinya sendiri, dia segera berbalik dan menendang pria itu ke bawah. Sementara itu, Alpha di belakangnya bangkit dan mencoba mengendalikan kelenjarnya. Jian Songyi berbalik untuk menghindari dan meletakkan punggungnya di dinding belakang untuk melindungi kelenjarnya.

Namun, Alpha ketiga juga datang dengan feromon yang kuat. 7kF10O

Aliran panas yang lebih kuat menyapu seluruh tubuhnya, membuatnya gemetar tak terkendali.

Empat ratus meter di pagi hari dan tiga kilometer di sore hari, gula darah rendah belum sempat diisi kembali oleh glukosa, dan kemudian melawan feromon yang ditingkatkan dari ketiga Alpha itu.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Untuk sesaat, Jian Songyi merasa bahwa dia mungkin akan hancur di sini.

Dia menggigit sudut bibirnya dan membuat dirinya tetap terjaga dengan rasa sakit dan darah. Tongkat kayu itu ada di depannya dan menahannya di dinding. Dengan tendangan dan lambaian tongkat, dia berhasil memukul mundur dua orang, tapi tidak ada waktu untuk mengkhawatirkan Alpha ketiga yang mendambakannya. Wr2mb3

Alpha itu mencengkeram lehernya dan mencoba untuk menandainya.

Jian Songyi berpikir, dan sesuatu yang luar biasa muncul diotaknya, dia akan merusak kalenjarnya dan dia selanjutnya menghancurkan orang-orang ini. Dengan seperti ini, mereka tidak akan berani menyentuhnya.

Dia membuang tongkat kayu itu, dan meraih leher lawan untuk mendapatkan ruang bagi dirinya sendiri, dan meletakkan tangannya yang lain di belakang lehernya pada saat yang sama. Dia bersiap merusak kelenjarnya jika tidak bisa melawan mereka.

Dia tidak ingin ditandai, bahkan jika itu harus merusak kelenjarnya sendiri. YMro1l

Baik ikannya mati atau jaringnya putus, dia tidak takut.

Bahkan jika hasilnya seperti itu, dia tidak menyesal untuk datang. Orang-orang bertanggung jawab atas setiap pilihan yang mereka buat. Dia memilih untuk melindungi Bai Huai, jadi dia tidak takut pada apapun.

Jian Songyi tersenyum acuh tak acuh, siap untuk memaksa dirinya. Tapi di saat berikutnya, orang di depannya terangkat, dan saat tidak ada yang bisa bereaksi, orang itu dibenturkan dengan parah ke dinding, darah mengalir dari dahi dan lehernya. Lehernya terjepit erat dari belakang, tanda biru keunguan muncul, dan kulitnya memerah, meronta, dan kehabisan napas.

Ini seperti tidak langsung membiarkannya mati, namun membiarkannya menyerah perlahan-lahan. 6vlhCn

Semua orang di gang itu tercengang.

Namun, di saat-saat terakhir orang itu hampir mati lemas, pemuda yang dingin dan lembut dengan kacamata berbingkai emas itu melepaskan tangannya dan melirik mereka secara perlahan, dengan nada dingin: “Siapa yang berani menyentuhnya lagi?”

Dingin, tapi sangat kuat, tidak ada yang berani membantah.

Melihat Bai Huai datang, Wang Hai, yang menutupi perutnya dan meringkuk di tanah tidak berani untuk bergerak, tiba-tiba tersenyum: “Jian Songyi yang terlebih dulu mengeluarkan feromonnya, dan dia yang…” En2u7R

Sebelum dia selesai berbicara, dia ditendang ke tanah dan diinjak dengan keras di dadanya, tidak bisa berbicara sepatah kata pun.

Bai Huai selalu tanpa perasaan, dia terasing dan dingin. Jarang memiliki sikap bermusuhan seperti itu. Ada aura membunuh di antara alisnya. Suaranya begitu acuh tak acuh, tapi itu membuat orang merasa ketakutan dan gelisah.

“Kau sebaiknya tidak mengucapkan sepatah kata pun atau menggerakkan satu jari pun, atau aku akan membela diri. Apa kau mengerti? Aku menyarankanmu untuk tidak mengambil risiko. Kau harus tahu aku bisa menahanmu untuk bisa keluar dari gang ini atau tidak.”

Tidak ada yang akan meragukan kalimat ini, dengan feromon yang sangat menekan, yang membangkitkan amarah, dan menyebar darinya juga membuat mereka tidak memenuhi syarat untuk meragukan kalimat ini. Mereka hanya bisa mendengarkan bel alarm tidak jauh dari sana dan menutup mata dengan putus asa. 1e46yf

Setelah melihat ini, Bai Huai melepaskan Wang Hai dan berjalan menuju Jian Songyi. Kulit putih yang dingin di ujung matanya, sedikit merah.

Jian Songyi bersandar di dinding, berdiri di tempat, sedikit terengah-engah, tapi senyum mencibir muncul dari sudut bibirnya, seolah mengatakan bahwa dia baik-baik saja. Tapi dengan tarikan ini, dia menarik ke tempat dia mengigit bibirnya barusan, dan tetesan darah merembes keluar.

Story translated by Langit Bieru.

Dengan aroma mawar yang memikat, dia menunjukkan wajah cantiknya, tampak menawan dan mendebarkan.

Tapi dia tidak tahu, hanya dengan bercanda berkata: “Kamu datang untuk menyelamatkanku lagi.” yBDwqu

Bai Huai tidak menjawab, tapi mendekatinya selangkah demi selangkah dengan alis yang dingin.

Jian Songyi berpikir bahwa Bai Huai mungkin benar-benar marah, karena dia terlalu sembrono, terlalu tidak sadar akan kapasitasnya, dan terlalu menyusahkannya.

Dengan cara ini, Bai Huai berjalan ke arahnya dalam diam, meletakkan tangannya di belakang kepala Jian Songyi, menutup matanya, menundukkan kepalanya, dan dengan lembut menghisap darahnya.

Suaranya meredam dan rendah. ln7CbS

“Tidak, aku di sini untuk menjemputmu dengan penuh kemenangan.”

Nia: Ehh?? Ehhh??
Mereka ciuman? Mereka ciuman?? Kyaaaaa
(ノ≧∇≦)ノ ミ ┻━┻

Ajy4Fd

Translator's Note


Ini adalah konfigurasi standar untuk orang – orang dengan status sosial sebagai kakak tertua.

Translator's Note

Nia: ** Bagian ini emang sengaja di sensor Ama authornya, kemungkinan karena kata yang cukup tidak pantas atau emang menjurus ke bagian-bagian tertentu yang terlalu sensitif untuk disebutkan. Jadi mohon gunakan sendiri imajinasi Anda-anda sekalian.

Translator's Note

idiom: perjuangan hidup dan mati

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!