English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh54 - Bola Fisika Tidak Semanis Dirimu

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia


Jian Songyi berpikir bahwa dengan Bo Huai yang akan terlibat dalam bisnis, dan bahkan jika dia tidak bisa menghasilkan banyak uang, mereka masih bisa keluar dari kemiskinan dan hidup berkecukupan. 8FJD O

Tapi Bo Huai dengan tegas menolak: “Aku bersih dan jujur.”

“Kalau begitu, jadilah bersih dan jujur.” Jian Songyi mengambil udang mabuk dan perlahan mengupasnya. “Ngomong-ngomong, kamu memiliki tempat tinggal dan makanan. Bahkan jika ayahmu tidak memberimu uang, kamu tidak akan mati kelaparan.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Ya, benar juga. Aku memiliki badan yang sehat, dan juga akan diterima di universitas di Kota Bei. Kemudian aku akan melakukan empat pekerjaan di liburan musim panas, menghemat biaya kuliah, dan kemudian naik kereta hijau, berdiri selama 24 jam, di sepanjang perjalanan ke utara. Mengikuti kelas setiap hari di siang hari, lalu bekerja di malam hari, makananku tiga kali sehari adalah roti kukus dengan acar. Di musim dingin, aku bahkan tidak akan memiliki mantel yang layak, memiliki luka di tangan dan kaki, kemudian terkena demam karena kedinginan. Lalu saat aku bertemu teman kelas lamaku di Kota Bei dan bertanya kenapa aku bisa seperti ini, aku akan mengatakan bahwa ada seseorang bernama Jian Songyi, yang berkata bahwa dia akan mendukungku, tapi dia ingin aku melakukan bisnis, namun karena aku bersih dan jujur…”

“Kamu bisa diam!” Jian Songyi tidak tahan lagi, dan menggertakkan giginya, “Kurasa aku masih lebih menyukai penampilanmu di depan ayahmu.” EU1uCa

“Yang mana?”

“Yang seperti manusia.”

Bo Huai berhenti, dan berkata sambil tersenyum: “Kupikir bahasamu sudah meningkat pesat baru-baru ini, dan kata-kata serta kalimatmu juga sudah sangat meningkat.”

“Terima kasih banyak. Bo Huai, apa kamu memiliki kepribadian ganda? Bagaimana kamu bisa begitu berbeda saat di depan orang lain dan di depanku? Apa kamu harus menjadi bajingan di depanku? m6c3GF

“Tidak, itu karena kamu manis.”

“Manis apa sialan! Laozi itu tampan!”

“Aku pikir banyak orang yang tampan, tapi aku berpikir hanya kamu yang manis, karena aku hanya menyukai satu anak laki-laki, yang menurutku dia manis.”

“…” Pengakuan yang tiba-tiba membuat wajah Jian Songyi memerah, takut dia akan mengatakan sesuatu yang tidak tahu malu lagi, Jian Songyi dengan cepat mengambil kepiting yang semerah dirinya dan menaruhnya ke piringnya, “Ada begitu banyak makanan tapi tidak bisa menghentikan mulutmu yang banyak bicara itu? Kenapa kamu banyak bicara sepanjang hari ini? Bisakah kamu lebih pendiam? Bukankah kamu orang yang sangat pendiam?” sYoAMy

“Mungkin itu karena aku sudah terlalu lama menyembunyikan perasaan sukaku padamu. Sekarang aku ingin mengatakan lebih banyak tentang itu, dan aku ingin mengatakan bahwa aku telah menyukaimu selama tiga tahun, jadi aku berhutang padamu untuk mengatakannya.”

Bo Huai selalu bisa menggunakan kata-kata yang paling sederhana, yang menusuk hati Jian Songyi.

Semakin santai kamu mengucapkannya, maka akan semakin menyentuh kata-katanya.

Hati Jian Songyi menjadi lembut. 6Le475

Dia menyodok kepiting dengan ekspresi enggan, “Ya, bukan tidak mungkin untuk mendukungmu, tapi kamu makanlah lebih sedikit, kalau tidak, aku tidak akan mampu untuk membayarnya.”

“Jangan khawatir, aku akan makan lebih sedikit dan melakukan lebih banyak.”

Bo Huai terkekeh.

Kemudian, dia berdecak, dan menusuk kepiting itu. dh6k5L

Jian Songyi berpikir Bo Huai mengatakan kata-kata sampah, tapi dia tidak memiliki bukti.

Jadi dia hanya bisa terus tersenyum: “Enyahlah.”

Langit Bieru.

Bo Huai mendapatkan apa yang dia inginkan dan tidak membuat masalah dengannya. Dia hanya menggeser kotak dialog [bibi] ke kiri dan menghapusnya.

Jadi tidak ada yang tahu riwayat obrolan di dalamnya. 0eA3us

Ayahmu menyuruhku untuk tidak memberimu uang.

Transfer.

Tapi aku tidak mendengarkannya.

Kamu bisa melakukannya dulu selama dua bulan pertama, jika kamu ingin membeli sesuatu, katakan saja padaku. bulB9W

Bo Huai berpikir bahwa mengejar pacarnya tidak bisa disebut penipuan.

Dia perlahan mengambil kepiting malang itu, dan tersenyum pada Jian Songyi, “Jadi, mulai hari ini, apakah aku secara resmi menjadi sugar baby-mu?”

“Uhuk!”

Jian Songyi tercekik parah, tersipu karena batuk, dan tidak lupa menendang Bo Huai, “Sugar baby sialan apa! Apa kamu benar-benar berpikir bahwa dirimu melakukan bisnis? Apa aku dipanggil pengentas kemiskinan! Membantu siswa laki-laki sekolah menengah yang bersih dan jujur menyelesaikan studi mereka!” xdicj

“Jika kamu membantu orang miskin, tidak ada timbal balik, dan kamu tidak akan untung. Tapi dengan cara lain, kamu bisa mendapatkan semua yang kamu inginkan…” Nada suara Bo Huai tenang dan rasional, dan ekspresinya juga tenang dan serius.

Jian Songyi tidak tahu, tapi dia pikir Bo Huai mengatakan sesuatu yang adil dan menakjubkan.

Jian Songyi merasa bahwa dia belum pernah melihat orang berkulit tebal seperti itu sebelumnya, dan melontarkan kalimat kejam: “Aku ingin kamu menjauh dariku!”

Kemudian dia mengambil tasnya dan melarikan diri. MrWVDJ

Sambil tersenyum, Bo Huai berjalan dengan dua kakinya yang panjang, mengikuti di belakangnya tanpa tergesa-gesa.

Dia pikir ini sangat bagus.

Ini adalah hari yang baik, dia bisa mengganggu Jian Songyi setiap hari.

Jian Songyi sangat manis, dia ingin mengganggunya seumur hidup. muENV4

Tidak masalah jika dia bekerja lebih keras untuk keinginan ini.

——

Langit Bieru.

Saat kembali ke sekolah setelah libur singkat Hari Nasional selama tiga hari, hall of fame dari tahun ketiga sekolah menengah terpampang.

Dalam ujian bulanan pertama, nama Jian Songyi ditulis dengan mengesankan di bagian atas daftar, dan tergantung foto dengan latar belakang merah yang sangat tampan. DdUa3g

Saat Jian Songyi dan Bo Huai lewat, bel kelas sudah lama berbunyi, tapi Jian Songyi tidak terburu-buru, dia harus mengajak Bo Huai dan dirinya sendiri untuk melihat nilainya yang tinggi dan pesona ketampanannya.

“Kamu lihat sendiri, siapa lagi yang bisa mengambil foto dengan begitu tampan?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Ljcsj qfglcuxja qfgajwj sjcu wfwlilxl obab, vjc Db Lejl tjcsj wfwlilxl cjwj xfmli, vl qfglcuxja xffwqja, vfcujc vej cjwj vl jcajgj wfgfxj.

Glj ajwqjx rjcuja yjtjulj. toiDBK

Aljc Vbcusl wfcecpex xf cjwj sjcu vltjcmegxjc rjwqjl wjal: “Zfwjcu yfcjg xjwe alvjx ijsjx yfgrjlcu vfcujcxe.”

Bo Huai menyipitkan mata padanya, makhluk kecil tidak berperasaan.

Zjxtiex xfmli sjcu alvjx yfgqfgjrjjc sjcu peuj rjcuja yfcjg: “Kjql xjwe ylrj qfgmjsj yjtkj jxe alvjx jxjc wfwyfcmlwe, jxe alvjx qfgcjt qfveil vfcujc clijl rjja jxe yfgafwjc, xjgfcj clijlcsj qjral alvjx rfyjlx wlilxxe.”

Bo Huai menaikkan sudut bibirnya dan menunjuk ke posisi teratas dalam ujian bulanan kedua di sebelah foto Jian Songyi. Dia berkata, “Kupikir aku harus mengambil foto dengan latar belakang merah juga. Aku akan menempelkannya di sini bulan depan, itu akan menjadi sepasang, seperti foto pernikahan.” f onuM

“Ah, sepertinya kali ini ayah tidak memberi tahumu tentang kenyataan ini.”

“Taruhan lain?”

“Taruhan lain, siapa yang takut?”

“Oke, jika kamu kalah, kamu akan menciumku setiap harinya sampai kamu mendapatkan kembali peringkat pertama.” PmfbM4

“…”

“Tidak apa-apa. Itu normal untuk takut kalah. Jika kamu tidak berani bertaruh, aku tidak akan memaksanya.”

“Siapa yang tidak berani bertaruh! Kita bertaruh! Ini kesepakatan!”

Bo Huai merasa bahwa dia sangat beruntung, dan dia sangat menyukai paramecium kecil yang menangkap umpannya di setiap kesempatan. RGceYp

Dia berbalik, membungkuk sedikit, dan terkekeh di telinganya, “Aku yang memiliki keputusan akhir tentang bagaimana melakukannya.”

“… ?!”

Please visit langitbieru (dot) com

Jian Songyi hendak menendangnya, tapi Bo Huai melangkah ke dalam kelas dengan mengandalkan kakinya yang panjang, ke satu sisi, melangkah ke ruang kelas dalam dua atau tiga langkah.

Jian Songyi menahan dirinya. pQwGb

Kemudian dia masuk dan duduk di sebelah Bo Huai. Dia merendahkan suaranya dan mencibir, “Tidak apa-apa. Bagaimanapun, aku tidak akan kalah. Tapi jika kamu kalah, sebelum ujian bulanan berikutnya, bawa kembali wajahmu dan anggap aku adalah manusia!”

“Kalau begitu aku mungkin tidak akan bisa menjadi manusia, dan aku juga akan menarikmu bersamaku.” Bo Huai sedikit menyipitkan matanya, terlihat sangat tak terkalahkan.

Jian Songyi sangat membencinya, dan begitu dia menyingsingkan lengan bajunya, pintu belakang tiba-tiba diketuk.

Peng Minghong muncul: “Jian Songyi! Bo Huai! Jangan berpikir bahwa kalian bisa melakukan apapun yang kalian inginkan tanpa adanya guru di kelas satu! Kalian pikir kalian bisa mengobrol saat terlambat, bukankah begitu?” xbuXMa

Jian Songyi dan Bo Huai menjawab dengan sangat tenang: “Benar.”

“…”

Peng Minghong berpikir bahwa ayah Bo Huai benar, dia tidak bisa membiarkan kedua leluhur itu duduk bersama, atau mereka akan membalikkan langit.

Peng Minghong berjalan dengan dua kaki pendeknya, berjalan ke arah mereka, mengetuk meja Bo Huai, “Kamu, ganti tempat duduk.” ivNG1r

Bo Huai mengangkat kelopak matanya dan meliriknya dengan ringan.

Peng Minghong mengetuk mejanya dua kali lagi: “Jangan lihat aku. Ini yang diinginkan orang tuamu. Aku hanya bekerja sama dengan mereka.”

Peng Minghong mengatakan ‘Orang tua’ dengan ceroboh, bukankah itu pasti Bo Han.

Tidak heran jika direktur yang biasanya bertanya dengan dingin, tiba-tiba mengubah wajahnya. Eh0sRQ

Bo Huai tersenyum tipis: “Aku tidak ingin berganti tempat.”

“Apakah itu sesuatu yang ingin kamu ubah sendiri?” Peng Minghong sangat percaya diri dan berkata bahwa dia akan membantu Bo Huai memindahkan mejanya.

Tapi Jian Songyi menekan mejanya.

Bagaimanapun, Jian Songyi masih muda dan kuat. Peng Minghong tidak bisa bergerak, dan hanya bisa bertanya, “Apa yang kalian berdua inginkan?” ZYsw74

Jian Songyi menguap dengan malas: “Aku tidak mau. Itu karena kelas kami selalu demokratis dan mandiri, jadi kami berhak memiliki tempat duduk sendiri. Tidak ada alasan bagi guru untuk memaksa kami pindah tempat duduk. Dan… aku tidak ingin duduk di meja yang sama dengan orang lain, aku hanya ingin duduk dengan Bo Huai.”

“Kamu… kamu…”

Langit Bieru.

Peng Minghong ingin bertanya apa kalian berdua memiliki cinta monyet, tapi saat dia berpikir bahwa mereka berdua adalah Alpha, itu akan terdengar agak serius untuk mengatakannya. Jadi dia hanya bisa mengunakan cara kedua, “Kamu beri aku alasan.”

Jian Songyi tampak serius: “Bo Huai bisa membantuku belajar.” e3h4s9

“…”

“Kamu tahu, bahasa dan literaturku sudah meningkat sepuluh persen kali ini dibandingkan dengan yang terakhir kali. Itu karena bantuan teman kelas Bo Huai. “Jian Songyi mengatakan yang sebenarnya tanpa rasa bersalah. “Jadi Direktur Peng, apakah kamu mencoba untuk menghentikan siswa untuk bergerak maju? Satu-satunya kekuranganku adalah bahasa. Jika aku tidak dapat menebusnya dan aku kehilangan juara provinsi, itu kerugian bagiku dan juga bagi NFLS. Direktur Peng, bisakah kamu membayarnya? Bisakah kamu bertanggung jawab ?”

Peng Minghong: “?”

“Selain itu, Bo Huai adalah murid yang ditransfer dari sastra ke sains. Hanya tingkat sains komprehensif-ku yang bisa membantunya. Apakah kamu masih bersikeras untuk tidak mengijinkan kami duduk di meja yang sama? Apakah kamu ingin NFLS kehilangan tempat pertama dan kedua dalam ujian masuk perguruan tinggi pada saat yang sama?” O4k Qx

Peng Minghong: “??”

“Jadi, Direktur Peng, ketika ulat sutera mati, suteranya akan habis, dan obor akan berubah menjadi abu-abu seperti air mata yang akan mengering. Kamu dilahirkan sebagai tukang kebun bunga ini dan memikul tanggung jawab yang begitu besar. Bukankah seharusnya kamu memikirkan masa depan kami?”

“…”

Saat Peng Minghong pergi, dia merasa bahwa karir mengajarnya sudah disempurnakan. V9mZ 5

Seluruh kelas tertawa.

“Song-ge luar biasa.”

“Ibuku berkata, semakin tampan seorang pria, semakin licik dia.”

“Bukankah aku sudah mengatakannya, Song-ge, persaudaraanmu dengan Tuan Bai benar-benar menyentuh.” o7t8JM

“Itu benar. Untungnya kalian berdua Alpha, kalau tidak, kepala kalian akan botak.”

Di tengah keriuhan tawa mereka, Bo Huai memiringkan kepalanya untuk melihat Jian Songyi, dan terkekeh: “Sangat enggan untuk meninggalkanku?”

“Enyahlah.”

“Aku hanya bisa belajar dengan keras tanpa bisa membalasnya, dan aku tidak bisa menggagalkan kerja keras Jian Laoshi.” Gtvekz

Karena berada di dalam kelas, Bo Huai tidak ingin menggertaknya terlalu keras, dia hanya menggodanya dengan beberapa kata dan mengeluarkan sebuah buku komprehensif yang sangat tebal.

Lagi pula, tahun ketiga sekolah menengah masihlah tahun ketiga sekolah menengah. Meskipun mereka semua cukup berbakat, tidak ada yang memiliki otak Einstein. Untuk menonjol di antara puluhan juta kandidat, semua orang perlu bekerja keras.

Please visit langitbieru (dot) com

Oleh karena itu, bahkan jika ada beberapa kabar tentang Li Ting yang dikeluarkan dari sekolah dan bahkan ditahan, banyak orang menebak siapa Omega kuat yang bisa keluar dari sekelompok Alpha, tapi semua itu dengan cepat memudar.

Ujian tengah semester di pertengahan bulan November, ada dalam proporsi untuk mereview rekrutmen diri, itu sangat berat, dan semua orang menganggapnya serius. h0n73t

Dan Bo Huai juga memiliki tekanan yang lebih besar, tidak hanya skor total untuk menjadi yang pertama di kelas. Kesepakatan antara dia dan ayahnya hampir merupakan pertarungan baginya, tapi dia tidak berdaya, dan itu adalah kebebasan terbesar yang bisa dia menangkan untuk dirinya sendiri.

Tapi Bo Huai tidak memberi tahu Jian Songyi.

Dia berharap agar makhluk kecil tak berperasaan ini bisa terus tak berperasaan.

Sedangkan untuk dirinya sendiri, jika dia terkadang terlalu lelah, bully saja makhluk kecil itu. ZHCSxB

Jian Songyi mengatakan bahwa dia tidak mau, tapi pada kenyataannya, dia melakukan yang terbaik untuk membantu siswa sekolah menengah yang miskin dan murni.

Setiap hari, teh susu, kopi, takeaway, makanan ringan, skin game, dan bahkan member dari situs video, Jian Songyi selalu mengemas mereka secara diam-diam.

Bo ‘siswa laki-laki sekolah menengah yang murni, miskin, dan memulai bisnis yang sepadan’ Huai, menerima semuanya.

Setiap kali Xu Jiaxing dan Yang Yue melihat teh susu di mejanya, mereka bertanya, “Tuan Bo, kenapa memesan takeaway lagi? Starbucks ke sekolah kita, biaya pengirimannya 68 ah! Kamu sangat sialan!” CiXaVH

Bo Huai yang masih saja dingin dengan wajah matinya, berkata dengan ringan, “Jian Songyi membelinya untukku.”

Kemudian kedua orang idiot itu pergi untuk memeluk paha Jian Songyi dan memohon dukungannya, dan pada akhirnya mereka diusir.

Setiap kali seperti ini, Bo Huai merasa sangat bahagia.

Jian Songyi membelikannya untuknya. 2rqezP

Jian Songyi hanya akan membelikannya untuknya.

Calon pacarnya, betapa baiknya dia padanya.

Tapi Jian Songyi tidak benar-benar bodoh.

Bo Huai bisa menggertaknya karena dia rela diganggu oleh Bo Huai. Dalam tujuh belas tahun terakhir, hanya satu Bo Huai yang bisa menggertaknya, jadi dia masih bisa merasakan perubahan yang kurang jelas pada Bo Huai. mVJ7q4

Dia tetap teliti dan tepat, meskipun dia masih suka menggoda dirinya, tapi di sebagian besar waktunya, dia selalu memakai kacamata berbingkai emas itu, terlihat diam, dingin dan bijaksana, menjauhi orang asing, seolah-olah dia sudah menyingkirkan semua pikirannya, seperti manusia pada umumnya.

Dia tidak memaksakan diri untuk menghadapi hubungan antara keduanya, seolah-olah mengesampingkan hubungan ini untuk sementara waktu.

Story translated by Langit Bieru.

Meskipun tidak ada masalah yang terlihat jelas, Jian Songyi bisa merasakan bahwa setelah ayah Bo Huai muncul, hubungan antara dirinya dan Bo Huai yang meningkat pesat tiba-tiba melambat.

Tampaknya ada tangan yang melemparkan dirinya dan Bo Huai keluar dari utopia di mana hanya memiliki satu sama lain, jatuh ke dalam kenyataan, dan harus menghadapi lebih banyak masalah. oraS7H

Jian Songyi percaya pada Bo Huai.

Mengetahui bahwa Bo Huai harus bekerja keras untuk suatu tujuan, jadi dia tidak terburu-buru. Dia hanya takut Bo Huai akan terlalu lelah, jadi dia hanya bisa memberinya makan setiap hari dan mencari kopi terbaik untuk di takeaway.

Dia mengetahui yang sebenarnya, tapi itu tidak mencegahnya untuk tidak bahagia.

Bo Huai tahu bagaimana memecahkan pertanyaan setiap hari, seolah-olah dia bisa belajar sambil bersenang-senang. m E3KD

Sampah.

Jian Songyi sedang duduk di meja rumahnya, menyingkat pertanyaan, dia tiba-tiba teringat Bo Huai pernah membual bahwa bola fisika itu lucu, dan kemudian menusuk bola fisika di atas kertas itu.

Di mana lucunya.

Itu begitu bulat. cgGFIY

Tidak lucu sama sekali.

Dia membuang pulpennya, berjalan ke jendela, membuka tirai, dan lampu yang ada diseberang jalan, menyala.

Kemudian dia mengeluarkan ponselnya, membuka app takeaway, dan memesan segelas kopi untuk Bo Huai.

Kemudian dia duduk kembali di meja dan terus menulis pertanyaan tanpa sadar. KljYcR

Dia tidak berdiri dan melirik ke luar jendela sampai dia mendengar suara yang ringan, dan melihat Bo Huai turun untuk makan malam. Dia lalu duduk kembali di kursinya, dan menunggu kabar dari Bo Huai.

Sponsor sudah memenuhi kewajibannya, bukankah seharusnya beberapa orang sedikit sadar diri?

Tapi beberapa orang sangat tidak sadar diri.

Hanya satu wechat yang Bo Huai kirim padanya: Sudah jam 12, tidurlah lebih awal, selamat malam. a37cbZ

Tidak ada lagi setelah itu.

Dengan dingin, Jian Songyi melemparkan ponselnya ke samping, dan membenamkan dirinya dalam pertanyaan itu.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Bukankah lebih baik suka belajar? Ayah lebih suka belajar daripada kamu.

Mengubah kesedihan dan kemarahan menjadi kekuatan, Jian Songyi segera menyelesaikan satu set buku pertanyaan komprehensif. mZBhJy

Dia melihat waktu, sudah jam satu pagi, dan baru saja akan bangkit untuk melihat ke sisi seberang, tapi pintu tiba-tiba diketuk: “Kenapa kamu masih bangun.”

Itu adalah si bajingan.

Jian Songyi dalam suasana hati yang buruk: “Apa yang kamu lakukan?”

“Aku menyuruhmu tidur lebih awal. Kenapa kamu tidak menurut?” 7nB RT

“Aku suka belajar.”

Berbicara sedikit agresif, dia merasa tidak senang saat mendengarnya.

Bo Huai memutar kenop pintu: “Apa aku boleh masuk?”

“Tidak.” Eajr86

Namun, Bo Huai sudah masuk ke dalam.

Sekilas, Jian Songyi memang sedang belajar, tapi entah kenapa, bola fisika di setiap kertas ditusuk hingga tak bisa dikenali.

Merasa lucu: “Kenapa kamu marah dengan bola kecil itu?”

“Kamu masih melindunginya!” QdmuE

Bo Huai tercengang: “Siapa yang aku lindungi? Selain melindungimu, siapa lagi yang aku lindungi?”

Jian Songyi mengabaikannya, mengeluarkan kertas, dan terus melakukannya, begadang sepanjang malam.

Bo Huai mengulurkan tangannya dan menekan kertas itu dengan ujung jarinya: “Jangan membuat masalah. Kamu tidak terlalu buruk saat ini. Tidurlah.”

Jian Songyi menatapnya kosong: “Bukankah kamu sangat sibuk?” XkdNph

Bo Huai mengangguk: “Aku berbuat salah.”

Meskipun dia tampak pucat, tapi itu sama sekali tidak terlihat seperti lelucon.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Jian Songyi merasa bahwa Bo Huai serius, dia mengangkat alisnya dan berkata, “Apa kamu sangat ingin menang dariku?”

“Yah, aku ingin mengalahkanmu, dengan begitu aku bisa dicium olehmu setiap hari.” Bo Huai bercanda, tapi tersenyum lembut. XAJHMW

Jian Songyi mengatakan hmm dalam hatinya, membuang muka, meraih kertas itu dan menusuknya lagi.

Dia merasa ada yang salah, saat Bo Huai berulah, dia merasa tidak nyaman, tapi saat Bo Huai tidak berulah, dia panik.

Dia benar-benar munafik.

Dia tidak seperti ini sebelumnya. pWZVds

Ini semua salah Bo Huai.

Dia tidak boleh jatuh cinta lebih awal, dia harus giat belajar.

Tidak, dia tidak memiliki cinta monyet.

Jian Songyi berpikir dengan liar, sampai kertasnya rusak. z82FbT

Bo Huai tersenyum sambil menarik kertas yang penuh lubang: “Tidurlah, atau kamu tidak akan bisa bangun lagi besok pagi.”

Jian Songyi menahannya: “Jangan menganggu belajarku.”

“Bola fisika tidak semanis kamu, jadi tolong lepaskan.”

“?” “!” “…” CzSf8Q

Jian Songyi merasa Bo Huai pasti bisa membaca pikiran, dia bisa menebaknya?!

Bo Huai melihat berbagai macam ekspresi Jian Songyi di wajahnya. Dia tidak bisa menahan tawa. Dia benar-benar menebak dirinya dan tersenyum: “Jadi bisakah kamu tidur?”

“Tidak mau!” Jian Songyi menjadi marah karena malu.

Bo Huai tidak mengatakan sepatah kata pun, hanya mengangkatnya dan melemparkannya ke tempat tidur. h7xLom

Jian Songyi menendang-nendang dengan kaki panjangnya, tapi didorong ke dalam selimut oleh Bo Huai dan dibungkus menjadi seperti bayi ulat sutra.

Bo Huai tahu bahwa dia sangat sibuk akhir-akhir ini dan tidak membujuk Jian Songyi dengan baik, tapi dia tidak menyangka bahwa teman kecilnya akan mulai menempel padanya.

Langit Bieru.

Sambil menyalahkan dirinya sendiri karena tidak memperhatikannya baru-baru ini, dia juga merasa sedikit senang. Dia menekan Jian Songyi dan berbisik, “Kenapa, apa kamu masih sama seperti saat taman kanak-kanak? Apa aku harus membujukmu untuk tidur? Atau haruskah aku pergi keluar dan membelikanmu susu stroberi sekarang?”

“Siapa yang ingin kamu bujuk, keluar dari kamar Laozi.” cMj6 z

Bo Huai umumnya tidak menganggap serius kata-kata Jian Songyi, dan membantunya menyelipkan selimut: “Apa menurutmu ada sesuatu yang aku sembunyikan darimu, jadi kamu tidak merasa senang?”

“…”

Jian Songyi mengerutkan bibirnya, dan berkata dengan suara rendah, “Aku tidak memiliki banyak waktu luang untuk merasa kesal padamu.”

“Tidak merasa kesal? Aku juga hanya ingin membujukmu. Ulurkan tanganmu.” aE6vOX

“… Untuk apa?”

“Aku akan memberimu hadiah kecil untuk membujukmu.”

“Sialan, siapa yang ingin kamu bujuk.”

Tapi dengan patuh dia mengulurkan tangannya dari selimut. 6SK5UE

Sebuah benda kecil berbulu diletakkan di telapak tangannya, terasa geli.

——

Translator's Note

Udang mabuk adalah hidangan populer dari beberapa daerah di Tiongkok yang dibuat dari udang air tawar. Hidangan ini terkadang dimakan masak atau mentah. Udang biasanya direndam dalam minuman keras untuk memudahkan konsumsi. Daerah yang berbeda di Tiongkok memiliki resep yang berbeda untuk hidangan tersebut

Translator's Note

kereta kuno dengan biaya murah, warnanya hijau

Translator's Note

untuk menghormati prestasi individu dalam kegiatan atau bidang tertentu

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!