English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh47 - Kamu, Itu Kamu dari Awal sampai Akhir

1 Comment

translator: keiyuki

editor: nia mwebdF

 

Jian Songyi tertegun selama tiga detik, dan kemudian kembali untuk mengambil selimutnya, tapi Bai Huai meraih selimut itu dan tidak melepaskannya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jian Songyi tidak sekuat dirinya, dia tidak bisa mendapatkannya.

Jian Songyi menjadi marah karena malu: “Kamu keluarlah!” YhiWyM

Bai Huai menahan senyumannya, “Keluar ke mana?”

Brengsek!

Jian Songyi langsung mendorongnya: “Keluar dari selimut Laozi!”

Karena dia mendorongnya, tangannya yang memegang selimut itu mengendur, dan Bai Huai langsung mengangkat seluruh selimut itu. BKw8qR

Jian Songyi, yang semerah udang kecil, keluar seperti ini, benar-benar terungkap di bawah cahaya, di bawah kelopak mata Bai Huai.

Dia tidak bisa menyembunyikannya lagi.

Ini sudah berakhir.

Jian Songyi tertegun, kemudian dia menjadi lesu, menutupi wajahnya dengan tangannya, membalikkan punggungnya, dan menarik diri ke sudut tempat tidur. lPcEBO

Bagian bahunya melengkung dengan sangat erat, dan kulit leher yang terbuka seperti diwarnai dengan bedak tipis.

Bai Huai meletakkan tangannya di tepi tempat tidur, membungkuk dan merendahkan suaranya: ” Kenapa kamu begitu pemalu?”

“Aku tidak malu… aku…”

Aku merasa malu. 3CE2eT

Jian Songyi mengerutkan bibirnya dan berhenti berbicara.

Bai Huai takut mendorong pemuda ini terlalu keras dan membuatnya takut, jadi dia tidak menggodanya lagi. Dia tetap diam di tempat, menunggu sampai Jian Songyi menenangkan diri.

Dia tahu bahwa Jian Songyi mengerti apa yang seharusnya dia pahami, tapi dia tidak bisa menerimanya untuk sementara waktu dan membutuhkan penyesuaian.

Tapi saat seseorang dicium tiga kali sehari, dia hanya menjadi malu. Jadi jika Jian Songyi tidak memukul dirinya sendiri sampai mati, ini menunjukkan bahwa pemuda ini bukannya tidak menerima hal itu. CKPByX

Setidaknya tubuh dan naluri-nya jujur.

Hanya otaknya saja yang tidak bekerja.

Please visit langitbieru (dot) com

Biarkan dia, menunggu lagi.

Untuk waktu yang lama. uCfXiJ

Seseorang yang otaknya tidak bekerja, akhirnya berbicara: “Seperti yang aku katakan sebelumnya, jika ujian bulananku adalah yang pertama di kelas, kamu harus menjawab pertanyaanku dengan jujur…”

Jari-jarinya mencengkeram selimut dengan erat, menarik serangkaian lipatan yang dalam.

Bai Huai menatap daun telinganya yang semakin memerah, dan berkata “um” dengan pelan.

Jian Songyi memejamkan mata, meneguhkan hatinya: “Aku ingin bertanya…” vBDW0p

“Wali Wang Hai ada di sini. Kedua pihak yang terlibat silakan datang.”

Saat dia baru akan menanyakan kalimat terakhirnya, polisi wanita muda itu mengetuk kusen pintu dan menyela percakapan mereka sebelum waktunya.

Pada akhirnya, urusan itu masih penting.

Bai Huai menegakkan tubuh dan berkata, “Dia masih belum merasa sehat. Aku yang akan pergi.” EUQ2ZT

Kemudian dia menutupi Jian Songyi dengan selimut lagi, dan membungkusnya dari kepala sampai kaki, karena takut dia akan melarikan diri.

Lalu Bai Huai mengikuti polisi wanita itu.

Jian Songyi menghela napas dalam-dalam pada saat bunyi “klik” pada pintu terdengar ringan.

Beruntung tapi juga menyesal. Adtvwi

“Ding dong.”

Dia merangkak keluar dari tempat tidur, mengeluarkan ponselnya dari kursi di samping tempat tidur dan membukanya.

[Nasib buruk]: Jangan bertindak bodoh. Kamu harus mengikat simpulnya lagi. Tidurlah, tunggu aku kembali.

Jian Songyi merasa bahwa Bai Huai sedang mengejek kecerdasannya. lrE6xS

Dia tidak bodoh, bagaimana dia tidak tahu apa artinya seseorang yang mencium orang lain, tiga kali dalam sehari.

Dia tidak bisa mempercayainya.

Langit Bieru.

Bai Huai sebenarnya menyukai dirinya? Atau apa dia yang menyukainya? Apakah itu karena dia sudah menjadi Omega yang cocok untuknya?

Jika demikian, itu tak terhindarkan dan terlalu dangkal. WPRH6a

Dan bukankah dia memiliki Omega yang dia sukai di Kota Bei? Saat dia berulang tahun, dia mengatakan bahwa dia menyukai seseorang. Ini baru setengah bulan, tapi dia sudah merubah hatinya?

Meskipun dirinya memang jauh lebih menarik daripada Omega pada umumnya, Bai Huai ternyata agak brengsek.

Dia tidak percaya bahwa Bai Huai benar-benar sampah.

Selalu ada beberapa kebetulan, berpikir tentang kemungkinan Bai Huai yang menggodanya lagi kali ini. tzGQNc

Tapi sepertinya itu agak tidak meyakinkan.

Jian Songyi berjuang (sibuk) dengan dirinya sendiri untuk waktu yang lama.

Terdengar dua ketukan, kusen pintu kembali diketuk.

Dia mengira itu adalah Bai Huai yang sudah kembali. Dia segera membuka selimut dan menemukan bahwa itu adalah polisi wanita itu, yang kembali lagi. qFsr84

Saat polisi wanita melihat reaksinya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bercanda: “Apakah kamu menunggu dengan begitu cemas?”

Jian Songyi menggaruk telinganya: “Tidak.”

Polisi wanita itu tidak memberinya wajah: “Jangan khawatir. Aku pikir ini akan memakan waktu. Ada banyak hal yang harus dia tanda tangani untuk konfirmasi. Masih ada beberapa wali yang menganggunya. Aku mencarimu karena ada seseorang yang ingin menemuimu.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Zfcfwelxe?” Ok256A

“Psj.”

Glculc, gjrlbcji, vjc xeja.

Dfyfgjqj bgjcu qjget yjsj wfwjcvjcu jcjx ijxl-ijxl vl rfyfgjcu wfpj vjc wfgjrj yjtkj afwqfgjwfccsj vjc afwqja vl xjcabg qbilrl yfulae rfwqegcj. 0CWd7Q

Ufgwbtbcjc gfxbcrliljrl wfgfxj revjt vlabijx, vjc wfgfxj tjcsj ylrj wfcjget tjgjqjc wfgfxj qjvj qjrjcujc sjcu yjge alyj sjcu afgiltja rjcuja wlrxlc.

Rjwec, rl rejwl sjcu yeaj tjcsj ylrj wfcecvexxjc xfqjijcsj, wfcsjcuuj xfqjijcsj, vjc afger wfcutfij cjqjr. Vfvjcuxjc, kjclaj xeger lae afger wfcsfxj jlg wjajcsj.

Langit Bieru.

Anak laki-laki itu duduk di hadapan mereka, menatap mereka tanpa ekspresi.

Keheningan menekan hingga titik ekstrem, hanya wanita itu yang sesekali terisak, membuat orang-orang bisa menarik napas. bnuWCm

Di sisi lain dari kursi jaga, seorang polisi yang masih muda merendahkan suaranya dan bertanya kepada senior yang tampak lebih tua di sebelahnya: “Apakah tidak perlu menelepon orang tuanya? Meskipun dia berusia delapan belas tahun, tapi… itu tidak tepat.”

“Mereka adalah korban, bukan pelakunya, dan tidak ada yang benar-benar terjadi, mengapa itu tidak tepat?”

“Kalau begitu biarkan dia melakukannya sendirian?”

“Apa masalahnya? Apa kamu tidak melihatnya di formulirnya. Nama keluarganya adalah Bai.” gxMN1p

“Ada apa dengan nama keluarga Bai?”

“Ini adalah Bai. Bai, Bai Zheng, dan Bai, Bai Han, ada apa denganmu?”

Suaranya sangat pelan, jangan sampai orang ketiga bisa mendengarnya.

Polisi muda itu terdiam, menatapnya, dan berkata, “Tentu saja, buah jatuh tidak jauh dari pohonnya.” KVuJ02

Pantas saja wakil direktur menyuruh orang mengosongkan sebuah kamar tunggu, tidak heran pihak lain begitu acuh tak acuh seberapa tinggi kompensasi yang dinaikkan, tidak heran dia begitu dewasa di usianya yang masih muda.

Jika mereka memprovokasi leluhur seperti itu, gangster ini hanya bisa mengakuinya.

Tapi orang-orang ini tidak mengetahuinya.

Karena bahkan Wang Hai sendiri hanya samar-samar tahu bahwa keluarga Bai dan keluarga Jian sangat kaya, dia tidak tahu bagaimana situasi spesifiknya, dan dia tidak tahu akan nasib gangster yang dia temukan. Vb md3

Awalnya, mereka hanya menginginkan uang.

Bagi mereka, uang adalah hampir seluruh hidup mereka.

Sebelumnya, Wang Hai sudah melepaskan ide untuk menipu dan mendapatkan uang dari Jian Songyi, tapi tiba-tiba sebuah nomor yang tidak dikenal menghubunginya dan bertanya tentang Bai Huai dan Wang Shan. Selama dia mengatakan dengan jelas apa yang terjadi sebelum Bai Huai pergi, dia akan memberinya seribu yuan.

Dia tidak berani bertanya pada saudaranya, dia mengatakan apa yang dia ketahui dan mendapatkan 500 yuan. eRrVMT

Kemudian keesokan harinya, pihak lain benar-benar memberitahunya bahwa Jian Songyi adalah seorang Omega. Lakukan saja seperti apa yang orang itu katakan dan rekam video estrus Jian Songyi di depan umum. Tidak hanya dia bisa mendapatkan 10.000 yuan lagi dalam bentuk tunai, dia juga bisa mendapatkan kesalahan sebanyak yang dia inginkan dari Jian Songyi.

Ngomong-ngomong, dia menjadi sesak napas.

Story translated by Langit Bieru.

Bagaimanapun, Jian Songyi adalah seorang Omega, terdengar seperti lelucon.

Jadi Wang Hai setuju tanpa berpikir. vhEs52

Adapun bagaimana hal itu berubah dari mendapatkan uang menjadi upaya untuk melanggar Omega di bawah umur, itu semua dalam satu jalan pemikiran.

Tiga Alpha yang dia temukan untuk mendukung rencana itu, bukanlah orang baik. Dia kira mereka memiliki garis batas pada awalnya, tapi selama godaan diletakkan di depan mereka, mereka akan terus memanfaatkan situasi yang ada.

Selama seseorang menerobos belenggu moral sekali, itu adalah jurang kemerosotan yang tak ada habisnya.

Jadi bahkan jika Omega hari ini bukanlah Jian Songyi, sangat tidak mungkin bagi Bai Huai untuk menyetujui rekonsiliasi dan harus mengirim mereka ke penjara. Yq6a0B

Bai Huai sama sekali tidak merasa bersalah atas ketidakpeduliannya.

Terlebih lagi, orang itu adalah Jian Songyi.

Dia tidak bisa memaafkan mereka.

Jadi, bahkan jika wanita di depannya berkata dengan suara bodoh: “Teman kelas Bai Huai, dapatkah kamu melihat wajah Wang Shan dan membiarkan Wang Hai pergi kali ini? Kompensasi apa yang kamu inginkan? Pasangan kami akan memberimu kompensasi bahkan jika harus mengorbankan semua yang kami miliki.” UDSLOv

Bai Huai juga hanya berkata dengan ringan: “Maaf.”

Wanita itu tidak bisa menahan tangis: “Aku mohon, aku benar-benar memohon kepadamu, kedua putra kami, tidak mudah untuk membesarkannya. Yang satu kakinya patah, dan yang satunya…  adalah… harapan hidup kami, dosa macam apa yang telah aku lakukan. Salahkan aku, salahkan aku, salahkan aku karena tidak memiliki uang, dan tidak memberi mereka kehidupan yang baik…”

Wanita itu membenamkan kepalanya di telapak tangannya dan menangis sedih.

“Bibi, ini bukan salahmu.” Suara Bai Huai melunak sedikit, tapi sikapnya tidak mengendur. “Kamu mungkin berpikir bahwa lebih mudah untuk diucapkan daripada dilakukan, tetapi aku tetap ingin mengatakan bahwa semua orang di dunia memiliki cara hidupnya sendiri. Aku mengenal beberapa teman, keadaan keluarganya juga sangat sulit, tetapi dia masih hidup dengan baik dan sehat, dan aku pikir dia akan hidup dengan baik di masa depan. Setiap jalan dipilih oleh semua orang itu sendiri. Karena dia sudah memilih, dia harus bertanggung jawab atas pilihannya sendiri.” PG0fix

“Tapi dia masih sangat muda. Jika dia benar-benar dihukum, hidupnya akan hancur. Aku mohon. Bibi akan berlutut untukmu. Kumohon. Hidup Wang Shan sudah hancur. Jangan hancurkan hidup Wang Hai juga. Aku mohon.”

Suaranya parau, putus asa dan sedih.

Dia ingin berlutut, tapi Bai Huai menopang sikunya dan berkata dengan tenang: “Jian Songyi juga masih sangat muda, dia bahkan belum berusia delapan belas tahun, dan dia tidak melakukan kesalahan apa pun.”

Wanita itu tertegun, lalu berjongkok, membenamkan kepalanya, dan mulai menangis. 8Zg3TD

Ya, anak orang lain juga dibesarkan seperti emas dan giok, dia sangat baik dan masih muda. Jika ada yang salah hari ini, itu akan menghancurkan hidupnya, dan terlebih lagi dia tidak melakukan kesalahan apa pun.

Dia tidak memiliki hak untuk meminta pengampunan dari orang lain.

Please visit langitbieru (dot) com

Rasa malu membuatnya tidak bisa berbicara lagi, identitas ibunya tidak bisa diterima. Dia tidak tahu harus berbuat apa, hanya bisa menangis dengan putus asa, seolah dia akan pingsan kapan saja.

Suaminya, meraba-raba, berjongkok, memeluknya, dan menepuk punggungnya: “Jangan menangis, jangan menangis. Mereka membuat dosa mereka sendiri, membawanya sendiri. Kita akan pulang, kita akan menjalani kehidupan yang baik, dan saat Xiao Hai berubah, seluruh keluarga masih ada di sana. Apa yang perlu ditangisi. Jangan menangis. Jangan menangis. Aku di sini.” nRw0VU

Wanita itu bersandar di pelukan suaminya yang cacat dan lemah, menangis lebih memilukan.

Sepertinya dia ingin memanfaatkan waktu ini untuk melampiaskan rasa sakit akibat penderitaan dalam hidup selama puluhan tahun.

Mereka semua adalah manusia biasa yang hidup dengan tekun, bekerja cukup keras untuk menjalani kehidupan ini, tapi mereka masih belum bisa memahami apa pun.

Dengan tangan Bai Huai tergantung di sisinya, ujung jarinya tertanam di telapak tangannya. JizrcI

Dia selalu merasa bahwa dia seperti ayahnya, Bai Han, dalam beberapa hal, dingin dan rasional, bukan orang yang baik.

Namun, dia hanyalah seorang pemuda. Ini adalah pertama kalinya dia melihat penderitaan manusia, dia tidak memiliki waktu untuk melihat ke bawah.

Namun pada akhirnya, perlahan dia melepaskan tangannya, dengan tenang dan tegas: “Maaf, keputusanku tidak akan ditarik, semuanya akan diserahkan kepada hukum.”

Dia menjeda sejenak. 39DjJs

“Lagi pula, Bibi, aku tahu apa yang bibi tidak tahu, sebenarnya aku tidak berutang pada Wang Shan. Aku tidak akan ragu, hanya saja ini adalah urusan keluargamu. Tidak nyaman bagiku untuk mengatakan lebih banyak dan aku tidak memiliki hak untuk mengkritik. Aku hanya bisa mengatakan bahwa aku tidak pernah melewatkan apapun. Dan orang yang melakukan kesalahan harus membayar perbuatan mereka.”

Tidak ada yang bisa membantahnya, dan tidak ada yang berhak menuduhnya tidak masuk akal. Ini membuat orang merasa putus asa.

Wanita itu menangis dan hampir pingsan.

Pria buta itu membantunya berdiri dengan gemetar: “Anak ini benar, orang yang melakukan kesalahan, yang harus membayar harganya. Tidak masalah, jangan menangis, kembalilah ke rumah, setidaknya tinggalkan wajah untuk keluarga kita.” 0cT84q

Setelah dia selesai berbicara, dia memandang Bai Huai, jika dia bisa melihatnya. Dia menghela napas: “Nak, terima kasih.”

Kemudian dia meraih tangan istrinya dan berkata, “Ayo pergi. Xiao Shan masih menunggu di luar. Jangan buat dia menunggu terlalu lama.”

Mereka keluar dari pintu kantor polisi.

Anak laki-laki yang menunggu di kursi roda di luar pintu, mengangkat kepalanya, dan memandang mereka dengan penuh tanya. L1HW9Y

Ibuny menggelengkan kepalanya.

Anak laki-laki itu menunduk.

Story translated by Langit Bieru.

Wanita itu berjalan, menyentuh kepalanya dan memaksakan senyumnya: “Tidak apa-apa, Xiao Shan. Itu tidak menyebabkan kerusakan yang berarti. Xiao Hai akan kembali paling lama dalam beberapa bulan. Saudaramu, akan mengurusnya.”

Pria buta itu juga mengangguk: “Akulah yang tidak merawatnya dengan baik. Kita harus menerima beberapa kerugian.” eA3UXD

Wanita itu menyeka air matanya dan bertanya pada suaminya, “Tapi apa maksudmu dengan mengucapkan terima kasih barusan?”

Pria buta itu menghela napas, “Mataku buruk, tapi telingaku bagus. Kudengar, ada seseorang di keluarga anak itu yang bernama Bai Zheng.”

Wanita itu terkejut, dan air matanya mengalir lebih deras.

Mereka tidak mengetahui banyak budaya, dan mereka tidak melihat berita. Mereka tidak tahu siapa kakek Bai Huai atau apa arti nama Bai Zheng di Kota Nan. djUEp

Mereka hanya tahu bahwa saat kaki Wang Shan patah, penanggung jawab mengatakan bahwa dia melompat secara sukarela dan tidak mengakui bahwa itu adalah perundungan di sekolah. Satu orang mendorong orang yang lain, tidak ada yang peduli dengan mereka, dan tidak ada kompensasi.

Sampai suatu hari, seseorang datang ke pintu mereka untuk menyelidiki, menawarkan diri untuk membantu mereka menuntut, dan akhirnya mendapat kompensasi. Dia membayar perawatan Wang Shan, dan membuat mereka keluar dari rumah papan kecil ke bungalo kecil.

Orang yang membantu mereka mengatakan bahwa seorang pemimpin tiba-tiba berbicara.

Mereka tidak pintar, tapi mereka selalu ingat nama pemimpinnya. Cshkej

Dia dipanggil Bai Zheng.

Terkadang hidup begitu kejam, dan itu membuatmu ingin membenci seseorang tanpa pendirian.

Wang Shan tidak mengetahui hal itu sebelumnya.

Dia tiba-tiba berkata, “Bu, bisakah kamu mengantarku? Aku ingin melihat Jian Songyi.” ZqP39p

Jian Songyi linglung saat dia melihat Wang Shan.

Kurus, pucat, kuyu, wajahnya tenang, dan tampak redup.

Ini berbeda dari apa yang dia ingat.

Wang Shan dalam ingatannya adalah pasien paranoid yang mengatakan “Bai Huai, aku membencimu” di bangsal pucat tiga tahun lalu. dP0AGI

Saat itu, Jian Songyi menemani Bai Huai ke rumah sakit, sejak memasuki bangsal, mata Wang Shan terlihat dingin dan rumit saat memandang Jian Songyi, dengan kebencian yang tak bisa dijelaskan.

Jian Songyi belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya, dia tidak tahan dan akhirnya pergi ke luar bangsal untuk menunggu Bai Huai. Kemudian, dia tidak tahu apa yang mereka katakan. Dia hanya tahu bahwa Bai Huai akan pergi keesokan harinya.

Please visit langitbieru (dot) com

Jadi kesedihan dan paranoid Wang Shan meninggalkan kesan yang sangat dalam, tapi juga dengan semacam kebencian, sehingga dia sangat takut pada Wang Shan. Dia terutama tidak ingin orang ini muncul dalam kehidupan Bai Huai.

Dia tidak ingin datang kali ini, tapi dia selalu merasa bahwa dia harus menyelesaikan beberapa hal sampai tuntas. Jika tidak, dia akan selalu waspada terhadap ladang ranjau ini. U 1rjn

Tempat itu ada di pintu belakang kantor polisi, jadi aman.

Dengan kedua tangan di saku, dia berjalan perlahan ke arah Wang Shan: “Datang dan memohon atas nama Wang Hai?”

Wang Shan berkata dengan acuh tak acuh: “Wang Hai melakukan sesuatu yang salah, dan dia sendiri yang membayar harganya.”

“Itu tidak ada urusannya denganmu?” aWpYXk

“Jika aku tahu, aku tidak akan membiarkan dia melakukannya. Setelah tiga tahun menjalani psikoterapi, aku sudah tidak segila itu. Kamu bisa yakin.”

Jian Songyi menunduk dan menendang kerikil. Dia tidak terlalu tertarik dengan pengalaman pribadi Wang Hai. Dia hanya peduli pada Bai Huai dan berkata dengan malas, “Jadi kamu tiba-tiba memiliki hati nurani. Kamu berencana untuk mengaku atau apa?”

“Aku tidak memiliki apa pun untuk diakui. Aku masih membenci orang sepertimu. Aku juga tidak menyesal pada Bai Huai. Aku mematahkan kakiku sendiri. Aku meminta maaf untuk orang tuaku. Aku mencari Bai Huai, hanya ingin berterima kasih padanya, berterima kasih karena sudah membantu orang tuaku dan mencegah mereka untuk hancur.”

“Tidak, dia tidak membutuhkannya.” w80RtK

Terima kasih ini, untuk Bai Huai. Itu tidak terlalu penting dan tidak ada hubungannya.

Wang Shan menertawakan dirinya sendiri: “Aku tahu, jadi aku datang untuk menemuimu.”

Jian Songyi memainkan batu di jari kakinya: “Jika kamu ingin datang mencariku dan memuji betapa baiknya Bai Huai, itu tidak perlu, karena aku tahu semua tentang itu.”

“Jian Songyi, kamu benar-benar menyebalkan.” UpAFZ2

“Oh, sebuah kehormatan.”

“Aku datang mencari untuk sesuatu yang lain.” Wang Shan menatapnya, “Kamu tahu bahwa aku mencuri sesuatu dari Bai Huai, dan kemudian bertengkar dengannya? Kamu harus tahu itu pada saat itu, ketika dia sedang belajar di malam hari, pertengkaran itu terjadi. Dia adalah orang yang begitu tenang dan sepertinya, itu adalah pertama kalinya dia marah.”

“Jadi, pikirkan betapa menyebalkannya dirimu.”

Jian Songyi tidak melepaskan kesempatan untuk mengungkapkan ketidaksukaannya pada Wang Shan. XTFY P

Wang Shan tidak menyangkal: “Aku menjengkelkan, dan aku memang mencuri barangnya, tapi barang di depannya, aku benar-benar tidak mencurinya. Barang yang aku curi darinya tidak bernilai uang.”

Jian Songyi tidak terkejut sama sekali. Bai Huai adalah tipe orang yang di mana jika kamu memecahkan jam tangan seharga satu juta di depannya, dia tidak akan repot-repot melihatmu. Bai Huai sampai menjadi khawatir, jadi itu pasti tidak ada hubungannya dengan uang.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Aku melempar benda itu dari lantai enam pada saat itu. Bai Huai menggunakan senter untuk mencarinya sepanjang malam dan tidak menemukannya karena aku menyembunyikannya.”

Wang Shan mengeluarkan ransel dari belakang punggungnya, mengeluarkan kantong plastik, yang membungkus sesuatu yang terlihat seperti buku catatan, dan menyerahkannya padanya. f7XveO

“Aku membawanya kali ini. Awalnya aku ingin melakukan penukaran. Sekarang menurutku tidak perlu. Aku akan mengembalikannya pada pemiliknya.”

“Barang Bai Huai, kamu berikan padaku. Ini artinya bukan barang yang dikembalikan pada pemiliknya.”

Wang Shan menunduk dan tersenyum, meletakkan tangannya di roda, memutar rodanya, dan menoleh.

“Jian Songyi, apa kamu tahu kenapa aku membenci Bai Huai, itu karena aku menyukainya, tapi karena harga diriku yang rendah, aku tidak pernah mengatakan apa-apa.” mpWAEL

Dan orang yang diam-diam dia sukai, menyukai orang lain, sama rendahnya dan tidak bisa mengatakannya.

Ini seperti lelucon.

Suara yang sedikit mencela dirinya sendiri, disertai dengan suara roda yang berputar di jalan batu, berangsur-angsur menghilang ke dalam malam, meninggalkan kesedihan.

Jian Songyi menundukkan kepalanya dan membuka kantong plastik lusuh yang membungkus sebuah buku. Itu adalah buku sketsa anak-anak dari sebuah merek di tahun-tahun sebelumnya. od3Ay6

Diwarnai dengan noda air dan lumpur yang sudah lama, banyak tempat yang tidak terlihat jelas, dan jilidnya berserakan. Halaman demi halaman, sudah tampak tua dan bobrok di setiap sisi.

Tapi Jian Songyi masih mengenali buku sketsa ini.

Saat masih kecil, dia tidak tahu pasti umurnya, saat itu dia ingin mempelajari semuanya. Untuk beberapa saat dia terobsesi dengan belajar melukis, jadi dia mengajak Bai Huai bersamanya.

Pada akhirnya, dia tidak mempelajarinya setelah lebih dari setahun, tapi Bai Huai bersikeras. AG6NRc

Pada halaman pertama buku sketsa itu, dua pohon digambar dengan canggung, yang tampak serupa, kecuali yang satu ditulis dengan cemara dan yang lainnya ditulis dengan pinus, seolah-olah menjadi cemara dan pinus.

Di samping pohon itu, ada sebaris karakter yang jelas dan kuat: “Aku berharap kedua teman kecil ini bisa menjadi pria yang sama seperti pinus dan cemara —Paman Zhimian.”

Halaman kedua dari buku sketsa diisi dengan penuh kotak, dengan stroberi di atasnya dan ada stickman di sebelahnya.

Lalu ada deretan kata-kata yang melengkung, orang lain tidak bisa mengerti, tapi Jian Songyi bisa mengerti —— Huai gege, dunia memperlakukanku dengan sangat baik. W8C2zw

Tertulis dengan karakter: Xiao Song bisa menulis karakter Huai. Itu bagus.

Halaman ketiga adalah gambar satu stickman besar dan dua stickman kecil, penuh dengan bunga.

Story translated by Langit Bieru.

Tertulis dengan karakter: Xiao Song bisa menggambar Bunga Eustoma kesukaan Paman Zhimian.

Halaman keempat, halaman kelima, dan halaman keenam. tAwHYd

……

Halaman ketujuh belas.

Kedua stickman kecil itu saling berpelukan dan meneteskan air mata.

Tidak ada tulisan. 0ngLMx

Halaman kedelapan belas, ini adalah jenis tulisan tangan lainnya.

Papa, aku merindukanmu, aku sangat merindukanmu.

Halaman kesembilan belas.

Punggung seorang bocah laki-laki, yang kurus, dan sombong. sk lSM

Halaman kedua puluh.

Profil bocah laki-laki itu memiliki sepasang mata bunga persik yang indah.

Halaman kedua puluh satu.

Halaman kedua puluh dua. g59vic

……

Tersenyum, cemberut, duduk, tidur, membaca buku, menggoda anak kucing.

Semua adalah anak laki-laki yang sama.

Halaman keempat puluh lima. G3wVpB

Papa, aku benar-benar dibedakan menjadi Alpha, aku seharusnya senang.

Tapi sepertinya aku menyukainya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jadi aku tidak begitu senang lagi.

Setelah itu, dia tiba-tiba berhenti. GYijq7

Jian Songyi menghela napas dalam-dalam, menyeka ujung matanya, dan dengan hati-hati menyimpan buku sketsa yang rapuh itu, membungkusnya dengan kantong plastik, memeluknya, dan berbalik.

Kemudian, di larut malam musim gugur, Bai Huai melewati cahaya kuning yang redup, datang perlahan dari kabut, dan berdiri di depannya.

“Bukankah aku sudah mengatakan agar kamu menungguku? Kenapa kamu keluar?” Ujung jarinya dengan lembut mengusap ujung matanya, “Kenapa mata Song-ge kami memerah.”

“Ada pasir masuk.” dZmtC7

“Kalau begitu aku akan meniupkannya untukmu?”

“Enyahlah.”

“Kenapa kamu begitu galak?”

….. rT6BwJ

Jian Songyi menatap ke tanah dan mendengus.

“Bai Huai.”

“Hmm.”

“Pertanyaan yang aku tanyakan adalah, kenapa kamu pergi ke Kota Bei?” e6tyg

Bai Huai mengusap ujung mata Jian Songyi lalu berkata perlahan, “Kamu.”

Hanya ada satu kata, ‘kamu’.

Tapi selambat apa pun Jian Songyi, dia juga memahami perjuangan masa muda, rasa masam dan kesepian yang sudah terlalu lama disembunyikan, dan perasaan yang mendalam yang sudah tersembunyi terlalu lama.

“Lalu kenapa kamu kembali…” M3J0j8

“Masih kamu.”

“…”

Story translated by Langit Bieru.

“Jian Songyi, dari awal sampai akhir, itu semua karena kamu. Jadi, sekarang, apakah kamu mengerti?”

exnsYc

Nia: Okey gua nangis 😭

Translator's Note

3 ciuman adalah pengingat akan kelengkapan dan penuh makna. Ciuman pertama berarti hati, ciuman kedua adalah pikiran, dan ciuman ketiga adalah jiwa.

Translator's Note

saling melempar tanggung jawab

Translator's Note

柏树 dan 松树, keduanya memiliki karakter Bai dalam nama “Bai Huai” dan Song dalam nama “Jian Songyi”

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment